Saturday, December 31, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 22

BAB 22

            Haikal melangkah keluar dari lif. Fikirannya masih memikirkan apa yang diberitahu oleh nenek semalam. Aishah pulang ke kampung kerana ada masalah keluarga. Boleh percaya ke? Atau pun dia keluar dengan teman lelakinya? Haikal membuat mimic muka. Nak jumpa kekasih hati?Pelbagai alasan diberi. Ada masalah keluarga! Huh, aku tak percaya.
            “Haikal”
            Langkah Haikal terhenti apabila mendengar namanya dipanggil. Haikal berpaling. Dia terkejut dengan wanita yang berdiri tidak jauh dirinya Air mukanya berubah. Dia tidak menjangka bahawa Sofea masih lagi menanti dirinya.
            “Can we talk?” soal Sofea apabila mendekati Haikal.
            Haikal memandang ke arah lain. Hatinya sakit setiap kali kali mengingatkan kembali  apa yang telah berlaku. Betapa hancur hatinya bila ditinggalkan.
            “Please, Haikal! Perkara yang I nak cakap ini berkaitan dengan masa depan kita.” Kata Sofea dengan lembut. Dia berharap dapat memujuk hati Haikal. Sofea tersenyum.
            “Kita! Hal kita?” Haikal meninggikan suara sehingga pekerja-pekerja yang berada di lobby hotel terkejut dan memandang ke arah mereka berdua.
            Sofea menunduk malu. Dia tak sangka Haikal akan memalukan dirinya di depan orang ramai lebih-lebih lagi di hadapan pekerja Haikal.
            “You dah lupa ke? Antara kita sudah tiada apa-apa lagi atau you nak I remind you apa yang berlaku pada hari itu? You nak ke?”
            “Haikal, kenapa you cakap begini pada I? Selama ini you tak pernah melayan I seperti ini I tahu I bersalah pada you tetapi I ada sebab kenapa I tinggalkan you pada hari pernikahan kita.Biarlah I jelaskan segala-galanya pada you. Please.” Sofea merayu. Dia berharap Haikal memberi peluang.
            “Semua itu telah berlalu. Perjelasan you sudah tiada apa-apa makna lagi. Di saat kau kembalikan cincin pertunangan kita, hubungan kita sudah tidak wujud lagi. Cinta I pada you telah lenyap.Dah tiada apa-apa makna lagi. Kenangan kita berdua telah lama I padamkan So you patut lakukan perkara yang sama.” Haikal sengaja tersenyum sinis untuk menyakitkan hati Sofea. Aku mahu kau rasa apa yang telah aku rasa.
“Please, Haikal! Berilah I peluang untuk jelaskan segala-galanya. I tak mahu you salah faham pada I. You ingat hanya hati you saja yang sakit, I pun sama.”
“Alasan. Semua itu hanya alasan sahaja. I tak mahu dengar apa-apa lagi dari you.”
“Sekarang ini, I tahu you marahkan I. You berhak. I tak kisah tetapi boleh tak you tunaikan permintaan I.” Mata Sofea sudah berair. Mata-mata yang memandang di sekelilingnya tidak dihirau. Dia begitu berharap Haikal akan menerima cintanya kembali.
            “What!” Mata Haikal bulat. Beberapa saat kemudian dia mengalihkan pandangannya.Dia tidak berani bertentangan mata dengan Sofea. Dia takut dia akan menjadi lemah dan bersetuju kembali ke pangkuan Sofea. Aku tak boleh. Aku lelaki. Aku mesti mempertahankan maruah diri aku. Dia mengakui hatinya sedikit terusik dengan kata- kata Sofea. Sofea bersungguh-sungguh untuk kembali pada dirinya.
            “Can we be back to be the same?”
            Haikal mendengus. “Never!” tegas Haikal. Langkahnya diatur pantas meninggalkan Sofea yang masih kaku dengan jawapan yang diberikan oleh Haikal. Dia bimbang pendiriannya berubah. Benar kata Aishah, hatinya berbelah bahagi. Antara sayang dan dendam. Aku harus pergi dari sini dengan segera.

                        ***************************************************************

            Aril dan Aina berpaling antara satu sama lain. Aril menjuih bibir sebagai isyarat pada Aina untuk bersuara.
Aina mengetap bibir. Mesti aku juga yang kena bersuara dahulu. Aina berjalan mendekati Datin Sharifah Mawar yang sedang berdiri di balkoni. Sudah 2 hari mama berkurung di dalam bilik. Aina risau.
“Mama! Kami risau melihat keadaan mama sekarang ni. Cukuplah, mama! Jangan diikutkan sangat hati tu. Hal ini dah lama berlalu. Maafkan sahaja Abang Tahir dan Julia. Dah dua hari berturut-turut mereka berdua datang untuk meminta maaf pada mama.”
“Aina dah lupa apa yang berlaku pada Kamalia? Siapa yang menyebabkan Kamalia bunuh diri? Begitu senang Aina melupakan segala-galanya.” Datin Sharifah Mawar meninggikan suaranya. Dia geram. Kini Aina dan Aril sudah memaafkan mereka berdua. Hatinya sakit.
“Aina tak lupa semua itu, mama! Setiap detik dan setiap saat yang berlaku, Aina tak pernah lupa mama tetapi kita harus terima apa yang berlaku. Kita perlu terima qada dan qadar yang telah ditentukan oleh Allah S.W.T, mama.”
“Mama tahu semua itu. Hal ini tak mungkin akan berlaku kerana mereka berdua. Mereka yang bersalah dalam hal ini.”
“Ya. Memang semua ini berpunca dari mereka tetapi dalam hal ini arwah Kamalia turut sama bersalah. Kita tak boleh menyalahkan sebelah pihak sahaja.” Aril mencelah secara tiba-tiba.
Datin Sharifah Mawar berpaling kerana terkejut dengan kata-kata Aril. Wajahnya merah. “Aril! Aril sedar tak, apa yang Aril cakapkan tadi. Kamalia adik Aril. Aril dah lupa apa yang dilalui oleh Kamalia selama ini,” Suaranya ditinggikan.
Aina mengeluh. Ini bukan masanya untuk bergaduh. Tujuan aku hanya untuk melembutkan hati mama bukannya untuk keraskan lagi hati mama. Abang pun! Nak masuk campur pun, agak-agaklah.
“Semua itu Aril tak pernah lupa. Apa yang berlaku, Aril ingat.Arwah Kamalia ada banyak pilihan, mama! Banyak pilihan tetapi cara terkutuk tu juga yang arwah Kamalia pilih.”
“Aril!” Datin Sharifah Mawar ingin mendekati Aril tetapi sempat dihalang oleh Aina.
“Cukuplah, abang! Arwah Kamalia dah tiada. Boleh tak kita jangan ungkit perkara yang lepas? Tiada sesiapa yang bersalah dalam hal ini. Ini adalah ketentuan Allah S.W.T.” tegas Aina. Dia tak mahu keadaan menjadi lebih keruh.
“Mama!” Aina memandang wajah bujur sirih milik ibunya. “Walaupun pedih, kita harus menerimanya. Kenyataan tetap kenyataan. Walaupun beribu batu kita lari darinya, kenyataan tetap tidak akan berubah, mama!Itulah hakikat yang kita harus terima. Aina tahu pemergian arwah Kamalia meninggalkan luka yang dalam pada mama. Begitu juga pada kami, mama. Pemergian arwah Kamalia turut sama memberi parut dalam hati kami tetapi kami terima semua itu.” Ujarnya dengan lembut.
Datin Sharifah Mawar terdiam.
“Ya, memang perkara ini berpunca dari Abang Tahir dan Julia tetapi mereka tidak pernah menyangka hal ini akan berakhir seperti ini. Semua orang tidak pernah terlepas dari melakukan kesilapan, mama. Nobody is perfect , mama! Pada mulanya, kami juga seperti mama. Marah dan menyimpan perasaan dendam pada  mereka berdua tetapi sehingga bila harus kami berperasaan seperti itu, mama? Sehingga bila? Jiwa kami tak tenang.”
Aril berdiri di sebelah Aina. Kata-kata Aina ada kebenarannya.
Kelopak mata Datin Sharifah Mawar mula berair. Wajahnya muram.
“Kata-kata atuk ada kebenarannya. Memaafkan orang adalah perbuatan yang mulia. Nabi Muhammad S.A.W juga menyeru umatnya memaafkan kesalahan orang lain. Jiwa kita akan tenang selepas kita memaafkan kesalahan orang lain. Perasaan dendam hanya akan memakan diri kita.” Aina memegang lembut tangan Datin Sharifah Mawar.
“Mama tahu kan yang arwah Kamalia sangat mencintai dan menyayangi Abang Tahir. Walaupun abang Tahir telah mengecewakan hatinya, cintai Arwah Kamalia pada Abang Tahir tak pernah pudar. Aina tahu, mama pasti arif tentang hal ini kan. Dengan apa yang berlaku sekarang ini, pasti arwah Kamalia sedih melihat kita seperti ini. Please, mama! Perasaan dendam ini harus dihapuskan. Maafkan mereka berdua, mama.” Aina merayu. Dia tidak mahu ibunya menderita lagi. Mama harus melupakan dendam ini.
Datin Sharifah Mawar memusingkan badan agar membelakangkan Aril dan Aina. Dia cuba menahan diri dari menangis. Hatinya tersentuh dengan kata-kata anak perempuannya. Langkahnya diatur menuju ke balkoni.
Aril dan Aina diam membisu dan menanti keputusan ibu mereka.
Datin Sharifah Mawar mengeluh dengan kuat. “Baiklah! Mama maafkan mereka berdua.”
Aril dan Aina tersenyum gembira.
“Tetapi dengan satu syarat. Mereka tidak akan menjejakkan kaki di Malaysia sehingga akhir hayat mereka.”
“Tetapi mama….”
“Hanya itu syarat mama.” Tegas datin Sharifah Mawar.
“Bunyi macam tak ikhlas saja.” Kata Aril dengan nada perlahan tetapi dapat didengari oleh Aina.
Aina mencubit lengan Aril. Dia mengetap bibir. Nasib baik, mama tak dengar. Cakap ikut sedap mulut dia saja. Jika tidak, entah apa yang terjadi. Abang hampir saja menyemarakkan lagi apa yang hampir padam. Mujurlah, mama tak dengar.
Aril menggosok lengannya yang telah dicubit oleh Aina. Sakit! Berbisa betul tangan Aina.
Aina menunjukkan isyarat pada Aril agar mengunci mulut supaya tidak bersuara. Aina bimbang ia akan menyebabkan laut yang tenang akan bergelora lagi. “Baiklah, mama”
“Kamu berdua keluar. Mama nak berehat sekejap.”
“Baiklah.” Aina menarik tangan sasa milik Aril supaya beredar dari situ. Aril hanya mengikuti rentak Aina. .Pintu bilik ditutup rapat selepas mereka keluar.

