Monday, February 19, 2018

Dia Helena Isabella BAB 1

Bab 1

            Baki wang yang diberikan juruwang tadi dimasukkan ke dalam dompet. Kemudian dompet disimpan dalam bag tangan. Botol air mineral yang baru dibeli tadi terlepas dari tangan sebaik saja dirinya dilanggar.

            Helena tergamam dan memandang lelaki itu.

            Lelaki itu hanya menoleh dan terus bergerak pergi tanpa ucapkan perkataan maaf.

            Helena mengetap bbir. “Dah langgar orang, blah macam tu saja. Itulah orang zaman sekarang ini . Tak ada budi bahasa langsung.” Bebel Halena. Pandangan tajam masih ke arah lelaki tadi beberapa saat.

            Helena ingin kutip semula tapi terlebih dahulu ada tangan yang menolong.



          Buat seketika Helena kaku melihat lelaki yang menghulurkan botol air mineral.  Mulut sedikit ternganga. Fuyoo… handsome giler mamat ni. Belum pernah aku jumpa mamat handsome macam ni. Kalah Chris Pine. Semua perfect. Mata bulat. Hidung macung. Bibir merah. Ini mesti tak merokok. Dahi pulak luas. Ini mesti pandai. Entah-entah kerja besor. Kulit pulak putih merah. Ini mesti darah campuran. Cina plus mat salleh kot. Tinggi lampai pulak tu. Badan tough lagi. Walaupun pertama kali jumpa, Helena sudah buat analisa.

            “Hai. Here you go.”

     “Aaa… “ Helena baru sedar dari lamunannya. Helena mengambil botol air mineral itu dan mengucap terima kasih.

            Lelaki itu tersenyum sebelum berlalu pergi tinggalkan Helena.

            “Bila senyum lagi handsome. Wah memang rezeki aku cuci mata tengok mamat  handsome macam dia ni.” Helena ketawa sendirian. Lucu dengan perangai sendiri. Gatal jugak aku ni! Iyalah, kat tempat kerja memang aku serius sampaikan pekerja tak berani nak bertentang mata dengan aku.  Penutup air mineral dibuka dan diteguk supaya hilangkan rasa tekak yang kering. Flight dari Singapore sampai awal hari ini. Ada hal kerja di sana selama seminggu. Masa ada dua jam lagi sebelum flight yang seterusnya.

            Helena menoleh ke kiri kanan sebaik saja keluar dari tandas. Lengan baju ditolak sedikit agar jam tangan berjenama Bonia dapat dilihat. Hmmm…. Awal lagi. Aku nak buat apa ni? Bosan la. Baik aku duduk lepas tu boleh pejam mata sekejap. Lambat betul masa jalan.

            Sebaik saja tiba di ruang menunggu, leher Helena ditinggikan sedikit. Fuh… ramai orang sampai penuh tempat duduk. Tak ada satu pun tempat kosong. Nak kata hujung minggu, bukan. Tapi ramainya orang naik flight hari ini. Pandangan Helena tepat ke arah lelaki yang bangun dan memberikan tempat duduknya pada seorang wanita tua.



            “Mamat handsome ni lagi. So sweet, memang baik hati betul. Zaman sekarang ni mana nak jumpa lelaki berhati mulia macam dia. Satu dalam sejuta. Setengah orang tu kalau dah main phone, memang dah tak tengok kiri kanan. Leka terus. Mesti sejuk perut ibu dia masa mengandung.” Helena tersenyum dan tak henti-henti memuji. Mata masih tak berganjak melihat lelaki itu.

            Helena terkejut dan memandang ke tempat lain apabila matanya bertembung mata lelaki itu. Pucat terus muka Helena. Malu kalau lelaki itu perasaan. Dengan cepat Helena bergerak ke tempat lain.

            Setiap persatu lot kedai yang ada di situ dimasuki dengan harapan dapat habiskan masa yang ada. Destinasi seterusnya mestilah tempat yang dapat hilangkan rasa dahaga di tekak, maklumlah puas berjalan. Green tea ice memang kegemaran aku. Sebelum boarding, baik aku basah tekak aku dulu.

            Sebaik saja namanya dipanggil, Helena mengambil green tea ice yang sudah siap dan berjalan menuju kerusi kosong. Helena memandang keadaan sekeliling. Tak ramai pulak kat dalam ni.  Kalau tak ramai orang, boleh aku lepak lama-lama kat sini. Setiap orang yang masuk menjadi perhatian Helena. Dia suka melihat telatah orang. Dah jadi hobi. Kadang-kadang tu masa dihabiskan  dengan memerhati perangai orang.

            Sekali lagi pandangannya kaku melihat kehadiran lelaki yang baru saja melangkah masuk ke dalam café.

            Helena tertawa kecil.  Rasa lucu pulak.“Jumpa lagi. Agaknya kuat jugak jodoh aku dengan mamat handsome ni. Tak apalah. Sesekali tu cuci mata.” Setiap gerak geri diperhatikan dari mula dia order minuman hinggalah duduk. Mujurlah duduk jauh dari Helena. Dapat jugak sekodeng. Nak selamat dengan cepat-cepat cermin mata hitam dikeluarkan dan dipakai.

            Dari cara dia minum, Helena tahu lelaki ini cermat orangnya. Mana tidaknya, tisu dibalut di cawan sebelum minum.  Mungkin takut tumpah. Kalau orang lain sibuk main phone tapi dia sibuk baca buku. Dia langsung tak pedulikan keadaan sekeliling. Memang ulut buku dia ni. Hmmm… interesting.

            Pandangan Helena beralih melihat dua orang wanita yang duduk tak jauh dari lelaki itu. Nampaknya ada orang lain berminat jugak. Iyalah…. Handsome macam ni sapa tak pandang. Sekali pandang tak puas, kena pandang banyak kali baru tak rugi. Lelaki ini ada aura buat hati wanita rasa terpikat. Entah-entah kasanova. Kalau kasanova memang aku tak hairanlah. Duduk diam-diam saja, confirm perempuan yang akan cari dia. Petik jari saja, seratus perempuan datang. Pilih saja macam pilih baju. Dah nama lelaki. Rezeki jangan ditolak.

            Helena membetulkan posisi duduk. Tak sabar menanti apa yang berlaku seterusnya. Dah macam tengok drama Akasia. Cermin mata hitam dibetulkan. Persoalannya sekarang ini, lelaki ni dalam ketegori Casanova atau tak? Helena begitu serius memerhati.

            Dua orang wanita tadi bangun dan dekati meja lelaki itu. Mereka seolah-olah bercakap sesuatu sebelum lelaki itu menjemput mereka berdua duduk sekali dengan dia. Malah mereka saling bertukar no telefon. Entah apa lelai itu cakap sehinggakan mereka berdua ketawa dan tersipu-sipu malu.

            Helena tersenyum. “Memang sah casanova. Teori aku selalu tepat. ” Kata Helena seorang diri sebelum minum baki green tea sampai habis. Lagipun dia dah patut gerak sekarang ni. Takut terlepas flight pulak, nanti menangis tak berlagu. Baru Helena nak bangun, matanya bulat besar melihat pasangan yang baru masuk dalam café itu. Cermin mata hitam ditanggal kasar. Nak pastikan apa yang dia nampak memang betul. Mesra sungguh sampai peluk pinggang. Helena mengetap bibir. Gelagat mesra terlebih itu membuatkan darah Helena mendidih.

            Mata Helena langsung tak berkelip. Tumpuannya masih pada pasangan tadi sehinggalah mereka duduk. Lebih panas hati bila wanita itu melentokkan kepala di bahu lelaki itu. Perasaan malu memang tak ada seolah-olah tak kisah dengan pandangan orang lain.

            Helena terus bangun dan dekati mereka berdua. Penutup minuman dibuka dan sisa-sisa air disimbah ke arah pasangan tadi.

            “Hey!” Wanita itu terus bangun. Dia mengesat air di wajahnya.

            Pada mulanya lelaki itu ingin marah tapi tergamam melihat kehadiran Helena. Wajah pucat lesi. Dia langsung tak bersuara.

