Friday, December 25, 2009

Rahsia Hati 27

Bab 27


Halina membetulkan rambutnya dahulu sebelum memulakan langkah menuju ke stesen TV Global Bersatu. Halina menarik nafas panjang dan tersenyum.Hari ni adalah hari pertama dia bekerja di situ. Impiannya tercapai. Dia tak sabar untuk memulakan tugasnya. Tiba-tiba telefonnya berbunyi, langkah Halina terhenti. Pantas dia mengambil telefonnya di dalam beg tangan.
”Assalammualaikum....”
”Waalaikumussalam.” jawab Halina. Selepas menjawab salam, Halina terdiam. Dia kenal benar pemilik suara tersebut.
”Lina, tahniah!” kata Rizal. Rizal cuba memulakan perbualan. Kenapa sekarang ni dia dapat rasakan ada jurang antara dirinya dan Lina. Mereka tak rapat seperti dulu. Lina seolah-olah ingin melarikan diri darinya. Hari tu sewaktu dia datang ke rumah Lina untuk menyambut kepulangan Lina, Lina terus je masuk ke dalam bilik tanpa menegurnya. Tanpa Halina, hidupnya seolah-olah kosong. Aku perlu perbaiki hubungan kami dan menjadi seperti dulu.
”Thanks you!”
”Hmm....takkan sangka Lina akan jadi rakan sekerja abang. Kita bekerja di tempat yang sama. Nampaknya impian Lina tercapai. Hmmm...Lina, apa kali hari ni! Kita lunch bersama-sama.” ajak Rizal.
”Maaf la, Abang Rizal. Lina ada hal. Aaa….Abang Rizal, ari ni Lina kena lapor diri, dah lewat ni. Kita cakap lain kali je.” Kata Lina terus menamatkan perbualan.
“Lina!Lina!” Dahi Rizal berkerut. Rizal mengeluh. Nampaknya memang sukar untuk hubungan mereka kembali kepada biasa.
Halina mengeluh. Abang, Lina perlukan masa. Harap abang faham Dia berjalan menuju ke Stesen TV Global. Dia sudah lambat.
Pada waktu itu, Halina tidak sedar dirinya diperhatikan oleh sepasang mata yang sedang memerhati gerak gerinya. “Hari ni merupakan hari pertama Cik Halina melaporkan diri.”
Daniel tersenyum. “I know she can make it.”
“Tuan Muda sukakan Cik Halina ke?” soal Irfan.
Daniel terkejut dengan pertanyaan pengawal peribadinya.
Irfan tersenyum. ”Saya tahu Tuan Muda sukakan Cik Halina jika tidak takkan la Tuan Muda mengintip seperti ni.”
”Kamu ni, Irfan!” Daniel mengetap bibirnya bila mendengar kata-kata Irfan. ”She’s don’t know who i am! Dia hanya kenal saya sebagai Daniel Darius bukannya Tengku Daniel Darius, pewaris kedua Global Bersatu.”
”Cik Halina sepadan dengan Tuan Muda.”
”Kamu nak bodek saya ke, Irfan?”
“Tak la. Saya cakap benar, Tuan Muda. Cik Halina tak ada apa-apa rekod buruk pun. Dia bersih.” Beritahu Irfan.
“Kamu pun siasat latarbelakang Halina?” Daniel menjegilkan matanya.
Irfan hanya tersenyum. Wanita ni memang sepadan dengan Tuan Muda. Jika diperhatikan, Cik Halina tak seperti Cik Shiela. Jika tidak pasti, Cik Muda sudah bertindak.

******************************************

”Now, you’re back. How about your vacation?” Tanya Dania menuruni tangga sebaik saja melihat adiknya sedang bersarapan. Dania membetulkan tudungnya.
“It’s sucks!” jawab Daniel geram.
Dania ketawa kecil bila mendengar jawapan adiknya. ”Ya ke?“
”Kak, you owe me explanation?“ Daniel bangun.
“About what?” Dania berhenti dari menghampiri adiknya.
“Don’t pretend that you don’t know anything. Kenapa kakak siasat latarbelakang Halina? What do you want with her?” Daniel memandang tepat pada kakaknya.
Dania mengeluh. “I’ll just want to know her. That’s all.”
“Can you please just once don’t interfere with my life, sis? You should have you own life.”
“You’re my life, Daniel.”jawab Dania.
“No. Kak, you need somebody to care for you. Love you. Seseorang yang akan sentiasa mencintai dan menyayangi kakak selamanya. Cuba, lihat sekarang ni? Kak semakin kurus. Are you sick?” Daniel perasaan akan perubahan fizikal Dania. Memang betul kata Irfan, kakak semakin kurus. Mukanya pucat macam orang sakit.
”I’m fine.”
“Sekarang ni, Daniel dah balik. Kakak mesti berehat. I’ll take care of everything.“ kata Daniel dengan nada suara bimbang.
“Kak dah pun bercuti. Don’t worry. Kak tahu la jaga kesihatan kak sendiri.” Dania tersenyum.
”Dania....Dania...Dania....”
Dania berpaling bila ada seseorang sedang memanggil namanya. Dania terkejut melihat kedatangan Hairi.
Hairi tersenyum bila melihat Dania. Dengan pantas, dia mengatur langkah mendekati Dania dan terus memeluk Dania. ”I’m glad i can see you again, Nia.” Hairi memeluk Dania dengan erat.
Dania kaku. Mata Dania terkebil-kebil. Dia terkejut dengan tindakan Hairi yang secara tiba-tiba memeluknya. Lidah Dania kelu untuk berkata-kata. Jantungnya berdegup kencang. Hatinya berdebar-debar.
”I’m so worry about you.” Kata Hairi lagi. Perasaannya bimbang hilang sebaik saja nampak kelibat Dania. Sebaik saja Ali beritahu Dania sudah pulang, dia terus bergegas ke sini.
Daniel tercengang. Dia tak percaya dengan apa yang dilihatnya sebentar tadi. Siapa lelaki ni? Kenapa tiba-tiba saja dia peluk kakak? Dahi Daniel berkerut.
Mamat…Mamat ni….Dania mengetap bibirnya menahan geram. Beraninya dia peluk aku! Dengan sepenuh tenaga, Dania melepaskan diri dari pelukan Hairi. Nafas Dania turun naik. Dania mengundurkan dirinya beberapa langkah ..”KKKKau....Kau.........” Nada suara Dania terketar-ketar. Dania menuding jari telunjuknya ke arah Hairi.
“What! Nia, you blushing!” Hairi tersenyum melihat wajah Dania yang sudah bertukar merah. Mesti Dania malu.
Bulat mata Dania bila mendengar kata-kata Hairi.“Kau dah gila ke? Kau siapa nak peluk aku? Kau ingat sini negara mat salleh ke, hah! Boleh peluk orang sesuka hati? Kita ni orang Islam. Ada batas agama.” Jerit Dania. Suaranya tinggi. Matanya tepat merenung Hairi seolah-olah ingin ditelannya.
“Tapi...” Hairi terkejut bila Dania memarahinya. Inilah pertama kali dia lihat Dania marah, selama ni Dania hanya tersenyum dan tenang saja. Tapi kali ni...
Daniel tersenyum. “Wow...Interesting!” Daniel hanya diam memerhati. Inilah pertama kali, kak marah orang. Siapa lelaki ni begitu berani memeluk kakak?”
Dengan pantas Dania mencelah. “Kau dengar sini baik-baik, Hairi! Kau dan aku sudah putus. Kita tak ada apa-apa hubungan. Aku bukan tunang kau lagi, kau faham tak? Sekali lagi kau buat begini lagi, aku siat-siat kulit kau. Faham!“ marah Dania lagi. Dania terus berlalu meninggalkan Hairi yang masih kaku. Dania menggengam erat tangannya. Mamat ni ingat aku ni teddy bear ke? Main peluk je? Gila! Apa lagi aku nak buat agar mamat ni keluar dari hidup aku? Daniel! Dania tiba-tiba teringat akan adiknya. Mesti Daniel lihat apa yang berlaku tadi. Malunya.”Mamat gila” jerit Dania secara tiba-tiba. Langkah Dania diatur pantas.
Hairi terkebil-kebil memandang Dania yang sudah pun jauh meninggalkannya. ”Garangnya!”
Daniel menepuk tangannya secara tiba-tiba dan tersenyum. Hairi berpaling dan terkejut melihat lelaki yang berdiri tidak jauh darinya. Siapa lelaki ni? Handsome! Hairi tiba-tiba berasa dirinya tergugat. Pesaing aku ke? Tiba-tiba perasan cemburu timbal.Wajah Hairi berubah serius.
“25 years, i live with her. I’ll never see her angry like that. You are the first one who made her angry like that.” Daniel tersengih. Ooo….ini la tunang kakak. Opps…bekas tunang. Cucu Dato’ Razali. Hmm…kacak! Mukanya ada iras-iras Aaron Aziz. Boleh tahan. Memang sepadan dengan kakak.
Hairi masih lagi merenung lelaki itu dengan serius. Tiada secalit senyuman di wajahnya.
“Sorry, saya terlupa nak perkenalkan diri. Saya Daniel Darius. Adik Dania. Awak Abang Hairi kan?“ Daniel menghulurkan tangannya.
”Daniel!“ Hairi terkejut. Adik Dania! Hairi mengeluh lega. Rupanya adik Dania. Hairi tersenyum. Dia terus berjabat tangan dengan Daniel.
”Ya!“
”Abang ingat Daniel masih bercuti lagi.“
”Cuti dah habis. Sorry about that.“
“Aaa…It’s ok. Salah abang pun.” Hairi menggaru kepalanya yang gatal. Malunya. Pasti Daniel lihat apa yang terjadi sebentar tadi. Ingatkan tadi ada Dania saja.
Daniel ketawa kecil. “I’ll think I like you.”
Hairi terkejut dengan kata-kata Daniel.
“If you have anything you want to know about my sister, you can ask. Anything.” Kata Daniel. Pertama kali dia berjumpa Hairi, dia sudah suka.
“Betul ke?” Wajah Hairi tiba-tiba ceria.
“Betul.” Daniel tersengih.

**************************************

Tan Sri Daud masuk dan terus duduk di kerusi yang bersebelahan dengan Dania. Selepas saja tiba di lapangan terbang, dia terus bergegas ke syarikat. Tan Sri Daud berpaling ke arah Dania yang bersahaja.
”Adik kau mana?”
”Nanti Daniel sampai.” jawab Dania. Matanya tepat merenung Johari yang juga sedang memerhati ke arahnya.
”Bila?”
”Anytime.”
”Anytime! Semua ahli lembaga pengarah dah ada di sini. Kau nak kami semua tunggu adik kau ke?” Tan Sri Daud mengetap bibirnya menahan geram.
”Daniel dah pun balik cuma dia perlukan masa untuk bersedia.”
”Bersedia untuk apa?”
“Tuan Pengerusi, rasanya kita patut mulakan mesyuarat ni sekarang. Hmm... Encik Daniel mana? Bukan ke dia sepatutnya menghadiri mesyuarat hari ni untuk membentangkan projek mega yang pernah dikatakan oleh Cik Dania hari tu” Johari tiba-tiba bersuara. Semua ahli lembaga pengarah memandang ke arah Dania, menanti jawapan dari Dania.
Dania tersenyum. Uncle Johari ni memang tak sabar-sabar nak singkirkan aku dan Daniel dari syarikat ni. Jangan harap la. Kau yang aku akan singkirkan dulu.
Belum sempat Dania menjawabnya. Pintu bilik mesyuarat tiba-tiba terbuka. Daniel masuk sambil diiringi oleh Zarina. ”Sorry, i’m late. Zarina, kamu agihkan cenderahati ni kepada semua ahli lembaga pengarah.” arah Daniel sambil tersenyum. Daniel terus menuju ke tempatnya yang bersebelahan Dania.
Zarina akur akan arahan majikannya. Dia terus mengagihkan bungkusan yang berada di dalam beg kertas yang dipegangnya. ”Cenderahati dari korea. Harap tuan-tuan dan puan-puan suka.” Daniel terus duduk.
Korea! Perlahan-lahan Tan Sri Daud berpaling ke arah Dania. Dia teringat kata-kata Dania hari tu semasa mendapat tahu Daniel meninggalkan rumah. Tan Sri Daud ingat lagi. ”Kalau la Dania, Dania lari ke luar negara. Korea ke?” Hari tu Dania ada bagi hint kat aku. Hee...cucu aku seorang ni! Aku terkena lagi. Tan Sri Daud menjeling ke arah cucunya.
Dania hanya tersenyum. Pasti atuk tengah bengang giler kat aku. Dia nak naik angin kat sini, tak boleh. Ada ramai orang. Selepas ni pasti aku kena la. Confirm.”Baiklah, Tuan Pengerusi. Apa kata kita mulakan mesyuarat sekarang memandangkan semua ahli lembaga pengarah sudah ada.” Dania bersuara
”Hmm...baiklah. Sila mulakan.”
”Ok...Sebelum, En Daniel membentang mengenai projeknya, terlebih dahulu saya ingin membincangkan tentang masalah dalaman yang dialami oleh GBTVS. Seperti yang tuan-tuan dan puan-puan tahu, penyelewengan yang dilakukan oleh En Mokhtar, Eksekutif Kewangan di GBTVS menyebabkan beberapa masalah timbul dan ia juga menyebabkan Global Bersatu juga menerima tempiasnya. Resputasi syarikat kita juga terjejas di atas perbuatan En. Mokhtar. Dan ia memberi peluang kepada stesen tv lain mendahului kita. Rating penonton GBTVS juga telah menurun. I’ll don’t like it. I want GBTVS operate as good as before. So I suggest, En Daniel untuk menyelesaikan masalah ni dan mengembalikan kegemilangan GBTVS sebagai stesen TV pertama di Malaysia.” Kata Dania dengan penuh yakin.
Daniel terkejut dengan keputusan kakaknya. Dia tak tahu menahu tentang hal ni pun. GBTVS. Gila! Halina kan kerja kat situ. Daniel membuat mimik muka pada Dania agar menarik kembalik keputusan itu.
Dania hanya tersenyum.
“Hmm...Cik Dania, saya rasa Encik Daniel tidak sesuai untuk memikul tanggungjawab ni sebab dia akan mengetuai projek mega yang dibentangkan sebentar nanti. Dia mungkin sibuk dan tak ada masa untuk memikul tanggungjawab yang akan diserahkan kepadanya nanti.” Johari bersuara.
“Tuan Johari jangan bimbang, projek mega itu akan dimulakan tahun dan ia takkan mengganggu tugasan Encik Daniel di GBTVS. Masalah kewangan yang pernah dihadapi olehsyarikat perkapalan Global Bersatu di New Zealand telah diselesaikan oleh Encik Daniel. Dan ini membuktikan kecekapan dan kemampuan Encik Daniel dalam menyelesaikan masalah yang sama di GBTVS. Saya yakin dengan Encik Daniel.”
Johari merenung Dania.Bengang giler bila tengok perempuan ni. Adik kau tentu la yakin kat dia. Hish...sakit hati betul la.
”Hmmm, kalau begitu! Saya setuju. Bagaimana dengan tuan-tuan dan puan-puan sekalian?“ tanya Tan Sri Daud pada semua ahli lembaga pengarah yang berada di situ.
Mereka semua menganggukkan kepalanya. Dania tersenyum. Nampaknya rancangan aku berjaya. Daniel menjeling ke arah Dania. Daniel mengetap bibirnya menahan geram. Pasti ada udang di sebalik batu.

