Wednesday, September 23, 2015

Tuk Tuk Dia Ketuk Pintu Hatiku... Bab 3

BAB 3

“Liya masak apa pagi ni?” tanya Hajah Salmiah seraya berjalan mendekati meja makan yang sudah dipenuhi dengan makanan. Dia baru saja keluar dari bilik untuk sediakan makan pagi. Rupa-rupanya dah pun siap. Liya memang pandai masak. Bab memasak memang terror. Nak makan apa, cakap saja. Dah boleh kahwin pun tapi sayang semua pilihan aku langsung dia tak berkenan. Entah siapa dia tunggu aku pun tak tahu. Nasib baiklah, anak perempuan seorang saja.

            Liya tersenyum. “Nasi lemak ada! Bihun goreng ada! Cucur jagung pun ada. Mak duduklah. Dah siap ni. Sekejap Liya panggil ayah dan abang.”  Teko air kopi yang baru dibancuh diletakkan di atas meja.

            “Biar mak panggilkan! Siapkan cepat. Kalau tak siap, ayah ang bising pulak” Hajah Salmiah mencelah dan berjalan meninggalkan ruang dapur. Beberapa minit kemudian, Haji Razali dan Hazri berjalan memasuki ruang makan mengekori Hajah Salmiah.

            Hazri terus menarik kerusi dan menghidu bau nasi lemak yang sudah menerjah masuk ke dalam rongga hidungnya. Perut terus berkeroncong. “Wow… banyaknya makanan! Semalam mimpi apa? Tiba-tiba murah hati nak masak semua ni. Hmmm….. abang tahu, mesti semalam Liya mimpi jadi isteri orang! Sapa laki Liya, citer la! Abang nak tahu! Itulah ada orang ajak Liya kahwin, Liya jual mahal.”  Wajah adik kembarnya direnung.

            Liya mengetap bibir. Ini seorang lagi, sengaja sebut bab kahwin. Kalut sangat kalau bab aku ni! Sengaja tu nak bagi point kat mak, sat gi mak start  tazkirah bab kahwin akulah mangsanya. Tiba-tiba senduk nasi dihala ke arah Hazri. “Abang memang sengaja nak naikkan darah Liya kan! Kalau macam tu, tak payah makan.” Liya terus mengambil pinggan yang berisi nasi di hadapan Hazri.

            “Eh … Eh…. “ Hazri terkejut dan air muka terus berubah masam. Tak boleh nak cuit sikit terus melenting.  Dia menarik semula pinggan dari tangan Liya.

            Hajah Salmiah hanya mendiamkan diri dan terus menarik kerusi. Dia duduk di sebelah Liya. Dia sudah masak dengan perangai anak-anaknya. Setiap hari ada saja benda nak gaduh. Kecil-kecil dulu sampai sekarang tak habis-habis nak bergaduh. Aku malas nak cakap apa-apa. Kalau aku tegur, mereka kata aku ni kuat berleter pulak.  Hajah Salmiah menuang air kopi di dalam cawan suaminya.

            “Hish …. Hampa berdua ni dah besar panjang pun nak bergaduh lagi. Sudah-sudahlah. Ni rezeki kat depat mata, tak eloklah bergaduh macam tu. Lekas, baca doa cepat. Ayah dah lapar ni.” Tegur Haji Razali sebelum mengangkat kedua-dua tangan untuk membaca doa.

            Liya dan Hazri terus mendiamkan diri dan menuruti saja kata-kata ayah mereka. Liya sempat menjeling ke arah Hazri. Selepas saja doa makan dibaca, masing-masing menjamu selera.

            “Aaa… sebelum ayah terlupa, kunci rumah sewa tu  …. Ayah dah letak kunci di atas almari kat depan. Hazri tengok dulu dan bersih yang mana patut. Confirm banyak habuk. Check suis lampu, tengok nyala ke tak! Lepas tu paip air pun kena check, takut-taku pulak kalau ada terbocor. Ayah tak mau la nanti ada benda rosak kat rumah sewa tu. Tak eloklah macam tu.” Kata Haji Razali panjang lebar.

            “Baik, ayah! Lepas makan nanti, Hazri pi tengok.”

            “Kawan Hazri tu dah kahwin ke belum?” tanya Hajah Salmiah. Hati tiba-tiba terdetik nak tahu.

            Gulp! Tiba-tiba rasa ada benda terlekat, Liya melirik mata ke arah ibunya. Dah ku agak!

            “Belum.” Ringkas jawapan Hazri. Dia sempat melihat reaksi adiknya.

