Saturday, July 4, 2015

Tuk Tuk Dia Ketuk Pintu Hatiku.... Bab 1

BAB 1

“Abang! Abang! Bang oiii…..” panggil Hajah Salmiah. Mata meliar mencari kelibat suaminya di halaman rumah  “Abang!” panggil Hajah Salmiah sekali lagi dengan nada suara yang lebih kuat.  Dahi mula berkerut seribu. Mana pulak laki aku ni? Takkanlah tak balik lagi?  “Abang!” jerit Hajah Salmiah sekuat hati.

“Sini!” Tiba-tiba ada suara yang menyahut. Suaranya datang dari belakang rumah. Hajah Salmiah bergegas berjalan menuju ke dapur. Pintu besi dapur dibuka. Hajah Salmiah tersenyum melihat suaminya yang sedang memberi makanan di reban ayam.  Selipar jepun disarung dengan pantas. “Abang!” Langkah diatur mendekati Haji Razali.

“Pasal pa? Suara Miah tu boleh dengar satu kampung, tahu tak!” Pintu reban ayan dikunci. Haji Razali menoleh.

“Abang! Tadi Cikgu Noraini call, abang ingat tak anak Cikgu Noraini yang study kat  Jepun?”

Haji Razali hanya mengangguk. Penyapu lidi yang tersandar di reban ayam diambil . Tangannya ligat menyapu daun-daun kering yang bersepah di luar reban ayam.

“Sekarang ni Lokman dah balik Malaysia selepas sambung PHD di sana.” Beritahu Hajah Salmiah dengan nada suara gembira.

“Ya ka? Baguslah kalau macam tu. Daripada berbakti di negara orang, lebih baik berbakti di tanahair sendiri.”  Cakap Haji Razali acuh tak acuh.

Air muka Hajah Salmiah serta merta berubah masam. Senyuman terus hilang. Rasa geram bila dirinya tak dipedulikan. “Abang dengar tak apa Miah cakap ni?”

Haji Razali mengeluh.  Dia melihat ke arah Hajah Salmiah. Sejak mula lagi dia faham tujuan sebenar isterinya. “Miah! Abang dah bagitau banyak kali, jangan nak pandai-pandai nak jodohkan anak kita  dengan pilihan Miah. Biarlah Liya dengan cara hidup dia. Kalau dah sampai jodoh,  Liya akan kahwin jugak.” Nasihat Haji Razali. Dia tak suka cara isterinya. Asyik-asyik cakap pasal kahwin  Ada saja calon lelaki yang nak dijodohkan kat Liya. Zaman sekarang ni, anak-anak sendiri yang cari pasangan mereka bukannya ibu bapa.

“Itulah abang, suka pandang ringan! Hal anak-anak tak nak ambil tahu langsung, biarkan saja. Abang, Liya tu bukannya muda lagi. Dah umur 28 tahun . Kawan-kawan sebaya Liya semuanya dah kahwin. Zaiton tu anak dah nak masuk no tiga.  Esah yang kahwin tahun lepas pun dah mengandung. Dania anak Kalsom dah nak kahwin hujung minggu ni. Tinggal anak kita saja tak kahwin lagi.” Air muka dah muka berubah keruh. Rasa kecil hati bila niat baiknya disalahertikan.

“Dah nak buat macam mana, jodoh depa berdua tak sampai lagi. Kenapa Miah kalut sangat nak kahwinkan Liya? Kenapa Miah tak cari jodoh untuk Hazri jugak?”

“Hazri tu lelaki. Umur kalau dah 30 lebih pun laku lagi, Miah tak risau. Liya tu perempuan, ada tarikh luput. Apa orang kampung ni akan cakap nanti?  Miah tak tahu nak cakap apa lagi setiap kali orang kampung tanya bila Liya nak kahwin. Malu, abang tahu tak? Nanti orang ingat Liya tu lesbian, asyik kawan dengan perempuan saja. Kawan lelaki tak ada langsung.” Hajah Salmiah meluahkan rasa bimbangnya. Setiap hari memikirkan masa depan anak perempuannya, Nur Hasliya.

“Siapa kata Liya tak ada kawan lelaki? Lah tu kan  lelaki!”

“Abang! Lah tu bukan lelaki tulen!” Hajah Salmiah cuba membetulkan kenyataan suaminya. Dalam kad pengenalan, jantina Lah memanglah lelaki tetapi naluri lebih kepada perempuan. Lemah lembut semacam aku tengok. Hampir nak luruh jantung aku bila tengok cara Lah berjalan, lenggang lenggoknya mengalahkan perempuan di kampung ni.

“Hish, tak baik cakap macam tu. Kecik hati Lah kalau dia dengar. Lembut sikit saja. Pakaian dia tak berubah pun, masih pakai t-shrit dan seluar. Walapun Lah buka butik pengantin kat pekan tu, tak ada pulak dia make up atau ubah penampilan dia macam perempuan. Elok saja abang tengok”

“Lelaki macam tu ada ke perempuan nak kahwin dengan dia?” sinis soalan Hajah Salmiah.

“Miah! Lelaki macam Lah tu perempuan suka. Bila kahwin goyang kaki saja. Tak payah nak memasak dan buat kerja rumah, semua tu Lah boleh buat. Entah-entah nanti ada puteri raja masuk meminang Lah, aaaa…. Kita tak tahu, macam-macam boleh terjadi.” Haji Razali ketawa kecil. Dia sengaja mengusik.

“Abang, jangan nak merepek.”

“Kalau Lah jadi menantu kita, abang setuju.” Usik Haji Razali. Dia suka melihat reaksi air muka Hajah Salmiah berubah merah.

“Abang!” tegah Hajah Salmiah. Dia tak suka bercakap pasal hal ni. Kalau masin mulut tu, tak pasa-pasal Lah tu jadi menantu aku. Eeee… tak nak!

