Tuesday, January 18, 2011

Satu Dua Tiga 30

Bab 30

            Tengku Ismail mengurut dadanya beberapa kali. Tindakan anak tunggalnya meluru masuk ke bilik bacaan menyebabkan dirinya terkejut. “Is! Kamu ni sudah lupa nak ketuk pintu sebelum masuk ke? Terkejut abah dibuatnya.”
            “Maaf, abah! Betul ke Aleya berjumpa abah pagi tadi? “
            “Ya! Aleya kata dia cuba hubungi Is tapi tak dapat. Jadi Aleya buat keputusan untuk berjumpa abah.”
            “Jadi abah setuju ke dengan hasil kerja Aleya? Kenapa abah buat keputusan tanpa persetujuan Is.”
            “Abah rasa rekabentuk hotel di Langkawi sangat menarik. Zahid dan Murad juga setuju. Hotel kita di Langkawi akan menjadi salah satu hotel yang bertaraf dunia satu hari nanti.”
            “Uncle Zahid dan Uncle Murad pun ada sama ke?” Iskandar terkejut. Selain ayahnya, Uncle Zahid dan Uncle Murad adalah salah seorang ahli lembaga pengarah. Cerdik betul Aleya ni.
            “Ya. Mereka berpuas hati dengan hasil kerja Aleya. Dalam masa yang singkat, dia menghasilkan kerja yang berkualiti. I like her attitude.” Puji Tengku Ismail.
            “Abah! Abah dah rosakkan rancangan Is. Abah tahu tak Aleya bersama keluarganya akan pulang ke London minggu depan?”
            “Baguslah kalau macam tu!” Maria tiba-tiba mencelah.
            “Kenapa Umi cakap macam tu? Kalau Auntie Munirah balik ke London, bagaimana Uncle Kadir nak berbaik semula dengan Auntie Munirah? Bukan ke selama ini Umi beriya-iya mahu Uncle Kadir bersama Auntie Munirah hidup seperti suami isteri.” Iskandar berasa pelik dengan sikap ibunya.
            “Itu dulu! Sekarang tidak! Tindakan mereka pulang ke London adalah tepat. Di sini sudah tiada apa-apa lagi.”
            “Apa Umi cakapkan ni? Is tak faham. Bukan ke harapan Umi selama ini adalah Uncle Kadir kembali ke pangkuan Auntie Munirah? Kenapa umi ubah fikiran?”
            “Itu urusan keluarga mereka, Is! Kita tidak boleh masuk campur.”
            “Siapa yang akan tolong Uncle Kadir jika bukan kita, abah! Hanya kita sahaja saudara mara yang Uncle Kadir ada.” Iskandar menggelengkan kepalanya beberapa kali. Dia terkejut dengan kata-kata ayahnya.
            “Is, itu memang benar. Masalah ini timbul disebabkan sifat angkuh Abang Kadir. Biar dia sendiri yang uruskan. Umi nak ingatkan Is, jangan sesekali masuk campur hal keluarga mereka. Faham!” tegas Maria. Wajahnya serius. Dia terus berlalu keluar meninggalkan mereka berdua.
            Iskandar tercengang seketika. Dia berpaling pada ayahnya. Inginkan jawapan. Dia tidak faham kenapa Umi berkelakuan seperti itu.
            “Abah rasa lebih baik Is ikut saja cakap Umi.” Tengku Ismail menepuk bahu anaknya dengan lembut. Langkahnya diatur kemas meninggalkan Iskandar yang masih tercengang.

