Saturday, December 31, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 22

BAB 22

            Haikal melangkah keluar dari lif. Fikirannya masih memikirkan apa yang diberitahu oleh nenek semalam. Aishah pulang ke kampung kerana ada masalah keluarga. Boleh percaya ke? Atau pun dia keluar dengan teman lelakinya? Haikal membuat mimic muka. Nak jumpa kekasih hati?Pelbagai alasan diberi. Ada masalah keluarga! Huh, aku tak percaya.
            “Haikal”
            Langkah Haikal terhenti apabila mendengar namanya dipanggil. Haikal berpaling. Dia terkejut dengan wanita yang berdiri tidak jauh dirinya Air mukanya berubah. Dia tidak menjangka bahawa Sofea masih lagi menanti dirinya.
            “Can we talk?” soal Sofea apabila mendekati Haikal.
            Haikal memandang ke arah lain. Hatinya sakit setiap kali kali mengingatkan kembali  apa yang telah berlaku. Betapa hancur hatinya bila ditinggalkan.
            “Please, Haikal! Perkara yang I nak cakap ini berkaitan dengan masa depan kita.” Kata Sofea dengan lembut. Dia berharap dapat memujuk hati Haikal. Sofea tersenyum.
            “Kita! Hal kita?” Haikal meninggikan suara sehingga pekerja-pekerja yang berada di lobby hotel terkejut dan memandang ke arah mereka berdua.
            Sofea menunduk malu. Dia tak sangka Haikal akan memalukan dirinya di depan orang ramai lebih-lebih lagi di hadapan pekerja Haikal.
            “You dah lupa ke? Antara kita sudah tiada apa-apa lagi atau you nak I remind you apa yang berlaku pada hari itu? You nak ke?”
            “Haikal, kenapa you cakap begini pada I? Selama ini you tak pernah melayan I seperti ini I tahu I bersalah pada you tetapi I ada sebab kenapa I tinggalkan you pada hari pernikahan kita.Biarlah I jelaskan segala-galanya pada you. Please.” Sofea merayu. Dia berharap Haikal memberi peluang.
            “Semua itu telah berlalu. Perjelasan you sudah tiada apa-apa makna lagi. Di saat kau kembalikan cincin pertunangan kita, hubungan kita sudah tidak wujud lagi. Cinta I pada you telah lenyap.Dah tiada apa-apa makna lagi. Kenangan kita berdua telah lama I padamkan So you patut lakukan perkara yang sama.” Haikal sengaja tersenyum sinis untuk menyakitkan hati Sofea. Aku mahu kau rasa apa yang telah aku rasa.
“Please, Haikal! Berilah I peluang untuk jelaskan segala-galanya. I tak mahu you salah faham pada I. You ingat hanya hati you saja yang sakit, I pun sama.”
“Alasan. Semua itu hanya alasan sahaja. I tak mahu dengar apa-apa lagi dari you.”
“Sekarang ini, I tahu you marahkan I. You berhak. I tak kisah tetapi boleh tak you tunaikan permintaan I.” Mata Sofea sudah berair. Mata-mata yang memandang di sekelilingnya tidak dihirau. Dia begitu berharap Haikal akan menerima cintanya kembali.
            “What!” Mata Haikal bulat. Beberapa saat kemudian dia mengalihkan pandangannya.Dia tidak berani bertentangan mata dengan Sofea. Dia takut dia akan menjadi lemah dan bersetuju kembali ke pangkuan Sofea. Aku tak boleh. Aku lelaki. Aku mesti mempertahankan maruah diri aku. Dia mengakui hatinya sedikit terusik dengan kata- kata Sofea. Sofea bersungguh-sungguh untuk kembali pada dirinya.
            “Can we be back to be the same?”
            Haikal mendengus. “Never!” tegas Haikal. Langkahnya diatur pantas meninggalkan Sofea yang masih kaku dengan jawapan yang diberikan oleh Haikal. Dia bimbang pendiriannya berubah. Benar kata Aishah, hatinya berbelah bahagi. Antara sayang dan dendam. Aku harus pergi dari sini dengan segera.