*************************

”Kau berdua .....Ahhh...atuk tak tahu nak cakap apa!“ Tan Sri Daud menundingkan jarinya ke arah Dania dan Daniel yang sedang berdiri di hadapannya. Selepas saja habis mesyuarat, dia suruh Dania dan Daniel tunggu. ”Jadi selama ni kau menyorok di korea la.“
”Bukan menyorok, bercuti la atuk.“ Jawab Daniel tersengih.
”Ya le tu. Kalau tak disebabkan oleh kakak kau, dah lama atuk heret kau balik. Kerana kakak kau yang licik ni, jangan harap la atuk dapat jumpa kau selama ni.“ Tan Sri Daud menjeling ke arah Dania.
”Ala atuk, jangan la marah. Now, i’m back. Kak beritahu atuk dah janji takkan jodohkan Daniel dengan perempuan pelik tu. So, i’m back to serve you.“
”Suka hati kau. Atuk malas nak masuk campur. Jadi, kau tahu la Daniel ada kat korea selama ni.“
”Yes.”
”Jadi hari tu, kau tipu atuk la.” soal Tan Sri Daud lagi. Dia tak puas hati.
”Tipu. Tak la, atuk. Dania dah bagi hint kat atuk tapi atuk buat tak tahu saja. Jangan salahkan Dania pulak.” Dania tersenyum.
”Budak bertuah ni.” Nada suara Tan Sri Daud meninggi.
”Ala....atuk jangan la marah kat kakak. Semua ni salah Daniel. Kak tak ada kaitan langsung.”
”Tak ada kaitan, kau kata. Kalau tak disebabkan kakak kau yang licik macam musang ni yang masuk campur, dah lama atuk jumpa kau.”
”Chill out, atuk. Sekarang ni Daniel dah balik, yang lepas. Biarkan la. Hmm...ni cenderahati dari Daniel untuk atuk. Special untuk atuk.” Daniel cuba mengambil hati atuknya. Daniel meletakkan bungkusan berwarna merah di atas meja. Tapi kata-kata atuknya memang benar, kakak memang licik. Tiada siapa dapat membaca permikiran kakak.
Tan Sri Daud hanya memandang hening. Wajahnya tak berubah. Masam saja. ”Kau beli apa kat aku?” soal Tan Sri Daud.
”Kalau atuk nak tahu, atuk buka la.” Dania mencelah. Malu-malu pulak atuk aku ni. Orang dah bagi, ambil saja la. Tanya pulak! Dania tersengih.
”Hmm...balik nanti la aku buka. Hah....kau pulak Dania, pasal .....”
“Kami dah putus. Harap atuk faham. Dania ada mesyuarat lagi selepas ni. Dania minta diri dulu.” Pantas Dania mencelah. Dia tahu apa yang cuba disampaikan oleh atuknya. Dia malas nak dengar. Lebih baik dia lari. Dania terus berlalu pergi.
“Dania!...Dania!” jerit Tan Sri Daud. Geram betul hatinya.
“Pasti ada sebab kenapa kak batalkan pertunangan tu.” kata Daniel secara tiba-tiba. Ada sesuatu yang tak kena.
Tan Sri Daud menoleh ke arah Daniel. Hairan. Perangai Daniel pelik. Selama ni kalau jumpanya pasti bergaduh tapi kali ni Daniel kelihatan berlainan. Seolah-olah sudah matang. Nampaknya percutian Daniel kali ni benar-benar mematangkan dirinya.
”Daniel minta diri dulu.“ Daniel terus beredar.
Tan Sri Daud masih tercengang. Selepas Daniel beredar, Tan Sri Daud bila melihat hadiah yang diberikan oleh Daniel sebentar tadi. Dia tersenyum.






Wednesday, December 23, 2009

Rahsia hati 26

Bab 26

Dania mengetuk pintu bilik bacaan atuknya. Dania menundukkan kepalanya seketika. Dia perlu berani berterus-terang dengan atuknya. Aku perlu bertindak. Perkara ni tak boleh ditangguhkan lagi. “Atuk!” Dania bersuara.
“Masuk!”
“Mak Munah beritahu Dania yang atuk nak jumpa Dania.” Kata Dania sebaik saja masuk ke dalam bilik bacaan atuknya. Dania terus duduk di sofa tanpa dipelawa oleh atuknya. Dia lihat Tan Sri Daud sedang membaca buku di sofa
Tan Sri Daud hanya mendiamkan diri. Tan Sri Daud sedar kebelakangan ni wajah Dania pucat saja. Banyak sangat ke kerja kat pejabat? ”Hmmm....Bila Daniel nak balik?” tanya Tan Sri Daud.
Dania tersenyum. ”Aii....Dania ingat lagi atuk cakap tak nak ambil tahu pasal Daniel lagi! Kenapa tiba-tiba tanya pasal Daniel pulak?”
”Kenapa? Salah ke aku tanya pasal adik kau yang degil tu?”
”Tak la. Atuk kan datuk Daniel. Tak salah pun. Tak ada pun undang-undang yang menyatakan salah bagi seorang atuk untuk mengambil berat tentang cucunya.” kata Dania.
Tan Sri Daud membuat mimik muka. Dania ni kalau tak perli aku tak sah. Ada saja dia nak kenakan aku. ”Hmm..bila?”
”Dua minggu lagi. He will be back. Ini rumah dia. Dia tetap akan balik! Kalau dia tak balik tahu la, Dania uruskannya. I’ll always keep my promise.”
“Baguslah! Kalau macam tu kau mesti ingat janji kau untuk mengahwini Hairi, kan!” Hati Tan Sri Daud lega semakin saja mendengar kata-kata Dania. Walau apa yang terjadi, Daniel adalah cucunya yang sah.
Dania tiba-tiba bangun dan membuang cincin yang berada di jari manisnya. Dia meletakkan cincin itu di atas meja yang berhadapan dengan Tan Sri Daud. ”Maaf, atuk! Perkahwinan ini tak dapat diteruskan. Pertunangan antara Dania dan Hairi perlu dputuskan.Dania minta maaf sebab tak dapat menunaikan janji Dania”
”Apa!” Tan Sri Daud menutup buku yang dibacanya dengan kuat. Dia terkejut dengan kata-kata Dania. Matanya tepat merenung Dania.
”Hairi bukan jodoh Dania. Hairi perlukan seorang wanita yang lebih baik dan sempurna dari Dania. He’s not for me, atuk! I hope you understand.”
”Kau ingat kau boleh sesuka hati putuskan pertunangan ni begitu saja. Tidak! Kau mesti dengar kata atuk! Perkahwinan ni akan diteruskan sama ada kau suka atau tidak.”marah Tan Sri Daud. Apa kena dengan Dania hari ni?
”Maaf, atuk! Keputusan Dania adalah muktamad. Takkan berubah. Dania tahu keputusan Dania ni mengecewakan semua pihak, tetapi pecayalah atuk keputusan Dania adalah tepat. Someday, you will understand. Dania minta maaf sebab kecewakan atuk.” Tegas Dania.
“Atuk tak faham. Yang atuk nak Dania mesti kahwin dengan Hairi bulan depan. Ini arahan. Atau nama Dania, atuk keluarkan dari wasiat atuk” Nada suara Tan Sri Daud sudah meninggi. Inilah pertama kali Dania enggan menurut katanya.
“Dania tak kisah, atuk! Bagi Dania semua itu tak penting. Dania minta diri dulu.”
Tan Sri Daud terkejut dengan kata-kata Dania.“Daniel! Kalau kau tetap juga degil, Daniel pun akan menerima nasib yang sama macam kau.“ Ugut Tan Sri Daud. Hanya Daniel kelemahan Dania. Perkahwinan ni mesti diteruskan
Langkah Dania terhenti. ”Jangan babitkan Daniel dalam hal ni, atuk. Ini antara Dania dan atuk. Atuk ingat dengan mengugut Dania pasal Daniel, Dania akan ikut cakap atuk. Atuk silap. Perkahwinan ini takkan diteruskan, atuk! Atuk perlu terima hakikatnya. Hmm....Atuk perlu ingat sesuatu, hanya Dania dan Daniel saja yang atuk ada. Takkan atuk nak hidup bersendirian lagi.” kata Dania terus berjalan keluar dari bilik itu. Maaf, atuk! Bila tiba masanya nanti, atuk akan faham. Segala yang Dania lakukan ni adalah untuk kebaikan semua pihak. I’m sick!,atuk!
Bulat mata Tan Sri Daud bila mendengar kata-kata Dania. Budak ni ugut aku pulak? Pasti sesuatu berlaku? Apa dia? Tan Sri Daud mengetap bibirnya. Sekarang ni giliran Dania pula memeningkan kepalanya. Aku perlu tahu sebabnya.

**********************

Rizal memerhati gelagat kanak-kanak yang sedang bermain Dia tersenyum. Rizal teringat kembali kenangan sewaktu kecil dahulu antara dia dan Halina. Sejak kecil lagi mereka memang rapat. Makan, main dan tidur bersama. Pergi sekolah bersama-sama. Walaupun dia menyambung pelajaran ke luar negara, mereka tetap berhubung antara satu sama lain tetapi sejak peristiwa hari itu, hubungan antara dia dan Halina renggang! Dia terkejut bila mendapat tahu Halina bercuti di korea. Adakah selepas aku menolak cintanya, Halina membawa diri? Tetapi aku hanya menganggap Halina sebagai adik saja. Tidak lebih dari itu, sayangnya pada Halina adalah seperti sayang seorang abang pada adiknya. Tetapi selepas ketiadaan Halina, dia dapat rasakan hidupnya seperti kosong. Rizal memejamkan matanya.”I’m so sorry!”
”Sorry for what?” kata Melissa secara tiba-tiba. Melissa terus duduk di sebelah Rizal.
”Nothing!”
”Guess what? I got interview at GBTVS. Kita boleh selalu berjumpa nanti. Melissa percaya Melissa dapat bekerja di situ. Nampaknya impian Melissa untuk menjadi pengacara akan tercapai. So, kat mana kita nak celebrate?” Melissa terus memegang tangan Rizal. Melissa tersenyum dengan manja.
”Mana-mana saja yang Melissa suka. Just say the place!” Mata Rizal masih memerhati gelagat kanak-kanak itu.
”Abang dengar tak apa yang Melissa cakap ni?” Melissa sedar Rizal tidak menumpukan perhatian dengan apa yang dicakapnya sebentar tadi. Wajah Melissa berubah masam.
”Dengar la, sayang! Just, bila abang tengok dua orang kanak-kanak tu abang teringat zaman kanak-kanak abang dengan Lina. Sejak kecil lagi, Lina suka ikut abang ke mana saja.” Rizal tersenyum.
Air muka Melissa berubah sebaik saja mendengar nama Halina. Panas telinganya bila nama Halina disebut. ”Kenapa abang rindu kat dia ke?”
”Ya. She’s like my sister.”
“Tapi dia tak anggap macam tu. Dia cuba rampas abang dari Melissa. Macam-macam dia burukkan tentang Melissa kat abang. Dengan senang abang maafkan dia begitu saja.” Melissa meninggikan suaranya.
“Yang lepas biarkan la lepas. Jangan diungkitkan lagi. Lagipun abang hanya sayang Melissa seorang. Hanya Melissa yang bertahta di hati abang. Believe that!” kata Rizal. Kenapa setiap kali nama Halina disebut pasti Melissa naik angin. Apa masalah antara mereka berdua ni?
”Bila Lina balik nanti ,abang akan jumpa dia la?” tanya Melissa secara tiba-tiba.
”Salah ke abang jumpa Lina? Abang kenal Lina lebih lama dari Melissa.”
”So abang sayang Lina lebih dari Melissa?”
”Bukan macam tu! I love you, Melissa. Sayang abang pada Melissa lain dari Lina.” Rizal menggelengkan kepalanya.
”Tapi abang sayang Lina!” Melissa terus bangun dari sisi Rizal.
”Susah sangat ke Melissa nak faham!”
”Fine! Kalalu abang sayang sangat kat Lina, abang pergi la balik kat Lina. Melissa tak kisah. Hubungan kita setakat ni saja. Putus!” jerit Melissa sebelum melangkah pergi meninggalkan Rizal.
”Melissa! Melissa!” jerit Rizal. Namun panggilan Rizal tidak diendahkan. Rizal mengeluh kuat.
Air mata Melissa mengalir sebaik saja meninggalkan Rizal. Asyik Lina, Lina, Lina! Kenapa semua orang sayang Lina? Apa kurangnya aku ni? Tangannya digenggam erat. Dendamnya pada Halina semakin menebal.

*************************************

”So this is it!” kata Daniel. Dia merenung wanita berambut hitam separas bahu itu. Berat hatinya untuk melepaskan wanita yang sedang berdiri di hadapannya. Sejak mendapat tahu Halina akan pulang ke Malaysia, hatinya resah! Buat apa semuanya tak kena. Am I fall in love with her?
‘Yeah! Keep in touch, okey?” kata Halina tersenyum.
“Ok! Before that!” Daniel mengeluar sesuatu dari poket seluarnya. Dia menghulurkan kotak kecil berwarna biru pada Halina. Halina hairan. “Take it.” Kata Daniel tersenyum.
“Apa ni?” kata Halina mengambil kotak kecil itu.
“Open it!” kata Daniel tersenyum. Harap Lina suka.
Halina membuka kotak kecil itu. Dia terkejut melihat rantai silver yang diberi oleh Daniel. Loketnya berbentuk bunga matahari yang bertahtakan berlian. ”Saya tak boleh terimanya.” kata Halina secara tiba-tiba. Pasti mahal. Daniel bukannya ada banyak duit pun.
”Take it!”
”But...” Halina teragak-agak untuk menerimanya.
”Bukannya mahal pun. Murah je. Lagipun saya mana ada duit nak beli rantai yang mahal. Mari, saya tolong pakaikan.” bohong Daniel. Daniel terus mengambil rantai itu dan mendekati Halina.”Can I?” tanya Daniel dahulu sambil tersenyum.
Halina menganggukkan kepalanya. Jantung Halina berdegup kencang sebaik saja Daniel memakaikan rantai itu dilehernya. Wajah Daniel begitu dekat dengannya. Mata Halina tidak berkelip merenung Daniel. Daniel memang handsome. Memang betul kata Kak Faz. Lebih handsome dari abang Rizal. Kenapa tiba-tiba saja aku berperasaan begini?
”Ok!” kata Daniel selepas memakaikan rantai itu di leher Halina. Rantai yang ditempahnya itu memang sesuai dengan Halina.
”Thanks!” Halina memegang loket rantainya. “Oklah! Saya pergi dulu. Anyway thanks for this gift. Sorry sebab saya lupa nak sediakan hadiah kat awak. Tapi kalau awak balik Malaysia, saya akan sediakan hadiah kat awak. Make sure awak balik, Daniel!”
“We’ll see about that!” Daniel tersenyum.
“Bye! Keep in touch, ok!” Halina memulakan langkah meninggalkan Daniel. Daniel hanya memerhati kelibat Halina sehinggalah Halina hilang dari pandangannya. Wajah Daniel berubah sebaik saja Halina hilang dari pandangannya. Hatinya tiba-tiba sedih seolah-olah sebahagian dirinya telah pergi meninggalkan dirinya. Yes, i’m in love with her. Daniel mulai sedar dirinya telah jatuh cinta dengan wanita itu. We shall meet again, Lina!

**********************************

”Aku sekarang ni...geram sangat dengan Dania! Dia....dia...sengaja nak naikkan kemarahan aku. Dia dan Daniel sama saja. Nak aku mati cepat.” kata Tan Sri Daud berjalan ke hulu ke hilir. Marahnya terhadap Dania semakin membuak-buak. Sejak hari itu, Dania asyik mengelakkan diri darinya.
”Sabarlah! Pasti ada sebab kenapa Dania macam tu!” pujuk Dato’ Razali. Dato’ Razali memandang cucunya yang hanya mendiamkan diri. Hairi seperti tidak mengambil endah tentang apa yang berlaku. Bila mendapat tahu Dania memutuskan pertunangan, Hairi hanya tentang. Tiada apa-apa reaksi. Bila ditanya, Hairi cakap tak tahu.
“Aku call dia, dia tak angkat. Call Ali, lagi la tak dapat. Pergi pejabat, setiausahanya beritahu dah lama Dania tak masuk pejabat. Apa nak jadi dengan mereka berdua ni? Nasib baik la cucu aku 2 orang saja!” Tan Sri Daud mengeluh.
”Dania tak cakap ke apa sebabnya?”
”Tak tapi aku perasaan kebelakangan ni wajah Dania pucat saja. Semakin kurus. Bila balik pejabat saja, terus masuk dalam balik. Entah apa yang dibuatnya di dalam bilik, aku pun tak tahu.” Tercalit kerisauan di wajah Tan Sri Daud.
”Mungkin banyak kerja kot kat pejabat. Selepas Daniel pergi, semua kerja Daniel, Dania ambil alih. Pasti dia penat!”
“Daniel pun satu, pentingkan diri sendiri. Selalu bebankan Dania. ” Bila sebut saja nama Daniel, pasti bengang dibuatnya.
Tiba-tiba telefon bimbitnya Hairi berbunyi, pantas Hairi menjawabnya. Serentak Tan Sri Daud dan Dato’ Razali memandang ke arah Hairi.
”Hello ! Sekarang kat mana ? ” tanya Hairi. Wajahnya serius sebaik saja menerima panggilan itu.
”Tuan Hairi nak apa lagi ! Saya ingat Tuan Hairi seorang yang memahami tetapi Tuan Hairi menyusahkan hidup Cik Muda lagi. Saya silap sebab percaya dengan kata-kata Tuan Hairi.” marah Ali.
Hairi terus bangun dan mengatur langkah menuju ke jendela agar jauh dari atuknya dan Tan Sri Daud. Dia sedar mereka berdua sedang memerhati gerak-gerinya. ”Dania di mana, sekarang ni? Dia sakit ke?” kata Hairi dengan nada suara yang bimbang.
”Tuan Hairi tak perlu ambil tahu! Hal Cik Muda, saya akan uruskan.” Ali memandang ke arah Dania yang terlantar di atas katil. Sudah 2 hari, Dania tak sedarkan diri. Dia pun risau.
”Dia tunang saya and I love her, Ali! Please tell me where she’s is?” Hairi merayu. Selagi dia tak berjumpa Dania, hidupnya tak tenang.
Ali terdiam seketika. Ali mengeluh. “Tapi Tuan Hairi sakiti Cik Muda.” Betul ke lelaki ni mencintai Cik Muda? Ikhlas ke dia?
“Apa yang saya lakukan hanyalah untuk membahagikan Dania. I love her and need her.Please tell me!” Hairi merayu lagi. Kini dia sedar, Dania begitu penting dalam hidupnya. Dia tak tahu sejak bila dia jatuh cinta pada Dania tetapi dia sedar dia kini amat mencintai Dania, wanita yang pernah dibencinya dahulu.
“Cik Muda tak ada-apa! Cik Muda hanya ingin tenangkan fikiran saja. Bila tiba masanya, Cik Muda akan pulang. Jika ada apa-apa, saya akan beritahu Tuan Hairi.” Bohong Ali dan terus menamatkan perbualan mereka sebaik saja Dr. Hazwan memasuki bilik itu.
“Hello! Hello! Hello!” jerit Hairi bengang bila panggilan itu diputuskan.
Tan Sri Daud dan Dato’ Razali merenung Hairi dengan pandangan yang pelik melihat Hairi terjerit-jerit.