            “Hey, what’s wrong with you? Dah gila ke?” tengking wanita tadi. Rasa melekit di wajahnya.

            “You shut up! Sebelum bekas minuman ni melayang kat muka kau, baik kau diam.” Jerkah Helena. Dia menjegil matanya sebesar mungkin. Dia sudah tak peduli dengan mata-mata yang sedang memerhati sekarang ini.

            Wanita itu cuba melawan tapi tangannya tiba-tiba dipegang lelaki itu.

            “You never change, Damien. I’m very disappointed.” Kata Helena dengan wajah serius. Wajah kelat masam.  Tanpa membuang masa, langkah diatur keluar dari situ dengan wajah bengang. Dia kecewa. Tak sangka pula dia dapat saksikan apa yang berlaku di depan mata. Mungkin Allah Taala nak tunjuk kat aku. Aku sangka dia dah berubah rupa-rupanya tak. Kalau dah dasar playboy, sampai ke tua la perangai tu takkan berubah. Seboleh-bolehnya Helena cuba kawal perasaan marahnya.

                                                                                *************************************

            Helena menyandarkan diri di tempat duduk. Mujurlah dia dapat seat dekat tingkap kapal terbang. Boleh tengok pemandangan luar. Mungkin boleh reda rasa marahnya.

            Masih ada penumpang yang sedang mencari seat. Nasib baik masuk awal. Beberapa orang pramugara dan pramugari membantu penumpang menunjukkan seat mereka supaya penerbangan akan berjalan dengan lancar.

            Tanpa diduga pandangan mata Helena bertembung dengan lelaki tadi. Senyuman terukir di bibir lelaki itu. Senyuman lelaki itu dibalas dengan jelingan sebelum menoleh ke luar tingkap. Eee….. semua lelaki spesis playboy sama saja. Nampak perempuan, sengih macam kerang busuk. Menyampah aku! Eeee.. kenapa aku boleh sampai flight dengan dia ni? Tak ada flight lain ke nak naik. Lepas tu seat dia pulak di depan aku. Argh… biarlah. Bukan masalah aku pun. Pandangan Helena masih di luar. Tali pinggang keselamatan dipakaikan. Sebaik saja semua penumpang masuk dan duduk di tempat masing-masing. Pramugara dan pramugari yang bertugas menunjukkan apa yang perlu dilakukan jika berlaku kecemasan sebelum kapal terbang berlepas.

            Helena tersedar dari tidur. Dia tak tahu bila terlelap. Yang pasti gelak ketawa dari seat hadapan mengganggu masa tidurnya. Helena mencebik mulut. Seronok betul ketawa. Tiba-tiba Helena rasa ingin tahu apa yang dibualkan mereka berdua. Dengan perlahan-lahan Helena gerakkan tubuhnya agar dekat dengan seat hadapan.

            Tak semena-mena dahi Helena berkerut, rasa tak percaya pulak. Dia menggaru kepala yang tak gatal. Tersalah dengar ke? Atau gegendang telinga aku ada masalah. Mamat handsome ni cakap bahasa melayu. Fasih pulak tu. Biar betul! Lancar saja. Sembang sakan betul. Tempat apa menarik kat Alor Setar? Apa makanan sedap di Alor Setar? Tempat beli belah famous kat Alor Setar? Macam-macamlah soalan mamat handsome tu tanya kat perempuan yang duduk di sebelahnya. Saling tukar no telefon lagi. Hmmm…. Senang betul minta no telefon orang. Biasalah orang dah pakar. Minta no telefon perempuan senang saja dah macam makan kacang.

            “Kita borak-borak sampai lupa nak tanya nama. Nama awak apa?” Kata perempuan itu dengan senyuman meleret.

            “Nama saya Ahmad Faliq Bin Ahmad Yusoff. Just call me, Faliq.” Lelaki itu memperkenalkan dirinya.

            Dengan serta merta, air muka Helena berubah.Macam aku pernah dengar saja nama ni. Otak ligat berfikir. Apabila dapat jawapannya, terus berkerut dahi Helena. Mustahil! Memang mustahil. Takkanlah dia ……. No! No! Impossible. Tapi nama bapak sama. Kalau diperhatikan betul-betul, wajah mereka berdua memang ada iras-iras. Takkanlah mereka orang yang sama. Mata langsung tak berkelip melihat lelaki itu. Teka teki mula bermain di mindanya. Teringat semula peristiwa tujuh belas tahun. Mustahil dia dapat lupa sampai mati pun dia takkan lupa. Perstiwa hitam yang mencatat sejarah dalam hidupnya.

           

Friday, February 16, 2018

Foto Cinta Bab 3


BAB 3

            Bazli menoleh bila bahunya disentuh. Dia tersenyum. “Kau ada operasi ke?”

            “Ya. Biasalah. Sorry, Bro! Kerja aku ni tak kira masa. Berkhidmat untuk negara. Macamlah kau tak tahu skop kerja aku macam mana.” Ikwan terus duduk di sebelah Bazli tanpa dipelawa. Selepas habis operasi dia terus bergegas datang berjumpa sahabat baiknya. Rasa bersalah pulak bila Bazli terpaksa tunggu sejam kat sini.

                                                         Tempat Lepak Bazli & Ikwan

            “Of course, aku faham. Kalau tak faham, dah lama aku blah.” Bazli bergurau.

            Pelayan  datang mengambil order Ikwan dan kemudian berlalu pergi meninggalkan mereka berdua.

            “Kau dengan Wilma macam mana?”

            “Macam mana? Aku tak faham. Tiba-tiba kau sebut pasal Wilma dah kenapa?” Ikwan membuat mimik muka kurang senang bila nama bekas kekasihnya disebut.

            “Aku dengar Wilma nak baik semula dengan kau!” kata Bazli “Aku tak faham dengan Wilma. Sekejap baik, sekejap breakup!” Kepala digeleng beberapa kali memikirkan hubungan Ikwan dan Wilma. Asyik on off saja.

            “Kalau kau tak faham, aku sendiri tak faham. Sekarang ni tergedik-gedik nak baik dengan aku. Dia yang minta breakup dengan aku dulu. Kononnya aku lebih pentingkan kerja aku dari dia. Hello …. Dia sepatutnya faham dengan kerja aku macam mana. Kalau dulu boleh terima, kenapa sekarang tak boleh? Tak habis-habis suruh aku berhenti kerja lepas tu suruh aku kerja kat DB Group. Aku tak suka orang atur hidup aku, kau tahu kan. Dah tiga tahun hidup aku aman damai selepas break up dengan Wilma, sekarang ni Wilma datang baik. Eee…. Serabut kepala aku.”

            Bazli ketawa secara tiba-tiba.

            “Kau dah kenapa?” Berkerut dahi Ikwan bila Bazli ketawa. Aku serius ni. Ingat benda lawak ke?

            “Tapi lepas ni, kau baik semula dengan Wilma kan! Sekarang ni memanglah kau marah, lepas Wilma pujuk terus kau cair. Macamlah aku kenal kau sehari dua.”

            “Aku serius, Bazli! Aku takkan berbaik semula dengan Wilma. Aku dah tawar hati.”

            “Harap-harap begitulah! Dari masa sekolah menengah lagi, aku dah cakap jangan layan Wilma tu. Tapi kau degil jugak. Sepuluh tahun kau bercinta dengan Wilma, apa kau dapat? Cuba kau bagitau kat aku.” Kata Bazli. Awal-awal lagi aku dah warning, perangai Wilma tu tak ada siapa boleh tahan. Dah la manja, tergedik-gedik pulak tu. Kalau tak dapat apa dia nak, merengek macam budak kecil. Menyampah aku dibuatnya. Walaupun kami besar bersama-sama, kami memang tak rapat sangat. Aku lebih rapat dengan Jasmin walaupun kami baru saja kenal dua bulan.

            “Dapat apa lagi! Sakit hati jawabnya.”

            Ikwan dan Bazli sama-sama ketawa.

            “Oh ya! Esok aku pergi Auckland, ada hal kat sana.”

                                                    (Auckland, New Zealand - Mencari Jasmin)

            “Berapa lama?”

            “Empat hari saja.”

            “Buat apa kat sana?” tanya Ikwan.

