Friday, March 27, 2015

Namaku Bougainvillea Bab 18

BAB 18

            “Tak! Saya tak setuju. Saya tak setuju!” jerit Vill terus terjaga dari tidur. Matanya meliar melihat keadaan sekeliling. Villa mengurut dada beberapa kali. “Astaghfirullahalazim. Mimpi rupanya. Macam aku boleh mimpi sampai ke situ. Kena tangkap khalwat lepas tu kena paksa kahwin dengan mamat Audi tu. Eeeee… tak ada benda lain ke aku nak mimpi.” Villa membetulkan rambut yang menutupi separuh wajanhya. Pandangan tepat ke arah jam dinding. Dah pukul 6.30 . Waktu Subuh dah masuk. Villa bergegas bangun dan berjalan menuju ke bilik air.

            Selesai solat Subuh, Villa melipat kain telekung dan diletakkan di dalam almari. Langkahnya diatur menuju ke katil dan terus melabuhkan punggungnya di birai katil.

            “Kenapa aku rasa yang semua tu bukan mimpi?” Dahi sedikit berkerut memikirkan sesuatu. Dia cuba mengingati kembali apa yang berlaku semalam. Sedikit demi sedikit Villa mengingati apa yang berlaku. Berkali-kali Villa meraut wajahnya. Tanpa disedari butiran air matanya mengalir . Tangisan Villa semakin kuat. Hatinya sebak. Apa aku dah buat ni? Mana aku nak letak muka aku selepas ni ? Kalau anak saudara aku tahu, aku nak cakap apa?Ya Allah, dugaan apa yang kau berikan pada hambaMu kali ini? Semakin laju air matanya mengalir .

            Pintu bilik diketuk. Dengan pantas Villa mengesat air matanya.

            “Villa, boleh Kak Fatimah masuk?”

            “Masuklah!” Suara Villa serak. Villa cuba berlagak seperti biasa. Selepas dia dan Raja Awwadi ditangkap khalwat , mereka dibawa ke balai polis. Hampir 5 jam, mereka berdua di situ.  Mereka berdua dilepaskan selepas diikat jamin. Waktu tu, dia sudah tiada sesiapa untuk dihubungi selain Kak Fatimah. Kak Fatimah datang bersama suaminya untuk menjadi penjamin. Pada waktu tu, dia tak tahu bagaimana nak bersemuka dengan Kak Fatimah. Malu!

            Fatimah masuk dan duduk di sebelah Villa. Dia memeluk Villa secara tiba-tiba. Dia memeluk Villa dengan erat. Dari luar lagi, dia dapat dengar Villa sedang menangis. Villa suka pendam perasaannya sendiri. “Menangislah! Jangan tahan lagi. Lepaskan.” Belakang Villa diurut perlahan-lahan. Dia faham dengan apa yang sedang dilalui Villa sekarang. Dia percaya Villa takkan buat kerja terkutuk ni.  Dia masak benar dengan sikap Villa. Berpegang teguh pada agama. Apa yang berlaku adalah fitnah. Ada orang cuba kenakan Villa.

            “Kak Fatimah, Villa malu. Kalau anak saudara Villla tahu, macam mana Villa nak berhadapan dengan mereka? Sepatutnya Villa jadi contoh yang baik untuk mereka tapi apa yang berlaku sekarang ni ….. Villa tak tahu, Kak Fatimah.” Villa menangis sekuat hati,

            “Villa tak salah. Kak Fatimah tahu. Dengar sini,Mereka berempat anak saudara Villa. Villa yang besarkan mereka. Mereka kenal siapa Villa. Kak Fatimah yakin mereka  akan sentiasa berpihak pada Villa.”

            “Villa tak nak kahwin, Kak Fatimah. Walauapapun terjadi, Villa takkan kahwin dengan Raja Awwadi. Villa tak bersalah. Villa tak nak.” Villa memandang wajah Fatimah. Baginya Fatimah tak ubah seperti kakak kandungnya.

            “Hal ni kita boleh bawa berbincang lagi. “ Fatimah cuba memujuk Villa. Sebenarnya dia juga terkejut dengan keputusan Puan Sri Raja Khalida. Tiba-tiba saja mahu kahwinkan Raja Awwadi dan Villa. Kelam kabut jadinya. Iyelah, mereka berdua baru saja diikat jamin lepas tu nak suruh kahwin pulak. Memang tak nak ler…

            “Tapi Puan Sri …..”

            “Pasal Puan Sri, jangan risau. Kak Fatimah akan bercakap bagi pihak Villa. Ada ke patut dia suruh Villa kahwin dengan cucu dia. Memanglah Raja Awwadi tu handsome! Kaya! Tapi kalau dah sombong, siapa yang nak , Cakap tu Ikut sedap mulut dia cakap yang Villa rancang semua ni. Lelaki macam tu tak sesuai jadi suami Villa. Makan hati nanti. Kak Fatimah ada. Kalau Puan Sri suruh Villa kahwin jugak dengan Raja Awwadi, Kak Fatimah akan tentang habis-habisan.” Tegas Fatimah. Hanya lelaki yang baik yang layak untuk Villa.

            “Kak Fatimah!” Villa rasa terharu dengan kata-kata Fatimah. Baginya, dia sudah tiada sesiapa lagi. Tiada tempat untuk bergantung dan bercerita. Mujurlah ada Kak Fatimah.

            “Dah! Jangan menangis lagi. Mata tu dah bengkak macam bola golf. “ Fatimah menyeka sisa-sisa air mata Villa. Tak habis-habis masalah datang menimpa. Dari satu masalah ke satu masalah.

