Sunday, March 25, 2012

Siapa Orang Gajiku? Bab 31

BAB 31

            Hampir 5 minit Rina duduk di situ. Orang ramai yang keluar masuk ke cafeteria di Hospital Sri Ampang tidak diendahkannya. Semalam giliran Rina menjaga nenek. Alhamdulilah, keadaan nenek semakin stabil. Rina bersyukur kepada Allah S.W.T kerana memakbulkan doanya. Nenek dah pun sedar tetapi nenek enggan berjumpa dengan Mak Long dan Abang Haikal. Rina tak tahu mengapa. Apa sebenarnya berlaku? Sebelum pulang Rina perlu makan pagi dahulu. Perutnya dah mula berkeroncong. Hari ini giliran mak pula. Malam pula giliran Kak Long. Rina bangun.
            “Good morning! Sayang nak pergi mana?”
            Rina terkejut melihat Aril. Apa dia buat di sini?
            “Duduklah. Mesti sayang dah penat kan! Abang dah belikan nasi lemak Kampung Baru kegemaran sayang. Mak beritahu sayang suka makan nasi lemak ni. Tengok ni! Masih panas lagi.” Aril mengeluarkan 3 bungkus nasi lemak yang dibelinya tadi. Dia tahu pasti Rina tengah lapar sekarang ini.
            Rina kaku. Dia hanya memerhati. Pada mulanya dia ingin memarahi Aril tetapi tak sampai hati pula.
            “Kenapa berdiri lagi? Duduklah.” Aril menarik lengan Rina dengan lembut. Senyuman masih terukir di bibir Aril.
            “You tak kerja ke hari ini?”
            “Abang masuk lewat sedikit. Sayang cuti hari ni kan?”
            Rina hanya menganggukkan kepala.
            “Oh ya, abang terlupa nak beli air pula. Sayang mesti nak milo panas kan. Tunggu sekejap, abang pergi beli.” Aril terus bangun dan meninggalkan Rina yang masih terpinga-pinga.
            Kenapa? Kenapa tiba-tiba jantung aku berdengup kencang? Hatinya mula goyah. Sedikit-sebanyak keprihatinan Aril mencuri hatinya. Dia tidak pernah dilayan seperti ini. Rina berpaling melihat Aril yang sedang beratur membeli air. Perlukah aku memberi peluang pada dia? Rina kembali merenung sebungkus nasi lemak di hadapannya. Tiba-tiba senyuman terukir di bibirnya.


            ******************************************************************

            Aina menuruni anak tangga menuju ke tingkat bawah. Beg tangan jenama Gucci digenggam erat. Dia sudah lewat. Aina melihat jam tangan Guess berwarna pink yang dihadiahkan oleh abangnya. Dah pukul 8.00 pagi. Pukul 9.00 pagi aku ada meeting di Kota Damansara. Sempat ke?
            “Mak Mah!”
            Aina berjalan menuju ke ruang makan. “Mak Mah ….” Matanya tepat memandang lelaki yang duduk di meja makan sambil tersenyum ke arahnya. Aina tergamam.
            “Good morning, Aina?” tegur Iskandar. Dia baru saja makan nasi lemak yang dimasak oleh Mak Mah. Dia tahu kehadirannya mengejutkan Aina.
            “Good morning!” balas Aina. Aina kurang senang dengan kehadiran sahabat baik abangnya. Perlahan-lahan langkahnya diatur menghampiri lelaki itu.
            “Nak pergi kerja ke? Auntie beritahu Aina dah mula kerja di company.”
            “Ya.” Ringkas jawapan Aina. Ini mesti kerja mama. Tak habis-habis nak jodohkan aku dengan Abang Is. Hatinya mula panas.
            “Bila Abang Iskandar datang ke Malaysia? Kenapa abang tak beritahu apa-apa pun?”
            “Ooo…Abang baru sampai pagi tadi. Tak sempat abang nak jumpa Aril. Kata Mak Mah, awal-awal pagi lagi Aril dah keluar. Entah ke mana dia pergi?” Senyuman masih terukir di bibir Iskandar. Matanya masih tidak puas merenung wajah wanita pujaannya.
            “Oh ya ke?” Dahi Aina sedikit berkerut.  Mana pula abang pergi ni?
            “Abang datang ke Malaysia kerana urusan business. Mungkin seminggu lebih abang ada di sini! Aina tak kisah kan.”
            “Taklah.”
            “Sejak bila Aina memakai tudung?” soal Iskandar secara tiba-tiba. Dia teringat pertemuannya dengan seorang wanita yang seiras Aina beberapa bulan yang lalu.
            “Hmmm…selepas Aina pulang ke Malaysia, dah tiba masanya Aina menunaikan tanggungjawab Aina padaNya.”
            “Baguslah. Aina nampak lebih anggun dengan bertudung.” Puji Iskandar.
            “Thanks.” Jawab Aina. Aina kurang senang dengan renungan mata milik Iskandar. Aina rimas.
            “Memang betul kan! Aina yang abang jumpa beberapa bulan lepas!”
            Aina terkejut. “Jumpa? Apa maksud abang?” soal Aina semula. Nampaknya terpaksa aku berlakon kali ini! “Abang pernah jumpa Aina di mana? Beberapa bulan lepas Aina ada di Perlis. Aina tak ada di KL. Abang jumpa siapa?”
            Dahi Iskandar berlipat empat. Betul ke aku tersalah orang?
            “Aaa….Abang Is, Aina pergi dulu. Dah lewat ni!” Aina melihat jam tangan Gucci miliknya. Itu adalah taktiknya. Inilah masa aku blah. Nanti bermacam-macam soalan Abang Is tanya aku. “Ada meeting sekejap lagi. Bye.” Aina terus melangkah dengan pantas menuju ke luar. Suara Iskandar memanggil namanya tidak diendahkan. Langkah diatur laju. Gerak hatinya kuat mengatakan Iskandar masih mengharap cintanya.

                                    ***************************************

            Panggilan yang diterima dari Rina mengejutkan Aina. Nenek masuk hospital kerana serangan jantung. Aina tahu sejak kebelakangan ini, kesihatan nenek tidak begitu memuaskan. Setelah selesai mesyuarat di kota Damansara, Aina bergegas ke Hospital Sri Ampang. Langkah Aina diatur dengan kemas melalui koridor menuju ke bilik Tengku Fauziah. Walaupun Rina beritahu keadaan nenek semakin stabil, hati Aina tidak akan senang selagi tidak melihat nenek.
            Langkah Aina semakin perlahan apabila melihat Haikal yang turut sama melalui koridor itu. Namun hala tuju mereka bertentangan, Mungkin Haikal dah melawat nenek. Jantung Aina mula berdegup kencang. Aina cuba berlagak seperti biasa. Inilah pertama kali mereka berjumpa selepas apa yang berlaku di SAB Bersatu.
            “Assalammualaikum.” Ucap Aina.
            Haikal hanya berdiri dan memerhati Aina. Haikal tak sangka Aina adalah teman permainannya selama ini. Yang sering membuli dirinya. Mamee Monster. Tiada secalit senyuman di wajah Haikal. Serius!
            “Walaikumussalam.” Akhirnya Haikal menjawab salam.
            “Baru melawat nenek ke?” soal Aina.
            “Ya.” Jawab Haikal. Memang tujuan aku nak melawat nenek tetapi nenek tak mahu berjumpa dengan aku. Nenek masih marah dengan kata- kata ibu hari itu. Dengan aku sekali terkena tempiasnya.
            “Kenapa kau buat semua ini, Aina? Kerana duit ke?” soal Haikal secara tiba-tiba.
            Senyuman masih terukir di bibir Aina. Lekukan lesung pipit menyerlahkan lagi kecomelan Aina. Dah lama aku menanti. Menanti Haikal meluahkan rasa tidak puasan hatinya. “Ya.”
            Bulat mata Haikal mendengar jawapan Aina.
            “Ya. Memang saya buat semua ini kerana wang. Itu kenyataannya. Sebagai balasannya wang nenek akan disalurkan pada Rumah Anak-Anak Yatim  Sri Harapan. Saya tak malu dengan tindakan saya. Saya yakin tindakan saya betul.”
            “Maksud kau, menipu aku dan ibu aku adalah tindakan yang betul juga.” Haikal meninggalkan suaranya. Dia bengang.
            “Memang saya telah menipu awak dan auntie Fazira. Saya tak pernah akui itu adalah tindakan yang betul. Saya ada alasan kenapa saya bertindak semua itu. Saya minta maaf kerana telah menipu awak dan auntie Fazira.”
            “Minta maaf!” Nada suara Haikal sedikit mengejek.
            “Kenapa lucu ke? Bukan ke perkataan itu yang awak tunggu selama ini? Awak nak saya katakana apa lagi. Apa yang awak dan auntie Fazira buat pada saya, saya tak pernah berkira pun.”
            Air muka Haikal berubah.
            “Awak rasa tindakan awak pada waktu itu adalah betul ke? Melihat saja apa yang berlaku di depan mata.” Giliran Aina pula.Wajah Aina serius. Bukan niatnya untuk mengungkit semua itu tetapi gelagat Haikal sebentar tidak membuat Aina sakit hati.
            Haikal kaku.
            “Anyway, I’m sorry. Hmm….Saya dah lewat. Nanti waktu melawat dah habis pula. Please give my best regret to Auntie Fazira”  Aina berjalan meninggalkan  Haikal yang masih kaku berdiri.
            Haikal memusing badannya. Kenapa lidah aku tiba-tiba kelu? Haikal akui . Dia sepatutnya minta maaf pada Aina lebih-lebih layanannya pada Aina selama ini. Haikal melihat kelibat Aina yang sudah hilang dari pandangannya.