Haji Razali ketawa kuat. “Kalau dah jodoh, kita tak boleh nak buat apa. Terima ja.” Senyuman lebar dibibirnya. Wajahnya Hajah Salmiah dipandang. “Miah! Janganlah paksa Liya lagi. Apa yang berlaku tahun lepas, Miah dah lupa ke? Disebabkan Miah paksa Liya bertunang, Liya lari dari rumah. Miah tak takut ke Liya lari sekali lagi. Entah-entah dia dah tak balik ke sini lagi kalau Miah ulang perkara yang sama.” Ujurnya. Peristiwa tahun lepas masih segar di ingatan, masa hari pertunangan Liya lari dari rumah kerana enggan bertunang dengan lelaki pilihan Hajah Salmiah. Kecoh satu kampung jadinya. Terpaksa majlis pertunangan itu dibatalkan. Sebulan Liya hilang tanpa khabar berita sehinggalah Zaiton beritahu yang Liya ada di Singapura. Dia bekerja di sana. Selepas dipujuk beberapa bulan, barulah Liya setuju untuk balik’

Hajah Salmiah terdiam beberapa saat mengingatkan semula hal yang berlaku. Dia masih belum lupa peristiwa itu. Dah macam orang gila aku jadinya bila tak tahu Liya hilang entah ke mana.  Anak matanya bertemu dengan anak mata suaminya. “Suka hati abanglah! Miah malas nak cakap lagi. Semua salah kita” Bibir dijiuh ke depan tanda merajuk. Dia memulakan langkah untuk masuk ke dalam rumah.

“Mak!” tegur Hazri yang kebetulan baru balik dari kerja. Dia hairan bila tegurannya tidak disambut. Menonong saja ibunya melangkah masuk ke dalam rumah. Hazri menoleh ke arah ayahnya inginkan penjelasan.

“Biasalah, Hazri! Bila tegur sikit, mulalah nak merajuk. Sikit-sikit nak merajuk. Tak habis-habis nak jodohkan Liya. Tak serik-serik!”

“Niat mak tu baik cuma cara saja tak kena.” Hazri tersenyum. Dia sudah masak dengan ibunya. Tak habis-habis topic kahwin.

“Ayah tahu! Tadi masa on the way balik, Hazri ada nampak tak Liya?”

“Tak nampak. Mungkin kat kandang lagi. Sekejap nanti baliklah. Kenapa ayah? Ayah nak Hazri panggilkan ke?”

“Tak yahlah. Hazri kan baru balik. Nanti baliklah tu. Lagipun Bobby pun tak balik lagi.” Penyapu lidi diletakkan semula setelah selesai menyapu. Dah bersih.

“Abah! Rumah sewa tu masih kosong ke?” tanya Hazri. Dia memandang ke arah rumah sewa ayahnya yang terletak sebelahan dengan rumah mereka.

“Belum lagi! Lepas Rahim sekeluarga keluar, rumah tu masih kosong lagi. Pasal pa?”

“Begini ayah, kawan Hazri dari KL baru saja dapat tukar mengajar di UNIMAP. So sekarang ni dia tengah cari rumah nak disewa, Hazri ingat nak suruh dia sewa saja di rumah tu. Boleh tak ayah?”

            “Boleh! Lagipun rumah tu kosong, tak ada orang pun.”

            Hazri tersengih.

            “Bila dia nak mai?”

            “Next week!” jawab Hazri.

            “Kalau macam tu, hujung minggu ni Hazri kena tolong ayah bersihkan rumah tu. Dah dua bulan kosong, mesti banyak habuk.”

            “No problem, ayah! Jom masuk. Dah lewat ni.” Ajak Hazri.

            “Yalah! Jom masuk! Ayah nak kena pujuk isteri kesayangan ayah dulu, nanti tak berasap dapur tu. Kebulur kita nanti.” Haji Razali masih berseloroh.

            Hazri ketawa seraya mengelengkan kepala. Dah jadi rutin harian abah selepas pencen setiap kali mak merajuk. Merajuk manja katakan! Siapa lagi nak pujuk kalau bukan suami sendiri. Langkah mereka berdua diatur menuju ke pintu dapur.



Sunday, June 28, 2015

Namaku Bougainvillea Bab 20

BAB 20


            Kunci kereta dicapai. Villa melangkah keluar dari bilik ofis. Dia mendekat Suzie dan Kak Fatimah yang sedang mengubah bunga  yang ditempah. “ Villa nak pergi mana? Nak jumpa isteri Malik ke?” tanya Kak Fatimah.

            “Taklah. Villa ada hal dengan Sumaiyah.”

            “Oooo… ya ke? Aaaaa…. Dah dapat no telefon isteri Malik? Bila nak jumpa?” soal Fatimah ingin tahu. Berani betul Villa nak jumpa! Eee… Tak takut ke, tak pasal-pasal nanti makan penampar. Iyelah, time sekarang ni rumahtangga diorang sedang berangin. Memang confirm hati tengah panas.

            Keluhan kuat dilepaskan “Villa call dia pagi tadi. Bila Villa beritahu nama jer, terus dia diam. Lepas tu Villa beritahu nak jumpa  … terus dia letak. Villa call banyak kali tapi dia tak angkat.  SMS pun Villa send tapi dia tak reply pun. Semakin berat kepala ni!” Kepalanya digoncang beberapa kali.

            “Villa kena ingat sesuatu, bagi dia …. Villa adalah punca rumahtangga dia bergolak sekarang ni.  Nak jumpa Villa, isu sensitive  tahu tak? “

            Suziela menoleh. Dia berhenti membuat kerjanya.

            “Villa tahu, Kak Fatimah. Sebab tu, Villa nak jumpa dia dan settle semua ni. Villa rasa tak sedap hati. “ Villa meluahkan perasaannya. Masalah Raja Awwadi tak selesai lagi. Dan sekarang ni ditambah pulak dengan masalah isteri Malik. Aduh, kenapa semua masalah timpa aku pada masa yang sama.

            “Sabar jer, Kak Villa. Nak buat macam mana? Darah Kak Villa tengah manis sekarang ni.” Tiba-tiba Suziela mencelah seraya tersengih.

            “Hish, budak ni! Tahu menyampuk jer. Tu …. Dah siap gubah ke? Pukul 2 nanti Abang Halim nak pergi hantar. Cepat sikit.” Fatimah menoleh.

            “Yelah! Tengah buat ni. Sikit lagi nak siap.” Bibir Suziela sudah muncung ke depan. Dah macam itik. Dia menyambung semula kerja.

            “Villa pergi dulu. Bye!” Villa tersengih. Kakinya mula melangkah keluar dari kedai. Sebaik saja mendekati kereta kancil, ada seorang wanita yang sedang menanti di situ. Dahi Villa berkerut.

            “You Villa kan!” soal wanita yang berambut ikal mayang melepasi bahu. Wajahnya serius merenung Villa.

            “Ya, saya! Can I help you?” dahinya sedikit berkerut. Berfikir !Siapa wanita ni?  Dia mengamati wajah wanita itu.