**************************************

”Umi! Macam mana mereka tahu Lina balik hari ni?” tanya Halina. Halina meletakkan cawan di dalam dulang dengan kuat. Geram betul hatinya bila melihat kedatangan Abang Rizal dan Melissa ke rumahnya. Tak sampai 10 minit dia sampai rumah, tiba-tiba saja Abang Rizal dan Melissa muncul di hadapan rumahnya. Nak tunjuk kat aku la mereka berdua tu bahagia. Aku tak heran la. Bila teringatkan senyuman Melissa tadi terhadapnya, memang menyakitkan hati.
”Ala mereka nak datang melawat Lina je!”
”Ye la tu sebaliknya ada agenda lain. Menyampah la.” Halina mengetap bibirnya menahan geram.
”Be nice, ok! Umi nak bawa minuman kat depan ni. Karipap tu bila dah masak, angkat!”
Halina mengeluh bila lihat uminya telah berlalu pergi meninggalkan dirinya seorang diri di dapur. Halina melihat karipap yang berada di kuali. Daniel! Apa Daniel buat sekarang ni?
”So macam mana dengan percutian kau? Best?”
Halina berpaling. Ah…perempuan ni lagi, tak pernah nak bagi hidup aku senang. “Best! Bukan semua orang dapat bercuti di luar negara. Hanya orang yang berkemampuan saja dapat pergi.”
Melissa tersenyum sinis. Perlu aku nampak!” Ya ke! Aku ingatkan kau akan menetap terus kat sana!”
”Rumah aku kat sini. Ibu bapa aku pun ada kat sini. Lagipun, kita mesti cintai tanah air kita sendiri,betul tak?”
”Ya..memang betul. Ya lah, aku ingatkan kau sudah malu nak balik sini! Maklumlah cinta ditolak, pasti dah malu nak berhadapan dengan orang lain.” perli Melissa.
”Yang pasti cinta aku ikhlas.” jawab Halina. Dia...Dia...memang gila. Apa faedah dia dapat dengan menyakiti hati aku? Dapat duit ke?
Melissa mengetap bibirnya bila mendengar jawapan Halina. ”Hmm.....good luck untuk interview ari Rabu ni! Abang Rizal beritahu dia akan datang temani aku hari tu nanti. Aku yakin aku akan terpilih nanti. So see you!” kata Melissa terus meninggalkan Halina yang merenung dirinya. Abang Rizal akan temani aku! Kau siapa yang nak temani? Melissa tersenyum.
”Dia ni memang gila!” Halina menghentak sudip yang berada ditangannya. Kau dah dapat Abang Rizal? Apa kau nak kat aku lagi! Tak puas-puas lagi ke? Kau ingat kau seorang je yang akan terpilih. Aku pun boleh. Aku menyampah betul dengan perempuan ni, apa la Abang Rizal nampak pada Melissa ni.
”Ya, Allah! Lina, dah hangus karipap tu!”
Lamunan Halina terhenti bila mendengar jeritan Uminya. ”Aaaaa....hangus!” jerit Halina terus mematikan api dapur.”Sorry!” Halina tersengih bila Uminya sedang merenung ke arahnya sambil menggelengkan kepalanya beberapa kali.

************************************

”Daniel! Kau tolong tengok jap siapa yang datang tu! Aku tengah masak ni!” jerit Amran bila mendengar pintu rumah diketuk. Tangannya ligat memasak untuk makan malam.
”Ok!” Daniel terus berjalan ke arah pintu. Simbol pintu dipulas. Pintu terbuka. Daniel terkejut melihat lelaki yang sedang berdiri di hadapannya.
”Dah tiba masanya, Tuan Muda!“ kata Irfan tersenyum. Pasti Tuan Muda terkejut dengan kedatangannya.
”Irfan!”
”Cik Muda arahkan saya jemput Tuan Muda balik. Kata Cik Muda, dia sudah pun menunaikan janji kini giliran Tuan Muda menunaikan janji.” beritahu Irfan akan pesanan Cik Muda padanya.
Daniel mengeluh.Tak sangka masa berlalu begitu pantas. Kini 2 bulan sudah berlalu. ”Kalau saya tak nak balik ,macam mana?” tanya Daniel secara tiba-tiba.
”Kalau begitu, Tuan Muda jangan salahkan kami jika kami terpaksa bertindak kasar dengan Tuan Muda. Ini arahan Cik Muda!” Zamri tiba-tiba muncul. Wajahnya serius.
Daniel terkejut apa kehadiran Zamri di sisi Irfan. Nampaknya kak sudah dapat menduga! Fuh...susah betul nak mengelak ni!
”Daniel, siapa?” Amran terus datang menghampiri Daniel yang sedang berbual dengan seseorang. Siapa lelaki ni aku tak pernah nampak pun? Tapi yang seorang lagi ni macam pernah nampak je. Amran berfikir seketika! Ya! Dia...dia...bodyguard kakak Daniel
”Amran, kenalkan ni bodyguard aku! Irfan! Dan ni Zamri, kau pasti kenal kan!” kata Daniel.
”Ya...Ya Aku ingat lagi. Tetapi apa halnya?” soal Amran hairan dengan kedatangan mereka berdua.
”Tuan Muda perlu balik ke Malaysia sekarang.” jawab Zamri.
”Apa! Betul ke?” Amran terkejut dan berpaling ke arah Daniel untuk kepastian.
”Yeah! It’s time to go. Am, thanks for everything. Hope we meet again. Kereta aku tu aku bagi kat kau sebagai tanda terima kasih sepanjang aku berada di sini.” Daniel memegang lembut bahu Amran.
“Tapi…tapi…aku dah ada kereta la.Lagipun kereta kau tu mahal giler. Aku tak boleh…tak boleh terima.” Amran menolakkannya.
“Ala…aku ikhlas. Lagipun aku malas la nak bawa balik. Kat rumah aku tu, dah banyak sangat kereta. Nanti bising pulak kakak aku. Ambil saja, anggap saja sebagai hadiah untuk birthday kau. Sorry la, aku tak dapat nak celebrate dengan kau sama-sama.” Daniel tersenyum. Minggu depan harijadi Amran, ingatkan boleh celebrate sama-sama tetapi lain pula jadinya.
Amran mengeluh. “It’s ok! Tapi sebelum kau pergi, kita makan dulu. Aku dah pun siap masak.”
”Ok! Tapi aku nak kemas baju jap.”
Amran menganggukkan kepalanya. Daniel tersenyum.
”Tuan Muda,saya tunggu Tuan Muda diluar.” Kata Zamri.
“Baiklah!” Daniel terus berjalan menuju ke biliknya sambil diekori oleh Irfan.
“So apa the latest news kat Malaysia?” Tanya Daniel sebaik saja tiba di biliknya. Daniel mengeluarkan begnya.
“Tunang Cik Muda dah balik.”
“Interesting! Pasti pening kepala Abang Hairi nak melayan kerenah kakak!” Daniel tersengih. Mesti best giler! Siapa la boleh tahan dengan perangai kakak aku seorang ni!
“Tapi Cik Muda sudah putuskan pertunangan!”
”Apa!” Daniel terkejut.
”Ya. Keputusan Cik Muda mengejutkan semua pihak lebih-lebih lagi Tan Sri Daud.”
”Kenapa?” Daniel hairan. Selama ni, kakak sentiasa ikut cakap atuk! Tapi kali ni kenapa? Apa yang berlaku?
”Tak tahu. Selepas hari tu, Cik Muda sudah tak balik rumah. Dia bercuti sehingga Tuan Muda balik. Yang saya tahu, Tan Sri Daud tetap nak Cik Muda berkahwin dengan Tuan Hairi.”
Daniel mengeluh. “Atuk! Atuk! So kakak saya kat mana sekarang?” tanya Daniel.
”Tak tahu! Siapa pun tak tahu. Hmmm....Tuan Muda, saya nak tanya sikit?” Irfan teragak-agak untuk bertanya.
”Tanyalah!” Tangan Daniel begitu ligat memasukkan pakaiannya di dalam beg.
”Siapa wanita yang bersama Tuan Muda sepanjang Tuan Muda berada di sini?”
Daniel terkejut dengan pertanyaan Irfan. ”Apa maksud kamu, Irfan?”
”Hari itu, saya terserempak Ali di lif. Tiba-tiba fail yang dipegangnya terjatuh. Ada beberapa keping gambar Tuan Muda bersama seorang wanita itu.”
Daniel mengetap bibirnya. Dia geram betul. “So....dia siasat pasal Halina! Kenapa hal saya , kakak asyik nak tahu. Dengan siapa saya berkawan, semua dia nak ambil tahu.” Marah Daniel. Kadang kala perangai kakaknya memang melampau. Aku bukan budak kecil lagi.
“Tuan Muda, Cik Muda lakukan semua ni sebab bimbangkan keselamatan Tuan Muda!” pujuk Irfan. Dia tahu Tuan Muda tak tahu apa yang berlaku selama ni.
“But saya dah besar.”
“Saya rasa jika Tuan Muda tahu apa yang berlaku selama ni pasti Tuan Muda akan faham kenapa Cik Muda bertindak sebegitu.”
“Apa maksud kamu, Irfan?” Wajah Daniel serius. Matanya tepat merenung pengawal peribadinya.
”Sebelum tu, saya minta sebab selama ni saya berbohong pada Tuan Muda. Sebenarnya selepas Tuan Muda pergi, ada orang cuba membunuh Cik Muda lagi.” beritahu Irfan. Walaupun dia pernah berjanji dengan Cik Muda tapi pada pendapatnya Tuan Muda perlu tahu apa yang berlaku.
”Bunuh!” Daniel terkejut besar. Inilah pertama kali dia mendengarnya mengenai perkara ni. ”Apa maksud kamu bila sebut cubaan membunuh lagi?”
”Baru-baru ni, ada orang cuba membunuh Cik Muda lagi. Cik Muda selamat tapi Murni cedera parah sebab ingin selamatkan Cik Muda. Sebenarnya ini bukanlah pertama kali ada orang cuba membunuh Cik Muda tetapi sudah banyak kali. Hanya Tuan Muda saja yang tak tahu mengenai perkara ni sebab Cik Muda suruh kami rahsiakan dari pengetahuan Tuan Muda.”
”Ini...Ini mesti kerja Uncle Johari!” marah Daniel. Tangannya digengam erat menahan geram. Sudah melampau. Tak sangka nyawa kakaknya juga diancam. Dia tahu pasti semua ni kerja Uncle Johari, siapa lagi yang nak sangat kami berdua mati.”Kakak saya macam mana?” Daniel tiba-tiba risau tentang kakaknya.
”Cik Muda selamat.”
Daniel mengeluh lega. ”Baguslah.” Dengan pantas Daniel memasukkan semua pakaiannya ke dalam baik. Aku mesti balik. Aku tak boleh biarkan kakak tinggal keseorangan.
”Kebelakangan ni, saya lihat Cik Muda macam tak sihat.” beritahu Irfan secara tiba-tiba.
Daniel terus berpaling ke arah Irfan.Dia menanti apa yang Irfan cuba sampaikan kepadanya.
”Cik Muda semakin kurus dan wajahnya pucat saja. Bila pulang saja dari pejabat, Cik Muda terus masuk ke dalam bilik lepas tu sudah tak keluar lagi. Yang peliknya, Cik Muda selalu keluar dengan Ali tanpa diiringi oleh zamri atau bodygurd lain. Tak tahu ke mana mereka pergi. Pelik!” Irfan sedar akan perubahan Cik Muda kebelakangan ni. Macam ada sesuatu yang tak kena.
”Kakak saya sakit ke?” tanya Daniel risau. Tak mungkin ! Kakak sihat je selama ni. Tapi...aku perasaan kakak sering sakit kepala. Hati Daniel mula berdebar-debar.
”Tak tahu. Tapi Suria pernah cakap kat saya, sudah beberapa kali Cik Muda pengsan di pejabat. Yang menjadi tanda tanya, Ali tak bagi call ambulance pada waktu tu. Katanya Cik Muda hanya penat bekerja sebab tu Cik Muda pengsan.”
Dahi Daniel berkerut. Bermacam-macam perkara mula bermain di fikiran Daniel. ”Pukul berapa penerbangan saya?” tanya Daniel. Dia perlu balik segera dan bertemu dengan Dania.
”Bila-bila masa, Tuan Muda!” jawab Irfan.
”Bila-bila masa?” Daniel hairan.
”Cik Muda sudah sediakan kapal terbang persendirian untuk bawa Tuan Muda pulang. Kita berlepas sebaik saja Tuan Muda beri arahan.”
Daniel menggelengkan kepalanya. Kakak ni memang sentiasa peka la. ”Ok! Selepas makan nanti, kita bertolak. A lot of thing i want to ask my sis.” Daniel terus menutup begnya sambil diperhatikan oleh Irfan.

Thursday, December 17, 2009

Rahsia hati 25

Bab 25

Omar menundukkan kepalanya. Dia takut untuk bertentangan mata dengan Johari yang sedang merenungnya. Dia gagal menjalankan tugas yang telah diberi oleh Johari semalam.
“Kau ni memang bodoh! Dah la rancangan kita gagal. Suffian terlepas entah ke mana manakala Dania masih lagi hidup. Kau ingat Dania tu akan lepas kita dengan senang. Selagi dia hidup, dia takkan lepaskan kita dengan mudah. Aku tak tahu apa rancangan dia selepas ni! Kenapa la nyawa Si Dania tu liat sangat nak mampus?”
”Aku rasa dia sedang rancangkan sesuatu pada kita . Something big !” Mansur mula resah.
”Aku pun rasa begitu. Aku tak patut pandang rendah pada dia selama ni. Kalau aku ikut cakap kau dulu bunuh Dania dan Daniel semasa mereka masih kecil, pasti kita takkan jadi macam ni.” Johari setuju dengan kata-kata Mansur. Ada benarnya !
Shiela hanya mendiamkan diri. Dia hanya memerhati.
”Nasi dah jadi bubur, Johari ! Yang penting sekarang ni adalah Suffian. Selagi dia masih hidup dan berada di luar sana, hidup kita takkan aman.”
”Aku tahu. Dia tahu segalanya tentang rahsia kita.”
”Suffian ! Siapa Suffian tu, papa !?” soal Shiela secara tiba-tiba. Tak pernah pun papa sebut nama lelaki ni ? Kenapa papa bimbang pasal lelaki tu ?
”Shiela diam ! Jangan masuk campur.” Marah Johari. Menyampuk pulak budak ni !Dah la keadaan sekarang ni kritikal.
Shiela membuat mimik muka selepas dimarahi oleh papanya. Nak tanya sikit punya salah. Shiela bangun dan melihat ke arah tingkap. Dia lihat ramai lelaki dan perempuan sedang menari di Kelab Malam LaLa itu. Shiela hanya memerhati. Ikutkan hati nak saja keluar dari bilik ni. Bosan giler. Papa dan Uncle Mansur asyik bincang pasal Kak Dania saja. Entah apa yang berlaku, aku sendiri tak tahu! Yang pasti papa mesti telah lakukan sesuatu pada Kak Dania, jika tidak takkan papa kelihatan resah sekarang ni. Asyik...Kak Dania, Kak Dania! Menyampah! Kenapa Kak Dania sering keluarga keluarga aku?
”Omar! Aku nak kau cari Suffian sampai dapat! Kau jumpa dia, kau terus bunuh dia. Faham! Jika kau gagal lagi, aku sendiri akan bunuh kau!” Johari memberi amaran.
“Baiklah! Dania?” tanya Omar.
“Dania, kau biarkan dulu. Aku nak Suffian! Sekarang tugas utama kau adalah Suffian! Faham?”
”Baiklah.”
”Papa, apa kata pasal Kak Dania serahkan kat Shiela.”Wajah Shiela tiba-tiba serius. Mereka bertiga terkejut selepas mendengar kata-kata Shiela. Johari tiba-tiba ketawa.
”Apa Shiela tahu? Shiela tak setanding dengan Dania!” perli Johari. Apa la anak aku yang bodoh ni nak buat? Jahanamkan rancangan aku lagi ada la.
”I will not be stupid anymore, papa! Untuk kalahkan Kak Dania, kita mesti berfikiran seperti dia. Trust me this time. Shiela takkan kecewakan papa kali ni.” Yakin Shiela. Dia tersenyum. Kali ni dia mesti bangun dan berani menentang Kak Dania. Dia tak perlu lagi takut pada bayang Kak Dania lagi.
”Shiela nak buat apa?’ nada suara Johari berubah. Bunyinya macam serius saja.
”Just wait and see, papa! Selepas Abang Daniel balik, Shiela akan laksanakan plan Shiela. After this, Kak Dania takkan menjadi penghalang papa lagi.” Shiela tersenyum. Jika rancangan dia berjaya, tiada siapa akan menjadi penghalang cintanya lagi. Tiada Kak Dania, bermakna Abang Daniel menjadi miliknya.
“Baiklah! Make sure, it success. “ kata Johari bersetuju dengan cadangan Shiela.
“Johari!” Mansur terkejut dengan keputusan Johari. Dah gila ke Johari ni?
”Ok,Papa beri peluang pada Shiela.!”
Shiela tersenyum. Johari merenung anaknya dengan pandangan yang curiga. Macam la aku tak tahu niat sebenar anak aku ni? Tak apa, aku biarkan saja. Selepas Dania dah mati, aku akan uruskan Daniel pula. Daniel tak layak berdampingan dengan anak aku. Mereka dari dunia yang berbeza.

