Thursday, May 26, 2011

Satu Dua Tiga 40

BAB 40

            “Leya tak setuju pertunangan ini.” Aleya tiba-tiba muncul di situ. Langkahnya diatur kemas menuju ke arah tetamu yang berada di ruang tamu. Mereka terkejut dengan kehadiran Aleya.
            “Along!” Munirah terkejut. Pandangannya dialihkan pada Dato’ Kadir. Kehadiran Tengku Ismail dan Maria mempunyai hajat iaitu untuk merisik anak sulungnya.
            “Leya tiada niat untuk bersikap biadap pada Uncle dan Auntie. Pertunangan ini tidak akan terjadi. Leya sudah beri jawapan Leya pada Tengku tetapi nampaknya dia tetap berdegil malah kali ini dia menggunakan cara ini pula.” Aleya berdiri di sebelah ibunya yang sedang duduk di sofa.
            “Sebenarnya Along, semasa abah dan Ismail belajar di luar negara. Kami pernah berjanji akan menjadikan hubungan persahabatan kami menjadi persaudaraan. Ini bermaksud kami akan menjodohkan anak-anak kami apabila mereka sudah besar nanti. Jadi dah tiba masanya abah menunaikan janji itu.” Terang Kadir dengan teliti.
            “Ya ke! Itu tiada kaitan dengan Leya.” Ujarnya Aleya.
            “Along!” Munirah terkejut dengan kata-kata Aleya. Dia sudah agak bagaimana response Aleya.
            Maria mencuit paha suaminya. Apa yang akan terjadi sekarang ni? Iskandar ni memang sengaja cari masalah. Dia melihat tepat pada anak mata suaminya.
            “Uncle dan Auntie nak tahu tak kenapa Tengku beriya-iya ingin bertunang dengan Leya! Pasti Tengku tak beritahu sebab yang sebenarnya kan! Jika begitu biar Leya yang beritahu, tujuan Tengku adalah ingin melarikan diri dari Sofea. So dia hanya ingin Leya sebagai batu loncatannya untuk melepaskan dirinya. I’m not stupid.” Aleya tersenyum sinis. Selepas ini pasti teruk Tengku Iskandar dikerjakan oleh Uncle dan Auntie!
            Maria mengetap bibirnya menahan geram. Aku sepatutnya dah agak! Anak aku ni memang nak kena.
            “tetapi….” Kadir cuba bersuara.
            “Kami tidak mencintai antara satu sama lain. Mustahil pertunangan ini akan berlaku. Dato’ Kadir dah lupa ke pengalaman yang pernah dialami oleh Dato’ dan ibu. Jodoh yang ditentukan oleh ibu bapa! Hmm…tak mendatangkan bahagia kan! So don’t make me hate you more than this.” Tegas Aleya. Wajahnya serius. “Keputusan Leya adalah muktamad! No! Leya minta diri dulu.”  Aleya meninggalkan mereka berempat.
            Lidah Kadir kelu mendengar kata-kata Aleya. Dia mula serba-salah.
            “Kata-kata Aleya ada benarnya! Mereka berdua tu seperti anjing dan kucing. Mustahil mereka dapat bersama. Akak takkan membantah pertunagan ini jika mereka berdua saling mencintai. Akak tak mahu memperjudikan masa depan Aleya.” Ucap Munirah dengan lembut. Dia tak mahu Maria dan Ismail terasa dengan kata-katanya.
            “Maria faham, kak Munirah. Hal ini biar Maria uruskan. Tahulah Maria nak ajar Is nanti.” Maria mengerling matanya pada suaminya yang hanya diam membisu. Begitu juga dengan sepupunya, Kadir. Entah apa yang bermain di fikiran mereka berdua sekarang ni.