                                    ********************************

            Aina berdiri di hadapan pintu lif. Butang lif untuk turun ditekan. Sesekali Aina mendongakkan kepala melihat kedudukan lif itu. Baru tingkat 7. Beberapa minit kemudian pintu lif terbuka. Aina ingin melangkah masuk tetapi terkejut apabila ada tangan memegang tangan kananya. Aina berpaling. Aina terkejut.
            “Abang Is.” Pantas Aina menarik tangannya dari pegangan Iskandar. Tak manis jika orang lihat. Apa dia buat di sini? Jumpa abang ke?
            “Nak balik ke?”
            “Ya.”
            “Abang nak ajak Aina keluar makan malam bersama sebelum balik? Boleh kan.” Ajak Iskandar dengan penuh harapan.
            “Maaf. Aina ada temujanji dengan Rina malam ni.” Jawab Aina. Pintu lif terbuka. Aina mula mengatur langkah masuk ke lif. Tiba-tiba tangannya dipegang lagi, kali ini genggaman Iskandar begitu erat. “Lepas la. Sakit! Kenapa dengan Abang Is ni?” Aina mula meninggikan suara. Tangannya sakit.
            “Kenapa Aina tak pernah beri peluang pada abang? Kenapa Aina selalu melayan abang seperti ini? Aina ingat abang ni tunggul kayu ke. Tak ada perasaan .” Bulat mata Iskandar merenung wajah Aina.
            “Abang Is! Sejak dari dulu lagi, Aina tak pernah ada apa-apa perasaan pada Abang Is. Aina hanya anggap Abang Is seperti abang kandung Aina sendiri. Tak lebih dari itu. Full stop! Please, Abang Is. Tolong fahami isi hati Aina.”
            “Perasaan abang pula macam mana? Aina tak pernah fikir perasaan abang. Abang tahu Aina fobia untuk bercinta selepas apa yang berlaku pada Kamalia. Apa yang berlaku pada Kamalia tiada kena-mengena dengan Aina! Kamalia sendiri ingin tamatkan nyawanya dengan cara terkutuk itu. Orang pendek akal begitulah fikirannya.”
            Aina mengetap bibir. Dia memang tak boleh dengar jika ada orang mengutuk arwah Kamalia. Panas telinganya. Tangannya yang dipegang oleh Iskandar direntap dengan sekuat tenaga.
            Iskandar terkejut dengan tindakkan Aina.
            “Abang Is tiada hak nak mengutuk arwah Kamalia seperti itu.” Aina menuding jari tepat pada muka Iskandar. “Aina tak terima Abang Is sebab Aina tiada perasaan cinta pada Abang Is. Faham tak? “ jerkah Aina. Kali ini Aina tak kisah pekerjanya ditingkat 9 mendengar suaranya. Perasaan marah tidak dapat dibendung lagi.
            “Abang tak faham! Untuk pengetahuan Aina, Abang akan pastikan Aina akan mencintai abang satu hari nanti. Walau ke mana Aina melarikan diri, abang akan tetap mengejar Aina. Abang akan buat Aina tunduk pada cinta abang.” Kata Iskandar dengan penuh yakin.
            Aina tergamam. Dia terkejut dengan perubahan sikap Iskandar. Selama ini Iskandar adalah seorang yang memahami dan menghormati orang lain. Kenapa sikap Abang Is tiba-tiba berubah? Menjadi seorang yang panas baran.
            “Jom, ikut abang pergi makan! Abang tak peduli sama ada Aina suka atau tidak!”  Sekali Iskandar memegang tangan Aina.
            “Lepas! Aina kata lepaskan.” Jerit Aina. Mukanya merona merah menahan marah.
            “Let her go, Iskandar.” Aril tiba-tiba berada di situ. Dia nampak apa yang berlaku.
Dia terkejut apabila melihat adiknya diperlakukan seperti itu.
            Suara Aril membuatkan Iskandar melepaskan tangan Aina. Iskandar menggaru kepalanya beberapa kali. Air mukanya berubah. Iskandar terus berlalu meninggalkan Aina. Dia menggunakan laluan tangga kecemasan untuk melarikan diri.
            “Aina, tak apa-apa ke?” soal Aril. Dia memegang tangan Aina. Aril hairan melihat Iskandar yang melarikan diri sebaik sahaja nampak kelibat dirinya.
            “I’m fine!” jawab Aina.
            “Apa halnya dengan Is tu?” Dahi Aril berkerut. Dia mula tak sedap hati dengan layanan Iskandar pada adiknya.
            “Nothing.”
            “Abang akan bersemuka dengan Is apabila kita balik ke rumah nanti. Kenapa dia layan  Aina seperti itu?” Aril masih tidak berpuas hati.
            Aina memegang lengan Aril yang sasa itu. “Sudahlah! Jom kita balik, dah lewat ni. Jangan beritahu mama dan atuk tentang hal ini. Aina tak mahu panjangkan cerita.”
            “But …..”
            “Not but ….let’s go home. Aina penat.” Aina menarik lengan Aril sebaik sahaja pintu lif terbuka. Mereka berdua melangkah masuk.ke dalam lif. Fikiran Aina masih memikirkan sikap Iskandar sebentar tadi. Tak mungkin ….

                                    *****************************

            Sofea melangkah masuk ke rumah banglo milik Tengku Fauziah. Walau apa terjadi aku mesti berjumpa Haikal. Terangkan segala-galanya. Aku tak dapat bersabar lagi. Haikal perlu mendengar penjelasan aku.
            “Apa Sofea buat di rumah auntie ni?” sergah Tengku Fazira secara tiba-tiba. Dia terkejut kehadiran Sofea di rumahnya. Selepas apa yang berlaku, Sofea masih berani menjejakkan kaki di rumah aku.
            “Auntie!” Bibir Sofea bergetar.
            “Apa Sofea nak lagi dari kami? Tak puas ke Sofea malukan kami? Tipu kami?”
            “Auntie …beri peluang untuk Sofea menjelaskan segala-galanya. Sofea ada sebabnya.”
            “Sebab apa? Sebab kau mahu harta Tan Sri Yahya kan! Sebab harta Tan Sri Yahya lebih banyak jika hendak dibandingkan dengan harta Haikal kan.”
            “Sampai hati auntie berkata seperti itu pada Sofea! Auntie masih belum mendengar cerita Sofea lagi. Auntie tak boleh menilai Sofea hanya kerana kata-kata orang. Mereka semua itu tidak boleh dipercayai. Tujuan mereka hanya untuk menjatuhkan nama baik Sofea.”  Sofea membuat wajah kasihan. Dia berharap Tengku Fazira akan bersimpati padanya.
            “Ooo….jadi ibu Sofea pun terlibat sama ye, untuk menjatuhkan nama baik Sofea. Itu maksud Sofea. Tak payah nak berlakon di depan mata auntie lagi. Ibu Sofea dah ceritakan segala-galanya pada auntie termasuk juga tentang keluarga Sofea yang telah memulaukan Sofea selepas Sofea bernikah dengan Tan Sri Yahya.”
            Air muka Sofea berubah. Sofea yakin Tengku Fazira telah menelefon ibunya.
            “Auntie!” Mata Sofea mula berair.
            “Jangan nak menangis pula di sini, Sofea. Air mata Sofea tak memberi apa-apa erti pada auntie. Simpan saja.” Tengku Fazira mendengus. Sakit mata melihat lakonan Sofea.  “Untuk pengetahuan Sofea, mulai hari ini auntie tak mahu Sofea berjumpa dan hubungi Haikal lagi. Auntie tak mahu Haikal terlibat dalam rumahtangga Sofea. Auntie tak mahu anak auntie dicop sebagai penggangu rumahtangga orang. Sofea dah kecewakan Haikal dan auntie tidak akan benarkan perkara itu berlaku sekali lagi. Cukup.” Tegas Tengku Fazira. Matanya masih tidak berkelip merenung Sofea.
            “Auntie! Jangan buat Sofea macam ni!” Sofea merayu. Air matanya mengalir keluar dengan laju. “Sofea masih mencintai Haikal.”
            “Cinta! Kalau Sofea benar-benar mencintai Haikal, Sofea tak mungkin meninggalkan Haikal seorang diri di hari pernikahan kamu berdua. Sofea buat Haikal seperti tunggul kayu. Sofea tak layak memiliki cinta Haikal. Baliklah. Lupakan Haikal. Jalankan tanggungjawab Sofea sebagai seorang isteri. Tanggungjawab seorang isteri adalah di sisi suami. Jangan tambahkan lagi dosa yang sudah sedia ada.” Nasihat Tengku Fazira. Selama ini aku ingat Sofea adalah soulmate Haikal. Aku silap.
            “Tetapi auntie …..” Sofea masih tidak mengalah. Dia masih cuba untuk memujuk Tengku Fazira.
            “Balik!” Nada suara Tengku Fazira meninggi apabila Sofea masih berdegil.
            Renungan Tengku Fazira begitu mengerunkan. Sofea mengundurkan langkahnya beberapa tapak sebelum berlalu keluar dari rumah banglo itu. Tangannya digenggam erat.