                        ***************************************************************

            Aril dan Aina berpaling antara satu sama lain. Aril menjuih bibir sebagai isyarat pada Aina untuk bersuara.
Aina mengetap bibir. Mesti aku juga yang kena bersuara dahulu. Aina berjalan mendekati Datin Sharifah Mawar yang sedang berdiri di balkoni. Sudah 2 hari mama berkurung di dalam bilik. Aina risau.
“Mama! Kami risau melihat keadaan mama sekarang ni. Cukuplah, mama! Jangan diikutkan sangat hati tu. Hal ini dah lama berlalu. Maafkan sahaja Abang Tahir dan Julia. Dah dua hari berturut-turut mereka berdua datang untuk meminta maaf pada mama.”
“Aina dah lupa apa yang berlaku pada Kamalia? Siapa yang menyebabkan Kamalia bunuh diri? Begitu senang Aina melupakan segala-galanya.” Datin Sharifah Mawar meninggikan suaranya. Dia geram. Kini Aina dan Aril sudah memaafkan mereka berdua. Hatinya sakit.
“Aina tak lupa semua itu, mama! Setiap detik dan setiap saat yang berlaku, Aina tak pernah lupa mama tetapi kita harus terima apa yang berlaku. Kita perlu terima qada dan qadar yang telah ditentukan oleh Allah S.W.T, mama.”
“Mama tahu semua itu. Hal ini tak mungkin akan berlaku kerana mereka berdua. Mereka yang bersalah dalam hal ini.”
“Ya. Memang semua ini berpunca dari mereka tetapi dalam hal ini arwah Kamalia turut sama bersalah. Kita tak boleh menyalahkan sebelah pihak sahaja.” Aril mencelah secara tiba-tiba.
Datin Sharifah Mawar berpaling kerana terkejut dengan kata-kata Aril. Wajahnya merah. “Aril! Aril sedar tak, apa yang Aril cakapkan tadi. Kamalia adik Aril. Aril dah lupa apa yang dilalui oleh Kamalia selama ini,” Suaranya ditinggikan.
Aina mengeluh. Ini bukan masanya untuk bergaduh. Tujuan aku hanya untuk melembutkan hati mama bukannya untuk keraskan lagi hati mama. Abang pun! Nak masuk campur pun, agak-agaklah.
“Semua itu Aril tak pernah lupa. Apa yang berlaku, Aril ingat.Arwah Kamalia ada banyak pilihan, mama! Banyak pilihan tetapi cara terkutuk tu juga yang arwah Kamalia pilih.”
“Aril!” Datin Sharifah Mawar ingin mendekati Aril tetapi sempat dihalang oleh Aina.
“Cukuplah, abang! Arwah Kamalia dah tiada. Boleh tak kita jangan ungkit perkara yang lepas? Tiada sesiapa yang bersalah dalam hal ini. Ini adalah ketentuan Allah S.W.T.” tegas Aina. Dia tak mahu keadaan menjadi lebih keruh.
“Mama!” Aina memandang wajah bujur sirih milik ibunya. “Walaupun pedih, kita harus menerimanya. Kenyataan tetap kenyataan. Walaupun beribu batu kita lari darinya, kenyataan tetap tidak akan berubah, mama!Itulah hakikat yang kita harus terima. Aina tahu pemergian arwah Kamalia meninggalkan luka yang dalam pada mama. Begitu juga pada kami, mama. Pemergian arwah Kamalia turut sama memberi parut dalam hati kami tetapi kami terima semua itu.” Ujarnya dengan lembut.
Datin Sharifah Mawar terdiam.
“Ya, memang perkara ini berpunca dari Abang Tahir dan Julia tetapi mereka tidak pernah menyangka hal ini akan berakhir seperti ini. Semua orang tidak pernah terlepas dari melakukan kesilapan, mama. Nobody is perfect , mama! Pada mulanya, kami juga seperti mama. Marah dan menyimpan perasaan dendam pada  mereka berdua tetapi sehingga bila harus kami berperasaan seperti itu, mama? Sehingga bila? Jiwa kami tak tenang.”
Aril berdiri di sebelah Aina. Kata-kata Aina ada kebenarannya.
Kelopak mata Datin Sharifah Mawar mula berair. Wajahnya muram.
“Kata-kata atuk ada kebenarannya. Memaafkan orang adalah perbuatan yang mulia. Nabi Muhammad S.A.W juga menyeru umatnya memaafkan kesalahan orang lain. Jiwa kita akan tenang selepas kita memaafkan kesalahan orang lain. Perasaan dendam hanya akan memakan diri kita.” Aina memegang lembut tangan Datin Sharifah Mawar.
“Mama tahu kan yang arwah Kamalia sangat mencintai dan menyayangi Abang Tahir. Walaupun abang Tahir telah mengecewakan hatinya, cintai Arwah Kamalia pada Abang Tahir tak pernah pudar. Aina tahu, mama pasti arif tentang hal ini kan. Dengan apa yang berlaku sekarang ini, pasti arwah Kamalia sedih melihat kita seperti ini. Please, mama! Perasaan dendam ini harus dihapuskan. Maafkan mereka berdua, mama.” Aina merayu. Dia tidak mahu ibunya menderita lagi. Mama harus melupakan dendam ini.
Datin Sharifah Mawar memusingkan badan agar membelakangkan Aril dan Aina. Dia cuba menahan diri dari menangis. Hatinya tersentuh dengan kata-kata anak perempuannya. Langkahnya diatur menuju ke balkoni.
Aril dan Aina diam membisu dan menanti keputusan ibu mereka.
Datin Sharifah Mawar mengeluh dengan kuat. “Baiklah! Mama maafkan mereka berdua.”
Aril dan Aina tersenyum gembira.
“Tetapi dengan satu syarat. Mereka tidak akan menjejakkan kaki di Malaysia sehingga akhir hayat mereka.”
“Tetapi mama….”
“Hanya itu syarat mama.” Tegas datin Sharifah Mawar.
“Bunyi macam tak ikhlas saja.” Kata Aril dengan nada perlahan tetapi dapat didengari oleh Aina.
Aina mencubit lengan Aril. Dia mengetap bibir. Nasib baik, mama tak dengar. Cakap ikut sedap mulut dia saja. Jika tidak, entah apa yang terjadi. Abang hampir saja menyemarakkan lagi apa yang hampir padam. Mujurlah, mama tak dengar.
Aril menggosok lengannya yang telah dicubit oleh Aina. Sakit! Berbisa betul tangan Aina.
Aina menunjukkan isyarat pada Aril agar mengunci mulut supaya tidak bersuara. Aina bimbang ia akan menyebabkan laut yang tenang akan bergelora lagi. “Baiklah, mama”
“Kamu berdua keluar. Mama nak berehat sekejap.”
“Baiklah.” Aina menarik tangan sasa milik Aril supaya beredar dari situ. Aril hanya mengikuti rentak Aina. .Pintu bilik ditutup rapat selepas mereka keluar.