            “Maksudnya, kawan Hazri tu single lagi. Tak ada isteri.” Suara Hajah Salmiah ceria secara tiba-tiba.

            “Ya! Memang single! Tak ada isteri!”

            Bibir Villa digigit rapat menahan marah. Sudu digenggam erat. Dia masih tak lepas merenung Hazri. Memang sengaja cari nahas, sukalah tu. Nanti siaplah, aku tahulah cara nak ajar kau nanti. Tunggulah.

            “But …. hati dia dah ada bunga, mak! Adli dah nak tunang tahun ni. Sorry la, mak!” Hazri berterus-terang.

            Hajah Salmiah mengeluh kuat tanda hampa. Ingatkan kawan Hazri tu jodoh Liya, aiii… nampaknya lambat lagi orang kampung nak merasa nasi minyak Liya. Sebiji cucur jagung diambil dan dikunyah perlahan-lahan.

            Fuh! Lega rasanya. Selamat aku! Liya mengurat dadanya beberapa kali. Dia menyambung semula makan yang terbantut tadi. Rasa berselera sekarang ni.

            “Tapi …. Kadang-kadang tu bertunang pun boleh putus. Jodoh orang kita tak boleh nak jangka” Hazri sengaja menokok tambah ayatnya. Dia suka sangat mengusik adiknya, Hasliya!

            Sudu diletak dengan kasar di atas meja. “Abang!” jerkah Liya. Dia bengang bila Hazri cuba menarik minat ibu mereka. Eee…. Sakitnya hati aku! Mak dah give up , mulut tu sengaja nak beri idea yang bukan-bukan kat mak. Main tarik tali denga mak pulak.

            Haji Razali yang sedang meneguk air kopi, tersedak kerana terkejut dengan suara Liya .

            “Ayah!” Hazri menoleh dan mengurut belakang ayahnya.

            “Ayah!” Liya rasa bersalah melihatnya.

            “Tengok apa Liya dah buat! “ marah Hazri seraya memberi tisu pada ayahnya.

            Haji Razali menampar belakang Hazri dengan kuat. “Dah la. Tak habis-habis nak usik Liya. “ tegur Haji Razali. Walaupun dia hanya mendiamkan diri sebenarnya dia faham apa yang berlaku.

            “Sakit! Ayah ni!” Hazri mengurut belakangnya. Pedih!

            “Hampa berdua ni tak pernah bagi ayah dan mak makan dengan aman. Ada saja nak kelahi. Umur tu dah 28 tahun tapi perangai tak matang langsung. Mak dah pesan banyak kali kan! Jangan bergaduh depan rezeki. Tak baik.” Tegur Hajah Salmiah. Bihun goreng dicedok ke dalam pinggan.

            “Tapi mak yang mulakan dulu.” Jawab Hazri.

            “Hish budak ni! Dia tolak salah dia kat kita pulak.”

            “Dah la tu. Cepat makan! Lepas ni, Hazri nak bersihkan rumah sewa pulak.”

            “Ya, ayah!” jawab Hazri tanda akur dengan arahan Haji Razali. Tiba-tiba Hazri tersengih di hadapan Liya yang duduk bertentangan di meja makan. “Liya!” tiba-tiba suara Hazri berubah menjadi manja. Dia membuat muka cute seolah-olah ingin minta sesuatu. “Liya!”

            Liya berpura-pura tak dengar. Dia memandang ke arah lain. Ini mesti ada benda nak minta kat aku. Suara tu manja semacam ja. Bila nak minta tolong, mulalah buat baik kat aku. Menyampah aku! Confirm nak aku tolong dia bersihkan rumah sewa tu. Sorry, tak ingin aku nak tolong. Buatlah sendiri. Aku busy. Daripada aku bersihkan rumah tu lebih baik aku bersihkan kandang lembu dan kambing aku. Berbaloi! Liya terus makan tanpa mempedulikan panggilan Hazri.



Wednesday, September 16, 2015

Tuk Tuk Dia Ketuk Pintu Hatiku Bab 2


          BAB 2

  Liya membetulkan posisi duduk agar lebih lebih selesa sebaik sahaja melabuhkan punggung di pelantar kayu. Sawah padi yang terbentang luas menghijau membuat Liya kagum dengan anugerah kurniaan dari Nya. Setiap kali balik dari kandang lembu aku akan singgah di sini dulu. Dia tersenyum melihat beberapa orang kanak-kanak kampung yang sedang bermain layang-layang. Hatinya terhibur memerhati gelagat mereka.