                       
                                                            *******************

            Raja Khatijah memandang tepat wajah kakaknya. “Kak Long serius ke Nak kahwinkan Adi dengan Villa?”

            “Kenapa? Kau ingat aku main-main ke?”

            “Kak Long! Mereka tu macam anjing dan kucing. Jumpa saja nak gaduh. Boleh ke diorang berdua jadi suami isteri? Macamlah Kak Long tak kenal perangai cucu Kak Long tu.” Raja Khatijah tak setuju dengan tindakan kakaknya.Nanti orang kata kita buat anaiya anak orang pulak.

            “Jangan risau. Walauapa pun yang terjadi, mereka berdua mesti kahwin. Keputusan Kak Long muktamad. “ tegas Raja Khalida. Ini saja peluang yang aku nampak. Dah ada depan mata, tak mungkin aku lepaskan. Di mata aku hanya Villa wanita yang sesuai menjadi isteri Raja Awwadi. Apa yang terjadi ada hikmahnya.  Aku tak nak Bella atau Zaharah jadi isteri Adi. Mereka berdua tak layak.

            “Adi tak setuju. Adi takkan kahwin dengan bunga kertas tu.  Kenapa dengan nenek ni?” Tiba-tiba Raja Awwadi mencelah. Kebetulan ingin keluar dan terdengar perbualan neneknya.

            “Kenapa? Kamu berdua ditangkap khalwat lepas tu Adi boleh tanya lagi kenapa ….. Kalau satu Malaysia tahu hal ni, mana nenek nak letak muka nenek ni.  Bagi nenek, kahwin adalah jalan terbaik untuk kami berdua”

            “Nenek! Adi tak faham kenapa nenek beriya-iya nak kahwinkan  Adi dengan bunga kertas. Nenek tahu tak, dia yang rancang semua ni. Dia yang plan supaya Adi kena tangkap khalwat dengan dia. Nenek nampak tak?” tegas Raja Awwadi. Aku takkan kahwin. Aku akan tentang habis-habisan. Ini hidup aku. Aku takkan biarkan nenek atur hidup aku. Lebih-lebih lagi nak kahwinkan aku dengan bunga kertas tu. Zaman dah berubah. Kita yang akan cari jodoh kita sendiri. Dah tak yah guna khidmat orang tua lagi.

            “Jangan nak salahkan Villa dalam hal ni. Nenek dah pesan kan! Jangan pergi penthouse nenek di Bangi tapi Adi pergi jugak. Sekarang ni nak salahkan Villa pulak.”  

            “Tapi kenapa nenek tak berterus-terang dengan Adi?  Kalau nenek beritahu awal-awal lagi, Adi takkan pergi ke situ.”

            “Ya ke?” Raja Khalida membuat mimic muka tanda tak percaya. Kalau aku beritahu, entah apa Adi akan buat kali ni supaya Villa berhenti lagi. Aku kenal siapa cucu aku.

            “Nenek tak percaya Adi ke?”

            “Percaya! Tentulah nenek percaya sebab tu nenek tak beritahu Adi.” Nada suara Raja Khalida sinis.

            “Nenek!” Raja Awwadu mengetap bibir. Di sebalik nada suara neneknya, dia tahu nenek tak percaya.

            “Sekarang ni nasi dah jadi bubur. Siapa yang salah, itu dah tak penting lagi.  Perkara yang penting sekarang ni, Adi dan Villa kena kahwin.”

            “No! Adi takkan kahwin dengan bunga kertas tu.  Nenek tak boleh paksa Adi. Perempuan bunga kertas tu tak layak berdiri  di sebelah Adi. Dasar tukang kebun.”

            “Jangan nak hina maruah orang, Adi. Nenek tak pernah ajar. Suka atau tak, Adi kena kahwin dengan Villa. Ini arahan dari nenek.” Tegas Raja Khalida. Dia merenung Raja Awwadi.  Dia sedang menahan kemarahan yang semakin mengeledak di hati.

            “Whatever!” Raja Awwadi mendengus kuat dan berlalu meninggalkan Raja Khalida dan Raja Khatijah.  Langkah diatur pantas keluar .

            “Raja Awwadi.” Jerit Raja Khalida. Terkejut dengan tingkah laku Raja Awwadi. Bibir digigit rapat. Setiap hari kesabarannya diuji dengan perangai Raja Awwadi. Raja Khalida menoleh ke arah Raja Khatijah yang hanya mendiamkan diri. “Dengar tak? Eeee….Budak ni semakin melampau.” Wajahnya merah.

            “Sabar, Kak Long! Hal macam ni kita kena take it slowy. Jangan rushing. Yang kita nak tahu sekarang ni, siapa yang buat report ? Pokok takkan bergoyang kalau tak ada angin, betul tak?”  Teka teki yang perlu mereka selesaikan. Persoalannya siapa?

            Wajahnya sedikit berkerut memikirkannya. Betul cakap, Tijah. Sekarang ni aku nak tahu, siapa punya angkara. Kalau aku dapat tahu, teruk aku kerjakan.


                                                **************************

            Zubir mendekati Zakri yang sedang berdiri di tingkap. Sejak dari tadi Zakri berdiri di situ. Zubir hairan. “Abang Ngah! Tengok apa?”

            “Mak Su!” jawab Zakri dengan suara perlahan.  Dia dapat rasakan ada sesuatu yang tak kena dengan ibu saudaranya. Seolah-olah ada sesuatu yang ingin disorokkan.