******************************
Daniel menghulurkan air mineral yang diberinya sebentar tadi pada Halina yang sedang duduk di kerusi. Daniel terus duduk di sebelah Halina
”Thanks.” kata Halina.
”Wait! Saya buka dulu.” Daniel membuka penutup botol air mineral itu. Botol itu diberikan pada Halina yang hanya tersengih melihat gelagat Daniel.
“Kamsahamnida!” ucap Halina dalam bahasa Korea iaitu terima kasih.
Daniel tersenyum.
“Minggu depan, saya akan balik Malaysia!” beritahu Halina.
Daniel terus menoleh ke arah Halina. Dia terkejut dengan kata-kata Halina sebentar tadi. “Minggu depan!” Air muka Daniel berubah.
“Semalam, Umi call. Umi beritahu Lina yang 25 haribulan ni, Lina ada interview dengan GBTVS. I have to go back.”
”Ooo...ya ke! Good luck!” sayu saja suara Daniel.
“jangan la bersedih! Kita boleh chatting sama-sama. Bukannya kita takkan berjumpa selamanya. Kalau awak balik ke Malaysia, kita boleh jumpa lagi.” Halina sedar akan perubahan wajah Daniel. Selama dia berkawan dengan Daniel, hatinya sentiasa gembira. Kata-kata dan gurauan Daniel menjadi penghibur pada hatinya.
”Ok! Saya tak tahu bila lagi kita boleh jumpa.”
”Why? Awak tak nak balik ke?” Tanya Halina secara tiba-tiba. Ada sesuatu pasal lelaki ni yang menimbulkan persoalan dalam dirinya.
“Sudah lama saya tak merasai kebebasan seperti ni. Peluang ni takkan saya sia-siakan. Awak bertuah sebab bebas melakukan apa saja yang awak nak tanpa diatur oleh seseorang. Sometimes, saya cemburu dengan burung yang berterbangan di awan. Hidup mereka tidak dikurung. Terbang bebas ke mana saja yang mereka mahu.” Daniel mendongakkan kepalanya melihat burung yang berterbangan.
Dahi Halina berkerut. Dia tak faham dengan kata-kata Daniel. “Saya tak faham.”
“Awak perlu hargai apa saja yang berada di sekeliling awak. Don’t be like me! Yang sentiasa dikurung dalam mahligai yang indah dan dikawal segalanya.”
Mata Halina terkebil-kebil merenung Daniel yang berada disebelahnya. Nada suara Daniel seperti sedih. Mahligai? Dikawal?Tak faham.
Daniel memandang Halina yang memerhatinya. Daniel tersenyum. ”Jangan kusutkan fikiran awak dengan kata-kata saya. It’s means nothing and you! Why you here? Saya tahu tujuan awak datang ke sini bukan sahaja untuk melawat kakak sepupu awak. Something happens at you in Malaysia, right?” teka Daniel.
“Macam mana awak tahu?”
“Dari air muka dan gerak-geri awak, it’s tell everything! Masalah cinta ke?” teka Daniel lagi.
Halina mengeluh. ”You catch me!”
“So you want to share with me or not? I’m glad to hear it. At least, bebanan awak akan berkurungan.”
Halina tersenyum. Halina rasa bertuah kerana dapat berkenalan dengan Daniel. ”Cinta saya ditolak. That’s why i’m here.”
”Jangan bimbang! Kumbang bukan seekor. Banyak lagi kumbang kat dunia ni termasuk saya. Susah-susah sangat awak jadi girlfriend saya la”
“Ke situ pulak awak ni!” Halina ketawa kecil.
”Mungkin dia bukan jodoh awak, Lina. Setiap manusia di dunia ni telah dicipta pasangannya masing-masing. Mungkin jodoh adalah orang lain. Tak semua perkara yang kita harapkan akan tercapai.” Daniel memerhati keadaan sekelilingnya. Cantik jugak taman botani ni. Hongneung Arboretum namanya. Hijau! Nyaman rasanya
”Awak pernah putus cinta?” soal Halina secara tiba-tiba.
Daniel ketawa. ”Saya nampak macam putus cinta ke?” soal Daniel balik. Kata-kata Halina memang melucukan.
“Tak. Awak nampak macam melarikan diri dari sesuatu!”
Ketawa Daniel mati secara tiba-tiba. Daniel mengeluh. ”Kata-kata awak tepat sekali, Lina. Saya pengecut.Saya larikan diri ke sini sebab tak nak hadapinya dan membiarkan kakak saya seorang diri berjuang menghadapinya. Saya adik yang jahat kan!” sayu saja suara Daniel. Kadangkala dia menyesal tetapi dia perlu tenangkan fikiran.
”Berjuang! Kakak awak tentera ke?’ soal Halina. Dia masih tak faham. Macam rumit saja masalah Daniel ni?
Daniel tersenyum. Kata-kata Halina membuat dirinya terhibur. Sudah lama dia tidak merasai perasaan begini. Dunia aku dan Lina memang berbeza. ”Hmm...boleh dikatakan begitulah.” Hmm...kak memang macam general pun.
”Masalah awak ni complicated sangat! Awak ada masalah dengan kakak awak ke?”
”Tak! My sister is a nice and lovely person. You should meet her someday.” Kata Daniel.
“Jadi? I’ll don’t get it. Punca masalah awak yang sebenarnya?” Dahi Halina masih berkerut.
“Masalah saya tak penting pun! So, hari apa awak balik?” Tanya Daniel cuba mengubah topic perbualan.
“Hari Rabu minggu depan!” jawab Halina.
“Good! Saya hantar awak ye!”
“Tapi ….”
“Saya bukan buat apa pun kat rumah. Think it as our last farewell.”
“Awak tak balik Malaysia ke?” tanya Halina hairan lagi.
”Tengoklah macam mana? Kalau awak jumpa saya nanti, itu bermakna saya sudah ditangkap oleh kakak saya.” kata Daniel terus minum air mineralnya.
Tangkap? Halina memandang Daniel dengan pandangan yang pelik. Lelaki yang berada di sisinya memang misteri. Siapa Daniel Darius yag sebenarnya?
***************************************

Langkah Dania terhenti sebaik saja tiba di kedai Habis Jewels. Dania mengetap bibirnya. Apa yang Hairi nak kali ni? Selepas kejadian malam itu, Hairi sudah tidak muncul dalam hidupnya lagi. Dania berasa gembira kerana masalahnya sudah settle. Pasti Hairi terkejut dan takut dengan kejadian malam itu. Mesti dia tak jadi kahwin dengan aku.Tapi hari ni, tiba-tiba saja dia menerima panggilan telefon dari Hairi yang ingin berjumpanya di sini. Ada hal apa? ”Ali! Awak tunggu di sini!” kata Dania.
”Baiklah.” kata Ali berdiri di luar kedai itu bersama beberapa orang pengawal peribadi yang lain.
Dania menarik nafas panjang sebaik saja melangkah masuk ke kedai itu.
”Cik, boleh saya bantu?” tanya pekerja kedai itu sebaik saja Dania melangkah masuk.
”Dia tunang saya!”
Dania berpaling ke arah suara itu. Hairi tersenyum melihat kedatangan Dania. Dania melangkah mendekati Hairi.
”Kenapa awak nak jumpa saya kat sini?” kata Dania secara tiba-tiba.
”sit here!” pelawa Hairi.
”I’m busy right now!Cakap saja apa yang awak nak cakap! Don’t waste my time!”
”Hmm....takkan nak jumpa tunang sendiri pun, tak boleh!” Hairi bangun.
”Depends on situation!”
”Really? Oklah, i’ll make it quick! Pilih! Cincin mana yang awak suka?”kata Hairi memberi isyarat kepada pekerja kedai itu. Pekerja itu membawa 2 kotak kecil yang berwarna merah pada Dania. Dania merenung pelik! “Pilih! Mana satu awak suka untuk cincin perkahwinan kita.”
Cincin perkahwinan! Dania terkejut. Tangannya digenggam erat menahan geram! Lelaki ni sengaja nak melawan aku! Tak reti-reti bahasa langsung! Tapi wajah Dania masih bersahaja. Perlahan-lahan Dania tersenyum. ”Who want to marry you?”
Hairi ketawa kecil bila mendengar pertanyaan Dania. “Siapa lagi, kalau bukan tunang saya!Tengku Dahlia Dania”
“Perkahwinan ni takkan berlangsung. Tidak sama sekali. Pertunangan antara kita akan putus. Kalau awak tak nak putuskan pertunangan ni, baiklah! Saya sendiri akan memutuskan pertunangan ni sama ada awak suka atau tidak!” tegas Dania. Dia merenung Hairi yang sedang merenungnya.
”Awak ingat awak dapat putuskan pertunangan ini dengan senang. Tidak! Saya takkan lepaskan awak, Dania! Tidak!” tegas Hairi pula. Wajahnya serius. ”Walauapa yang terjadi saya takkan lepaskan awak. Awak tetap akan jadi isteri saya.”
Dania menarik nafas panjang. Kalau ikutkan hati nak saja, aku tumbuk mamat ni! Susah sangat ke faham! Mamat ni sengaja nak menduga kesabaran aku. Control, Dania! ”Awak ingat awak dapat paksa saya! Awak silap. Hmmm...awak dah lupa ke dengan kejadian hari itu?”
Hairi masih tersenyum. ”Ya! Kejadian tu masih lagi segar dalam ingatan saya.” Hairi sudah dapat menjangka apa yang Dania ingin sampaikan.
”Kalau awak sayang nyawa awak, awak faham kan apa maksud saya!”
”Ya! Tapi untuk pengetahuan awak, saya suka wanita yang berani dan mencabar macam awak. It’s make my life interesting.”
”Awak patut hargai nyawa awak!” nasihat Dania
“Awak pun!” kata Hairi.
Dania terdiam sebaik saja mendengar kata Hairi. Lidahnya kelu untuk berkata-kata lagi. Kata-kata Hairi seolah-olah ditujukan khas untuknya. Nada suara Hairi macam ada maksud tersirat disebaliknya.
”Awak patut hargai apa yang berada di sekeliling awak, Nia Sayang! Jangan takut menerimanya.” Hairi mendekati Dania. Sebaik saja melihat Hairi menghampirinya, Dania mengundurkan langkahnya. Langkah Hairi terhenti bila melihat Dania yang menjauhinya. Hairi tersenyum. ”See! Awak menolak apa saja yang berada di sisi awak. Awak patut hargai diri awak! Jangan hanya fikirkan tentang orang lain saja!”
”Awak siapa nak kritik saya? Awak tak layak, Hairi” Dania masih cuba berlagak biasa seolah-olah kata Hairi sebentar tadi tidak menyakitkan hatinya.
”Sebab tiada siapa nak kritik awak la, awak jadi macam ni!”
”Awak tak kenal saya, Hairi! Jika ada sesuatu perkara yang saya tak suka, saya takkan suka selamanya. Perkahwinan ni akan dibatalkan. Apa jua cara awak, ia takkan terjadi.” tegas Dania sebelum melangkah pergi meninggalkan Hairi. Wajah Dania berubah sebaik saja keluar dari kedai itu. Lelaki ni memang gila!
Hairi hanya tersenyum lebar melihat gelagat Dania..

Monday, December 14, 2009

Rahsia hati 24

Bab 24

“Kakak!” jerit Daniel sebaik saja terjaga dari tidurnya. Nafasnya turun naik. Daniel memandang sekeliling. Daniel menarik nafas lega. Mimpi rupanya! Pantas Daniel bangun dan menekan suis lampu biliknya. Daniel memegang dahinya. Berpeluh! Tiba-tiba terbit perasaan gelisah di hatinya. Kenapa mimpi tadi seperti benar? Dalam mimpi tersebut, dia cuba mencapai tangan kakaknya tetapi semakin dia cuba mencapai tangan kakaknya semakin jauh Dania meninggalkannya. Hatinya Daniel semakin resah. Mimpinya sebentar tadi masih bermain di fikirannya. Kenapa aku rasa tak sedap hati? Mata Daniel terus melirik ke jam dinding di biliknya. Pukul 2.00 pagi. Mesti kakak tak tidur lagi? Pantas Daniel mengambil telefon bimbitnya dan mendail no telefon Dania.
Dahi Daniel berkerut bila Dania tidak menjawab panggilanya. Dia mencuba lagi. Hasilnya masih sama, Dania masih tidak menjawab panggilannya. Kakak dah tidur ke? Mustahil! Waktu begini, kakak mesti tak tidur lagi.Daniel resah dan terus Daniel mendail no telefon Ali. Daniel mengetap bibirnya. Hatinya berdebar-debar. Kenapa Ali tak menjawab panggilannya? Adakah sesuatu telah berlaku? Daniel mencuba lagi. “Jawablah!” jerit Daniel bila panggilannya tidak dijawab. “Irfan!” Daniel tiba-tiba teringat pengawal peribadinya. Pantas Irfan mendail no telefon Irfan.
“Hello!” kata Daniel sebaik saja Irfan menjawab panggilannya.
“Ya, Tuan Muda!” kata Irfan berpaling ke arah Ali yang berdiri di hadapannya. Ali hanya memerhati.
“Maaf kalau saya ganggu kamu tidur. Hmm….saya hanya nak tanya tentang kakak saya? Aaaa....dia tak apa-apa ke? Maksud saya, dia sihat?” tanya Daniel teragak-agak. Dia sedar soalannya memang bodoh tetapi dia perlukan kepastian.
“Cik Muda!” Irfan terkejut.
Ali menggelengkan kepalanya. Dia tak nak Daniel tahu tentang perkara ni. Biarlah ia dirahsiakan. Waktu sekarang amat bahaya untuk Daniel pulang.
“Dia sihat. Sebelum saya balik tadi, saya nampak Cik Muda sedang berbual dengan Tan Sri.” Bohong Irfan sambil matanya melirik ke arah Ali. Inilah pertama kali dia berbohong pada Daniel tetapi dia terpaksa bila memikirkan tentang keselamatan Daniel. Maafkan saya, Tuan Muda.
“Ya ka? Tapi kenapa kakak tak angkat telefon saya?” tanya Daniel hairan.
”Mungkin Cik Muda penat kot! Lagipun esok, Cik Muda ada meeting.” jelas Daniel.
”Hmmm...baiklah. Esok saya akan telefon lagi.” Daniel menarik nafas lega. Kebimbangan di hatinya berkurangan. Kata-kata Irfan sebentar tadi sedikit sebanyak menjawab persoalan yang bermain di fikirannya.
”Hmm...Tuan Muda, dah lewat ni. Esok saya kena bangun awal.” kata Irfan.
”Baiklah! Maaf ye!” Daniel tahu dia telah mengganggu masa tidur Irfan. Perbezaan waktu antara Malaysia dan Seoul hanyalah 1 jam lebih lewat dari waktu di Seoul.
”Tak mengapa! Hmm...Tuan Muda, hati-hati ye!” kata Irfan sebelum menamatkan perbualan mereka berdua.
Kata-kata Irfan sebentar tadi membuat Daniel terpinga-pinga. Apa maksud kata-kata Irfan sebentar tadi?