            “Sekarang ni, I dah ada di sini. So beritahu I, kenapa you nak jumpa I? Atau you nak tunjuk yang you berjaya memiliki Malik semula.” Tengku Kamalia merenung wanita yang bertakhta di hati suaminya. Pesaing cinta aku. Dia terkejut mendapat panggilan telefon dari wanita ni. Katanya nak jumpa aku. Hampir gugur jantung aku  mendengar pemintaan wanita bernama Villa namun aku kuatkan semangat untuk jumpa. Aku tak salah, kenapa perlu aku takut? Suka atau tak, satu hari nanti aku pasti akan bersemuka.

            “Tengku Kamalia!”  Mata Villa terkebil-kebil melihat Tengku Kamalia.

            “Ya!”

            Villa tersenyum. Dia melihat wajah Tengku Kamalia. Mata Tengku Kamalia bengkak mungkin baru lepas menangis. Terbit perasaan kasihan di hatinya. “I rasa lebih baik kita cakap di dalam kedai I.”  

            “No! I lebih suka di sini. Cakaplah cepat. “ tegas Tengku Kamalia. Jantungnya berdegup kencang. Fikirannya sedang bermain teka-teki. Apa tujuan dia nak jumpa aku? Nak aku restu hubungan mereka ke? Atau dia nak aku bercerai dengan Abang Malik?  Dia cuba mengawal perasaannya.

            “I dan Malik tak ada apa-apa hubungan pun. Kisah kami dah lama berakhir sejak 8 tahun yang lalu. I tak faham, kenapa Datin Yuzailila kata yang I nak rampas Malik dari you? Nonsense!”

            “Tak payah nak tipu I, Villa. Straight to the point! I sedar siapa diri I di hati Malik. Walapun dah 6 tahun I kahwin dengan Malik, Malik tetap cintai you. Kalau satu hari nanti, dia nak berbaik semula dengan you, I tak terkejut. ”  Wajah Tengku Kamalia berubah suram. Kelopak matanya mula berkaca.

            “Tengku Kamalia! I tak ada apa-apa perasaan kat Malik. Percayalah. Kami tak pernah keluar bersama pun. Untuk pengetahuan you, Malik benci I.  Malik suruh I buat pilihan time tu, antara anak-anak saudara I atau Malik? ”

            “Apa maksud you, Villla>” Kelihatan Tengku Kamalia terkejut.

            Villa terkejut dengan reaksi Tengku Kamalia. “Malik tak cerita kat you kenapa kami break up?” soal Villa.

            “You tinggalkan dia disebabkan lelaki lain.” Jawab Tengku Kamalia. Itulah cerita yang aku dengar dari mama. 

            “What!” Villa meninggikan suaranya. Topi yang dipakainya ditanggalkan. Unbelievable ! Huh, berani dia buat cerita macam tu!  Kalau aku jumpa Malik, siap aku kerjakan dia. Ooooo….. . Tangannya digenggam erat. Aku mesti betulkan kenyataan Malik.  “Kami break up bukan disebabkan lelaki lain. You mesti tahu I anak yatim piatu kan! I dibesarkan oleh kakak I.”

            Tengku Kamalia menganggukkan kepala. Mama ada cerita. Mama tak suka Villa sebab keluarga Villa hanya orang biasa. Tak setaraf!

            “8 tahun yang lalu, kakak I dan abang ipar I accident. Mereka berdua meninggal dunia. Time tu, anak-anak saudara I masih kecil lagi. Tiada sesiapa untuk jaga mereka berempat kecuali I. Sebab tu, I buat keputusan berhenti belajar dan pulang ke Malaysia untuk jaga mereka. Keputusan I ditentang Malik. Buat pertama kalinya kami bergaduh besar. Malik suruh I buat pilihan. Pilih dia atau anak-anak saudara I? You rasa siapa yang I pilih?”  Villa memandang tepat anak mata Tengku Kamalia.

            “Anak-anak saudara you!” jawab Tengku Kamalia. Rasa sayu hati mendengarnya.

            Villa cuba tersenyum. “Until now, I tak pernah menyesal dengan pilihan I. Keluarga I lebih penting. You ada anak kan! You pasti tak nak anak-anak you membesar di rumah anak-anak yatim, betul tak?  Itu perasaan I ketika itu. Pasal Malik, mustahil! Kenapa pulak I nak berbaik semula dengan Malik? Dia dah ada you dan anak-anak. I tak suka orang salah faham kat I. Malik hanya nak balas dendam kat I, itu saja!”

            “Itu hanya alasan, Villa. Dia masih cintakan you.”

            “But I don’t love him, Tengku Kamalia. Believe me! I akan settle hal ini denga Malik. Keadaan akan pulih seperti biasa. I akan pastikan Malik akan pulang ke pangkuan you dan anak-anak you. Jangan risau.  Ini janji I kat you. Tapi you kena janji kat sesuatu, you mesti pertahankan keluarga you. Ingat tu.”  Villa memegang tangan Tengku Kamalia secara tiba-tiba.

            Perlahan-lahan Tengku Kamalia menganggukkan kepala. Dia dapat rasakan kata-kata Villa adalah ikhlas. Apa yang mama cerita tentang Villa tak sama, jauh panggang dari api.

            “Lia”

            Tengku Kamalia menoleh dan terkejut melihat Syed Malik yang sedang berjalan mendekati mereka berdua. “Abang” suara Tengku Kamalia bergetar. Tubuhnya mula mengeletar. Takut melihat wajah suaminya.

            “Kau buat apa kat sini, hah! Kenapa kau jumpa Villa?” jerkah Syed Malik.  Dia merenung isterinya seperti musuhnya.

            Sebelum sempat Tengku Kamalia menjawab, satu tamparan hinggap di pipi Tengku Kamalia.

            Villa terkejut besar. Dia tak sangka ini perangai Syed Malik. Bukankah dulu Malik seorang gentlemen.  Dia tak pernah berkasar dengan aku. Tapi kali ni,Syed  Malik dah berubah.   Tergamak dia tampar isterinya sendiri.  Villa mengetap bibir.  Aku tak suka jika kaum wanita dilayan seperti ini. Seorang suami sepertinya menjaga maruah isteri.  Itu tanggungjawab mereka. Villa menarik tangan Tengku Kamalia agar berdiri di belakangnya. “You dah gila ke, Malik? Tampar isteri you sesuka hati.” Marah Villa. Wajah berona merah.

            Syed Malik terkejut.

            “I yang nak jumpa isteri you! So what? Sekarang ni you nak tampar I pulak ke?” Renungan Villa masih pada Syed Malik.

            “Kenapa you nak jumpa Lia? You nak cerita apa kat Lia?” Nada suara Syed Malik bergetar.  Dia bimbang jika rahsianya terbongkar.