                                                *************************
           
            Alisa menyelak satu persatu helaian  buku mengenai pokok bongsai. Sejak tinggal di rumah banglo mewah ini, dia berasa bosan. Hatinya terdetik sebaik sahaja melihat pokok bongsai yang menghiasi rumah itu. Secara tiba-tiba dia berminat dengan pokok bongsai. Mungkin hobi barunya ini dapat mengisi masa lapangnya.
            “Tak sangka awak berminat dengan pokok bongsai.” Tegur Zahari. Dia meletakkan pasu pokok bongsai yang dibawanya. Dia baru sahaja pulang dari China. Kebetulan dia ada urusan di sana bersama kliennya. “Bapa borek anak rintik. Hmm….minat awak dan Uncle Kadir sama. Walaupun awak tak ingin mengakuinya, awak berdua ada persamannya.”
            “What!” Tangannya dengan pantas menutup buku yang sedang dibacanya. Matanya tepat merenung pokok bongsai yang dibawa oleh Zahari. Minat aku sama seperti lelaki tu! Oh please, tak mungkin.
            “Ya! Sejauh mana pun awak lari hakikatnya awak adalah sebahagian dari diri Uncle Kadir. Awak Alisa tetap anaknya.” Zahari tersenyum. Dia membetulkan rambutnya apabila ditiup angin.
            “Awak rasa saya ni Alisa ke?” soal Alisa.
            ‘Kenapa? Awak ingat saya tak tahu nak bezakan antara Alisa dan Aleya ke! Wajah kamu berdua memang seiras tetapi yang membezakannya adalah mata awak, Alisa.”
            “Kenapa? Mata saya ada tiga ke?”
            Zaharia hanya menggelengkan kepalanya. Cepat betul kecil hati. “Awak tahu tak jika awak tak maafkan orang lain, hidup awak takkan tenang. Awak nak ke hidup seperti itu selama-lamanya.”
            “That’s my life.”
            “Ya, saya tahu. Sehingga bila awak nak berkelakuan seperti ini, Alisa! Awak nak jadi anak derhaka ke? Awak tak tahu ke apa hukumnya kita sebagai anak jika kita bersikap kurang ajar pada ibu bapa kita sendiri. Kita sebut perkataan ah…pun dah kira berdosa. Inikan pula bersikap kasar pada mereka. Dosa besar jadinya.”nasihat Zahari. Dia mahu Alisa sedar. Sikap degilnya itu, tidak memberikan apa-apa faedah pun.
            “Ooo…sekarang ni awak dah jadi ustaz pulak! Ada hati nak tegur saya pulak. Ini masalah saya, awak orang luar! Sedarlah diri tu siapa!” Alisa terus bangun.Wajahnya merah. Panas telinganya mendengar kata Zahari. Tepat mengena dirinya.
            “Ya! Saya ni hanya peguam syarikat tetapi saya dah anggap Uncle Kadir seperti ayah saya sendiri. Awak beruntung kerana masih mempunyai ibu bapa manakala saya dan Tina, anak yatim piatu. Awak harus besyukur. Ini tidak awak anggap ayah awak seperti musuh awak. Awak tak takut neraka ke?”
            “Zahari!” Alisa menuding jarinya ke arah Zahari. Bibirnya terketar menahan marah.
            “Apa!” Zahari merenung Alisa.
            “Zahari rupanya! Mak Munah ingatkan siapa tadi!” tegur Mak Munah berjalan menghampiri Zahari. Mak Munah mengalihkan pandanganya pada anak majikannya. Aleya ke Alisa? Hish…susah betul nak bezakan mereka.Dia perasaan air muka Alisa. Mereka berdua ni bergaduh ke?
            Zahari berpaling dan tersenyum. Zahari terus bersalam dengan Mak Munah. “Apa khabar, Mak Munah! Makan berisi nampak?” usik Zahari.
            “Ada-ada saja, Zahari ni! Nak jumpa Tuan Kadir ke?”
            “Hmmm….Ya. Uncle Kadir ada tak? Zahari nak bagi pokok bongsai ni pada Uncle sebab Zahari tahu Uncle suka pokok bongsai.” Zahari sengaja meninggikan suaranya agar Alisa dengar. Biar dia rasa!
            Alisa mencebikkan bibirnya. Perli aku tu! Matanya menatap pokok bongsai yang berada di hadapannya. Oooo…nak tunjuk baik rupanya. Ada hati nak ajar aku. Tiba-tiba senyuman terukir di bibir Alisa. Gunting yang berada di atas meja itu diambilnya. Dia melihat ke arah Zahari yang begitu rancak berbual dengan Mak Munah.
            “Mak Munah, dah lama ke Uncle Ismail dan Auntie Maria datang?” soal Zahari. Dia tak tahu yang Uncle Kadir ada tetamu. Zahari hairan apabila Mak Munah tidak menjawab pertanyaannya. “Mak Munah…Ooo…Mak Munah.”
            Mak Munah terkejut apabila namanya dipanggil. Apa yang dia nampak tadi memang di luar jangkaannya. Matanya tidak berkelip melihat apa yang berlaku. “Ya! Ya!”
            “Kenapa? Mak Munah tak sihat ke?” soal Zahari risau dengan keadaan Mak Munah.
            “mak Munah sihat tapi ….pokok zahari…..” Dahi Mak Munah berkerut. Jarinya ditunjukkan ke arah pokok bongsai yang dibawa oleh Zahari.
            Zahari memusingkan badannya. Hampir terbeliak matanya melihat pokok bongsai yang ingin dihadiahkan pada Uncle Kadir. Habis daun pokok bongsai digunting hanya tinggal pohonya sahaja. Zahari menepuk dahinya. “Habis duit aku!” Matanya meliar mencari kelibat Alisa. Mesti ini kerja Alisa. Perangai seperti budak-budak kecil. Kepalanya yang tidak gatal digaru beberapa kali. Macam mana aku nak bagi pokok ni pada Uncle Kadir?
                                                *****************************
            Kadir meletakkan majalah yang dibacanya tadi di atas meja sebaik sahaja mendengar deruan enjin kereta. Mesti Alina! Sejak Aleya dan Alisa berpindah di rumah ini, mereka tidak pernah keluar ke mana-mana.
            “Abah tak tidur lagi ke?” soal Alina apabila melihat ayahnya yang berada di ruang tamu. Dia melangkah menghampiri ayahnya dan terus melabuhkan punggungnya di sofa.
            “Abah tak rasa mengantuk lagi! Hmm…macam mana denga first day kerja?” soal Kadir tersenyum.
            “Ok saja.”
            “Aaa….Acu, minggu depan hari jadi ibu kan?” soal Kadir. Dia ingin tahu apa plan anak-anaknya sempena hari jadi Munirah.
            “Ya.”
            “Apa plan Acu bersama Along dan Angah untuk hari jadi ibu?”
            “Hmm…makan malam sama-sama saja. Oh ya…abah boleh join kami?” Alina tersenyum.
            “Boleh ke?” soal Kadir lagi. Dia memang teringin menyambut bersama anak-anaknya tetapi dia takut kehadirannya tidak diterima oleh Aleya dan Alisa.
            “Tentu la boleh abah! Tentang Along dan Angah, biar Acu handle. Abah jangan risau ye!” Alina memegang lembut tangan ayahnya. Senyuman tidak lekang di bibirnya.
            “Terima kasih, Acu! Aaa….ada seperkara lagi abah nak tanya pada Acu.”
            “Apa dia, abah?” Dahi Alina berkerut.
            “Aaaaa…. Abah hairan kenapa ibu kamu tidak bagi abah tutup lampu apabila nak tidur?”
            Alina mengeluh. “Ibu tak beritahu abah sebabnya ke?”
            Kadir menggelengkan kepalanya. Matanya merenung tepat pada anak bongsunya. Dia inginkan jawapan.
            “Ibu ada penyakit achluophobia.”
            “Achluophobia!” Kadir terkejut. Apa tu?
            “Fobia pada kegelapan.”
            “Apa?”
            “Mereka yang menghidapi Achluophobia pernah mengalami sesuatu yang pahit  atau memori buruk yang meninggalkan kesan pada diri mereka. Sesuatu yang tak mungkin mereka akan lupakan seumur hidup mereka. Jika mereka berada di dalam sesuatu yang gelap, mereka akan mengalami sesak nafas dan boleh membawa maut. So …abah jangan sesekai tutup lampu ye pada waktu malam.”
            “Macam mana Munirah boleh menghidapi achluophobia?” tanya Kadir. Dia ingin tahu.
            Alina merenung ayahnya beberapa saat. Keluhan kuat dilepaskan. “Tentang hal tu abah lebih tahu dari Acu. Hmmm…. Acu naik dulu. Nak sembahyang. Abah pun jangan tidur lewat sangat. Abah baru saja sihat. Good night.” Alina bangun dan terus meninggalkan ayahnya yang masih terpinga-pinga dengan jawapan Alina.
            Wajah Kadir serius. Apa maksud Alina? Aku lebih tahu dari dia. Fikirannya ligat berfikir.
            “Dato’ benar-benar tak tahu ke atau berpura-pura tak tahu!” Aleya menyandarkan dirinya pada almari jati yang berada di ruang tamu. Dari tadi dia mencuri dengar perbualan mereka.
            “Apa maksud…..” Kadir merenung anaknya. Siapa? Aleya ke Alisa? Dia sedar wanita itu merenung dirinya juga. “Apa maksud, Along?” soal Kadir.Dia yakin itu adalah Aleya.
            “Dato’ benar-benar yakin ke saya Aleya?”
            “Takkan anak sendiri pun abah tak kenal.” Kadir tersenyum. Memang benar itu Aleya. Renungannya lain dari Alisa. Itu yang berbeza.
            “Tahniah.” Aleya tersenyum sinis.
            “Apa maksud Along tadi? Cuba beritahu abah.”
            “Dato adalah penyebabnya. Ibu menghidap achluophobia disebabkan Dato’” tegas Aleya. Sakit hatinya bila lelaki itu tak tahu apa-apa.
            Kadir tercengang. Aku penyebabnya!
            “Ya! Dato’ dah lupa ke apa yang pernah buat pada ibu. Dato’ dah lupa ke semua tu.” Aleya meninggikan suaranya. Dia semakin membenci lelaki itu. Perkara seperti ini dia lupa! “Dato’ pernah kurung ibu di bilik stor yang gelap dan kecil selama 2 minggu disebabkan ibu  menziarahi kubur atuk dan nenek di johor. Dato’ buat ibu seperti binatang. Salah ke seorang anak ingin menziarahi kubur ibu bapanya. Salah ke? Dato’ tak ada sifat perikemanusian ke? Pengalaman pahit itu ibu tak mungkin dapat dilupakan seumur hidupnya. Parut yang Dato’ tinggalkan pada ibu tak mungkin akan hilang.” Aleya menggengam erat tangannya. Dia segera mengatur langkah meninggalkan Kadir.
            Peristiwa 25 tahun yang lalu mula bermain di fikirannya. Dia teringat kembali apa yang berlaku. Setiap detik yang berlaku pada waktu itu mula bermain di fikiranya. Kadir menundukkan kepalanya. Dia kesal kerana bertindak seperti itu. Aku memang kejam. Air matanya mengalir dengan deras. Aku minta maaf Munirah.