            “Secret!” jawab Bazli sambil tersengih. Kalaulah aku bawa balik Jasmin, mesti Ikwan terkejut. Iyalah, Ikwan memang tak tahu langsung pasal kewujudan Jasmin. Nama Jasmin pun tak pernah disebut langsung, Itu arahan Tok ayah. Tak ada sesiapa pun berani sebut nama Jasmin selepas hari itu. Kalaulah Jasmin tengok layanan Tok ayah kat Ikwan pasti Jasmin kecik hati. Walaupun Ikwan hanya cucu angkat Tok ayah sejak 15 tahun yang lalu, Ikwan diberi penuh perhatian dan kasih sayang. Memang jauh berbeza dari Jasmin. Bagai langit dan bumi.

            “Beritahulah ….” Pujuk Ikwan.

            “One day, aku akan beritahu kau jugak.”

            “Okey! Aku tunggu. Mana makanan aku ni. Laparlah.” Matanya mula melilau mencari kelibat pelayan restaurant. Perut digosok perlahan-lahan menahan lapar.

            Bazli tersenyum melihat gelagat Ikwan. Kalau kau tahu pasal Jasmin, kau pasti tak kisah. Kita bertiga pasti akan jadi kawan baik. Semangat Bazli mula berkobar-kobar mencari Jasmin.

                                    ********************************

            Bazli membaca setiap helaian demi helaian laporan dari Private Investigator yang diupah ayahnya.  Sebaik tiba saja di lapangan terbang Auckland, dia sewa kereta dan terus datang ke rumah sewa Nana. Sambil menunggu kepulangan Nana, Bazli membaca laporan sambil mencatat sesuatu di atas kertas. Wajahnya serius.

                                                                          (Rumah Nana)

            “Something fishing about her. Enam tahun mereka tinggal bersama, mustahil dia tak tahu mana Jasmin sekarang ni. Kau mesti tahu sesuatu… Aku yakin. Dengan ayah aku kau boleh tipu but not me, Miss Nana” Cakap Bazli sambil memegang gambar Nana.

                                                                             (Nana)

            Hampir 30 minit Bazli tunggu, akhirnya orang yang ditunggu-tunggu muncul juga. Dengan pantas, Bazli keluar dari kereta dan hampiri Nana yang sedang mencari sesuatu di dalam beg tangan.

            “Assalammualaikum…”

            “Waalaikumussalam” jawab Nana. Dia menoleh ke belakang. Dahi berkerut. Siapa lelaki ni? Tak pernah nampak pun. Dia baru saja habis shift malam.

            “Cik Nana kan!”

            “Yup! So who are you?”

            “I’m Bazli. You know my father, Zakaria!”

            Air muka Nana terus berubah.  Pandangannya kaku melihat lelaki yang sedang berdiri di hadapannya. Alamak! Tak sangka dia hantar anak dia pulak. Ingatkan dah settle sebab dah sebulan tak call aku. Nana, calm down. Kau boleh handle mamat ni. “Oooo… Uncle Zakaria. Yeah, of course I know him. Kenapa yer? Pasal JJ ke? Sorry, I betul-betul dah lost contact dengan JJ. Honestly, I tak tahu JJ kat mana. Kalau I tahu, dah lama I beritahu Uncle Zakaria.” Nana menjawab dengan penuh panjang lebar. Dah bermula sesi berlakon aku dengan mamat ni.

            “Betul ke you tak tahu? Come on, enam you all tinggal sama-sama. Mustahil hubungan you all sekadar teman serumah saja. You all mesti rapat kan! Bestfriend!”

            “Memang betul enam tahun kami tinggal bersama tapi we just housemate .. Not more than that. Kerja I tak kira masa. Shift I selalu bertukar-tukar. I tak ada masa nak tahu hal JJ. Lagipun JJ pula humanitarian photographer, dia banyak travel overseas.  Dia pergi mana pun I tak tahu.”

            “I tak percaya.”

            Nana mengetap bibir. Eeee… mamat ni tak faham bahasa betul. Menyampah aku! Orang kata tak tahu, tak tahu la. “Betul! I tak bohong! Dah dua tahun I lost contact dengan JJ selepas dia pindah rumah.” Bersungguh-sunggu Nana cuba yakinkan Bazli.

            “Dengan ayah I, you boleh tipu. I percaya you tahu di mana Jasmin sekarang ni. “

            Air muka Nana berubah pucat. “Suka hatilah, you nak percaya atau tak. Bukan masalah I pun. Malas nak layan orang yang tak faham bahasa macam you.” Nana terus memulakan langkah meninggalkan  Bazli. Di bibir Nana tak henti terkumit-kumit menyumpah.

            Bazli tersengih. Tengok! Dah kantoi. Orang kalau ada rahsia, macam inilah. Lari nak lepaskan diri. Memang aku tahu kau tahu mana  Jasmin sembunyi. Kau tu sebenarnya bestfriend Jasmin. Nak berlakon dengan aku, jangan haraplah aku nak percaya.  “Miss Nana! I akan cari Jasmin sampai jumpa. Ini janji I. Selagi I tak jumpa Jasmin, I takkan balik Malaysia.” laung Bazli dengan nada kuat .

            Sebaik saja pintu dibuka, Nana terus masuk dan menutup pintu. Badan disandar di muka pintu. Keluhan dilepaskan dengan kuat. Nafasnya turun naik seolah-olah seperti baru lepas berlari. “Matilah kau kali ni, JJ!” Nana bergerak ke tingkap dan langsir tingkap diselak. Nana terkejut bila Bazli melambai ke arahnya dan terus langsir ditutup semula. “Eee…. Tak balik lagi! Balik sajalah. Eee… geramnya aku! Aku kena call JJ bagitahu hal ini.” Telefon bimbit terus keluar dari poket baju cardigan yang dipakainya.
           

Thursday, February 15, 2018

Novelku Yang Ke 4 - Biar Betul Nama Dia Bougainvillea



Assalammualaikum ....

Rasanya nak dekat dua tahun tak jenguk blog ni. Rindu rasanya ... Mulai tahun 2018 ni, saya akan post sambungan Foto Cinta dan karya terbaru saya ..... Dia Helena Isabella. Nantikan yer .... He he he ...

Sebelum itu, saya nak beritahu yang novel ke-4 saya  - Biar Betul Nama Dia Bougainvillea telah diterbitkan pada bulan Julai 2017 keluaran Anaasa Publication dengan harga RM26. Boleh beli di kedai buku yang berhampiran dan boleh beli terus dari Anaasa Publication ( www.anaasapublication.com.my) . Sekarang ini anaasa ada buat sale, boleh layari laman web anaasa seperti yang tertera di atas. Selain novel saya, ada banyak lagi novel-novel dari penulis yang berbakat. Semua novel best-best. Beli yer ... He he he .... Tengah sale ni, nanti rugi. Kalau ada apa-apa masalah , boleh contact saya di FB. Sesiapa yang dah beli tu, terima kasih banyak-banyak dan saya harap anda semua terhibur membacanya. 


“Nama penuh dia… Bougainvillea.” – Raja Khalida
“What?! Seriously! Biar betul? Nama dia Bougainvillea!” – Raja Awwadi
“Bunga kertas! Nama dia bunga kertas. Kelakarnya. Bapak dia tak reti nak letak nama lain ke? Mesti bapak dia mat bunga. Bougainvillea!” – Raja Awwadi
Nama dia Bougainvillea. Biarpun  digelar bunga kertas oleh Raja Awwadi, namun dia langsung tak kisah. Pertemuan pertama tidak seindah mana bila Villa memperlekehkan dia dengan beberapa keping wang RM50. Dia bukan taraf murahan! Dia CEO GB Group yang tersohor. Dia punya duit berjuta!
Bagi Villa, siapa pun Raja Awwadi, dia anggap sama sahaja dengan orang biasa. Dia tak takut atau gentar dengan lelaki itu. Setiap kata lelaki itu hanya menjadi angin lalu bagi Villa. Akhirnya bermulalah amarah Raja Awwadi.
“Aaa… Apa yang encik nak dari saya?” – Bougainvillea
“Okey! Kalau you dah lupa, biar I ingatkan sekali lagi. Listen, I nak you dengar baik-baik. Buka telinga you luas-luas. I takkan ulang banyak kali. I tak suka you kerja di sini. Sejak awal I dah warning you. Tapi you degil. You tetap kerja di sini juga.” – Raja Awwadi
Saat hilangnya Villa dari mata, raja Awwadi gembira. Hidupnya kembali kepada rutin biasa. Begitu juga Villa. Hidupnya kembali berbunga. Sehinggalah satu peristiwa yang mematikan segala keindahan hidup mereka.
Berkahwin!