            “Mak Su ada masalah ke?” soal Zubir.

            “Tak tahu.” Jawab Zakri.

            “Kali ni masalah apa pula? Kalau dulu, masalah Kak Long. Sekarang ni, masalah apa pulak?” Pandangannya tertumpu ke arah ibu saudaranya yang sedang menyemai pokok bunga di luar. Jika ada masalah, itu rutin harian ibu saudaranya.

            “Zubir!” tegur Zakri. Kenapa Mak Cik Fatimah bermalam di sini? Pelik! Sebelum ni tak pernah pun. Yang lebih pelik lagi bila Mak Cik Fatimah yang siapkan sarapan. Perangai Mak Su pun pelik. Walaupun Mak Su cuba berlagak seperti biasa tapi mata Mak Su kelihatan sedih. Apa yang berlaku sebenarnya?

            “ Pelik! Business Mak Su ada masalah ke? Iyelah, keadaan ekonomi sekarang tak menentu. Harga barang naik. Pelanggan semaking kurang. Banyak syarikat dan kedai gulung tikar. Ekonomi dunia sedang dilanda krisis. Tengok sekarang ni, harga minyak mentah jatuh mendadak. Ekonomi Malaysia yang akan teruk kena tempias. Dunia bersin kita demam, betul tak Abang Ngah? Zubir rasa business kedai bunga Mak Su semakin merosot.Mak Su kena buka business lain. Rasanya business apa yang sesuai ? Kalau kita nak buka business kena mesti survey dulu yang penting kehendak pelanggan. ” tanya Zubir. Dia berfikir.

            Zakri menoleh ke arah adiknya.  Betul ke adik aku ni umur 14 tahun? Berfikir mengalahkan aku. Kadang kala dia speechless.

            “Abang Long!” jerit Zain secara tiba-tiba. Dia berlari menghampiri abangnya. “Kak Long call.” Zain memberikan telefon pada Zakri.

            “Terima kasih” Ucap Zakri sambil tersenyum. Pandangannya dialih semula ke arah ibu saudaranya.

                                                *************************

            Villa berdiri di luar pintu pagar rumah. Dia terkejut mendapat panggilan dari RajaAwwadi. Tiba-tiba saja Raja Awwadi ingin berjumpa dengannya. Ada perkara yang nak dibincangkan. Villa gelisah.

            Villa menoleh dan terkejut melihat sebuah kereta bergerak laju ke arahnya.  Semakin laju. Semakin dekat. Villa cuba mengelak tapi kaki berat untuk melangkah. Villa jatuh terduduk apabila kereta itu brek secara tiba-tiba. Jantungnya berdegup kencang. Wajahnya pucat lesi. Dia mengurut dada berulang kali.

            Raja Awwadi keluar dari perut kereta BMW Z4 miliknya.  Pintu kereta ditutup dengan kasar. “Bangun! You ingat I nak tolong you ke? Perempuan macam you tak layak dapat simpati dari I.” kata Raja Awwadi dengan kasar.

            Perlahan-lahan Villa bangun dan berdiri di hadapan Raja Awwadi.  Dia tak sangka begitu sekali perangai Raja Awwadi. Tergamak dia buat aku macam tu. Kalaulah tadi dia langgar aku, agaknya dia blah macam tu saja.  Keras betul hati mamat Audi ni. “You nak apa lagi dari I?” soal Villa dengan kasar.

            Raja Awwadi mendengus kasar.  “ I rasa I yang patut tuju soalan tu kat you. Apa yang you nak dari I? Harta I? Duit I? Status I? ”

            “I tak nak apa-apa dari you, you faham tak!”

            “You tak nak apa-apa dari I, tapi you perangkap I. “ Nada suara Raja Awwadi separuh menyindir.

            “I dah explain banyak kali kat you. I tak perangkap you. Bukan I yang report. “ Sekali Villa cuba membela dirinya. Kenapa? Kenapa aku yang harus dipersalahkan? Aku pun mangsa keadaan.

            “ You ingat I percaya ke, hah? Perempuan mata duitan macam you sanggup buat apa saja asalkan impian you tercapai. You ingat dengan cara ni I akan kahwin dengan you, jangan haraplah. You dengan I, macam langit dan bumi. You sedar diri dulu, layak ke you nak kahwin dengan I!”

            “ I sedar siapa diri I. You tak payah nak ingatkan I.  For you information, I takkan kahwin dengan you.  I tak peduli apa yang nenek you cakap.” Tegas Villa

            “Baguslah.  Itu yang I nak dengar. I harap you pegang kata you hari ni.  Jangan pulak you cakap lain depan nenek I.  Ingat tu! “

            “Don’t worry!  I pegang janji I. I harap selepas ni kita takkan jumpa lagi. “

            “Kenapa you tak nak jumpa I lagi? Takut?”

            “Kenapa pulak I nak takut? I tak pernah buat salah kat you.” 

            “Betul ke you tak pernah buat salah,hah! Iyelah, kali ni plan you gagal. Entah lelaki mana yang akan jadi mangsa you selepas ni. Perempuan mata duitan seperti you takkan pernah puas dengan seorang lelaki.” Perli Raja Awwadi.

            “You tak kenal siapa I sebenarnya, you tak hak nak tuduh I. I boleh saman you.” Bibir digigit rapat. Apa! Perempuan mata duitan! Kenapa dengan mamat ni? Asyik tuduh aku mata duitan saja. Apa masalah dia sebenarnya?

