Sunday, March 1, 2015

Namaku Bougainvillea Bab 17


BAB 17



            Villa memeluk tubuh Zarina dengan erat. Begitu cepat masa berlalu. Begitu sukar aku nak lepaskan Zarina seorang diri di negara orang. Di mata aku Zarina masih lagi kanak-kanak kecil. Semakin kejap pelukan Villa. Air matanya deras mengalir.


            “Mak Su! Orang tengok. Malulah.” Zarina cuba meloloskan diri. Banyak mata yang sedang memerhati ke arah mereka. Rasa malu.

            Villa meleraikan pelukannya. Dengan pantas dia mengesat air matanya, wajahnya merah akibat menangis.

            “Hish, Mak Su! Control sikit. Malulah orang tengok. Kak Long pergi belajar kat UK bukannya pergi berperang. Lepas 5 tahun, baliklah. Kami relaks saja” Zubir menggeleng kepala beberapa kali. Pelik melihat perangai Mak SU, terlebih emosional.

            “Sebab Abang Zubir tak sayang Kak Long.  Zain sayang Kak Long. Kami sedih…” Zain terus memeluk Zarina.

            Zarina tersenyum. Dia mengusap rambut Zain perlahan-lahan. Sebenarnya dia sayang nak tinggalkan Mak Su dan adik-adiknya. Untuk membawa pulang segulung ijazah, ini salah satu perjuangan untuk aku tempohi. Aku dah banyak kali hampakan Mak Su, aku akan buat Mak Su bangga dengan aku. AKu takkan sia-siakan pengorbanan Mak Su.

            “Amboi, budak kecik ni! Balik nanti siap.” Zubir mengetap bibir. Sengaja nak sakitkan hati aku.

            “Zubir! Jangan buli Zain. Kalau Kak Long dapat tahu, siap Zubir nanti.” Zarina memberi amaran. Wajahnya serius dan beberapa saat kemudian senyuman terukir di bibir Zarina. Dia menggosok rambut Zubir yang disikat rapi menjadi serabut.

            “Kak Long!” Zain membuat mimic muka seraya membetulkan semula rambutnya.

            “Don’t worry about him. Zack akan pantau Zubir 24 jam.” Zakri mencelah. Perlahan dia berjalan dan memeluk kakaknya. “Jaga diri baik-baik.” Pesan Zakri. Inilah pertama kali mereka berempat berpisah.

            “You too, Zack! Call me, okey!” Zarina cuba menahan sebak. Hakikatnya dia juga rasa berat nak tinggalkan adik-adiknya. Zarina menoleh ke arah Zubir yang masih berdiri di sebelah Zakri. “Zubir! Hug!” Zarina tersengih.

            “Nak peluk? Malu tahu tak? Zubir ni lelaki. Tak elok peluk perempuan.” Bebel Zubir. Nak aku peluk Kak Long? Biar betul. Selama ni tak pernah pun tiba-tiba jer nak peluk aku. Dah buang tabiat ke? Eeee… sorry.

            “Habis tu, tadi Zack peluk Kak Long boleh jer. Kenapa Zubir tak boleh pulak? Kak Long kan kakak Zubir. Hish, budak ni!” Villa melihat ke arah Zubir. Ada-ada saja alasannya.

            “Ya, Kak Long kakak Zubir! Tapi Mak Su, sama ada Zubir nak peluk Kak Long atak tak, itu hak Zubir kan.” Zubir tersengih.

            Mulut Villa sedikit melopong. Terkebil-kebil matanya melihat Zubir. Speechless! Betul ke budak ni umur 14 tahun? Cara dia bercakap mengalahkan aku. Kadang kala tu aku sendiri terkejut dengan jawapan Zubir. Terlebih matang.

            “Biarlah, Mak Su! Tapi …..” Dengan pantas Zarina memeluk  Zubir dan menghadiahkan ciuman di pipi Zubir. “Kak Long nak jugak peluk adik Kak Long.” Zarina ketawa kecil.

            Zubir terkejut dengan tindakan Zarina. “Kak Long! Eeeee…. Gelinya!” Zubir mengetap bibir seraya mengelap bekas ciuman Zarina di pipi kanan. Sakit hati!

            “Kalau tak puas hati, report polis!” Zarina menjelirkan lidahnya. Selepas ni pasti aku rindu nak gaduh dengan Zubir, iyelah selama ni Zubir teman aku nak gaduh. Kadang-kadang tu hak kecik pun kami gaduh. Zarina tersengih.

            Villa, Zakri dan Zain turut sama ketawa melihat gelagat Zubir.

            Tiba-tiba mereka berempat berhenti ketawa apabila mendengar pengumaman flight yang akan dinaiki Zarina.

            “Passport! Ticket! Check cepat?” Villa mula gelabah. Bimbang jika ada yang tertinggal.

            Zarina menunjukkan passport dan ticket flight di tangannya. “Releks, Mak Su! Everthing under control.”

            “Mak Su hanya nak remind saja. Aaaa… serunding yang Mak Su buat tu kalau dah habis beritahu, Mak Su akan hantar lagi. Aaaa….. ikan bilis masak merah tu …….”

            “Mak Su! Dah banyak kali Mak Su pesan, Ina tahu. It’s time to go.” Zarina mencelah. Jika aku layan Mak Su, terlepas flight aku nanti. Dari rumah lagi, tak abis-abis Mak Su pesan aku.  Kakinya mula melangkah meninggalkan keluarganya. Zarina menahan perasaan sebaknya. Kelopak mata mula berair.

            “Dah sampai call Mak Su, okey! Tak kisah pukul berapa pun, call Mak Su. Mak Su tunggu.” Jerit Villa. Air matanya deras mengalir. Rasa sedih seolah-olah sebahagian nyawanya hilang bersama Zarina. Pandangannya masih tidak berganjak dari memandang Zarina memasuki balai berlepas.

            Zarina menoleh dan melihat keluarganya untuk kali terakhir. Dia melambai ke arah keluarganya sambil tersenyum. Sebutir air mata gugur di pipi dan dengan pantas

            “Bye, Kak Long!” jerit Zain sambil melambai tangan.

            Zakri tersenyum. Zubir hanya memerhati.

            “Jaga diri baik-baik! Makan 3 kali sehari.  Jangan diet, okey! Yang penting, sembahyang, jangan tinggal.” Jerit Villa lagi. Dia tak mahu Ina lupa semua tu.