“I peduli apa you nak percaya atau tak? Hakikatnya I akan kahwin dengan Villa. I love her. Dia seorang wanita yang baik. Dia wanita yang sesuai untuk menjadi permaisuri hidup I. Don’t worry! I akan hantar kad jemputan kat you. You boleh jumpa Villa di sana,” – Raja Awwadi
Betul ke dia akan kahwin dengan Villa? Mati segala saraf dia bila itu yang diungkapkan.
Dan Villa, boleh pula bersetuju dengan lamaran dia hanya kerana satu perkara. Segalanya huru hara tetapi ia menjadi nyata.
Dia mampu menutup segala hinaan orang hanya dengan rahsianya namun dia memilih untuk kekal berahsia. Dia mampu menawan hati lelaki tetapi dia memilih untuk menjadi dirinya sendiri. Dan dia adalah Bougainvillea.

“She’s not an ordinary woman,” – Raja Awwadi

Salam Sayang 
Azimah Lily 


Tuesday, August 9, 2016

Foto Cinta Bab 2


BAB 2


Dua tahun kemudian …..


            Nana membuka pintu rumahnya sambil tersenyum. “Home sweet home! Hari ni aku nak tidur puas-puas!” Itulah rancangannya hari ni. Dah semalaman dia bekerja di hospital. Nana terkejut bila terlanggar sesuatu. Hampir saja dia terjatuh.  Suasana gelap gelita.

            Suis lampu ditekan. Nana mengetap bibir melihat barang bersepah di lantai. Kasut, stoking, baju dan beg. Kerja siapa lagi kalau bukan teman serumahnya. Maknanya JJ dah balik dari India. “JJ!” jerit Nana. Dia pantang melihat rumahnya bersepah. Sebelum pergi kerja, dia dah kemas semuanya. Semua teratur dan tersusun kemas. Sedap mata memandang. Tapi sekarang ni ….. memang menyakitkan hati aku. Pantas Nana berjalan hampiri JJ yang nyenyak tidur di sofa.

            “JJ! JJ! Wake up.” Tubuh JJ digoncang beberapa kali tapi masih tiada reaksi. “Eeee… kalau tidur memang liat nak bangun. Lantaklah bom pun, jangan haraplah nak bangun.” Nana mencekak pinggang.

            “JJ! Bangunlah! Eee… tak boleh jadi ni.” Dia ligat berfikir mencari idea. Dia tersengih. Kali ini tubuh JJ digoncang dengan kuat. “Bangun! Masalah besar ni! JJ! Bangun! Datuk kau datang. JJ! Datuk kau datang. Tan Sri Isa datang!” Suara sengaja ditinggikan.

            Seperti kena kejutan elektrik , JJ terus bangun. Mata terbuka luas. Dia melihat keadaan sekeliling. Datuk aku datang! Jantung berdegup kencang bila nama Tan Sri Isa disebut. Tak ada pun! Di ruang tamu tak ada sesiapa pun. Air muka berubah bila dengar Nana ketawa. “Kau ni suka buat aku terkejut. Kau ingat lawak. Kalau masin mulut kau, mati aku”

            Dia tak dapat menahan ketawa melihat reaksi JJ tadi. “Iyalah.. tidur mampus! Puas aku kejut tak bangun-bangun pun. Terpaksalah aku guna taktik terbaru aku.”

            “Aku penatlah! Aku baru sampai. Bagi chance aku tidur, lima jam pun jadilah.” JJ ingin terbaring semula di sofa tetapi lengan kanannya sempat dipegang oleh Nana.

            “No! No! No more sleep! Aku nak kau angkat barang-barang kau masuk bilik. Lepas tu tidur dalam bilik kau. Kau nak terbungkang tidur pun aku tak kacau. “

            “Nana! Aku penat! Tengok dah pukul empat pagi! Aku bangun nanti terus aku kemas.”JJ menggaru kepala sehingga rambutnya berserabut.

            “Tak nak! Sekarang! Right now! Kau tahu aku tak suka rumah bersepah, nanti aku yang tak boleh tidur. Ok! Kalau kau tak nak jugak, aku call Uncle Zakaria dan beritahu yang selama ini kau tinggal dengan aku. Kau yang suruh aku bagitau yang kau dah pindah. Kau suruh aku tipu.“  Telefon bimbit dikeluarkan dari poket baju uniformnya.

            “Okey! Okey! Aku buat! Eee… Clean freak! Apa salahnya sesekali bersepah. Seni namanya! Kebelakangan ni, sikit-sikit nak ugut aku.” JJ terus mengutip barangnya satu persatu sambil membebel tak puas hati. Dia masuk terus ke dalam biliknya.

            Nana tersenyum melihat ruang tamu kembali bersih.

            Beberapa saat kemudian, JJ keluar. “Nana! Aku lapar!” Perut diusap beberapa kali.

            “Eee… kau ni! Manja betul!”

            “Ala ….Sebulan aku tak rasa masakan kau. Rindu tahu tak? Kat sana aku makan tosei ja. Memang la sedap tapi kau dah selalu tekak ni dah rasa lain. Boleh la …. Please! Masak Maggie pun jadilah.” JJ merengek seperti budak kecil. Dia terus memeluk tubuh Nana. Hubungan mereka memang rapat. Dah macam adik beradik.

            “Eee… bau apa ni!Busuk!” Nana terus menolak tubuh JJ. Dia memandang JJ dari atas hingga bawah. “Kat sana tak mandi ke?”

            JJ tersengih. “Mandi tapi masa nak balik tadi tak sempat.”

            “Kalau macam tu pergi mandi dulu, eee…. Busuk betul! Cepat pergi mandi! Mandi bersih. Sabun betul-betul. Aku pun nak kena mandi dulu. Melekit. Lepas mandi, aku masak Maggie.”

            “Okey! Madam!” JJ memberi tabik hormat pada Nana sebelum berlari masuk ke dalam bilik.

            Setelah selesai mandi, Nana terus masuk ke dapur dan masak Maggie untuk mereka berdua.

            “Hmmm… baunya dah buat perutnya berkeroncong.” Tiba-tiba JJ muncul dengan memakai seluar jeans dan t-shirt putih.

            “Pakai cantik-cantik ni nak pergi mana?” tanya Nana sambil meletakkan Maggie yang telah siap dimasak ke dalam mangkuk.

            “Studio! Tiba-tiba dapat ilham nak lukis. Lagipun, aku ada exhibition awal tahun depan” Beritahu JJ.

            “Tadi kata nak tidur ….”
            “Rasa tak mengantuk pulak. Kaulah gerak aku tadi. Terus hilang mengantuk aku.”

            “Aku jugak yang salah.” Mangkuk yang penuh dengan Maggie kuah diletakkan di meja kayu untuk dua orang.

            Tanpa dipelawa JJ terus duduk dan menadah tangan membaca doa makan. Tak sabar rasanya nak rasa masakkan Nana. Banyak betul sayur Nana letak. Memang jaga kesihatan betul Si Nana ni. Paling sedap bila makan nasi lemak yang Nana masak. Memang sedap giler. Makan sekali dah nak kena tambah berkali-kali.

            Tiba-tiba Nana teringat sesuatu. Panggilan yang dia terima beberapa hari yang lalu. Wajah JJ dipandang. “Uncle Zakaria call aku lagi. Kasihan pulak! Dah dua tahun, Sweetie! Uncle Zakaria masih cari kau. Entah-entah datuk kau sakit tenat.”

            “Kalau dia sakit, dah kecoh dunia ni.” Jawab JJ endah tak endah. Dia malas nak ambil tahu.