                                    *************************************

            “Is! Tunggu! Abah ada hal nak cakap dengan Is.” Tengku Ismail bersuara apabila Iskandar melangkah masuk ke rumah. Maria hanya duduk memerhati.
            “Apa halnya, abah!” Iskandar membuka kot yang dipakainya dan diletakkan pada sofa sebelum duduk. Wajah ibu bapanya kelihatan serius.
            “Pagi tadi abah dah jumpa Kadir dan Munirah untuk membincang tentang Is dan Aleya.”
            “Ya ke, abah! Jadi Auntie Munirah setuju la.” Senyuaman terus terukir di bibir Iskandar. Anak matanya bercahaya.
            “Munirah setuju jika Aleya setuju. Yang menjadi masalahnya sekarang ni, Aleya tak setuju. Dia dah beritahu kami dengan jujur. Aleya tak cintakan Iskandar dan tujuan Is ingin berkahwin dengan Aleya adalah untuk melarikan diri dari Sofea kan.” Tengku Ismail merenung tepat anak tunggalknya.
            “What! Apa ni, abah! Takkan Uncle Kadir nak memungkiri janji! Dia dah lupa ke janjinya!”
            “Ya, memang kami berdua pernah berjanji tetapi jika Aleya tidak setuju kami tak akan memaksa. Perkahwinan dengan paksaan tak mungkin akan mengundangkan kebahagian. Is faham tak?”
            “Abah! Pertunangan ini tetap akan diteruskan walaupun Aleya tidak setuju.Uncle Kadir dan abah perlu berpegang pada janji.” Iskandar mula tidak puas hati.
            “Iskandar! Umi tak faham dengan sikap Is ni! Aleya tak suka Is. Is faham tak? Kenapa anak Umi ni degil sangat?” Maria mula campur tangan.
            “Is takkan mengalah begitu saja, Umi! Apa yang sepatutnya menjadi milik Is tetap akan menjadi milik Is.” Tegas Iskandar.
            “Is! Sepatutnya menghormati keputusan Aleya, kami takkan memaksa. Apa yang terjadi pada Kadir dan Munirah sepatutnya menjadi teladan pada Is.  Abah tak ingin memusnahkan kebahagiaan Aleya.” Nasihat Tengku Ismail.
            “Is anak abah! Abah perlu fikirkan tentang kebahagian Is bukannya Aleya.”
            ‘Iskandar! Apa yang Is merepek ni? Is masih waras ke tak ni? Jangan turutkan sangat hati tu. Umi nak tanya Is, adakah Is ingin berkahwin dengan Aleya disebabkan oleh cinta atau keegoaan Is? Cuba beritahu Umi! Umi tahu selama ini tak ada mana-aman perempuan pernah menolak Is tetapi Aleya lain. Dia menolak Is tanpa berfikir walau sesaat pun. Tell me!” pujuk Maria. Mungkin cara lembut dapat melembutkan hati Iskandar yang tengah panas sekarang ini.
            Iskandar terdiam apabila mendengar kata-kata ibunya. Cinta! Ego! Ya, semua itu adalah sebabnya. “Walauapa yang terjadi, Is akan buat apa saja agar Aleya bersetuju kahwin dengan Is.”
            “Iskandar!” Tengku Ismail menjerit secara tiba-tiba. Dia sudah hilang sabar dengan sikap Iskandar.
            “Is nak buat? Is nak culik Aleya dan bawa Aleya lari ke siam. Kemudian berkahwin dengan Aleya di sana. “ Giliran Maria pula bersuara.
            “Bagus idea tu, Umi! Kenapa Is tak fikir macam tu?” Langkahnya diatur meninggalkan ibu bapanya. Kalau susah sangat, aku guna saja cara umi!
            “Iskandar!” jerit Maria.Dia terkejut dengan kata-kata Iskandar. Takkan Is nak ikut cakap aku tadi? Teruklah macam ni. “Abang, apa kita nak buat ni?” Maria melihat ke arah suaminya yang kelihatan kebingungan. Maria mula gelisah.

                                    **************************

            Alina melangkah menghampiri Aleya dan Alisa yang sedang berehat di pondok kecil yang terletak di taman yang dihiasi oleh bunga ros yang pelbagai jenis warna. Cantik dan teratur mengikut jenis warna bunga ros tersebut. “Setiap hari berehat macam ni, tak rasa bosan ke?” tegur Alina. Sudah hampir seminggu, Aleya dan Alisa tak pernah keluar dari rumah banglo itu. Asyik duduk di rumah saja.
            “Kalau acu nak tahu bosan ke tak, join us.” Alisa tersengih.
            “baru balik ke?” soal Aleya.
            “Ya! Biasa la, orang baru! Banyak kerja nak kena buat. Hmm…Acu ada hal nak cakap dengan Along dan Angah.” Alina teragak-agak untuk bercakap.
            “About what?” Alisa merenung Alina dengan penuh tanda tanya.
            “Hari Rabu ni kan, birthday ibu! Aaaa….boleh tak kalau abah join kita makan malam bersama?”
            “What!” Suara Alisa meninggi sebaik sahaja mendengar permintaan Alina. “No! Itu takkan terjadi. Acu dah hilang akal ke?”
            Aleya hanya tenang mendengarnya. Dia sudah tahu tujuan Alina berjumpa dengannya hari ini.
            “Salah ke abah nak meraikan birthday ibu bersama kita? Abah kan keluarga kita juga.”
            “Tak! Angah takkan benarkan. Selama ini kita menyambut birthday ibu tanpa kehadiran dia, kenapa sekarang pula dia ingin menyambutkan bersama kita? Tak payah.” Tegas Alisa. Matanya bulat merenung Alina. Kenapa Acu selalu berpihak pada lelaki itu? Dia dah lupa ke apa yang pernah lelaki itu lakukan pada ibunya.
            “Along!” Pandanga Alina dialihkan pada Aleya yang masih duduk membisu. Entah apa yang sedang difikirkan oleh Aleya. Dia langsung tidak terkejut dengan kata-katanya tadi.
            “Acu! Hmm…cuba beritahu Along, kenapa mesti kita membenarkan dia turut sama meraikan birthday ibu? Jika Acu dapat memberi alasan yang kukuh, Along akan mempertimbangkannya.”
            “Along!” jerit Alisa. Dia tercengang. Apa kena dengan Along ni? Dia keliru dengan sikap kembarnya.
            Senyuman terukir di bibir Alina. “Betul ke, Along?”
            Aleya hanya menganggukkan kepalanya. Dia ingin mendengar apa yang ingin dikatakan oleh adiknya.
            “Along!” Alisa cuba menghalang. Dia bimbang jika Aleya akan berubah fikiran.
            “Angah! Kita dengar dulu apa yang Acu ingin katakan. Selepas itu baru kita ambil keputusan, ok!” Aleya menepuk bahu Alisa yang duduk disebelahnya dengan lembut.
            Alisa melepaskan keluhan dengan kuat. “Say it.” Matanya merenung tajam pada Alina yang duduk berhadapan dengan mereka berdua.
            “sepanjang 25 tahun ini, hanya kita saja yang sering meraikan hari jadi ibu. Acu rasa pada tahun ni, biarlah abah yang meraikan hari jadi ibu.”
            “Apa! Maksud Acu, kita bertiga tak boleh meraikan hari jadi ibu pada tahun ni! Acu mahu ibu dan lelaki tu….Berdua! Celebrate bersama! Ini kerja gila.” Alisa terus bangun. Mukanya merah menahan marah.
            “Kita mesti beri peluang pada abah untuk celebrate birthday ibu dan kita juga harus memberi peluang pada ibu untuk celebrate bersama abah. Perasaan celebrate bersama anak-anak dan suami adalah perasaan yang berbeza. Acu mahu ibu merasai perasaan yang tak pernah ibu rasai selama ini. Bahagia! Ya, itu yang Acu mahu untuk ibu. Acu mahu ibu kecapi semua itu. Biarlah sekali dalam seumur hidup, ibu mengecapinya. Anggaplah ia sebagai hadiah dari kita! Along! Angah! Please, just once! Kita lakukannya hanya untuk ibu.” Rayu Alina. Lirikan matanya dialihkan pada Aleya dan Alina yang terdiam apabila mendengar kata-katanya.
            “Please!” kata Alina lagi.
            “Angah!” Aleya melihat Alisa yang terdiam. Dia merenung Alisa. Aleya akui kata-kata Alina ada benarnya. Walaupun dia membenci lelaki itu, dia sedar lelaki itulah yang dicintai oleh ibunya. Pasti ibu pernah mengimpikan untuk menyambut hari jadinya bersama lelaki itu. Aleya menunggu jawapan dari Alisa.
            “Angah…Angah ikut saja apa keputusan Along!” jawab Angah dengan lemah. Kenyataan tetap kenyataan! Alisa kembali duduk.
            “Baiklah!” ringkas jawapan Aleya.
            “Yes! Thank you! I love you very much.” Alina berdiri secara tiba-tiba. Dia meloncat kegembiraan.
            “Macam beruk makan belacan!” Alisa menggelengkan kepalanya beberapa kali melihat adiknya meloncat kegembiraan.
            “Acu nak pergi beritahu abah! Abah mesti gembira mendengarnya.” Alina terus berlari meninggalkan kembarnya. Dia mesti beritahu berita baik ini pada abah. Along dan Angah dah setuju.
            “Along! Betul ke apa yang kita buat ni?” soal Alisa. Dia bersuara apabila melihat kelibat Alina hilang dari pandangannya.
            “Kita lakukan semua ini untuk ibu. Hanya untuk ibu.”
            “Hmm….OK! ini hadiah kita untuk ibu, kan!”  keluh Alisa.
            Perlahan-lahan Aleya menganggukkan kepalanya sebagai tanda setuju. Ya, hadiah untuk ibu.

