Wednesday, August 10, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 1


BAB 1

            Aina membetulkan kedudukan rambut palsu berwarna blonde yang dipakainya sebelum melangkah keluar dari balai tiba di KLIA. Dia tersenyum apabila memandang dirinya disebalik pintu kaca yang berada di hadapanya. Dia masih berdiri tegak di situ. Baju gaun separas lutut tanpa lengan berwarna hitam direnunganya. Senyuman masih tidak lekang di bibirnya. “Jika aku berpakaian seperti ini, confirm Pak Man tak kenal aku!” Aina ketawa di dalam hati. Untuk sentuhan akhir, Aina mengeluarkan cermin mata hitam dari beg tangan Gucci miliknya.  Fuh, aku dah nampak macam selebriti Hollywood pulak.  Paris Hilton ke?
            Gelagat Aina menarik perhatian penumpang dari penerbangan Switzerland yang bersamanya. Mereka hanya mampu tersenyum dan menggelengkan kepalanya apabila melihat telatah Aina yang mencuri perhatian mereka. Kebanyakkan dari mereka sudah pun keluar dari balai tiba. Aina segera melangkah apabila sedar hanya dirinya yang masih tidak bergerak keluar dari situ.
            Tiba-tiba saja ada tubuh yang melanggarnya dari belakang. Dirinya hampir sahaja melayang akibat perlanggaran itu. Beg tangannya terlepas dari tangannya. Aina berpaling dan merenung lelaki itu.Aina geram. Wajahnya berkerut melihat lelaki itu. Matanya merenung lelaki itu dari atas sehingga bawah di sebalik cermin mata hitam yang dipakainya. Dirinya tergamam seketika. Ini manusia ke? Rambut lelaki itu panjang melepasi bahu malah kusut seolah-olah tidak disikat. Wajahnya penuh dengan jambang. Hish….mesti dah berapa tahun tak cukur? Lelaki ni baru balik dari bertapa ke? Dah macam manusia zaman purba pulak?
            “Next time, kalau nak berjalan guna mata bukannya hidung.” Sergah lelaki itu secara tiba-tiba. Dia terus berlalu pergi meninggalkan Aina.
            Bibir Aina terketar-ketar . Tangan kanannya diangkat dan diarahkan tepat pada lelaki itu. “Ehh….aku pulak yang kena marah! Kau yang langgar aku tadi. Hish…tak ada budi bahasa langsung. Sepatutnya dia minta maaf tetapi lain pulak jadinya. Orang Utan!” Aina membebel seorang dirinya. Aina mengambil beg tangan yang berada di lantai dengan kasar. Bibirnya masih berkumit-kumit menyumpah lelaki itu. Dia masih tidak puas hati dengan apa yang berlaku tadi.