            “Eee… kau ni! Maybe datuk kau nak baik semula dengan kau.” Ujur Nana. Hari tu aku ada google nama datuk JJ di internet, wah tak sangka Tan Sri Isa tu orang ternama kat Malaysia. Jutawan pulak tu. Memang kaya!

            “Tak ada maknanya, Nana! Aku kenal dia. Sekali dah benci, sampai mati dia benci. Dah lapan belas tahun, Nana! Kalau dia nak baik semula dengan aku, dari dulu lagi dia dah cari aku. Aku ni satu-satunya cucu kandung dia tapi di mata dia … aku ni musuh ketat dia, kau tahu tak! Nak pandang aku jangan haraplah. Kalau boleh aku tak nak jumpa dia lagi. Apa-apa hal berkaitan pasal dia, aku tak ada kena mengena langsung. Period!” jelas JJ. Air muka JJ berubah keruh. Aku ingat lagi selepas arwah ayah, ibu dan Uncle Jeff tak ada, aku terus dihantar bersekolah di UK. Ketika itu usia aku baru mencecah 11 tahun. Bayangkanlah aku kecik lagi time tu, aku hidup seorang diri di sana. Baru kehilangan mak ayah. Aku sedih lagi time tu. Nak tak nak aku tetap pergi belajar di sana. Nak speaking pun belum pandai lagi. Dah macam ayam dengan itik time tu. Setiap malam aku menangis seorang diri. Aku harap semua ni mimpi ngeri . Aku harap dia akan ambil aku balik tapi semua tu harapan yang sia-sia. Siang malam aku tunggu, tiada siapa datang pun sehinggalah aku sedar siapa aku sebenarnya. I’m just nobody. Nobody! I’m alone! Aku kecewa sangat-sangat. Sehinggalah aku buat keputusan untuk berhenti menunggu. Aku kuatkan semangat aku untuk teruskan hidup ini.

            “Sweetie!”

            “Now! This is my life. Aku bangga dengan pencapaian aku selama ini. Aku bangga jadi humanitarian photographer and painter. At least, aku boleh tolong orang selagi aku mampu.  So …. Dah abis kan! Jom makan!” JJ terus makan dan tak nak ingat lagi kisah silamnya. “Sedap! Very delicious!” puji JJ. Dia makan penuh berselera.

            “Makan tu jangan gelojoh sangat.” Tegur Nana sambil tersenyum. Nasib kita memang sama, JJ. Kita sama-sama dibuang keluarga.Mungkin ini sebab takdir temukan kita berdua. Mereka bertemu buat pertama kali di Iraq. Ketika itu mereka berdua volunteer di sana. Dan hanya kami saja orang Malaysia dan kami terus rapat hingga sekarang. Semakin lebar senyuman Nana melihat gelagat JJ makan.

                                                **********************

            Bazli mendekati ayahnya yang sedang berehat di taman. “Baru balik ke ayah? New Zealand lagi ke?” tanya Bazli terus melabuh punggun di kerusi. Dia tahu sejak dua tahun ni, ayahnya sering ulang alik ke New Zealand. Entah ada apa kat sana. Bila ditanya, ada saja alasannya. Macam ada rahsia besar.

            “Ya.” Ringkas jawapan Zakaria seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.

            “Ayah tahu tak mak sekarang ni syak yang ayah ada pasang bini seorang lagi kat New Zealand. Ayah kerap sangat pergi sana! Betul ke?” Bazli terus bertanya tanpa berselindung lagi.

            Zakaria terkejut besar. “Hish…. Ke situ pulak budak ni! Ayah ada hal kat sana.”

            “Hal apa?” Bazli cuba korek rahsia ayahnya.

            Zakaria mengeluh. Dia dah janji. Hal ini antara dia dan Tan Sri Isa tahu. “Hal kerja, Bazli. Ini amanah orang.”

            “Bazli faham, ayah! Tapi Bazli tengok setiap kali balik New Zealand, ayah mesti muram. Cuba beritahu Bazli kot kot la Bazli boleh tolong.”

            “Ayah betul-betul minta maaf, Bazli. Ayah tak boleh beritahu. Tan Sri Is ……” Zakaria terdiam. Dia dah terlepas cakap. Matanya bertaut dengan anak mata Bazli.

            “Tok ayah! Kenapa dengan Tok ayah?” Bazli dapat tangkap apa yang berlaku sekarang ini. Tujuan ayah pergi sana mesti ada kaitan dengan Tok Ayah. “Tok Ayah ada anak lain ke?” teka Bazli.

            “Bukan!”

            “Habis tu siapa?”

            “Jasmin” jawab Zakaria tanpa berfikir panjang.

            “Jasmin! Macam pernah dengar saja nama tu ….” Otaknya ligat berfikir. Rasa macam aku pernah dengar nama tu sebelum ini. Kat mana ya!

            Zakaria mengeluh sekali lagi. Eee… Mulut aku ni ringan betul. Yang aku bagitau Bazli buat apa? Kalau Uncle tahu, teruk aku nanti.

            Tiba-tiba mulut Bazli melopong luas. Dia dah ingat. “Jasmin Junaidah! Anak Uncle Musa. Cucu Tok Ayah!” Bazli masih ingat lagi budak perempuan yang selalu menangis di belakang rumah banglo Tok Ayah. “Tapi…. Kenapa tiba-tiba cari Jasmin?” tanya Bazli. Dia masih ingat apa yang berlaku. Kasihan Jasmin! Seorang diri di negara orang sedangkan waktu tu Jasmin baru berusia 11 tahun.

            Zakaria memandang wajah anak sulungnya. “ Ayah pun tak tahu, Bazli. Bila ayah tanya, ini arahan! So ayah nak buat apa lagi. Ayah sendiri tertanya-tanya , selepas berbelas-belas tahun kenapa sekarang nak cari Jasmin? Memang pelik.”

            “So maknanya Jasmin ada di New Zealand.”

            “Ya. Uncle Isa suruh ayah cari Jasmin dan bawa balik ke Malaysia. Dah dua tahun tapi masih tak jumpa. Entah mana Jasmin sembunyi seolah-olah dia tak nak ada apa-apa kaitan dengan Uncle Isa lagi. Kalau ayah di tempat Jasmin pun, ayah pun tak nak jumpa Uncle Isa. Apa Jasmin lalui selama ini kita sendiri tak tahu. Cukup makan minum ke? Tinggal di mana? Selesa tak? Ada kawan tak? Masa hari raya, raya dengan siapa? Kita tak tahu. Duit elaun yang tiap-tiap bulan Uncle Isa bagi, langsung tak diambilnya.” Zakaria mengeluh. Dia menyesal sebab ikut arahan Uncle Isa ketika itu. Kalaulah aku tetap berdegil lawat Jasmin di UK, mesti aku takkan lost contact dengan Jasmin. At least aku tahu keadaan Jasmin. Zakaria, kau nak menyesal pun dah tak guna. Musa, maafkan aku. Aku tak jaga anak kau dengan baik. Zakaria rasa bersalah dengan Musa.

            “Langsung tak ambil!” Bazli terkejut besar. “Habis tu macam mana Jasmin survive selama ni?”

            “Dia humanitarian photographer. Dia banyak terlibat dengan NGO. Dia travel banyak tempat sebab itu ayah susah nak cari dia.”

            “Rumah dia? Mustahillah dia tak balik rumah langsung.”

            “Dah pindah pun. Roomate dia beritahu ayah , selepas dapat tahu ayah datang cari dia. Terus Jasmin pindah. Dah dua tahun , Jasmin tak contact dia langsung. Ayah dah mati akal. Uncle Isa pula asyik pressure ayah.”

            “Hmmm… pasal hal ini, ayah jangan bimbang. Biar Bazli uruskan!”

            “Tapi ….. “

            “Dah dua tahun ayah guna cara ayah cari Jasmin tapi still tak jumpa jugak kan. So kali ini biar guna cara Bazli pulak. Don’t worry ayah, biar Bazli settle. “

            “Tapi ayah dah janji dengan Uncle Isa pasal hal ini.”
            “Ayah tak beritahu macam mana tok ayah nak tahu kan. So ….Bazli akan beres semua. Bazli akan bawa Jasmin balik.” Tegas Bazli. Dia yakin yang dia akan dapat cari Jasmin.