            “Kenapa? You takut ke? Atau you ada rahsia yang you takut orang tahu?”

            Serta merta wajah Syed Malik berubah pecat.  “Lia, balik!”

            Tengku Kamalia menggeleng kepala beberapa kali. Dia takut jika suaminya sedang marah.  Bekas pedih masih terasa. Air matanya mula mengalir. Badannya mengeletar mendengar suara Syed Malik.

            “Lia! Balik!” jerkah Syed Malik. Dia cuba memegang tangan Tengku Kamalia tapi ditepis oleh Villa. Syed Malik terkejut dengan reaksi Villa yang seolah-olah melindungi Tengku Kamalia.

            Tengku Kamalia berdiri di belakang Villa.  Dia tak berani bertentangan mata dengan suaminya.

            “Boleh tak you cakap baik-baik dengan Kamalia? You kena ingat dia isteri dan ibu pada anak-anak you.  Dia patut terima layanan yang baik dari you.”

            “Villa, ini masalah keluarga I. You jangan nak masuk campur.”

            “ Ya, memang I orang luar. Tapi apa yang you buat tapi menjatuhkan maruah seorang wanita. You tampar dia di tempat public. Unfair! You ingat I akan biarkan begitu saja. I paling benci lelaki yang suka pukul perempuan.” Marah Villa. Walaupun aku baru kenal Tengku Kamalia tapi aku takkan diamkan saja apabila ketidakadilan berlaku di depan mata.

            “Villa!”  Nafasnya turun naik. Renungan mata masih pada Villa.

            “What’s is going on here, Villa?”

            Villa menoleh. Dia terkejut kehadiran Raja Awwadi di situ. Wajahnya pucat lesi. Aduh, apa mamat ni buat kat sini pulak? Time ni jugak dia nak muncul.

            “You siapa?” soal Syed Malik. Kurang senang dengan kehadiran lelaki itu di situ. Api cemburu terpancar di mata Syed Malik.

            “I?” Raja Awwadi menunding jari  ke arah dirinya. Senyuman terukir di bibir Raja Awwadi. Dia terus memeluk Villa dan menarik tubuh Villa dekat dengannya. “ I bakal suami Villa. Kami akan berkahwin tak lama lagi. Betul tak, my love!” Raja Awwadi memandang wajah Villa.

            Bulat mata Villa melihat Raja Awwadi. Mulutnya sedikit terbuka. Hampir tersentap jantungnya. Kahwin! What! Jerit hati Villa. Kelopak mata tak berkelip. Pandangannya masih pada Raja Awwadi.

            Tengku Kamalia dan Syed Malik turut sama terkejut. Mata mereka masih tidak berganjak melihat Villa dan Raja Awwadi.

                                                *****************************

            Villa mendekati motorsikal Ducati yang dipakir  di sebelah kereta Myvi Zarina. Dia mencekak pinggang seraya membuat mimic muka. “Siapa punya motor ni, hah?  Suka hati dia parking tempat aku. Tak pasal-pasal aku parking kat luar. Ni, sebelah Myvi  boleh parking. Kat sini jugak nak parking. Kawan Zack ke? Tapi ini motor mahal …. “ dahinya sedikit berkerut. Berfikir. Mampu ke student pakai motor macam ni?

            “Mak Su! Pak Su datang!” beritahu Zain yang berdiri di muka pintu menyambut kepulangan ibu saudaranya.

            “Pak Su!” Berlipat dahi  Villa. Pak Su! Maksudnya ini motor mamat Audi ni. Air muka Villa berubah.

            Zain mendekati Villa dan menarik tangan Villa agar mengekori masuk ke dalam rumah. “Cepatlah. Dah lama Pak Su tunggu Mak Su.”

            Zain melepaskan tangan Villa sebaik sahaja tiba di ruang tamu. “Pak Su! Mak Su dah balik.” Zain terus duduk di sebelah Raja Awwadi. Zakri dan Zubir turut sama ada di situ.

            Raja Awwadi tersenyum. Tangannya mengusap perlahan rambut Zain. Pandangannya bertukar ke arah Villa. Dia tahu Villa kurang senang dengan kehadiran dia di situ.

            “Zack! Zubir! Zain! Mak Su ada hal nak cakap dengan Raja Awwadi. “ Suara Villa berbunyi tegas. Sekarang ni dah berani masuk ke rumah aku, selepas ni apa pulak?

            “Cakap jerlah.” Jawab Zubir.

            Zack terus bangun. Dia faham maksud di sebalik kata-kata ibu saudaranya. “ Bangun cepat! Jangan nak menyibuk, Zubir.  Ada hal Mak Su nak cakap dengan Pak Su. Berdua!“ Dia menarik tangan Zubir dan Zain yang masih liat untuk bangun.

            “Zain! Zakri!” Villa meninggikan sedikit suaranya sebagai tanda amaran.

            Akhirnya Zain dan Zubir akur dan mengekori langkah Zakri menaiki tangga ke tingkat atas.

            Villa melabuhkan punggungnya dengan kasar.

            “Apa you nak lagi dari I, hah? Kalau datang sini nak cakap bab kahwin, I tak nak dengar! I tak ingin kahwin dengan you, you tahu tak?” tegas Villa. Keputusan aku takkan berubah. Pelik betul perangai mamat ni. Sebelum ni dialah orang paling kuat tentang hal ini tapi sekarang ni dia beriya-iya ajak aku kahwin. Dah kenapa? Buang tabiat ke? Aku tak faham.

            Raja Awwadi tersenyum sinis. “Betul ke you tak nak kahwin dengan I? Atau you jual mahal sekarang.”

            “Keputusan I muktamad. Tak ada talian hayat. Listen here, I don’t want to marry you. Walaupun you lelaki terakhir di planet ni, I tetap takkan kahwin dengan you.”  Air muka dia serius. Villa cuba mengawal nada suaranya. Bimbang jika perbualan mereka berdua didengari.

            “Betul ke? You takkan menyesal. Lombong emas dah ada depan mata you sekarang ni,  betul ke you tak nak?” Wajah Raja Awwadi bersahaja. Dia sedar wajah Villa berubah merah. Mungkin sedang menahan marah.

            “Tak nak! Lombong emas ke! Lombong Berlian le? Lombong Permata ke? I tak nak. Faham tak?” Villa membuat mimic muka. Meluat dengan perangai Raja Awwadi. Lombong emas! Oh please, jangan nak perasaan. Kau tu lombong batu. Keras! Kasar! Kalau terkena, sakit! Nak samakan diri dengan emas. Cermin diri tu dulu.