                                    *************************************

            Alina terkejut apabila sebuah kereta berhenti di hadapannya semasa dia ingin membuang sampah di luar pintu pagar. Pemandu itu keluar dari perut kereta itu dengan tergesa-gesa. “Aleya!” Iskandar mendekati Alina. Wajahnya merah padam menahan marah. Dia ingin tahu apa yang Aleya beritahu Umi sehingga Umi enggan menolong Uncle Kadir.
            “Abang Is!” Alina terkejut. Dia merenung lelaki itu.
            Dahi Iskandar berkerut. Aku tersalah orang ke? Iskandar mengeluh kuat.
            “Kenapa Abang Is? Ada masalah ke?”
            “Betul ke ini Alina?”
            “Betul ini Lina, Abang Is.” Alina bersungguh-sungguh menyakinkan Iskandar. Kenapa dengan Abang Is hari ini? Macam nak bergaduh dengan Along saja.
            “Hmm…” Iskandar merenung wanita yang sedang memegang beg sampah. Kalau Aleya dan Alisa, jangan harap la merekan nak panggil aku Abang Is! Memang sah ini Alina.
            “Abang Is nak jumpa Along ke? Baru sekejap saja tadi Along keluar. Ada hal katanya. Angah ada di dalam. Oh ya, beg Abang Is! Lina dah simpan.”
            “ Tentang beg abang, lain kali abang datang ambil. Abang rasa abang perlu berterus-terang dengan Lina. Sebenarnya Uncle Kadir sudah tahu tentang Aleya dan Alisa.”
            “Apa!” Alina kaku seketika. Dia teringat kembali peristiwa semalam. “Patutlah semalam Along dan Angah hanya mendiamkan diri.”
            “Tujuan abang datang ni sebab nak minta pertolongan Lina. Uncle Kadir teringin nak berjumpa dengan Aleya dan Alisa tetapi Lina sendiri tahu kan sikap sebenar kembar Lina kan!”
            “Lina tahu, Abang Is!”
            “Boleh tak Lina tangguhkan dulu kepulangan Lina ke London minggu depan?” soal Iskandar. Kali ini dia perlukan pertolongan Alina. Dia merenung lembut wanita yang memakai cekak berwarna putih itu.
            Dahi Alina berkerut. Permintaan Abang Is begitu berat padanya. Untuk mengubah pemikiran Aleya bukannya perkara yang senang malah memerlukan kekuatan dan keberanian  semasa berdepan dengan Aleya. “Abang Is tahu kan, semua ini adalah keputusan Along.”
            “Abang tahu, Lina! Abang merayu pada Lina untuk memujuk Aleya dan Alisa. Ini adalah permintaan Uncle Kadir. Tolong ye!” Iskandar memegang lengan Alina.
            Alina berasa serba salah. Bukannya dia tak mahu menolong tetapi dia kenal sikap kembarnya. Berjumpa dengan abah adalah perkara yang tidak mungkin Along dan Angah akan lakukan. “Abang Is! Lina ingin nak menolong tetapi sekarang ini bukannya masa yang sesuai. Along dan Angah masih marah lagi. Lina tidak dapat bayangkan apa yang terjadi jika mereka berdua bertentangan mata dengan abah.”
            “Abang Is tahu risikonya tetapi lambat laun juga Aleya dan Alisa pasti akan bertemu dengan Uncle Kadir. Air dicincing takkan putus.” Iskandar masih tidak berputus asa.
            “Abang Is!” Alina mengeluh kuat. Kini dirinya berdiri di tempat yang sukar. Alina melihat kea rah Iskandar yang memandangnya dengan penuh harapan.
            “Ooo…patutlah kebelakangan ini susah sangat nak jumpa Abang Is, rupa-rupanya ini kerja Abang Is selama ini.” Sergah Sofea secara tiba-tiba. Dia merenung mereka berdua yang terkejut dengan kehadirannya. Awal-awal pagi lagi dia sudah menunggu di luar rumah Abang Is kerana ingin mengekori Abang Is. Dia ingin mengetahui ke mana Abang Is menghilang kebelakangan ini. Dia terkejut bila melihat Abang Is berjumpa dengan perempuan itu. Hatinya bertambah panas apabila melihat Abang Is memegang lengan wanita itu.
            “So…Sofea!” Iskandar tergamam seketika. Macam mana Sofea boleh ada di sini? Dia ekori aku ke? Iskandar resah. Dia menoleh kea rah Alina. Wajahnya pucat lesi.
            “Ya!” Pandangan matanya dialihkan pada Alina. Tanpa melengahkan masa, Sofea terus mendekati Alina dan menolaknya dengan kasar sehingga Alina jatuh terduduk di tanah. Dia tersenyum puas.
            “Sofea!” Iskandar terkejut. Iskandar segera membantu Alina bangun. Sofea sudah melampau.
            Tindakan Iskandar membantu Alina membuat Sofea cemburu. “Abang Is! Kenapa Abang Is tolong perempuan tu!” marah Sofea.
            ‘Sofea! Jaga sikit bahasa kamu! Walaupun Alina hanya adik tiri, kamu sepatutnya menghormati Alina, Jangan berkasar pada Alina.” Tegur Iskandar.
            “I don’t care. Sudah jelas, perempuan ini nak merampas Abang Is dari Sofea. Aku takkan berdiam diri melihat kau merosakkan hubungan kami berdua. Kau dan emak kau sama sahaja.”
            “ Kak Sofea, sebenarnya sudah salah faham! Lina tak ada apa-apa hubungan dengan Abang Is.” Alina cuba menjelaskan apa yang berlaku.
            ‘Kau ingat aku ni bodoh ke nak percaya cakap kau! Jangan buat drama di sini. Mata aku masih jelas untuk melihat apa yang terjadi. Aku dah agak apa tujuan kau yang sebenar semasa aku jumpa kau di Langkawi. Kau sengaja mengekori Abang Is ke Langkawi kan supaya senang kau menggoda dia kan!” jerit Sofea.
            “Sofea, jangan buat kecoh di sini boleh tak? Malu sikit dengan jiran-jiran di sini!” nasihat Iskandar. Dia mulai bimbang. Jeritan sofea pasti menarik perhatian orang di situ.
            “Sofea tidak peduli. Selagi Sofea belum ajar perempuan ni, hati Sofea takkan puas. Aku nak balas balik apa yang kau pernah buat pada aku di Langkawi.” Sofea terus menyerang Alina. Iskandar cuba menghalang Sofea tetapi Sofea berjaya meloloskan dirinya. Sofea memukul Alina beberapa kali. Alina cuba melawan namun dia tidak seperti kakaknya. Kukunya yang panjang digunakan untuk mencakar muka Alina. ISkandar terkejut melihat muka Alina yang berdarah. Sofea ditariknya dengan kasar agar menjauhi Alina. Alina memegang muka yang terasa pedih. Darah!
            “Sofea, kau dah gila ke?” giliran Iskandar pula menjerit marah.  Iskandar mengeluarkan sapu tangannya dan memberikan pada Alina. “Lina, awak ok ke?”
            “I’m fine!” jawab Alina. Sapu tangan itu diambilnya. Dia melap darah di pipinya.
            Hati Sofea bertambah bengang bila melihat Iskandar lebih mengutamakan Alina. “Abang Is!” jerit Sofea.
            Iskandar menoleh ke arah Sofea. “Sofea! Berapa kali abang perlu beritahu Sofea yang  abang tidak ada apa-apa perasaan pada Sofea. Abang hanya anggap Sofea seperti adik kandung abang sendiri tidak melebihi dari itu. Sofea faham tak! Selama ini abang banyak bersabar dengan kerenah Sofea. Sikap Sofea selama ini buat abang rimas. Bosan!”
            Bulat mata Sofea bila mendengar pengakuan Iskandar. Hampir tersentap keluar jantungnya bila mendengar setiap perkataan yang keluar dari bibir Iskandar. Air matanya mula berlinangan. Cintanya hanya bertepuk sebelah tangan.
            Alina masih mendiamkan diri. Dia tahu suasana sekarang ini sangat  tegang. Perubahan wajah Sofea membuatkan Alina berasa kasihan. Iyelah, cinta ditolak. Pasti sedih. Alina merenung wanita itu. Dia juga wanita jadi dia fahami apa yang dirasai oleh Sofea sekarang ini. Setiap wanita impikan kebahagian bersama lelaki yang dicintainya.
            “Kau! Semuanya berpunca dari kau! Kau memang perampas!” jerit Sofea. Jarinya tetap diarahkan pada Alina yang berdiri di belakang Iskandar. Sofea mengetap bibirnya. Perasaan bencinya pada Alina semakin menebal.
            “Kak Sofea sudah salah faham!” Alina cuba menerangkan kedudukan yang sebenarnya.
            “Kau diam!” Sofea terus menyerang Alina seperti orang kurang siuman. Apa yang bermain di fikirannya sekarang ini adalah perempuan ini perlu diajar supaya tidak merampas hak milik orang lain.
            “Sofea!” Iskandar sedaya upaya menghalang Sofea dari mengapa-apakan Alina. Jika sesuatu terjadi pada Alina, pasti Aleya mengamuk selepas ini.
            “Lepas! Lepas!” jerit Sofea. Sakit hatinya melihat Iskandar melindungi Alina.
            Alina mengundurkan beberapa langkah. Dia takut melihat Sofea.
            “Sofea! Bawa mengucap! Kamu tak malu ke?” Iskandar meninggikan suaranya. Dia memegang Sofea supaya tidak menyerang Alina. Sofea kelihat seperti orang yang sudah hilang akal.
            “Hey, perempuan!” Dengan tiba-tiba Alisa menarik rambut Sofea dengan kasar.
            Sofea menjerit kesakitan apabila rambutnya ditarik dengan kasar.
            “Angah!” Alina terkejut.
            Iskandar tercengang seketika. Matanya tidak berkelip melihat Alisa menarik rambut Sofea secara tiba-tiba. Entah dari mana Alisa tiba-tiba muncul. Alisa melepaskan rambut Sofea dengan kasar.
            Sofea memegang kepalanya yang sakit akibat ditarik. Hampir tercabut rambut aku! Siapa yang berani tarik rambut aku ni? Sofea melihat wanita yang berdiri di hadapanya. Sofea kaku seketika. Pandangannya dialihkan pada wanita yang berada di sisi Iskandar. Sofea tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Tak mungkin! Mata aku ada masalah ke? Macam mana boleh ada dua Alina? “Kau…Kau….” Sofea mula gagap.
            “Apa! Berani kau serang adik aku!” jerit Alisa. Dia terkejut melihat apa yang berlaku sebentar tadi. Pada mulanya dia enggan masuk campur tetapi selepas melihat Sofea menyerang adiknya, dia tidak boleh melihat sahaja. Alisa berpaling ke arah Alina. Dia terkejut melihat darah di muka adiknya. “Blood!” jerit Alisa terus mendekati Alina. “Acu okey ke?” tanya Alisa.
            “Nothing!” jawab Alina. Dia tak mahu memperbesarkan hal ini. Hanya luka kecil sahaja.
            “Ini mesti kerja perempuan tak bertamdun tu ke?” soal Alisa. Geram! Dia melihat kea rah Sofea. Berani dia buli adik aku! “Kau ingat aku akan lepas kau begitu saja, hah!”
            “Alisa!” Iskandar cuba menenangkan keadaan. Teruk macam ni!
            Sofea masik kaku. Aku bermimpi ke?
            “Kau diam! Ini semua kau punya pasal!” marah Alisa. “Kali ini giliran aku pulak ajar perempuan ini.”  Alisa kembali merenung wanita yang hanya memakai gaun merah tanpa lengan separas lutut.
            Sofea terkejut apabila bahunya dicuit. Sofea berpaling. Satu tumbukan dihalakan ke mukanya. Sofea. Dengan hanya satu tumbukan, Sofea pengsan.
            “Nice punch!” Alisa ketawa.
            “Along!” Alina terkejut. Sofea sudah terbaring tidak sedarkan diri.Kedua-dua belah tangannya digunakan menutup mulutnya. Apa yang Along telah lakukan ini? Kenapa mesti tumbuk Kak Sofea?
            “Aleya! Awak dah gila ke?” marah Iskandar terus mendekati Aleya.
            “Tetapi aku tidak segila perempuan ini! Baru kena sekali dah pengsan! Huh, anak manja!” Aleya membuat mimic muka.
            “Along ! Apa Along dah buat ini?” Alina mendekati kembarnya. Dia mula resah. Alina ingin cuba membantu Sofea tetapi dihalang oleh Alisa.
            “Acu! Jangan tolong perempuan tu! Selepas apa yang dia sudah buat pada Acu, kenapa Acu mesti lembut hati pada perempuan tu, hah! Angah tak faham la dengan sikap Acu ni!” Alisa memegang erat tangan adiknya. Kadang kala dia rimas dengan sikap adiknya.
            “Luka sikit sahaja. Tak ada apa-apa.” Jelas Alina.
            “Sikit! Berdarah macam ni masih tak ada apa-apa lagi ke?  Otak Acu ni ada masalah ke?” Alisa merenung Alina.
            Alina menarik nafas sedalam-dalamnya. Dia malas bergaduh dengan kakaknya. Baik aku diam sahaja.
            “Saya rasa lebih baik Tengku bawa perempuan ni berambus dari sini sebelum saya cakar muka dia.”  Alisa meninggikan suaranya. Iskandar yang berdiri tidak jauh direnung tajam di sebalik cermin mata hitam berjenama Gucci yang dipakainya. Sewaktu dia sedang memandu, tiba-tiba sahaja dia teringat dia tidak membawa dompetnya dan dia perlu berpatah balik untuk mengambil dompetnya.
            “Aleya, kamu ni tak ada sifat kemanusiaan ke? Suka hati sahaja tumbuk orang.”
            “Perlu ke semua itu! Kalau Tengku tak mahu saya cakar muka girlfriend Tengku, baik Tengku bawa dia keluar dari sini sekarang! Sekarang.” Jerkah Aleya. Sekarang ini masalah lain pula yang timbul. Pasti Datin Kartika akan datang ke sini selepas ini. Aleya terus mendekati Sofea yang terbaring tidak sedarkan diri di lantai.
            “Kau ni memang…..ah…..” Iskandar geram. Dia sudah tidak tahu bagaimana untuk berkomunikasi dengan Aleya. Dia terus mendekati Sofea dan mengangkat Sofea masuk ke dalam keretanya. Sofea ni memang menyusahkan aku. Kau sengaja cari nahas. Iskandar merenung Sofea. Perlahan-lahan Iskandar meletakkan Sofea. Berat betul Sofea ni! Iskandar menutup pintu kereta selepas meletakkan Sofea di dalam kereta. Dia melangkah menuju ke tempat pemandu. Matanya dilirikkan ke arah Aleya yang sedang memerhati setiap tingkah lakunya.
            “Masuk cepat!” arah Aleya pada adik-adiknya. Ribut pasti akan melanda tak lama lagi. Oleh itu dia mesti bersedia. Aleya mula berasa tidak sedap hati.  Aleya menanggalkan cermin mata hitamnya.
            Iskandar sedar perubahan wajah Aleya. Lain! Berlainan dari sebentar tadi. Expression Aleya sekarang tidak pernah dilihatnya sebelum ini. Dia seperti risau akan sesuatu. Iskandar mula rasa bersalah. Iskandar menoleh kea rah Sofea. Pasti Sofea akan beritahu Auntie Kartika tentang mereka.