                        **************************************************

            Datin Tengku Fatin memberi segelas air kosong pada Tengku Fauziah. Ubat yang diberi oleh doctor telah dimakan sebentar tadi. Hari ini Tengku Fauziah sudah dibenarkan keluar dari wad namun Tengku Fauziah tak mahu pulang ke rumahnya. Sementara waktu, dia tinggal bersama anak keduanya, Datin Tengku Fatin.
            “Minum, Umi!”
            Tengku Fauziah meneguk air itu sehingga habis. Gelas yang kosong itu dihulurkan semula pada Datin Tengku Fatin.
            “Umi, nak air lagi ke?” soal Datin Tengku Fatin dengan penuh perihatin.
            “Tak nak.”
            Datin Tengku Fatin meletakkan gelas itu di dalam dulang. Dia membetulkan bantal yang disandar oleh ibunya. “Umi, Fatin kasihan pada Kak Long. Umi maafkanlah sikap Kak Long tu. Mulut Kak Long kalau bercakap, dah tak ada brek. Main laju saja.”
            “Fatin, jangan nak memujuk umi bagi pihak dia pula. Selagi Fazira tidak minta maaf pada Aina. Umi tak akan balik.ke rumah. Nak kita ikut telunjuk dia sahaja.”
            Datin Tengku Fatin mengeluh. Teruklah begini jika kedua-dua pihak tak mahu mengalah. Sebenarnya dia telah tahu segala-galanya. Rina telah menceritakan apa yang berlaku. Tentang adik Aril iaitu Aina.
            “Umi nak tidur.” Beritahu Tengku Fauziah. Dia terus tidur. Dia tak mahu dengar anaknya bercakap mengenai anak sulungnya. Menyakitkan hati. Tak pernah buat hidup aku tenang.
            “Baiklah!” Datin Tengku Fatin mengalah. Dia tidak mahu memaksa. Lagipun ibunya baru sembuh dan memerlukan rehat yang lebih. Masih ada masa lagi. “Fatin keluar dulu. Kalau ada apa-apa Umi nak, Umi beritahu pada Rina. Malam ini Rina akan menemani Umi.”
            Tengku Fauziah hanya menganggukkan kepalanya. Kelopak matanya dah mula berasa berat.Tiba-tiba mengantuk, mesti ini berpunca dari ubat yang dimakan sebentar tadi.
            Datin Tengku Fatin memulas syambol pintu. Dia melihat Rina sedang menanti di luar.
            “Macam mana, mak?”
            “Apa? Tak ada maknanya nenek Luna nak berbaik semula dengan Mak Long Luna tu. Selagi dia tidak minta maaf pada Aina, perkara ini tidak akan selesai. Dua-dua pihak sama degil. Tak mahu mengalah langsung.” Datin Tengku Fatin mengeluh. Tak pasal-pasal aku juga terlibat sama.
            “Teruklah jika hal ini berterusan.” Rina menggaru kepalanya beberapa kali. Dia sudah tak tahu apa nak dibuat lagi agar hubungan nenek dan Mak Long seperti dahulu. Kasihan Abang Haikal.
            “Kak Long pun sama. Apa salahnya jika Kak Long ikut saja permintaan Umi tu! Tak ada ruginya pun dengan meminta maaf. Dah buat salah, mesti kena minta maaf. Budak sekolah rendah pun tahu.” Datin Tengku Fatin membuat mimic muka.
            “Apa kita nak buat sekarang, Mak? Jika dibiarkan, hubungan nenek dan Mak Long pasti bertambah keruh.” Rina mula susah hati.
            “Mak rasa Aina juga patut main peranan dalam hal ini kerana apa yang berlaku berpunca dari Aina. Hal ini pasti dapat  diselesaikan oleh Aina. Hanya Aina tahu.”
            “Hmmm…Betul juga kata, mak! Esok awal-awal pagi Luna akan call Kak Aina. Kak Aina pasti tak kisah untuk menolong kita.” Rina tersengih.
            Datin Tengku Fatin turut sama tersenyum.Dia berharap mereka berdua berbaik semula.
            

Saturday, March 10, 2012

Siapa Orang Gajiku? Bab 30

BAB 30

            Haikal menutup pintu kereta BMW miliknya. Keretanya dipakir di hadapan bangunan SAB Bersatu. Hari ini ada mesyuarat mengenai Projek Lembah Impian. Dia hadir untuk mewakili syarikatnya. “Umirah, you dah bawa fail yang saya nak tu!”
            “Dah, bos! Don’t worry, bos.” Umirah menunjukkan fail yang berada di tanganya.
            “Good!” Haikal tersengih. Jam tangannya dilihat sekali imbas. Dah pukul 3.00 petang. Meeting bermula pukul 3.30 petang. Ada masa lagi.
            Pandangannya dialihkan pada pintu masuk bangunan SAB Bersatu milik Tan Sri Syed Abu Bakar. Sebuah kereta BMW Z4 berwarna hitam metallic berhenti di hadapan pintu masuk itu. Aril keluar dari perut kereta mewahnya. Dia berlari menuju ke pintu di tempat duduk hadapan. Dia membuat pintu. Seorang wanita bertudung kuning air keluar. Aril menghulurkan tangannya. Wanita itu menyambut huluran tangan Aril.
            Haikal memerhati. Dahinya berkerut. Baru beberapa hari yang lalu, Abang Aril bertunang dengan Rina. Dah pegang tangan perempuan lain. Siapa perempuan tu? Tak tahu ke Abang Aril tu dah bertunang.
            Haikal tergamam apabila wanita itu berpaling sekali imbas padanya. “Aishah!” Dia kenal dengan wanita itu. Walaupun penampilan wanita itu berbeza dari sebelum ini, dia masih dapat mengenali wanita itu. Penampilan Aishah seperti wanita korporat.
            Aina berjalan seiringan bersama Aril sambil memegang tangan Aril dengan erat. Mereka melangkah masuk ke bangunan SAB Bersatu.
            “Bos! Bukan ke ….itu Kak Aishah.” Umirah bersuara. Dia juga melihat apa yang terjadi sebentar tai. Umirah menggosak matanya beberapa kali. Dia tidak percaya dengan apa yang dilihat. Kak Aishah berpegangan tangan dengan cucu Tan Sri Syed Abu Bakar.
            Haikal mengetap bibir. Apa hubungannya dengan Abang Aril sehingga mereka berpegangan tangan di khalayak ramai. Tak malu ke? Bermacam-macam perkara bermain di fikirannya sekarang ini.
            Haikal melangkah laju menuju ke pintu masuk bangunanan SAB Bersatu. Dia perlu apa sebenarnya hubungan mereka berdua. Mereka kelihatan rapat dan mesra.
            “Bos! Wait a minute!” laung Umirah apabila Haikal telah  meninggalkan dirinya. Umirah mengejar langkah Haikal yang semakin jauh meninggalkan dirinya.