            “You sedar tak? Hal tangkap khalwat bukannya perkara mudah. Kalau orang tahu, you yang teruk sebab you perempuan. Kalau I, I tak ada masalah sebab lelaki.  Takkan ada mana-mana lelaki yang akan kahwin dengan you, you nak ke jadi anak dara tua?”

            “Kalau I nak jadi anak dara tu pun, itu bukan masalah you. My life!”

            “ Itulah perempuan! Berfikiran cetek. Bila I cakap lebih-lebih, you kata I nak jatuhkan maruah perempuan.”

            Semakin membesar anak mata Villa merenung Raja Awwadi.

            “ Tiada rahsia yang dapat disimpan selama-lamanya kan. Kalau orang tahu, maksud I …..  anak-anak saudara you tahu hal kita,  apa you nak buat?”

            “I tak takut. I tak bersalah. Kalau anak saudara I tahu, I akan cerita segala-galanya pada mereka. Mereka akan percaya cakap I.”

            “Ok! Fine! Anak-anak saudara you percayakan you tapi pandangan masyarakat terhadap you,  you fikir tak?”
            “ I tak kisah. Apa saja mereka nak fikir tentang diri I, lantak dioranglah. Yang penting, kebenarannya hanya I dan Allah S.W.T yang tahu.” Tegas Villa. Dia tak peduli semua tu.

            Wajah Raja Awwadi sedikit berubah. Kenapa susah sangat perempuan ni nak setuju kahwin dengan aku? Kalaulah perempuan lain, dah lama setuju. Degil betul perempuan ni. Kalau tak disebabkan ugutan nenek, jangan haraplah aku nak kahwin dengan kau.  Argh, aku kena cari jalan lagi. Otaknya ligat berfikir. “Anak saudara you! You tak fikir ke tentang mereka? Tempiasnya pasti kena pada jugak kan!” Senyuman lebar di wajahnya.  Akhirnya jerat dah mengena. Rupa-rupanya ini kelemahan bunga kertas tu.

            Air muka Villa berubah serta-merta. Wajah Villa pucat lesi. Betul jugak cakap mamat ni. Kalau pihak sekolah dapat tahu, macam mana Zack, Zubir & Zain nak belajar? Zack pulak nak ambil SPM tahun ni. Aku tak nak disebabkan aku, mereka dipulaukan oleh masyarakat. Villa mula susah hati.

            “Pandangan masyarakat sangat menakutkan, betul tak? Sekelip mata kehidupan orang tu boleh berubah, sehinggakan ada sanggup bunuh diri sebab tak tahan. You tak takut ke? Maksud I, anak-anak saudara you …. Mereka dapat ke lalui semua tu? Mereka masih kecil lagi terutama Zain.” Tambah Raja Awwadi lagi. 

            Semakin berkerut dahi Villa.

            “Offer I masih terbuka. I buka 24/7 untuk you. Take your time, bunga kertas.” Dalam diam, hati Raja Awwadi berbunga riang.  Aku yakin plan aku akan berjaya. Kalau bab ugut orang, serah jer kat aku. Aku memang pakar.

            Villa masih diam membisu. Kata-kata Raja Awwadi tak dipedulikan.

            “Zack! Zubir! Zain! ” panggil Raja Awwadi.  Dia terus bangun. Raja Awwadi tersenyum melihat Zakri, Zubir dan Zain menuruni tangga.

            “Pak Su dah nak balik ke?” soal Zain. Dia memegang lembut tangan Raja Awwadi

            “Pak Su ada hal sikit.  Hari Ahad ni pukul 8.30 pagi, Pak Su datang ambil Zack, Zubir dan Zain?”

            “Tapi kami tak tanya Mak Su lagi.” Anak mata Zakri melirik ke arah Villa.

            “Pak Su dah tanya, Mak Su setuju.” Jawab Raja Awwadi. Pada hakikatnya aku tak tanya pun. Aku cadang nak bawa mereka ke taman tema air yang akan dibuka bulan depan.

            “Betul ke! Yeay…. Bestnya.” Zain bersorak gembira.

            “ Tak sabar nak naik roller coster. “ Zubir tersengih.

            Villa menoleh ke arah anak saudaranya dan kemudian beralih ke arah Raja Awwadi. Dia menghadiahkan jelingan maut pada lelaki yang berdiri tak jauh darinya.  Semakin menyampah aku dengan mamat ni! Pandai betul dia lobi anak saudara aku.  Aku pelik kenapa Zack , Zubir dan Zain sukakan mamat Audi ni. Apa yang mereka nampak kat mamat ni, aku pun tak tahu.

            Raja Awwadi membalas jelingan Villa dengan mengenyit mata ke arah Villa.

            “Mak Su naik dulu.” Beritahu Villa. Kakinya terus mendaki anak tangga. Dalam hatinya tak berhenti-henti menyumpah Raja Awwadi, Masalah datang tanpa henti. Hari tu tak nak kahwin dengan aku, sekarang ni nak kahwin dengan aku pulak. Kenapa mesti aku? Dah tak ada perempuan lain ke? aduh, semakin berat kepala aku sekarang ni!


            Zakri hanya memerhati. Apa masalah antara Pak Su dan Mak Su? Mereka kelihatan dingin.  Aku dapat rasakan ada sesuatu antara mereka berdua.



Tuesday, June 2, 2015

Namaku Bougainvillea Bab 19


BAB 19

Mazlina menarik Bella mengikutinya hingga ke taman. Tangan Bella dilepaskan dengan kasar. Renungan anak mata tepat ke arah Bella yang berdiri di hadapannya. “ Auntie dah pesan kan! Dah banyak kali Auntie pesan Bella, jangan kacau Adi. Bella degil. Bella tepat buat jugak. Auntie tak sangka Bella sanggup buat kerja terkutuk ni.” Marah Mazlina. Sebaik saja selesai solat Isyak dia mendapat panggilan Bella, kata Bella ada cara untuk Adi setuju kahwin dengannya.  Hampir tersentap jantung aku bila dapat tahu plan Bella. Aku tak sangka Bella sanggup bertindak ke tahap ini.

“Kerja terkutuk!” Bella meninggikan suaranya. “Auntie, Bella tak salah. Auntie jangan lupa, Auntie pun sama macam Bella. Kerja terkutuk macam tu, Auntie pun pernah buat kan! Auntie dah lupa ke? Kalau tak, macam mana Auntie boleh berkahwin dengan Uncle Azlan?” sindir Bella.