                                    **************************************

            “Is!” tegur Dr. Nazri. Dia hampir berlanggar dengan Iskandar semasa keluar dari bilik Uncle Kadir.
            “Uncle ada tak?” soal Iskandar tergesa-gesa.
            Ada! Tengah sembahyang! Kenapa, Is?” Dr. Nazri hairan dengan tingkah laku Iskandar.
            Iskandar mengeluh kuat. Dia tak tahu bagaimana untuk menceritakan apa yang berlaku kepada Nazri. “Aku ada perkara nak cakap dengan Uncle Kadir. Hmmm…kau rasa kalau aku bawa Uncle Kadir keluar boleh tak?”
            “Kenapa?”
            “Aaaa….aku tak tahu macam mana Sofea boleh ikut aku sehingga ke rumah aku di Puchong. Semasa aku sedang berbual dengan Alina tiba-tiba sahaja Sofea muncul.”
            “Alina! Kenapa kau jumpa Alina?” soal Dr. Nazri dengan nada cemburu.
            “Relaks, bro! Sebenarnya aku nak jumpa Aleya tetapi Aleya keluar waktu itu. Jadi aku berborak sekejap dengan Alina. I’ll know you like her.” Iskandar tersengih. Cemburu!
            “Kenapa kau nak berjumpa dengan Aleya? Tentang projek kau ke?” Lega hati Dr. Nazri apabila mendengar penjelasan sahabatnya itu.
            “Nanti la aku cerita kat kau! Sekarang ni aku nak kau jawab dulu soalan aku. Boleh tak aku bawa Uncle Kadir keluar sekarang?”
            “Kenapa? Kau kena beritahu aku dulu sebabnya sebelum aku benarkan kau bawa Uncle Kadir keluar.”
            “Aku nak bawa Uncle Kadir jumpa mereka sekarang!”
            “Kenapa sekarang?”
            “Aku bimbang mereka akan larikan diri lagi. Sofea serang Alina secara tiba-tiba dan dia telah mencakar muka Alina.”
            “apa!” Dr. Nazri terkejut besar.
            “Selepas itu Alisa keluar, dia terus tarik rambut Sofea. Ahh…kecoh! Sofea seperti terkejut melihat Alisa. Selepas itu, satu tumbukan hinggap di muka Sofea terus dia pengsan.”
            “Tumbuk!” Bulat mata Dr. Nazri mendengarnya.
            “Siapa lagi jika bukan Aleya! Tiba-tiba dia ada di situ. She’s angry. Seperti dia mahu nak bunuh seseorang pada waktu itu. Melihat muka Alina yang berdarah akibat dicakar oleh Sofea pasti Aleya bengang giler.”
            “Berdarah!”
            “Apa yang merisaukan aku ialah tindakan Aleya selepas ini. Dia pasti tahu Auntie Kartika akan mengunjungi rumah aku selepas Sofea sedarkan diri. Aku tak tahu sama ada Auntie Kartika akan mempercayai cakap aku semasa aku hantar Sofea balik.” Iskandar risau. Adakah Auntie Kartika akan mempercayai cakap aku atau Sofea?
            “Apa yang kau beritahu Auntie Kartika?”
            “Aku sengaja rekakan cerita yang Sofea bergaduh dengan seseorang. Semua orang tahu Sofea tu kaki gaduh. Aku harap Auntie Kartika percaya cakap aku tetapi yang menjadi masalahnya ialah aku pasti Aleya akan bawa Auntie Munirah dan adik-adiknya keluar dari rumah aku.” Iskandar resah.
            “Kita pergi sekarang!” kata Kadir secara tiba-tiba. Dia sudah mendengar perbualan mereka berdua dari dalam. Kebetulan selepas menunaikan solat Zohur, dia ingin keluar untuk bersiar-siar. Pintu bilik tiba-tiba dibuka.
            Iskandar dan Dr. Nazri terkejut.
            “Is, call Zahari sekarang. Tanya dia urusan pembelian rumah di Bangsar dah selesai ke?” arah Kadir. Wajahnya serius. Hatinya berdebar-debar setiap kali memikirkan Aleya dan Alisa. Walaubagaimana pun aku mesti berjumpa anak-anak aku, aku perlukan kemaafan dari mereka kerana tidak bersama mereka semasa mereka membesar.
            “Baiklah!” Iskandar segera mengeluarkan telefon bimbitnya. No telefon Zahari didailnya.
            “Nazri, ikut Uncle ye!”
            “Baiklah!” Kadir tersenyum lebar. Aku perlu kuat demi Munirah dan anak-anak aku. Aku perlu berusaha agar mereka menerima aku menjadi keluarga mereka.