            “Kerja macam mana?”

            “Itu biar Bazli uruskan. Ayah jangan risau apa-apa pun, okey!”

            “Baiklah tapi jangan beritahu Ikwan pasal hal ini. Uncle Isa tak nak Ikwan tahu.”

            “Tok ayah ni tak habis-habis nak berahsia. Kenapa pulak Ikwan tak boleh tahu pasal Jasmin? Pelik betul.” Kepala digeleng beberapa kali. Sampai sekarang Ikwan masih tak tahu kewujudan Jasmin.

            “Biarlah! Satu hari Ikwan tahu jugak. Ayah percaya Bazli seratus peratus ni, jangan hampakan ayah. Cari Jasmin sampai dapat.”

            “Yes, Sir!” Bazli terus bangun dan memberi tabik hormat seperti askar seraya tersengih. Tanggungjawab yang diberikan padanya memang besar.

           
             

Friday, July 22, 2016

Tuk Tuk Dia Ketuk Pintu Hatiku Bab 13

BAB 13

Kepala dijengulkan sedikit keluar di muka pintu. Setiap gerak geri Liya diperhatikan dan dianalisa satu persatu. Dahi Hazri sedikit berkerut. Sejak kebelakangan ini dia dapat rasakan ada sesuatu yang tak kena pada kembarnya. Liya nampak lain. Selepas kemalangan Liya disahkan menghidap PTSD atau lebih dikenali sebagai Post-Traumatic Stress Disoder. Liya lebih suka mendiamkan diri dan mengasingkan diri dari orang ramai. Teringat pula kata Dr. Hani beberapa tahun yang lalu, ada sesuatu yang dipendam oleh Liya sehinggalah sekarang. Selagi Liya tak luahkan, selagi itulah Liya tidak dapat menangani trauma ini.

Beberapa tahun yang lalu ….

Hazri meraup wajah beberapa kali. Mata masih tidak lepas memandang Liya yang masih terlantar tidak sedarkan diri di katil. Sayu hatinya melihat keadaan Liya, tubuh Liya dipenuhi dengan wayar. Sudah beberapa bulan Liya tidak sedarkan diri. Hazri sangat rindu nak dengar suara Liya ketawa. Dah lama tak bergaduh dengan Liya, maklumlah gaduh style adik-beradik. Gaduh mengusik! Tanpa Liya, jiwa aku kosong . Setiap saat aku tak henti-henti berdoa agar Liya cepat sedar, tak sanggup  aku lihat Liya begini. Kaku terlantar di atas katil. Malah Dr. Edward ada beritahu untuk bersiap-sedia untuk sebarang kemungkinan. Hampir luruh jatuh aku dibuatnya. Tak dapat bayangkan hidup aku tanpa Liya. Kami sentiasa bersama dan kami kongsi segala-galanya. Hazri bangun dari sofa dan mendekati Liya. Dia melabuhkan punggung di kerusi di sebelah katil Liya. Tangan kiri Liya digenggam lembut.

“Please, Liya! Wake up! I need you. Kita pernah berjanji kan, akan sentiasa bersama. Walauapa yang terjadi kita akan bersama, don’t leave me alone! I need you, Liya.” Bibir Hazri bergetar. Dia cuba menahan sebak namun gagal. Dia tak bayangkan jika Liya benar-benar tinggalkan dirinya. Dunianya pasti gelap gelita.

“Look! I’m here for you. Disebabkan Liya, abang sanggup extend satu semester demi Liya. Bangunlah, Liya. Kasihan kat mak ayah! Please! Liya!” Tangisan Hazri semakin kuat. Dia tak kuat lagi. Tangan Leya diletakkan di pipi malah gengaman semakin erat. Kepala ditundukkan sedikit. Aku takkan lepaskan Liya. Takkan!

“Aaaaa… Abang…..”

Hazri terkejut dan terus bangun. Dia memandang wajah Liya yang dibalut. Kelopak mata Liya sedikit terbuka.

“Aaaa… Abang!” tutur Liya dengan nada suara cukup perlahan.

“Liya dah sedar! Syukur alhamdulilah …..” Hazri tersenyum. Dia gembira mendengar suara Liya. Kalau mak ayah tahu, pasti depa gembira.

“Kaa…. Karen! Ya..Yana! Zeeee… Zetty!” Walaupun sukar untuk bercakap, Liya tetap juga bercakap. Dia ingat apa yang berlaku. Setiap detik tak mungkin dia lupa.

Hazri terkejut dengan soalan Liya. Ini bukan waktu yang sesuai. Belum masanya Liya tahu. Hazri tak berani bertentang mata dengan Liya. “Shish…. Jangan cakap banyak, Liya tak sihat lagi. Rehat dulu. Abang panggilkan doktor!” Hazri cuba mengelak.

“Aaaa Are they …..” Kelopak mata kiri Liya mula berair. Dia faham di sebalik reaksi Hazri.

“Liya! Please!” Hazri cuba tenangkan dia. Emosi Liya masih tak stabil. Berita kematian Karen, Yana dan Zetty akan memudaratkan lagi kesihatan Liya. Mereka bertiga adalah orang penting dalam hidup Liya.

“No! No!” jerit Liya. Dia meraung menangis begitu kuat. Wajah Karen, Yana dan Zetty mula berlegar di ruang minda. Kenangan mereka mula-mula bertemu sehinggalah di saat kemalangan itu berlaku. Liya tidak dapat menerima hakikat.

Dengan pantas, Hazri menekan butang loceng. Beberapa saat kemudian, beberapa orang jururawat datang bersama Dr Edward. Dia menyuruh Hazri keluar agar mereka senang melakukan kerja mereka.

Hazri terus melangkah keluar. Wajah diraup beberapa kali dengan kasar. Hazri resah mendengar suara Liya menjerit. Luluh hati Hazri melihat apa yang terjadi tadi. Tanpa disedari Hazri menangis seraya badan tersandar di dinding.



“Tengok apa aaaaa……” tegur Haji Razali yang kebetulan baru melangkah masuk ke dapur. Dia hairan melihat anak terunanya yang sedang terhendap-hendap di pintu dapur.

“Ayah! Hish… nasib baik tak gugur jantung ni!” Dada diusap perlahan-lahan. Dia terkejut bila ada suara yang menegur dari belakang. Begitu asyik memerhatikan Liya yang sedang sidai pakaian di luar.

“Kalau gugur, ayah tangkap dan letak balik jantung Hazri tu.” Jawab Haji Razali yang diiring dengan ketawa.

“Ada-ada ja ayah ni!”

“Dari tadi ayah tengok hang asyik skodeng Liya, kenapa? Tak puas lagi ke tengok 24 jam kat rumah ni. Kalau nak skodeng pun, skodeng anak dara kampung ni! Boleh jadi bini!”

“Ke situ pulak! Ayah perasaan tak? Kebelakangan ni perangai Liya pelik. Asyik tersengih! Masak pun tersengih! Basuh pinggan pun tersengih! Bancuh air pun tersengih jugak. Ayah tak rasa pelik ka?”

“Hang tu yang pelik ayah tengok! Adik hang termenung, hang kalut! Adik hang sedih, hang kalut jugak. Ni tersengih pun, hang kalut. Habis tu hang nak adik hang jadi macam mana? Cuba habaq mai kat ayah!”

“Honestly, Hazri suka Liya gembira tapi gembira Liya semacam sikit. And then pulak Liya rapat dengan Adli, balik kerja mesti singgah kat pangkin tu dan berborak dengan Adli. Sebelum ni tak pernah pun macam tu, buat tak hairan saja. One more thing, dulu Hazri yang selalu panggil Adli makan tapi sekarang ni Liya sendiri volunteer diri nak panggil Adli. Ayah nampak tak? ” Adi beritahu apa yang bersarang di dalam hatinya selama ini. Dia nampak Liya dan Adli semakin rapat. Risau jugak! Kot-kot Liya terjatuh cinta kat Adli tu. Tak ke naya nanti!