Buat seketika Mazlina terkejut. Dia mengetap bibir. “Ya, memang dulu Auntie jahat. Selfish! Tapi sekarang Auntie dah berubah. Auntie tak nak Bella jadi seperti Auntie. Hancurkan kehidupan orang lain semata-mata kerana ingin kejar cinta dan kemewahan. Masa depan Bella masih cerah lagi. Ada ramai lelaki di luar sana sesuai untuk Bella. Zaquan? Bukan ke Bella couple dengan Zaquan sekarang ni? “

“Kami keluar beberapa kali, Auntie dah assume kami couple. Zaquan tu pilot je. Tak sesuai dengan Bella. Hanya Abang Adi sesuai dengan Bella. Kenapa? Apa kurangnya Bella? Kenapa Bella tak sesuai dengan Abang Adi? Kami secocok! Sepatutnya Auntie tolong Bella, Bella anak saudara Auntie.”

“Tapi Adi tak sukakan Bella. Cukuplah. Plan Bella dah susahkan ramai orang.  Tak pasal-pasal Adi kena tangkap khalwat dengan Villa. Villa tak salah. Kenapa mesti Villa terlibat sama? “ nasihat Mazlina. Dia terkejut bila mendapat tahu Villa yang kena tangkap khalwat bersama Adi bukannya Bella. Walaupun aku hanya kenal Villa beberapa hari, aku tahu Villa budak baik. Semasa Villa bekerja di sini, Villa sering berbual dengan aku. Sikapnya yang peramah menjadi pengubat kesunyian aku di sini.

“Auntie! Kenapa Auntie asyik sebelahkan orang lain? Bella ni anak saudara Auntie! Auntie dah lupa ke?” marah Bella. Sakit hati bila dirinya tidak dipedulikan.

“Auntie tak pernah lupa, Bella. Sebab itulah Auntie selalu nasihatkan Bella. Yang mana betul dan yang mana salah! Bella ingat bila Bella dan Adi kena tangkap khalwat bersama, Adi akan kahwin dengan Bella. Semuanya itu takkan terjadi. Please, Bella! Berubahlah! Kalau Adi tahu semua ni kerja Bella, Auntie tak tahu apa dia akan buat. Bella tak serik lagi ke !” Mazlina memegang lembut tangan anak saudaranya.

Bella menepis. Wajahnya berona merah. “Tak payahlah nak tunjuk baik . Kalau tak disebabkan kereta Bella rosak malam tu, dah tentu Bella yang kena tangkap khalwat dengan Abang Adi.  Plan Bella sepatutnya success But it’s okey, Abang Adi takkan kahwin dengan perempuan tu. Huh, tukang kebun tu tak layak.” 

“ Siapa kata dia tak layak!” Tiba-tiba Raja Awwadi muncul. Dia telah dengar segala-galanya. Kebetulan dia baru saja balik dari rumah Villa. Dia tak sangka semua ni rancangan Bella.  Selama ini aku sangkaan ini plan bunga kertas tu, rupanya tidak. Dia pun mangsa keadaan seperti aku. Malangnya, dia ada di tempat dan masa yang salah.  “I rasa dia yang lebih layak kahwin dengan I berbanding dengan you.” Berjalan mendekati Mazlina dan Bella.

Bella tergamam. Wajahnya pucat lesi.

“Adi!” Mazlina turut sama terkejut.

“I tak sangka rupa-rupanya ini kerja you, Bella.” Raja Awwadi memegang tangan Bella dengan kasar. “You sedar tak dengan siapa sedang bermain apa sekarang ni, hah!” jerkah Raja Awwadi.

“Abang Adi, lepaslah! Sakit.” Bella merayu. Tangannya digenggam dengan erat. Sakit!

“Sakit! Oooo…. Tahu sakit! You malukan I, you rasa I tak sakit ke? You jatuhkan maruah dan nama baik I semata-mata nak kahwin dengan I. ”  Raja Awwadi tak dapat mengawal kemarahannya lagi.  Dia tak mahu kehilangan segala-galanya.  Di mana aku berdiri sekarang ni, semuanya datangnya dari usaha aku.  Pangkat! Harta! Duit! Begitu penting! Jika hal ni diketahui, aku boleh hilang semuanya sekelip saja.  Usaha aku sia-sia.

“Adi, biar auntie explain!” Mazlina bersuara. Dia bimbang jika sesuatu terjadi pada Bella.

“You diam! I dah dengar semuanya.“ Raja Awwadi berpaling ke arah MAzlina . “Mak saudara dan anak saudara sama saja. Gold diggers! Hey, you berjaya perangkap abah I sebelum ni but now you suruh Bella perangkap I pulak. Nampaknya you turunkan ilmu you kat Bella pula. Goda lelak kaya lepas tu perangkap mereka supaya kahwin dengan you . “ jerkah Raja Awwadi. Dia melepaskan tangan Bella dengan kasar sehingga tubuh badan Bella terduduk di lantai.

Mazlina terus mendapatkan Bella. Dia terkejut dengan tindakan kasar Raja Awwadi.  “Bella!”

“Auntie!” Bella menangis. Badannya rasa sakit. Dia tak sangka Raja Awwadi akan berkasar dengannya.

“You ingat I akan simpati kat you ke? Walau you menangis air mata darah sekali pun, I takkan maafkan you.  Sampai mati I takkan lupa.”

“Adi! Auntie tahu apa yang Bella telah buat memang salah. Auntie minta maaf sebab tak didik Bella dengan baik. Selepas ni, Auntie janji Bella takkan ganggu Adi lagi. Please, maafkan Bella!” Mazlina merayu. Dia kenal dengan perangai Raja Adi. Seorang pendendam! Tiada istilah maaf bagi Raja Awwadi.  

“Abang Adi, Bella minta maaf. I’m sorry!” Bella minta maaf. Air matanya masih mengalir. Rasa takut melihat Raja Awwadi.

Tiba Raja Awwadi ketawa sinis. “Maaf! You fikir dengan perkataan maaf dapat lupakan apa you dah buat kat I. Hal khalwat tu hal kecil ke, hah! “ tengking Raja Awwadi.  Dia merenung mereka berdua seolah-olah ingin ditelan hidup-hidup.

“I takkan maafkan you. I akan buat hidup you merana, Bella! I akan pastikan kau terima balasannya.  Yang pasti, karier you sebagai model akan berakhir. Takkan ada agensi yang akan ambil you. I akan pastikan you tak ada job.  Ini akibatnya jika you cemarkan maruah I, Bella.”