                        *********************************************

            “Ya, Allah! Along, kenapa tumbuk Sofea? Kenapa Along selalu gunakan kekerasan setiap kali menyelesaikan masalah? Tak boleh jika sesekali Along menggunakan cara seperti wanita melayu terakhir. Bersopan-santun, lemah-lembut, berbudi bahasa dan bertolak-ansur.”nasihat Munirah. Dia terkejut melihat apa yang berlaku di luar tadi.
            “Ibu, cuba ibu tengok! Apa yang Sofea tu dah buat pada Acu? Macam ni ibu mahu Along jadi seperti gadis melayu terakhir. ” Alisa terus menarik Alina berada dekat di sisinya. Dia menunjukkan luka di pipi Alina. Ibu ni baik hati sangat! Beri muka pada orang.
            Aleya hanya mendiamkan diri.
            “Kalau Sofea tu curah asid pada muka Acu ni, ibu tetap mahu kita berdiam diri lagi ke?”
            “Angah! Sikit saja ni. Selepas letak ubat, luka ni baik la.” Alina bersuara sambil tersenyum. Sakit sedikit sahaja.
            “Ini seorang lagi! Kalau la luka ni lekat parut, macam mana? Tengok Along, ibu dan Acu sama saja. Ahhh…geram”
“Ibu hanya tak mahu keruhkan lagi keadaan. Ibu tak mahu Datin Kartika akan salahkan Along nanti. ”
            “Ibu, Datin Kartika tetap akan salahkan kita juga walauapa yang berlaku. Masalahnya, Sofea tu yang mulakan dulu. Cemburu tak kena tempat.” Alisa bercakap dari pihak kakaknya
            “Siapa yang bersalah atau siapa yang mulakan dulu, itu tak penting Angah! Ibu tak mahu kita ada musuh. Biarlah apa mereka nak buat yang penting kita jangan cari pasal dengan mereka.” Nasihat Munirah. Ketiga-tiga orang anak perempuan direnung satu persatu.
            “Along! Say something.” Alisa mengeluh kuat. Pandangan ibu berbeza. Alisa mengalihkan pandangannya pada Aleya yang hanya berdiam diri.
            “Pandangan kita berdua berbeza dari ibu. Apa juga yang kita cakapkan, pandangan ibu tidak akan berubah.” Aleya bersuara. Dia kenal dengan sikap ibunya yang sentiasa memikirkan orang lain dari diri sendiri.
            Munirah hanya menggelengkan kepalanya beberapa kali. Pendapat mereka benar-benar berbeza.
            “Hmm…sekarang ini, kita nak berpindah ke mana? Datin Kartika pasti akan mencari kita di sini.” Alina bersuara. Dia cuba untuk mengubah topic perbualan.
            “Kita tidak akan pergi ke mana-mana! Kita tetap akan tinggal di sini sehingga kita pulang minggu depan.” Tegas Aleya.Dia sudah rimas dengan semua ini.
            Munirah dan Alina terkejut dengan jawapan Aleya. Air muka Aleya serius.
            “Kalau Datin Kartika datang macam mana?” Alina resah.
            “Kalau dia nak datang, biarlah.” Jawab Alisa.Dia setuju dengan keputusan Aleya. Kita mesti kita menyembunyikan diri pada hakikatnya kita tidak buat apa-apa kesalahan pun.
            “Angah! Acu serius ni.”
            “Kamu berdua ni kenapa selalu buat ibu susah hati?”
            “Ibu, masalah tidak akan selesai dengan cara melarikan diri. Jadi inilah masanya kita selesaikan semua ini sekarang. Along sudah bosan. Rimas! Kita tetap akan tinggal di sini sehingga kita berangkat hari Rabu ini. Muktamad.” Tegas Aleya terus melangkah meninggalkan mereka.
            “Ibu!” Alina menoleh ke arah ibunya. Ahhh…pasti ribut taufan akan melanda kalau Datin Kartika bersama anaknya datang ke sini. Apa kena dengan Along dan Angah ni?
            “Kata-kata Along ada benarnya. Ibu perlu selesaikan masalah ibu dan Kartika segera.” Munirah akhirnya setuju dengan keputusan Aleya. Sampai bila aku nak menyembunyikan diri?
            “Aduh…..Ibu!” Alina menggaru kepalanya yang tidak gatal.
            “Great! Hmmm….kena buat air, mungkin kita ada tetamu sebentar lagi.” Alisa menepuk tangannya beberapa kali. Sekarang inilah masa aku dan Along tonjolkan diri. Senyuman lebar terukir di bibirnya.
            “Ibu! Tengok Angah tu! Acu yakin pasti Along dan Angah ada muslihat.” Alina mula resah. Dia memegang tangan ibunya. Dia bimbang masalah akan menjadi lebih teruk selepas ini.
            “Acu, jangan bimbang! Tiada apa yang akan berlaku.” Munirah memegang lembut tangan Alina yang memegang tangannya dengan erat. Dia faham perasaan Alina. Pasti dia takut keadaan akan menjadi lebih buruk dari yang sebelum. Munirah tersenyum.