                                                ****************************

            Kadir tersenyum melihat kedatangan Iskandar di pejabatnya. “Duduklah!” Kadir menjemput Iskandar duduk. Dia sudah tahu tujuan sebenar Iskandar berjumpa dengannya. Pasti berkaitan dengan Aleya.
            “Thanks.” Iskandar terus melabuhkan punggungnya. Dia membetulkan kot yang pakainya.
            “Pasti Is nak cakap pasal janji Uncle pada ayah Is kan!”
            “Ya! Uncle tak boleh mungkiri janji pada abah. Is kenal Uncle. Uncle seorang yang berpegang pada janji.”
            “Uncle tahu, Is! Masalahnya adalah Aleya. Uncle tak boleh paksa Aleya untuk berkahwin dengan Is jika Aleya tidak bersetuju. Uncle suka jika Is menjadi menantu Uncle tetapi jika Aleya tidak setuju, Uncle menghormati keputusannya. Segala-galanya terletak pada tangan Aleya. Uncle mahu perkahwinan ini terjadi disebabkan oleh cinta.”
            “But Uncle…”
            “Uncle ada satu soalan pada Is. Betul ke Is mencintai anak Uncle, Aleya?” soal Kadir. Dia merenung anak muda yang duduk berhadapan dengannya.
            Iskandar terdiam. Dia terkejut dengan pertanyaan Uncle Kadir.
            “Jika Is mencintai Aleya, Is sepatutnya mencari jalan agar Aleya dapat menerima Is dalam hidupnya. Cara supaya Aleya mencintai Is seperti mana Is mencintai Aleya. Uncle tahu antara Alina, Alisa dan Aleya, Aleyalah yang paling keras hati di antara mereka bertiga tetapi Uncle percaya hati Aleya akan menjadi lembut jika Is dapat menambat hati Aleya.” Anak mata Iskandar direnungnya.
            Tiba-tiba satu keluhan dilepaskan. “Tetapi jika Is tidak mencintai Aleya, lebih baik Is batalkan sahaja hasrat Is. Uncle tak mahu anak sulung Uncle terluka. Uncle tak mahu Aleya mengalami apa yang pernah Munirah alami sebelum ini. Is faham kan maksud Uncle tadi.” Kadir bangun dan menepuk bahu Iskandar beberapa kali.
            Lidah Iskandar kelu mendengar kata-kata Uncle Kadir sebentar tadi. Tangannya digengam erat. Fikirannya mula bercelaru.

                                    ***********************************

            Alisa berjalan menghampiri Kadir dan Zahari yang sedang duduk menanti kedatangannya. Alisa mencebikkan bibirnya. Apa halnya mereka nak berjumpa dengan aku? Alisa terus duduk. Badannya disandarkan pada sofa yang empuk itu. “What do you want from me?”
            “Amboi, sedapnya bahasa. Macam ni ke cara awak bercakap dengan orang tua?” tegur Zahari. Matanya melihat tetap pada wanita bertudung putih itu.
            “Kenapa pulak kau nak terasa, aku bukannya bercakap dengan kau?” kata Alisa dengan nada suara yang kasar. “Cepat cakap! I’m busy!”
            Zahari ketawa dengan kuat! “Sibuk! Sibuk buat apa? Membesarkan badan ke?” perli Zahari.
            “Kau!” Bulat mata Alisa merenung Zahari. Lelaki ni sengaja nak sakiti hati aku. Dia ni masih tak serik lagi ke?
            “Sudah! Jangan bergaduh. Angah! Abah ada hal nak cakap dengan Angah.” Kadir bersuara. Munah sudah menceritakan segala-galanya. Apa yang berlaku antara Zahari dan Alisa. “Zahari beritahu abah yang Angah nak buka syarikat guaman kan!”
            “Ya!” ringkas jawapan Alisa. Matanya merenung lelaki yang berkemeja hitam itu. Penyibuk! Hal aku pun dia nak masuk campur..
            “Tentang syarikat guaman yang ingin dibuka oleh Angah, abah dah siapkan semuanya. Office dan staff, semua itu Zahari dah uruskan. Angah hanya perlu masuk kerja esok saja. Segala kelengkapan abah dah settle. “ beritahu Kadir.Dia harap Alisa dapat menerimanya.
            “Apa! Lisa tak pernah suruh pun.Kenapa suka sangat masuk campur dalam hal Lisa, hah? Pandai-pandai buat keputusan sendiri. Kenapa? Dato’ ingat bila Dato; buat semua ini, Lisa akan terima Dato’! Mustahil. “
            “Angah! Abah buat semua ni tanpa meminta balasan apa-apa pun. Abah hanya mahu memudahkan kerja Angah saja. Angah tak perlu buat apa-apa lagi. Esok Angah hanya perlu masuk kerja sahaja.” Terang Kadir. Dia tak mahu Alisa menyalah ertikan niatnya.
            “Boleh percaya ke? Mesti ada udang di sebalik batu. Terima kasih sajalah. Lisa tak perlukan semua ini. Lisa masih ada kaki dan tangan untuk buat semua ini sendiri. Lisa tak mahu terhutang budi pada Dato’.” Alisa membuat mimic muka.
            “Alisa! Kenapa awak ni selalu berfikiran negetif? Kenapa kau selalu buruk sangka pada ayah awak sendiri?” Zahari bersuara. Dia sudah geram dengan sikap Alisa pada Uncle Kadir. Semakin melampau.
            “Kau tak ada kena mengena dalam hal ini lebih baik kau jangan masuk campur dalam hal aku!” Suaranya mula tinggi. Panas telinganya bila Zahari membela lelaki itu.
Perkataan awak sudah hilang dari bibirnya.
            “Awak tu yang sudah melampau!” tegas Zahari.
            “Sudah! Jangan bergaduh.”  Kadir melarang agar pertengkaran mereka berdua tidak berterusan.
            “ Dato’ jangan masuk campur! Ini hal Lisa dan dia.” Jari telunjuknya tetap diarahkan pada Zahari. Lelaki ini perlu diajar. Asyik nak jaga tepi kain orang lain saja.
            “Angah! Enough!”  Tiba-tiba ada satu suara melarang Alisa dari mengeruhkan lagi keadaan. Aleya berjalan menghampiri mereka bertiga. Wajahnya serius.
            “Along!” Air muka Alisa berubah dengan kehadiran Aleya. Alina berdiri di sisi Aleya. Dari dapur, mereka sudah dapat mendengar suara Alisa bertengkar dengan Zahari.
Nasib baik ibu keluar dengan Mak Munah beli barangan dapur di pasar.
            “Angah dan Abang Zahari ni, setiap kali berjumpa mesti bergaduh. Tak rasa penat ke?” Alisa menggaru kepalanya yang tidak gatal beberapa kali.
            “Dia yang cari pasal dulu dengan Angah! Acu sendiri tahu kan perangai Angah! Angah takkan cari pasal dengan orang tu jika dia yang sengaja cari pasal dengan Angah.”
            “Awak tu yang sudah melampau, Alisa. Semakin kita diam, semakin menjadi-jadi perangainya.” Zahari membela dirinya.
            Dahi Aleya berkerut. Dia sendiri tak faham apa yang sedang berlaku di sini. Pandangannya dialihkan pada Kadir yang duduk diam membisu. “Tell me! Apa yang terjadi di sini?” soal Aleya. Dia inginkan penjelasan.
            “Jika Along nak tahu, mereka berdua ni buka syarikat guaman untuk Angah tanpa pengetahuan Angah! Selepas tu, suruh Angah pergi kerja esok. Mereka ingat Angah ni tak ada kemampuan untuk membuka syarikat guaman sendiri. Angah yakin semua ini ada udang di sebalik batu.” Terang Alisa. Aku tak bodoh. Aku boleh nampak apa yang berlaku.
            “Masya-Allah! Alisa, awak sepatutnya bersyukur sebab kami dah memudahkan kerja awak. Ini tidak, tuduh kami yang bukan-bukan.”
            “Ya lah, Angah! Bukan ke Angah jumpa Tina sebab nak minta tolong Tina buka syarikat guaman Angah. Sekarang ni semua dah siap, terima sajalah. Daripada Angah duduk di rumah, membesarkan badan lebih baik Angah kerja. Kuranglah sikit lemak yang ada dalam badan Angah tu.” Alina mencelah. Dia ketawa kecil.
            “Gemuk!” Bulat mata Alisa mendengarnya. Betul ke aku dah gemuk. Alisa mula panic. Dia memegang mukanya. Muka aku dah tembam ke? Sejak aku tak buat apa di rumah ni, kerja aku asyik makan saja. Masakan Mak Munah sedap sangat terutamanya masakan kampung. Gulai Batang pisang, gulai ikan kering dan macam-macam lagi.
            Kadir dan Zahari tersenyum melihat gelagat Alisa yang panik!
            “Along betul ke Angah dah gemuk! Pipi! Pipi Angah dah tembam ke?” soal Alisa dengan nada gelabah.
            Aleya tersenyum apabila mendengar pertanyaan Alisa. Keadaan Angah sekarang ini memang lucu, ini semua gara-gara Acu! “Ya! Along rasa mungkin berat badan Angah dah naik 2 kg.” Aleya sengaja mengusik Alisa
            Kadir memerhati. Inilah pertama kali dia melihat Aleya tersenyum.
            “Apa!” Suara Alisa meninggi. Ini tak boleh jadi ni, aku kena timbang berat badan aku ni! Ya, bilik Acu ada penimbang berat badan. Alisa melangkah laju ke anak tangga menuju ke bilik Alina. Dia sudah lupa apa yang berlaku tadi.
            “Bila cakap pasal berat badan saja, mesti Angah gelabah.” Alina ketawa.
            Dahi Zahari berkerut melihat kelibat Alisa yang sudah hilang. “Aduh, sekarang ni macam mana?” Zahari menoleh ke arah Uncle Kadir yang tersenyum dengan telatah Alisa.
            “Tentang hal tu, biar Lina uruskan! Abang Zahari, jangan risau.”
            “Baiklah! Ini document mengenai syarikat tu. Semuanya ada di sini. Jika ada masalah, boleh tanya abang!” Zahari memberi beberapa fail pada Alina.
            “OK! Acu minta diri dulu ye, nanti pergi tengok Angah sekejap! Entah apa yang dibuatnya.” Kata Alina selepas mengambil fail itu dari Zahari. Dia bergegas menaiki anak tangga.
            “Along!” panggil Kadir.
            Aleya berpaling. Matanya memandang tepat pada lelaki yang berkemeja batik biru itu. Apa hal panggil aku?
            “Kalau Along nak kerja di syarikat abah, abah boleh uruskan.” Kata Kadir.
            “Tak payah susah-susah.” Jawab Aleya dengan nada suara yang dingin. Tanpa membuang masa, langkahnya diatur meninggalkan mereka berdua.
            Zahari mengeluh. “Ini seorang lagi! Bersabarlah, Uncle.” Kata Zahari. Dia cuba untuk menyedapkan hati Uncle Kadir.
            Kadir hanya tersenyum mendengar kata-kata Zahari. Alina sudah memberitau bahawa Aleya dan Alisa setuju dengan permintaannya. Ini bermakna sedikit demi sedikit mereka memberi ruang pada aku. Aku perlu bersabar.
           