Bella tergamam. Nafasnya seolah-olah tersekat.  Modeling adalah impian aku selama ni. Takkanlah sekelip masa saja musnah. Disebabkan kes di Langkawi hari tu, aku tak ada job selama sebulan.  Hampir gila aku dibuatnya. Aku yakin ini kerja Abang Adi.

“Adi!” Mazlina turut sama terkejut. Dia berpaling melihat Bella. Dah agak ini akan terjadi. Aku dah pesan banyak kali tapi Bella tak dengar. Inilah padahnya jika bangunkan singa yang sedang tidur.

Bella bangun dan terus mendekati Raja Awwadi. “Abang Adi, Bella janji! Bella takkan buat lagi. Sumpah!” Bella merayu. Dia tak sanggup kehilangan  karier yang selama ini dia ceburi. Karier yang dia banggakan selama ni. Dia memegang tangan RajaAwwadi.

Raja Awwadi menepis tangan Bella. Dia menolak Bella ke dinding. Kepala Bella terhantuk di bucu dinding.

“Adi!” Jerkah Raja Khalida. Dia terkejut melihat Raja Awwadi menolak Bella. Dia tak sangka begini cara cucunya melayan wanita. Sepatutnya Adi bersikap gentleman terhadap wanita. Walaupun Bella yang bersalah, dia tak seharusnya dilayan seperti itu. Sebenarnya sejak dari mula lagi dia ada di situ bersama Raja Khatijah. Dia dengar segala-galanya.

“Bella” Mazlina berlari mendapatkan Bella yang sedang memegang dahinya yang berdarah.

Raja Awwadi berpaling. Bibir diketap rapat. Raja Awwadi terus berlalu keluar meninggalkan mereka.

“Adi! Adi!” panggil Raja Khalida. Rasa geram bila panggilannya tidak diendahkan.
“Tak ada gunanya, Kak Long. “ Raja Khatijah menggeleng kepala beberapa kali. Kemudian matanya beralih ke arah Mazlina dan Bella. Keluhan dilepaskan dengan kuat. Inilah padahya kalau cari pasal dengan Adi.


                        ***************************************

Villa memegang pipi yang masih sakit akibat ditampar. Dia tergamam melihat kehadiran wanita di situ.  Dia kenal siapa wanita itu. Itulah Datin Yuzalila. Ibu Syed Malik. “Datin Yuzalila!”

“Baguslah, kau masih ingat siapa aku!”

“Kenapa Datin tiba-tiba …… “ Villa terkejut apabila ditampar secara tiba-tiba. ketika itu dia sedang buka kedai, Rasa pedih masih terasa.

“Kau tak payah nak berlagak baik depan aku! Kau tahu tujuan aku di sini kan! Dari mula lagi, aku tak sukakan kau!  Aku tahu kau tak dapat bahagiakan Malik.  Perempuan kampong macam kau tak layak berkawan dengan anak aku. Disebabkan kau, Malik sanggup putuskan hubungan kami. Lepas kau tinggalkan Malik, hidup Malik musnah. Nasib baik, ada Lia.  Dan sekarang ni, kau nak porak-peranda rumahtangga mereka berdua.  Hey, aku tak tahu kau ni perempuan jenis apa, hah! Kau tinggalkan anak aku dan sekarang nak dia balik, hah?” marah Datin Yuzalila.  Dia terkejut mendapat tahu yang rumahtangga Malik dan Lia mula goyah. Kata Lia, Malik ada perempuan lain. Tak sangka selepas disiasat perempuan tu ialah Villa.  Berani betul perempuan ni ganggu Malik lagi!

“Datin, semua ni salah faham. Saya dan Malik tak ada apa-apa hubungan pun. Hubungan kami dah berakhir lapan tahun yang lalu.Dan Datin perlu  tahu sesuatu, I’m not homewrecker.  Saya tak pernah terfikir pun untuk kembali semula pada Malik, Datin. “

“Kau masih tak nak mengaku lagi! Dah jelas, kau yang ganggu rumahtangga Malik dan Lia.” Semakin tinggi nada suara Datin Yuzalila.

“Saya tak ganggu Malik, Datin. Malik yang ganggu saya. “ tegas Villa. Dia perlu membela dirinya sendiri. Aku bukan pemusnah rumahtangga orang. Aku masih waras. Ada akal untuk berfikir yang mana baik yang mana buruk. Tak pernah terlintas di fikiran aku nak kembali semula ke pangkuan Malik.

“Maksud kau, Malik yang tergila-gilakan kau!” Mata Datin Yuzailila bulat. Suaranya mula menarik perhatian orang yang lalu-lalang di situ.

“Datin, cukuplah. Saya ada banyak masalah sekarang ni. Yang ada dah cukuplah, jangan ditambah lagi. Pasal Malik, lebih baik Datin nasihatkan anak Datin ……  kalau dia ganggu saya dan anak-anak saudara lagi, saya akan buat report polis.” Tegas Villa.  Jika dibiarkan perkara ini akan berlarut.

“What! Perempuan macam kau memang nak kena ajar.” Datin Yuzailila mendengus kuat. Berasap telinganya sebaik sahaja mendengar kata-kata Villa. Berani dia salahkan anak aku dalam hal! Kau memang nak rasa penampar aku lagi. Tangan kanannya diangkat tinggi. Sasarannya ialah wajah Villa. DIa terkejut apabila ada flash yang ganggu matanya.

“Kalau you berani apa-apakan Kak Villa, I akan report polis. Bukti ada di tangan I.” tegas Siti Sumaiyah. Telefon bimbit I-phone yang mengandungi gambar tadi ditunjuk.  Kebetulan dia hantar kakak iparnya, Kak Fatimah. Lagipun ada beberapa document yang perlu Kak Villa tandatangani.

Fatimah mendekati  Villa. Dia terkejut melihat kesan merah di pipi Villa. “Kita orang Melayu, ada budi bicara tapi bukan ini caranya.” Fatimah bersuara namun nada suaranya tegas. Dia tak suka bila Villa dibuli sesuka hati. Mentang-mentanglah Villa tu anak yatim piatu, suka hati mereka nak tampar Villa.  Apa! Villa tak ada perasaan ke? Fatimah geram.

Datin Yuzalila mengetap bibir rapat. Siapa pulak mereka berdua ni? Kacau daun!  “ Ada bodyguards rupanya!” Nada suara Datin Yuzalila sinis. Matanya tepat menghala ke arah Villa. “Hal kita belum habis lagi, ingat tu!” Itulah kata-kata terakhir  dari Datin Yuzalila sebelum melangkah pergi.