                                    *****************************

            Haikal masih berfikiran. Otaknya ligat berfikir mencari jawapan bagi teka-teki yang sedang bermain difikirannya. Kerutan di dahinya masih tidak hilang. Wajah Haikal serius. Kehadiran wakil-wakil dari consultant, main contractor dan subcontractor di bilik mesyuarat itu tidak diendahkan oleh Haikal. Kebanyakkan mereka berbual kosong sebelum mesyuarat dimulakan. Apa yang ada hanya Aishah? Siapa Aishah yang sebenarnya? Apa hubungannya dengan Abang Aril? Haikal masih ingat senyuman yang terukir di bibir Aina semasa bersama Aril. Haikal mengetap bibir. Siapa? Siapa orang gajiku? Siapa Aishah yang sebenarnya?
            Suasana menjadi sunyi secara tiba-tiba. Mereka semua bangun apabila pintu dibuka. Tan Sri Syed Abu Bakar masuk bersama Aril dengan senyuman terukir di bibir mereka.
            Mata Haikal kaku melihat Aina yang berada di belakang Aril. Tangan kanan Aina digenggam erat oleh Aril. Aina seperti tidak kisah apabila diperlakukan seperti itu.
            Mereka duduk semula sebaik sahaja Tan Sri Syed Abu Bakar duduk di tempatnya sebagai pengerusi. Aril menarik kerusi untuk Aina duduk. Aina tersenyum apabila dilayan seperti itu.
            Haikal mengetap bibir. Kenapa Aishah boleh berada di sini? Haikal semakin ragu tentang identity Dr. Aina Aishah.
            Aril duduk di sebelah Aina.
            “Assalammualaikum! Good morning. Maaf kerana terlewat. Sebelum kita membincangkan mengenai projek Lembah Impian, saya ingin memperkenalkan seseorang pada anda semua.” Tan Sri Syed Abu Bakar menoleh ke arah Aril sambil memberi isyarat pada Aril untuk menyambung percakapannya sebentar tadi.
            Aina duduk bertentangan dengan Haikal. Aina sedar sejak dari dia mula melangkah masuk, Haikal merenung dirinya. Wajah serius dan kelat. Aina tahu Haikal akan hadir. Dah tiba Haikal mengenali siapa dirinya yang sebenar. Aina tak perlu lagi menyembunyikan diri. Sekarang Aina mesti berdiri di dimensinya sendiri. Aina tak perlu takut pada bayang-bayangnya sendiri. Aina tersenyum secara tiba-tiba. Dia cuba menyembunyikan getaran di jiwanya.
            Haikal terkejut. Wajah Aina masih bersahaja. Tenang.
            Secara tiba-tiba Aril meletakkan tangan kirinya di bahu Aina.
            Haikal tergamam dengan tindakan Aril yang berani itu. Berani Abang Aril ni?
            Aril menarik Aina mendekati dirinya. “Kenalkan Dr. Aina Aishah. Mulai hari ini Dr. Aina Aishah telah dilantik sebagai pengarah projek Lembah Impian. Walaupun beliau masih baru dalam bidang ini, saya yakin beliau dapat menjalankan tugasnya dengan baik. Saya berharap anda semua dapat membantu beliau.”
            Aina masih tersenyum.
            “One more thing….” Aril menarik Aina mendekati dirinya. Wajah mereka hampir bersentuhan.
            Bulat mata Haikal melihatnya. Mereka yang berada di situ juga terkejut.
            Aril masih tersenyum. Matanya tepat melirik ke arah Haikal. Tumpuannya hanya pada Haikal. Dia sengaja bertindak sedemikian untuk menduga reaksi Haikal sama ada telahannya ada tepat atau tidak. “ She’s my sister. Dr. Sharifah Aina Aishah.”
            Wajah Haikal pucat lesi. Dia tidak percaya dengan apa yang didengarnya sebentar tadi. Adakah aku sudah tersalah dengar. Wajah Aina masih direnungnya. Mustahil. “Mamee monster.” Perlahan suara Haikal. Kenyataan ini sukar diterimanya.

                                    *************************************

            Tengku Fazira memberikan pinggan berisi beberapa biji karipap kepada Datin Sharifah Mawar. Majlis Amal yang dianjurkan oleh pihak Hotel Raya dihadiri oleh ahli-ahli perniagaan. Kutipan derma akan dihulurkan kepada orang-orang kurang upaya di sekitar negeri Selangor.
            “Thank you.”
            “Mana Aina?” Soal Tengku Fazira. Matanya meliar mencari kelibat Aina. Dia tidak sabar berjumpa dengan Aina.
            “Mungkin dia datang lewat. Dia ada meeting pada pukul 3.30 petang. Selepas habis meeting, dia akan datang. Kak dah maklumkan pada PA Aina untuk mengingatkan Aina tentang majlis amal ini.”
            “Bagus! Fazira dah lama tak jumpa Aina. Bagaimana Aina sekarang ini?”
            “Dah tua! Umur dah menjangkau 30 tahun tetapi tiada keinginan nak berkahwin. Dia tak fikir langsung tentang masa depannya.”
            Tengku Fazira tersengih. Itu lebih baik dari nasib yang menimpa Haikal.Bercinta bagai nak rak, tup tup tup….tunang sendiri kahwin dengan orang tua. Huh!
            “Mama!”
            Serentak mereka berdua berpaling.
            Tengku Fazira tergamam dengan kehadiran wanita itu. Bulat anak matanya merenung Aina.
            “Dah sampai pun.”
            Aina terus bersalaman dan mencuim tangan ibunya. Pandangannya dialihkan pada Tengku Fazira. Pasti sekarang auntie Fazira terkejut. Maklumlah ….orang gaji tiba-tiba bertukar menjadi pewaris syarikat SAB Bersatu Berhad. Mana tak terkejut?
            “Fazira, kenalkan …..Aina.” Datin Sharifah Mawar memegang tangan anaknya…
            “How are you, auntie? Auntie masih ingat Aina lagi ke? Anak kak yang paling nakal ni” Aina bersalaman dengan Tengku Fazira. Tangannya sejuk.
            Hampir luruh jantung Tengku Fazira melihat Aina. “Aaaa….Fine!” jawab Tengku Fazira. Ada sedikit getaran pada suaranya.
            “Wajah auntie masih tak berubah seperti dulu. Ada apa-apa petua ke?” Aina cuba beramah mesra. Aku tak boleh bagi mama syak yang kami berdua pernah berjumpa sebelum ini. Aku mesti berlagak seperti pertama kali berjumpa. Pandai-pandai cover line sendiri.
            “Tak ada apa-apa pun.” Jawab Tengku Fazira. Dia tak sangka inilah identity Aina yang sebenarnya. Pada mula perkenalan, dia mula meragui identity Aina. Ada sesuatu tak kena dengan Aina pada masa itu.
            “Haikal mana?”
            “Haikal! Dia mesyuarat sekarang ini, sebenarnya dia jarang involve majlis seperti ini.” Tengku Fazira menjawab pertanyaan Datin Sharifah Mawar. Dia terkejut apabila nama Haikal disebut. Tengku Fazira memandang Aina.
            Aina membalas dengan senyuman.
            “Maksud Fazira, projek Lembah Impian ke?”
            “Ya.”
            Datin Sharifah Mawar berpaling pada Aina. “Bukan ke tadi Aina pergi ke mesyuarat Projek Lembah Impian? Aina tak jumpa Haikal ke?”
            “Jumpa.”
            Jawapan Aina menyebabkan mulut Tengku Fazira sedikit terbuka. Jika Aina dah jumpa Haikal, bermakna Haikal sudah tahu siapa Aina Aishah yang sebenarnya. Tiba-tiba Tengku Fazira teringat kata-kata dan cara ibunya melayan Aina. Tengku Fauziah begitu protective pada Aina. Mungkinkah umi dah tahu identity Aishah selama ini? Ya, umi mesti tahu semuanya jika tidak tak mungkin umi mengambil Aina bekerja sebagai orang gaji.
            Senyuman masih terukir di bibir nipis milik Aina. Lekukan lesung pipit pada kedua-dua belah pipi menambahkan lagi kejelitaan Aina.
            Datin Sharifah Mawar berpaling ke belakang apabila mendengar namanya dipanggil. “Excuse me! Kawan lama kak tu. Aina berbual dulu dengan auntie Fazira.” Datin Sharifah Mawar meninggalkan mereka berdua.
            Aina menoleh. Sebaik sahaja memastikan ibnya berada jauh dari mereka. Aina segera mendekati Tengku Fazira.
            Tengku Fazira terkejut.
            “Aina minta maaf kerana berbohong pada auntie selama ini. Pada waktu itu, Aina hanya menjalan tugas Aina. Bukan niat Aina untuk menipu sesiapa. Selain itu, Aina juga nak minta maaf jika Aina ada terkasar bahasa pada auntie semasa Aina bekerja di rumah auntie. Aina benar-benar minta maaf. Aaaa….Aina nak minta sesuatu dari auntie!” Aina teragak-agak untuk menyatakannya. Walauapapun hal ini mesti diselesaikan juga.
            Tengku Fazira masih diam membisu.
            “Jangan beritahu mama yang Aina pernah bekerja di rumah auntie. Aina takut! Aina takut mama marah. Auntie boleh simpan rahsia, Aina kan!” Aina memegang tangan Tengku Fazira segara tiba-tiba. Tangan Tengku Fazira digenggam erat. Aina berharap Tengku Fazira akan bersetuju dengan permintaannya. Jika mama tahu apa aku buat selama ini, matilah aku. Agak-agaknya aku dah tak boleh keluar rumah lagi.
            Tengku Fazira tergamam.
            “Aina! Mari datang ke sini sekejap.” Datin Sharifah Mawar memanggil Aina sambil tangannya melambai pada Aina.
            “Please, auntie!” Aina membuat wajah kasihan. Dia berharap Tengku Fazira tidak bercerita perkara yang sebenar pada ibunya. Untuk mengelakkan ibunya mensyaki sesuatu, Aina pantas mendekati ibunya bersama 2 orang kawannya tanpa mendengar jawapan dari Tengku Fazira. Aku perlu berhati-hati agar rahsia aku tak terbongkar. Selepas apa yang berlaku, Aina tidak berdendam dengan Tengku Fazira. Aina memahami semuanya. Aina tidak pernah menyalahkan sesiapa dalam hal ini. Perkara yang berlaku pasti bersebab.