            “Woi!”

            Liya mengurut dada beberapa kali dan menoleh ke arah tuan punya suara yang menyergah secara tiba-tiba.

            Zaiton ketawa terbahak-bahak.

            “Ang tak reti beri salam ka? Perangai macam budak-budak. Ang kena ingat ang tu dah jadi mak budak pun. Dah nak masuk tiga. Nasib baik jantung aku ni masih kuat kalau tak … dah lama ting tong.”

            Zaiton hanya tersenyum mendengar bebelan sahabat baiknya. “Bukan selalu pun, aku tengok ang khusyuk sangat. Itulah ada orang nak kahwin dengan ang, ang lari. Kalau tak, tahun ni kita sama-sama dapat anak. Aaa…. Mesti best.”

            “Eee…. Excuse me, aku ni masih muda lagi. Banyak lagi benda aku nak buat. Aku nak jadi usahawan kampung yang berjaya. Aku nak luaskan empayer perniagaan aku.”

            “Perniagaan apa? Lembu ang tu? Kambing ang tu? Boleh luas ke?” Zaiton menggelengkan kepala seraya duduk di pangkin kayu.

            “Eeee…. Tak baik hina tahu tak? Ang jangan lupa, Ton! Laki ang kerja dengan aku. Lembu kambing tu sumber mata percarian keluarga ang. Kalau empayer perniagaan aku bertambah, ang jugak tumpang senang. Aku up gaji laki ang. Bertambah gelang emas ang tu. Boleh beli rumah baru, tak payah ang nak dok rumah mak mertua ang lagi. Tu … kereta viva ang tu, boleh tukar kereta baru. Vios? Honda Civic? Betul tak?” Liya tersengih melihat telatah Zaiton yang menganggukkan kepala tanda setuju.

            “Betui jugak cakap ang tu, Liya!” Zaiton mula tersenyum. Dia dah mula pasang angan-angan. Tiba-tiba Zaiton teringat sesuatu. “Cakap pasal laki aku, mana sepupu kesayangan ang tu? Kenapa tak balik lagi? Dah nak senja tapi tak balik-balik lagi.”

            Giliran Liya pula yang tersenyum. Teringat pula zaman sekolah dulu-dulu, Ghani dan Zaiton memang musuh ketat. Tak boleh bertemu langsung, asyik bertekak saja. Itulah kalau benci sangat pun bahaya, alih-alih jatuh cinta pulak lepas tu. Dah kahwin pun, anak dah nak masuk tiga. Dah jodoh. “ Tak payah bimbang, tadi masa aku balik …. Ghani dan mamat tengah masukkan kambing-kambing dalam kandang. Jap lagi, baliklah tu. Tak boleh nak renggang langsung, malam nanti ang berkepit dengan laki ang tu 24 jam.”

            “Jealous ka?”

            “Tak kuasa aku nak jealous! Bazir ja.”

            “Liya!” Tiba-tiba suara Zaiton berubah serius. Anak mata Liya direnung. “Ang masih tak dapat lupakan Muaz ke? Takkan lelaki tak guna macam tu ang dok suka lagi? Sebab dia ka ang tolak semua jodoh pilihan mak ang?”

            “Kenapa tiba-tiba ang sebut nama tu? Ang tau kan aku tak suka dengar nama lelaki tak guna tu! Kisah antara aku dan dia dah lama terkubur.” Air muka Liya berubah apabila nama Muaz disebut. Liya takkan lupa apa yang Muaz telah buat.

            “Aku minta maaf, Liya! Aku pun tak sangka, aku ingatkan orangnya baik. Iyelah muka tu nampak macam lurus bendul saja. Kat sekolah dulu, hampa berdua kan famous couple. Aku ingat bila hampa berdua study kat Australia, dia boleh tolong ang bila ang susah. Aku betul-betul tak sangka dia sanggup tinggal ang macam tu saja.  Lepas tu boleh pulak canang satu kampung pasal ang, eeeee… geram aku! Kalau aku jumpa dia, aku nak ganyang mulut dia. Geram!” Zaiton mengetap bibir.