“Siapa tu, Villa? Pagi-pagi lagi dah buat kecoh.” Soal Fatimah. Ini first time aku  jumpa perempuan ni. Siapa dia?

Tangannya masih mengusap pipinya yang masih pedih. Keluhan dilepaskan dengan kuat. “Datin Yuzalila. Ibu Syed Malik.”

“Apa!”  Wajah mereka berdua terkejut.

Keluhan kuat dilepaskan. Dia memandang wajah Fatimah dan Siti Sumaiyah. “Apa nak jadi sekarang ni? Semakin hari masalah semakin rumit.” Villa tersenyum hambar.  Baginya kedatangan Datin Yuzalila akan mengundang bencana selepas ini. Aku mesti selesaikan segera. “Sumaiyah, tolong dapatkan no tel isteri Syed Malik!” Anak mata tepat ke arah Siti Sumaiyah.

“Nak buat apa?” soal Fatimah hairan.

“Nak jumpa dia. Isteri Malik perlu tahu .” jawab Villa.  Hanya ini jalan penyelesaian yang aku nampak. Sebelum berlarutan, lebih baik aku cegah.

Fatimah mengelengkan kepala bebeberapa kali.

Siti Sumaiyah menganggukan kepala tanda setuju dengan tindakan Villa.

                        ********************************

Langkah Raja Awwadi terhenti. Dia mendengus kasar melihat wanita yang sedang menyandarkan diri di kereta BMW Z4 miliknya. Kunci kereta dikeluarkan. Raja Awwadi berjalan menuju ke tempat memandu tanpa mempedulikan kehadiran wanita itu.

“Adi! Adi! You dengar tak?” Zaharah terkejut apabila Raja Awwadi tidak hiraukan kehadirannya di situ. Seolah-olah dirinya ghaib.  Dah beberapa dia cuba untuk berjumpa Adi tapi gagal.  Akhirnya, dia dapat peluang.  Dia mengekori kereta Adi dari belakang. “Adi! Wait, I have something to tell you.” Zaharah cuba memegang tangan Raja Awwadi tetapi tangannya ditempis dengan kasar. Zaharag terkejut.

Raja Awwadi menoleh. Dirinya rasa jijik apabila disentuh oleh Zaharah. Perempuan kotor seperti Ara tak layak.  Kemarahan yang selama ini dipendam mula menguasai dirinya. “What do you want from me, Ara?” jerkah Raja Awwadi.

Sekali lagi, Zaharah tergamam. Sebelum ni, Adi tak pernah tinggikan suara kat aku.  Kenapa? “ Adi!”

“Hey perempuan, you nak apa lagi dari I! You dah lupa ke, hah! Dulu you cakap, selagi you hidup you tak ingin nak tengok muka I lagi. Atau you ada penyakit amnesia.” Nada suara kasar. Kalau dulu, aku selalu bercakap lembut tapi kali ni tak lagi. Aku bukan naïf seperti dulu.

Anak mata Zaharah membesar. Terkejut ! Begitu kasar Adi bercakap denagn aku. “Adi, kenapa dengan you ni? Tiba-tiba cakap macam ni kat i. You dah berubah, Adi!”

“Berubah! Kenapa I tak boleh berubah?  I bukan Raja Awwadi yang dulu! Naif dan bodoh! Sekarang ni, mata dan hati I dah buka. I boleh tahu siapa yang ikhlas di sekeliling I. ” Hujung suaranya tegas.

“Apa maksud you, Adi?”

“You nak apa? Cakap cepat, I ada hal.”

“I dah bercerai. Selama I kahwin, I ingat I akan lupakan you tapi tak. Setiap masa I ingatkan you, kenangan antara kita selama ini I masih simpan dalam hati I. Hadiah you beri kat I, I masih simpan. Selepas I bercerai, I terus balik ke Malaysia. I nak sangat jumpa you.  I miss you, Adi.”  Anak matanya melihat Raja  Awwadi yang berdiri di hadapannya. Senyumannya menggoda. Penampilan Raja Awwadi berbeza dari dulu. Bergaya!

Raja Awwadi tersenyum sinis.

“I masih cintakan you. I harap you beri I peluang. I nak kita jadi seperti dulu.” Zaharah berterus-terang. Dia percaya cinta Raja Awwadi hanya untuknya. Selepas 10 tahun, Adi masih cintakan aku. Dia sanggup tunggu aku. Aku yakin Adi masih tak lupakan aku.

Tiba-tiba Raja Awwadi ketawa. Semakin kuat ketawanya. “Tak sangka begitu mudah you berfikir. Selepas you tinggalkan I sebab lelaki lain, you ingat I akan tunggu you ke?  I ada maruah diri , Ara. I takkan biarkan diri I diperbodohkan sekali lagi.  Cukuplah sekali you tipu I. Cinta? Perempuan mata duitan macam you faham ke dengan istilah cinta, hah!  Bagi you cinta ialah duit kan! So sekarang ni berapa yang you nak dari I? 100 ribu? 200 ribu? Tell me! Selepas ni, I tak nak tengok muka you lagi. Faham tak?”  Wajahnya kembali serius.  Aku ingatkan Ara nak minta maaf kat aku, rupanya tak. Tanpa rasa malu, Ara begitu berani mahu aku beri peluang pada dia. Begitu mudah dia ucapkan cinta pada aku. Aku bukan barang second hand yang kau nak guna. Disebabkan kau, istilah cinta tiada dalam kamus hidup aku. Cinta aku dah lama mati.

“Adi!” wajah Zaharah berubah suram.

“ Listen here, Ara! I don’t want to see you face again.  Kalau you berani datang jumpa I lagi,   I akan ajar you cukup-cukup. ”  Tegas Raja Awwadi. Kata-katanya berbau ugutan. Dia terus masuk ke dalam perut kereta.  Enjin kereta dihidupkan.

“Adi! Adi! Please, jangan buat I macam ni!” Butiran air mata milik Zaharah mula membasahi pipi. Tingkap kereta BMW Z4 diketuk beberapa kali. Namun , Raja Awwadi tak peduli dan kereta BMW Z4 terus berlalu meninggalkan parking lot basement.

“Adi” jerit Zaharah.  Dia mengemam bibirnya. Geram! Sakit hati bila dirinya tak dipedulikan. Kereta BMW Z4  sudah hilang dari pandangnnya. Air muka Zaharah berubah serta merta. Air matanya dikesat dengan kasar. “You silap, Adi! I takkan mengaku kalah.  You target I, Raja Awwadi.” Zaharah tersenyum lebar.