                                                *********************

            “Ibu pun dah jumpa Aishah ….No! Aina.” Haikal tersasul. Dia sudah biasa memanggil nama Aishah. Mata Haikal bulat memandang ibunya.
            “Ya” Tengku Fazira melepaskan keluhan dengan kuat. Dia masih tidak percaya. Sekali lagi Tengku Fazira mencubit lengan kananya. Sakit. Aku tak bermimpi. Aishah adalah Sharifah Aina Aishah. Patutlah aku dapat merasakan ada sesuatu yang dirahsikan oleh Aishah selama ini. Dahi Tengku Fazira berkerut. Dia masih ingat permintaan Aina sebentar tadi. Ini bermakna Kak Mawar tak tahu yang Aina bekerja sebagai orang gaji di rumah aku. Kalau…kalau Kak Mawar tahu …..Tengku Fazira menelan air liurnya. Kelat.
            “Ibu!” Haikal memanggil. Ibunya sedang termenung. Sempat lagi ibu termenung.
            “Haikal! Ini bermakna umi tahu siapa Aina sebenarnya sejak mula lagi.”
            “Ya.” Tiba-tiba Tengku Fauziah berada di situ. Wajahnya serius. “Umi suruh Aina rahsiakan identitinya dari sesiapa pun. Umi yakin Aina dapat membantu Haikal kembali menjadi seorang normal. Dia sanggup merendahkan maruah dirinya dengan menjadi orang gaji di dalam rumah ini semata-mata kerana ingin menolong Haikal. Tetapi apa yang Aina dapat? Perkataan terima kasih tidak pernah diucapkan padanya.”
            Tengku Fazira dan Haikal hanya mendiamkan diri. Mereka tidak berani bertentangan mata dengan Tengku Fauziah.
            “Kerana terlalu percayakan cakap Sofea, kamu berdua halau Aina keluar dari rumah ini tanpa rasa belas kasihan pun. Kamu sedar tak waktu tu tengah malam! Hujan lebat pula tu. Jika sesuatu terjadi pada Aina pada malam itu, apa umi nak jawab dengan Tan Sri Syed Abu Bakar dan Mawar? Cuba cakap. Siapa nak bertanggungjawab? Kamu ke, Fazira?” Tengku Fauziah menunding jari pada Tengku Fazira.
            Wajah Tengku Fazira pucat lesi. “ Kalau umi tak rahsiakan perkara ini, Fazira tak akan halau Aina dari rumah ini.”
            “Sekarang ini Fazira nak salahkan umi pula.” Tengku Fauziah menjegil matanya. Dia kecewa dengan sikap anaknya. Masih tiada perasaan bersalah.
            Haikal memegang tangan ibunya agar ibunya tidak terlalu berkeras pada neneknya. Nenek masih belum sihat sepenuhnya.
            Tengku Fazira berpaling. Dia rasa tidak adil apabila dirinya dipersalahkan.
            Haikal membuat mimic muka pada ibunya untuk berhenti bertengkar dengan neneknya.
            “Kalau tidak kerana jasa Aina, dah lama Haikal masuk ke dalam Hospital Sakit Jiwa di Tanjung Rambut.. Haikal tak mungkin akan berdiri di hadapan kita sekarang ini. Fazira kena ingat tu!”
            “Fazira tak lupa, Umi! Fazira ingat semua itu.”
            “Baguslah jika begitu. Selepas ini Umi mahu kamu berdua jumpa Aina dan minta maaf padanya.”
            ‘Apa!” Tengku Fazira terkejut. “Umi nak malukan Fazira ke? Umi mahu Fazira minta maaf pada Aina. Fazira dah tua, Umi! Takkanlah Umi nak minta maaf pada Aina pula.”
            “Tak kiralah kita tua atau muda, jika dah buat salah …kita mesti minta maaf. Kita tak rugi satu sen pun dengan meminta maaf.”   Nasihat Tengku Fauziah.
            “Pada mulanya memang Fazira nak minta maaf tetapi selepas Fazira tahu perkara yang sebenarnya …..Fazira rasa Fazira tak perlu minta maaf pada Aina. Kiranya kami seri sebab Aina telah menipu dan memperbodohkan kami berdua. Umi tahu kan, Fazira paling benci dengan orang yang suka menipu.” Tegas Tengku Fazira. Wajahnya serius. Dia masih marah.
            “Ibu!” tegur Haikal. Kenapa ibu cakap begitu pada nenek? Ibu dah lupa ke nenek tak sihat sepenuhnya lagi?. Haikal risau.
            Wajah Tengku Fauziah pucat lesi. Tiba-tiba dadanya bersakit. Tengku Fauziah cuba bertahan. “ Fa….Fazira …..” Sakit di dadanya  sudah tidak dapat di tahannya. Dia cuba berkata sesuatu tetapi dia sudah tak tahan lagi. Tengku Fauziah memegang dadanya.
            “Nenek!”
            Tengku Fauziah tiba-tiba rebah dan tidak sedarkan diri.
            “Umi!” jerit Tengku Fazira. Dia terkejut dengan apa yang berlaku. Haikal segera menghampiri Tengku Fauziah.
            “nenek! Nenek!” Haikal memegang tangan neneknya.
            “Apa kita nak buat ni?” soal Tengku Fazira. Dia mula panic.
            “Call ambulance, sekarang! Sekarang, ibu.” Haikal meninggikan suaranya.
            ‘Baiklah…” Tengku Fazira mengambil no telefon bimbit yang berada di dalam biliknya.
            “Nenek! Nenek!” panggil Haikal berulang kali. Masih tiada apa-apa reaksi. Nenek bangunlah! Jangan buat Haikal macam ini. Tangan Tengku Fauziah digenggam erat..

                                    ************************************
            Satu persatu buku latihan pelajarnya diperiksa. Rina membaca dan meneliti setiap karangan yang dikarang oleh pelajarnya. Kadang-kala senyuman terukir di bibirnya. Ayat-ayat yang digunakan amat melucukan. Kebetulan Cikgu Halimatun cuti bersalin, jadi terpaksalah aku menganti tempatnya untuk mengajar mata pelajaran Bahasa Inggeris..
            Tiba-tiba telefon Nokia N8 miliknya berbunyi. Rina mengerling matanya pada skrin telefon bimbitnya. Siapa call ni? Aril! Apa dia nak sebenarnya? Ahhh….Malas aku nak menjawab. Lantaklah. Rina kembali menyambung kerjanya. Malam ini aku kena habis periksa buku-buku ini. Pen merah dipegang semula. Deringan telefon masih berbunyi lagi.
            Rina mengetap bibir. Sudah 5 minit masa berlalu, telefon bimbitnya masih berbunyi lagi. Dia ni tak faham bahasa ke? Deringan telefon itu menganggu tumpuannya. Pen merah dihempas dengan kasar.
            “You ni jenis lelaki tak faham bahasa ke? Kalau orang tak nak angkat maksudnya dia tak mahu bercakap dengan orang yang memanggil. Faham tak?” Rina sudah tidak tahan lagi. Semenjak kebelakangan ini, sikap sabar sudah tiada dalam dirinya lagi. Tingkah laku Aril menyebabkan Rina sering hilang kesabarannya.
            “Ya ke? Tetapi kenapa you angkat?”  Aril tersenyum apabila panggilannya dijawab. Aril tahu Rina sengaja tidak menjawab panggilannya. Nak cuba mengelak dari aku , macam la aku tak tahu!
            “You!” jerit Rina.
            Aril menjarakkan telinganya dari telefon bimbit apabila jeritan Rina hampir membuat gegendang telinganya terkeluar. Aril ketawa. “Sayang, jom keluar malam ni. Abang datang ambil sayang malam ni ye! Selepas sembahyang isyak, kita keluar ye. Abang ambil sayang di rumah.”
            “ I penat! Seharian I mengajar di sekolah, you tak faham ke? I ni lain, makan gaji. Bukan macam you, tak datang kerja sehari pun tak ada  masalah. Maklumlah syarikat sendiri.”  Perli Rina. Dia sengaja membuat Aril sakit hati. Biar dia terasa.
            “Kalau penat sangat mengajar di sekolah tu, sayang resign je. Abang akan bina sekolah swasta untuk sayang. Abang akan lantik sayang menjadi pengetua. Ringan sikit beban sayang. Sayang tak payah mengajar lagi. Bagus tak plan abang?” soal Aril.
            Bibir Rina sedikit bergetar. Sakit hatinya mendengar kata-kata Aril. “Memang betul you ada masalah mental.” Rina geram. Telefon bimbit digenggam erat.
            Aril ketawa dengan kuat.
            Tiba-tiba pintu bilik diketuk. Pintu terbuka.
            Rin berpaling.
            Datin Tengku Fatin masuk. Wajahnya pucat-lesi.
            “Kenapa mak?”
            “Nenek kamu …..masuk hospital. Cepat bersiap. Mak dan ayah nak pergi hospital Ampang sekarang. Cepat” beritahu Tengku Fauziah.
            “Apa! ….Nenek….” Rina terkejut. Dia risau.
            “Cepat siap! 5 minit lagi, kita akan pergi ke hospital.” Datin Tengku Fatin bergegas keluar. Dia risau dengan kesihatan ibunya. Kebelakangan ini tahap kesihatan ibunya tidak memuaskan.
            “Abang! Rina ada hal. Nenek masuk hospital. Bye.” Rina menamatkan perbualan mereka. Rina mencapai tudung dan baju sejuknya. Tiba-tiba Rina teringat sesuatu.. Aku panggil dia, abang! Dah gila ke aku ni! Rina menggelengkan kepalanya beberapa kali.Dia cuba melupakan perkara yang berlaku. Aaahhh….I don’t care! Beg tangan dan telefon bimbit Nokia N8 dicapai. RIna berlalu keluar dari biliknya.
           