            *******************************************

Aina bergegas keluar dari perut kereta. Dia berlari mendapatkan Mak Mah yang sedang berdiri menanti kepulangannya. Selepas habis kuliah,
“Apa halnya, Mak Mah?” Aina risau. Wajah Mak Mah pucat lesi. “Mak Mah sakit ke? Jom, Aina bawa Mak Mah pergi klinik.”
“Mak Mah sihat cuma…..Mak Mah rasa tak sedap hati sebab itu Mak Mah telefon Aina.” Mak Mah resah. Hatinya tak tenteram. Dia dapat merasakan sesuatu yang buruk akan berlaku.
“Kenapa, Mak Mah?”
“Kamalia.”
“Kenapa dengan Kamalia?”
“Semasa Kamalia nak keluar tadi, perangainya pelik.”
“Pelik?” Dahi Aina berkerut.
“Kamalia peluk Mak Mah. Dia ucapkan terima kasih pada Mak Mah kerana menjaga dia selama ini. Dia gembira kerana dapat mengenali Mak Mah. Walauapa yang terjadi, dia takkan lupakan Mak Mah dan menyayangi Mak Mah selama-lamanya. Itu kata-kata Kamalia sebelum dia keluar. Sebelum ini, Kamalia tak seperti ini pun. Mak Mah risau, Aina. Bila Mak Mah tanya dia nak ke mana? Dia kata dia nak keluar ambil angin tetapi sekarang ni dah sejam lebih, Kamalia masih belum pulang. Bila Mak Mah telefon, Kamalia tak angkat panggilan Mak Mah. Selepas Mak Mah pergi ke bilik Aina, ada surat di atas meja study Aina. Bilik Tan Sri, Mawar dan Aril pun ada surat juga. Ia dari Kamalia. Mak Mah kena tulisan Kamalia.” Mak Mah memberi sepucuk surat yang tertulis nama Aina.
Aina segera membuka sampul surat itu. Tangannya bergetar sebaik sahaja mula membaca surat itu.

Aina,

            Maafkan aku kerana memilih cara ini untuk bersemuka dengan kau buat kali terakhir, Aina.Kaulah kawan sejati aku. Walaupun kita hanya berkenalan dalam waktu yang singkat, kau sanggup menerima aku seperti keluarga kau sendiri selepas kematian ibu bapa aku. Kau tetap berada di sisi aku di saat aku dalam kesusahan. Aku benar-benar menghargainya. Walaupun kita tiada pertalian darah, kau anggap aku seperti keluarga kandung kau sendiri. Kau dan keluarga kau tidak pernah buat aku rasa kekurangan kasih sayang. Kau buat aku rasa bahagia berada dalam keluarga kau, Aina.
            Tetapi aku tak sanggup lagi untuk memberi masalah dalam keluarga kau. Aku tak mahu kau dan keluarga kau menderita kerana aku. Aku tak sanggup lagi, Aina. Aku cuba. Aku cuba untuk melupakan Abang Tahir tetapi aku gagal. Aku gagal melupai Abang Tahir. Walaupun Abang Tahir telah mengkhanati cinta aku, cinta aku padaAbang Tahir tetap kukuh. Aku tahu aku seorang yang bodoh. Mencintai lelaki yang telah menghancurkan hati. Melihat dirinya bahagia bersama wanita yang dicintainya membuatkan jiwa aku merana. Hati aku sakit. Teramat sakit, Aina. Ke mana sahaja aku pergi, bayang – bayang Abang Tahir sering mengekori aku. Aku tidak dapat melupakan Abang Tahir. Aku sudah tak sanggup untuk menanggung penderitaan ini lagi, Aina. Aku dah tak sanggup melaluinya lagi. Aku tak kuat.
            Kerana itu aku telah membuat keputusan untuk menamatkan penderitaan ini,Aina. Aku sayangkan kau, mama, atuk, Abang Aril dan Mak Mah. Jasa baik keluarga kau tak mungkin aku lupa. Aku minta maaf, Aina. Halalkan makan minum aku. Aku sayangkan kau, Aina.

                                                                                    Tulus Ikhlas;
                                                                                        Kamalia                            

            Air mata Aina mengalir laju membasahi pipinya. Bibirnya bergetar.Aina berpaling ke arah Mak Mah yang masih kaku menanti.
            “Mak Mah, call atuk. Beritahu atuk yang Kamalia nak buat perkara bodoh. Dia….dia nak bunuh diri.” Suara Aina bergetar. Dia faham di sebalik maksud surat yang dibacanya tadi.
            “Ya Allah.” Mak Mah tergamam.
            Aina berlari menuju ke kereta Hyundai  Genesis Coupe berwarna merah miliknya. Kamalia! Kau jangan nak buat perkara bodoh Kamalia. Jantung Aina berdegup kencang. Telefon bimbit c6 dikeluarkan dari poket seluar jeans dan Aina segera mendail no telefon abangnya.

                                                *****************************

            Tahir dan Julia bangun sebaik sahaja melihat Aril dan Aina melangkah masuk ke ruang tamu. Wajah mereka berdua muram.
            “Auntie Mawar masih tidak mahu berjumpa dengan kami ke?” Tahir bersuara.
            Aril hanya mampu menggelengkan kepala.
            Tahir memegang tangan Julia.
            “Tetapi mama dah maafkan kau dan Julia.” Beritahu Aril.
            “Betul ke?” Wajah Tahir kembali ceria. Apa yang dia minta hanya kemaafan dari Datin Sharifah Mawar. Julia turut sama tersenyum. Ringan sedikit beban yang berada di hatinya. Apa yang berlaku adalah kesilapannya?
            “But with one condition!” Aina mencelah. Wajahnya serius.
            Senyuman Tahir dan Julia hilang secara tiba-tiba.
            “Kamu berdua sudah tak boleh menjejakkan kaki di Malaysia sepanjang hayat kamu. Itulah adalah syarat mama. Aku harap kau berdua faham dan menghormati permintaannya.”
            Tahir dan Julia berpandangan antara satu sama lain.
            Beberapa saat kemudian, Tahir mengganggukkan kepalanya. Dia setuju dengan permintaan Datin Sharifah Mawar. Tahir tersenyum tawar.
            “Aril, aku nak minta kebenaran kau untuk menziarahi kubur arwah Kamalia sebelum aku pergi.”
            “Boleh. Arwah Kamalia disemadikan di Tanah Perkuburan Sri Kembangan.”
            “Terima kasih, Aril.” Tahir mengalihkan pandangannya pada Aina.
            Aina tersenyum.Dia tahu maksud di sebalik pandangan Tahir padanya. Tahir turut sama meminta kebenaran padanya.
            “Sebenarnya ada perkara yang aku nak tahu!” Tahir melihat tepat kea rah Aril dan Aina. Tahir teragak-agak untuk bertanya.
            “What is it?”
            “Bagaimana arwah Kamalia pergi meninggalkan kita? Kalau..kalau kau tak mahu beritahu aku, aku faham, Aril.”
            Aril menarik nafas. “Arwah Kamalia bunuh diri di Air Terjun Sg. Tekala. Kau tahu kan tempat tu? Tempat yang terlalu bermakna pada arwah Kamalia.”
            Air mata Tahir mengalir laju. Air Terjun Sg. Tekala adalah tempat mereka sering berkunjung setiap hujung minggu. Tempat yang memberi seribu makna pada mereka berdua ketika bercinta. Ya, Allah! Apa yang aku sudah buat ni? Tahir menekup kedua-dua belah tangannya. Tangisannya semakin kuat
            Julia turut sama menangis.
            Aril menepuk bahu Tahir dengan lembut. “Sudahlah, Tahir. Semua itu sudah berlalu. Perkara dah lepas jangan diingatkan lagi.”
            “Aku….Aku…..”
            “abang tak bersalah dalan hal ini. Julia yang bersalah. Jika tidak kerana perasaan cemburu Julia pada arwah Kamalia, semua ini tidak akan terjadi.” Tangisan Julia semakin kuat. Dia tahu walau berjuta kali dia meminta maaf pada keluarga arwah Kamalia, keadaan tetap juga tidak akan berubah. Arwah Kamalia tak mungkin akan kembali. Beribu penyesalan terpahat di hatinya.
            “Julia tak bersalah. Abang yang bersalah.” Tahir memujuk Julia. Dia tahu apa yang bermain di fikiran Julia sekarang.
            “Tiada sesiapa bersalah dalam hal ini. Apa yang berlaku adalah takdir. Kita tidak dapat melawannya. Jangan salahkan diri sendiri lagi. Just forget about it and start a new life. Kami pun ingin minta maaf bagi pihak keluarga kami.” Aina tersenyum.
            “Saya pun begitu, Aina. Saya minta maaf jika selama ini sikap saya telah menyakiti hati keluarga Aina dan terutamanya arwah Kamalia. Saya benar-benar minta maaf. Apa saja keputusan Datin Sharifah Mawar, kami terima asalkan Datin Sharifah Mawar dapat memaafkan kami.” Julia meminta maaf.
            Aina memegang erat tangan Julia. Dia berharap apa yang berlaku telah sampai ke penghujungnya. Aina mahu kisah ini tamat pada hari ini juga. Aina berharap roh Kamalia berada dalam keadaan aman dan dicucuri rahmat. Itu yang aku pinta.

                                    **************************************

            Sofea membuka peti sejuk dan mengeluarkan bahan-bahan yang ingin digunakan untuk memasak.
            “Awal kau balik? Plan kau tak menjadi ke? Dah seminggu kau cuba.” tegur Zetty. Dia terus melabuhkan punggung di kerusi yang terdapat di ruang dapur. Dia meletakkan tangannya di atas meja sambil tersengih. Wajah Sofea yang muram itu telah memberi jawapan pada soalannya sebentar tadi.
            “Kau jangan nak pandang rendah pada aku. Ini sofea. Tiada mana-mana lelaki akan terlepas dari genggaman aku. Tak mungkin aku akan putusa asa. Aku tahu Haikal masih mencintai aku.” Sofea meninggikan suaranya. Dia sedar Zetty memerli dirinya. Air mukanya berubah.
            “Itu dulu sebelum kau tinggalkan dia semata-mata kerana Tan Sri Yahya. Kau dah lukakan hati dia. Kau dah lupa ke kau pernah tinggalkan parut pada Haikal. Mustahil dia akan lupakan begitu saja. Kau tinggalkan dia pada hari yang begitu bermakna pada dirinya. Tak mungkin dia akan lupa.”
            “Zetty! Kau kawan aku. Kau kena ingat tu. Kau sepatutnya menyokong aku.”
            “Ya, memang aku kawan kau. Apa yang aku cakapkan tadi untuk kebaikkan kau. Aku tak mahu kau kecewa selepas ini. Hampir setahun kau tinggalkan dia, tak mustahil jika dia dah ada pengganti lain.”
            “Tak! Dalam hati Haikal hanya ada aku. Aku! Tiada mana-mana perempuan dapat menggantikan tempat aku di dalam hati Haikal. Hanya aku yang dicintai oleh Haikal. Kau dengar tak?” jerkah Sofea. Hatinya sakit apabila Zetty tidak menyebelahi dirinya.
            “Sofea.” Zetty terkejut apabila dijerkah oleh sahabat baiknya itu.
            “Ini hal aku. Kau jangan masuk campur. Jika kau masih sayangkan persahabatan kita selama 10 tahun, aku harapkan kau, stay out from my business.” Sofea menghentak sayur sawi yang dikeluarkan dari peti sejuk di atas meja. Dia segera meninggalkan Zetty. Hatinya sakit. Zetty, kenapa kau tak pernah faham hati aku? Aku hanya mengejar kebahagiaan sendiri. Salahkah?
            Zetty mengelengkan kepalanya beberapa kali. Dia kecewa dengan sikap Sofea. “Dahulu kau buang Haikal, sekarang ni kau nak Haikal balik. Kau ingat cinta Haikal, barang mainan ke?” Pandangannya dialihkan pada bahan-bahan yang dikeluarkan oleh Sofea sebentar tadi. Aku juga yang nak kena simpan barang-barang ni.