            “Mak Su, udah ler! Malulah. Mana ada orang jerit macam tu? Ini airport bukan pasar malam. Lagipun Kak Long dah besar, tahulah dia nak jaga diri. Lagipun hari raya nanti, Kak Long balik. Tak payah nak risau. Zaman dah maju, Mak Su. Boleh call, boleh email, boleh FB, boleh Instagram! Kalau nak tengok sangat Kak Long, video call saja. Abis cerita. ” Tegur Zubir. Dia sedar banyak mata yang sedang memerhati mereka berdua. Mak Su ni dah macam hilang anak. Over pulak tu.

            Villa melepaskan keluhan dengan kuat. Air matanya diseka. Dia memandang Zubir. Lidahnya kelu beberapa saat. “Mak Su tahu. Jomlah balik!” Villa mengajak mereka balik. Malas nak layan kerenah Zubir. Tangan Zain dipegang agar berjalan seiringan. Sebelum melangkah pergi, sekilas Villa menoleh ke arah pintu masuk balai berlepas. Kini, hanya tinggal mereka berempat saja. Dia berharap Zarina dapat sesuaikan diri. Dia akan sentiasa doakan keselamatan Zarina.

           
                        ****************************************************

            Syed Malik memerhati budak lelaki yang duduk berhadapan dengannya. Dia menggengam erat tangan sambil mengetap bibir. Kerana budak ni, Villa buang aku. Kerana budak ni, cinta kami hancur. Kerana budak ni, hidup aku merana. Ini semua salah mereka, kalau tak aku mesti hidup bahagia bersama Villa. Ini semua salah mereka! Matanya masih tak berkelip merenung Zain.

            “Uncle kata Mak Su nak datang ambil Zain di sini, kenapa Mak Su tak datang lagi. Ala….kalau Mak Su lambat, Zain terlepas nak tengok kartun upin ipin. Huh, ruginya! “ Zain mencebik bibir. Matanya masih tak berganjak dari memerhati pintu masuk restaurant itu. Menanti kedatangan ibu saudaranya. Zain mengalih pandangannya semula ke arah Raja Malik. “Uncle, kenapa Zain tak pernah jumpa Uncle sebelum ni? Uncle kawan Mak Su masa di US ke? Kenapa Mak Su tak pernah cakap pasal Uncle pun. “ soal Zain bertubi-tubi. Zain hairan melihat lelaki itu hanya mendiamkan diri. Pelik. Semasa dia sedang menunggu Mak Su di bus-stop, dia terkejut apabila lelaki ini beritahu yang Mak Su ada hal dan Mak Su menyuruh lelaki ini mengambil dia balik. Pada mulanya dia tak percaya tetapi bila lelaki tu tunjuk gambar lelaki tu bersama Mak Su, akhirnya dia setuju.  “Uncle! Boleh Zain pesan jus oren? Zain dahaga. Tengok! Bekas air Zain dah kosong.” Mulutnya masih petah bercakap.  Zain menunjukkan bekas air Upin Ipin yang kosong. Sejak masuk ke sini, mereka tak order apa-apa pun.

            Syed Malik masih mendiamkan diri dan tak mempedulikan kehadiran Zain.

            “Zain!”

            Zain berpaling, Dia tersenyum melihat Villa yang sedang berjalan pantas menghampirinya. “Mak Su!” jerit Zain terus bangun dan berlari ke arah Villa.

            “Are you okey?” Villa menarik nafas lega melihat Zain. Villa memeluk Zain beberapa saat. Hampir luruh jantungnya apabila mendapat tahu Zain tak ada di sekolah. Sepatutnya aku ambil Zain hari ini tapi disebabkan aku ada hal dengan Summaiyah, aku lewat sedikit.  Aku terkejut bila mendapat sms bergambar dari Syed Malik dengan segera aku datang ke sini.

            ‘Zain okey, Mak Su!” Zain tersengih. “Mak Su, kawan Mak Su pelik la? Betul ke Uncle tu kawan Mak Su?” bisik Zain sambil anak matanya melihat Syed Malik.

            Villa turut sama melihat Syed Malik. Villa mengetap bibir.  “Zain ikut Auntie Sumaiyah dulu, sekejap lagi Mak Su ikut.”

            “Zain! Jom, Auntie belanja Zain makan ice cream!” Sumaiyah tersenyum. Tangan kecil Zain dipegang lembut.

            “Yeay….. Ice cream!” sorak Zain gembira. Dia mengikut Sumaiyah keluar.

            Sebaik sahaja melihat kelibat mereka berdua hilang, dengan pantas Villa menghampiri Syed Malik dan menarik kerusi dengan kasar. Villa duduk berhadapan dengan Raja Malik. “What are you trying to do, Malik?” tegas Villa. Anak matanya membesar merenung Villa. Dia dapat rasakan Syed Malik ada niat tak baik terhadap anak saudaranya.

            Syed Malik ketawa. “Apa I dah buat, Villa? I tak buat apa-apa pun.” Wajahnya masih bersahaja.  Senyuman sinis di bibir Syed Malik.

            “Malik! Stop it, ok! Ini hal kita berdua, jangan libatkan anak saudara I dalam hal ini. Mereka tak ada apa-apa kaitan pun.”

            “Tak ada kaitan!” Tiba-tiba Syed Malik meninggikan suaranya. Hatinya panas. Dia akui dia sebenarnya cemburu apabila Villa lebih menyayangi anak saudaranya.  Dirinya seolah-olah tiada nilai. Di mata Villa hanya anak-anak saudaranya. “Disebabkan mereka, kita berpisah. You dah lupa ke, Villa?”

            “You suruh I buat pilihan, Malik! You yang paksa I, you dah lupa ke? Mereka tak ada kaitan pun. Waktu tu  I minta you support decision I tapi tak , you hanya pentingkan diri you saja. How could you told me to abandon them? Mereka berempat anak saudara I! Anak kakak I! Darah daging I! Mereka amanah dari arwah kakak I.  Mustahil I akan biarkan mereka begitu saja. I beri last warning untuk you, Malik! Jangan kacau I dan anak saudara I lagi. “ Giliran Villa meninggikan suara. Matanya masih tak berganjak memandang Syed Malik. “Hubungan kita dah lama tamat. Apa faedah you dapat bila you buat semua ni? Please, move on! You dah ada isteri dan anak-anak.  Hargai mereka! Masih belum terlambat. Forget about me!” kata Villa sebelum bangun meninggalkan Syed Malik.