            *******************************************

Aina bergegas keluar dari perut kereta. Dia berlari mendapatkan Mak Mah yang sedang berdiri menanti kepulangannya. Selepas habis kuliah,
“Apa halnya, Mak Mah?” Aina risau. Wajah Mak Mah pucat lesi. “Mak Mah sakit ke? Jom, Aina bawa Mak Mah pergi klinik.”
“Mak Mah sihat cuma…..Mak Mah rasa tak sedap hati sebab itu Mak Mah telefon Aina.” Mak Mah resah. Hatinya tak tenteram. Dia dapat merasakan sesuatu yang buruk akan berlaku.
“Kenapa, Mak Mah?”
“Kamalia.”
“Kenapa dengan Kamalia?”
“Semasa Kamalia nak keluar tadi, perangainya pelik.”
“Pelik?” Dahi Aina berkerut.
“Kamalia peluk Mak Mah. Dia ucapkan terima kasih pada Mak Mah kerana menjaga dia selama ini. Dia gembira kerana dapat mengenali Mak Mah. Walauapa yang terjadi, dia takkan lupakan Mak Mah dan menyayangi Mak Mah selama-lamanya. Itu kata-kata Kamalia sebelum dia keluar. Sebelum ini, Kamalia tak seperti ini pun. Mak Mah risau, Aina. Bila Mak Mah tanya dia nak ke mana? Dia kata dia nak keluar ambil angin tetapi sekarang ni dah sejam lebih, Kamalia masih belum pulang. Bila Mak Mah telefon, Kamalia tak angkat panggilan Mak Mah. Selepas Mak Mah pergi ke bilik Aina, ada surat di atas meja study Aina. Bilik Tan Sri, Mawar dan Aril pun ada surat juga. Ia dari Kamalia. Mak Mah kena tulisan Kamalia.” Mak Mah memberi sepucuk surat yang tertulis nama Aina.
Aina segera membuka sampul surat itu. Tangannya bergetar sebaik sahaja mula membaca surat itu.