                                    *************************************

            Aina melangkah masuk ke dalam banglo mewah milik Tengku Fauziah. Langkahnya berat. Fikirannya masih memikirkan ibu. Dia tak sampai hati untuk  meninggalkan Datin Sharifah Mawar. Aina risau. Jika diikutkan hati, aku mahu saja temani mama tetapi bila difikirkan balik, tugas aku masih belum selesai. Aku kena tunaikan janji aku pada nenek. Ya, aku mesti selesaikan tugas aku dengar segera. Mama perlukan aku.
            “Hah, baru balik! Aku ingatkan kau dah tak mahu balik. Maklumlah, orang bila dah jumpa buat hati tentulah dah lupa diri.” Haikal bersuara sebaik sahaja melihat Aina melangkah masuk.
            Dahi Aina berkerut. “Apa yang tuan cakapkan ni? Saya tak faham.”
            “Tak payahlah kau nak berlakon di depan aku. Aku tahu apa kau buat selama 4 hari ini. Dengan nenek, kau bolehlah tipu tetapi dengan aku, jangan haraplah.” Perli Haikal sambil kakinya melangkah mendekati Aina yang sedang berdiri tegak.
            “Tuan! Jika tuan tak berpuas hati dengan saya, berterus-terang saja.”
Aina mengetap bibir. Aku baru saja balik, dia dah mula nak cari kesalahan aku. Apa kena dengan lelaki ni?
            “Baikah, jika itu yang kau mahu. Tak payah aku nak bermadah helah dengan kau. Aishah, kalau kau rindu sangat pada teman lelaki kau, kau tak payah gunakan alasan kolot. Ada masalah keluarga la! Mak sakit la. Alasan seperti itu dah tak boleh dipakai lagi. Kalau kau nak sangat jumpa teman lelaki kau untuk lepaskan rindu, kau beritahu saja aku. Aku akan benarkan kau bercuti. Aku boleh bagi kau sebulan cuti jika kau nak.”
            Bulat mata Aina merenung lelaki berbaju t-shirt berwarna hitam jenama adidas. Nafas Aina turun naik menahan geram. Teman lelaki? Siapa teman lelaki kau?Dah kena sampuk ke mamat ni! “Tuan Haikal! Jangan nak buat tuduhan tanpa usul periksa. Selama 4 hari ini, saya berada di rumah ibu saya. Ada masalah keluarga dan sekarang ini ibu saya tak sihat. Tuan ingat saya main-main tentang perkara ini ke?Sepatutnya saya perlu menjaga ibu saya tetapi disebabkan saya ingat tugas saya sebagai orang gaji di rumah ini, saya tetap balik ke sini walaupun keadaan kesihatan saya masih belum memuaskan. Sama ada tuan nak percaya atau tidak. Terserah. Jika tuan tak suka saya bekerja di sini, tuan beritahu nenek tuan dan suruh dia pecat saya. Saya tak ada apa-apa masalah. Ada banyak kerja saya perlu buat. Saya malas nak melayan perangai tuan seperti budak kecil.” Aina meninggikan suaranya. Hatinya panas. Fikirannya sedang berserabut sekarang ini ditambah pula dengan perangai Haikal menyakitkan hati, lagi serabut fikiran aku. Malas nak layan. Aina terus meninggalkan Haikal. Wajahnya masam.
            Haikal terpinga-pinga. Dia memerhati kelibat Aina yang sudah hilang dari pandangannya.           

Saturday, December 17, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 21

BAB 21

            Aina menolak pintu bilik Aril dengan kasar.Matanya tepat dihalakan ke arah Aril yang sedang membaca majalah di sofa yang terletak di tengah-tengah bilik Aril.
            Aril terkejut dengan kehadiran Aina. Matanya terkebil-kebil merenung wanita yang tiba-tiba menerjah masuk ke dalam biliknya. Macam aku pernah jumpa saja wanita ini? Aril berfikir seketika.
            “Abang!” jerit Aina secara tiba-tiba. Sebaik sahaja kakinya menjejakkan kaki di rumah banglo mewah, kakinya pantas menuju ke bilik Aril yang terletak di tingkat 2.
            “Aina!” Aril tidak percaya dengan penampilan adiknya. Aril menutup majalah yang dibacanya dan bangun menghampiri Aina. “Wah, patutlah abang tak kenal. Lain betul adik abang sekarang ni.” Aril tersengih. Dia gembira dengan perubahan diri Aina. Satu permulaan yang baik. Tiba-tiba air muka Aril berubah. “Bagaimana Aina masuk ke sini? Aina tak terserempak dengan mama ke?”
            “Tak. Itu semua tak penting. Yang penting sekarang ini adalah mengenai Julia.” Tegas Aina. Wajahnya serius. Tiada secalit senyuman di bibir Aina.
            Aril tergamam. Dia mulai berasa tidak sedap hati apabila nama Julia disebut oleh Aina. Adakah Aina telah mengetahui perkara yang sebenar?
            “Kenapa abang tak beritahu Aina tentang perkara sebenar? Aina yakin abang tahu semua ini kan!”
            “Aina! Biar abang jelaskan semua ini.”
            “jelaskan apa lagi? Atuk? Atuk tahu ke semua ni!” Tiba-tiba Aina teringat datuknya. Mustahil atuk tak tahu. Antara abang dan atuk tiada rahsia. Mata Aina mula berair.
            “Ya.” Jawab Aril dengan nada perlahan.
            “Kenapa abang tidak beritahu Aina tentang kebenaranya? Kenapa harus abang sembunyikan perkara ini dari pengetahuan Aina? Aina berhak tahu abang.” Tegas Aina.
Air matanya masih mengalir laju membasahi pipinya.
            “Abang tak tahu mahu hati Aina dan mama terluka lagi. Selepas apa yang berlaku, abang tak mahu  kisah lampau arwah Kamalia  menghantui jiwa Aina dan mama. Cukuplah apa yang berlaku beberapa tahun yang lalu.”
            “Jadi abang yakin keputusan abang ni tepat. Jika Aina tidak terserempak dengan lelaki pagi tadi, pasti Aina tak tahu semuanya.”
            “Aina terserempak dengan Tahir?’ Aril terkejut.
            “Ya. Dia tak tahu apa-apa. Gambar yang diterima oleh arwah Kamalia selama ini tiada kaitan dengan dia. Rupa-rupanya dalang sebenar dalam hal ini ialah Julia. Julia!” Aina meninggikan suaranya. Lukanya berdarah kembali. Perasaan bencinya pada Julia semakin dalam.
            “Shissss…..perlahan sikit suara tu. Jika mama dengar, teruk kita nanti.” Nasihat Aril. Aril bimbang jika suara Aina didengari oleh mama. Wajah Aril pucat lesi.
            “Salah ke jika mama tahu semua ini!” Datin Sharifah Mawar masuk ke dalam bilik Aril secara tiba-tiba. Wajahnya masam. Dia telah mendengar segala-galanya. Dari mula hinggalah akhir. Semasa dia menuruni anak tangga menuju ke tingkat 1, dia terdengar suara Aina.
            “Mama!” serentak mereka berdua bersuara. Mereka berpandangan antara satu sama lain.

“Jadi perempuan tu yang menyebabkan kematian Kamalia. Perempuan tak tahu malu. Sepatutnya dari dulu mama hancurkan keluarga dia, biar mereka papa kedana. Miskin! Merempat di kaki lima. Jika atuk kamu berdua tak masuk campur, dah lama perempuan itu terima balasannya.”
“Mama, calm down!” Aina mendekati Datin Sharifah Mawar. Dia mula bimbang.
Aina mengamati wajah ibunya.
            “Aina masih mahu mama bertenang. Selama ini kita ingat Tahir yang menyebabkan kematian Kamalia tetapi hakikatnya perempuan tu yang menyebabkan Kamalia pergi meninggalkan kita. Jika bukan kerana perempuan tu, pasti Kamalia masih berdiri bersama kita di sini. Selagi mama tidak bersemuka dengan perempuan itu, hati mama tak mungkin akan tenang.” Tegas Datin Sharifah Mawar. Dia terus mendail no telefon sahabatnya, Puan Sri Sarimah.
            “Sarimah! Aku perlukan bantuan dari kau. Aku mahu alamat terbaru Tahir.” Kata Datin Sharifah Mawar secara tiba-tiba. Dia segera melangkah keluar dari bilik Aril.
            Aina memalingkan wajahnya. “Abang, call atuk. Biar Aina ikut mama.”
            “Baiklah!”
            Aina segera berlalu keluar mengekori ibunya. Perkara yang selama ini cuba dielakkan akan juga berlalu. Aina resah. Jantungnya berdegup kencang. Langkahnya diatur pantas mengekori ibunya.