       

Wednesday, March 7, 2012

Siapa Orang Gajiku 29

BAB 29

            Sofea terkejut apabila Zetty menghalang perjalanannya.Bila Zetty balik dari kampung? Bukan ke minggu depan baru Zetty balik ke KL? Sofea tersenyum. “Kenapa kau tak beritahu aku yang kau nak balik hari ini? Aku boleh ambil kau di airport.”
            “Kenapa Sofea? Kenapa kau berubah?” Wajah Zetty serius.
            “Kenapa dengan kau ni?” Sofea tak faham.
            “Kenapa kau jadi macam ni? Sebelum ni kau tak macam ni Sofea? Kau dah banyak berubah.”
            ‘Apa kau cakapkan ni, Zetty? Aku tak faham.” Sofea merenung Zetty. Hanya mereka berdua di basement apartment mereka.
            “Kenapa kau aniaya Kak Aishah? Kenapa? Kenapa hati kau begitu busuk, Sofea.” Zetty kecewa dengan sikap sahabatnya itu. Sebelum dia pulang ke kampung, Kak Aishah ada berpesan nak merasa ikan perkasam buatan orang utara. Katanya sedap jadi dia ingin merasa. Sebaik sahaja tiba di KL, Zetty terus pergi ke rumah Haikal. Dia terkejut dengan apa yang diberitahu oleh Mak Som. Mustahil Kak Aishah mencuri. Walaupun mereka hanya baru berkenalan tetapi dia yakin Kak Aishah bukan seorang pencuri.
            “Aku tak sangka kau lebih mempercayai orang luar dari kawan baik kau sendiri. Kita berkawan sejak sekolah menengah lagi, kau lebih mengenali aku dari perempuan tu.” Marah Sofea. Dia kecewa dengan sikap Zetty. Kenapa semua orang sukakan Aishah? Apa istimewanya perempuan kampung tu.
            “Ya, sebab aku lebih mengenali kau dari sesiapa pun. Aku tahu semua ini rancangan kau. Kau tak kasihan pada Kak Aishah ke? Dia orang miskin. Dia bekerja sebab nak menyara keluarganya di kampung. “
            “Aku peduli apa? Dia yang cari pasal dengan aku dulu. Aku suruh dia tinggalkan rumah itu, dia tak mahu. Dia degil Nak juga bersama Haikal. Sekarang ni, biar dia rasa.” Kata Sofea tanpa rasa bersalah. Dia bangga dengan apa yang telah dilakukannya. Dia tidak langsung berasa bersalah. Yang penting, musuh aku dah tiada.
            “Jadi kau sengaja letak rantai Tengku Fazira di dalam beg tangan Kak Aishah. Dengan alasan itu, kau tahu Tengku Fazira akan menghalau Kak Aishah keluar dari rumah tu.” Nada suara Zetty bergetar. Dia tak sangka Sofea sanggup bertindak seperti itu.
            “Ya. Kerana Haikal, aku sanggup buat apa saja. Dia nak rampas Haikal dari aku.”
            “Itu semua andaian kau sahaja, Sofea. Kau ingat selepas Kak Aishah pergi, tiada sesiapa akan menghalang cinta kau berdua. Kau silap. Kau jangan lupa kau tu masih isteri orang. Isteri Tan Sri Yahya. Kau tinggalkan Haikal seorang diri di hari pernikahan kau berdua semata-mata kerana ingin berkahwin dengan orang tua tu. Don’t forget about that. Sofea.”
            “Kami akan bercerai.” Air muka Sofea berubah apabila nama suaminya disebut. Nama itu begitu sensitive.
            Zetty ketawa secara tiba-tiba. “Divorce! Mustahil. Semua itu mustahil. Tan Sri Yahya tak akan lepaskan kau. Kau dah kikis duit dia, kau ingat dia akan lepaskan kau semudah itu.”
            “Zetty! Kau jaga sikit mulut kau. Kau jangan lupa, aku banyak tolong kau selama ini.”
            “Ya, semua itu aku tak pernah lupa. Kerana budi kau, aku masih tetap bersama kau walaupun keluaga kau dah pulaukan kau. Aku bersama kau tetapi sekarang tidak lagi. Aku dah tak mahu bersubahat dengan kau lagi. Untuk kali terakhir, Sofea. Berterus-terang pada Haikal dan kembali ke sisi suami kau. Itu jalan terbaik.”
            Sofea mengetap bibir. Berani Zetty mengajar aku. “Ini kehidupan aku. Aku berhak buat apa yang aku suka. Kau tak hak nak mengajar aku.” Sofea meninggikan suara. Matanya merah menyala.
            “Baiklah! Jika begitu keputusan kau, persahabatan kita berakhir di sini. Aku dah kemaskan barang-barang aku. Kunci rumah aku dah letak di atas para kasut.  Tentang butik kita, aku dah suruh lawyer aku uruskan. Dia akan berjumpa dengan kau esok. Terima kasih di atas segala-galanya, Sofea. Semoga kau gembira dengan semua ini.” Zetty terus berjalan meninggalkan Sofea menuju ke kereta Persona miliknya.
            Sofea tercengang. Dia terkejut dengan keputusan Zetty itu. Badannya masih kaku. Tidak bergerak. Kereta Persona milik Zetty meluncur laju meninggalkan Sofea.
            “Jadi you tinggalkan I kerana ingin berkahwin dengan Tan Sri Yahya.”
            Sofea tergamam. Matanya bulat. Dia kenal dengan suara itu. Jantung Sofea berdegup kencang. Perlahan-lahan  Sofea memalingkan badannya. “Haikal” nama itu terkeluar dari bibirnya. Wajahnya pucat lesi.
            Haikal merenung wanita yang memakai gaun berwarna merah separas lutut itu. Mata Haikal merah menyala. Dia telah mendengar segala-galanya. Hatinya bagaimanakan dihiris sembilu. Kenyataan yang didengari sebentar tadi di luar jangkannya. Aku tak sangka aku begitu bodoh. Bodoh mempercayai setiapa kata-kata Sofea. Cinta membuat aku buta. Tujuan dia datang ke apartment Sofea adalah untuk memujuk Sofea. Dia sedar sejak beberapa hari ini dia telah mengabaikan Sofea. Dia ingin mengajak Sofea bersamanya untuk candlelight dinner. “ You tipu I? I tak sangka you perempuan mata duitan. I begitu bodoh mempercayai you “ jerkah Haikal.
            “Haikal!....Haikal! Let me explain!” nada suara Sofea bergetar. Air mata deras mengalir. Sofea cuba memegang tangan Haikal
            “Jangan sentuh I !” Haikal mengangkat kedua-dua belah tangannya. “You khanati cinta kita. Cinta yang I pertahankan selama ini. You benar-benar telah mengecewakan hati I, Sofea.”
            “Haikal!”
            “I don’t want to hear anything from you. Kata-kata yang lahir dari bibir you, semuanya tipu. I tak akan membiarkan diri I diperbodohkan oleh you lagi. Kerana you, I dah salah faham pada Aishah. Dia tidak bersalah. Dia adalah mangsa . Mulai sekarang ini, hubungan kita berakhir di sini. I tak mahu lihat muka you lagi. You baliklah ke sisi suami you.” Haikal terus berlalu pergi. Haikal memegang dadanya. Sakit. Aku memang bodoh. Aishah, aku minta maaf. Haikal mengusap mukannya beberapa kali. Tiba-tiba Haikal teringat neneknya. Kenapa nenek tak beritahu aku? Kenapa nenek rahsiakannya? Nenek buat aku seperti orang bodoh. Haikal segera melangkah laju menuju ke kereta BMW 5 series hitam. Jeritan Sofea tidak dipedulikan.
            “Haikal! Haikal!” Nama Haikal dipanggil beberapa kali namun Haika tidak mempedulikannya. Haikal telah masuk ke dalam perut kereta BMW. Kereta BMW itu berlalu laju meninggalkan Sofea. Air matanya mengalir tanpa henti. Kenapa semua ini mesti terjadi pada hari ini juga? Zetty dah tinggalkan aku? Haikal juga sama. Sekarang ini aku dah tiada sesiapa lagi. Apa aku harus aku buat? Sofea bingung.