Aina,

            Maafkan aku kerana memilih cara ini untuk bersemuka dengan kau buat kali terakhir, Aina.Kaulah kawan sejati aku. Walaupun kita hanya berkenalan dalam waktu yang singkat, kau sanggup menerima aku seperti keluarga kau sendiri selepas kematian ibu bapa aku. Kau tetap berada di sisi aku di saat aku dalam kesusahan. Aku benar-benar menghargainya. Walaupun kita tiada pertalian darah, kau anggap aku seperti keluarga kandung kau sendiri. Kau dan keluarga kau tidak pernah buat aku rasa kekurangan kasih sayang. Kau buat aku rasa bahagia berada dalam keluarga kau, Aina.
            Tetapi aku tak sanggup lagi untuk memberi masalah dalam keluarga kau. Aku tak mahu kau dan keluarga kau menderita kerana aku. Aku tak sanggup lagi, Aina. Aku cuba. Aku cuba untuk melupakan Abang Tahir tetapi aku gagal. Aku gagal melupai Abang Tahir. Walaupun Abang Tahir telah mengkhanati cinta aku, cinta aku padaAbang Tahir tetap kukuh. Aku tahu aku seorang yang bodoh. Mencintai lelaki yang telah menghancurkan hati. Melihat dirinya bahagia bersama wanita yang dicintainya membuatkan jiwa aku merana. Hati aku sakit. Teramat sakit, Aina. Ke mana sahaja aku pergi, bayang – bayang Abang Tahir sering mengekori aku. Aku tidak dapat melupakan Abang Tahir. Aku sudah tak sanggup untuk menanggung penderitaan ini lagi, Aina. Aku dah tak sanggup melaluinya lagi. Aku tak kuat.
            Kerana itu aku telah membuat keputusan untuk menamatkan penderitaan ini,Aina. Aku sayangkan kau, mama, atuk, Abang Aril dan Mak Mah. Jasa baik keluarga kau tak mungkin aku lupa. Aku minta maaf, Aina. Halalkan makan minum aku. Aku sayangkan kau, Aina.

                                                                                    Tulus Ikhlas;
                                                                                        Kamalia                            

            Air mata Aina mengalir laju membasahi pipinya. Bibirnya bergetar.Aina berpaling ke arah Mak Mah yang masih kaku menanti.
            “Mak Mah, call atuk. Beritahu atuk yang Kamalia nak buat perkara bodoh. Dia….dia nak bunuh diri.” Suara Aina bergetar. Dia faham di sebalik maksud surat yang dibacanya tadi.
            “Ya Allah.” Mak Mah tergamam.
            Aina berlari menuju ke kereta Hyundai  Genesis Coupe berwarna merah miliknya. Kamalia! Kau jangan nak buat perkara bodoh Kamalia. Jantung Aina berdegup kencang. Telefon bimbit c6 dikeluarkan dari poket seluar jeans dan Aina segera mendail no telefon abangnya.