Sunday, May 15, 2011

Satu Dua Tiga 39

BAB 39

            Tengku Ismail meletakkan suratkhabar di hadapan anaknya dengan kasar. “Cuba beritahu abah, apa semua ini?” Tengku Ismail memerlukan penjelasan dari anaknya. Dia terkejut membaca artikel mengenai pertunangan anaknya itu.
            “Setahu Umi, hubungan Is dan Aleya macam anjing dan kucing. Belum sesaat saja, dah mula bertekak. Macam ni nak bertunang! Umi tak percaya la, apa yang Is cuba nak lakukan ni?” Maria merenung Iskandar yang masih mendiamkan diri.
            ‘Tell us the truth! Is nak cuba jatuhkan nama baik abah ke?” Tengku Ismail meninggikan suaranya. Darahnya masih meledak menahan marah.
            “Is tak bermaksud macam tu, abah! Honestly, I like her.”
            “Aleya ke?” Dahi Maria berkerut.
            “Ya!” Iskandar mengaku tanpa berselindung lagi.
            “Is, jangan nak main-main dalam hal ini. Ini bukan perkara kecil.” Kata Maria lagi.Dia tidak percaya dengan pengakuan Iskandar.
            “Is serius, Umi! She’s mine! Only mine.”
            “Bagaimana pula dengan Aleya? Dia setuju ke dengan pertunangan ni?” soal Tengku Ismail.
            “Tak!”
            “Tidak!” Maria meninggikan suaranya “Jika Aleya tak setuju, kenapa Is buat statement macam tu! Mana la Umi nak letak muka Umi nie! Bagaimana Umi nak berhadapan dengan Kak Munirah nanti. Suka hati dia buat keputusan sendiri. Tak pernah nak berbincang dengan kita dahulu.” Maria mula membebel.
            “Is dah pun melamar Aleya tetapi dia jual mahal. So Is tak nampak jalan lain lagi selain ini.”
            “Melamar! Bila Is melamar Aleya?” Maria terkejut. Aduh…boleh naik darah tinggi aku macam ni.
            Tengku Ismali menggaru kepalanya yang tidak gatal. Anak tunggalnya ini suka bertindak sesuka hati. “Tindakan Is ni boleh menyebabkan Uncle Kadir marah dengan statement Is.”
            “Abah, Is dah pun minta kebenaraan Uncle Kadir. Uncle Ok je!”
            “OK?” Bulat mata Maria mendengarnya. Apa yang sedang berlaku ni?
            “Uncle Kadir kata dah tiba masanya dia mengotai janjinya pada abah.” Beritahu Iskandar. Dia merenung ayahnya yang terkejut.
            “Janji apa? Janji apa, abang?” soal Maria ingin tahu.
            Tengku Ismail kaku. Janji! Adakah Kadir masih berpegang pada janji itu lagi? Janji yang dibuat sewaktu mereka belajar bersama-sama di London pada 30 tahun yang lalu.
            “Walauapa yang terjadi, Aleya mesti menjadi isteri Is. She’s the one for me.” Iskandar sudah bertekad. Walau Aleya suka atau tidak, Aleya tetap akan mengahwini aku. Setiap saat. Setiap detik. Aku sering memikirkan tentang Aleya. Adakah playboy seperti aku ni sudah jatuh cinta. Iskandar tersenyum sendirian.
            Dahi Maria berkerut melihat Iskandar yang tersenyum sendirian. Apa kena dengan budak ni? Serabut otak aku macam ni! Lirikan matanya dialihkan pada suaminya yang masih mengelamun. Janji apa?