                        *********************************************
            “Nenek! Nenek! Nenek!” jerit Haikal sebaik sahaja kakinya melangkah masuk. Semasa mempakirkan keretanya, dia nampak kereta Mercedes milik nenek berada di garaj kereta. Nenek dah balik. Haikal perlukan penjelasan. Kenapa nenek tak beritahu bahawa aku semua ini? Kenapa nenek membiarkan aku seperti orang bodoh? Perasaan marah tidak dapat dibendung lagi.
            Haikal mencari Tengku Fauziah di ruang tamu utama. Tiada. Haikal melangkah pula ke ruang makan. Tiada juga. “Nenek! Nenek!” jerit Haikal lagi. Namun tiada sahutan dari neneknya.
            “Apa halnya, Haikal?” Mak Som bergegas menghampiri Haikal. Dia sudah mendengar suara Haikal di dapur.
            “Mana nenek, Mak Som?”
            “Perlahan sedikit suara tu. Mak Engku baru saja balik. Semasa balik Mak Engku tiba-tiba pengsan.” Beritahu Mak Som. Dia terkejut apabila Tengku Fauziah rebah di ruang tamu.
            “Apa!” Wajah Haikal risau.
            “Dr. Amar baru saja balik. Kata Dr. Amar, jantung Mak Engku semakin lemah. Dia perlukan banyak berehat. Dalam usia seperti ini, Mak Engku tidak sepatutnya bekerja lagi. Dr. Amar nasihatkan supaya kita jangan buat Mak Engku stress. Takut kesihatan Mak Engku bertambah teruk.” Terang Mak Som dengan panjang lebar.
            “Tetapi kenapa Dr. Amar tak bawa nenek ke hospital? Kan lebih jika nenek mendapat rawatan di sana?”
            “Mak Engku tak mahu. Dia nak berehat di rumah. Dr. Amar tak mahu memaksa kerana takut Mak Engku lebih stress tetapi Dr. Amar akan datang lagi pada malam ini. Selepas makan ubat, Mak Engku terus tidur. Mak Som rasa buat sementara waktu ini Haikal jangan ganggu Mak Engku. Biar Mak Engku berehat.”
            “Ibu dah tahu?” soal Haikal.
            “Dah. Mak Som dah call. Puan dalam perjalanan pulang.”
            Haikal mendongakkan kepalanya ke tingkat atas. Wajah kerisauan terpancar.
            “Mak Som, Haikal nak tengok nenek sekejap.”
            Mak Som tiba-tiba memegang tangan Haikal. Berdasarkan kepada suara Haikal, ada sesuatu telah berlaku sehingga Haikal pulang dengan keadaan marah.
            “Mak Som, jangan bimbang. Haikal hanya nak tengok nenek saja. Haikal tak akan buat nenek stress. Percayalah.” Ujarnya dengan lembut. Dia faham di sebalik tindakkan Mak Som sebentar tadi.
            Mak Som melepaskan keluhan dengan kuat. Tangan Haikal dilepaskan.
            Haikal melangkah menaiki anak tangga. Satu persatu anak tangga dipijak. Kerana aku, nenek jatuh sakit. Haikal rasa bersalah. Dia kesal dengan tindakannya selama ini. Kerana cintanya pada Sofea, dia telah mengabaikan keluarganya terutamanya nenek. Aku betul-betul bodoh. Longlai langkah itu diatur.

                                    *************************************

            Rumah banglo dua tingkat milik Dato’ Tengku Ghazali dan Datin Tengku Fatin dipenuhi dengan saudara mara dan kenalan rapat. Kehadiran mereka memeriahkan lagi suasana rumah banglo itu. Majlis pertunangan Rina memberi peluang pada sanak-saudara yang tinggal jauh untuk berkumpul dan bertanya khabar. Gelak ketawa memenuhi ruang rumah itu.
            “Tak sangka kita akan bersaudara.”
            “Ya. Mungkin dah jodoh mereka berdua.” Datin Sharifah Mawar tersenyum lebar. Salah satu impiannya telah ditunaikan. Datin Sharifah Mawar yakin Rina adalah pilihannya yang tepat.
            “Mana Aina? “ soal Tengku Fazira. Sejak dari tadi dia mencari kelibat anak bongsu Datin Sharifah Mawar. Dia masih ingat telatah Aina yang nakal itu.Bertocang dua. Selalu mengusik Haikal.
            “Sekarang ini Aina ada di Sabah. Sejak bekerja di syarikat , dia sibuk. Maklumlah baru nak mula. Bermacam-macam perkara nak kena pelajari.”
            “Sebelum ini Aina buat apa?”
            “Dia belajar di Switzerland. Habis saja master, Aina sambung PHD pula.”
            “Wah, Kak Mawar bertuah kerana ada anak seperti Aina. Haikal tu belajar setakat degree saja. Suruh countinue master, tak mahu.”
            “Anak lelaki dan anak perempuan tak sama, Fazira. Mereka lain. Aina tu susah sikit. suka hidup berdikari . Suka buat hal dia sendiri. Yang dia tahu,  buat kerja amal. Bukannya kak tak suka Aina terlibat dengan kerja-kerja amal tetapi ….kadang-kadang tu, Aina lebih pentingkan semua itu dari kak. Itu yang buat kak geram.” Datin Sharifah Mawar mengetap bibir setiap kali memikirkan sikap Aina.
            Tengku Fazira hanya mampu tersenyum. “Oh ya, Hari Jumaat minggu depan!” Tiba-tiba Tengku Fazira teringat sesuatu. “Hotel kami akan mengadakan Majlis Amal untuk orang kurang upaya. Kak boleh bawa Aina bersama. Dalam masa yang sama boleh juga Fazira berkenalan dengan Aina. Pasti sekarang semakin cantik.”
            “Hmm…boleh juga. Kak boleh kenalkan Aina pada kawan-kawan kak. “ Ujur Datin Sharifah Mawar. Dah tiba masanya Aina bergaul dengan orang yang setaraf dengannya. Senyuman terukir di bibirnya. Kali ini Aina mesti dengar cakap aku.

                        ********************************************

            Haikal hanya memerhati ibunya dan Datin Sharifah Mawar yang begitu rancak berbual . Dia terkejut apabila mendapat tahu Rina akan bertunang dengan Aril. Rina tak pernah bercerita apa-apa pun. Tup..Tup …dah bertunang. Pelik.
            Mata Haikal dilirikkan di segenap rumah bonglo mewah milik bapa saudaranya.  Setiap ruang di rumah banglo itu dipenuhi dengan sanak-saudara. Haikal menyandarkan diri di balkoni. Kenyang. Dia baru selesai makan nasi beriani. Sedap. Kalau nenek ada bersama, pasti nenek gembira kerana dapat bertemu dengan sanak-saudara tetapi keadaan tidak dapat mengizinkan untuk nenek ada bersama. Dr. Amar menasihati agar nenek berehat di rumah sepenuhnya.
            Pada mulanya, Pak Ngah ingin menunda majlis ini ke hari lain tetapi nenek menghalang. Benda baik tak elok ditangguhkan. Lebih diteruskan saja. Itulah kata-kata nenek.
            Haikal mengeluh dengan kuat. Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Haikal mejuih bibir apabila nama Sofea tertera di skirn telefon bimbitnya. Apa dia nak lagi? Tak puas ke? Kau dah hancurkan hidup aku. Apa kau nak lagi dari aku. Hakal terus mematikan telefon bimbitnya. Haikal malas melayan kerenah Sofea. Sudah seminggu lebih, Haikal tidak menjawab panggilan Sofea. Dia sengaja tidak menjawabnya. Panggilan Sofea tidak dipedulikan. Hatinya terluka. Terluka kerana dikhanati.
            Tiba-tiba Haikal teringat Aina Aishah, perasaan bersalah bersarang di hatinya. Dia telah berjumpa dengan Puan Jamilah, Pengetua Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan untuk bertanya mengenai Dr. Aina Aishah. Haikal ingin tahu no telefon Dr. Aina Aishah namun gagal. Puan Jamilah beritahu yang dia tiada no telefon Dr. Aina Aishah. Mustahil. Berdasar dari cara percakapan Puan Jamilah, Haikal tahu Puan Jamilah ingin melindungi Dr. Aina Aishah dengan berpura-pura tidak tahu no telefon Dr. Aina Aishah. Tujuannya untuk berjumpa Dr. Aina Aishah adalah untuk meminta maaf di atas apa yang berlaku sebelum ini.
            Senyuman terukir di bibir Haikal setiap kali memikirkan kenangannya bersama Dr. Aina Aishah. Dia gembira setiap kali berbual dengan Dr. Aina Aishah. Jiwanya tenang.
            Lamunan Haikal terhenti apabila mendengar suara kanak-kanak menangis. Pandangannya tepat kea rah kanak-kanak lelaki yang sedang menangis. Manakala kanak-kanak perempuan yang berada di sebelahnya ketawa dengan kuat.Kanak-kanak lelaki itu menangis dengan lebih kuat sambil tangannya memegang tocong dua yang diikat pada rambutnya. Dahi Haikal tiba-tiba berkerut. Dia teringat adik Aril, Mamee Monster.
            Mana dia? Tak nampak pun? Hari ini kan majlis pertunangan abang dia? Kenapa dia tak datang? Haikal melihat kea rah Datin Sharifah Mawar yang begitu rancak berbual dengan ibunya. Hish….kenapa mesti aku nak busybody? Dia nak datang ke, tak nak datang ke? Itu hal dia. Dia tak datang lagi bagus. Aman sikit dunia aku.