                                    *************************************

            Julia terkejut dengan kehadiran tetamu yang tidak diundang itu. Dia bangun. Wajahnya masam. Kehadiran wanita itu tidak dialu-alukan. “Bagaimana kau masuk ke sini, hah!” kata Julia dengan kasar.
            “Kenapa? Kenapa kau takut aku datang ke rumah kau? Oh ya…aku tahu sebabnya, kau takut rahsia yang selama ini kau simpan diketahui oleh suami kau kan!” Datin Sharifah Mawar meninggikan suara.
            Julia tergamam. Pandangannya dialihkan pada wanita muda yang bertudung litup itu. Aku pernah jumpa wanita ini sebelum ini. Siapa? Otaknya ligat berfikir. Oh ya, inilah Aina. Adik Aril dan juga sahabat baik Kamalia.
            “Aku dah tahu segala-galanya. Tiada satu pun yang tertinggal. Dahulu kau boleh perbodohkan keluarga aku tetapi tidak sekarang. Hari ini aku nak ajar kau. Aku nak kau ingat balik siapa kau yang sebenarnya. Kau dah rampas Tahir dari Kamalia? Kau ragut kegembiraan dan kebahagian Kamalia. Kau dah dapat segala-galanya tetapi kau masih tidak puas hati. Sekarang ni, kau dah ragut nyawa Kamalia! Dah puas hati kau sekarang ni?” jerkah Datin Sharifah Mawar.
            Bibir Julia bergerak sedikit. Dia terkejut dengan suara Datin Sharifah Mawar. “Kau ceroboh masuk rumah aku selepas itu kau tuduh aku yang bukan-bukan. Kau ingat aku takut pada kau ke? Aku boleh buat laporan polis. Biar kau merangkuk dalam penjara.”
            “Polis! Sekarang ni kau berani nak melibatkan polis dalam hal ini. Hey, kau tu budak mentah. Sedarlah diri tu. Kau ingat aku suka sangat nak datang ke sini? Jika tidak disebabkan Kamalia, tak ingin aku ada di sini.” Datin Sharifah Mawar menunding jari ke arah Julia. Budak ni memang kurang ajar. Langkahnya diatur mendekati Julia. “Apa tujuan kau hantar gambar tu pada Kamalia? Cuba kau beritahu aku.”
            “Gambar apa? Gambar apa yang kau merepek ni?” Wajah Julia berubah pucat lesi. Dia tidak berani menatap anak mata Datin Sharifah Mawar.
            “Kau jangan nak berlakon di hadapan aku! Aku benci orang yang hipokrit. Selama ini kau adalan pengirim tu kan sebab suami kau tak tahu langsung tentang gambar-gambar yang dihantar pada Kamalia. Betul kan! Jika kau masih lagi tak mahu mengaku, aku tak paksa tetapi aku sendiri akan bersemuka dengan suami kau. Aku mahu suami kau tahu apa yang kau telah lakukan pada Kamalia.”ugut Datin Sharifah Mawar.
            “Kau……”
            “Kau ingat aku tak berani ke? Kau dah hancurkan hidup anak aku. Tak mungkin aku akan biarkan kau hidup senang.” Renungan tajam tepat pada Julia.
            Aina mengeluh. Keadaan semakin genting. Aina resah. Mana abang dan atuk ni?
            “Jadi sekarang ni kau nak ugut aku disebabkan oleh Kamalia. Kerana gambar-gambar tu, kau nak tuduh aku yang bukan-bukan. Kamalia mati disebabkan ajalnya awal. Tiada apa-apa kaitan dengan aku.” Kata Julia dengan nada angkuh. Tiada sedikit pun wajah sesalan.
            “Kurang ajar!” Satu penampar hinggap di pipi Julia. Nafas Datin Sharifah Mawar turun naik. Sakit telinganya mendengar kata-kata yang keluar dari bibir Julia.
            “Mama!”  Aina terkejut dengan tindakan ibunya sebentar tadi.
            Puan Sri Sarimah yang baru tiba telah menyaksikan segala-galanya. Dia menghampiri sahabat baiknya. “Mawar, apa kau dah buat ni?”
            Pertanyaan Puan Sri Sarimah tidak dipedulikan oleh
            Julia memegang pipi yang masih sakit. Pedih. Matanya berair.
            “Auntie!” Tahir terkejut melihat apa yang berlaku. “Saya tahu yang auntie bencikan saya tetapi auntie tiada hak menampar isteri saya. Dia tiada kaitan dalam hal ini.” Marah Tahir. Dia geram apabila isterinya dilayan seperti itu.
            “Tiada kaitan, kau kata!” Datin Sharifah Mawar meninggikan suaranya. “Kamalia mati disebabkan oleh gambar yang dihantar oleh isteri kau.”
            “Gambar!” Air muka Tahir berubah. Gambar ! Gambar apa? Kenapa Aril, Aina dan Auntie Mawar bercakap perkara yang sama? Apa yang sebenarnya yang aku tak tahu selama ini.
            “Aku dah agak kau pasti tak tahu apa-apa kerana semua ini kerja isteri kau.” Datin Sharifah Mawar tersenyum sinis.
            Tahir memandang ke arah Julia. Renungan itu tajam pada Julia masih berdiri kaku disebelahnya.
            Tiba-tiba Julia memegang lengan suaminya, Julia mula panic. Dia takut rahsia yang disimpan selama ini terbongkar. “Abang, jangan dengar cakap perempuan tu. Dia sengaja nak menghancurkan keluarga kita. Julia tak tahu langsung apa yang dia sedang cakapkan.” Julia berbohong. Dia sanggup melakukan apa sahaja demi keluarganya.
            “ Ooo….Pandai betul kau berbohong. Kau ingat aku datang ke sini dengan tangan kosong ke? Kau silap.” Datin Sharifah Mawar mengambil sesuatu di dalam beg tangan Bonia. Beberapa kepingan gambar dikeluarkan dan dilempar pada Julia dan Tahir. Gambar itu bertaburan di atas lantai.
            Aina terkejut besar. Macam mana mama tahu di mana aku simpan gambar tu? Dia sengaja menyembunyi gambar itu dari ibunya. Dia tak mahu hati ibunya terluka lagi.
            Bulat mata Tahir melihat gambar-gambar yang bertaburan di atas lantai. Tahir mengambil sekeping gambar itu dengan perlahan-lahan. Anak mata Tahir masih tidak berkelip. Tangannya bergetar. Gambar ini diambil untuk dijadikan koleksi peribadi mereka berdua. Hanya mereka berdua sebagai bukti keagungan dan ketulusan cinta mereka. Tetapi bagaimana gambar-gambar ini boleh berada di tangan Auntie Mawar?
            “Sekarang ini bukti sudah berada di depan mata! Kau masih nak menipu lagi ke?” marah Datin  Sharifah Mawar.
            Tahir berpaling ke arah Julia. Tahir mengetap bibir.
            “Cuba kau beritahu kami semua, apa tujuan kau hantar gambar ini pada Kamalia? Apa lagi yang kau tidak puas hati. Kau dah dapat Tahir dan cintanya? Apa lagi yang kau mahu lagi dari Kamalia?” jerkah Datin Sharifah Mawar.
            “Mama! Stop it!” Aina memegang tangan ibunya. Aina tak mahu keluarga Tahir berpecah-belah kerana ibunya.
            “Apa maksud semua ini, Julia? Apa semua ni?” Kini giliran Tahir meninggikan suaranya. Dia perlukan jawapan.
            Julia tergamam. Selama mereka berkahwin, Tahir tidak pernah meninggikan suaranya. Inilah pertama kali Tahir bersikap seperti itu. Hati Julia sakit. Sakit apabila dilayan seperti itu lebih-lebih lagi di hadapan orang lain. Maruah diri Julia terguris.
            “Why, Julia? Why did you do this to Kamalia? Why? Dia tak pernah buat apa-apa pada kita.” Mata Tahir berair. Dia kecewa dengan sikap isterinya.
            “Because you love her more than me.” Jerkah Julia.
            Tahir terkejut.
            “Abang tahu tak apa perasaan Julia, setiap kali mendengar nama Kamalia disebut oleh abang ketika abang sedang tidur. Abang meracau-racau memanggil nama Kamalia. Abang beritahu yang abang hanya mencintai Julia seorang saja tetapi hakikatnya di dalam hati abang, hanya ada Kamalia. Kamalia!” Julia menangis. Dia merenung suaminya.
            “Abang….abang……” Tahir gagap.
            “Ooo….disebabkan cemburu, kau sengaja hantar gambar-gambar tak senonoh ni pada Kamalia!” Datin Sharifah Mawar mencelah.
            “Ya!” jawab Julia tanpa berfikir panjang.
            “Jadi kau rasa tindakan kau betul?”
            “Ya. Aku nak Kamalia tahu yang kami bahagia. Aku mahu hati Kamalia sakit seperti yang aku rasa.”
            “Kau!” Datin Sharifah Mawar cuba untuk mendekati Julia tetapi berjaya dihalang oleh Aina.
            “Mama! Cukup, mama! Arwah Kamalia dah tiada. Apa guna mama buat semua ni lagi? Perkara dah lama berlalu. Just forget it.” Tegas Aina.
            “Lupakan saja!” Bulat mata Datin Sharifah sebaik saja mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Aina. Dia kecewa dengan sikap anaknya. “Aina dah lupa ke? Dah lupa bagaimana Kamalia mati?” jerkah Datin Sharifah Mawar.
            Air mata Aina mengalir membasahi pipinya. Mustahil aku akan lupa semua itu. Aina mengesat air matanya.
            Datin Sharifah Mawar berpaling ke arah mereka berdua. “Kau nak tahu bagaimana Kamalia mati? Kau mesti nak tahu kan! Dia mati bunuh diri disebabkan perasaan cemburu kau tu. Dia mati disebabkan kau, Julia!”  Air mata Datin Sharifah deras mengalir. Setiap kali mengingatkan peristiwa itu, hatinya sebak.
            Tahir dan Julia tercengang.
            Bibir Tahir bergetar. Betul ke dengan apa yang didengarnya sebentar tadi? Tahir memandang ke arah Aina untuk kepastian tetapi Aina memandang ke arah lain. Tahir mengalih pandangannya pada Puan Sri Sarimah.
            “Betul, Tahir! Apa yang dicakap oleh Mawar adalah benar.” Puan Sri Sarimah bersuara.
            Julia meletakkan kedua-dua belah tangan di mulutnya. Dia tidak percaya dengan apa yang diberitahu oleh Datin Sharifah Mawar.
            “Walaupun Kamalia hanya anak angkat aku tetapi aku yang membesarkannya. Aku beri kasih sayang padanya. Aku sayang Kamalia seperti mana aku sayang Aril dan Aina. Kasih aku pada Kamalia tiada tolak bandingnya. Aku tak pernah menjangka Kamalia akan pergi dahulu dari aku. Pergi dengan cara ini. Hati aku hancur, kau tahu tak?” Tegas Datin Sharifah Mawar. Air matanya masih tidak berhenti mengalir. Jantungnya bagaikan disentap apabila melihat tubuh Kamalia yang kaku itu dibawa keluar dari air terjun. Peristiwa itu masih segar di ingatannya.
            “Sekarang ni kau sudah tahu kebenarannya, kan! Aku beri kau masa seminggu untuk berambus dari sini. Aku tak mahu kau menjejakkan kaki di Malaysia lagi. Kau bawa keluarga kau pergi dari sini. Selagi aku masih bernyawa, aku tak mahu lihat muka kau berdua. Faham! Kau jangan ingat apa yang aku cakap ini hanya sekadar cakap kosong sahaja. Aku pernah buat syarikat bapa kau hampir muflis. Kau pasti ingat kan, Julia.”
            Sekali lagi Julia tergamam. Rupa-rupanya itu semua adalah angkara Datin Sharifah Mawar.
            “Jika tidak kerana ayah aku masuk campur, dah lama kau sekeluarga hidup merempat sekarang ini. Aku nak ingatkan kau sekali lagi! Jika aku dapat tahu kau berdua masih berada di sini lagi, aku tidak akan teragak-agak melakukannya. Seorang ibu sanggup melakukan apa sahaja untuk anak-anaknya. Understand!” Datin Sharifah Mawar memberi amaran terakhir pada Tahir dan Julia sebelum mengatur langkah meninggalkan rumah banglo itu.
            Aina mengeluh sebelum mengekori ibunya.
            Tahir kaku. Tiada kata-kata keluar dari bibirnya. Kenangannya bersama Kamalia mula bermain di fikirannya.
            Julia memejamkan matanya. Perasaan bersalah mula bersarang di hatinya. Dia tidak pernah minta kesudahannya seperti ini. Julia memandang ke arah suaminya.

                        *********************************************

            “Abah dah tak tahu apa lagi nak cakap pada Mawar! Kata-kata abah tidak diendahkan langung. Kenapa Mawar mesti ungkit perkara yang sudah lama berlalu? Mawar tak kasihan pada arwah Kamalia? Rohnya tidak tenang, Mawar tahu tak?” marah Tan Sri Syed Abu Bakar. Sebaik sahaja dia dan Aril tiba di pintu pagar rumah Tahir, Datin Sharifah dan Aina melangkah keluar dari rumah itu.
            “Keadilan perlu ditegakkan!”
            “Keadilan apa? Untuk siapa?”
            Aina dan Aril hanya mendiamkan diri. Mereka berdua tidak berani bersuara jika ibu dan datuk mereka bergaduh. Mereka menjadi pemerhati.
            “Kamalia!”
            “Arwah Kamalia dah tiada. Arwah Kamalia dah lama meninggalkan kita. Itu pilihan dia sendiri. Dia ada banyak pilihan lagi tetapi cara itu yang dipilihnya. Tiada pihak yang bersalah dalam hal ini.”
            “Tetapi merekalah puncanya. Punca kenapa Kamalia bunuh diri!” Datin Sharifah Mawar meninggikan suara. Dia bengang lebih-lebih lagi apabila ayahnya sendiri tidak berpihak padanya.
            “Buang perasan dendam tu. Tiada gunanya. Tiada feadah pun. Hati kita takkan tenang jika ada perasaan dendam tersemat di hati kita. Memaafkan orang lain adalah perkara mulia. “
            Datin Sharifah Mawar mendengus. “Maaf! Itu sahaja yang abah mampu cakap! Maaf! Mawar takkan maafkan mereka berdua sehingga Mawar mati. Mustahil Mawar akan memaafkan mereka. Kalau abah nak memaafkan mereka berdua, silakan! Mawar tak menghalang. Bagi Mawar, kesalahan mereka adalah besar sehingga mati pun. Mawar takkan lupa.” Tegas Datin Sharifah Mawar. Dia terus bangun dan meninggalkan mereka yang sedang duduk di ruang tamu.
            “Mawar berhenti! Abah tak habis cakap lagi.” Tan Sri Syed Abu Bakar turut sama bangun. Dia terkejut dengan tindakan anaknya yang tiba-tiba berlalu meninggalkan mereka.
            “Atuk! Biar mama tenang dulu. Mama tengah marah tu. Selepas kemarahan mama reda, Aina akan pujuk mama. Atuk, jangan bimbang. Jangan stress sangat!” Aina bersuara. Aina tak mahu pertengkaran mereka bertambah teruk.
            Tan Sri Syed Abu Bakar duduk. Dia bingung.
            “Betul! Atuk duduk dulu. Tarik nafas perlahan-lahan. Releks, ok!” Aril bangun dan duduk di sebelah Tan Sri Syed Abu Bakar. Aril tersenyum.
            Aina mendongak kepalanya di tingkat atas. Aina risau. Pasti sekarang ini mama tengah menangis. Aku kenal sangat dengan perangai mama. Di luar saja nampak keras tetapi sebenarnya hati mama lembut.