                                    ***************************

            Alisa melihat rumah banglo yang tersergam indah malah terletak di tengah keluasan tanah 15000 kaki persegi. Alisa terpegun dengan keindahan rumah banglo mewah itu. Kalau tak silap aku, rumah banglo ni berkonsepkan gaya rumah Florida.
“Ibu, rumah siapa ni?” soal Alisa hairan. Siapa pemilik rumah ni.
            “Ibu, kenapa kita mesti datang ke rumah ni?” soal Aleya sebaik sahaja mendekati ibunya. Di wajah Aleya terpancar wajah kerisauan. Dia pernah datang ke rumah ini semalam.
            “Along tahu ke ini rumah siapa?” soal Alina.
            Berat mulut Aleya untuk menjawab pertanyaan Alina. Apa alasannya ibu datang kembali ke sini?
            “Rumah siapa Along?” giliran Alisa pula bertanya. Dia hairan apabila Aleya hanya mendiamkan diri.
            “Welcome home!” Kadir tersenyum melihat kedatangan tetamu yang dinantikannya selama ini. Senyuman terukir di bibirnya.
            “Impossible! Are you kidding me?’ Alisa melirik matanya pada Aleya. Dia tidak percaya dengan apa yang berlaku sekarang ni.
            “Abah!” Mata Alina terkebil-kebil melihat Kadir menghampiri mereka.
            “Ibu! What’s going on here?” soal Aleya.Dia ingin tahu apa yang berlaku. Adakah ini bermaksud mereka akan tinggal di sini.
            “Ibu sudah buat keputusan. Mulai hari ini kita akan tinggal di sini.”
            “What!” kata mereka bertiga serentak.
            “Ibu sudah mengambil keputusan untuk berbaik semula dengan ayah kamu bertiga. Ibu nak kita hidup seperti keluarga. Bahagia seperti keluarga lain.” Munirah tersenyum. Dia berjalan mendekati Kadir.
            “Ibu, apa semua ni ibu? Ibu ingat kami akan percaya bulat-bulat cakap ibu. Pagi tadi, ibu cakap ibu tetap akan bercerai dengan lelaki ini. Tiba-tiba sekarang ni pula ibu cakap nak berbaik semula dengan lelaki ni. Tak masuk akal langsung. Kami tak percaya semua itu.”
            ‘Ibu cuba berterus terang pada kami! Kenapa ibu lakukan semua ni?” kata Aleya dengan lembut. Pasti ada sebab kukuh kenapa ibu lakukan semua ini.
            “Adakah ibu lakukan semua ini disebabkan kami? Disebabkan oleh ugutan Datin Kartika, ibu buat semua ni? Tentang ugutan Datin Kartika tu, ibu jangan risau. Negara kita ada undang-udang, dia tak berani bertindak lebih dari itu. Percayalah ibu.” Alisa cuba memujuk ibunya. Dia tak mahu ibu mengorbankan dirinya.
            “Ibu, Acu gembira jika keluarga kita bersatu semula tetapi jika ibu lakukan semua ini semata-mata ingin melindungi kami bertiga. Acu harap ibu lupakan sahaja. Acu tak rela ibu lakukan semua ini tanpa kerelaan ibu. Acu tak sanggup melihat ibu terseksa.” Pujuk Alina.
            Kadir menoleh ke arah Munirah yang berdiri di sebelahnya. Dia tahu sukar untuk menyakinkan mereka bertiga.
            “Kenapa begitu sukar anak-anak ibu nak percaya semua ini? Dah jelas, ibu masih sayangkan suami ibu. Ibu mahu kita mulakan lebaran baru.” Munirah berusaha menyakin anak-anaknya. Dia tahu bukan mudah untuk mereka bertiga mempercayai setiap kata-katanya itu namun dia harus lakukannya juga.
            “Ibu masih cintakan abah ke?” soal Alina secara tiba-tiba.
            Lidah Munirah menjadi kelu mendengar pertanyaan Alina. Tekaknya seolah-olah terlekat sesuatu. Dia tidak pernah menjangka soalan seperti ini yang akan diajukan padanya. Dia sedar anak-anaknya itu sedang menanti jawapannya lantas Munirah memegang tangan Kadir. “Ya” jawab Munirah.
            Kadir tersenyum. Dia menggengam erat tangan Munirah. Aku takkan sia-siakan peluang ini.
            ‘Baiklah kalau macam tu jika ibu nak kami semua yakin dengan semua ini, Angah nak ibu cium lelaki itu untuk membuktikan kata-kata ibu sebentar tadi. Setakat pegang tangan ni kami tak percaya.” Kata Alisa. Dia masih tidak percaya. Nalurinya tetap mengadakan ada sesuatu yang menyebabkan ibunya bertindak seperti ini.
            “Angah!” jerit Aleya dan Alina serentak. Mereka terkejut dengan permintaan Alisa yang tak masuk di akal.
            “What! Angah tahu Along dan Acu tak percaya dengan cakap ibu tadi kan! Inilah masanya untuk membuktikan kata-kata ibu.” Je;as Alisa. Pasti ibu takkan cium lelaki tu sebab ibu membenci lelaki ini.
            Bulat mata Munirah dengan permintaan Alisa. Budak ni! Munirah mengetap bibirnya menahan geram. Munirah serba-salah. Nak cium, biar betul. Sepanjang aku berkahwin dengan Kadir, pegang tangan pun tak pernah inikan pula nak cium.Perlahan-lahan Munirah menoleh ke arah Kadir. Kadir hanya tersenyum. Eee…boleh pulak dia tersenyum. Macam mana ni? Munirah mula gelabah. Kalau aku tak buat, pasti mereka syak sesuatu. Baiklah. Munirah terus mencium pipi Kadir. “Dah puas hati! Jom cepat, masuk.” Kata Munirah terus bergegas meninggalkan mereka. Dia menundukkan kepalanya. Malunya! Mana aku nak letak muka aku ni. Aku perlu cepat pergi dari sini.
            Senyuman Kadir semakin lebar. Dia tak sangka Munirah akan mencium pipinya. Pandangannya dialihkan kepada anak-anaknya yang masih kaku dengan apa yang berlaku. Mereka bertiga saling berpandangan. Dia tahu dia telah mengambil kesempatan ke atas Munirah namun apa yang dia lakukan sekarang ni adalah demi keluarganya sendiri.
            “Along, betul ke dengan apa yang kita nampak tadi?” Mulut Alisa masih lagi melopong. Dia tak sangka ibu benar-benar melakukannya. Tujuannya hanya untuk menguji.
            “Ya! Lain kali, jangan suruh ibu buat perkara yang bukan-bukan! Eeee…” kata Aleya. Dia membuat mimic muka pada Alisa. Angah ni kalau cakap, ikut suka hati dia saja.
            “Angah pun satu, tak ada benda lain nak suruh ibu buat! Eee….Acu tak tahu apa lagi nak cakap dengan Angah ni!” Alina menunding jari kepada Alisa.
            Alisa mengeluh dengan kuat. Sekarang ni, aku pula yang dipersalahkan. Alisa merenung lelaki yang sedang memerhati mereka bertiga. Aku akan siasat hal ini. Alisa sudah bertekad.

                                    *******************************

            Alisa menepuk meja jati yang berada di balkoni rumah banglo mewah milik Dato’ Kadir dengan kuat. “Angah tak percaya dengan semua ni! Dalam sekelip mata saja, ibu ingin berbaik semula dengan lelaki tu. Tak logic! Pasti ada sesuatu yang berlaku.”
            “Kami pun tak percaya, Angah! Tetapi apa kita boleh buat lagi, ibu dah buat keputusan.” Alina bersuara.
            “Ya, memang betul. Seperti ada saja sesuatu yang tak kena tentang ibu. Mustahil ibu akan berbaik semula dengan lelaki itu. Naluri Angah kuat mengatakan ini semua berkaitan dengan ugutan Datin Kartika petang tadi. Tiba-tiba saja ibu masuk bilik kemudian ibu suruh angah packing barang. Pelik! Angah akan cari buktinya? Angah nak tahu sebabnya.” Alisa sudah bertekad. Aku perlu tahu kebenarannya.
            “Dengan cara apa? Angah nak suruh ibu cium lelaki itu lagi ke?’ Akhirnya Aleya bersuara. Dia masih tidak melupakan insiden petang tadi.
            “Ya! Kali ni Angah nak suruh ibu buat apa lagi?” Alina tersengih.
            Alisa membuat mimic muka. “Sorry, ok! Angah hanya nak testing ibu saja, tak sangka ibu buat pulak. Hampir nak luruh jantung Angah dibuatnya.” Alisa mengakui kejadian petang tadi benar-benar di luar dugaannya.
            “So Along, apa kita nak buat sekarang ni! Sebenarnya, Acu gembira sekiranya keluarga kita bersatu tetapi jika ibu melakukannya hanya kerana kita. I don’t like it.”
            “Along pun sama. Buat masa sekarang ni, kita tunggu dan lihat saja. Jika ada sesuatu yang mencurigakan berlaku, baru kita campur tangan. Along tak mahu ada masalah. Walaupun Along tak suka lelaki itu tetapi disebabkan oleh ibu, Along lakukannya demi ibu. Along hormat keputusan ibu” Ujar Aleya. Pandangannya dialihkan pada Alisa yang duduk disebelahnya. “Angah! Don’t do anything stupid, ok!” Aleya memberi amaran. Dia kenal dengan sikap Alisa.
            “Why me?” Dahinya berkerut.
            “Di antara kita bertiga, siapa yang sering menimbulkan masalah jika bukan Angah!” perli Alina. Dia ketawa kecil.
            “Ya! Angah duduk diam saja. Hmm…apa kesnya tentang pertunangan Along dan Alien tu?”
            “Jangan sebut lagi nama lelaki tu lagi! Sakit hati saja! Oh ya, next week birthday ibu! Hmm..kita nak buat apa ye?” Wajah Aleya yang masam tadi bertukar. Senyuman terukir di bibirnya. Dia teringat tentang hari jadi ibu mereka.
            Dari jauh, mereka bertiga tidak sedar ada sepasang telinga yang mendengar setiap perbualan mereka bertiga.
            “Tuan, kenapa tuan berdiri di sini? Kenapa tuan tak pergi berborak bersama mereka?” tegur Mak Munah. Dia terkejut melihat majikannya menyorak di sebalik dinding di balkoni.
            “Saya rasa belum masanya lagi.” Jawab Kadir dengan wajah yang kelat.
            “Kak Munah yakin satu hari nanti mereka akan menerima tuan cuma masa saja yang akan menentukan segala-galanya.” Kata Mak Munah. Dia cuba meringankan beban yang bersarang di hati Dato’ Kadir.
            “Saya akui saya seorang suami dan bapa yang tidak baik. Saya gagal dalam melaksanakan tugas saya sehingga sekarang saya masih tidak dapat membezakan mereka bertiga.” Kadir kecewa dengan dirinya sendiri.
            “Tuan adalah ayah kandung mereka. Mereka bertiga benar mirip. Kak Munah pun tak dapat kenal yang mana satu Aleya, Alisa atau Alina. Jika tuan mengenali mereka dengan lebih mendalam lagi, Insya Allah, tuan akan mengenali mereka.”
            Kadir tersenyum. Dia menoleh apabila mendengar gelak tawa anak-anaknya. Entah apa yang dibincangkan oleh mereka bertiga. Minggu depan hari jadi Munirah! Aku akan sediakan sesuatu yang akan mengejutkan Munirah.
            “Mulai sekarang, rumah ni pasti meriah.” Kata Kak Munah. Hidup majikannya pasti tidak akan sunyi sepi lagi.