            Raja Awwadi ketawa. “Kau nak saman aku? Kau ada duit ke nak upah lawyer?”  Dia tersenyum sinis. Dia memandang Villa dari atas hingga bawah melihat t-shirt biru, seluar jeans lusuh dan seliper jepun yang dipakai Villa. Baju sendiri pun tak mampu beli, inikan pula nak upah lawyer.  

            Villa mengecilkan anak mata. Bagaikan ada halilintar berdentum di telinga.  Aku tak ada duit? Wah, ikut sedap mulut kau mengata aku! Macam mana kau tahu aku tak ada duit, hah?  Kau check akaun bank aku ke? Kalau aku nak, aku boleh beli company kau. Huh,  aku pun ada duit.

            “Sebelum you upah lawyer, lebih baik you beli baju untuk you. Kasihan! Dah macam pengemis aku tengok. Macam ni nak jadi isteri I, buat malu aje.” Pandangannya sinis ke  arah Villa. Ketawanya kuat. “ Oh ya, I pun berharap selepas ni … kita takkan berjumpa lagi. And I wish you good luck, semoga you dapat jumpa lelaki kaya yang dapat you kikis semua hartanya.” Raja Awwadi mengorak langkah dan berhenti. Dia berpaling  ke belakang. “Huh, semua perempuan sama saja, gold diggers! Bertaubatlah. Malu sikit dengan anak-anak saudara you” kata Raja Awwadi sebelum memasuki perut kereta.

            Bulat anak mata Villa sebaik sahaja mendengar kata-kata yang berbau sindiran dari Raja Awwadi. Dia menggenggam erat tangannya. Menahan marah. Kenapa dengan mamat ni? Apa masalah dia? Agaknya semua wanita di dunia ni dianggap musuh. Semuanya gold digger bagi dia. Apa! Dia ingat semua wanita ni nakkan duit dia ke? Wah, nampaknya dia dah isytihar perang dengan kaum wanita. Kalau aku post kat FB, confirm ramai melenting. Biar dia kena blacklist, padan muka. Mamat Audi ni nak jadi laki aku, no way! Over my dead body! Kalau aku kahwin jugak dengan mamat ni, aku memang ada masalah mental. Pandangannya masih melekat ke arah kereta mewah milik yang meluncur laju meninggalkan rumah Villa.
           

          

           

           

           
                       

Sunday, March 1, 2015

Namaku Bougainvillea Bab 17


BAB 17



            Villa memeluk tubuh Zarina dengan erat. Begitu cepat masa berlalu. Begitu sukar aku nak lepaskan Zarina seorang diri di negara orang. Di mata aku Zarina masih lagi kanak-kanak kecil. Semakin kejap pelukan Villa. Air matanya deras mengalir.


            “Mak Su! Orang tengok. Malulah.” Zarina cuba meloloskan diri. Banyak mata yang sedang memerhati ke arah mereka. Rasa malu.

            Villa meleraikan pelukannya. Dengan pantas dia mengesat air matanya, wajahnya merah akibat menangis.

            “Hish, Mak Su! Control sikit. Malulah orang tengok. Kak Long pergi belajar kat UK bukannya pergi berperang. Lepas 5 tahun, baliklah. Kami relaks saja” Zubir menggeleng kepala beberapa kali. Pelik melihat perangai Mak SU, terlebih emosional.

            “Sebab Abang Zubir tak sayang Kak Long.  Zain sayang Kak Long. Kami sedih…” Zain terus memeluk Zarina.

            Zarina tersenyum. Dia mengusap rambut Zain perlahan-lahan. Sebenarnya dia sayang nak tinggalkan Mak Su dan adik-adiknya. Untuk membawa pulang segulung ijazah, ini salah satu perjuangan untuk aku tempohi. Aku dah banyak kali hampakan Mak Su, aku akan buat Mak Su bangga dengan aku. AKu takkan sia-siakan pengorbanan Mak Su.

            “Amboi, budak kecik ni! Balik nanti siap.” Zubir mengetap bibir. Sengaja nak sakitkan hati aku.

            “Zubir! Jangan buli Zain. Kalau Kak Long dapat tahu, siap Zubir nanti.” Zarina memberi amaran. Wajahnya serius dan beberapa saat kemudian senyuman terukir di bibir Zarina. Dia menggosok rambut Zubir yang disikat rapi menjadi serabut.

            “Kak Long!” Zain membuat mimic muka seraya membetulkan semula rambutnya.

            “Don’t worry about him. Zack akan pantau Zubir 24 jam.” Zakri mencelah. Perlahan dia berjalan dan memeluk kakaknya. “Jaga diri baik-baik.” Pesan Zakri. Inilah pertama kali mereka berempat berpisah.

            “You too, Zack! Call me, okey!” Zarina cuba menahan sebak. Hakikatnya dia juga rasa berat nak tinggalkan adik-adiknya. Zarina menoleh ke arah Zubir yang masih berdiri di sebelah Zakri. “Zubir! Hug!” Zarina tersengih.

            “Nak peluk? Malu tahu tak? Zubir ni lelaki. Tak elok peluk perempuan.” Bebel Zubir. Nak aku peluk Kak Long? Biar betul. Selama ni tak pernah pun tiba-tiba jer nak peluk aku. Dah buang tabiat ke? Eeee… sorry.

            “Habis tu, tadi Zack peluk Kak Long boleh jer. Kenapa Zubir tak boleh pulak? Kak Long kan kakak Zubir. Hish, budak ni!” Villa melihat ke arah Zubir. Ada-ada saja alasannya.