*****************************

”Cik Muda tak apa-apa ke?” tanya Ifran. Dia terkejut bila Dania tiba-tiba pengsan di hadapan mereka berdua selepas sudah mendermakan darah pada Murni. Wajahnya pucat. Kehadiran Dr. Hazwan sebentar tadi menimbulkan pelbagai soalan di fikirannya.
”Dia tak apa-apa! Cik Muda hanya perlu banyak rehat. Hmm....Aku nak kau tolong Zamri cari siapa penembak itu. Tangkap dia sampai dapat.” arah Ali. Dia takkan lepaskan perkara ini begitu saja.
”Baiklah!” Irfan terus berlalu meninggalkan Ali.
”Kenapa awak tak beritahu Daniel tentang apa yang sedang terjadi di sini?” Tiba-tiba ada suatu suara menegur Ali dari belakang.
Ali berpaling. Dia terkejut melihat Hairi yang sedang menghampirinya. Ingatkan lelaki ni dah balik? Disebabkan suasana yang kelam-kabut tadi, dia terlupa akan kehadiran Hairi. Macam-macam perkara berlaku. ”Tuan Hairi!”
”Awak masih belum menjawab pertanyaan saya lagi, Ali!” tegas Hairi. Matanya tepat merenung anak mata Ali.
”Buat masa sekarang lebih baik Tuan Muda tak balik!” jawab Ali.
”Tapi dia perlu tahu apa yang berlaku di sini!” tegas Hairi.
”Dia tak perlu tahu.” jawab Ali lagi.
”Tapi dia adik Dania, dia perlu tahu apa yang telah terjadi pada kakaknya. Dania perlukan adiknya.”
”Tidak!”
”She’s need his brother.” Hairi meninggikan suaranya. Pada saat begini, kenapa mereka perlu rahsiakan dari pengetahuan Hairi.
”Tidak! Tuan Hairi tak kenal perangai Cik Muda. Dia takkan bahayakan nyawa adiknya. Keadaan di sini sekarang di luar kawalan.”
”Tapi ada orang nak bunuh Dania. Ini perkara serius. Jika sesuatu terjadi pada Dania, apa awak nak cakap pada Daniel.” Hairi naik angin. Dia geram bila Ali tidak mengendahkan katanya.
”Saya akan bertanggungjawab. Tuan Hairi, jangan masuk campur!”
”Awak kata jangan masuk campur! Saya tunang Dania. Dania adalah tanggungjawab saya. Awak fikir saya akan lupakan apa yang berlaku tadi. Tidak! Ini berkaitan dengan nyawa seseorang. Lebih lagi ia berkaitan dengan bakal isteri saya!” Hairi mengetap bibirnya.
Ali menarik nafas panjang. ”Semua yang saya lakukan ini adalah atas arahan Cik Muda.”
”Termasuklah rahsiakan penyakit Dania dari pengetahuan Tan Sri Daud dan Daniel.” teka Hairi secara tiba-tiba. Jika dilihat dari perangai Dania, pasti dia rahsiakan penyakitnya dari keluarganya tapi bagaimana lelaki ni tahu tentang penyakit Dania. Apakah hubungan lelaki ini dengan Dania? Kenapa dia selalu mengikut Dania ke mana-mana? Kekasih? Terbit perasaan cemburu di hati Hairi secara tiba-tiba.
Wajah Ali berubah sebaik saja mendengar kata-kata Hairi. Wajah bertukar pucat lesi. ”Aaaa..Apa Tuan Hairi cakapkan ni? Saya tak faham. Penyakit apa?’ tanya Ali pula. Dia cuba berdalih. Matanya dialih agar tidak memandang anak mata Hairi
Hairi tersenyum. Nampaknya tekaannya memang tepat. ”Jangan nak berdolak-dalih lagi, Ali. Saya tahu. Saya dah dengar segalanya, perbualan awak dan Dr. Hazwan.”
Ali mengetap bibir. Dia mengeluh.”Jadi apa Tuan Hairi nak dari saya?” Ali berterus-terang.
”Perkara sebenar!” jawab Hairi. Hatinya berdebar-debar.
”Apa yang Tuan Hairi dengar tadi, setakat itu sajalah Tuan Hairi perlu tahu.” kata Ali terus memulakan langkahnya meninggalkan Hairi yang masih tercegat di situ.
”Baiklah! Jika begitu, saya akan beritahu Tan Sri Daud mengenai hal ni.” ugut Hairi secara tiba-tiba. Hairi tersenyum melihat Ali tiba-tiba berhenti. Ali berpaling dan pantas menghampiri Hairi.
”Tuan Hairi tak tahu apa-apa, lebih baik Tuan Hairi buat tak tahu saja. Sedikit saja Tuan Hairi buka mulut mengenai perkara ni, nyawa Tuan Muda dalam bahaya.” marah Ali. Dia geram bila Hairi tidak faham tentang apa yang berlaku sekarang.
”Saya peduli apa!” kata Hairi secara tiba-tiba.
Ali terkejut dengan kata-kata Hairi. Matanya bulat merenung lelaki yang berada di hadapannya. ”Tuan Hairi tak tahu apa yang dialami oleh Cik Muda selama ni! Apa yang terpaksa dihadapi oleh Cik Muda untuk terus hidup. Saya tahu Tuan Hairi tidak cintakan Cik Muda, jadi jangan musnahkan apa yang Cik Muda telah usahakan selama ni.” Ali memberi amaran.
”Apa! Jadi kau cintakan Dania? Itu maksud kau!” marah Hairi terus memegang baju Ali. Dia bengang bila mendengar kata-kata Ali.
Ali ketawa kecil bila mendengar kata-kata Hairi. ”Hubungan saya dan Cik Muda hanyalah seperti majikan dan pekerjanya sahaja. Tak lebih dari itu. Setia saya pada Cik Muda untuk selamanya. Budi dan jasa Cik Muda pada keluarga saya takkan saya lupakan.”
”What do you mean by that?” berkerut dahi Hairi mendengar kata-kata Ali. Keluarga? Budi dan jasa. Pegangan Hairi pada baju Ali semakin longgar.
“Jika tak kerana Cik Muda, pasti saya kehilangan isteri dan 2 orang anak saya. Jadi, keluarga saya terhutang budi pada Cik Muda. Sebab itulah saya hanya setia pada Cik Muda saja. Saya minta jasa baik Tuan Hairi agar rahsiakan hal ni dari pengetahuan sesiapa pun, biar ia menjadi rahsia kita berdua saja. Cukuplah segala penderitaan dan kesakitan yang dialami oleh Cik Muda selama ni, janganlah Tuan Hairi kusutkan lagi keadaan. Penyakit barah otak yang dihadapi oleh Cik Muda sudah cukup membuat Cik Muda menderita, jangan ditambah lagi penderitaan Cik Muda.” Rayu Ali.
“Barah otak!” Hairi terkejut. Bibir Hairi terketar-ketar. Kenyataan yang didengarinya memang di luar jangkaan. Tangan Hairi terketar-ketar.
”Ya! Peringat akhir. Hanya tunggu masa la.” Ali menundukkan kepalanya menahan kesedihannya. ”Jadi saya minta jasa baik Tuan Hairi agar merahsiakan hal ni, tolonglah!” Ali merayu lagi.
Hairi memejamkan matanya. Langkah diundur ke belakang. Hairi menyandarkan badannya di dinding hospital. ”Sebab itulah Dania beriya-iya ingin memutuskan pertunangan.” Kini Hairi faham disebalik kata-kata Dania dan segala tindak-tanduk Dania selama ni.
”Ya. Katanya orang yang tiada masa depan sepertinya, tak boleh rosakkan masa depan orang lain. Cik Muda tahu Tuan Hairi amat membencinya disebabkan itulah Cik Muda mengambil peluang ini untuk memutuskan pertunangan ini secepat mungkin kerana Cik Muda tahu masanya semakin suntuk.” nada suara Ali semakin sayu.
”Berapa lama lagi Dania .....” sukar Hairi untuk Hairi menyatakan soalan tersebut tetapi dia perlu tahu juga.
”6 bulan lagi tapi menurut kata Dr Hazwan, jika Cik Muda masih berdegil dan tidak mengambil berat tentang kesihatannya berkemungkinan Cik Muda tak dapat bertahan sehingga 6 bulan.”beritahu Ali.
”Kenapa Dania tak nak menerima rawatan?” soal Hairi lagi.
”Sebab Cik Muda tahu penyakitnya tak dapat diubati sebab itulah dia perlu lakukan sesuatu sebelum dia perlu pergi agar keselamatan Tuan Muda terjamin selepas Cik Muda pergi.”
”She’s means Johari, right!”
”Ya!”
Hairi mengeluh. Dia tak sangka nasib Dania seperti ini. Jika dilihat dari segi luaran, Dania seorang yang riang dan sentiasa tersenyum walauapa yang berlaku namun apa yang tersirat di hatinya berlawanan daripada apa yang dilihat di luaran. Terbit perasaan simpati dalam hati Hairi. Segalanya dihadapi oleh Dania seorang sendiri Hairi memandang Ali yang masih merenung dirinya. Dia sedar Ali sedang menanti jawapan darinya. ”Baiklah, Ali! Saya janji saya takkan beritahu sesiapa tentang perkara ini termasuklah Daniel dan Tan Sri Daud. Hmmm....saya nak awak juga janji dengan saya sesuatu.”
”Apa dia?” Ali hairan.
”Jangan beritahu Dania yang saya tahu penyakitnya.”
”Tapi.....” Ali teragak-agak untuk setuju kerana selama ni dia tak pernah merahsiakan sesuatu pada Dania.
”Saya takkan menyusahkan Dania lagi. Now, i understand her situation. Don’t worry. “ Hairi faham apa yang bermain di fikiran Ali sekarang ni. Hairi menepuk bahu Ali dengan lembut sambil tersenyum.
Akhirnya perlahan-lahan Ali menganggukkan kepalanya dan tersenyum. Nampaknya dia sudah tersalah sangka pada mulanya. Pada awal, dia ingatkan Hairi adalah seorang anak orang kaya yang sombong, pentingkan diri dan memandang rendah pada orang yang bukan setaraf dengannya tetapi sangkaannya meleset sama sekali.

***********************************

Perlahan-lahan Dania membuka matanya. Putih! Dania menoleh ke kiri dan kanan. Tiada sesiapa pun. Dania bangun. Dania menundukkan kepalanya seketika. Apa yang berlaku semalam? Dania cuba mengingatinya. Oooo.....selepas aku derma darah, tiba-tiba kepala aku sakit dan......aku dah tak ingat apa yang berlaku seterusnya. Tiba-tiba Dania teringat Murni. ”Murni!” kata Dania. Pantas Dania mencabut jarum di tangannya dan turun dari katil.
“Cik Muda!” kata Ali terkejut bila melihat Dania bangun apabila masuk ke bilik Dania. Baru sebentar tadi dia keluar kerana menjawab panggilan Tan Sri Daud yang sedang mencari Dania. Pantas Ali menghampiri Dania.
“Ali! Murni macam mana? Dia macam mana?” soal Dania berulang kali. Dia masih risau tentang Murni.
“Murni selamat.” Kata Ali cuba mententeramkan hati Dania.Wajah wanita itu direnung. Wajah Dania pucat lesi.
“Betul ke, Ali?” Tanya Dania lagi untuk kepastian.
”Ya, Cik Muda!”
”Alhamdulilah....” Dania menarik nafas lega. Dania tersenyum. “Saya nak melawat Murni.”
“Tak boleh, Cik Muda. Dr. Hazwan pesan Cik Muda tak boleh banyak bergerak kerana badan Cik Muda masih lemah.” Ali menahan Dania dari keluar dari bilik.
“I need to see her.”
“Tak boleh. Lagipun Murni berada di hospital Ampang, manakala Cik Muda berada di Hospital Sri Jaya. Dr Hazwan nak Cik Muda menerima rawatan di sini. Tentang Murni, Cik Muda jangan risau. Saya telah arahkan Zamri dan beberapa orang pengawal peribadi untuk menjaga keselamatan Murni.”
“Hmmm...kalau begitu, baiklah! Tetapi saya tetap akan melawat Murni.” Dania masih berdegil.
“Baiklah.”
“Penembak tu! Kamu dah dapat tangkap ke belum?” tanya Dania. Dia teringat kembali peristiwa semalam. Jika tak kerana Murni, pasti dia sudah mati.
”Belum. Saya dah arahkan Irfan mencari penembak tu. Jangan bimbang, kita akan dapat menangkap penembak itu.”
”Hal ni, kamu dah laporkan pada ASP Lokman?” tanya Dania lagi. ASP Lokman merupakan sahabat baik arwah bapanya.
”Sudah. Saya dah laporkan perkara ni pada ASP Lokman, dia akan siasat perkara ni.” beritahu Ali. Dia sudah maklumkan kejadian ni pada ASP Lokman semalam. Setiap kali perkara seperti ini berlaku, mereka akan melaporkan perkara ni pada ASP Lokman untuk menyiasat secara senyap agar tidak diketahui oleh pihak tertentu.
”Nampaknya pasti Uncle Johari sudah tahu saya telah tahu segalanya. Suffian? Dia di mana?”
”Hilang! Selepas tembakan itu, dia hilang entah ke mana. Zamri dah cari di sekitar kawasaan tu, tapi dia sudah tiada. Mungkin dia takut, Cik Muda selepas apa yang berlaku“
Dania memejamkan matanya. Nampaknya segala rancangannya telah gagal. Jika Suffina berpihak padanya,semua ini takkan berlaku lagi. Apa yang berlaku pada Murni semalam, aku takkan biarkan begitu saja. Mereka akan terima balasannya. ”Ali! Suruh Suria sediakan profil tentang syarikat Alliance yang akan dibeli oleh Uncle Johari.“ Arah Dania. Dia tahu Uncle Johari cuba membeli syarikat IT di Singapura. Sudah banyak duit telah Uncle Johari laburkan untuk membeli syarikat itu. Yang pasti, aku akan pastikan syarikat tu menjadi milik aku.
”Baiklah!“
”Satu lagi, saya nak Kelab Malam LaLa dibakar.“ Arah Dania. Matanya tepat merenung Ali. Dia tahu kelab Malam itu merupakan kelab malam yang ternama dan memberi keuntungan pada Uncle Johari. Kelab malam yang amat bermakna dalam hidup Uncle Johari kerana ia terhasil dari titik peluh Uncle Johari sejak 10 tahun yang lalu.
Ali hanya menganggukkan kepalanya. Dia tahu Dania takkan berdiam diri begitu saja. “Saya nak penembak itu cari sampai dapat.” Tegas Dania.
“Baik! Cik Muda, semalam Tuan Muda telefon. Dia nak Cik Muda telefon Tuan Muda balik.”
“Baiklah...” Dania membetulkan kedudukannya di atas katil. Tiba-tiba dia teringat sesuatu. ”Hairi” nama itu tiba-tiba terbit di bibir Dania. Bulat saja mata Dania bila menyebut nama Hairi. Macam mana aku boleh lupa tentang Hairi?
”Tuan Hairi sudah balik.”
”Balik!” Dania terkejut. ”Tentang hal semalam...apa....”
”Tuan Hairi faham dan dia akan rahsiakan hal ni.” beritahu Ali.
”Faham!” Berkerut dahi Dania bila mendengarnya. Orang seperti Hairi boleh faham ke? Pelik! Macam tak percaya saja. Macam ada sesuatu yang tak kena saja.