            “Biarlah, Ton! Aku bersyukur sekurang-kurangnya apa yang terjadi kat aku time tu, aku tahu siapa sebenarnya yang ikhlas berkawan dengan aku. Aku tak rugi apa-apa pun. At least aku ada kau dan Lah.” Tangan Zaiton dipegang dengan erat. Semakin meleret senyuman Liya. Tak mungkin aku dapat lupa kisah hitam dalam hidup aku. Sekelip mata aku hilang semuanya. Kemalangan ngeri itu meragut nyawa ketiga-tiga orang sahabat karibnya. Hanya dia seorang yang terselamat kerana tercampak keluar dari kereta namun dia cedera parah dan terpaksa berada di hospital hampir 6 bulan untuk menerima rawatan.

            “Betul tu! Aku dan Lah akan selalu ada untuk ang, Liya. Ada masalah saja, roger kat aku. Aku akan tolong.” Kata Zaiton bersungguh-sungguh.

            “Aku tahu. Ang memang sahabat aku dunia dan akhirat.”

            “Touching tahu tak?” Zaiton membuat mimic muka sedih. Rasa kembang kempis hidung bila dipuji seperti itu. “Aaaa…. Pasal lelaki yang selamatkan ang hari tu, ang masih cari sapa dia ?”

            “Ya.”

            “Macam mana ang nak cari? Muka tak tahu macam mana? Nama pun tak tahu? Dah lapan tahun, Liya! Ang masih nak cari ke?”

            “Aku terhutang budi kat dia, Ton! Kalau dia tak nampak aku  dalam belukar time tu, aku dah jadi arwah dah. Tak dapat ang nak duduk sebelah aku macam ni. Hutang budi dibawa mati, ang tahu kan! At least, aku nak ucapkan terima kasih.” Liya masih ingat apa yang berlaku malam tu.
“Aku tahu! Nak cari kat mana? Ang pasti ka dia tu orang Malaysia?”

       “Aku dengar dia cakap, Ton! Kalau boleh aku nak cari dia sampai jumpa. Aku nak ucapkan terima kasih. Aku ada di sini disebabkan dia. Walaupun dia tak kenal aku tapi dia stay dengan aku sehingga ambulans sampai. Dia ikut aku masuk dalam ambulans hinggalah sampai hospital. Dia cakap dengan aku time tu dan beri kata-kata semangat kat aku. Waktu tu aku rasa macam nak mati saja, sakitnya hanya Dia saja yang tahu. Muka aku penuh dengan darah . Separuh wajah aku hampir hancur. Kau tahu kan! Kalau tak disebabkan plastic surgery mesti orang takut tengok muka aku ni. ” Nada suara Liya mula bergetar . Liya memegang wajahnya.  Dia mengimbau kembali apa yang berlaku.Titik hitam dalam sejarah hidupnya.” Time tu tangan dan kaki aku langsung tak boleh bergerak. Aku tak rasa apa-apa pun. Bila aku dengar Karen, Yana dan Zetty dah tak ada, aku rasa nak mati saja. Kalau kami tak pergi Melbourne hari tu, semua ni takkan terjadi. Mereka bertiga mesti hidup lagi, Ton!” Kelopak mata Liya mula berair. Rasa sebak mengenangkan apa yang berlaku.

    Zaiton mula gelisah melihat kelakuan Liya. Tangan terus dipegang. Sejuk! Dia tahu Liya masih trauma dengan apa yang berlaku walaupun dah lapan tahun ia berlalu. “Liya! Liya! Bawa mengucap. Jangan ikutkan perasaan. Liya!” Semakin erat genggaman Zaiton. Tubuh Liya digoncang agar Liya sedar dari lamunannya. “Liya!” jerkah Zaiton sekuat hati.

   Liya terkejut dan tersedar. Wajah Zaiton dipandang kosong. Tiba-tiba Liya teringat sesuatu. Pantas air mata diseka. “Aaa… Ton, sorry! Aku terbawa-bawa perasaan aku tadi.” Liya menundukkan kepala dan terus bangun. Liya rasa malu nak bersemuka dengan Zaiton selepas apa yang berlaku tadi.

“Liya!”

  “Aku …. Aku balik dulu. Nanti kita jumpa lagi.” Langkah diatur laju menuju ke arah motor Yamaha yang diparkir di sebelah pangkin kayu. Liya masih menundukkan kepala. Enjin motor dihidupkan dan terus berlalu pergi tanpa menoleh semula pada Zaiton.

   Zaiton menampar mulut beberapa kali. Rasa bersalah! “Eeee… mulut aku ni! Yang kau gatal sebut nama Muaz tak guna tu buat apa? Tak pasal-pasal Liya ingat pasal kemalangan tu.”  Anak mata Zaiton masih memerhati motor yang dibawa Liya yang membelok kanan. Terbit rasa kasihan di hati Zaiton.