            “Ya, Kak Long kakak Zubir! Tapi Mak Su, sama ada Zubir nak peluk Kak Long atak tak, itu hak Zubir kan.” Zubir tersengih.

            Mulut Villa sedikit melopong. Terkebil-kebil matanya melihat Zubir. Speechless! Betul ke budak ni umur 14 tahun? Cara dia bercakap mengalahkan aku. Kadang kala tu aku sendiri terkejut dengan jawapan Zubir. Terlebih matang.

            “Biarlah, Mak Su! Tapi …..” Dengan pantas Zarina memeluk  Zubir dan menghadiahkan ciuman di pipi Zubir. “Kak Long nak jugak peluk adik Kak Long.” Zarina ketawa kecil.

            Zubir terkejut dengan tindakan Zarina. “Kak Long! Eeeee…. Gelinya!” Zubir mengetap bibir seraya mengelap bekas ciuman Zarina di pipi kanan. Sakit hati!

            “Kalau tak puas hati, report polis!” Zarina menjelirkan lidahnya. Selepas ni pasti aku rindu nak gaduh dengan Zubir, iyelah selama ni Zubir teman aku nak gaduh. Kadang-kadang tu hak kecik pun kami gaduh. Zarina tersengih.

            Villa, Zakri dan Zain turut sama ketawa melihat gelagat Zubir.

            Tiba-tiba mereka berempat berhenti ketawa apabila mendengar pengumaman flight yang akan dinaiki Zarina.

            “Passport! Ticket! Check cepat?” Villa mula gelabah. Bimbang jika ada yang tertinggal.

            Zarina menunjukkan passport dan ticket flight di tangannya. “Releks, Mak Su! Everthing under control.”

            “Mak Su hanya nak remind saja. Aaaa… serunding yang Mak Su buat tu kalau dah habis beritahu, Mak Su akan hantar lagi. Aaaa….. ikan bilis masak merah tu …….”

            “Mak Su! Dah banyak kali Mak Su pesan, Ina tahu. It’s time to go.” Zarina mencelah. Jika aku layan Mak Su, terlepas flight aku nanti. Dari rumah lagi, tak abis-abis Mak Su pesan aku.  Kakinya mula melangkah meninggalkan keluarganya. Zarina menahan perasaan sebaknya. Kelopak mata mula berair.

            “Dah sampai call Mak Su, okey! Tak kisah pukul berapa pun, call Mak Su. Mak Su tunggu.” Jerit Villa. Air matanya deras mengalir. Rasa sedih seolah-olah sebahagian nyawanya hilang bersama Zarina. Pandangannya masih tidak berganjak dari memandang Zarina memasuki balai berlepas.

            Zarina menoleh dan melihat keluarganya untuk kali terakhir. Dia melambai ke arah keluarganya sambil tersenyum. Sebutir air mata gugur di pipi dan dengan pantas

            “Bye, Kak Long!” jerit Zain sambil melambai tangan.

            Zakri tersenyum. Zubir hanya memerhati.

            “Jaga diri baik-baik! Makan 3 kali sehari.  Jangan diet, okey! Yang penting, sembahyang, jangan tinggal.” Jerit Villa lagi. Dia tak mahu Ina lupa semua tu.

            “Mak Su, udah ler! Malulah. Mana ada orang jerit macam tu? Ini airport bukan pasar malam. Lagipun Kak Long dah besar, tahulah dia nak jaga diri. Lagipun hari raya nanti, Kak Long balik. Tak payah nak risau. Zaman dah maju, Mak Su. Boleh call, boleh email, boleh FB, boleh Instagram! Kalau nak tengok sangat Kak Long, video call saja. Abis cerita. ” Tegur Zubir. Dia sedar banyak mata yang sedang memerhati mereka berdua. Mak Su ni dah macam hilang anak. Over pulak tu.

            Villa melepaskan keluhan dengan kuat. Air matanya diseka. Dia memandang Zubir. Lidahnya kelu beberapa saat. “Mak Su tahu. Jomlah balik!” Villa mengajak mereka balik. Malas nak layan kerenah Zubir. Tangan Zain dipegang agar berjalan seiringan. Sebelum melangkah pergi, sekilas Villa menoleh ke arah pintu masuk balai berlepas. Kini, hanya tinggal mereka berempat saja. Dia berharap Zarina dapat sesuaikan diri. Dia akan sentiasa doakan keselamatan Zarina.

           
                        ****************************************************

            Syed Malik memerhati budak lelaki yang duduk berhadapan dengannya. Dia menggengam erat tangan sambil mengetap bibir. Kerana budak ni, Villa buang aku. Kerana budak ni, cinta kami hancur. Kerana budak ni, hidup aku merana. Ini semua salah mereka, kalau tak aku mesti hidup bahagia bersama Villa. Ini semua salah mereka! Matanya masih tak berkelip merenung Zain.