            Syed Malik mengetap bibir dan menghentak tangan di atas meja dengan kuat.  “Villa!” jerit Syed Malik sekuat hati. Dia tak mempedulikan pelanggan di restaurant itu.  Gengagaman semaki erat.


                                                *************************

            Raja Awwadi menyandarkan tubuhnya di sofa. Fikirannya masih berada di restaurant Sri Melaka . Dahinya sedikit berkerut.  Siapa lelaki tu? Boyfriend dia ke? Tapi nampak macam ex-boyfriend saja. Kebetulan waktu tu dia dan Fairuz lunch di situ. Tak sangka pulak yang mereka akan melihat adegan drama di situ. Yang jelas, suara mereka menarik perhatian di situ.

            “Bos! Saya rasa lelaki tu ex-boyfriend Cik Villa. Saya rasa lelaki tu masih ganggu Cik Villa sebab tu Cik Villa marah. Iyelah, dah ada isteri dan anak … Siapa nak, betul tak boss? ” Fairuz cuba membuat kesimpulan di atas apa yang terjadi tadi.

            Raja Awwadi melirik matanya ke arah Fairuz yang berdiri tak jauh darinya. Bila pulak mamat ni masuk? Aku tak dengar pun. Hish, kenapa pulak aku nak kusutkan otak aku dengan bunga kertas tu? Lantaklah!  “Fairuz, I bayar gaji you untuk buat kerja bukannya nak sibuk hal orang. “Raja Awwadi bingkas bangun dari sofa, malas nak layan perangai Fairuz. Asyik pot pet-pot pet kerjanya. Tangannya mencapai ipad di atas meja.

            Fairuz terdiam seketika. Opsss….aku dah buat Raja Rimba naik angin, eee …mulut aku ni! Perlahan-lahan Fairuz mendekati Raja Awwadi. Takut pun ada, kalau aku sampaikan berita ni, confirm aku kena punya. “Boss!”

            “Apa lagi, Fairuz? You nak I potong gaji you ke?” Raja Awwadi meninggi suara. Mulut tak pernah diam seminit pun, asyik nak cakap saja.

            “Bukan macam tu, bos! Aaaa… tadi Encik Yahya, ketua security call .. Aaaa… ada masalah sikit. Sekejap bos, better bos tengok.” Segera Fairuz mengambil remote TV menukar channel pada rakaman CCTV. Rakaman itu menunjukkan seorang wanita yang sedang menunggu di luar bangunan GB Group.

            Raja Awwadi menyilang kedua tangannya di dada bidang miliknya. Dia tahu siapa wanita itu.   Raja Awwadi tersenyum sinis. Dah sebulan, dia masih belum putus asa. Aku kenal siapa kau Ara! Apa kau nak mesti kau dapat tapi kali ni tidak mungkin akan terjadi. Aku takkan biarkan diri aku diperbodohkan lagi. Cinta konon, semua tu palsu.

            “Bos, dah hampir sebulan! Tiap-tiap hari Cik Zaharah tunggu bos! Kan lebih baik kalau bos jumpa Cik Zaharah, cuba bawa berbincang!” terang Fairuz. Rasa kasihan pulak. Sekarang ni dah macam-macam gossip hangat didengarnya. Aku dengar pun, dah sakit hati. Kalau bos dapat tahu, alamatnya habis staff ofis ni dipecatnya. Ada ke patut mereka kata Cik Zaharah perempuan simpanan bos lepas tu pulak mereka kata Cik Zaharah mengandung bos tak mengaku. Nonsense! Nonsense! Kalaulah aku dapat tahu siapa yang mula sebar gossip ni, siaplah.

            Raja Awwadi menoleh. “Fairuz, I rasa I tak ambil you kerja untuk jadi counselor I.  Atau you nak I buat job description yang baru untuk you?” Nada suara Raja Awwadi berbau ugutan.

            Fairuz membuat isyarat zip mulutnya. Tanda dia takkan bercakap lagi.

            “Malam ni, you akan bertolak ke Melbourne kan? Pastikan you dapat tender tu, Fairuz! Kalau you berjaya, I akan naikkan gaji you tahun depan.”

            Fairuz membuat isyarat ok menggunakan tangannya. Naik gaji? Ini yang aku nak dengar. Tender tu kacang jer, confirm dapat. Fairuz tersengih.

            “Kalau tak ada apa-apa lagi, you boleh sambung kerja.” Dahinya berkerut melihat isyarat tangan yang digunakan oleh Fairuz. Ada-ada saja Si Fairuz. Fairuz berlalu keluar. Matanya beralih semula ke kaca TV. Wajahnya serius melihat Zaharah yang masih tidak berganjak dari situ.


                                    *******************************************

            Villa tersenyum lebar melihat hasil kerjanya. “Alhamdulillah! Akhirnya dah siap. “ Dia rasa gembira melihat taman yang dihasilnya telah siap. Tak sangka begitu cepat masa berlalu.  Hampir sebulan dia berulang alik datang ke penthouse kadang kala tu takut jugak kalau terserempak dengan mamat Audi tu. Setiap kali ingin melangkah masuk ke sini, jantungnya berdebar-debar, tak putus-putus aku berdoa agar mamat  Audi tu tak ada di situ. Kalau dia ada, mampus aku nak jawab. Hari ni hari terakhir aku datang sini, kerja dah siap. Selepas ni duit masuk, rezeki aku agaknya. Villa mendongak kepalanya. Kelihatan langit hitam terbentang luas tanpa sempadan. Bulan dan bintang adalah teman setia yang akan sentiasa menghiasi dunia malam. Buat seketika dia kagum dengan ciptaan yang Maha Esa.

            “Ok! Last check!”  Matanya memerhati setiap inci taman mini yang berkonsepkan desa tropika. Takut-takut kalau ada yang tertinggal. Villa sempat lagi menjeling  jam tangan miliknya. Dah pukul 10.30 malam. Dah lewat ni! Teringat pula pada anak saudaranya di rumah.  Apa mereka tengah buat sekarang ni? Aku tak ada ni, pasti mereka merdeka. Villa menguntum senyuman seorang diri.

            “Who are you? What are you doing here?”

            Villa terkejut. Beberapa kali dia mengurut-urut dadanya apabila disergah seperti itu. Villa menoleh. Seketika, Villa kaku melihat lelaki yang berdiri tidak jauh darinya. Dengan serta merta, air mukanya berubah. Pucat habis. Dapat rasakan darahnya seolah-olah berhenti mengalir di tubuhnya. Mampus aku kali ni? Apa mamat Audi buat kat sini?