                                                *****************************

            Tahir dan Julia bangun sebaik sahaja melihat Aril dan Aina melangkah masuk ke ruang tamu. Wajah mereka berdua muram.
            “Auntie Mawar masih tidak mahu berjumpa dengan kami ke?” Tahir bersuara.
            Aril hanya mampu menggelengkan kepala.
            Tahir memegang tangan Julia.
            “Tetapi mama dah maafkan kau dan Julia.” Beritahu Aril.
            “Betul ke?” Wajah Tahir kembali ceria. Apa yang dia minta hanya kemaafan dari Datin Sharifah Mawar. Julia turut sama tersenyum. Ringan sedikit beban yang berada di hatinya. Apa yang berlaku adalah kesilapannya?
            “But with one condition!” Aina mencelah. Wajahnya serius.
            Senyuman Tahir dan Julia hilang secara tiba-tiba.
            “Kamu berdua sudah tak boleh menjejakkan kaki di Malaysia sepanjang hayat kamu. Itulah adalah syarat mama. Aku harap kau berdua faham dan menghormati permintaannya.”
            Tahir dan Julia berpandangan antara satu sama lain.
            Beberapa saat kemudian, Tahir mengganggukkan kepalanya. Dia setuju dengan permintaan Datin Sharifah Mawar. Tahir tersenyum tawar.
            “Aril, aku nak minta kebenaran kau untuk menziarahi kubur arwah Kamalia sebelum aku pergi.”
            “Boleh. Arwah Kamalia disemadikan di Tanah Perkuburan Sri Kembangan.”
            “Terima kasih, Aril.” Tahir mengalihkan pandangannya pada Aina.
            Aina tersenyum.Dia tahu maksud di sebalik pandangan Tahir padanya. Tahir turut sama meminta kebenaran padanya.
            “Sebenarnya ada perkara yang aku nak tahu!” Tahir melihat tepat kea rah Aril dan Aina. Tahir teragak-agak untuk bertanya.
            “What is it?”
            “Bagaimana arwah Kamalia pergi meninggalkan kita? Kalau..kalau kau tak mahu beritahu aku, aku faham, Aril.”
            Aril menarik nafas. “Arwah Kamalia bunuh diri di Air Terjun Sg. Tekala. Kau tahu kan tempat tu? Tempat yang terlalu bermakna pada arwah Kamalia.”
            Air mata Tahir mengalir laju. Air Terjun Sg. Tekala adalah tempat mereka sering berkunjung setiap hujung minggu. Tempat yang memberi seribu makna pada mereka berdua ketika bercinta. Ya, Allah! Apa yang aku sudah buat ni? Tahir menekup kedua-dua belah tangannya. Tangisannya semakin kuat
            Julia turut sama menangis.
            Aril menepuk bahu Tahir dengan lembut. “Sudahlah, Tahir. Semua itu sudah berlalu. Perkara dah lepas jangan diingatkan lagi.”
            “Aku….Aku…..”
            “abang tak bersalah dalan hal ini. Julia yang bersalah. Jika tidak kerana perasaan cemburu Julia pada arwah Kamalia, semua ini tidak akan terjadi.” Tangisan Julia semakin kuat. Dia tahu walau berjuta kali dia meminta maaf pada keluarga arwah Kamalia, keadaan tetap juga tidak akan berubah. Arwah Kamalia tak mungkin akan kembali. Beribu penyesalan terpahat di hatinya.
            “Julia tak bersalah. Abang yang bersalah.” Tahir memujuk Julia. Dia tahu apa yang bermain di fikiran Julia sekarang.
            “Tiada sesiapa bersalah dalam hal ini. Apa yang berlaku adalah takdir. Kita tidak dapat melawannya. Jangan salahkan diri sendiri lagi. Just forget about it and start a new life. Kami pun ingin minta maaf bagi pihak keluarga kami.” Aina tersenyum.
            “Saya pun begitu, Aina. Saya minta maaf jika selama ini sikap saya telah menyakiti hati keluarga Aina dan terutamanya arwah Kamalia. Saya benar-benar minta maaf. Apa saja keputusan Datin Sharifah Mawar, kami terima asalkan Datin Sharifah Mawar dapat memaafkan kami.” Julia meminta maaf.
            Aina memegang erat tangan Julia. Dia berharap apa yang berlaku telah sampai ke penghujungnya. Aina mahu kisah ini tamat pada hari ini juga. Aina berharap roh Kamalia berada dalam keadaan aman dan dicucuri rahmat. Itu yang aku pinta.