            “Uncle kata Mak Su nak datang ambil Zain di sini, kenapa Mak Su tak datang lagi. Ala….kalau Mak Su lambat, Zain terlepas nak tengok kartun upin ipin. Huh, ruginya! “ Zain mencebik bibir. Matanya masih tak berganjak dari memerhati pintu masuk restaurant itu. Menanti kedatangan ibu saudaranya. Zain mengalih pandangannya semula ke arah Raja Malik. “Uncle, kenapa Zain tak pernah jumpa Uncle sebelum ni? Uncle kawan Mak Su masa di US ke? Kenapa Mak Su tak pernah cakap pasal Uncle pun. “ soal Zain bertubi-tubi. Zain hairan melihat lelaki itu hanya mendiamkan diri. Pelik. Semasa dia sedang menunggu Mak Su di bus-stop, dia terkejut apabila lelaki ini beritahu yang Mak Su ada hal dan Mak Su menyuruh lelaki ini mengambil dia balik. Pada mulanya dia tak percaya tetapi bila lelaki tu tunjuk gambar lelaki tu bersama Mak Su, akhirnya dia setuju.  “Uncle! Boleh Zain pesan jus oren? Zain dahaga. Tengok! Bekas air Zain dah kosong.” Mulutnya masih petah bercakap.  Zain menunjukkan bekas air Upin Ipin yang kosong. Sejak masuk ke sini, mereka tak order apa-apa pun.

            Syed Malik masih mendiamkan diri dan tak mempedulikan kehadiran Zain.

            “Zain!”

            Zain berpaling, Dia tersenyum melihat Villa yang sedang berjalan pantas menghampirinya. “Mak Su!” jerit Zain terus bangun dan berlari ke arah Villa.

            “Are you okey?” Villa menarik nafas lega melihat Zain. Villa memeluk Zain beberapa saat. Hampir luruh jantungnya apabila mendapat tahu Zain tak ada di sekolah. Sepatutnya aku ambil Zain hari ini tapi disebabkan aku ada hal dengan Summaiyah, aku lewat sedikit.  Aku terkejut bila mendapat sms bergambar dari Syed Malik dengan segera aku datang ke sini.

            ‘Zain okey, Mak Su!” Zain tersengih. “Mak Su, kawan Mak Su pelik la? Betul ke Uncle tu kawan Mak Su?” bisik Zain sambil anak matanya melihat Syed Malik.

            Villa turut sama melihat Syed Malik. Villa mengetap bibir.  “Zain ikut Auntie Sumaiyah dulu, sekejap lagi Mak Su ikut.”

            “Zain! Jom, Auntie belanja Zain makan ice cream!” Sumaiyah tersenyum. Tangan kecil Zain dipegang lembut.

            “Yeay….. Ice cream!” sorak Zain gembira. Dia mengikut Sumaiyah keluar.

            Sebaik sahaja melihat kelibat mereka berdua hilang, dengan pantas Villa menghampiri Syed Malik dan menarik kerusi dengan kasar. Villa duduk berhadapan dengan Raja Malik. “What are you trying to do, Malik?” tegas Villa. Anak matanya membesar merenung Villa. Dia dapat rasakan Syed Malik ada niat tak baik terhadap anak saudaranya.

            Syed Malik ketawa. “Apa I dah buat, Villa? I tak buat apa-apa pun.” Wajahnya masih bersahaja.  Senyuman sinis di bibir Syed Malik.

            “Malik! Stop it, ok! Ini hal kita berdua, jangan libatkan anak saudara I dalam hal ini. Mereka tak ada apa-apa kaitan pun.”

            “Tak ada kaitan!” Tiba-tiba Syed Malik meninggikan suaranya. Hatinya panas. Dia akui dia sebenarnya cemburu apabila Villa lebih menyayangi anak saudaranya.  Dirinya seolah-olah tiada nilai. Di mata Villa hanya anak-anak saudaranya. “Disebabkan mereka, kita berpisah. You dah lupa ke, Villa?”

            “You suruh I buat pilihan, Malik! You yang paksa I, you dah lupa ke? Mereka tak ada kaitan pun. Waktu tu  I minta you support decision I tapi tak , you hanya pentingkan diri you saja. How could you told me to abandon them? Mereka berempat anak saudara I! Anak kakak I! Darah daging I! Mereka amanah dari arwah kakak I.  Mustahil I akan biarkan mereka begitu saja. I beri last warning untuk you, Malik! Jangan kacau I dan anak saudara I lagi. “ Giliran Villa meninggikan suara. Matanya masih tak berganjak memandang Syed Malik. “Hubungan kita dah lama tamat. Apa faedah you dapat bila you buat semua ni? Please, move on! You dah ada isteri dan anak-anak.  Hargai mereka! Masih belum terlambat. Forget about me!” kata Villa sebelum bangun meninggalkan Syed Malik.

            Syed Malik mengetap bibir dan menghentak tangan di atas meja dengan kuat.  “Villa!” jerit Syed Malik sekuat hati. Dia tak mempedulikan pelanggan di restaurant itu.  Gengagaman semaki erat.


                                                *************************

            Raja Awwadi menyandarkan tubuhnya di sofa. Fikirannya masih berada di restaurant Sri Melaka . Dahinya sedikit berkerut.  Siapa lelaki tu? Boyfriend dia ke? Tapi nampak macam ex-boyfriend saja. Kebetulan waktu tu dia dan Fairuz lunch di situ. Tak sangka pulak yang mereka akan melihat adegan drama di situ. Yang jelas, suara mereka menarik perhatian di situ.

            “Bos! Saya rasa lelaki tu ex-boyfriend Cik Villa. Saya rasa lelaki tu masih ganggu Cik Villa sebab tu Cik Villa marah. Iyelah, dah ada isteri dan anak … Siapa nak, betul tak boss? ” Fairuz cuba membuat kesimpulan di atas apa yang terjadi tadi.