            Raja Awwadi turut sama terkejut melihat Villa. Selepas saja habis meeting dengan Tan Sri Wahid, dia terus datang ke penthouse milik neneknya dengan tujuan untuk berehat. Dia malas nak balik ke rumah. Sekali sekali nak jugak bersendirian. Privacy! Sampai saja terus tidur, hampir 5 jam tertidur. Bangun jer dah pun malam.  Tiba-tiba rasa lapar, dia terdengar sesuatu masa ingin ke dapur.Ada bayangan seseorang di luar.  “Hey, bunga kertas! Apa you buat di sini? Macam mana you boleh masuk ke sini, hah?” marah Raja Awwadi.

            “dengar dulu! Sebenarnya Puan Sri Khalida …. “ Villa cuba menerangkan keadaan sebenar.

            “Sebenarnya apa? You jangan nak kaitkan nenek I . Dari mula lagi, I dah agak you ada niat tak baik kat nenek I. I tak sangka you pencuri professional.  Rupa-rupanya ini kerja part time you. “ Raja Awwadi mendekati Villa dan terus memegang tangan kanan Villa dengan kasar.

            “Biar I terangkan ! Actually ….” Villa terkejut apabila dikasari seperti itu.

            “Terangkan apa? You ingat I akan percaya setiap perkataan yang keluar dari mulut you. You ingat I bodoh! I takka biarkan you terlepas kali ini. You kena ikut I ke balai polis sekarag.” Raja Awwadi mencelah. Dengan kasar dia menarik Villa agar mengekorinya. Wajahnya serius. Aku takkan lepaskan kau kali ini. Aku akan buktikan pada Nenek dan Nenek Tijah, telahan aku betul selama ni.

            “Lepaskan saya. Sakitlah.” Jerit Villa seraya meronta agar tangannya dilepaskan. Gelisah! Terkejut mendengar perkataan balai polis. Genggaman Raja Awwadi begitu erat. Sukar untuk meloloskan diri.  “Please! Let me go! “ Villa masih merayu . Dengan harapan Raja Awwadi akan melepaskan tangannya. Wajahnya pucat lesi.

            “Pencuri macam you mesti diajar. Hey, mak bapak you tak ajar ke? Mencuri tu salah, hah!” Jerkah Raja Awwadi. Tiada perasaan belas kasihan di hatinya.

            Villa mengetap bibir. RajaAwwadi membuatkan darah Villa mendidih. ‘Waah, mamat audi dah main kasar sekarang ni! Berani dia babitkan arwah mak ayah aku .Eeee.... geramnya aku! Aku tak boleh biarkan mamat Audi ni buat sesuka hati kat aku. Ini dah kira fitnah.’ Dengan sekuat tenaga, Villa menarik tangannya dari cengkaman Raja Awwadi. Wajah merah padam. Villa merenung Raja Awwadi. “Jaga sikit mulut you tu. Tuduh orang sesuka hati. You ingat you siapa, hah! I bukan pencuri. Ini buktinya. “ Villa mengeluarkan kunci rumah yang diberikan oleh Puan Sri  dan ditunjukkan ke arah Raja Awwadi. “Untuk pengetahuan you, Puan Sri beri job baru untuk I. Kalau you tak percaya, you boleh call Puan Sri. “ Matanya masih tepat pada Raja Awwadi. “Puan Sri beri kunci ni pada I supaya senang I siapkan kerja I. Sekarang ni taman mini Puan Sri dah siap, so I takkan datang ke sini lagi. So you jangan risau. “ Villa menoleh ke arah taman mini yang ada di belakangnya.

            Dahinya sedikit berkerut melihat taman yang terletak bersebelahan dengan kolam renang. Bila pulak taman ni ada di sini? Hish …. Nenek ni! Tak abis-abis nak bazirkan duit. Rupa-rupanya dalam diam nenek beri projek baru kat bunga kertas ni.

            “Kalau you masih tak percaya, baiklah!” Villa sedar air muka Raja Awwadi masih tak berubah. Villa terus mengeluarkan semua barang di dalam begnya. Beg yang kosog ditunjukkan ke arah Raja Awwadi sebagai bukti. “You dah tengok, kan! I tak ambil satu pun barang dari rumah ni. Dah puas?” Kemudian Villa memasukkan semula barangnya ke dalam beg. Dia cuba menahan perasaan marah yang membuak-buak . Maruahnya seperti dipijak-pijak. “Ini kunci rumah ni. You ambil balik. I harap selepas ni I takkan jumpa you lagi. ” Tiba-tiba Villa baling kunci rumah ke arah Raja Awwadi.

            Kunci itu disambutkan oleh Raja Awwadi.

            Villa terus melangkah.  Dia ingin keluar dari rumah ini secepat mungkin. Lebih lama aku di sini, boleh makan hati. Tak pasal-pasal pulak aku makan hati mamat ni. Argh … menyampah betul. Orang yang aku tak nak jumpa tu lah yang akan aku jumpa selalu. Fuh, tension! Stress! Langkah diatur pantas menuju pintu.  Tombol pintu dipulas dengan kasar. Villa terkejut melihat 4 orang lelaki bersongkok di luar rumah.

            “Assalamualaikum …..  Kami dari Jabatan Agama Islam.  Kami menerima aduan. Anda berdua didapati berkhalwat.” Salah seorang daripada mereka bersuara.

             Hampir tersentap jantung Villa mendengarnya. Betul kea pa yang aku dengar ni. Kakinya tiba-tiba lemah. Wajahnya pucat lesi. Dia cuba bersuara tapi tekaknya seolah-olah tersekat. Perlahan-lahan Villa menoleh ke belakang.  Raja Awwadi yang berada di belakangnya turut sama terkejut.

           

           


Saturday, February 21, 2015

Namaku Bougainvillea Bab 16


BAB 16

           
            Fairuz menelan air liur sebaik sahaja kakinya melangkah masuk, keadaan sekarang kelihatan tegang. Suara Raja Awwadi begitu lantang memarahi seseorang melalui talian telefon. Wajah serius dan tak ubah seperti singa. Tunggu masa nak terkam mangsa saja. Patut ke, aku beritahu hal ni? Nanti tak pasal-pasal pulak bos aku ni bertukar  jadi T-Rex. Fairuz gelisah.