Saturday, January 1, 2011

Satu Dua Tiga 29

Bab 29


Munirah melihat di segenap sudut bilik itu. Bilik itu dihiasi dengan cantik malah ditambah pula dengan perabot yang berjenama mewah. Keindahan bilik tersebut tidak menarik perhatiannya. Baju kurung putih yang dihiasi labuci berwarna pink dilihat sekali imbas. Setiap wanita mengimpikan perkahwinan yang indah disamping seorang lelaki yang akan mencintai dirinya tulus dan ikhlas namun di sebaliknya lain pula yang berlaku pada dirinya. Dirinya baru sahaja digelar isteri sebentar tadi. Isteri kepada seorang hartawan. Seorang lelaki yang begitu membenci dirinya malah dianggap sebagai pemusnah masa depan lelaki yang telah bergelar suaminya sejam yang lalu.
            Pintu bilik dibuka. Badan Munirah kaku melihat lelaki yang masuk ke dalam biliknya. Tiada secalit senyuman di bibir lelaki tersebut. Munirah mengundurkan kakinya beberapa langkah. Renungan lelaki itu menakutkan dirinya. Lelaki itu terus mendekatinya. Tiba-tiba tangan Munirah digenggam dengan kasar. “Welcome to the hell!”
            “Sakit!” Munirah merayu dilepaskan. Cengkaman Kadir begitu menyakitkan.
            “Sakit!” Kadir ketawa. Dengan kasar dia menarik Munirah hampir dengannya. “Ini baru sikit. Kan aku dah beri amaran pada kau tetapi kau degil. Kau tetap jugak nak kahwin dengan aku. Kau sudah tak sabar untuk menikmati kehidupan yang dilimpahi dengan kemewahan ke? Kau memang perempuan yang tak tahu malu.” Kadir terus menolak Munirah dengan kasar sehingga badan Munirah terkena di almari baju.
            Munirah cuba menahan kesakitan akibat terlanggar almari baju itu. Dia cuba menahan dirinya dari menangis namun air matanya tiba-tiba mengalir.
            “Kau ingat selepas kau berkahwin dengan aku, kau akan dapat memiliki apa yang aku ada sekarang ni ke? Jangan bermimpi! Jangan harap aku nak beri kau satu sen pun duit aku. Aku pelik kenapa keluarga aku begitu sukakan kau? Hey, ubat guna-guna apa yang kau beri pada keluarga aku sehingga mereka beriya-iya ingin menjodohkan kau dengan aku.” Kadir merenung Munirah seolah-olah ingin menelan wanita itu hidup-hidup. Perasaan bencinya pada wanita itu sudah tidak dapat dibendung lain. Wanita ini telah memusnahkan masa depannya.
            “Mu…Munirah sebenarnya….” Nada suara Munirah bergetar. Dia tidak berani bertentangan mata dengan Kadir.
            “Diam! Perempuan kampung macam kau tak layak bercakap dengan aku! Aku tahu aku terhutang nyawa dengan ayah kau tetapi aku tak sangka diri aku dijadikan pertaruhan untuk membalas budi ayah kau. Kau ingat aku ni benda ke? Mak ayah aku paksa aku untuk berkahwin dengan semata-mata kerana untuk membalas jasa baik ayah kau selamatkan aku dahulu. Duit! Rumah Banglo! Kereta mewah! Semua itu aku boleh beri tetapi bukan diri aku. Kau ni pengemis!” marah Kadir. Dia akui pertama kali berjumpa dengan Munirah, hatinya tertarik pada kecantikan wanita itu namun disebabkan kegoannya dia menyingkirkan perasaan itu.  Munirah tidak setaraf kedudukannya dengan aku. Anak orang gaji. Jika kawan-kawan aku tahu yang aku berkahwin dengan anak orang gaji, pasti aku menjadi bahan ketawa mereka. Tekanan dan ugutan dari ibu dan ayahnya menyebabkan dia setuju menerima rancangan mereka namun dia telah menetapkan syarat bahawa majlis perkahwinannya diadakan secara kecil-kecilan. Akhirnya keluarganya bersetuju dengan syaratnya walaupun pada mulanya mereka tidak bersetuju dengan syarat Kadir.
            Butiran air mata Munirah membasahi pipinya yang gebu itu. Kata-kata Kadir tadi mencalarkan maruah dirinya dan juga ayahnya. Hina sangat ke aku ini?
            “Kau ingat dengan mengalirkan air mata, aku akan berlembut dengan kau! Kau sudah silap. Walau kau menangis air mata darah sekali pun, hati aku takkan berubah. Seumur hidup aku takkan mengaku kau isteri aku. Kau tu kotor. Aku takkan biarkan badan kau yang kotor itu mengotori diri aku. Faham tak!” jerit Kadir. Matanya masih tepat merenung Munirah yang berada tidak jauh darinya. “Satu lagi, semasa bersama keluarga aku dan keluarga kau, aku mahu kau berlakon dengan sebaik-baiknya sebagai seorang isteri yang baik. Kau perlu mainkan peranan kau dengan bijak. Kau pasti tak mahu keluarga kau berasa susah hati kan! Aku beri amaran pada kau, jika aku terdengar atau dapat tahu kau mengadu pada sesiapa tentang hubungan kita yang sebenar, tahulah bagaimana aku nak ajar kau! Kau faham tak?” jerit Kadir.
            Munirah hanya menganggukkan kepalanya.
            “Mulai sekarang, kau tidur di lantai. Perempuan kampung macam kau mesti sudah biasa tidur di lantai kan!” perli Kadir dan terus melabuhkan dirinya pada katil yang empuk dihiasi dengan rekaan mewah yang dikhaskan untuk pasangan yang bergelar pengantin baru.
            Munirah menekup mulut agar dapat menahan tangisannya. Air mata masih deras mengalir. Hatinya sebak apabila mengingatkan nasibnya selepas ini. Apa yang lelaki itu akan lakukan padanya selepas ini? Dia tahu inilah takdir dirinya sebaik sahaja mengahwini lelaki ini. Aku perlu tabah demi ayah! Ini adalah dugaan Allah S.W.T pada hambaNya. Aku yakin apa yang berlaku ada sebabnya. Perlahan-lahan Munirah mengesat air matanya.
            “Ibu!” tegur Aleya menghampiri ibunya yang sedang mengambil angin di luar rumah.
            Munirah segera mengesat air matanya. Dia tak tahu kenapa tiba-tiba sahaja dia teringat kembali titik-titik hitam dalam kehidupannya yang lalu.
            Aleya terus duduk di sebelah ibunya. Munirah menoleh dan tersenyum lebar. “Along tak tidur lagi ke?”
            “Hmm..belum mengantuk lagi ibu! Masih awal lagi.”
            “Angah dan Acu?”
            “Tengok TV. Hmm…Ibu setuju ke dengan keputusan Along? Kita akan pulang ke London hari Rabu minggu depan.”
            “ibu tak kisah! Apa sahaja keputusan Along, ibu ikut!” Tangan kanan Aleya digenggam lembut.
            “jadi ibu tak marah dengan keputusan Along?” soal Aleya lagi inginkan kepastian.
            “Tak! Ibu pun rasa inilah masanya kita pulang. Ibu akan call lawyer ibu untuk uruskan proses penceraian ibu di sini. Hmm…projek Along pula macam mana? Takkan Along nak hentikan sekerat jalan sahaja. Setahu ibu, Along bukannya jenis orang yang membuat kerja separuh jalan.”
            “Along tak kisah ibu! Client macam tu tak layak berurusan dengan Along. Asyik buat Along marah sahaja.” Nada suara Aleya berubah apabila mengingati perangai Iskandar.
            ‘Sebab itulah, Along tumbuk Iskandar kan!”
            Aleya tiba-tiba tersenyum. “Siapa suruh dia sengaja cari pasal dengan Along? Tiba-tiba saja tangan ni berasa ringan.” Aleya menunjukkan tangan kanannya telah yang digunakan untuk menumbuk Iskandar. “Ibu tahu kan apa yang akan terjadi bila Along naik angina kan!”
            Munirah hanya menggelengkan kepala. “Dah berapa kali ibu cakap, kekasaran tidak dapat menyelesaikan masalah.”
            “Baiklah!” jawab Aleya dengan lembut.
            Munirah tersenyum simpul. Perkataan itu sudah banyak kali dengar tapi nasihat itu tak ubah seperti mencurahkan air di daun keladi.  Selepas ini buat lagi! “Hmmm…sebelum kita balik London, ibu mahu Along jumpa Iskandar dan minta maaf pada Iskandar. Understand?”
            ‘Baiklah!” Aleya mengalah. Demi ibunya dia sanggup buat apa sahaja. “Jom kita masuk ibu! Sejuk!” Aleya terus bangun dan membantu ibunya bangun.
            “Cantik kan bintang pada malam ni!” Munirah mendongak ke langit. Dia kagun dengan pemandangan malam itu.
            “Cantik memang cantik, ibu! Orang sakit macam ibu tak elok kena angin malam terlalu lama. Jom kita masuk! Nanti bising pulak si Angah tu” Aleya membantu ibunya berjalan menuju ke rumah. Munirah hanya mampu tersenyum. Dia bertuah kerana mempunyai anak seperti Aleya, Alisa dan Alina.