                                    *******************************

            Munirah menoleh sebaik saja pintu bilik dibuka. Dia baru saja selesai menunaikan solat Isyak.dia melipat kain telekung dan sejadah yang digunakannya. Kehadiran Kadir tidak diendahkannya. Dia masih marah atas apa yang berlaku. Dia tak sangka pertolongan yang dipintanya pada Kadir harus dibalas dengan sesuatu.
            “Munirah masih marah pada abang ke?”
            “Kalau dah tahu, kenapa bertanya lagi!” jawab Munirah endah tak endah. Selepas kedatangan Kartika di rumahnya, dia terus menelefon Kadir. Dia ingin meminta pertolongan Kadir, dia risau akan keselamatan anak-anaknya. Dia ingat Kadir akan menolongnya tanpa syarat namun disebaliknya yang berlaku. Sebagai balasan, dia perlu kembali semula ke pangkuan Kadir. Dia tak sangka kadir sanggup mengambil kesempatan atas apa yang berlaku.
            “Abang tahu sekarang ni Munirah masih marahkan abang. Abang tak ada jalan lagi. Ini saja cara yang abang nampak untuk keluarga kita bersatu semula.”
            “Dengan cara mengambil kesempatan orang lain! Awak memang seorang yang pentingkan diri sendiri. Sikap awak ni tak akan berubah sehingga bila-bila.”
            Kadir mengeluh. Dia sedar tindakannya ini akan membuat Munirah lebih membenci pada dirinya. “Satu hari nanti, Munirah akan sedar keikhlasan abang pada Munirah dan anak-anak. Abang tunggu.”
            “Munirah malas nak bercakap dengan awak. Suka hati awaklah. Yang pasti, Munirah tak pernah terfikir akan menjadi isteri awak kembali.” Munirah terus meletakkan bantal pada sofa putih di dalam bilik itu. Dia tak mahu bergaduh dengan Kadir. Dia takut pertengkaran mereka di dengar oleh anak-anaknya.
            “Kenapa Munirah tidur di situ?” Kadir terkejut bila melihat Munirah tidur di sofa.
            “Selama ini, sofa ni tempat tidur Munirah. Hmm..Munirah dah mengantuk.”
            Kadir terkejut dengan jawapan Munirah. Dia akui sepanjang 2 tahun Munirah hidup bersamanya, dia tak pernah benarkan Munirah tidur sekatil dengannya. Munirah akan tidur di sofa atau di atas lantai. Hatinya sebak apabila memikirkan bagaimana dia pernah melayan wanita ini. Aku memang kejam.
            “Aaaa…awak dah makan ubat ke belum.” Tiba-tiba Munirah bertanya.
            “Dah. Abang tak sangka Munirah ambil berat tentang kesihatan abang.” Senyuman lebih terukir di bibirnya. Hatinya berbunya riang apabila mendengar pertanyaan Munirah. Ini bermakna Munirah masih menyimpan perasaan terhadap aku.
            Munirah mencebik bibirnya. Ni yang aku malas nak nak tanya. Dia dah perasaan lebih pulak. “Hmm…nanti jangan tutup lampu, Munirah tak suka gelap.” Munirah terus menarik selimut menyelubungi kepalanya. Lebih baik aku tidur! Munirah terus memejamkan matanya. Dia tahu Kadir masih memerhati dirinya. Aku tak tahu sehingga bila aku perlu lalui semua ini lagi.
            Kadir hanya memerhati gelagat Munirah. Dia membetulkan selimut yang menutupi tubuh Munirah. “Good night, sayang!” Kadir mula melangkah menuju ke katil. Sekilas pandang dia menoleh ke arah sofa yang menjadi tempat tidur isterinya. Kenapa tiba-tiba saja Munirah tak boleh tidur dalam keadaan yang gelap? Seingat aku dulu, dia boleh saja tidur. Dahi kadir berkerut. Nampaknya masih banyak perkara aku tak tahu tentang Munirah.

                                    *****************************

            Kartika menutup pintu kereta BMW 5 Series berwarna hitam miliknya. Telefon bimbit Nokia berbunyi, segera Kartika menyelongkar beg tangan bonia yang dipegangnya.
            “Hello! Muaz! Ada apa? Apa!” Nada suaranya tiba-tiba meninggi. Dahinya berkerut. “Tak guna! Aku nak kau perhatikan setiap gerak-gerak mereka dan laporkannya pada aku.” Kartika terus menamatkan panggilan itu. Bibirnya terketar-ketar menahan geram. Kau berani mencabar aku dengan menggunakan cara ini! Dia terkejut apabila mendapat tahu Munirah dan anaknya telah berpindah tinggal bersama Kadir. Kau ingat aku akan biarkan kau bahagia, Munirah! Mustahil semua itu akan berlaku. Aku aka pastikan kau tidak dapat merasa bahagia walau sekecil kuman. Cahaya lampu kereta yang memasuki perkarangan rumah menarik perhatiannya.
            Kereta Honda Civic berwarna kelabu dipakir di belakang kereta Kartika. Enjin kereta dimatikan. Suhaila keluar dari perut kereta miliknya. Wajahnya sugul.
            “Baru balik! Ingatkan dah tak ingat rumah?”
            “Mama! Jangan nak cari pasal dengan Su!” Suhaila menjeling pada ibunya.
            “Dari Su merayau tak tentu hala, apa kata Su tolong mama selesaikan masalah mama!”
            “Masalah apa? Tentang auntie Munirah ke? Itu masalah mama! Tiada kaitan dengan Su. Mama ingat mama seorang saja ada masalah. Su pun ada masalah.” Kata Suhaila. Seharian dia mencari Abang nazri namun gagal. Tiada staff di hospital tahu dia bertukar ke mana. Pasti mereka semua berpakat tidak beritahu aku di mana Abang Nazri bertugas sekarang ni. Taka pa! Aku tak mungkin cepat mengalah.
            “Su, jangan nak pentingkan diri sendiri! Mama ni mak Su! Su sepatutnya menolong mama.” Wajahnya Kartika menjadi serius. Ada anak macam tak ada anak saja.
            “Masalah! Sebenarnya masalah mama dah selesai. Mama dah bercerai dengan papa. Jika papa nak berbaik semula dengan perempuan tu, itu hak papa! Mama dah tak ada apa-apa kaitan dengan mereka lagi. Su rasa lebih baik mama habiskan masa mama berhibur dengan anak-anak ikan mama di luar sana.” Perli Suhaila.
            “Suhaila!” Tiba-tiba tangan kanannya diangkat dan terhenti. Kata-kata yang dilemparkan oleh Suhaila sebentar tadi telah mencalarkan maruah dirinya.
            “Mama, nak tampar Su! Tampar la. Su tak takut.” Jerit Suhaila. Dia sudah tak tahan dengan sikap ibunya. Semakin obsess dengan musuhnya. Suhaila terus melangkah meninggalkan ibunya.
            “Su!Berhenti! mama tak abis cakap lagi.” Jerit Kartika apabila melihat Suhaila memasuki rumah tanya dirinya. Kartika menghentak kaki beberapa kali melepaskan geram. Pandangannya dialihkan pada garaj kereta milik Sofea. Kosong! Tiada kereta. Pasti Sofea tak balik lagi. Mereka berdua ni sama sahaja. Jika aku tahu beginilah jadinya, lebih baik aku tak ada anak. Telefon bimbit yang berada di tangannya digenggam erat.