            “You dengar sini baik-baik, I nak you dapatkan hotel tu dengan apa cara sekalipun. I tak kisah cara apa you nak guna. Yang penting, I nakkan hotel tu. Suka atau tak, dia kena jual hotel tu. Ugut nak bunuh diri! Hey, I peduli apa? Dia nak mati awal, lantak dialah. I tak nak dengar apa-apa alasan lagi.  You kena ingat, I bayar gaji you untuk settle hal ni. Kalau you gagal handle hal ini, I akan pastikan you mengganggur seumur hidup dan tak satu company pun yang akan ambil you bekerja. Yang pasti, I akan pastikan you dan family you merempat. Do you understand?” ugut Raja Awwadi. Dia meletakkan gangang telefon dengan kasar. Matanya tepat merenung Fairuz yang berdiri di hadapannya. “What do you want, Fairuz?” soal Raja Awwadi dengan kasar. Angin marahnya sebentar tadi masih belum reda.

            “Boss…..” Tiba-tiba Fairuz menjadi gagap. Kecut perut bila mendengar suara Raja Awwadi.

            “Nak cakap apa, cepatlah cakap! Kalau tak, get out!” marah Raja Awwadi seraya bangun dari kerusi.

            “Bos! Ada orang nak jumpa bos.” Fairuz memberanikan diri.

            Raja Awwadi melirik anak matanya ke arah jam dinding yang tergantung di bilik pejabatnya.  Pukul 3.30 petang! Setahu aku, aku tak ada appointment dengan sesiapa pun time ni.  “Kalau dia nak jumpa I, suruh dia buat appointment dulu.”

            “Tapi bos, dia tetap berkeras nak jumpa bos. Dia kata kalau bos tahu nama dia, bos mesti nak jumpa dia.”

            “Siapa?” soal Raja Awwadi dengan kasar. Hatinya tiba-tiba panas. Siapa berani cakap macam tu dengan aku, hah? Dia ingat dia siapa?

            “Nama… Nama dia ….. Nama dia …..” Fairuz masih teragak-agak untuk beritahu. Wajahnya pucat lesi.

            “Fairuz!” jerkah Raja Awwadi.

            “Zaharah, bos.” AKhirnya nama itu tercetus keluar dari bibir Raja Awwadi.

            Wajah Raja Awwadi berubah. Nama itu seolah-olah seperti halilintar menerjah masuk ke dalam tubuh badannya.  Tubuh Raja Awwadi kaku secara tiba-tiba.

            Reaksi Raja Awwadi membuatkan Fairuz tertanya-tanya. Tiba-tiba saja mendiamkan diri, Fairuz mula rasa pelik. “Bos! Bos” panggil Fairuz. Keadaan masih sama. “Bos” jerkah Fairuz.

            Raja Awwadi terkejut.  Dia melihat Fairuz yang sedang memandang tepat ke arahnya. “What!”

            “Sorry, bos! So ….boss nak saya buat apa?”

            “I don’t want to see her. “ tegas Raja Awwadi. Wajahnya serius. Berani betul dia datang ke sini! Bibirnya diketap rapat.

            “Baik, bos! Saya keluar dulu.” Fairuz akur dan berlalu meninggalkan Raja Awwadi.  Dia dapat rasakan bahang di bilik tu. Sebelum aku jadi mangsa keadaan, baik aku selamatkan diri dulu. Angin bos confirm tak elok sepanjang hari ni. Perempuan tu, berani betul tunjuk muka di sini. Ooo….bila dah cerai, baru nak cari bos aku. Eee…geramnya! Fairuz membuat mimic muka seraya melangkah ke mejanya.

            Setelah Fairuz berlalu keluar, Raja Awwadi bergerak menuju ke bilik air. Sebaik saja pintu bilik air ditutup, tangan kanan terus menumbuk pintu itu. Tanda lepaskan geram. ‘Kau memang perempuan tak guna, Zaharah. Aku takkan lupa apa kau dah buat kat aku. Kau buat aku macam sampah. Bila kau tak nak, kau campak keluar. “ Raja  Awwadi bersuara. Anak matanya mula merah menahan marah.  Walau sedetik pun, aku takkan lupa.

Sepuluh tahun yang lalu …..


            Raja Awwadi memegang tangan Zaharah dengan kuat. Dia terkejut dengan apa yang baru saja dilafazkan oleh Zaharah sebentar tadi . “Apa maksud you, Ara?” soal Raja Awwadi. Dia masih tercengang. Pegangannya semakin erat.

            “ I don’t love you anymore, Adi!” Zaharah kelihatan begitu tenang.

            “Why?” nada suaranya bergetar. Kata-kata Zaharah menguris perasaannya. Kenapa tiba-tiba Ara cakap seperti ni? Setahu aku, aku tak pernah sakiti hati Ara. Apa saja Ara nak, aku turuti saja? Apa silap aku?

            “I’m so sorry, Adi. I tak dapat teruskan lagi hubungan kita.” Zaharah cuba menarik tangannya tapi gagal.

            “Tapi kenapa, Ara? Kenapa tiba-tiba saja you cakap macam ni? I ada sakiti hati you ke?  Kalau ada, I’m sorry.  Please, Ara! Jangan buat I macam ni. Kita dah lama couple kan! You tahu, I tak ada sesiapa selain you. You cahaya hidup I, Ara! ” Raja Awwadi merayu. Selepas pemergian ibu, dunianya gelap gelita. Dia hidup dalam dimensinya sendiri. Sentiasa murung. Suka bersendirian. Dia suka ponteng kelas dan masanya dihabiskan di perpustakaan. Dia tenang di situ. Sunyi! Tak ada suara yang akan ganggu fikirannya. Dia tak dapat lupakan pertama kali berjumpa Zaharah. Ketika dia duduk bersendirian di perpustakaan, tiba-tiba ada tangan hulurkan sebiji gula-gula padanya. Dia menoleh. Seorang budak perempuan tersenyum di sebelahnya. Baginya senyuman Zaharah begitu ikhlas dan suci. Zaharah adalah cinta pertama dan sinar dalam hidupnya. Tanpa Zaharah, tak mungkin aku berdiri di sini. Zaharah orang yang paling penting dalam hidupnya.  Tak mungkin, aku akan akan kehilangan Ara.

            “Come on, Adi! You bukan budak kecil lagi. You tak perlukan I dalam hidup you. You dah 24 tahun! Be a man! Jangan merengek macam budak kecil. I rimas, tahu tak?” nada suara Zaharah berubah. Dia merenung Raja Awwadi. Kali ini, dia menarik tangannya dengan kasar.