                                    ************************************

            Awal-awal pagi lagi Aleya sudah bangun, penyapu yang berada di tangan digunakan untuk menyapu halaman rumah. Deruan kereta BMW 5 Series berwarna hitam yang memasuki perkarangan rumah mewah itu menarik perhatian Aleya. Dia tahu siapa pemandu kereta mewah itu. Aleya mengetap giginya. Hmm…mentang-mentanglah rumah ini rumah dia, suka hati dia datang ke sini.
            Iskandar keluar sambil tersenyum. Dia melihat wanita yang sedang menyapu sampah di halaman rumahnya. Hmm…rasanya itu pasti Alina. Aleya dan Alisa tak mungkin rajin seperti itu. Dia begitu yakin wanita itu adalah Alina.
            “Good morning, Lina!” tegur Iskandar. Langkahnya diatur mendekati wanita itu. Iskandar tersenyum. Sebelum pergi kerja, dia sengaja singgah di sini kerana ada perkara yang ingin dibincangkan dengan Aleya. Semalaman dia cuba menghubungi Aleya namun Aleya tidak menjawab panggilannya. Dia tahu Aleya enggan bercakap dengannya.
            “Good morning!” Aleya tersenyum. Rupanya dia ingat aku Alina.
            “Aleya ada tak?” soal Iskandar.
            “Along! Dia ada di atas. Jemput la masuk.”
            “Hmmm….masih tidur lagi ke? Hish….Tak elok anak dara bangun lewat. Lambat jodoh.” Kata Iskandar lagi.
            Aleya memegang erat penyapu yang berada di tangannya. Suka hati dia mengutuk aku awal-awal pagi ni. Lambat jodoh! Huh, ada aku kisah. Nanti tak pasal-pasal penyapu ni hinggap di mulut lelaki ni! “Masuklah!” Aleya cuba tersenyum.
            “Terima kasih, Lina! Abang Is masuk dulu! Oh ya, Dr. Nazri kirim salam pada Lina.” Beritahu Iskandar.
            Aleya hanya mampu tersenyum. Sebaik sahaja kaki Iskandar melangkah masuk ke rumah itu, senyuman Aleya terus hilang. “Big mouth.” Aleya terus membaling penyapu itu dengan kasar. Sepatutnya kelmarin aku tumbuk mulut bukannya mata. Biar bertabur gigi tu. Nak jumpa dengan aku, jangan harap la! Aleya terus masuk ke rumah melalui pintu dapur.
            Alisa merenung lelaki yang terkejut melihat dirinya yang sedang menuruni tangga. Datang lagi! Aduh, rimas aku dibuatnya. Tak ada rumah lain ke dia nak pergi? Rosak mood aku awal pagi ni!
            “Aleya!”
            “No! Alisa!” jawab Alisa dengan kasar.
            Alamak! Mulut murai ni ke?  “Aaa …Maaf tumpang tanya….Aleya mana?” tanya Iskandar.
            “Kau tak payah nak berbudi bahasa dengan aku? Like I care!” Tiba-tiba dahi Alisa berkerut. Bukan ke tadi Along sedang menyapu sampah di luar? Kenapa pulak alien ni tanya aku di mana Along? Dia tak jumpa Along di luar ke tadi? Alisa hairan.
            “Bukan ke budi bahasa itu budaya kita? Walaupun awak membesar di luar negara tapi awak tetap orang melayu.” Balas Iskandar sambil tersengih lebar.
            Bulat anak mata Alisa mendengar kata-kata dari Iskandar. Ada hati nak perli aku! “Ya, itu memang benar. Saya ni belum lupa diri lagi. Hmmm…rasanya kau yang sudah lupa diri. bukan ke tak manis di pandang orang jika seorang lelaki datang ke rumah yang didiami oleh wanita yang bukan muhrimnya. Boleh menimbulkan fitnah kan!” giliran Alisa pula berkata. Senyuman lebar di bibirnya
            Iskandar terkejut mendengar kata-kata Alisa. Aku pulak yang diperlinya. Iskander berdehem beberapa kali. “Hm….saya ada hal nak jumpa Aleya.” Terang Iskandar. Dia sudah malas bertikam lidah dengan Alisa. Kesudahannya aku jugak yang kena.
            “Tak tahu. Carilah sendiri. I’m busy.”  Jawab Alisa dan berlalu meninggalkan Iskandar.
            Iskandar tercengang. Panas! Panas! “Asyik perli aku saja. Macam mana Uncle Kadir nak berdepan dengan Alisa nanti? Buka mulut saja, sudah menyakitkan hati. Fuh, sabar! Sabar.” Iskandar mengurut dadanya yang bidang beberapa kali. Berhadapan dengan Alisa perlukan kekuatan.
            “Abang Is!” tegur Alina yang sedang menuruni tangga. Senyuman masih tidak lekang di bibirnya. Pasti nak berjumpa dengan Along.
            Mata Iskandar terkebil-kebil melihat Alina yang menegurnya.
            “Kenapa ni Abang Is? Macam nampak hantu saja?” Alina ketawa.
            “Aaa…Betul ke ini Alina?” soal Iskandar lagi.
            “Ya. Ini Alina!” Alina hairan.
            “Kalau yang sedang berdiri di hadapan Abang Is ni ialah Alina, habis tu siapa yang sedang sapu-sampah di luar tadi?” Iskandar menoleh ke luar. Pening aku dibuatnya.
            “Oooo…itu Along!”
            “Apa!”
            “Pasti Along dah kenakan Abang Is?” teka Alina. Hmmm….nak mengelak dari Abang Is, Along sanggup buat apa saja.
            “Teruk la macam ni!” Segera Iskandar berlari keluar. Teruk aku macam ni!  Aku mengutuk Aleya tadi. Pasti dia tengah bengang dengan aku sekarang ni! Dia tergamam melihat sebuah kereta Mazda 2 berwarna merah meluncur laju keluar dari perkarangan rumah itu.
            “Dah terlambat!” Alisa ketawa melihat gelagat Iskandar.
            Iskandar berpaling ke belakang. “Aleya pergi mana?” ISkandar menunding jari ke luar rumah.
            “I don’t care!” Alisa membuat mimic muka dan terus berjalan ke ruang tamu. Dia terus melabuhkan punggungnya di sofa.
            “Mungkin Along pergi uruskan kepulangan kami ke London. Kami akan pulang ke London pada minggu depan.” Beritahu Alina.
            “Apa!” Iskandar terkejut besar. Habis rancangan aku macam ni! Kalau mereka dah pulang macam mana aku nak tolong Uncle Kadir. Aku tak boleh biarkan. Iskandar mula gelisah.
           