            Raja Awwadi melirik matanya ke arah Fairuz yang berdiri tak jauh darinya. Bila pulak mamat ni masuk? Aku tak dengar pun. Hish, kenapa pulak aku nak kusutkan otak aku dengan bunga kertas tu? Lantaklah!  “Fairuz, I bayar gaji you untuk buat kerja bukannya nak sibuk hal orang. “Raja Awwadi bingkas bangun dari sofa, malas nak layan perangai Fairuz. Asyik pot pet-pot pet kerjanya. Tangannya mencapai ipad di atas meja.

            Fairuz terdiam seketika. Opsss….aku dah buat Raja Rimba naik angin, eee …mulut aku ni! Perlahan-lahan Fairuz mendekati Raja Awwadi. Takut pun ada, kalau aku sampaikan berita ni, confirm aku kena punya. “Boss!”

            “Apa lagi, Fairuz? You nak I potong gaji you ke?” Raja Awwadi meninggi suara. Mulut tak pernah diam seminit pun, asyik nak cakap saja.

            “Bukan macam tu, bos! Aaaa… tadi Encik Yahya, ketua security call .. Aaaa… ada masalah sikit. Sekejap bos, better bos tengok.” Segera Fairuz mengambil remote TV menukar channel pada rakaman CCTV. Rakaman itu menunjukkan seorang wanita yang sedang menunggu di luar bangunan GB Group.

            Raja Awwadi menyilang kedua tangannya di dada bidang miliknya. Dia tahu siapa wanita itu.   Raja Awwadi tersenyum sinis. Dah sebulan, dia masih belum putus asa. Aku kenal siapa kau Ara! Apa kau nak mesti kau dapat tapi kali ni tidak mungkin akan terjadi. Aku takkan biarkan diri aku diperbodohkan lagi. Cinta konon, semua tu palsu.

            “Bos, dah hampir sebulan! Tiap-tiap hari Cik Zaharah tunggu bos! Kan lebih baik kalau bos jumpa Cik Zaharah, cuba bawa berbincang!” terang Fairuz. Rasa kasihan pulak. Sekarang ni dah macam-macam gossip hangat didengarnya. Aku dengar pun, dah sakit hati. Kalau bos dapat tahu, alamatnya habis staff ofis ni dipecatnya. Ada ke patut mereka kata Cik Zaharah perempuan simpanan bos lepas tu pulak mereka kata Cik Zaharah mengandung bos tak mengaku. Nonsense! Nonsense! Kalaulah aku dapat tahu siapa yang mula sebar gossip ni, siaplah.

            Raja Awwadi menoleh. “Fairuz, I rasa I tak ambil you kerja untuk jadi counselor I.  Atau you nak I buat job description yang baru untuk you?” Nada suara Raja Awwadi berbau ugutan.

            Fairuz membuat isyarat zip mulutnya. Tanda dia takkan bercakap lagi.

            “Malam ni, you akan bertolak ke Melbourne kan? Pastikan you dapat tender tu, Fairuz! Kalau you berjaya, I akan naikkan gaji you tahun depan.”

            Fairuz membuat isyarat ok menggunakan tangannya. Naik gaji? Ini yang aku nak dengar. Tender tu kacang jer, confirm dapat. Fairuz tersengih.

            “Kalau tak ada apa-apa lagi, you boleh sambung kerja.” Dahinya berkerut melihat isyarat tangan yang digunakan oleh Fairuz. Ada-ada saja Si Fairuz. Fairuz berlalu keluar. Matanya beralih semula ke kaca TV. Wajahnya serius melihat Zaharah yang masih tidak berganjak dari situ.


                                    *******************************************

            Villa tersenyum lebar melihat hasil kerjanya. “Alhamdulillah! Akhirnya dah siap. “ Dia rasa gembira melihat taman yang dihasilnya telah siap. Tak sangka begitu cepat masa berlalu.  Hampir sebulan dia berulang alik datang ke penthouse kadang kala tu takut jugak kalau terserempak dengan mamat Audi tu. Setiap kali ingin melangkah masuk ke sini, jantungnya berdebar-debar, tak putus-putus aku berdoa agar mamat  Audi tu tak ada di situ. Kalau dia ada, mampus aku nak jawab. Hari ni hari terakhir aku datang sini, kerja dah siap. Selepas ni duit masuk, rezeki aku agaknya. Villa mendongak kepalanya. Kelihatan langit hitam terbentang luas tanpa sempadan. Bulan dan bintang adalah teman setia yang akan sentiasa menghiasi dunia malam. Buat seketika dia kagum dengan ciptaan yang Maha Esa.

            “Ok! Last check!”  Matanya memerhati setiap inci taman mini yang berkonsepkan desa tropika. Takut-takut kalau ada yang tertinggal. Villa sempat lagi menjeling  jam tangan miliknya. Dah pukul 10.30 malam. Dah lewat ni! Teringat pula pada anak saudaranya di rumah.  Apa mereka tengah buat sekarang ni? Aku tak ada ni, pasti mereka merdeka. Villa menguntum senyuman seorang diri.

            “Who are you? What are you doing here?”

            Villa terkejut. Beberapa kali dia mengurut-urut dadanya apabila disergah seperti itu. Villa menoleh. Seketika, Villa kaku melihat lelaki yang berdiri tidak jauh darinya. Dengan serta merta, air mukanya berubah. Pucat habis. Dapat rasakan darahnya seolah-olah berhenti mengalir di tubuhnya. Mampus aku kali ni? Apa mamat Audi buat kat sini?