            “Ara!” Raja Awwadi tergamam. Terkebil-kebil mata melihat Zaharah yang berdiri di hadapannya. Inilah pertama kali Zaharah bercakap kasar.

            Zaharah mendengus dengan kasar. Dia tak tahan dengan perangai manja Raja Awwadi. “ I don’t like you! And I don’t love you! You tak faham lagi ke? You nak I cakap bahasa melayu ke? I dah tahan dengan perangai you, Adi.  I rasa jalan terbaik, baik kita putus saja.Kita ikut haluan masing-masing. Dah tiba masanya I follow impian I.”

            “Please, Ara! I merayu. Jangan buat I macam ni! I tahu I dah banyak menyusahkan you. I sanggup berubah demi you. You cakap saja, I akan berubah. Pleasa, Ara! Jangan tinggalkan I. You tak kasihan kat I ke, Ara? I love you, Ara. You dah janji dengan I, kita akan kahwin selepas kita gradute nanti. I dah rancang semuanya. Selepas kahwin, I akan beli rumah besar untuk you. Kereta! You minta saja kereta apa, I akan beli untuk you.  Apa saja you minta I akan belikan, believe me!“  Raja Awwadi masih lagi merayu. Tiba-tiba saja Raja Awwadi melutut. Kerana wanita ini, dia sanggup lakukan apa saja. Dia sudah kehilangan ibunya dan dia tak sanggup kehilangan Zaharah pula.
           
            Zaharah ketawa. Dia tersenyum sinis. “You nak beli dengan apa? You dah lupa ke, company you dah nak bankrupt.”

            “Ara!  I boleh kerja.  I tak berminat nak tahu tentang GB Group. You tahu kan, I tak nak ada kaitan langsung dengan syarikat abah I.”

            “Kerja! Kerja apa? Siapa yang nak ambil you kerja? Nobody! Sebab perangai you , tiada siapa nak ambil you kerja. Manja! Ego! One more thing, I tak faham kenapa you tak nak ambil tahu GB Group sedangkan you satu-satunya pewaris GB Group. Semuanya akan jadi milik you. Disebabkan dendam you, you tolak semua tu. You lebih suka hidup susah dari senang. Tapi sekarang ni GB Group hampir muflis, puaslah hati you kan! Kalau you nak sangat hidup susah, go ahead! Tapi I tak sanggup nak hidup susah dengan you lagi. Hubungan kita setakat ni saja. This is the end! Jangan cari I lagi. I tak nak jumpa you selepas ni. ” tegas Zaharah sebelum melangkah meninggalkan Raja Awwadi tanpa berpaling ke belakang. Dia sudah tekad.

            “Ara! Ara!”  laung Raja Awwadi yang masih lagi melutut. Badannya kaku. Kakinya lemah untuk bangun. Pandangan masih ke arah kelibat Zaharah yang semakin hilang.  Hatinya sebak. Dia tak sangka Zaharah sanggup meninggalkannya. Puas dia merayu tetapi Zaharah tidak mempedulikannya. Yang lebih menyakitkan hati apabila dia mendapat tahu yang cinta Zaharah dah beralih arah pada anak jutawan Dubai. Patutlah Ara beriyaa-iya ingin berpisah dengan aku, rupa-rupanya dia dah ada orang lain. Lelaki yang lebih kaya dari aku. Aku tak sangka Ara mata duitan. Tujuan Ara kawan dengan aku, hanya kerana aku bakal mewarisi GB Group. Selepas Ara tahu GB Group hampir muflis, Ara mula tunjuk belangnya. Begitu pandai Ara berpura-pura dan mempebodohkan aku selama ini. Aku ingat cintanya ikhlas tapi palsu. Sejak itu, aku bertekad. Aku akan lupakan Zaharah selama-lamanya. Semua wanita sama seperti Zaharah, kejarkan nama dan harta. Aku benci mereka semua. Focus aku hanya satu, GB Group! Aku akan bangunkan GB Group dan kembangkan sayapnya semula  sehingga menjadi syarikat pertama yang monopoli industri pelancongan di Malaysia. Aku akan buat kau menyesal, Ara.

            Raja Awwadi menggengam erat jari-jemarinya. “Aku takkan lupa, Ara! Tak mungkin aku lupa.”

            “Bos! Bos!” Fairuz mengetuk pintu tandas beberapa kali.

            Raja Awwadi terkejut. Dia terus buka pintu. “What!” jerkah Raja Awwadi.

            Giliran Fairuz pulak terkejut. Dia mengurut dadanya. ‘Mak Oii….boss aku ni, dah kenapa? Makan cili ke?Garang nak mampus.’ Getus hati Fairuz. Dia melihat Raja Awwadi yang masih merenung. “Bos! Helicopter dah ready. Bos ada appointment dengan Dato’ Muzzafar hari ni, pukul 4.30 petang.” Beritahu Fairuz.

            Raja Awwadi hanya mendiamkan diri dan bergerak meninggalkan Fairuz.

            “Bilalah bos aku nak berubah?” Fairuz menggelengkan kepala sebelum bergerak mengekori jejak Raja Awwadi.


                                    **************************************

            Villa mengekori Puan Haliza. Matanya meliar melihat keadaan di sekelilingnya.  “Kak Liza, ini penthouse kan! Client terbaru kita siapa?” soal Villa. Sekarang ni mereka berada di tingkat 15. Kata Kak Liza, ini projek terbaru yang aku akan handle. Yang pelik tu, Kak Liza tak beritahu aku apa-apa pun. Rahsia katanya.


            “Nanti Villa tahulah.” Puan Haliza tersenyum.

            “Hish…..Lain macam saja! Entah-entah Kak Liza nak jual Villa kat bapak ayam.” Villa berseloroh.

            “Hish, budak ni! Mengarut ke situ pulak.” Puan Haliza cuba menampar badan Villa tapi terlebih dahulu Villa mengelak.  Dia tahu Villa suka melawak.
           
            Villa ketawa dengan kuat.

            Sebaik sahaja mereka berdua tiba di pintu, pintu terbuka secara tiba-tiba. Villa terkejut melihat wanita yang sedang berdiri di muka pintu. Villa menoleh ke arah Puna Haliza. Inginkan kepastian.

            Puan Haliza hanya tersenyum.

            “Jemputlah masuk.” Pelawa Raja Khatijah sambil tersenyum menyambut tetamu yang ditunggu-tunggu. Dia sedar air muka Villa berubah. Pasti Villa terkejut.