Sunday, December 11, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 20

BAB 20

            Aina mendekati Tengku Fauziah yang sedang berdiri di balkoni. Ada sesuatu yang menarik perhatian Tengku Fauziah sehingga tidak sedar akan kehadiran dirinya. Langkah diatur kemas. Aina berdiri di sebelah Tengku Fauziah. Pandangannya dialihkan ke arah yang sama dipandang oleh Tengku Fauziah.
            Haikal sedang duduk termenung di kerusi panjang yang terletak di tepi kolam renang. Dia tidak sedar bahawa dirinya diperhatikan.
            “He’s fine, nenek. Don’t worry about him. Dia tahu bagaimana untuk menyelesaikan masalahnya.” Aina bersuara.
            Tengku Fauziah mengeluh dengan kuat.
            Aina faham di sebalik keluhan Tengku Fauziah. “Kepulangan Sofea di luar jangkaannya. Haikal perlukan masa, nenek. Sekarang, apa yang akan berlaku seterusnya terletak di tangan Haikal.”
            “Itulah yang nenek takutkan.”
            “Nenek takut Haikal akan menerima Sofea kembali di dalam hidupnya?”
            “Ya.”
            “Jika Sofea adalah jodoh Haikal, apa yang berlaku. Mereka tetap akan bersama.Jika itu adalah jodoh mereka”
            “I don’t like her.” Tegas Tengku Fauziah. Raut wajahnya berubah masam. Mendengar nama Sofea saja sudah dapat menaikkan kemarahannya.
            “Semua orang pernah melakukan kesilapan. Mereka akan berubah, nenek. Tiada sesiapa di dunia ni sempurna. Setiap orang ada kebaikkan dan keburukan termasuklah kita.”
            “Perempuan tu nak berubah. Jangan haraplah.” Kata Tengku Fauziah dengan nada sinis. Dia kenal sangat dengan perangai sebenar Sofea.
            “Nenek, tak baik nenek bercakap seperti itu. Jahat sangat ke Sofea tu?”
            “Hari ini pasti Aina berjumpa perempuan tu kan?” soal Tengku Fauziah. Dia tahu tentang kedatangan Sofea di pejabat Haikal.
            “Ya.”
            “Apa pendapat, Aina?”
            “Mereka berdua sepadan. Perfect.” Aina tersenyum lebar.
            “Huh, itu dari segi fizikal. Memanglah sepadan tetapi hati perempuan tu , ada Aina nampak?”
            Aina kaget.
            Tengku Fauziah tersenyum melihat reaksi Aina. “Hatinya busuk kan. Perangai dia lagi menyakitkan hati…Suka pandang rendah pada orang lain. Dia ingat taraf dia tinggi sangat ke?”
            Aina menelan air liurnya.
            ”Perempuan macam tu nak jadi isteri pada Haikal, tak payahlah. Baru bertunang dah buat hal, inikan pun nak berkahwin. Haikal tak mungkin akan bahagia.”
            “Memang perangai Sofea ada sikit kekurangannya tetapi boleh diubah. Ditegur! Aina yakin satu hari Sofea akan berubah. Mungkin Haikal akan dapat membentuk Sofea.”
            “Diri sendiri tak terbentuk, inikan pula nak bentuk orang lain pula. Baik, tak payah. Lain pula yang jadinya.”
            “Nenek!” Aina sudah mati akal. Kata-katanya tidak diterima langsung oleh Tengku Fauziah. Kemarahannya masih belum pudar lagi.
            “Kita jangan bincang tentang hal ini lagi. Nenek tak nak dengar.” Tegas Tengku Fauziah. Sakit hatinya apabila Aina menyebelahi Sofea. Kalaulah Aina tahu kenapa Sofea meninggalkan Haikal, pasti Aina faham kenapa nenek menghalang perhubungan mereka berdua.
            Aina melepaskan keluhannya. Dia hanya mendiamkan diri.Dia tak tahu menaikkan kemarahan Tengku Fauziah. Cara baik adalah mendiamkan diri. Aina melirikan matanya ke arah Haikal. Tingkah laku Haikal membuat Aina resah. Tiba-tiba sahaja wajah arwah Kamalia bermain di fikirannya.

                        ************************************************

            Aina mendekati Kamalia yang sedang terbaring di atas katil. Langsung tidak bergerak. Badannya kaku. Aina duduk di birai katil. Sejak balik ke Malaysia, Kamalia asyik mengurung dirinya. Tidak bercakap dengan sesiapa pun.  Suka menyendiri. Makanan dan minuman tidak disentuhnya. Aina risau.
            “Please, Kamalia! Jangan buat aku macam ni. Say something.”
            Kamalia masih mendiamkan diri. Tiada apa-apa reaksi.
            “Sehingga bila kau nak berkelakuan seperti ini? Sehingga bila? Kau tak kasihan ke pada mama, atuk dan abang Aril? Mereka susah hati dengan perangai kau sekarang ini. Don’t be selfish, Kamalia” Aina bersuara lagi.
            Suasana masih sunyi sepi. Aina membetulkan kedudukannya.
            “Kamalia, please! Hentikan semua ini. Abang Tahir tak mungkin akan kembali pada kau. Kau harus terima hakikat yang Abang Tahir bukan jodoh kau. Jodoh dan pertemuan semua itu di tangan Allah S.W.T.  Jangan seksa diri kau lagi.”
            Aina melepaskan keluhan dengan kuat. Sudah seminggu Kamalia berkelakuan seperti ini.
            “Apa yang kau sedang fikirkan sekarang ini? Cuba kau beritahu aku. Jangan kau pendamkan semuanya di dalam hati kau. Nanti ia akan memakan diri kau. Kau beritahu aku, Kamalia. Aku dah anggap kau seperti adik aku. Please, Kamalia.” Aina merayu. Air mata Aina menitis. Hatinya sayu melihat keadaan Kamalia. Kamalia sudah hilang semangat untuk hidup.
            Aina bangun dan duduk di sebelah Kamalia yang masih terbaring. Selimut membaluti tubuh Kamalia. Entah apa yang Kamalia buat di dalam selimut tu. Mama sudah tidak tahu nak buat apa? Bermacam-macam cara telah mereka lakukan tetapi keadaan Kamalia masih sama. Perlahan-lahan tangan Aina menyentuh lembut bahu Kamalia.
            “Kamalia! Cuba kau beritahu aku, apa yang kau mahu sebenarnya? Kau mahu Abang Tahir ke? Cuba kau beritahu aku, Kamalia? Jika kau mahu Abang Tahir, sekarang juga aku pergi ke Switzerland. Aku akan bawa Abang Tahir balik ke sini dengan apa cara sekali pun. Please, Kamalia. Say something. Cuba kau beritahu aku, Kamalia.? Aku sedih bila tengok kau macam ni?” Aina menangis. Air mata laju mengalir membasahi pipinya.
            “Kamalia!” sayu suara Aina memanggil nama Kamalia. . Hatinya sebak. Aina mengesat air matanya. Aina mengambil keputusan untuk menarik selimut yang membaluti tubuh Kamalia hingga kepala.
            Sebaik sahaja selimut itu ditarik, Aina terkejut melihat Kamalia yang menangis. Air matanya berlinangan membasahi pipi. Tangisan Kamalia semakin kuat.
            “Kamalia!” Air mata Aina juga mengalir deras. Apabila dia melihat Kamalia menangis, Aina turut saja menangis. Apa yang dirasai oleh Kamalia, dia turut sama dapat merasainya.
            Kamalia bangun dan terus memeluk Aina. Tangisannya semakin kuat. Dia memeluk Aina dengan erat.
            “Menangislah. Aku temankan kau.” Aina mengusap belakang Kamalia dengan lembut. Dia tahu apa yang Kamalia memerlukan sekarang ini adalah orang-orang yang menyayangi diri Kamalia. Aku berjanji Kamalia. Aku akan sentiasa berada di sisi kau hingga akhir hayat aku.