******************************************

Terkebil-kebil mata Fazilah bila melihat lelaki yang sedang tersenyum dihadapannya. Macam tak percaya saja. Dia memandang lelaki itu dari atas dan bawah. Wah....handsome giler.
”Kak Faz! Kak Faz....” panggil Halina beberapa kali. Namun tiada reaksi dari Fazilah. “Kak Faz!” jerit Halina secara tiba-tiba.
Terkejut Fazilah bila mendengar jeritan Halina. ”Kak tak pekak lagi la.” kat Fazilah sambil memegang telinganya. ”Nasib baik tak pecah gegendang telinga ni.”
“Lina dah panggil Kak Faz banyak kali tapi Kak Faz buat tak tahu saja.” Halina membuat mimik muka.
Tiba-tiba Fazilah menarik Halina jauh dari lelaki itu beberapa langkah. “Mari jap!”
Halina hanya mengikut. Daniel hairan melihat gelagat dua orang wanita itu yang sedang berbisik antara satu sama lain. Mereka kutuk aku ke? Bila tengok dari gelagat mereka ni, lain macam saja. Aku ada buat salah ke? Sesekali Daniel melihat mereka berdua berpaling ke arahnya dan tersenyum.
“Handsome! Macam Dennis Oh! Kak suka Lina kawan dengan Daniel.” kata Fazilah secara tiba-tiba. Dia memberi green light pada Halina.
”Dennis Oh! Siapa dia?” tanya Halina. Apa kena dengan kak sepupu aku ni? Dah angau ke?
”Ala....pelakon korea tu yang berlaku dalam Sweet Spy! Sebijik macam Daniel cuma mata Daniel tu sepet sikit. Kalau mata dia bulat sikit mesti perfect.” Fazilah tersengih. Sesekali dia berpaling ke belakang melihat Daniel memandang mereka berdua dengan pandangan yang pelik.
“Sweet Spy! Kak Faz ni! Itu la selalu sangat tengok drama korea, inilah kesannya. Terpengaruh ! ” Halina menggelengkan kepalanya. Halina melihat ke kiri dan kanan ! Nampaknya dah ramai orang berpusu-pusu datang ke Lotte World. Hujung minggu memang masa yang sesuai untuk bersama keluarga.
”Daniel tu perfect. Kalau dia kaya, memang-memang lengkap la. Lina, apa kata korang berdua dating? Pasal Rizal tu, lupakan sajalah la. Dia ni lagi handsome! 10 kali handsome dari Rizal.” Cadang Fazilah.
“Jangan merepek! Lina dan Daniel hanya kawan saja. Kak Faz, jangan pandai-pandai! Jom! Mesti Daniel hairan bila lihat kita macam ni.” Halina menarik tangan Fazilah agar mengikutnya.
”Dah settle ke?” tanya Daniel melihat mereka berdua menghampiri Daniel.
”Ya! Emergency meeting!” jawab Halina sambil ketawa kecil. Dia menoleh ke arah kakak sepupunya yang juga menganggukkan kepala.
”Oooo...OK! Shall we?”
”Ok!” Halina tersenyum.
Halina dan Fazilah berjalan dahulu. Daniel tersenyum bila melihat telatah mereka berdua. Mesra! Bila melihat Halina bersama Fazilah, Daniel teringat akan kakaknya, lantas Daniel terus mengeluarkan telefon bimbitnya! Kenapa kak tak telefon aku lagi? Hati Daniel resah. Selagi dia belum mendengar suara kakaknya, jiwanya tak tenteram.

************************************

“Wah, berseri je muka kau hari ni! Maklumlah baru lepas keluar dengan buah hati !” usik Amran sebaik saja Daniel masuk ke dalam rumah. Amran tersengih. Senyumannya penuh dengan pelbagai makna.
“Kau jangan nak buat cerita! Lina tu kawan aku la.”
“Ala…kalau lebih pun tak apa! Kau pun solo lagi. Tak salah pun kalau korang berdua bercinta.”usik Amran lagi.
”Suka hati kau la, Am! Aku malas nak layan kau! Malam ni kita keluar makan, aku belanja!“ kata Daniel sebelum melangkah meninggalkan Amran.
”Yahoo! ” Amran menjerit riang. Mesti makan kat hotel lagi ni!
Daniel hanya menggelengkan kepalanya bila melihat telatah sahabatnya itu. Tiba-tiba telefon bimbit Daniel berbunyi, dengan pantas Daniel menjawab tanpa melihat siapa pemanggilnya. Dia tahu pasti pemanggilnya adalah kakaknya. ”Hello! Assalamualaikum”
”Waalaikumussalam! Cepatnya angkat” Dania memusingkan kerusinya menghadap ke luar tingkap bilik pejabatnya. Dia tersenyum sebaik saja mendengar suara adiknya.
”Kenapa lambat sangat kak call Daniel? Anything happens?” soal Daniel secara tiba-tiba. Hatinya dapat merasakan seolah-olah ada sesuatu yang tak kena.
“No! Don’t worry. Nothing happens here. Kak busy sikit minggu ni. Banyak projek perlu disiapkan !” bohong Dania. Daniel tak perlu tahu apa yang berlaku. Bila tiba masanya, Daniel akan tahu juga
Sebaik saja mendengar kata Dania, Daniel menarik nafas lega. Kata-kata kakaknya sedikit sebanyak mengurangkan kerunsingan yang bermain di mindanya. ”Oooo...I’ll see.”
”So...best tak, tinggal kat Korea?” tanya Dania.
”Best!”
”Tapi Daniel kena ingat, rumah Daniel sebenar adalah di sini. You should remember that.! You have to come back no matter what’s happen!”
“I know that, sis! Daniel akan balik bila tiba masanya nanti.”
“No! Daniel ada lagi 2 minggu untuk balik ke Malaysia. I hope you enjoy yourself. Kak tak kisah Daniel nak berfoya-foya dengan sesiapa pun tapi Daniel tetap akan balik ke sini.”
“Berfoya-foya!” bulat saja mata Daniel apabila mendengar perkataan itu. Berfoya-foya? Bila masa aku berfoya-foya pulak ni! Aku berfoya-foya dengan siapa? Selama ni aku keluar dengan Lina saja, takkan kak maksudkan aku berfoya-foya dengan Lina?
“Kak tak kisah tapi Daniel mesti balik. Kalau Daniel berdegil jugak, kak akan suruh atuk sendiri jemput Daniel balik!” ugut Dania. Mesti Daniel gelabah bila dengar nama atuk.
“Apa! Atuk!” Daniel terkejut lagi. Jantungnya berdegup kencang sebaik saja mendengar nama atuknya.
”Yes! I mean it. So, bye bye!” Dania terus menamatkan perbualan mereka berdua.
”Kak! Kak!” jerit Daniel bila Dania menamatkan perbualan mereka. Daniel mengetap bibirnya menahan geram. Main ugut pulak, kak ni!
”Kau ni kenapa terjerit-jerit.” kata Amran.
”Kakak aku ni! Main ugut-ugut pulak. Perangai sebijik macam atuk aku !” kata Daniel merenung telefon bimbitnya. Geram !’
”Ala perangai kau pun sama jugak dengan atuk kau !”kata Amran tersengih.
Daniel membuat mimik muka bila mendengar kata-kata Amran. ”Kau nak makan tak malam ni?” ugut Daniel
”Nak...Nak....Ok, patik minta maaf ye!” Amran ketawa kecil. Tengok tu, dia pun sama dengan atuk dan kakak dia. Suka sangat ugut orang. Kata kat orang, diri sendiri pun sama.
Dania melihat gambar yang berada di tangannya. Dania menoleh ke arah Ali yang setia berdiri di sebelahnya. ”Ali, saya nak awak siasat latarbelakang perempuan ni. Details! Everything i want to know about her.” Dania memberi gambar itu pada Ali.
“Baiklah, Cik Muda!” Ali mengambil gambar Daniel bersama seorang wanita.
Dahi Dania berkerut seolah-olah dia sedang berfikir. Dania melihat Ali.. “Looks like Daniel fall in love with this girl.” Kata Dania secara tiba-tiba.Berdasarkan daripada gambar yang diterimanya, telahannya takkan salah. Renungan dan senyuman Daniel pada perempuan itu lain. Dania masak benar dengan perangai adiknya. What should I do?




Tuesday, December 8, 2009

Rahsia hati 23

Bab 23


Dania berpaling sebaik saja namanya dipanggil. Langkahnya terhenti. Dahi Dania berkerut sebaik saja Hairi menghampirinya.
Hairi terkejut melihat beberapa orang lelaki sedang menunggu Dania. Hairi berasa tak sedap hati melihat kemunculan mereka. Macam ada sesuatu yang berlaku? “ Kau nak pergi mana?” soal Hairi dengan wajah serius. Sesekali dia melihat 2 orang lelaki menghampiri mereka berdua. Kalau tak silap, mereka adalah bodyguard Dania yang sering mengiringi Dania ke mana-mana.
“Ada hal sikit.” Kata Dania. Dia malas nak melayan kerenah Hairi.Dia perlu cepat.
”Hal apa?” Hairi ingin tahu. Matanya tepat merenung mata Dania.
”It’s none of your business.” Dania tersenyum. Dania memulakan kembali langkahnya menghampiri kereta. TIba-tiba Hairi menghalang perjalanannya.
“Kau nak pergi mana?” soal Hairi lagi. Dia masih tak puas hati. Hatinya berdebar-debar seolah-olah ada sesuatu yang akan berlaku.
Dania mengeluh. “Lebih baik awak jangan masuk campur, Hairi. Hal ni tak ada kaitan dengan kau langsung. Lebih baik awak teman mereka makan di dalam. OK!“ Dania mengenyitkan matanya. Degil betul mamat ni?
”Cik Muda, kita dah lambat ni!” kata Ali. Wajahnya serius.
Dania menganggukan kepalanya. Dia faham akan maksud Ali. “Be a good boy.” Kata Dania sebelum melangkah menuju ke kereta.
Dengan pantas Hairi memasuki kereta BMW Z4 milik Dania. Dania terkejut dengan tindakan Hairi itu. Terkebil-kebil mata Dania melihat Hairi duduk di tempat memandu.
“Cik Muda, macam mana ni?” soal Ali. Dia resah.
Dania mengetap bibir menahan geramnya. Mamat ni? ”Ah....biarlah. Nak ikut sangat!”
”Tapi Cik Muda....” Ali kurang setuju dengan kata-kata Dania.
”Kalau saya layan kerenah dia, sampai bila pun takkan habis. Biarlah dia ikut. Biar dia tahu langit ni tinggi ke rendah. Jom, cepat! Kita dah lambat.” Dania terus masuk ke dalam keretanya. Dania berpaling ke arah Hairi yang tersenyum ke arahnya.
”You’ll be regret about this.” Kata Dania. Wajahnya masih selamba. Namun disebaliknya di dalam hati Dania, dia cuba menahan kemarahannya. Kehadiran Hairi akan menggagalkan rancangannya.
“Tell me about it.” Jawab Hairi terus menghidupkan enjin kereta Dania.

**************************************

“Apa kau kata?” Nada suara Johari meninggi bila mendengar berita yang sampaikan oleh Omar.
“Suffian!” Mansur terkejut bila nama itu disebut oleh Omar. Lantas Mansur berpaling ke arah Johari.
”Suffian! Bukan ke dia dah mati?” tanya Johari pada Mansur yang berada di sebelahnya. Bukan ke Suffian sudah mati 10 tahun dahulu dalam kemalangan jalan raya yang meragut nyawa Suffian dan keluarganya. Kereta yang dipandu oleh Suffian terbabas dan melanggar lori balak yang berada dihadapannya.
”Kereta Suffian hangus terbakar. Tiada siapa yang terselamat.” yakin Mansur. Kemalangan itu dirancang olehnya. Mustahil Suffian masih hidup lagi.
”Kau pasti dia Suffian?” soal Johari lagi.
“Ya. Orang saya telah ekori Murni dan dia asyik bertanyakan tentang seorang lelaki yang bernama Suffian B. Salleh.”
“Mansur, kau ni memang bodoh. Macam mana kau uruskan perkara ni? Kau memang tak boleh diharap.” marah Johari pada Mansur. Fail yang berada ditangannya digenggan erat dan dibaling ke arah dinding.
”Mana aku nak tahu nak jadi macam ni? Suffian sepatutnya dah mati.”
”Kau sepatutnya pastikan dahulu. Betul ke mayat yang kau tengok tu mayat Suffian?”
”Mayatnya hangus terbakar. Rentung ! Macam mana aku nak kenalpasti sama ada mayat tu adalah Suffian ke tak!” balas Mansur. Mansur berasa tak senang.
”Tapi....macam mana Dania tahu pasal Suffian? Sedangkan pada waktu tu kau dan aku saja yang tahu pasal Suffian. Kau beritahu Dania ke?” tuduh Johari secara tiba-tiba.
Bulat mata Mansur bila Johari menuduhnya secara tiba-tiba. ”Hey, Johari! Kau ingat aku bodoh sangat ke nak korek kubur sendiri!”
”Habis tu macam mana Dania tahu tentang Suffian?” Johari hairan. Dahinya berkerut.
“Dengan pengaruh yang Dania ada sekarang, tak mustahil dia dapat tahu sesuatu.” Kata Mansur. Wajahnya serius. Kalau Dania tahu pasal Suffian, pasti dia tahu kemalangan yang meragut nyawa Aliff dan Mardiyah adalah satu konspirasi.
“Maksud kau, dia tahu kita terlibat dalam kemalangan yang meragut nyawa ibu bapanya.”
“Aku rasa begitulah.”
“Sekarang baru aku faham kenapa dia benci sangat kat aku. Rupanya dia dah tahu.” Johari mengetap bibirnya menahan geram. Rupanya selama ni aku diperbodohkan. Johari menghentak kedua-dua belah tangannya di atas meja dengan kuat. ”Omar, aku nak kau bunuh Suffian dan Dania sekali. Dia patut mati.” arah Johari.
”Baiklah!” kata Omar terus berlalu keluar.

******************************

Kereta BMW Z4 berhenti di sebuah bangunan kedai yang terbiar. Kawasaan tersebut penuh dengan semak-samun seolah-olah ia sudah lama terbiar. Suasananya begitu menyeramkan. Angin bertiup kencang dan awan mendung berarak seolah-olah hujan akan melanda tak lama lagi. Hairi berpaling ke arah Dania yang tenang.
”Kau nak jumpa siapa?” tanya Hairi.
”Lebih baik kau jangan tahu, tunggu dalam kereta.” Dania sudah membuka pintu kereta.
“Tapi....”
“Stay here! It’s for your own safety.” Tegas Dania terus keluar dari keretanya. Hairi akur dengan kata-kata Dania dan hanya memerhati gerak-geri Dania yang menghampiri bangunan yang terbiar itu. Beberapa orang pengawal peribadi mengiringi Dania.
“Cik Muda!” tegur Murni terus menghampiri Dania.
“Murni!” Dania tersenyum sebaik saja nampak kelibat Murni. “Kamu pasti dia berada di dalam?”
“Ya!” jawab Murni.
“Kau pasti ke dia tak larikan diri?” tanya Zamri.
”Tak! Semua jalan keluar, aku dah sekat. Hanya satu saja jalan keluar iaitu pintu tu.” Murni menunjukkan ke arah pintu utama bangunan itu.
”Bagus!” Dania tersenyum. Dia menepuk lembut bahu Murni. Dia tahu Murni takkan menghampakan dirinya sebab itulah dia serahkan tugas ini pada Murni. Dania mengatur langkahnya untuk memasuki bangunan itu tetapi ditahan oleh Ali.
“Cik Muda, biar saya pergi dulu!” kata Ali.
“Tak mengapa, Ali. Dia takkan apa-apakan saya. Jangan bimbang. Stay here.” Dania tersenyum dan mengatur langkahnya kembali.
”Jangan bergerak!” tiba-tiba ada suatu suara menegur Dania. Langkah Dania terhenti. ”Kau siapa? Apa kau mahu?”
Dania melihat bayang seseorang disebalik tingkap bangunan itu yang sedang menghalakan pistol ke arahnya. Serentak pengawal peribadi Dania mengeluarkan pistol dan dihalakan ke arah lelaki itu.
”Guys, put down you weapon!” arah Dania. Dia tahu ini akan hanya memburukkan keadaan. ”I said put down your weapon.” Ulang Dania lagi.
Hairi terkejut bila melihat pengawal peribadi Dania mengeluarkan pistol. Pantas Hairi berlalu keluar dan menghampiri mereka tetapi dihalang oleh Ali. “Tuan Hairi, jangan masuk campur!”
“Tapi….lelaki tu….” Hairi menuding jarinya ke arah lelaki yang sedang menghala pistolnya ke arah Dania.
“Cik Muda takkan apa-apa!” kata Ali.
Mereka semua meletakkan senjata sebaik saja diarahkan oleh Dania. ”Encik Suffian, kedatangan saya bukan untuk mencederakan awak. Saya Tengku Dania Dahlia! Anak sulung Tengku Aliff Mustafa dan Siti Mardiyah. Pasti awak ingat lagi ibu bapa saya kan.”
”Kau cucu Tan Sri Tengku Daud Rosli?” tanya lelaki itu. Nada suaranya sudah berlainan. Perlahan-lahan pistol yang dihalakan ke arah Dania diturunkan.
”Ya.” jawab Dania.
”Kau nak apa?” kata Suffian yang masih lagi menyembunyikan dirinya. Dia berdiri di sebalik kegelapan di dalam bangunan itu.
”Saya tahu Encik Suffian tahu sebab kedatangan saya!” Dania tersenyum.
Suffian terdiam seketika. Suasana sunyi sepi, yang kedengaran hanyalah tiupan angin yang memecah kesunyian malam.
”Saya tahu segalanya.”
”Kalau kau tahu segalanya, kenapa kau cari aku?” marah Suffian secara tiba-tiba. Suaranya bergetar.
”Hanya kepastian yang nak saya tahu. Itu saja!” jawab Dania.
”Kau ingat kau dapat menentang Johari?’
Dania ketawa. ”Kenapa? Saya tak mampu ke menentang Uncle Johari ke?” tanya Dania lagi. Lelaki ni memang pandang rendah terhadapnya.
”Johari tu kejam. Kau tak mampu lawan dia?” jerit Suffian lagi.
”Ya ke? Kalau saya seorang yang lemah, saya takkan berada di sini. Encik Suffian, saya hanya nak buat urusniaga sahaja antara awak dan saya.” Dania mendekati lelaki itu.
”Urusniaga!” lelaki itu terkejut dengan kata-kata Dania. Apa maksud perempuan ni?
Dari jauh Hairi hanya memerhati namun disebaliknya hatinya berdebar-debar melihat Dania mendekati lelaki itu. Lelaki itu bersenjata. Kenapa Dania begitu berani mendekati lelaki itu?
Murni melihat apa yang berlaku. Sesekali matanya melirik ke pelbagai sudut di kawasan itu. Tiba-tiba matanya terhenti pada cermin tingkap bangunan yang berada tidak jauh darinya. Ada kilauan cahaya pada cermin itu. Murni berpaling ke belakang ke arah kilau cahaya itu. Ia datangnya dari arah pokok kelapa sawit yang berada tidak jauh dari mereka. Murni tergamam dan menoleh ke arah Dania. ”Cik Muda!” jerit Murni secara tiba-tiba terus berlari ke arah Dania.
Dania berpaling bila namanya dipanggil. Tiba-tiba satu das tembakan kedengaran, Dania terkejut bila melihat Murni rebah dihadapannya. Dania tergamam melihat Murni yang berlumuran darah. Pantas Ali dan Zamri melindungi Dania. Mereka melepaskan bebeberapa das tembakan. ”Zamri, kejar!” arah Ali. Hairi terkejut melihat apa yang berlaku pantas matanya tepat melihat Dania. Hairi segera mendekati Dania
Zamri menganggukkan kepalanya. Dia membawa bersama beberapa orang pengawal peribadi untuk mengejar penembak itu.
Dania memeluk Murni dengan erat. Air matanya deras mengalir bila melihat keadaan Murni. Dania memegang erat tangan Murni. “Cik Muda....Cik Muda! Tak apa-apa ke?’ tanya Murni terketar-ketar menahan kesakitannya. Matanya tepat merenung Dania.
“Bertahan! Murni, bertahan! Ali, call ambulance! Cepat.” jerit Dania. Tangisan Dania semakin kuat. Tangan Dania masih erat memegang tangan Murni. Kerana dia, Murni menjadi seperti ini. “You must stay with me, Murni! You must!” jerit Dania bila melihat mata Murni semakin layu.
“Terima kasih se….sebab jaga saya!” kata Murni masih cuba tersenyum. Murni memegang dadanya yang terkena tembakan tadi. Darahnya semakin mengalir. Dahinya berkerut menahan kesakitan. Dia takkan lupa segala jasa Dania padanya.
”No! I need you!” jerit Dania lagi. Dania menggoncang badan Murni.
“Ali, lebih baik kita bawa Murni ke hospital sekarang.” Arah Hairi.
Dania berpaling ke arah Hairi. Air matanya masih mengalir. “Nothing will happens to her.” Kata Hairi terus mengangkat Murni ke dalam kereta sambil diekori oleh Dania dan Ali. Dengan pantas Ali terus menghidupkan enjin kereta dan meluncur laju menuju ke hospital.
Hairi berpaling ke belakang melihat Dania yang masih memegang erat tangan Murni. Lidahnya kelu untuk berkata-kata. Dia hanya diam memerhati.