            Villa masih tercegat di situ. Dia masih terkejut dengan apa yang berlaku. Puan Haliza menarik tangan Villa agar mengekorinya masuk.

            “Duduklah dulu.Saya panggil kakak saya sekejap.” Kata Raja Khatijah sebelum kelibatnya hilang.

            Puan Haliza menarik Villa agar duduk di atas sofa.

            “What is going here? Don’t tell me, this project ….” Belum sempat Villa menghabiskan ayatnya terlebih dahulu Puan Haliza mencelah.

            “Kak Liza minta maaf, Villa. Puan Sri minta Kak Liza rahsiakan dari Villa. Dia takut Villa tak setuju terima projek ni.”

            Villa melepaskan keluhan dengan kuat. Dia mengaru kepalanya yang tak gatal beberapa kali. “Kak Liza!”Sekali lagi dia menggaru kepala. Ikutkan hati nak saja aku lari. Kalau boleh, aku tak nak ada apa-apa kaitan dengan mamat Audi tu.

            “Villa, jangan salahkan Liza. Saya yang tak benarkan Liza beritahu Villa.” Tiba-tiba Raja Khalida mencelah. Dia berjalan mendekati mereka berdua dan terus melabuhkan punggug di atas sofa yang terletak berhadapan dengan Puan Haliza dan Villa.

            “Puan Sri, saya betul-betul minta maaf. Saya tak boleh terima projek ni. Kalau cucu Puan Sri tahu, teruk saya nanti.” Villa terus berterus-terang.

            Raja Khalida tersenyum. Dia tak sangka wanita yang kelihatan seperti orang biasa adalah seorang jutawan yang humble. Melihat gaya pemakaian Villa, tiada siapa dapat menyangka wanita ini memiliki kekayaan yang bernilai RM300 juta. Dengan hanya bermodalkan duit hasil jualan tanah pusaka keluarganya, Villa berjaya mengembangkan duit tersebut . Dia bijak menguruskannya. “Tentang Adi, don’t worry about him! Penthouse ni milik saya. Dia jarang datang sini.  Selepas apa yang Adi dah buat, saya rasa bersalah. Disebabkan Adi, Villa tarik diri. Saya rasa tak sedap hati. Sebab tu, saya mahu Villa terima projek ni.“


            “Puan Sri, terima kasih banyak-banyak. Niat baik Puan Sri, saya hargai tapi saya tak boleh terima. Saya ada alasan saya sendiri. “ jelas Villa. Walaupun mamat Audi tu jarang datang ke sini tetapi kebarangkalian tu tetap ada. Tup…Tup…mamat Audi tu datang sini,aku nak jawab apa. Lebih baik mencegah dari terkena. Kena ingat tu.

            “Villa!” nada suara Raja Khalida sedikit hampa. Dia tak sangka begitu mudah Villa menolak permintaannya. Dia berharap Villa menerima.

            “Villa! Terima saja. Kasihan kakak I. Selepas you tarik diri dari projek hari tu, kakak I rasa bersalah. Susah hati.Buat apa semua tak kena. Semua ni disebabkan Adi. So please, terima projek ni. Sekurang-kurangnya hilang sedikit rasa bersalah kami.” Kata Raja Khatijah. Dia cuba memujuk.

            Dahi Villa sedikit berkerut. Dia melihat wajah Raja Khalida yang sedang mengharap. Villa mula serba salah. Rasa kasihan pun ada. Otaknya masih ligat berfikir. Nak terima ke tak? Argh, parah macam ni. Kata arwah mak, tak baik kecikkan hati orang tua. “Aaaaa…. Betul ke cucu Puan Sri tak datang sini?” soal Villa sekali lagi untuk kepastian.

            “Betul!” jawab Raja Khalida dan Raja Khatijah serentak.

            “Okey! Villa terima.” Villa tersenyum.  Kasihan pulak, kalau aku tak terima.

            “Terima kasih, Villa.” Ucap Raja Khalida. Selepas apa yang terjadi, dia tak tahu bagaimana nak berdepan dengan Villa. Ini semua gara-gara Raja Awwadi.  Bertindak ikut hati. Dia perlu lakukan sesuatu untuk mengambil hati Villa semula. Hati investor kena jaga. Lagipun aku suka dengan Villa. Dia lain dari wanita zaman sekarang ni.

            Puan Haliza turut sama tersenyum. Dia tahu Villa akan terima.  Hatinya lembut.


                                    *************************************

            Langkah Raja Khalida dan Raja Khatijah pantas menuju ke ruang tamu. Mereka berdua baru saja balik dari berjumpa Villa dan Puan Haliza. Berita yang baru disampaikan oleh Tuti tentang kehadiran tetamu bernama Zaharah mengejutkan mereka berdua. Langkah mereka terhenti melihat Zaharah yang sedang duduk di ruang tamu.

            “Nenek! Nenek Tijah!” Zaharah bangun dan terus bersalaman dengan mereka berdua.

            Raja Khalida masih tergamam.

            Terkebil-kebil mata Raja Khatijah melihat gelagat Zaharah yang berlagak seperti biasa seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku.

            “Dah lama tak jumpa kan! Sihat?” Zaharah masih tersenyum.

            “You nak apa lagi, Ara? Selepas apa yang terjadi, berani you jejakkan kaki di sini lagi.” Tiba-tiba Raja Khatijah bersuara.  Badannya tiba-tiba rasa panas.
           
            Raja Khalida masih merenung Zaharah. Raja Khalida mendekati Zaharah dan menampar Zaharah secara tiba-tiba.

            “Kak Long!” Raja Khatijah terkejut dengan tindakan Raja Khalida.

            Zaharah memegang pipinya. Pedih. “Nenek!” Zaharah turut sama terkejut.

            “Get out!” jerkah Raja Khalida. Matanya merah menyala merenung Zaharah.

            “Nenek! Kenapa nenek tampar Ara?”

            “Sepatutnya dari dulu nenek tampar Ara. Mana janji Ari yang dulu, hah? Yang kononnya akan sentiasa berada di sisi Adi tak kira susah atau senang. Mana janji tu? Semua tu Janji kosong saja. Dan sekarang berani Ara jejakkan kaki di rumah nenek, Ara dah lupa ke apa yang Ara dah buat kat Adi! Dah lupa? Sekarang, baik Ara keluar dari rumah nenek sebelum nenek panggil security. Keluar!”  Semakin tinggi suara Raja Khalida. Jika aku tak sabar, dah aku kerjakan budak ni. Berani … Memang berani betul! Kau buat hidup Adi sengsara dan sekarang kau muncul semula. Raja Khalida mula susah hati bila teringatkan cucu tunggalnya.  Bimbang luka yang baru sembuh akan berdarah lagi.