                                    ************************************

            Dr. Nazri menarik kerusi dan duduk di sebelah Iskandar. Panggilan telefon dari Iskandar mengganggu tidurnya. Dia baru sahaja lepas menjalankan pembedahan selama 5 jam. Ingatakan selepas pembedahan boleh aku melelapkan mata sekejap. “Is, apa halnya? Tak boleh ke tunggu esok ke?” 
            “Kita masalah besar sekarang ni!”
            “Kalau masalah besar pun, malam ni kita boleh jumpa lagi. Pukul 9.00 pagi aku ada perbicaraan di court.” Zahari mencelah dan terus duduk di kerusi .
            “Kau ingat perkara ini boleh tangguh ke? Hmmm….mereka akan balik ke London minggu depan!”
            “Apa!” kata Dr. Nazri dan Zahari serentak.
            “Kenapa cepat sangat?” soal Zahari.
            “Bukan hari ini kau nak berbincang dengan Aleya tentang projek kau?” soal Dr. Nazri pula.
            “Kau ingat senang berurusan dengan Aleya! Mentang-mentanglah mereka bertiga kembar seiras, dengan mudah saja Aleya kenakan aku tadi.”
            “Habis tu macam mana dengan rancangan kita! Kita tak boleh beritahu Uncle Kadir tentang hal ini.Pasti Uncle akan susah hati mendengarnya.
            “Itu aku setuju, Nazri! Apa kata kau cuba pujuk Alina?” cadang Zahari.
            “Masalahnya yang buat keputusan ini adalah Aleya. She’s so stubborn. Kata-kata aku tidak endahkannya.”
            “Kalau macam tu biar aku, jumpa mereka!” cadang Dr. Nazri.
            “Jangan! Kalau kau pergi jumpa mereka, pasti mereka tahu yang Uncle Kadir  sudah tahu tentang diri mereka!”
            “Betul tu, cakap Zahari tu!”
            “Apa kata kalau kita cepatkan rancangan kita tu?” cadang Dr. Nazri lagi.
            “Tapi bagaimana dengan kesihatan Uncle Kadir hari ini? Aku bimbang  bila memikirkan keadaan Uncle berhadapan dengan Aleya dan Alisa.”
            “Keadaan Uncle Kadir semakin baik. Mungkin dua hari lagi Uncle boleh keluar hospital.” Dr. Nazri tersenyum.
            “Jika begitu, aku akan cuba lengahkan mereka.” Jawab Iskandar. Macam mana aku nak melengahkan mereka? Iskandar berfikir.
            Dr. Nazri dan Zahari menganggukkan kepala sebagai tanda setuju.
                                    ***********************************