********************************

Dania duduk menunggu di luar bilik kecemasan. Sejak dari tadi matanya hanya tertumpu pada pintu bilik kecemasan itu. Pakaiannya penuh dengan darah. Tangannya yang berlumuran darah tidak diendahkannya. Fikirannya hanyalah pada Murni sahaja. Hatinya berdebar-debar menanti. Dania tidak putus-putus berdoa agar Murni selamat.
Hairi masih diam membisu. Dia hanya memerhati gelagat Dania. Tak sangka inilah dunia Dania yang sebenar. Hidup Dania tidak seperti dirinya.
Tiba-tiba pintu bilik kecemasan dibuka. Pantas Dania bangun dan menghampiri doctor yang merawat Murni. “Is she ok?” Tanya Dania.
“Kami berjaya keluarkan peluru dari badannya tetapi dia kehilangan banyak darah. Masalahnya sekarang ni, bank darah hospital kami kekurangan darah AB. Jika ada…..” belum sempat doctor itu menghabiskan katanya. Dania sudah mencelah.
“Darah saya AB. Doktor boleh ambil darah saya.” Kata Dania bersungguh-sungguh.
Ali terkejut dengan kata-kata Dania. ”Cik Muda!”
”Jangan halang saya!” tegas Dania. Bulat matanya merenung Ali yang berada di sebelahnya. Dia faham akan maksud Ali.
”Tapi.....”
”Apa yang penting sekarang ni adalah Murni! Nyawa Murni lebih penting dari segalanya. Murni kena tembak disebabkan ingin selamatkan saya. You think i sholud abandon her. No!” Air mata Dania mula mengalir.
“Cik Muda sakit!” nasihat Ali. Dia bimbang akan penyakit Dania.
“I don’t care, Ali. I do whatever it takes to save Murni!” Dania berpaling ke arah doctor yang berada di sebelahnya. Nasihat Ali tidak dipedulikan langsung. “Doktor, saya akan derma darah saya!”
“Baiklah! Cik ikut nurse ni.” Kata Doktor terus masuk kembali ke dalam bilik kecemasan itu
Jururawat yang berada di situ mengiringi Dania. Ali mengeluh kuat. Pantas Ali mendail no telefon Dr. Hazwan. “Hello, Dr Hazwan! Saya Ali.” Kata Ali terus meninggalkan Hairi yang tercengang.
“Sakit? Dania sakit ke?” Apa yang didengarnya sebentar tadi memang memeranjatkan! Apa maksud Ali sebentar tadi? Cik Muda sakit? Hati Hairi mula gelisah.

****************************************
“Kenapa kamua tak halang Dania, Ali?” marah Dr. Hazwan. Sebaik saja menerima panggilan Ali, dia terus bergegas datang ke Hospital Ampang.
“Cik Muda tetap berdegil. Dia nak jugak derma darah untuk Murni. Dr. Hazwan kan tahu, tiada siapa dapat membangkang kata-kata Cik Muda.”
Dr. Hazwan mengeluh. Dia sedar Dania seorang degil. Jangan harap la dia nak dengar cakap orang lain.
”Cik Muda tak apa-apa ke?” tanya Ali secara tiba-tiba. Wajahnya sudah tercalit kebimbangan.
“I don’t know. Sekarang ni badannya sudah lemah. Jika Dania berterusan begini, saya tak tahu sama ada Dania dapat bertahan. Saya tak dapat menjamin jika Dania dapat hidup sehingga 6 bulan. ” Berkerut dahi Dr. Hazwan bila memikirkan tentang Dania.
”Dr! Tak ada cara lain ke untuk merawat Cik Muda?”
”Ali, kamu kan tahu! Penyakit yang dihadapi oleh Dania tiada pengubatnya. Dia hanya menunggu masa saja. Sekarang, saya pun sudah tak tahu nak buat apa lagi. Kata-kata saya, langsung tidak didengarinya.”
Ali menundukkan kepalanya. Hatinya sedih bila mengenangkan nasib Dania.
Dr. Hazwan menepuk bahu Ali dengan lembut. Dia faham perasaan Ali. “Saya faham perasaan awak. Hmm...saya masuk dulu untuk lihat keadaan Dania.” Kata Dr. Hazwan terus meninggalkan Ali yang masih berdiri di situ. Tanpa Ali sedari, ada seseorang mendengar perbualannya.
Hairi menyandarkan dirinya di dinding hospital itu. Nafasnya turun naik. Jantungnya berdegup kencang secara tiba-tiba. Apa yang didengarinya benar-benar di luar jangkaannya. Dania sakit? Ada penyakit? Penyakit apa? 6 bulan lagi dia akan hidup! Dia seolah-olah tidak percaya. Aku tersalah dengar ke? Tak mungkin! Dr. Hazwan adalah kawan arwah papa dahulu. Mustahil, dia sengaja adakan cerita ni! Patutlah....tadi....Hairi teringat kembali kata –kata Ali sewaktu Dania ingin menderma darah dan juga kata-kata Dania hari itu. Aku perlukan kepastikan. Tekad Hairi.

Friday, December 4, 2009

Rahsia hati 22

Bab 22

“Suria! Pagi ni saya nak awak cancel semua temujanji saya. Saya ada hal.” Kata Dania sebaik saja masuk ke dalam bilik pejabatnya. Wajahnya serius. Ada sesuatu yang sedang mengganggu fikirannya.
“Baiklah.” Kata Suria mengekori Dania masuk ke biliknya. “Aaa…Cik Muda, Tan Sri suruh saya beritahu Cik Muda yang malam ni Dato’ Razali ajak Cik Muda makan malam bersama dengan keluarganya.”
“Malam ni!” Dania terkejut. Cepat betul Si Hairi ni bertindak. Ok, dia nak sangat cabar aku. Ingat aku takut! Baiklah, malam ni aku nak tengok apa plan kau. Senyuman tiba-tiba terukir di bibir Dania. Semakin menarik!
“Cik Muda….!” Suria hairan bila Dania tersenyum seorang diri. Entah apa yang difikirkan oleh majikannya itu.
”Ya, Suria!” Dania menoleh apabila Suria memanggil namanya.
”Tan Sri nak saya beritahu Cik Muda, kalau Cik Muda tak datang malam ni. Tan Sri akan bawa Tuan Muda balik.” Suria menyampaikan pesanan Tan Sri Daud kepada Dania.
Dania ketawa. ”Nak bawa Daniel balik? Atuk ni kalau nak ugut pun, cari la alasan lain.” Geli hatinya bila mendengar ugutan atuknya. Macam la aku tak tahu sampai sekarang atuk tak dapat menjejaki di mana Daniel berada. Lagi 3 minggu, Daniel akan balik. Sudah tiba masanya Daniel pulang. ”Hmm...Suria, saya lihat kebelakangan ni atuk saya sering menghubungi awak. Nampaknya atuk benar-benar merajuk dengan saya.”
Dania tahu atuknya marah padanya disebabkan terlibat sama dalam kehilangan Daniel. Sudah sebulan atuk tak bercakap dengan aku. Dah mula la tu isytiharkan perang dingin. Kalau nak sampaikan sesuatu kat aku mesti Suria yang akan jadi orang tengah. Atuk....atuk! Dania tak pernah terasa hati dengan kelakuan atuknya. Dia sudah biasa. Dah lali pun.
Suria tersenyum. Dia faham sangat dengan perangai Dania. Majikannya bukannya seorang yang sensitif. Suria senang bekerja dengan Dania. Sepanjang dia bekerja dengan Dania, tak pernah sekalipun Dania meninggikan suara padanya. Jika ada dia buat salah pun, Dania akan menegurnya dengan lembut. Tak macam Tan Sri Daud, jika ada pekerjanya yang buat salah terus dimarahinya tanpa menghiraukan perasaan orang lain. Sebab itu Suria suka bekerja dengan Dania. ”Aaa....kalau begitu Cik Muda, saya keluar dulu.” kata Suria terus keluar. Selepas Suria keluar, Ali terus mendekati Dania.
”Cik Muda, saya rasa Tuan Muda perlu pulang segera. Dah lama Tuan Muda berada di sana. Semakin lama Tuan Muda berada jauh dari perhatian kita, risikonya semakin tinggi. Saya dapat tahu yang Mansur telah minta bantuan rakan kongsi gelapnya di luar negara untuk mencari Tuan Muda sebab mereka rasa Tuan Muda berada di luar negara. ” Ali menyuarakan kerisauannya.
Dania mengeluh. Sebenarnya dia juga bimbang tetapi dia sudah berjanji dengan Daniel. ”Saya dah berjanji dengan Daniel, Ali. Saya kena tepatinya. Lagi 3 minggu Daniel akan balik, jangan risau. Tiada apa-apa yang akan terjadi pada Daniel.”
”Cik Muda, nak saya hantarkan anak buah saya untuk lindungi Tuan Muda?” tanya Ali.
”Jangan! Saya tahu sekarang ni pasti setiap pergerakkan kita diawasi oleh konco-konco Mansur. Saya tak nak kita tersilap langkah. Selagi kita tak lakukan apa-apa, mereka takkan tahu.”
”Baiklah!” Ali akur dengan arahan Dania.
”Murni?” tanya Dania secara tiba-tiba.
”Murni masih cuba mengesan dia, Cik Muda.” Jawab Ali. Matanya tepat merenung dahi Dania yang berkerut.
“Ilmu apa yang dia pakai sampai susah sangat nak kesan dia?” Dania terus menghempaskan badannya pada sofa. Dah lama dia mencari lelaki itu tetapi ada saja halangannya. “Hmm....Ali, kamu boleh keluar. Saya nak rehat sekejap.” Dania memejamkan matanya.
“Cik Muda sakit ke?” tanya Ali. Hatinya tiba-tiba bimbang.
Dania tersenyum. Dia masih memejamkan matanya. “Saya ok, Ali! Jangan bimbang.”
”Tangan Cik Muda?” tanya Ali lagi. Dia rasa bersalah kerana membiarkan Dania keluar seorangan semalam. Jika aku ada semalam, pasti Cik Muda selamat. Matanya tepat merenung tangan Dania yang berbalut.
“It’s Ok, Ali. Saya tak apa-apa. Jangan salahkan diri kamu, hal ni tak ada kena-mengena dengan kamu pun. Benda yang akan terjadi, akan terjadi juga. So, don’t worry about.”
“Baiklah. Kalau begitu saya keluar dulu, Cik Muda berehat la.” Ali meminta diri dan terus meninggalkan Dania seorang diri. Sebaik saja Ali keluar, Dania membuka matanya. Apa yang didengarnya 15 tahun yang lepas telah mengubah hidupnya. Setiap perkataan yang didengarinya pada hari itu masih segar dalam ingatannya.
“Mak Munah! Ada nampak Uncle Johari tak? Atuk nak jumpa.” Tanya Dania pada Mak Munah yang sedang menyimpan pinggan dan mangkuk yang telah digunakan untuk majlis tahlil arwah ibu bapanya.
“Rasanya tadi Mak Munah nampak Tuan Johari kat atas. Cuba Dania cari kat atas.” beritahu Mak Munah sambil tersenyum.
”Terima kasih, Mak Munah.” Dania membalas senyuman Mak Munah. Dania terus mengatur langkahnya ke tingkat atas. Semua orang yang menghadiri majlis tahlil arwah ibu bapanya sudah balik. Mata Dania melirik ke pelbagai sudut mencari kelibat pak ciknya. Langkahnya terhenti apabila mendengar suara seseorang yang sedang berbual.
”Hey, Mansur! Kan aku dah cakap, sepatutnya kau bunuh saja Sufian tu. Aku tak nak seorang pun yang terlibat dalam hal ni hidup. Jika tak habis kita.” marah Johari.
”Eh, Johari! Boleh tak kau slow sikit suara kau tu? Kau sedar tak sekarang ni kita berada di mana? Kau ni tak ada otak ke? Kau nak semua orang tahu yang kita yang menyebabkan kematian Alif dan Mardiyah.” giliran Mansur pula yang memarahi Johari.
”Kau tu yang tak ada otak. Sufian tu tak boleh harap. Kalau dia buka mulut saja, habis la kita semua. Kau nak meringkuk dalam penjara. Kau sepatutnya bunuh dia hari tu.” Johari masih tak puas hati. Dia takut kalau rahsianya terbongkar.
”Kau nak salahkan aku pulak! Mana aku nak tahu, Sufian tu cerdik jugak. Dia sedar yang kita nak bunuh dia sebab itu awal-awal lagi dia cabut lari. Tapi kau jangan risau aku dah suruh orang-orang aku cari Sufian sampai dapat. Sekarang ni apa plan kau? Anak-anak Alif masih hidup. Walaupun kita dah berjaya bunuh Alif dan Mardiyah, mereka bukan lagi penghalang kita tetapi Dania dan Daniel masih lagi menjadi masalah besar pada kita. Mereka akan mewarisi segala yang kau idamkan selama ni. Harta Tan Sri Daud dan juga Global Bersatu. Kan senang kalau budak-budak tu ikut sama mampus macam mak bapa mereka. Tak la menyusahkan sekarang. Kita bunuh saja budak berdua tu.” Mansur mengetap bibirnya. Geram betul bila apa yang dirancangnya tidak menjadi. Macam mana Dania dan Daniel tidak ikut sama Alif dan Mardiyah pada waktu tu?
”Kau dah gila! Kau ingat Pak Ngah aku tu bodoh. Dia dah syak, kau tahu tak! Kemalangan yang berlaku ni, dia dah mula curigai aku. Kalau kita bunuh Dania dan Daniel sekarang, itu kerja gila namanya. Kau nampak tak tadi, dari tadi Pak Ngah aku asyik perhatikan gerak-geri aku saja.” Bulat mata Johari bila mendengar kata-kata sahabatnya itu. Sekarang bukan masa yang sesuai.
”So apa kita nak buat sekarang? Kau nak tunggu mereka berdua dah besar baru nak bunuh mereka.”
”Kau ni bersabar la dulu. Dania baru 12 tahun. Daniel pulak 10 tahun. Mereka takkan jadi masalah kat kita. Lagipun kalau kita bunuh mereka sekarang, kita jugak yang susah nanti. Kita biarkan dulu. Biar perkara ni reda dahulu, selepas tu kita fikir plan seterusnya. Yang penting sekarang adalah Sufian. Kau kena cari dia sampai dapat.” Johari mengetap bibirnya. Perkara yang merungsingkan fikirannya adalah Sufian. Walaubagaimanapun, Sufian perlu lenyap dari muka bumi ini.
”Baiklah.” Mansur setuju dengan keputusan Johari.
Mereka berdua tidak sedar bahawa percakapan mereka jelas didengari oleh Dania yang berada tidak jauh dari mereka. Air mata Dania mengalir. Dania menekup mulutnya agar tangisannya tidak didengari. Apa yang didengarinya sebentar tadi seperti halilintar yang memanah ke arahnya. Jantungnya berdegup kencang. Kakinya kaku untuk melangkah. Tangan Dania terketar-ketar. Mereka...mereka bunuh papa dan mama! Dania menoleh ke arah mereka berdua yang masih berbual. Nafas Dania turun naik. Selepas kejadian hari itu, Dania mengurungkan dirinya selama 2 hari di dalam bilik. Apa yang didengarinya adalah di luar jangkaannya. Selama dia mengurungkan diri di dalam bilik, Dania sudah berfikir semasak-masaknya. Dia takkan biarkan perkara ni begitu saja. Dia perlu matang dan kuatkan semangat. Dania telah bertekad walauapa yang terjadi dia akan melindungi Daniel dan orang yang memusnahkan kebahagian keluarganya akan menerima balasannya. Itulah apa yang dipegangnya selama ini untuk terus hidup sehinggalah sekarang.