                                                *****************************

            Sekilas Alina menoleh ke belakang, dahinya berkerut melihat 2 orang lelaki yang sedang mengekorinya. Give me a break, aku lunch kt cafĂ© pun mereka nak ikut. Rimas macam ni! Tiba-tiba Alina terlanggar seseorang, gelas yang berisi fresh orange yang dipegangnya tercampak pada lelaki yang dilanggarnya. Mata Alina bulat melihat baju lelaki itu yang kotor akibat kecuaian dirinya. “Encik, I’m so sorry!”
            “It’s okey!” kata lelaki. Dia segera mengeluarkan sapu tangan dari seluarnya. Dia terus mengelap bajunya yang kotor itu.
            “Cik, tak apa-apa ke?” soal Amir sebaik saja mendekati Alina.
            “I’m fine!” jawab Alina. Keluhannya amat kuat. Aku tak sangka abah upah bodyguard untuk menjaga keselamatan aku. Aku tak minta semua ni.
            “Alina!”
            Alina berpaling. Matanya bertentangan dengan lelaki yang telah dilanggarnya sebentar tadi. “Dr. Nazri!” Dia tak perasaan lelaki itu adalah Dr. Nazri.
            Dr. Nazri tersenyum. Tak sangka dunia ini begitu kecil. “ What’s you doing here?” Dia tak percaya Alina berada di depan matanya.
            “Lina baru lapor diri hari ini.” Jawab Alina.
            “Really! Bermakna, kita adalah rakan sekerja sekarang ni.”
            “Awak dah bertukar hospital ke?”
            “Ya! Nak timba lebih banyak pengalaman dan pengetahuan.”
            “Lina minta maaf! Lina akan ganti baju awak balik! Rasa bersalah pulak!”
            “Sikit saja. Tak payah la. Cuci nanti hilang la. Aaaa…..” Matanya beralih kea rah dua orang lelaki yang berdiri di belakang Alina.
            Alina menoleh ke belakang.Dia sedar akan perubahan wajah Dr. Nazri. “My bodyguard! Ini Adam dan Amir. Ini pula Dr. Nazri! Doktor pena Dato’ Kadir.” Alina memperkenalkan mereka berdua.
            Adam dan Amir menunduk hormat pada Dr. Nazri.
            “Bodyguard!” Dahinya berkerut. Ada sesuatu yang berlaku ke sehingga Alina perlu ditemani dengan pengawal peribadi? Dr. Nazri mula risau.
            “Long story! Lina cerita lain kali saja.”
            “Baiklah! Nampaknya selepas ini boleh la selalu kita berjumpa.” Senyuman Dr. Nazri semakin lebar. Dia menatap wajah Alina. Lagi cantik selepas bertudung! Dia suka dengan imej terbaru Alina.
            Wajah Alina berubah melihat senyuman Dr. Nazri. Selalu! Apa maksudnya? Seperti ada maksud tersirat saja!

                                                *************************

            Munirah melangkah mendekati Aleya dan Alisa yang begitu leka menyiram pokok bunga. Dua keping surat yang berada di tangannya dipegang erat. Dia tak tahu sama ada mereka berdua akan menerimanya. “Rajin anak-anak ibu ni! Seharian duduk rumah tak bosan ke? Kenapa tak keluar?”
            Alisa berpaling. Dia tersenyum. “Malas ibu! Nanti kena follow, rimas! Lebih baik, tinggal di rumah saja”
            Munirah tersenyum kelat. Dia tahu apa maksud Alisa. Setiap orang anaknya mempunyai 2 orang pengawal peribadi yang akan menjaga keselamatan mereka. Perasaam bimbangnya telah berkurang. Dia tak bimbang lagi jika anak-anaknya pergi ke mana-mana.
            “Kenapa Along dan Angah tak minum petang bersama kami? Banyak kuih-muih Mak Munah buat” soal Munirah.
            “Tak berselera, ibu! Ibu sendiri tahu sebabnya kan.”  Jawab Alisa. Dia malas nak duduk semeja dengan lelaki itu. Alisa meletakkan paip air yang dipegangnya.
            “Sehingga bila Along dan Angah nak layan abah macam tu? Air dicincang takkan putus.” Nasihat Munirah. Dia tak suka anaknya membenci ayah kandung mereka sendiri.
            Alisa terus menutup air yang digunakannya. Dia sudah selesai menyiram pokok bunga di taman itu. “Boleh tak jika kita tak bercakap tentang lelaki itu? Angah tak mahu bergaduh dengan ibu.”
            Penyiram bunga yang dipegangnya diletak perlahan-lahan. Aleya malas ingin menjawab pertanyaan ibunya.
            “Kalau ibu tak bercakap tentang hal ini, masalah antara kamu bertiga takkan selesai.”
            “Along! Say something.” Kata Alisa. Dia melihat Aleya hanya diam membisu. Along sepatutnya berkata sesuatu.
            “Along rasa ini bukan tujuan sebenar ibu datang berjumpa kami kan!” Matanya melihat ke arah dua keping sampul surat yang berada di tangan ibunya.
            Munirah mengeluh. Aleya sengaja cuba mengubah topic perbualan mereka. Dia memberi sampul surat itu pada mereka berdua.
            “Apa ni, ibu!” Alisa mengambil dan membukanya dengan segera. Dia ingin tahu isi kandungan sampul surat itu.
            Aleya mengeluarkan isi kandungan yang terdapat di dalam sampul surat itu. Buku akaun dan credit card. “Untuk apa ni, ibu?”
            Bulat mata Alisa melihat nombor yang tertera pada buku akaun itu. “RM 2 juta!”
            “Abah kamu suruh ibu berikan pada kamu bertiga. Duit dan credit card tu, kamu boleh guna bila-bila masa.” Beritahu Munirah. Dia sudah agak apa reaksi Aleya dan Alisa.
            Dengan pantas Aleya memasukkan kembali buku akaun dan kad kredit itu. “Give this back to him. Along tak perlukan semua ni.” Aleya menghulurkan kembali sampul surat tersebut.
            “Angah pun sama! Dia ingat dengan wang ini dapat membeli kemaafan kami, dia silap. Mustahil kami akan menerima dia sebagai ayah kami.” Sampul surat itu digenggam erat. Sakit hati apabila memikirkan tujuan sebenar lelaki itu memberi semua ini.
            “Ambil saja. Along dan Angah nak guna atau tidak, itu terpulang pada kamu berdua.”
            “Ibu! Kami tak percaya ibu buat semua ini seikhlas hati ibu. Lakonan ibu tidak dapat menyakinkan kami. Kami tak buta. Kami tahu apa yang berlaku. Jika ibu lakukan semua ini semata-mata kerana kami, lebih baik ibu batalkan saja hasrat ibu tu. Kami takkan biarkan jiwa dan hati ibu merana kerana kami.” Tegas Alisa. Walaupun baru sehari berada di rumah ini, dia dapat merasakan seperti setahun tinggal di sini.
            “Angah!”
            “Angah takkan berdiam diri, ibu!” Alisa terus membuang sampul surat itu ke tanah. Dia berjalan meninggalkan mereka berdua. Dia tak mahu bergaduh dengan ibu.
            “Angah!” panggil Munirah. Dia terkejut dengan reaksi Alisa. Degil betul budak ni. Panggilan Munirah tidak dihiraukannya.
            “Don’t worry! I will talk to her later.” Aleya hanya menggelengkan kepala beberapa kali. Sikap Alisa kadang kala memeningkan kepala. Bertindak sesuka hati.
            “Jadi Along pun sependapat dengan Angah ke?” soal Munirah. Dia ingin tahu apa yang bermain di fikiran Aleya.
            “Pada pendapat ibu pula, macam mana?” Aleya tersenyum. Dia tunduk mengambil sampul surat milik Alisa yang dilempar oleh Alisa.
            Munirah merenung Aleya. Dia tahu Aleya juga tidak percaya cuma Aleya hanya akan mendiamkan diri dan memerhati. Sikapnya berlainan dari Alisa.
            “Walauapapun keputusan ibu, Along akan menghormatinya. Jika ibu rasa ini adalah tindakan yang terbaik untuk ibu dan kami, Along akan hormatinya tetapi jika ibu rasa sudah penat dan bosan dengan semua ini. Tell me! Kita akan pergi dari sini bila-bila masa sahaja.” Aleya memegang lembut tangan ibunya. Dia ingin memberi sedikit kekuatan untuk ibunya. Dia tahu apa yang sedang ditempohi oleh ibu sekarang ini. Walaupun ibu tidak mengakuinya namun mata ibu dapat menceritakan segala-galanya. Dia tak mahu membebankan ibunya.
            Munirah tersenyum kelat. Dia mengenggam erat tangan anak sulungnya itu. Dia menunduk kepalanya. Dia cuba menahan air matanya dari menitis. Sayu hatinya mendengar kata-kata Aleya. Adakah apa yang aku lakukan sekarang ini adalah tindakkan yang tepat? Munirah mula meragui keputusan yang telah dibuatnya.