“Ooooo….. Ayah dah faham. Ini mesti kes cemburu. Jealous sebab Liya rapat dengan Adli, betul tak? Biarlah. Cakap kosong saja. Takkanlah dengan kawab baik sendiri nak jelous. ”

“Susah betul cakap dengan ayah ni! Positif sangat!”  Kepala digeleng kepala beberapa kali.

“Suka hati hanglah. Ayah dah lambat, nak pi jumpa Tok Iman sat. Mak hang mana?” Haji Razali menoleh ke kiri dan kanan mencari kelibat isterinya. Tak ada. Kosong! Patutlah sunyi saja rumah ni!

“Pi rumah Mak Cik Senah, nak minta daun cenohom sebab mak nak masak asam pedas hari ni.” Beritahu Hazri. Mak ada beritahu sebelum keluar tadi.



“Elah… Tu alasan mak hang saja. Ingat ayah tak tahu tujuan mak hang pi sana. Nak gosiplah tu dengan Kak Senah! Suka sangat sibuk hal orang. Hazri, kenapa hang tercegat kat sini lagi? Eh … bukan ke kelas tuisyen start pukul 9.30 pagi?” Haji Razali cuba ingatkan. Dia sempat mengerling anak mata ke arah jam dinding di dapur. Dah pukul 9.10 pagi. Setiap hari Ahad, Hazri akan mengajar kelas tuisyen secara percuma untuk budak-budak kampung di sini yang akan menduduki SPM tahun. Dah dua tahun Hazri mengajar. Katanya nak berbakti kepada masyarakat di sini. Berkongsi ilmu yang dia ada.

“Alamak!” Hazri terkejut. Tangan kanan diangkat. Jam tangan jenama Casio direnung. Betullah dah pukul 9.10 pagi. Aduh! Aku tak prepare lagi apa aku nak ajar hari ni. Bergegas Hazri berlari meninggalkan ayahnya.

“Itulah suka sangat skodeng orang. Sapa yang susah!” bebel Haji Razali.

“Awat ayah ni pagi-pagi lagi dah membebel?” tegur Liya. Dia baru selesai sidai baju di luar.

“Sapa lagi…. Abang hang la! Liya, Ayah nak keluar jumpa tok iman. Bagitau mak hang! Aaa… mungkin ayah tak balik makan tengahhari, depa ada buat makan sikit-sikit kat sana.” Beritahu Haji Razali.

“Baik ayah!” Liya tersenyum. Dia berdiri di muka pintu seraya melambai ke arah ayahnya sehinggalah kereta Toyota Vios milik Haji Razali hilang dari pandangannya. 

                                    *********************

Hazri menutup buku dan tersenyum memandang lima belas orang pelajarnya yang akan menduduki SPM tak lama lagi. “ Jangan lupa buat kerja rumah yang saya bagi tu. Next week, saya nak tengok. Oklah! Kamu semua boleh balik sekarang tapi jangan melencong kot lain pulak. Terus balik rumah tau.” Pesan Hazri.

“Bangun! Terima kasih, cikgu!” Fuad selaku ketua kelas terus bangun dan diikuti beberapa orang pelajar lain.

“Sama-sama!” Hazri tersenyum. Pemadam papan hitam di ambil. Sekilas Hazri memandang ke arah pintu melihat pelajar-pelajarnya yang dah beransur pulang. Hazri kembali menyambung kerjanya. Papan hitam dipadam dengan bersih dan kemudian dia menyusun kerusi dan meja agar lebih teratur. Hazri melangkah keluar dan memastikan pintu berkunci. Tak nak pula kalau ada benda yang hilang. Lagipun dia dah bersyukur bila ketua kampung benarkan dia gunakan bangunan kecil yang terletak bersebelahan dengan masjid secara percuma.



Bag digalas di belakang. Enjin motor vespa dihidupakan. “Let’s go home, sayang!” kata Hazri sebelum memulas minyak. Perlahan-lahan motor vespa bergerak menuju ke pintu keluar masjid.

Tiba-tiba sebuah kereta Posche 911 berwarna merah berhenti betul-betul di hadapan pintu keluar masjid sehingga menyebabkan Hazri brek motor secara tiba-tiba. Nyaris-nyaris nak berlanggar. Hazri merenung kereta mewah itu. Masih tak bergerak.



“Amboi! Amboi! Aku tahulah kereta hang tu mahai tapi agak-agaklah nak parking depan pintu keluar masjid. Gunalah akai sikit.” Bebel Hazri. Dia sengaja menekan hon beberapa kali agar kereta mewah itu beredar dari situ.  Tetapi kereta mewah itu masih juga tidak bergerak. “Argh, memang nak kena ni! Saja nak cari pasai dengan aku. ” Hazri terus turun dari motor vespa dan bergerak menghampiri kereta itu. Tingkap diketuk. Disebabkan cermin kereta tinted terlalu gelap hingga menyukarkan Hazri melihat siapa pemandu kereta mewah itu. Hazri bergerak ke tempat pemandu dan sekali lagi cermin diketuk.

Akhirnya pintu kereta dibuka dengan kasar, seorang wanita yang memakai t-shirt merah tanpa lengan dan skirt pandek keluar seraya menanggalkan cermin mata hitam yang dipakai. “Excuse me! Kalau pecah cermin kereta I, you ada duit nak bayar ke? Kereta I mahal tahu tak” marah wanita itu dek kerana cermin kereta diketuk.

Hazri merenung wanita itu. Bertambah mendidih darahnya sekarang ini.  “Argh… mahal ke tak? Saya peduli apa? Sekarang ni kereta mahal Cik ni dah halang saya nak keluar. Cik nampak tak cik  letak kereta cik  depan pintu masjid? Cik ada mata tak? Masa belajar memandu, tak belajar ke? Cik nak saya langgar kereta Cik ke?” Hazri sudah mula bengang.  Jari ditunjukkan ke arah pintu masuk masjid.

“What!” Tiba-tiba wanita itu ketawa melihat  vespa milik Hazri . “Motor you nak langgar kereta I? Come on, logiklah sikit. Motor buruk tu kalau langgar kereta I silap-silap motor you tu yang hancur berkecai.” Perli wanita itu.

Hazri mengetap bibir menahan geram. Rasa nak pecah gegendang telinga ni bila perempuan tu ketawa. Berani betul perempuan ni perli vespa kesayangan aku! Dia siapa nak kutuk vespa kesayangan aku! At least, vespa aku tu harta warisan keluarga aku. Sebelum sempat Hazri membuka mulut, perempuan itu terlebih dulu mencelah.

“By the way, you tahu tak rumah Shahrul Adli? Dia baru jer pindah.”

Hazri melihat wanita itu. kenapa dia tanya pasal Shahrul Adli? Dahi Hazri sedikit berkerut Siapa perempuan ni? Apa kaitan dia dengan Adli?

“Hello!  You dengar tak? Do you know him? I mean cousin I, Shahrul Adli. Opsss… sorry! I terlupa, you mesti tak faham I cakap apa kan! You orang kampung kan, mana tahu cakap English. “ perli Zalika.

Hazri mendengus kuat. Wah..Wah… Bisa betul mulut perempuan ni! Dah la masuk kampung orang! Tak sedar diri langsung. Anak mata Hazri terus membulat besar. Cousin! Takkanlah sassy cousin yang Adli selalu cakapkan tu! Mungkin dialah kot. Tak apa! Biar aku ajar kau dulu! Aku peduli apa kau ni sepupu Adli.  “Pensyarah UNIMAP yang baru pindah tu ka?” Hazri mula memancing umpan.

“Ya! Rumah dia kat mana? Puas I call, asyik masuk voicemail jer. ” Zalika tersenyum. Dia gembira. Jari ni dah nak tercabut asyik call Abang Adli, Itulah datang tak nak beritahu, kononnya nak surprise. Inilah padahnya. Yang aku tahu rumahnya area Mata Ayer.

“Oooo… Rumah dia jauh. Ada pen dan kertas tak?” Semakin lebar senyuman Hazri. Jauh? Sedangkan dekat jer! Tak sampai 5 minit pun. Tapi disebabkan perempuan ni kutuk motor aku, aku kena ajar dia sikit. Masuk kampung orang, beradablah sikit.