            Aleya menutup pintu keretanya dengan kasar. Kehadiran kereta BMW 5 series berwarna hitam  di perkarangan rumah menyebabkan mood Aleya berubah.
            “Along, alien tu sudah melampau! Apa lagi yang dia mahu?” Alisa bengang. Dia mengekori Aleya yang melangkah laju  menuju ke rumah. Pintu rumah dibuka dengan kasar.
Aleya terpaku seketika. Matanya masih tidak berganjak dari merenung beberapa buah beg yang berada di ruang tamu. Darahnya mendidih secara tiba-tiba. Pandangannya dialihkan pada seorang lelaki yang sedang duduk di sofa. Iskandar bersiul riang.
            “Apa ni?” Alisa meninggikan suaranya.
            “Beg! Takkan sudah tak kenal!”
            “Itu aku tahu! Persoalannya kenapa beg ini ada di sini?” tanya Alisa lagi.
            “Hmm….saya sudah buat keputusan! Saya nak tinggal di sini beberapa hari.”
            “Apa!” jerit Alisa. Dia menoleh ke arah Aleya yang berdiri di sisinya.
            Aleya mengetap bibirnya. Setiap hari perangai lelaki ini membuat darah aku mendidih. Apa yang sebenarnya dia mahu dari aku? “Di sini, tiada bilik kosong!”
            Iskandar ketawa. “Awak sudah lupa , ini rumah saya. Ada 2 bilik kosong di tingkat atas. Awak tidak dapat menghalang saya dari tinggal di sini.”
            “Muka tembok!” Alisa merenung lelaki itu.
            “Apa sebenarnya niat Tengku? Inilah masa Tengku berterus-terang.” Kata Aleya. Dia dapat rasakan Tengku ISkandar mempunyai niat lain.
            “Urusan kita masih belum lagi selesai.”
            “Bagi saya, urusan kita sudah selesai. Tiada lagi rundingan.”
            “Awak sudah lupa ke awak sudah tandantangani perjanjian dengan syarikat saya?”
            “Itu saya masih ingat.”
            “So!”
            “Awak mahu saya saman awak ke?”
            Aleya tersenyum. “Untuk pengetahuan Tengku, saya telah tunjukkan design hotel pada Tengku Ismail dan dia setuju malah Tengku Ismail berpuas hati dengan kerja saya. So kerja saya di sini sudah selesai. Urusan antara Tengku dan saya sudah selesai. The end!”
            “Apa!”
            “Ini bermakna saya tidak berhutang apa-apa dengan Tengku. Saya berharap kita tak perlu berjumpa lagi selepas ini. Saya gembira kerana dapat bekerjasama dengan Tengku dalam masa yang singkat .”
            “Aleya, saya yang in-charge projek ini! Awak sepatutnya berurusan dengan saya bukannya ayah saya. Awak telah melanggari perjanjian.” Marah Iskandar. Dia tidak sangka Aleya akan bertindak seperti itu. Berani Aleya membelakangkan aku!
            “Perjanjian apa? Tugas saya untuk design projek hotel 5 bintang di Langkawi telah saya sempurnakan. Tengku Ismail telah bersetuju malah saya sudah mendapat bayaran. Jadi Tengku jangan menyusahkan diri datang ke sini lagi.” Aleya melakar senyuman di bibirnya.
            “Awak jangan cuba mereka-rekakan cerita, ayah saya tak beritahu saya mengenai hal ini pun.”
            “Hmm…apa kata Tengku cuba telefon Tengku Ismail untuk kepastian.” Aleya mendekati meja kecil yang berada di ruang tamu.
            Iskandar segera mengeluarkan telefon bimbit. Dia terkejut melihat skrin telefon bimbitnya kosong. Aduh, dah habis bateri! Patutlah seharian telefon aku tak berbunyi. Mesti abah cuba menghubungi aku tadi. Iskandar melihat ke arah Aleya.
            “Kenapa? Bateri habis ke?” perli Aleya. Gunting yang berada di tangannya disorok di belakang.
            Iskandar terdiam seketika. Telefon rumah yang berada di meja kecil menarik perhatiannya. Aku perlu telefon abah. Sebaik sahaja kaki Iskandar mula melangkah, tanpa membuang masa Aleya menggunting wayar telefon yang berada di sebelahnya. Iskandar tercengang dengan tindakan Aleya. Alisa cuba menahan ketawa melihat perubahan air muka Iskandar.
            “Ops….tak sengaja. Maaf, Tengku! Nampaknya Tengku terpaksa balik ke rumah Tengku.” Aleya menunjukkan gunting yang berada di tangannya.
            Kedua-dua tangan Iskandar terketar-ketar menahan geram. “Awak sudah melampau, Aleya! Awak suka bertindak sesuka hati, Awak ingat diri awak hebat sangat ke?” marah Iskandar.
            “ Tengku baru tahu ke? Orang macam saya sanggup buat apa sahaja untuk melindungi keluarga saya. Tengku ingat selama ini saya tak tahu ke niat sebenar Tengku melengah-lengahkan masa saya!” tegas Aleya mendekati Iskandar.
            Iskandar terkejut seketika. Tak mungkin Aleya tahu aku telah beritahu Uncle Kadir tentang mereka berdua. Mustahil. “Aaaaa…Apa awak cakapkan ni?” nada suara Iskandar bergetar.
            “Jadi memang betul la, Tengku sudah beritahu lelaki itu tentang saya dan Alisa.” Kata Aleya. Nada suara Iskandar yang bergetar telah menyatakan kebenarannya. Nampaknya telahan aku memang tepat. Iskandar ni bukannya jenis yang dapat menyimpan rahsia.
            ‘Apa!” jerit Alisa.
            “Awak jangan menuduh saya tanpa bukti.” Iskandar mengundurkan langkahnya. Renungan Aleya dan Alisa menyebabkan bulu romanya meremang.
            Alisa mengambil pasu bunga yang berdekatannya. Aku sudah lama geram dengan Iskandar ni.
            Jantung Iskandar berdengup kencang melihat Alisa mengambil pasu bunga manakala Aleya pula sedang memegang gunting. “Relaks! Betul, saya tak beritahu sesiapa pun termasuklah Uncle Kadir, Nazri dan Zahari.” Iskandar cuba menenangkan keadaan.
            “Bermakna Dr. Nazri dan Zahari juga dah tahu tentang kami.” Aleya meninggikan suaranya. Gunting yang berada di tangannya digenggam erat.
            Iskandar terus menutup mulutnya. Aku ni memang sengaja cari maut. Langkahnya diundur beberapa langkah.
            “Along, kita kena ajar dia ni! Suka masuk campur hal orang lain.” Tegas Alisa.
            “Abang Is!”
            Alisa dan Aleya berpaling ke belakang. Alina dan ibu mereka sudah balik dari hospital. Alina menemani ibu melakukan pemeriksaan di hospital di mana teman karibnya bertugas. Alina membantu ibunya masuk ke rumah.
            Iskandar menarik nafas lega melihat kehadiran Alina dan Auntie Munirah. Fuh, selamat! Iskandar dengan segera mengatur langkah menghampiri Auntie Munirah dan terus bersalaman.
            “Auntie, dari mana?” soal Iskandar. Sekilas pandang Iskandar menoleh kea rah Aleya dan Alisa yang sedang memerhati setiap gerak-gerinya. Mereka berdua tidak ubah seperti haiwan karnivor yang menunggu masa yang sesuai untuk menerkam mangsanya.
            “Hospital!” jawab Munirah dengan lembut. Dia sedar kebelakangan ini, Iskandar sering datang berkunjung ke rumah mereka.
            “Abang Is, tak sihat ke? Muka pucat lesi!” soal Alina.
            “Abang sihat! Aaa….Lina! Auntie! Is minta diri dulu. Ada hal di rumah.”
Iskandar meminta diri. Ini masanya dia melarikan diri.
            “Hmm…baiklah. Nanti kirim salam pada mak ayah ye” pesan Munirah.
            “Baiklah. Assalamualaikum.” Iskandar terus melangkah laju keluar dari rumah itu. Kunci kereta dikeluarkan dari poket seluar. “Macam mana Aleya boleh tahu? Dia ada kuasa macam Jean Grey je? Boleh baca fikiran aku! Aduh, rosak plan aku! Hmmm…aku kena tanya abah pasal projek tu. Mereka berdua tu memang menakutkan”  Iskandar melihat ke arah rumahnya sebelum masuk ke dalam perut kereta mewah miliknya.
            Alina dan Munirah hairan dengan sikap Iskandar yang tergesa-gesa meninggalkan mereka. Alina berpaling pada kakak kembarnya. Pasti sesuatu telah berlaku sewaktu aku dan ibu tiada di sini. “Apa Along dan Angah sudah buat pada Abang Is?”
            “Buat apa?” soal Alisa dan terus meletakkan pasu bunga yang pegangnya tadi di tempat asal.
            Aleya meletakkan gunting di atas meja kecil dengan kasar. Acu dan ibu balik pada masa yang tak sesuai! Aleya mengetap bibirnya.
            Anak mata Alina membesar melihat gunting yang diletakkan di atas meja. Biar betul Along ni! Kalau aku dan ibu balik lambat tadi, entah apa yang akan terjadi pada Abang Is.
            “Along dan Angah buli Is ke? Berapa kali ibu pesan jangan berkasar dengan Iskandar. Iskandar cousin Along dan Angah! Saudara mara kita.” Nasihat Munirah. Kebelakangan dia susah hati dengan sikap Aleya dan Alisa. Kasar! Agresif! Dia mula bimbang.
            Aleya dan Alisa hanya mendiamkan diri.
            “Ni beg siapa?” soal Alina secara tiba-tiba. Dahinya berkerut. Ada orang nak pindah ke? Alina melihat Aleya dan Alisa yang masih kaku mendiamkan diri. Tiada jawapan.