                                    **************************************

            Sofea membuka peti sejuk dan mengeluarkan bahan-bahan yang ingin digunakan untuk memasak.
            “Awal kau balik? Plan kau tak menjadi ke? Dah seminggu kau cuba.” tegur Zetty. Dia terus melabuhkan punggung di kerusi yang terdapat di ruang dapur. Dia meletakkan tangannya di atas meja sambil tersengih. Wajah Sofea yang muram itu telah memberi jawapan pada soalannya sebentar tadi.
            “Kau jangan nak pandang rendah pada aku. Ini sofea. Tiada mana-mana lelaki akan terlepas dari genggaman aku. Tak mungkin aku akan putusa asa. Aku tahu Haikal masih mencintai aku.” Sofea meninggikan suaranya. Dia sedar Zetty memerli dirinya. Air mukanya berubah.
            “Itu dulu sebelum kau tinggalkan dia semata-mata kerana Tan Sri Yahya. Kau dah lukakan hati dia. Kau dah lupa ke kau pernah tinggalkan parut pada Haikal. Mustahil dia akan lupakan begitu saja. Kau tinggalkan dia pada hari yang begitu bermakna pada dirinya. Tak mungkin dia akan lupa.”
            “Zetty! Kau kawan aku. Kau kena ingat tu. Kau sepatutnya menyokong aku.”
            “Ya, memang aku kawan kau. Apa yang aku cakapkan tadi untuk kebaikkan kau. Aku tak mahu kau kecewa selepas ini. Hampir setahun kau tinggalkan dia, tak mustahil jika dia dah ada pengganti lain.”
            “Tak! Dalam hati Haikal hanya ada aku. Aku! Tiada mana-mana perempuan dapat menggantikan tempat aku di dalam hati Haikal. Hanya aku yang dicintai oleh Haikal. Kau dengar tak?” jerkah Sofea. Hatinya sakit apabila Zetty tidak menyebelahi dirinya.
            “Sofea.” Zetty terkejut apabila dijerkah oleh sahabat baiknya itu.
            “Ini hal aku. Kau jangan masuk campur. Jika kau masih sayangkan persahabatan kita selama 10 tahun, aku harapkan kau, stay out from my business.” Sofea menghentak sayur sawi yang dikeluarkan dari peti sejuk di atas meja. Dia segera meninggalkan Zetty. Hatinya sakit. Zetty, kenapa kau tak pernah faham hati aku? Aku hanya mengejar kebahagiaan sendiri. Salahkah?
            Zetty mengelengkan kepalanya beberapa kali. Dia kecewa dengan sikap Sofea. “Dahulu kau buang Haikal, sekarang ni kau nak Haikal balik. Kau ingat cinta Haikal, barang mainan ke?” Pandangannya dialihkan pada bahan-bahan yang dikeluarkan oleh Sofea sebentar tadi. Aku juga yang nak kena simpan barang-barang ni.