                        *********************************************

            “Jauh betul mengelamun? Tengah fikir nak beli nombor ekor ke?” Aina bersuara sebaik sahaja mendekati Haikal. Aina terus melabuhkan punggung di sebelah Haikal tanpa dipelawa.
            “Kenapa? Kau nak beli sekali ke?” balas Haikal sambil membuat mimic muka. Dia tahu Aina bergurau.
            Aina ketawa.
            “Kerja kau dah siap ke belum? Asyik nak curi tulang saja. Bila ibu aku tak ada, mulalah kau buat hal.” Bebel Haikal. Dah 2 hari, ibunya pergi melancong ke Paris. Mungkin depan baru balik.
            “Tentulah dah beres,tuan. Hmm…..banyaknya bintang malam ini.” Aina mendongakkan kepala. Dia kagum dengan ciptaan Allah S.W.T. Cantik. Aina tersenyum.
            “Hmm….Bintang dan bulan adalah teman setia pada waktu malam. Di mana ada bulan, di situlah juga bintang berada.” Haikal turut sama mendongakkan kepala.
            “Begitu juga hubungan antara lelaki dan wanita kan.”
            Haikal menoleh. “Apa maksud kau?”
            “Tuan faham dengan maksud saya.”
            “Maksud kau hubungan aku dan Sofea?” nada suara Haikal berubah tegas.
            “Ya. Hmm…Cik Sofea dah pulang ke Malaysia. Apa rancangan tuan yang seterusnya?”
            “Rancangan?” berkerut dahi Haikal.
            “Yalah….Sekarang ini, tuan ada dua pilihan. Pertama ialah menerima kembali Cik Sofea dalam hidup tuan. Atau! Pilihan kedua ialah memulakan kehidupan baru tuan tanpa Cik Sofea. So…apa pilihan tuan?”
            “Aishah! Kenapa kau suka sangat masuk campur dalam hal aku? Kau dah tak ada kerja lain ke?”Bulat mata Haikal merenung orang gajinya. Semua hal aku, kau nak masuk campur! Dah lebih ni.
            “Perkara yang ada kaitan dengan tuan adalah skop kerja saya. Saya hanya menjalankan tugas yang diamanahkan oleh Tengku Fauziah.”
            “Apa yang kau merepek ni, Aishah?”
            “Tuan tahu kan maksud saya.” Aina tersengih sehingga menampakkan barisan gigi putih yang teratur.
            “Apa yang kau nak dari aku? Cuba kau beritahu.”
            “Saya tak nak apa-apa dari tuan . Hanya satu perkara saja yang tuan perlu tahu.”
            “Apa dia?”
            “Jika tuan ada masalah, tuan beritahulah saya. Soal perasaan ke? Cinta ke? Kerja ke? Apa-apa sajalah! Tuan boleh beritahu saya tanpa segan silu. Hmm….tuan boleh anggap saya seperti kaunselor tuan.”
            “Kau kaunselor aku!” Haikal menuding jari ke arah Aina. Dia ketawa dengan kuat. Geli hati mendengarnya. Ada hati nak jadi kaunselor aku. “Kaunselor kampung.” Ketawa Haikal semakin kuat.
            Aina mengetap bibir. “Tuan, jangan pandang saya pada luaran sahaja. Pengalaman saya lebih banyak dari tuan. Semua asam garam hidup saya pernah lalui. Tuan jangan memperkecilkan kemampuan saya.”
            Gelak tawa Haikal mati secara tiba-tiba. “Ok! Baiklah, mulai malam ini aku melantik kau sebagai kaunselor aku.”
            “Bunyi macam tak ikhlas saja.”
            “Hish….banyak pulak kerenah dia. Hah, kau rasa apa yang bermain di fikiran aku sekarang ni?” soal Haikal secara tiba-tiba.
            “Tuan ingat saya ni Jean Grey ke? Watak kartun dalam X-Men. Boleh baca fikiran orang?”
            Haikal mengetap bibir. “Kau ni…..” Tangan kanan diangkat.
            “Baiklah.” Aina mengangkat kedua-dua belah tangannya. Aina tersenyum. Jika dibiarkan, tak pasal-pasal kepala aku ni diketuk oleh Haikal. “Tuan keliru kan! Keliru dengan perasaan tuan sendiri. Antara perasaan marah dan cinta kan.”
            Haikal tercengang. Kata-kata Aina ada kebenarannya.
            “Tuan masih marah pada Cik Sofea di atas apa yang berlaku tetapi pada masa yang sama tuan juga turut sama merindui Cik Sofea kan?” Aina mengangkat sebelah keningnya. Aina tahu Haikal sedang berperang dengan perasaannya sendiri.
            Mata Haikal terkebil-kebil merenung wanita bertudung biru itu.
            “Masalah tuan sekarang ini hanya tuan sahaja dapat menyelesaikannya. Perkara ini berkait rapat dengan masa depan tuan. Hanya tuan berhak menentukannya. Tengku Fauziah dan Tengku Fazira pun tak boleh masuk campur. Apa sahaja pilihan tuan, mereka perlu menghormatinya. Tuan harus mengikut kata hati tuan.”
            “Siapa kau yang sebenarnya, Aishah?” soal Haikal secara tiba-tiba. Pada mulanya dia fikir yang Aina sependapat dengan neneknya tetapi telahannya itu salah.
            Aina tersenyum lebar. “Saya kan kaunselor, tuan! Dah lupa ke?” Aina sengaja mengelak pertanyaan Haikal. Dia tahu maksud sebenar Haikal. Haikal sudah mula syak tentang diri aku. Biarlah. Aku pun dah nak pergi dari sini.
            Haikal ingin berkata sesuatu tetapi kehadiran Murni menyebabkan dia mendiamkan diri.
            “Kak Aishah, Mak Som panggil. Ada hal sikit di dalam tu.” Beritahu Murni.
            “Baiklah.” Aina bangun. Murni masih berdiri menanti Aina. “Tuan fikirlah baik-baik. Tuan harus jujur pada diri sendiri jika tidak tuan sendiri yang rugi.” Aina terus berlalu meninggalkan Haikal.
            Haikal memandang Aina. Dahinya berkerut. Sikap Aishah yang asyik berubah buat aku pening kepala. Siapa dirinya yang sebenar? Apa yang dia ingin sembunyikan dari aku? Apa rahsia antara nenek dan Aishah? Buat seketika, Haikal terlupa masalah dirinya.

                                    **************************************

            “Kak Aishah tunggu di sini sekejap. Murni terlupa nak beli sos tiram yang Mak Som . Jika tidak dibeli, bergoyang gegendang telinga ni mendengar leteran Mak Som. Kak tunggu di sini ye.” Pesan Murni.
            “Baiklah. Kak tunggu Murni di sini. Barang-barang tu letak saja di sini.” Aina mengambil beg plastic yang dipegang oleh Murni. Beg-beg plastic yang berisi barang keperluan dapur yang dipesan oleh Mak Som diletakkan di tepinya.
            “Kak tunggu ye.” Pesan Murni sekali.
            “Ya, kak tunggu. Murni ingat kak ni budak kecil lagi ke? Tak payah nak risau. Pergi masuk cepat. Beli barang yang tertinggal tu.”
            Murni tersengih sebelum melangkah masuk.
            Aina menunggu di pintu masuk Pasaraya Wah Tong yang terletak tidak jauh dari rumah Tengku Fauziah. Jika berjalan kaki hanya memakan masa selama 5 minit. Aina memerhati setiap orang yang melangkah masuk ke pasaraya itu. Pelbagai ragam manusia dilihatnya. Aina hanya mampu tersenyum melihat telatah kanak-kanak menangis akibat kehendaknya tidak dipenuhi oleh ayahnya.
            “Aina!”
            Aina kaku.
            “Aina kan!” Suara itu masih lagi kedengaran di telinganya.
            Aina tidak berani berpaling. Dia mengenai pemilik suara itu. Kenapa mesti aku berjumpa dengan dia? Dah tak tempat lain ke?Aina mengetap bibirnya. Dia mahu mengelakkan diri dari lelaki itu.
            “Aina!” tegur lelaki. Dia sudah berdiri di hadapan Aina.
            Aina cuba berlagak seperti biasa. Jika aku dapat menipu abang Iskandar, pasti dia pun akan tertipu juga.
            “Maaf, saya rasa awak dah tersalah orang.”
            Dahi Tahir berkerut. Tak mungkin aku tersalah orang. Walaupun penampilannya kini berbeza, tetapi aku yakin. Wanita ini adalah Aina. “Betul ke Aina tak ingat Abang Tahir lagi.” Tahir cuba menduga. Tujuan dia adalah untuk membeli barang keperluan dapur yang dipesan oleh isterinya. Tak sangka akan terserempak dengan Aina.
            “Maaf. Saya tak kenal encik pun.Saya yakin encik tersalah orang.” Aina cuba mengawal nada suara  Hish….orang kata tak kenal, tak kenalah. Tak faham bahasa ke? Sakit hati Aina. Dia bergerak sedikit . Jauh dari Tahir. Pandangannya dialihkan ke arah lain.
            “Abang tahu abang telah banyak buat salah pada keluarga Aina lebih-lebih lagi pada Kamalia. Abang tahu semua orang menyalahkan abang di atas kematian Kamalia tetapi abang masih tidak faham apa yang sebenarnya berlaku. Kenapa Aril,Auntie Mawar dan atuk menyalahkan abang? Abang masih tak faham. Gambar apa yang dicakap oleh Aril?”
            Aina menggenggam erat tangannya. Kata-kata Tahir sebentar mengembalikan ingatan mengenai penderitaan yang dialami oleh Arwah Kamalia. Masih berpura-pura tak tahu? Aina berpaling. “Tolonglah! Jangan nak berlakon di sini.Nak termuntah aku mendengarnya. Hentikan lakonan kau sekarang ini juga.”
            “Aina!”Tahir tergamam. Percakapan Aina begitu kasar. Tiada lagi perkataan abang meniti di bibir Aina. Hanya aku dank au.
            “Kau ingat dengan lakonan kau ni dapat mengaburi mata aku? Jangan nak berharap la. Tak mungkin aku akan melupakan apa yang berlaku. Apa yang terjadi pada arwah Kamalia, mustahil aku akan lupakan. Sehingga mati aku takkan lupa semua itu. Kenapa arwah Kamalia mencintai lelaki seperti kau? Aku tak faham. Selepas apa yang kau lakukan pada arwah Kamalia, kenapa arwah Kamalia masih mencintai lelaki tak guna yang bernama Tahir. Kau tahu tak, berapa lama masa yang diperlukan oleh arwah Kamalia untuk mengembalikan semangatnya. 6 bulan! 6 bulan! Kau dengar tak? 6 bulan! arwah Kamalia menderita kerana kau tetapi kau bahagia dengan perempuan tu. Di saat arwah Kamalia ingin memulakan kehidupan baru, kau hantar gambar pada arwah Kamalia. Manusia jenis apa kau ni? Kenapa kau busuk hati pada arwah Kamalia? Apa salah dia pada kau? Cuba kau beritahu aku?” Bulat mata Aina merenung Tahir. Aina tidak mempedulikan dengan pandangan orang yang keluar masuk ke pasar raya .
            “Gambar apa? Kenapa kau bercakap perkara yang sama seperti Aril? Gambar apa yang aku hantar pada arwah Kamalia?” soal Tahir. Dia sudah tidak dapat bersabar lagi. Gambar apa yang mereka cakapkan ni?
            “Ooo…dah lupa rupanya. Kalau kau nak, aku boleh bawa gambar tu dan lempar di muka kau. Mungkin pada waktu itu, kau akan ingat segala-galanya. Dah buat, tak berani mengaku pula. Lelaki dayus.” Sindir Aina. Hatinya sakit malah geram dengan sikap lelaki yang pernah dihormati dan disanjungnya pada suatu ketika dahulu.
            “Aina, abang berani bersumpah. Abang tak tahu langsung tentang gambar yang dicakapkan oleh Aina tadi. Abang tak pernah hantar apa-apa pun pada arwah Kamalia.  Jika boleh, abang sendiri nak lihat gambar tu.” Kata Tahir bersungguh-sunggu.
            Aina terkejut dengan reaksi Tahir. Air muka Aina berubah. Aina merenung Tahir untuk mencari kepastian. Dahi Aina berkerut memikirkan sesuatu. Jika bukan dia yang hantar, habis tu siapa? Julia! Julia. Tiba-tiba nama itu terlintas di fikirannya. Aina memejamkan matanya beberapa saat. Kenapa aku tak fikir semua itu? Aina membuat matanya. Dia lihat lelaki itu sedang menanti sesuatu.
            “Aina!” Tahir hairan dengan sikap Aina yang mendiamkan diri. Reaksinya sama seperti Aril. Apa yang sebenarnya berlaku? Aku perlu tahu semuanya. “Cuba ceritakan hal sebenarnya pada abang! Apa yang sebenarnya berlaku? Kenapa reaksi Aina sama seperti Aril? Apa yang cuba disembunyikan oleh Aril dan Aina? Jika perkara ini berkaitan dengan abang, abang mesti tahu.” Pujuk Tahir.
            “Baliklah!” nada Aina sudah berubah. Tidak kasar lagi. Jadi abang dah tahu siapa dalang yang sebenarnya dalam hal ini. Kenapa? Kenapa abang tak beritahu aku? Aku mesti jumpa abang. Aina bertekad.
            “Please, Aina! Tell me the truth. What’s going on here?”Tahir masih tidak berputus asa.
            “Kak Aishah! Apa halnya ni?” Murni tiba-tiba berada di situ. Dia sudah selesai membeli barang. Dia hairan dengan kehadiran lelaki itu. Siapa? Apa sebenarnya berlaku?
            “Tiada apa-apa, Murni! Jom balik, Dah lewat ni.” Aina terus mengambil beg plastic yang berada tidak jauh darinya. Aku perlu beredar dari sini segera. Jika tidak pasti Murni akan syak sesuatu. Aina menarik tangan Murni agar mengikutinya beredar dari situ dengan kadar segera.
            Murni terpinga-pinga dengan apa yang berlaku. Hanya akur dengan permintaan Aina.
            “Wait, Aina!” Tahir terlebih dahulu memegang lengan Aina. Dia menghalang Aina dari beredar dari situ.
            “Baliklah! Lebih baik kau balik. Kau jagalah keluarga kau dengan baik terutamanya isteri kesayangan kau tu.” Nasihat Aina sebelum menarik lengannya yang dipegang oleh Tahir. Langkahnya diatur pantas meninggalkan Tahir yang masih kaku berdiri di situ. Aina menarik nafas lega.