            Raja Awwadi turut sama terkejut melihat Villa. Selepas saja habis meeting dengan Tan Sri Wahid, dia terus datang ke penthouse milik neneknya dengan tujuan untuk berehat. Dia malas nak balik ke rumah. Sekali sekali nak jugak bersendirian. Privacy! Sampai saja terus tidur, hampir 5 jam tertidur. Bangun jer dah pun malam.  Tiba-tiba rasa lapar, dia terdengar sesuatu masa ingin ke dapur.Ada bayangan seseorang di luar.  “Hey, bunga kertas! Apa you buat di sini? Macam mana you boleh masuk ke sini, hah?” marah Raja Awwadi.

            “dengar dulu! Sebenarnya Puan Sri Khalida …. “ Villa cuba menerangkan keadaan sebenar.

            “Sebenarnya apa? You jangan nak kaitkan nenek I . Dari mula lagi, I dah agak you ada niat tak baik kat nenek I. I tak sangka you pencuri professional.  Rupa-rupanya ini kerja part time you. “ Raja Awwadi mendekati Villa dan terus memegang tangan kanan Villa dengan kasar.

            “Biar I terangkan ! Actually ….” Villa terkejut apabila dikasari seperti itu.

            “Terangkan apa? You ingat I akan percaya setiap perkataan yang keluar dari mulut you. You ingat I bodoh! I takka biarkan you terlepas kali ini. You kena ikut I ke balai polis sekarag.” Raja Awwadi mencelah. Dengan kasar dia menarik Villa agar mengekorinya. Wajahnya serius. Aku takkan lepaskan kau kali ini. Aku akan buktikan pada Nenek dan Nenek Tijah, telahan aku betul selama ni.

            “Lepaskan saya. Sakitlah.” Jerit Villa seraya meronta agar tangannya dilepaskan. Gelisah! Terkejut mendengar perkataan balai polis. Genggaman Raja Awwadi begitu erat. Sukar untuk meloloskan diri.  “Please! Let me go! “ Villa masih merayu . Dengan harapan Raja Awwadi akan melepaskan tangannya. Wajahnya pucat lesi.

            “Pencuri macam you mesti diajar. Hey, mak bapak you tak ajar ke? Mencuri tu salah, hah!” Jerkah Raja Awwadi. Tiada perasaan belas kasihan di hatinya.

            Villa mengetap bibir. RajaAwwadi membuatkan darah Villa mendidih. ‘Waah, mamat audi dah main kasar sekarang ni! Berani dia babitkan arwah mak ayah aku .Eeee.... geramnya aku! Aku tak boleh biarkan mamat Audi ni buat sesuka hati kat aku. Ini dah kira fitnah.’ Dengan sekuat tenaga, Villa menarik tangannya dari cengkaman Raja Awwadi. Wajah merah padam. Villa merenung Raja Awwadi. “Jaga sikit mulut you tu. Tuduh orang sesuka hati. You ingat you siapa, hah! I bukan pencuri. Ini buktinya. “ Villa mengeluarkan kunci rumah yang diberikan oleh Puan Sri  dan ditunjukkan ke arah Raja Awwadi. “Untuk pengetahuan you, Puan Sri beri job baru untuk I. Kalau you tak percaya, you boleh call Puan Sri. “ Matanya masih tepat pada Raja Awwadi. “Puan Sri beri kunci ni pada I supaya senang I siapkan kerja I. Sekarang ni taman mini Puan Sri dah siap, so I takkan datang ke sini lagi. So you jangan risau. “ Villa menoleh ke arah taman mini yang ada di belakangnya.

            Dahinya sedikit berkerut melihat taman yang terletak bersebelahan dengan kolam renang. Bila pulak taman ni ada di sini? Hish …. Nenek ni! Tak abis-abis nak bazirkan duit. Rupa-rupanya dalam diam nenek beri projek baru kat bunga kertas ni.

            “Kalau you masih tak percaya, baiklah!” Villa sedar air muka Raja Awwadi masih tak berubah. Villa terus mengeluarkan semua barang di dalam begnya. Beg yang kosog ditunjukkan ke arah Raja Awwadi sebagai bukti. “You dah tengok, kan! I tak ambil satu pun barang dari rumah ni. Dah puas?” Kemudian Villa memasukkan semula barangnya ke dalam beg. Dia cuba menahan perasaan marah yang membuak-buak . Maruahnya seperti dipijak-pijak. “Ini kunci rumah ni. You ambil balik. I harap selepas ni I takkan jumpa you lagi. ” Tiba-tiba Villa baling kunci rumah ke arah Raja Awwadi.

            Kunci itu disambutkan oleh Raja Awwadi.

            Villa terus melangkah.  Dia ingin keluar dari rumah ini secepat mungkin. Lebih lama aku di sini, boleh makan hati. Tak pasal-pasal pulak aku makan hati mamat ni. Argh … menyampah betul. Orang yang aku tak nak jumpa tu lah yang akan aku jumpa selalu. Fuh, tension! Stress! Langkah diatur pantas menuju pintu.  Tombol pintu dipulas dengan kasar. Villa terkejut melihat 4 orang lelaki bersongkok di luar rumah.

            “Assalamualaikum …..  Kami dari Jabatan Agama Islam.  Kami menerima aduan. Anda berdua didapati berkhalwat.” Salah seorang daripada mereka bersuara.

             Hampir tersentap jantung Villa mendengarnya. Betul kea pa yang aku dengar ni. Kakinya tiba-tiba lemah. Wajahnya pucat lesi. Dia cuba bersuara tapi tekaknya seolah-olah tersekat. Perlahan-lahan Villa menoleh ke belakang.  Raja Awwadi yang berada di belakangnya turut sama terkejut.