***************************

”Baru balik?” tanya Fazliah sebaik saja Halina menutup pintu rumah. Fazliah meletakkan buku yang dibacanya di atas meja.
”Ya.” Halina tersenyum lebar
”Senyuman macam ni la, kak nak tengok. Hari-hari mesti senyum. Jangan masam muka. Tadi kak dengar macam bunyi kereta saja, Lina balik naik teksi ke?”
Halina terus melabuhkan punggung di sofa yang berhadapan dengan Fazlilah. ”Kawan yang hantarkan!”
”Kawan!” Fazilah terkejut. Kawan? Bila pulak Lina ada kawan kat sini?
”Lina baru saja berkenalan dengan dia. Kebetulan hari tu, dia terlanggar Lina. Lepas tu tak sangka pulak hari ni jumpa dengan dia lagi.”
”Lelaki ke?” teka Fazliah.
”Macam mana Kak Faz tahu?” tanya Halina hairan.
”Alah....tengok dari riak wajah Lina dah tahu. Baguslah...lupakanlah Si Rizal tu.” kata Fazilah selamba saja. Dia dah dapat agak. Hari ni Lina nampak lain dari hari yang biasa.
Halina terkejut bila mendengar kata-kata kakak sepupunya. Matanya tepat merenung wanita yang duduk bertentangan dengannya. ”Macam ...macam Kak Faz tahu?” Suara Halina terketar-ketar.
Fazilah tersenyum. ”Kita kan membesar bersama, takkan kak tak tahu siapa Rizal di hati Lina. I know you love him. Lagipun dia letak gambar dia dan perempuan di facebook, bukan main mesra lagi. Banyak jugak gambar Si Rizal dan perempuan. Macam nak announce satu dunia yang mereka ni couple. Pergi blah la.” Kata Fazilah. Naik geram rasanya bila teringatkan Rizal. Perempuan baik kat depan mata tak nampak, yang jahat nak mampus yang dipilihnya. Bodoh!
Air muka Halina berubah sebaik saja mendengar kata-kata Fazilah.
”Lina, apa yang berlaku jadikanlah ia sebagai pengalaman. First love tidak semestinya akan berakhir ke gerbang perkahwinan. So chill out, banyak lelaki kat dunia ni lagi. Ala ...orang cantik macam Lina pasti ada orang nak. Hmmm..jangan fikirkan sangat tentang Si Rizal tu. Tujuan Lina datang sini pun nak bercuti kan, so bercuti la. Happy, ok! Hujung minggu ni, kak bawa Lina berjalan-jalan.”
”Aaaa....sebenarnya Lina dah janji dengan Daniel. Kami nak pergi ke Lotte Worlds ari Ahad ni. Maaf ya, kak! Hari sabtu la, kita pergi jalan-jalan. Boleh tak?” Lina tersenyum. Sebentar tadi, Daniel ada ajak dia pergi ke Lotte World. bersama.
“Daniel? Orang korea ke?” tanya Fazilah. Wajahnya tiba-tinba berubah. Perasaan bimbang mula timbul di hatinya. Biar betul Lina nak keluar dengan orang yang baru kenal. Hish...tak boleh jadi ni!
”Tak la, orang Melayu. Dia datang sini sebab nak jumpa kawan dia yang bekerja kat sini.” beritahu Halina. Dia sedar akan perubahan wajah kakak sepupunya.
”Oooo....tapi Lina kan baru kenal dengan dia. Jangan cepat sangat percaya kat orang. Kat dunia ni, ada macam-macam jenis orang. Muka nampak baik tapi sebaliknya hati tu busuk. Jangan la keluar dengan dia. Kalau mak Lina tahu pasal ni mesti, kak kena marah.” Fazilah membetulkan kedudukkannya. Risau! Dia tak nak sesuatu terjadi kat adik sepupunya. Sekarang ni mereka buka berada di Malaysia, ini negara orang. Macam-macam boleh jadi.
”Kak Faz ni! Daniel baik. Apa kata kalau esok Kak Faz ikut sekali ? Boleh la Kak Faz berkenalan dengan Daniel. He’s nice guy. Jom la.” ajak Dania.
”Baiklah...Selepas kak jumpa Si Daniel tu, biar kak buat keputusan sama ada Lina boleh jumpa dengan Daniel atau tak. Apa saja keputusan kak, Lina kena ikut! Understood!” tegas Fazilah.
”OK!” Halina menggelengkan kepalanya melihat gelagat Fazilah. Pasti esok, Kak Faz mesti tergamam bila lihat Daniel. Mana taknya semua ciri-ciri lelaki idaman Kak Faz ada pada Daniel cuma ....Daniel tak kaya saja. Pakej tu yang tak lengkap.

**************************************

Dania mendongakkan kepalanya apabila keluar dari perut kereta BMW Z4 miliknya. Dania menarik nafas panjang sebelum memulakan langkah masuk ke rumah banglo 2 tingkat itu.
”Finally, you arrive!” Hairi tiba-tiba muncul di muka pintu.
Dania tersenyum. “Dah lama ke tunggu.” Dania berjalan mendekati Hairi yang masih tercegat menantinya.
“Kau ingat kau orang terhormat ke sehingga aku nak kena tunggu kau!” perli Hairi.
“Ya ke? Habis tu kenapa awak tercegat kan sini? Tunggu orang lain ke?” kata Dania. Senyuman masih kekal dibibirnya. Kata-kata Hairi padanya seumpama masuk ke telinga kiri keluar ke telinga kanan. Tak terasa langsung.
Hairi menjeling ke arah Dania yang hanya memakai seluar jeans, t-shirt hitam dan jaket jeans malah bertudung putih. Mulut dia ni, bisa betul. Apa saja yang aku cakap, pasti aku akan kena balik tempiasnya. Ahhh...geram betul. Aku akan buat perempuan ni tunduk kat aku. Kau tengoklah nanti, Dania. ”Hmmm....sebelum kau masuk, apa kata kita tukar sikit perkataan yang kita gunakan untuk membahasakan diri masing-masing. Awak dan saya tu kasar bunyinya.”
”Oooo....Yang awak panggil saya, kau! Itu pun kasar bunyinya.” Dania berhadapan dengan Hairi. Matanya tepat merenung wajah Hairi. Macam ni nak hidup suami isteri? Alamatnya tak sampai seminggu aku dah bercerai. Jumpa saja, terus dibuka taringnya. Aku ni jahat sangat ke? Tetapi ....Hairi ni memang handsome. Dia ni memang mempunyai ciri-ciri lelaki idaman bagi setiap wanita tetapi ....bukan aku. Rupa paras bukannya ukuran asalkan lelaki itu ikhlas, sayang dan sanggup lindungi dirinya. Tetapi aku tak cukup waktu untuk merasai semua ni. Masa aku dah semakin dekat.
Hairi tersenyum. Dia cuba menahan kemarahannya. Control Hairi!Control! Maintain! Aku kena senyum macam Dania jugak. Kalau aku nak menang, aku mesti jadi macam Dania. Tak ada perasaan! ”Nia sayang, tak baik melawan cakap bakal suami. Berdosa namanya.” tiba-tiba nada suara Hairi berubah lembut.
Dania tiba-tiba ketawa. Aduh, gatal telinga aku bila dengar dia cakap macam tu? Dah buang tabiat ke? “Nia sayang, awak panggil saya Nia sayang!” Dania menunjukkan jari telunjuknya pada Hairi. Macam tak percaya saja?
“Ya! Kenapa? Tak boleh ke abang panggil Nia sayang? Macam tu baru nampak mesra dan romantik.” Hairi masih cuba mengawal dirinya. Ketawa? Ahhhh......
Dania ketawa semakin kuat. Abang? Dia bahasakan dirinya abang pulak? Aduh, sakit perut aku! Tak sesuai la Hairi bahasakan dirinya sendiri macam tu. Janggal. “Jangan saya boleh panggil awak apa saja?” tanya Dania secara tiba-tiba.
“Ya.” Jawab Hairi.
“OK! Saya masuk dulu!” kata Dania. Dania masih lagi tidak berhenti ketawa. Kau panggil aku, Nia sayang? Dania menggelengkan kepalanya. So, apa perkataan yang sesuai untuk kau, Hairi! Hmmmm.....Anja? Baby? Papa? Senyuman terukir di bibir Dania. Dia sudah dapat apa perkataan yang sesuai untuk Hairi. Kau tunggu la, ye!

****************************

”Maaf, Dania terlambat! Ada hal sikit di pejabat. tadi.” kata Dania sebaik saja duduk. Dania tersenyum pada Dato’ Razali dan Datin Zulaikha. Dania menoleh ke arah atuknya yang hanya mendiamkan diri. Tan Sri Daud tidak pandang langsung ke arahnya. Merajuk lagi!
”Ah....Daud! Ni cucu kau dah sampai! Senyap pulak dia ni. Tadi asyik tanya bila la Dania nak sampai, ni bila Dania sampai. Dia kunci pulak mulut dia.” Kata Dato’ Razali. Dia tahu krisis yang dialami oleh temannya.
Tan Sri Daud buat tak tahu saja.
“So semua dah sampai!” kata Hairi. Dia terus duduk di sebelah kerusi Dania. Dania berpaling dan tersenyum ke arahnya. Lain macam saja senyum dia ni! Berkerut dahi Hairi.
”Dania, mama gembira sebab Dania dan Hairi sudah menyelami hati masing-masing. Bertunang lama-lama tak elok, nanti macam-macam halangan ada. Cadangan Hairi nak langsungkan perkahwinan bulan depan memang di luar jangkaan mama. Walaupun masanya singkat, tapi mama tak kisah. Lagi cepat, lagi bagus. Tentang persiapan perkahwinan biar mama yang uruskan. Dania, jangan bimbang. Biar mama buat semua, ok?” kata Datin Zulaikha panjang lebar. Dia sudah tidak sabar menerima menantu. Baginya Dania adalah wanita yang terbaik menjadi suri rumah anak tunggalnya
Dania hanya tersenyum. Tiada kata-kata keluar dari bibirnya. Lidahnya kelu. Dia tak tahu bagaimana nak menjawabnya. Sayu saja hati Dania bila melihat Datin Zulaikha yang bersungguh-sungguh ingin menguruskan perkahwinannya. Maaf mama, pasti mama akan kecewa bila tahu perkara yang sebenarnya. Dania tak layak, mama! Maaf! Dania cuba menahan sebak di hatinya.
“Kau kahwin lagi cepat lagi bagus. Tak payah tunggu adik kau balik.” Tan Sri Daud tiba-tiba bersuara.
Dania menoleh ke arah Tan Sri Daud. “Daniel akan balik, atuk! Dia tetap akan balik. Dia sebahagian dari keluarga kita. Walauapa yang terjadi, dia tetap pewaris tunggal Global Bersatu. Daniel adik Dania dan cucu atuk! Itu kenyataan yang atuk tak dapat nak ubah.” Kata Dania. Tiba-tiba saja ungkit pasal Daniel. Atuk! Atuk!
Pewaris tunggal! Apa maksud Dania? Bukan ke Dania juga pewaris Global Bersatu? Kenapa dia kata adiknya pewaris tunggal Global Bersatu? Mata Hairi tetap merenung Dania yang berada di sisinya. Kenapa tiba-tiba dia berasa tak sedap hati? Risau!
Tan Sri Daud terus minum jus oren yang berada di hadapannya tanpa mengendahkan kata Dania. Adik kau! Biasa la semuanya baik, aku je yang jahat. Bila kau balik nanti Daniel, siap la.
“Betul tak, Baby Comot?” kata Dania secara tiba-tiba. Dania berpaling ke arah Hairi yang masih merenungnya. Bulat biji mata Hairi bila Dania memanggilnya begitu.
Tan Sri Daud tersedak bila mendengar Dania memanggil Hairi sebegitu di depan mereka semua. Matanya tepat merenung Dania. Budak ni! “Dania, apa kau panggil Hairi tadi?” Tan Sri Daud mengetap bibirnya.
Datin Zulaikha menahan ketawa. Lucu betul bila Dania memanggil anaknya sebegitu. Baby Comot!
Dato’ Razali tersenyum. Pasti rumah mereka akan riuh-rendah dengan kehadiran Dania nanti.
”Baby Comot!” jawab Dania selamba.
“Bukan ke Baby Comot tu nama kucing kesayangan kau yang mati 10 tahun lalu.” Kata Tan Sri Daud lagi. Dia masih lagi ingat kucing kesayangan Dania. Selepas kucing itu mati, Dania mengurungkan dirinya dalam bilik selama seminggu. Tak nak makan dan minum. Sejak hari itu, Dania tidak lagi memelihara kucing.
Dania tersenyum! Rupanya atuk masih ingat lagi. “Ya!”
“Budak bertuah ni! Kau samakan tunang kau dengan kucing kau tu?” Tan Sri Daud meninggikan suaranya.
‘Salah ke atuk? Tadi Hairi sendiri cakap, Dania boleh panggil apa saja yang Dania mahu. Kalau panggil macam ni baru mesra, betul tak Baby Comot!” Dania membuat suara dan gaya yang manja. Dania tersenyum melihat reaksi Hairi.
Lidah Hairi kelu untuk berkata-kata. Matanya terkebil-kebil melihat Dania. Dia...Dia ni panggil aku Baby Comot. Dia ingat aku ni kucing dia ke? Meremang bulu roma aku bila mendengarnya. Hairi mengetap bibirnya menahan geram.
”Panggil nama lain!” arah Tan Sri Daud. Wajahnya serius.
”Ala...Daud, biarlah mereka nak panggil apa-apa pun.” Dato’ Razali masuk campur. Kalau dibiarkan, ia akan berlarutan.
”Tapi...” Tan Sri Daud tiba-tiba berpaling ke arah cucunya
Tiba-tiba saja telefon bimbit Dania berbunyi, pantas Dania mengangkatnya. ”Hello! Baiklah, saya datang segera.” kata Dania terus menamatkan perbualannya. Dia bangun.
”Kau nak pergi mana?” tanya Tan Sri Daud.
”Maaf, ada hal kecemasan. Dania terpaksa pergi dulu. Mama! Dania minta maaf. Atuk Zali, Dania betul-betul minta maaf. Lain kali ye!” Dania terus bergegas meninggalkan mereka.
“Dania!” jerit Tan Sri Daud. Jeritan Tan Sri Daud tidak diendahkannya. Tan Sri Daud mengetap bibirnya menahan geram.
Hairi pantas bangun dan mengejar Dania.
Dato’ Razali hanya tersenyum melihat telatah Hairi.

**************************