                                                *******************

            Haikal mendekatkan telinga pada dinding yang menjadi dinding pemisah di antara ruang makan dan dapur. Niatnya untuk menyuruh Mak Som menyediakan air kopi terbantut apabila  mendengar nama Aina disebut oleh Murni. Haikal ingin tahu apa yang sedang dibualkan oleh mereka berdua.
            “Apa sebenarnya yang berlaku ni? Kenapa Aishah tergesa-gesa keluar dari rumah? Wajahnya pucat lesi. Kamu berdua bergaduh ke?” soal Mak Som bertubi-tubi.
            “Tak baik tuduh Murni macam tu. Kami tak bergaduh pun tetapi…….” Murni teragak-agak untuk menceritakan apa yang berlaku sebenarnya. Perlukah aku beritahu apa yang berlaku di pasar raya sebentar tadi?
            “Tetapi apa? Ceritalah cepat.” Mak Som meninggikan suaranya.
            “Selepas Murni selesai membeli barang, Murni nampak Kak Aishah bercakap dengan seorang lelaki. Wajah mereka serius sangat. Mereka seperti bergaduh pada waktu itu.”
            “Siapa lelaki tu?” soal Mak Som ingin tahu.
            “Tak tahu. Murni tak berani nak tanya. Wajah Kak Aishah masam saja semasa berjalan pulang. Dia tidak bercakap walau sepatah pun. Murni tak pernah tengok Kak Aishah seperti itu.”
            Dahi Mak Som berkerut. Setahu aku, Aishah seorang diri di Kuala Lumpur. Ahli keluarganya berada di Johor. Nak kata ada boyfried, mustahil. Aina jarang keluar dari rumah.
            “Bila Kak Aishah nampak Murni, Kak Aishah terus mengajak Murni balik. Pada masa yang sama lelaki itu memegang tangan Kak Aishah, Kak Aishah menempis tangan lelaki itu. Kak Aishah kata seperti ini. Baliklah. Lebih baik kau balik. Kau jagalah keluarga kau dengan baik terutamanya isteri kesayangan kau tu.” Murni mengulangi kembali kata-kata Aina pada lelaki itu.
            “Isteri!” Mak Som terkejut.
            “Ya. Mungkinkah Kak Aishah ada hubungan dengan suami orang?”
            “Hish…jangan buat cerita yang bukan-bukan. Aishah tu budak baik. Dia takkan merosakkan kebahagiaan rumahtangga orang.”
            “tetapi Mak Som…..Kita mengenali Kak Aishah hanya 4 bulan sahaja.”
            “Dah…Sudah! Mak Som tak nak dengar lagi. Hal ini hanya di antara kita saja. Kita tak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Jangan buat telahan yang bukan-bukan. Lain pulak yang jadinya selepas ini. Mulut tu kunci, faham!” tegas Mak Som,
            Murni hanya menganggukkan kepalanya.
            Haikal mengetap bibir. “Suami orang!”  Wajahnya serius. Haikal mendengus. Tak ada lelaki lain di dunia ni sehingga mencari suami orang untuk dijadikan teman lelaki. Aku tak sangka kau seperti ini, Aishah. Kepercayaannya Haikal hancur. Siapa lelaki itu? Ke mana kau pergi? Aku yakin kau mesti berjumpa dengan kekasih kau kan. Haikal mula beredar dari situ. Perasaan marah membara di hatinya. Haikal tidak sedar bahawa perasaan cemburu telah terbit di hatinya.

Friday, December 2, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 19

BAB 19

Rina mendongakkan kepalanya perlahan-lahan.Dia tidak percaya dengan apa yang berada di depan matanya. Matanya tidak berkelip-kelip. Dia tergamam dengan rekabentuk banglo mewah itu. Besarnya. Lebih besar dari rumah nenek. Ini dah 5 kali ganda. Rina berpaling. “Betul ke ini rumah you?”
“This is not my house. Ini rumah datuk I.” jawab Aril.
“Kenapa you tak beritahu I?’ Rina membetulkan tudung yang dipakainya. Hatinya berdebar-debar. Aril tak pernah cerita yang keluarganya sekaya ini. Eh…kenapa aku macam ni? Aku hanya berlakon saja. Bukannya betul pun.
Ada ke you tanya I?” balas Aril sambil tersengih.
Rina mengangkat tangannya untuk menampar bahu Aril tetapi gagal apabila seorang lelaki sebaya neneknya muncul menegur mereka berdua. Rina segera menurunkan tanggannya. Dia malu.
Aril ketawa kecil melihat gelagat Rina. Tahu takut!
“Ooo…Ini rupanya bakal isteri Aril.” Tan Sri Syed Abu Bakar tersenyum lebar.
“Luna. Ini datuk abang.” Aril memperkenalkan datuknya. Dia sengaja menggunakan perkataan abang.
Rina sempat memberi jelingan maut pada Aril. Ada hati membahasakan diri sebagai abang. Waek….Nak aku termuntah mendengarnya.
“Jemput la masuk. Buat apa tercegat di situ lagi. Maharani di dalam tu dah lama menunggu. Masuklah.”
Rina tersenyum. Rina mendekati Tan Sri Syed Abu Bakar. “Apa khabar atuk? Saya Rina….Eh…Luna.” Rina tersasul. Dia bersalaman dengan datuk Aril.
“Sihat….Masuklah. Jangan malu. Jika sesuatu terjadi nanti, atuk akan berada di pihak kamu berdua.”
Wajah Rina berubah. Dia terpinga-pinga dengan kata-kata Tan Sri Syed Abu Bakar . Dia tak faham.
“Aaaa…tak ada apa-apa. Atuk suka bergurau. Jom masuk!”  Aril memegang tangan Rina. Aril panic. Dia bimbang jika Rina tahu perkara yang sebenarnya pasti dia tidak akan teragak-agak pergi dari sini.
Rina tercengang dan hanya mengekori Aril yang berada di hadapannya.
“Aii….kata tak ada apa-apa. Ini siap pegang tangan. Mesti ada maksud.” Tan Sri Syed Abu Bakar ketawa kecil. Boleh tahan juga pilihan Aril ni. Kalau jadi betul-betul, aku suka.“Eh, kenapa aku di sini? Tak sabar nak tengok apa yang berlaku.” Tan Sri Syed Abu Bakar bergegas masuk ke rumahnya.

                        ********************************
Rina menelan air liurnya. Kelat. Rasa tersekat. Renungan wanita yang sedang duduk di sofa merah itu benar-benar menyeramkan. Dia tidak berani bertentang mata. Jantung Rina berdegup kencang. Aduh….rasa nak tercabut jantung aku ni. Wajah Rina pucat lesi.
“Mama, kenapa mama renung Luna seperti itu?” Aril sedar renungan ibunya membuat Rina tidak selesa.
“Kenapa ? Salahkah mama merenung pilihan Aril?” Datin Sharifah Mawar bangun. Langkahnya diatur mendekati wanita yang sedang berdiri di sebelah Aril.
Rina bersalam dengan Datin Sharifah Mawar. “Apa khabar, Datin?” Rina cuba beramah mesra. Apa salahnya jika mencuba
“Baik.” Jawab Datin Sharifah Mawar dengan nada dingin.
Sekali lagi Rina menelan air liurnya. Lebih kelat. Tangannya berasa sejuk selepas bersalaman dengan ibu Aril.
“Mama!” tegur Aril. Anak matanya dibesarkan.
Datin Sharifah Mawar hanya membuat mimic muka. Dia faham maksud di sebalik teguran anaknya itu. Belum apa-apa lagi, dah mula berpihak pada girlfriend. Ini belum jadi isteri lagi. Datin Sharifah Mawar berjalan mengeliling Rina. Dia memandang dari atas ke bawah.  Aril yang sedang berdiri di sebelah Rina ditolaknya ke tepi agar memberi laluan padanya.
Aril hanya menggelengkan kepala.
Rina gementar. Dia berasa sukar untuk bernafas.
“Mawar! Kenapa tidak dijemput Luna duduk dahulu? Begini ke cara Mawar melayan tetamu? “ Tan Sri Syed Abu Bakar menegur anak tunggalnya.
Aril mengeluh lega dengan kehadiran atuk.
“Jemputlah duduk, Luna. Jangan dilayan sangat perangai anak atuk ni. Dia memang macam ni sejak azali lagi. Ikut suka hati dia saja. Duduklah.” Tan Sri Syed Abu Bakar mempelawa duduk di sofa fabric.
Rina tersenyum mendengar kata-kata Tan Sri Syed Abu Bakar. Dia berasa senang dengan kehadiran atuk Aril. Dia tidak berasa janggal. Rina duduk di sebelah Aril.
Datin Sharifah Mawar mendengus. Dia terus duduk di sofa yang terletak bertentangan dengan Rina dan Aril. Matanya masih tidak berganjak dari merenung wanita bertudung litup itu.
“Nama penuh?” soal Datin Sharifah Mawar secara tiba-tiba.
“Hish..budak ni! Bagilah Luna bernafas dulu. Gelojoh sangat.”Tan Sri Syed Abu Bakar memuncung bibir.
“Abah! Mawar tidak mahu bazirkan masa yang ada.”
“Biarlah Luna minum dulu. Mawar ada appointment lain ke?”
“Tak ada.”
“Habis tu?”
“Mawar nak selesaikan perkara ini cepat supaya senang Mawar nak buat keputusan.”
“Keputusan apa?” Dahi Tan Sri Syed Abu Bakar berkerut.
“Nak terima dia atau tidak.” Tegas Datin Sharifah Mawar. Tiada secalit senyuman di bibir.
“Mama!” tegur Aril sekali lagi. Dia malu dengan sikap ibunya. Apa kata Rina dengan semua ini?
“Rina Luna Bt Ghazali.” Jawab Rina secara tiba-tiba. Rina sengaja tidak meletakkan perkataan Tengku di hadapannya.
“Umur?”
“28 tahun.”
“Bekerja sebagai apa?”
“Guru.”
“Tahap pendidikan?”
“Degree pendidikan di USM.”
“Anak ke berapa dalam keluarga?”
“Anak bongsu.”
“Ayah masih bekerja atau sudah bersara?”
“Masih bekerja.”
“sebagai apa?”
“Lawyer.”
“Lawyer.” Datin Sharifah Mawar terkejut.
“Ayah Luna peguam!”
Aril pun terkejut. Dia tak tahu apa-apa pun. Dia ada bertanya tetapi Rina beritahu yang ayahnya bekerja biasa sahaja.
Ada firma guaman sendiri ke?”soal Tan Sri Syed Abu Bakar. Dia rasa seperti tengok Rina sebelum ini. Ghazali….Ghazali…Ghazali…. Dia cuba mengingati sesuatu. “Kamu anak Dato’ Tengku Ghazali ke?”
Rina terkejut. Macam mana atuk Aril boleh kenal dengan ayah? Siapa atuk Aril yang sebenarnya?
“Anak Dato’ Tengku Ghazali” Datin Sharifah Mawar berpaling.
Ala….Anak Datin Tengku Fatin dan anak Dato’ Tengku Fatin. Hmm…Luna ni cucu Tengku Fauziah.”
“Cucu auntie Fauziah.” Datin Sharifah Mawar terkejut besar.
“Ya.”
“Siapa atuk?” soal Aril.
“arwah datuk Luna adalah kawan atuk masa sekolah menengah dulu. Ala…masa kecil dulu, atuk selalu bawa Aril dan Aina pergi bermain di rumah Tengku Fauziah. Aaa…Haikal. Aril ingat lagi pada Haikal kan? Budak lelaki yang Aina suka buli tu.”
“Ya…Ya…Haikal.” Aril sudah ingat.
“Luna ni sepupu Haikal. Ibu Luna, Tengku Fatin. Adik pada Tengku Fazira.”
“Tetapi kenapa Aril tak pernah berjumpa dengan Luna sebelum ini?” soal Aril. Ya, setiap kali berkunjung di rumah nenek Fauziah, dia tak pernah terserempak dengan Rina.
“Masa itu keluarga mereka berhijrah di Tokyo. Seingat atuk, mereka menetap di sana selama 8 tahun.”
“Ooooo…..” Aril mengganggukkan kepalanya.
Rina hanya mendengar. Dia tak sangka keluarga mereka saling kenal antara satu sama lain. Susah jika macam ini. Rina sudah mula susah hati.
“Mawar sudah membuat keputusan.” Datin Sharifah Mawar bersuara secara tiba-tiba.
“Aiii…cepatnya buat keputusan.” Tan Sri Syed Abu Bakar membuat mimic muka. Dah kena sampuk ke anak aku ni?
Aril dan Rina memandang tepat ke arah wanita yang memakai baju kurung pahang berwarna merah.
“Kita akan pergi ke rumah Luna hujung bulan ini untuk merisik Luna. Lagi cepat lagi bagus.” Senyuman terukir di bibir Datin Sharifah Mawar.
“Apa!” kata Aril dan Rina serentak. Keputusan Datin Sharifah Mawar mengejutkan semua orang. Mereka berdua berpandangan antara satu sama lain. Lidah mereka kelu.
Dahi Tan Sri Syed Abu Bakar berkerut. Nampaknya anak aku ni dah lepas bom atom pada Aril. Pasti hidup Luna dan Aril huru-hara selepas ini.