                                    *****************************

            Rina merenung cincin emas yang berada di jari manisnya. Cincin itu digerakkan ke kiri dan kanan. Sekarang, dirinya sah menjadi tunang Syed Aril. Kini Rina bersendirian di biliknya. Rina duduk di birai katil. Suasana ruih rendah di luar tidak menarik minatnya. Sepatutnya aku gembira tetapi tidak. Rina mengeluh dengan kuat. Dia tidak tahu apa yang akan berlaku selepas ini.
            Telefon bimbit Noki N8 miliknya berbunyi. Rina menoleh. Nama Kak Aina tertera. Pantas Rina menjawab panggilan itu.
            “Assalammualaikum.” Aina terlebih dahulu memberi salam.
            “Waalaikumussalam.” Jawab Rina dengan lemah.
            Sebaik sahaja mendengar suara Rina, Aina sudah tahu maksudnya. Aina tahu Rina tidak gembira dengan pertunangan ini. Aina serba salah. “Kak minta maaf kerana tidak dapat menghadiri majlis pertunangan  Rina. “
            “That’s okay!”
            “RIna! Kak tahu pertunangan ini terjadi tanpa kerelaan Rina. Mesti Rina tidak gembira dengan semua ini kan.” Aina menyandarkan dirinya pada sofa yang terletak di tengah lobby hotel.
            Rina hanya diam membisu.
            “ Boleh tak…..Boleh tak Rina memberi peluang pada Abang Aril? Maksud kak ….” Aina teragak-agak untuk meneruskan perbicaraannya. Dia bimbang. “Buka pintu hati Rina untuk mengenali Abang Aril. Kak tahu Rina mesti membenci Abang Aril di atas apa yang berlaku tetapi …please give him one chance. Untuk Rina mengenali hati budi Abang Aril. Rina tidak rugi apa-apa pun. Dengan cara ini, Rina dapat mengenali Abang Aril dengan lebih dekat.”
            Rina terkejut dengan permintaan Aina. Dia tergamam seketika. Lidahnya kelu untuk berkata.
            “Kak tahu kak tidak sepatutnya membuat permintaan ini tetapi kak tak paksa. Keputusan Rina yang tentukan. Kak hormati apa saja keputusan Rina. Just try to know him. That’s all I ask.”
            Rina masih berdiam diri.
            “Apa saja keputusan Rina, kak akan hormati. Hubungan kita tidak akan berubah. Just think about it, Rina. I have to go now. “ kata Rina sebaik sahaja melihat PA yang dilantik oleh ibunya melangkah keluar dari lif. RIna menamatkan perbualan mereka.
            Rina mengeluh. Fikirannya kosong. Dia memerhati telefon bimbitnya. Tiba-tiba pintu bilik diketuk.  RIna menoleh.
            Pintu terbuka. “Assalammualaikum.” Aril memberi salam sambil tersenyum lebar.Pandangannya tepat kea rah Rina yang memakai baju kurung moden berwarna merah jambu. Cantik! Namun sayang tiada secalit senyuman di bibir Rina.
            “Waalaikumussalam.” Jawab Rina sambil memandang ke arah lain. Baru saja sebut, dah datang.
            “Boleh abang masuk?” tanya Aril.
            Namun tiada jawapan dari Rina.
            Aril berdehem beberapa kali.
            “Sampai hati sayang buat abang macam ni! Sayang tak kasihan pada abang ke?”
            “Don’t call me, sayang! Meremang bulu roma I mendengarnya.”
            ‘Habis tu, nak panggil honey ke? Sedap jugak  Darling! Ya, Darling lebih sedap.” Aril membuat mimic muka.
            Rina berpaling. “You memang tak reti bahasa kan!” Matanya bulat merenung Aril. Macam mana aku nak beri peluang pada dia? Setiap kali dia bersuara, dah buat hati aku panas.
            “Ok! Abang tak nak bergaduh dengan sayang hari ini. Tangan abang dah lenguh pegang dulang ni. Mak beritahu sejak pagi lagi sayang belum menjamah apa-apa pun. Ini abang bawakan ayam goreng rempah. Mak kata ini favorite sayang. Jom kita makan bersama. Abang pun belum makan lagi. Perut ni dah lama berkeroncong. Jom kita makan ye.” Ajak Aril bersungguh-sungguh.
            Bau ayam goreng rempah yang menusuk masuk ke hidungnya menyebabkan perutnya berbunyi.
            “Aaa…itu perut dah beri signal. “ Aril tersengih apabila mendengarnya.
            Rina memegang perut. Aaa….kenapa time macam ni perut aku berbunyi. Malu aku!
            “Sayang! Boleh abang masuk?” soal Aril sekali lagi.
            “Masuklah….kalau muka tak malu.”
            “Memang muka tak malu pun.” Aril melangkah masuk. Dia terus meletakkan dulang itu di atas lantas. Aril duduk bersila.
            Rina tercengang.
            “Apa lagi! Jom la kita makan. Sayang nak abang angkat sayang ke sini ke? Abang lagi suka.” Aril tiba-tiba bangun.
            Dengan pantas Rina bangun dan mendekati Aril. Dia terus duduk. Wajahnya masam apabila diusik seperti itu.
            Aril ketawa kecil lantas Aril duduk semua. Tahu takut! Aril mencedok nasi untuk Rina.
            Rina memerhati setiap gerak-geri Aril.Tiba-tiba Rina teringat permintaan Aina sebentar tadi.  Perlukah aku memberi peluang pada lelaki ini? Mengenali hati budinya?

            **********************************************************

            “Haikal! Ibu nak tanya sesuatu. Haikal bergaduh dengan Sofea ke? Dah beberapa hari Sofea tak datang ke rumah.”
            “Sofea ada call ibu ke?” soal Haikal. Setiap kali nama Sofea disebut, hatinya mula panas.
            “Tak ada pun dia call ibu! Kenapa ni Haikal? Selama ini ibu tengok kamu berdua selalu bersama! Sekarang, lain macam ibu tengok. Bergaduh itu adalah lumrah kehidupan. Hidup kita takkan lengkap jika tidak bergaduh. Bertolak ansurlah sikit. Kamu berdua kan dah nak kahwin.” Nasihat Tengku Fazira. Beg tangan jenama Guess diletakkan di atas meja kecil di ruang tamu.
            “Kahwin!” Haikal tiba-tiba ketawa.
            Dahi Tengku Fazira berkerut. Apa kena dengan anak aku ni? Lucu sangat ke soalan aku tadi.
            “Kahwin dengan siapa?”
            “Siapa lagi! Kan Haikal nak kahwin dengan Sofea!” Matanya tepat merenung Haikal. Dah kena amenesia ke anak aku ni? Takkanlah nama girlfriend sendiri pun tak ingat.
            “Ibu nak Haikal tanggung dosa ke? Kahwin dengan isteri orang.”
            “Apa maksud Haikal?” Tengku Fauziah terkejut.
            “Untuk pengetahuan ibu, selama ini Sofea berbohong pada kita. Kononnya dia sakit selama ini. Sebenarnya, Sofea tinggalkan Haikal kerana ingin berkahwin dengan Tan Sri Yahya. Mereka dah pun berkahwin.”
            “Apa!”
            “Tak sangka dia dah perbodohkan kita selama ini. Ibu tahu kan Haikal paling benci dengan orang yang suka menipul.”
            “Betul ke, Haikal!” Tengku Fazira tidak percaya.
            “Haikal tak reka cerita ibu. Haikal dengar semuanya dengan jelas. Setiap perbualan Sofea dan Zetty, Haikal dengar segala-galanya.” Haikal meninggikan suaranya.
            “Ibu nak tahu tak, kenapa Sofea ingin kembali ke sisi Haikal? Sebab Tan Sri Yahya tidak menunaikan janjinya untuk menceraikan isteri pertamanya Puan Sri Suraya. Sebab itu dia balik ke Malaysia.Haikal ni hanya backplan dia sahaja.” Haikal menunding jari kea rah dirinya. Dia telah berjumpa Zetty. Zetty telah menjelaskan segala-galanya.
            “ Berani Sofea buat kita seperti ini!” Tengku Fazira mengetap bibir.Aku diperbodohkan dengan senang. Kalau Sofea ada di depan aku sekarang ini, dah lama dia kena penampar aku.
            “Oh ya, ibu! Tentang rantai emas ibu tu, Aishah tak curi. Sebenarnya itu adalah rancangan Sofea. Dia ambil rantai ibu dan dia sengaja letak di dalam beg tangan Aishah supaya kita sangka Aishah yang curi rantai ibu. Aishah tak bersalah dalam hal ini, ibu. Aishah dianiaya oleh Sofea.” Jelas Haikal. Dah tiba masanya ibu tahu hal sebenar.
            “Apa!”
            “Kita dah buat salah pada Aishah, ibu! Kebelakangan ini, Haikal cuba mencari di mana Aishah berada tetap gagal. Nenek pun tak mahu beritahu apa-apa. Bila Haikal dah jumpa Aishah, kita sama-sama minta maaff pada Aishah ye!” Haikal memegang tangannya dengan erat.
            Perlahan-lahan Tengku Fazira menganggukkan kepalanya. Dia malu pada dirinya sendiri. Dia tak tahu bagaimana dia berdepan dengan Aishah selepas ini.