            “Come one, nenek! Benda tu dah lama berlalu. Kenapa nak ungkit lagi? Niat Ara hanya nak jumpa nenek dan nenek Tijah saja. That’s all.”

            “Last warning, Ara! I don’t want to see you again. And listen here carefully, kalau nenek dapat tahu Ara jumpa Adi …. Tahulah nenek nak ajar Ara nanti.” Ugut Raja Khalida.

            “Is it a threat?” Wajah Zaharah serius.

            “Yes.” Tegas Raja Khalida.

            Tiba-tiba Zaharah ketawa dan tersenyum sinis ke arah Raja Khalida dan Raja Khatijah. Dia terus berlalu meninggalkan mereka berdua.

            “Kenapa dia ketawa? Apa maksud dia, Kak Long?” Raja Khatijah mula rasa tak sedap hati. Lain macam saja, seolah-olah ada maksud tersirat.

            Raja Khalida diam membisu. Dia turut sama risau. Selepas 10 tahun, kenapa dia tiba-tiba muncul dalam hidup Adi? Bukan ke dia dah kahwin? Apa dia nak dari Adi sebenarnya? Fikirannya penuh dengan soalan. “Tijah, call Fairuz. Kak Long nak cakap.”  Kata Raja Khalida.  Aku mesti tanya Fairuz, dia mesti tahu. Entah-entah dia dah jumpa Adi. Aku nak tahu.

            “Baik, Kak Long.” Dengan pantas, Raja Khatijah mendail no telefon Fairuz.


                                    ******************************

            Langkah Bella terhenti. Dia terkejut melihat wanita yang sedang berjalan ke arahnya. Dengan pantas, Bella menanggalkan cermin mata hitam jenama Guess . Sedikit bibir Bella bergetar.

            “Bella, kan?” tegur Zaharah sambil tersenyum.

            “You! Apa you buat kat sini? “ Bella meninggikan suara. Walaupun dah 12 tahun, tak mungkin aku lupa musuh ketat aku a.k.a musuh cinta aku sejak bangku sekolah lagi. “Berani you tunjuk muka you kat sini? Hey, you tak malu ke?” marah Bella.

            “I datang sini nak visit nenek dan nenek Tijah. Salah ke?” Zaharah masih tersenyum. Sejak dari dulu lagi, mereka berlumba untuk mendapatkan cinta Raja Awwadi. Akhirnya aku yang berjaya. Bella tewas di tangan aku. Cinta Raja Awwadi hanya untuk aku. Ya, sekarang pun tetap milik aku. Selepas bercerai dengan Nassef, aku terus pulang ke Malaysia. Dia terkejut melihat Raja Awwadi menjadi cover majalah Lelaki.  Yang lebih mengejutkan lagi , GB Group yang hampir muflis kini berdiri gah bersama syarikat-syarikat korparat gergasi di Malaysia. Yang pasti, pemilik  GB Group dah tentu Raja Awwadi. Hatinya berbunga sebaik sahaja mendapat tahu yang Raja Awwadi masih belum berkahwin.

            “You ingat I nak percaya ke? Hey, taktik you tu dah basi. Mereka berdua bencikan you.  You dah lupa ke apa you dah buat? You campak Abang Adi macam tu saja lepas tu you kahwin dengan anak jutawan Dubai. You tinggalkan Abang Adi macam barang. But now, suami you dah ceraikan you…. You nak dapatkan Abang Adi semula, hah? Dengar sini, Abang Adi milik I. Selepas you tinggalkan Abang Adi, I sentiasa berada di sisi Abang Adi. Kami saling mencintai, so you tiada peluang lagi. You dah kalah, Ara.” Bella tersenyum puas. Sekarang giliran aku sakitkan hati kau.  Baru puas!

            Tiba-tiba Zaharah ketawa kecil. Geli hati mendengarnya. “ I belum kalah lagi, Bella. Selagi Adi masih belum kahwin lagi, I masih ada peluang. Hmmm… kalau dia dah kahwin pun, I ada peluang lagi. ” Ucapnya sebelum meninggalkan Bella.

            Bella menggenggam erat tangannya. Sakit hati! Selepas 10 tahun, kau masih tak berubah. Kau masih suka merampas hak orang lain. Aku takkan kalah di tangan kau lagi, Ara. Kau tengoklah apa aku akan buat selepas ni. Aku akan buat kau putih mata! Bella berjalan mendaki anak tangga dan menuju ke bilik ibu saudaranya. Sebaik saja tiba, tombol pintu dipulas dengan kasar.  Pintu bilik Mazlina ditutup dengan kuat. Wajahnya masam.

            Mazlina mengurut dadanya beberapa kali. Terkejut! “ Dah banyak kali auntie beritahu Bella, kalau nak masuk ketuk dulu jangan main redah saja. Ini bilik auntie. You should respect my privacy.” Tegur Mazlina. Susah betul nak ajar Si Bella ni! Cakap aku langsung tak dengar.Masuk telinga kiri keluar telinga kanan.

            “Auntie, perempuan tu dah balik! Dah balik.” Jerit Bella. Dia meluahkan perasaan marahnya.

            “Siapa balik?” Muka Mazlina berkerut. Apa hal pulak ni? Tiba-tiba saja Bella ni naik hantu.

            “Ara!”

            “Ara!” Mazlina terkejut besar. Mustahil, aku dapat lupakan wanita yang memberi luka besar di hati Raja Awwadi.

            “Berani dia tunjuk muka dia sini. Guess what? Perempuan tu nak balik semula ke pangkuan Abang Adi. Dia ingat dia siapa? Bella takkan biarkan perempuan tu menang lagi. Kita tengoklah nanti siapa yang akan menang.” Bella tersenyum sinis. Dia sudah dapat idea. Otaknya ligat mengatur plan.

            Air muka Mazlina berubah keruh.  Dia mula susah hati. Dia dapat rasakan Bella sedang merancang sesuatu. Masih tak serik lagi. Selepas peristiwa hari tu, Bella kehilangan banyak job.  Hampir sebulan, Bella menggangur. Dah tentu, kerja Raja Awwadi.  Ini tanda amaran tetapi Bella masih tak nak mengalah. Keluhan dilepaskan dengan kuat.