            *********************************************

Sebaik sahaja Rina tiba di kereta Mazda RX8 milik Aril, Rina berpaling. Aril terkejut dengan wajah Rina yang merah padam. Aril menelan air liurnya.
“Sekarang ni nak buat apa? Ibu you dah buat keputusan. Nak datang ke rumah I? You nak parents I pengsan ke? Tiba-tiba saja ada rombongan datang meminang. You kata hanya nak memperkenalkan I sebagai girlfriend you saja. Sekarang ni? Apa dah jadi?” marah Rina.
‘Shis…slow sikit suara tu. Kalau mama I tahu, teruk kita nanti.” Kata Aril dengan nada perlahan. Dia menoleh ke kiri dan kanan.
“Biar mama you tahu! I tak pernah menjangka perkara ini akan sampai sehingga tahap ni. Meminang bukan perkara main-main.”
“I pun tak tahu apa-apa. Jika I tahu semua ini, I tak akan bawa you ke sini tetapi jika you nak kahwin dengan I, I tak kisah.” Aril tersengih.
“What!” Rina meninggikan suaranya. Mata Rina bulat merenung lelaki yang memakai t-shirt biru berlengan pandek berjenama polo.
“I melawak saja. Jangan la you serious sangat.”
“You kata semua ini tak serius. You sedar tak apa yang berlaku sekarang ni?”
“Kenapa you tak beritahu I yang nenek you adalah nenek Fauziah?” soal Aril secara tiba-tiba.
“Ooo…sekarang ni you nak salahkan I pulak!” Rina meletakkan kedua-dua tangan di pinggangnya.
“Asyik nak marah saja. You ni seperti mama I. Patutlah sekali pandang, dia sudah berkenan dengan you. Perangai sama. Garang.”
‘Aril!” Rina mengetap bibir. Ada ke patut dia samakan aku dengan ibunya?Hish….
“Ok…stop fighting! Sekarang ini kita ada masalah besar yang perlu diselesaikan.”
“I mahu you berterus-terang pada mama you tentang diri kita. Lakonan kita hari ini. Semua, faham.”
“Tetapi…..”
“Jika you tak mahu berterus-terang, biar I saja berterus-terang pada mama you. I tak kisah. I nak hentikan semua ini.”
“Baiklah nanti I beritahu perkara sebenar pada mama I.” Aril mengalah. Jika aku berterus-terang pada mama, dah confirm mama suruh aku kahwin dengan Mimi. Ahhhhh…tak nak.
“Bila?”
“Bila tiba masanya nanti.” Jawab Aril.
‘Apa you cakap? Perkara ini tidak boleh ditangguhkan. I mahu you berterus-terang dengan mama you minggu ni jugak. Minggu depan I dah kena pergi Pahang. Ada kursus di sana. I mahu semua ini selesai sebelum I pergi ke Pahang. Dengar tak?”
“dengar! Minggu ni jugak I beritahu mama I.” jawab Aril dengan lemah.
“Bagus.” Rina tersenyum. Beban yang berada di fikirannya semakin kurang. Rina terus masuk ke dalam perut kereta Mazda RX8.
Aril mengeluh dengan kuat.
Dari jauh Datin Sharifah Mawar memerhati gelagat mereka berdua dari balkoni di tingkat tiga. Dia tersenyum.
‘Apa yang Mawar cuba lakukan sekarang ni? Abah tahu. Mawar tahu yang mereka berdua hanya berlakon sahaja di depan Mawar. Kenapa Mawar? Kenapa tiba-tiba saja Mawar nak kita pergi ke rumah Luna hujung bulan ini? Mawar nak anaiya mereka berdua ke?” marah Tan Sri Syed Abu Bakar.
“Abah! Sebagai ibu, tak mungkin Mawar akan anaiya anak mawar sendiri.”
“Semua ni? Apa maksud semua ni?” Tan Sri Syed Abu Bakar sudah tidak tahan lagi dengan sikap anaknya yang sering menimbulkan masalah.
“Mawar hanya nak yang terbaik untuk Aril. Luna sesuai untuk Aril. Dia paling layak menjadi suri hidup Aril. Mawar yakin Luna boleh memberi kebahagian pada Aril.”
“Masalahnya mereka berdua baru kenal antara satu sama lain. Tak mungkin mereka berdua setuju dengan semua ini. Mawar sendiri lihat bagaimana reaksi mereka berdua tadi apabila Mawar beritahu nak hantar rombongan meminang.”
“Tahu. Walauapapun Aril tetap akan kahwin hujung bulan, Aril hanya akan berkahwin dengan Luna. Suka atau tidak, mereka berdua akan berkahwin hujung tahun.”
“Mimi? Bagaimana dengan Mimi? Bukan ke selama ini Mimi adalah menantu pilihan Mawar?.”
“Abah rasa Mimi layak ke menjadi isteri Aril?” kata Datin Sharifah Mawar secara tiba-tiba.
“What do you mean?” Air muka Tan Sri Syed Abu Bakar berubah.
“Itu hanya gimik, abah. Perempuan seperti Mimi tak layak menjadi isteri Aril. Kehidupan sosialnya jauh berbeza dari Aril. Pergi ke pub tak kira siang ke malam. Bergaul tanpa batasan. Abah sendiri tengok cara Mimi berpakaian. Abah rasa Mawar nak ke menantu seperti Mimi. Mawar sengaja nak beri tekanan Aril supaya Aril mencari pilihannya sendiri. Setiap ibu hanya ingin wanita yang baik untuk anaknya. Dia kaya atau miskin. Mawar tak kisah asalkan dia dapat memberi kebahagian pada Aril. Tentang Mimi, abah jangan bimbang tahulah bagaimana Mawar uruskan.”
“Mawar!” Bulat mata Tan Sri Syed Abu Bakar mendengar pengakuan Datin Sharifah Mawar.
“Keputusan Mawar tak akan berubah, abah.” Tegas Datin Sharifah Mawar terus berlalu pergi meninggalkan Tan Sri Syed Abu Bakar.
“Degil. Nasihat kita tak pernah nak dengar. Aduh….sakit kepala aku.” Bebel Tan Sri Syed Abu Bakar seorang diri.

                        *********************************

Aina merenung wanita yang sedang berdiri di hadapannya sekarang ini. Dia memandang dari atas ke bawah. Dia kenal siapa wanita itu. Dia pernah ternampak gambar wanita ini semasa pertama kali memasuki bilik Haikal. Inilah wanita yang dicintai Haikal sepenuh jiwanya. Tinggi lampai seperti model. Gaun berwarna merah separas lutut mengikut bentuk badan menyerlahkan lagi tubuh Sofea yang langsing itu. Memang sesuai dengan Haikal. Secocok. Aina tersenyum
            Sofea sedar dirinya diperhatikan. Sofea menanggalkan cermin mata yang dipakainya. Siapa perempuan ni? Aku tak pernah nampak sebelum ni. Staff baru ke? “Kenapa you pandang I macam tu? Mata you ada masalah ke?” Sofea tersenyum sinis. Dia tahu ramai orang cemburu pada dirinya. Dirinya lengkap dengan semua pakej.
            Senyuman Aina hilang. Dia terkejut dengan kata-kata Sofea. Dah jelas Sofea memerli dirinya tadi.
            “You staff baru di sini ke? Tak pernah nampak sebelum ni.”
            “Ya. Baru beberapa minggu saya bekerja di sini.”
            “Oooo..ya ke?” Sofea membuat mimic muka. “Boleh I beritahu you sesuatu?”
            “Silakan.”
            “Cermin mata you tu, dah lama orang tak pakai. Nenek I pun dah tak pakai cermin mata seperti you. Update la sikit. Tolonglah. You kena sedar , sekarang ni you bekerja di mana? Hotel! Hotel! Penampilan you mesti bersesuaian dengan taraf hotel 5 bintang seperti ini. Sekali pandang dah tahu, perempuan kampung. Change it.” Ujarnya panjang lebar.
            Aina tercengang. Amboi, cantiknya bahasa! Awal-awal lagi dah tunjuk belang pada aku. Patutlah nenek dan Rina tak suka pada Sofea. Mulutnya….hish…tak tahu aku nak cakap.
            Pintu bilik Aril terbuka. Umirah keluar.
            “Jadi I boleh masuk sekarang ni?”
            “Maaf, Cik Sofea. Bos tak mahu berjumpa dengan Cik Sofea.” Beritahu Umirah. Selepas dapat tahu kehadiran Sofea, wajah Haikal berubah. Dia tidak memberi arahan agar tidak membenarkan Sofea masuk.
            “Hmm…baiklah. Esok I datang lagi. I tak akan putus asa. Beritahu Haikal, I akan datang lagi. Walaupun dia cuba untuk mengelakkan diri dari I, I akan pastikan Haikal berjumpa dengan I.” kata Sofea terus berlalu pergi meninggalkan mereka berdua.
            Aina dan Umirah tergamam.
            “Tengok tu, Kak Aishah! Tak ada perasaan bersalah langsung. Dia dah lupa kea pa yang dia pernah buat pada bos. Seperti tak ada apa-apa berlaku. Macam mana bos boleh suka perempuan macam ni.” Umirah mengetap bibir. Dia bengang dengan sikap Sofea.
            Aina hanya mendiamkan diri. Yang pasti kehadiran Sofea pasti sudah dihidu oleh nenek.