“Ada” jawab Zalika terus berlari dan mengambil kertas dan pen dalam perut kereta.

Pen dan kertas disambut dan Hazri mula melukis peta kononnya jalan itu ke rumah Adli. Hazri menahan diri dari ketawa. Nasib kaulah kau nak pergi mana!Sampai Thailand pun tak apa!  “Dah siap! Good luck!” Setelah selesai, Hazri memberi semula kertas dan pen milik wanita itu.

Zalika tersenyum melihat peta ke rumah Adli. Dia tak sabar nak jumpa Adli.

“Oh ya! Next time kalau nak masuk kampung orang, tutuplah aurat tu sikit. Jangan asyik nak jimat kain saja.” Sempat lagi Hazri perli. Dia menunjuk pakaian wanita itu begitu menjolokkan mata

Zalika mendengus. “Whatever! Kalau tak suka, jangan tengok.” Zalika terus masuk ke dalam perut kereta sebelum meluncur laju meninggalkan perkarangan masjid.

“Buruk betul perangai! Memang patut Adli panggil kau, sassy! Orang dah tolong bukannya nak ucap terima kasih, terus blah macam tu saja. But it’s okey, bukannya aku tolong pun. “ Adli tiba-tiba ketawa dengan kuat. Tak dapat bayangkan riak wajah perempuan tu bila sedar yang peta tu peta tipu. Nasib kaulah…. Hazri naik Vespa kesayangannya seraya bersiul. Hati rasa gembira hari ni, iyalah dapat kenakan orang.

Hazri menegur setiap orang kampung yang dia jumpa. Dia begitu ramah menegur mereka. Semua orang kampung dia kenal. Maklumlah hidup berjiran kenalah saling tegur-menegur. Tak semestinya jiran sebelah rumah saja kita kena ambil tahu. Dalam islam, konteks kejiranan  sangat penting kerana ia akan menjana satu kehidupan masyarakat yang aman dan harmoni. Disebabkan itulah Islam menekankan betapa pentingnya hidup berjiran dan ia bukan hanya perlu dipraktikkan untuk sesama masyarakat islam malah tak kira agama, bangsa, keturunan dan bahasa. Dengan ini, kita akan hidup bahagia dan gembira.

Hazri membelok kiri. Tak sabar pulang ke rumah. Terbau-bau masakan asam pedas mak! Semakin berbunyi perut ni. Anak mata dikecilkan sedikit agar apa yang dilihat sekarang ini nampak jelas. Bibir digigit rapat. “Hish…. Pantang aku tak ada saja, mulalah.” Bebel Hazri. Hon terus dibunyikan beberapa kali.

Hazri memberhentikan vespa di hadapan Liya dan Adli. “Buat apa?” sergah Hazri. Pandangan tajam ke arah mereka berdua. Ada bau curiga.

Liya menghadiahkan jelingan maut bila perbualan mereka berdua diganggu. Dalah hati, tak henti-henti menyumpah perangai Hazri. Langsung tak bagi aku pelung nak cakap dengan Adli, tup-tup dah tercongak kat sini. Argh… menyampah.

“Kau ni agak-agaklah. Boleh pekak telinga kami dengar hon kau ni!” Kepala Adli digeleng beberapa kali seraya tersenyum. Dia masih memegang mangkuk yang berisi asam pedas ikan pari.

“Jangan nak tukar topic! Pasai pa kau sembang berdua dengan adik aku ni? Jangan-jangan kau dengan adik aku dah declare jadi couple belakang aku.” Teka Hazri. Dia dapat rasakan ada sejenis aura antara mereka berdua. Aura cinta ke? Aaaa… jangan buat pasai! Sekejap wajah Liya dipandang dan sekejap pula wajah Adli dipandang.

Liya terkejut. Muka bertukar merah kerana malu. Pandangan Liya dan Adli bertaut.  Segera Liya memandang ke arah lain dan dengupan jantung membuatkan Liya tak keruan. Dia terus menampar belakang Hazri dengan cara ini Hazri takkan syak sesuatu.  “Hish….. jangan abang nak merepek! Suka cakap yang bukan-bukan. Tak benda lain ke nak fikir? Malas nak layan! Huh….” Dengan pantas Liya berjalan laju menuju ke rumah sebelum proses soal jawab berlanjutan.

“Tengok tu! Tak habis cakap lagi dah blah…. Eee……” Adli masih rasa tak puas hati melihat Liya sudah masuk ke dalam rumah.

“Ni ha …. Mak kau suruh adik kau bagi asam pedas ni kat aku. “ Hazri menunjukkan mangkuk yang dipegang tadi “Kenapa dengan kau ni, Adli  ? Masa on the way, kepala kau ada terhantuk kat mana-mana tak? Iyelah, lain macam aku tengok kau ni. Sihat ke tak?“ gurau Adli. Dah masak dengan perangai Hazri sejak tinggal di sini. Jangan haraplah aku boleh borak dengan Liya. Langsung tak bagi aku rapat dengan Liya, kononnya aku cuba nak pikat Liya. Eeee… macam mana boleh fikir sampai ke situ pulak? Hazri …. Oooo…. Hazri oiii…. Lawak pun ada jugak.

“Aku sihat la. “ jawab Hazri acuh tak acuh. Sedikit Hazri menarik nafas lega, kurang sikit bebanan kat dada ni.  “Tapi ….. “

“Tak habis lagi?” keluh Adli.

“Tak….. Kau cakap apa dengan adik aku?”

“Ucap terima kasih and then aku tanya pasal harga seekor lembu sekarang ni berapa.”

“For what?”

“Aku ingat nak buat kenduri arwah kat mak aku.”

“Ooooo…. Kalau macam tu kau tanya saja aku, aku tahu. Harga kambing! Harga kerbau! Harga kuda! Semua aku tahu. Kalau kau nak, aku uruskan semua. ”

“Eee…. Teruk betul perangai kau! Macamlah aku tak tahu niat kau! Cemburu tak bertempat. Baik kau balik!” arah Adli. Dia sudah malas nak layan perangai Hazri. Adli menanggalkan seliper jepun sebaik saja melangkah masuk. Langkah terhenti bila nama dipanggil. Adli menoleh.

“Tadi aku call kau, tak dapat! Masuk voicemail pulak tu. Battery habis ke?” Tiba-tiba Hazri teringat sepupu Adli.

Adli terkejut dan menepuk tahu secara tiba-tiba. “Alamak aku tertinggal phone kat ofis. Tak apalah, esok aku pergi ambil. ”

“Ya ka? Tak per ke? Kot-kot la ada orang call nanti.”

“Ala … Tak ada siapa nak call aku hujung minggu ni. Aku kan sebatang kara.” Jawab Adli dengan sengaja membuat mimic muka sedih.

Hazri melepaskan keluhan dengan perlahan. Rasa kasihan pulak. Nasib kaulah, Sassy girl! Kalau sesat tu, pandai-pandailah kau cari jalan pulang. Alah negeri Perlis ni kecik saja. Kona kanan kona kiri sampailah.  GSP ada. Cara Adli cakap macam tak tahu saja cousin sassy dia datang, argh biarlah. Bukan masalah aku pun. Hazri tersenyum secara tiba-tiba. “ Pandai betul kau susan ayat! Tengok hati aku dah cair. Kalau macam tu aku teman kau makan.”

“Wo… Woooo… Stop right there! Ini asam pedas aku punya seorang. Kalau kau nak, kau balik makan kat rumah kau. Aku nak makan seorang, tak nak share. “ tegas Hazri. Pintu besi pagar terus ditutup malah dikunci.



“Eee….. kedekut nak mampus!” Hazri ketawa kecil.

“Memang pun ….” Adli turut sama ketawa. Dia sendiri rasa lucu dengan perbuatannya.


“Aku cou dulu!” Vespa Hazri mula bergerak menuju ke garaj. Bau masak asam pedas dah meresap masuk ke dalam rongga hidup. Tak sabar rasanya nak makan.  Vespa Hazri dipakir di sebelah motor Liya.  Langkah laju menerjah masuk ke dalam rumah.