                                    *************************************

            Aina melangkah masuk ke dalam banglo mewah milik Tengku Fauziah. Langkahnya berat. Fikirannya masih memikirkan ibu. Dia tak sampai hati untuk  meninggalkan Datin Sharifah Mawar. Aina risau. Jika diikutkan hati, aku mahu saja temani mama tetapi bila difikirkan balik, tugas aku masih belum selesai. Aku kena tunaikan janji aku pada nenek. Ya, aku mesti selesaikan tugas aku dengar segera. Mama perlukan aku.
            “Hah, baru balik! Aku ingatkan kau dah tak mahu balik. Maklumlah, orang bila dah jumpa buat hati tentulah dah lupa diri.” Haikal bersuara sebaik sahaja melihat Aina melangkah masuk.
            Dahi Aina berkerut. “Apa yang tuan cakapkan ni? Saya tak faham.”
            “Tak payahlah kau nak berlakon di depan aku. Aku tahu apa kau buat selama 4 hari ini. Dengan nenek, kau bolehlah tipu tetapi dengan aku, jangan haraplah.” Perli Haikal sambil kakinya melangkah mendekati Aina yang sedang berdiri tegak.
            “Tuan! Jika tuan tak berpuas hati dengan saya, berterus-terang saja.”
Aina mengetap bibir. Aku baru saja balik, dia dah mula nak cari kesalahan aku. Apa kena dengan lelaki ni?
            “Baikah, jika itu yang kau mahu. Tak payah aku nak bermadah helah dengan kau. Aishah, kalau kau rindu sangat pada teman lelaki kau, kau tak payah gunakan alasan kolot. Ada masalah keluarga la! Mak sakit la. Alasan seperti itu dah tak boleh dipakai lagi. Kalau kau nak sangat jumpa teman lelaki kau untuk lepaskan rindu, kau beritahu saja aku. Aku akan benarkan kau bercuti. Aku boleh bagi kau sebulan cuti jika kau nak.”
            Bulat mata Aina merenung lelaki berbaju t-shirt berwarna hitam jenama adidas. Nafas Aina turun naik menahan geram. Teman lelaki? Siapa teman lelaki kau?Dah kena sampuk ke mamat ni! “Tuan Haikal! Jangan nak buat tuduhan tanpa usul periksa. Selama 4 hari ini, saya berada di rumah ibu saya. Ada masalah keluarga dan sekarang ini ibu saya tak sihat. Tuan ingat saya main-main tentang perkara ini ke?Sepatutnya saya perlu menjaga ibu saya tetapi disebabkan saya ingat tugas saya sebagai orang gaji di rumah ini, saya tetap balik ke sini walaupun keadaan kesihatan saya masih belum memuaskan. Sama ada tuan nak percaya atau tidak. Terserah. Jika tuan tak suka saya bekerja di sini, tuan beritahu nenek tuan dan suruh dia pecat saya. Saya tak ada apa-apa masalah. Ada banyak kerja saya perlu buat. Saya malas nak melayan perangai tuan seperti budak kecil.” Aina meninggikan suaranya. Hatinya panas. Fikirannya sedang berserabut sekarang ini ditambah pula dengan perangai Haikal menyakitkan hati, lagi serabut fikiran aku. Malas nak layan. Aina terus meninggalkan Haikal. Wajahnya masam.
            Haikal terpinga-pinga. Dia memerhati kelibat Aina yang sudah hilang dari pandangannya.           

9 comments:

dyaNZa said...

best2... hehehehehe... mesti si sofea nk balik ngn haikal cz nk kikis harta haikal kn... hehehehehe... haikal tu sbenarnya jelous cz aina x de disisinya kn kak... hehehehe... next n3 x sabaq nk tggu...

idA said...

ambik ko..Haikal..tulah..cemburu buta..bagilah org tu lepak dulu sebelum taruh..kaw kaw..suka E3 ni..nampaknya mamat poyo tu tlh jatuh cinta kat minah tu dalam diam..satu kemajuan buat mamat poyo tu..rasanya kalau ditelek dalam dadanya..wanita yg bernama sofea telah sedikit dikit tak ada dalam hati...nya lagi..tetapi telah digantikan ngan nama Aisyah..klass ko dikk..

aisy said...

sofea ni jahat btul la, dh tggalkn haikal masa ari dorang nk kawin, bleh plak nk baik balik ngn haikal..mesti nk duit haikal jek la tu..

aqilah said...

i like!!!!!!!!!!!

arai said...

mmmmm....x sabar nak tunggu sambungan....
haikal jelous..................
best.........................

Hanim69 said...

jadi org gaji pn org jugak... ada perasaan... padan muka kena marah free je c Haikal tu... hahahahahaaa.... sapa marah sapa sudahnya... hahahahahaha...

NieSaa AtieSya said...

Nak lagiii...x puas la...

itU TaKdIr hIdUpKu said...

alar akak asl pndek sgat...akak cpat lah smbg xpuas bce...huhuhuhu

nariemah said...

bile nk post bab 23 lak..huk3...act baru je copy2,tp dah teruja nk tau next chapter=)

Post a Comment