                                    *********************************

            “Man! Mana Aina?” soal Datin Sharifah Mawar apabila Pak Man melangkah masuk ke ruang tamu dan menghampiri dirnya. Datin Sharifah Mawar menutup Malajah Wanita yang dibacanya dan diletakkan di sisinya. Dia menanti jawapan dari pemandu yang sudah 20 tahun berkhidmat dengan keluarganya.
            “Tak ada, Datin! Hampir 3 jam, saya tunggu Cik Aina. Saya ada tanya di kaunter pertanyaan. Mereka kata pernerbangan dari Switzerland sudah tiba 3 jam yang lalu. Setiap orang yang keluar dari balai tiba saya perhatikan tetapi Cik Aina tak ada.” Beritahu Pak Mana.
            “Apa!: Datin Sharifah Mawar meninggikan suaranya lantas bangun dari Sofa. Matanya merah menyala. Sakit hatinya apabila mengingatkan perangai anak bongsunya itu. Pasti Aina nak elakkan diri dari aku. “Betul ke kau dah perhatikan setiap orang yang keluar dari situ atau ada kau terlepas pandang ?”
            “Betul, Datin! Walaupun sudah 5 tahun Cik Aina berada di sana, saya masih belum lupa wajah Cik Aina.” Pak Man menundukkan kepalanya. Dia serba salah untuk memandang majikannya itu.
            “Mana budak ni pergi, hah?”
            “Man! Kamu mesti dah lapar kan! Pergi ke dapur, makan dahulu.” Tan Sri Syed Abu Bakar tiba-tiba berada di situ.
            ‘Baiklah, Tan Sri!” jawab Pak Man. Segera langkahnya diatur meninggalkan dua orang majikannya. Sebelum kemarahan Datin Sharifah Mawar meletup, lebih baik aku beredar dari sini. Siapa yang tak kenal dengan sikap Datin Sharifah Mawar.
            “Abah! Aina, dia sengaja nak elakkan diri dari Mawar! Sampai hati Aina buat Mawar macam ni! Dia sudah lupa ke Mawar ni mamanya..” Datin Sharifah Mawar mengadu pada ayahnya.
            Tan Sri Syed Abu  Bakar tersenyum sinis sebaik sahaja mendengar kata-kata yang keluar di mulut anak tunggalnya itu.
            “Kenapa abah tersenyum ni? Mawar serius la, abah!” Datin Sharifah Mawar mengetap bibirnya apabila kata-katanya tidak diendahkan.
            “Macam mana Aina nak balik kalau dia tahu sebaik sahaja dia melangkah masuk ke rumah ni, soalan pertama yang Mawar akan ditanya ialah….Bila Aina nak kahwin? Mama dah uruskan pertemuaan Aina dengan anak kawan mama. Aina mesti pergi!” Tan Sri Syed Abu Bakar mengajuk percakapan anaknya.
            ‘Abah! Mawar buat semua ni untuk kebaikkan Aina. Tahun ni umurnya sudah 30 tahun! Dah tahap kritikal. Mawar tak mahu anak Mawar jadi andartu. Kawan-kawan mawar dah ada cucu. Mawar malu, abah.”
            “Kenapa pula Mawar nak cemburu dengan mereka? Dah jodoh anak mereka lebih awal dari Aril dan Aina. Mawar, jodoh ni bukan di tangan kita. Itu semua ditetapkan oleh Allah S.W.T. Mawar kena ingat semua itu. Abah yakin satu hari nanti mereka akan berjumpa dengan pasangan mereka masing-masing tetapi bukan sekarang.” Nasihat Tan Sri Syed Abu Bakar. Sudah berbuih-buih air liurnya menasihati Mawar namun tidak dipedulikannya.
            “Jika tak berusaha, bila nak jumpa jodohnya! Semua ini memerlukan usaha. Tahun ni Mawar akan pastikan Aril dan Aina berkahwin. Jika Aina bersembunyi  di dalam lubang cacing sekalipun, Mawar akan cari sampai jumpa. Abah tengoklah.”
            Tan Sri Syed Abu Bakar hanya mampu melepaskan keluhan. Nasihat kita bukannya nak didengar, dia saja yang betul . Badannya direbahkan pada sofa empuk. Dia sudah mati akal untuk menasihati Mawar.
            “Asssalamualaikum!” Syed Aril melangkah masuk ke dalam rumahnya sambil membuka tie di lehernya.
            “Waalaikumussalam.” Jawab Tan Sri Syed Abu Bakar. “Awal hari ni balik, Aril.”
            “Aril sengaja balik awal sebab hari ni kan Aina balik. Aina mana, atuk?” soal Aril. Matanya memerhati segenap sudut rumah itu. Dia tak sabar untuk berjumpa dengannya. Kali terakhir dia berjumpa Aina semasa dia melawat Aina di Switzerland 6 bulan lepas.
            “Hilang!” jawab Datin Sharifah bagi pihak ayahnya.
            “Hilang!” Aril terkejut. “Apa maksud mama?”
            “Aril pasti ke Aina balik hari ini?”
            “Ya! Aril dah pun check nama Aina. Pernerbangan tiba pukul 3.00 petang tadi. Mustahil Aina tak naik pernerbangan tu. Mama dah call Aina ke?”
            “Dia off handphone dia. Mama tahu dia sengaja tak mahu jumpa mama.”
Nada suara Datin Sharifah Mawar sedih.
            “ Mama tahu kan, kenapa Aina cuba elakkan diri dari mama.”
            “Oooo..Sekarang ini Aril nak salahkan mama pulak ke? Apa yang mama buat semuanya salah. “
            “Memang tak salah jika seorang ibu itu mahu melihat anaknya bahagia tetapi sikap mama tu kadang-kala buat kami rimas. Cukuplah mama! Jangan cuba nak atur hidup kami lagi.”
            “Sekarang ni Aril pula nak ajar mama ke?’ Nada suara Datin Sharifah Mawar meningggi. Sakit hatinya apabila niatnya telah disalah ertikan.
            “Bukan itu maksud Aril, Mawar. Biarlah Aril dan Aina memilih pasangan mereka sendiri. Kita sekadar lihat saja.” Tan Sri Syed Abu Bakar mencelah. Kasihan pula melihat Aril.
            “Abah pun sama seperti Aril. Tak pernah nak memahami niat murni Mawar. Aril dan Aina anak Mawar. Mawar tahu yang mana satu baik untuk mereka. Abah ingat Mawar lakukan semua ini untuk kepentingan Mawar ke? Ini semua untuk masa depan mereka berdua.”
            “Aril! Atuk sudah tak tahu bahasa apa atuk nak cakap lagi supaya mama Aril ni faham! Mahu orang ikut telunjuk dia saja. Aril! Bila Aina call nanti, beritahu Aina tak payah balik ke rumah ni lagi. Balik pun, kusutkan kepala saja.”
            “Abah!” Datin Sharifah Mawar merenung ayahnya. Bukannya nak berpihak pada aku,asyik menyebelahi cucu dia saja.
            Aril hanya mampu tersenyum melihat gelagat atuknya.
            “Abah jangan nak ajar Aina buat perkara yang bukan-bukan! Aril, malam ni ikut mama pergi jumpa Raja Zehra. Anaknya Mimi baru saja balik dari US. Aril mesti ikut mama.” Arah Datin Sharifah Mawar merenung wajah bujur anak lelakinya itu.
            “Mama! Aril letih la. Malam ni Aril kena jumpa client . Lain kali sajalah.” Aril membuat mimic muka. Aaaa…patutlah Aina tak mahu balik, dia sudah tahu nasibnya seperti aku nanti.
            “Aril!”
            “Aril kan dah janji nak jumpa client. Kalau Aril tak mahu, biar abah ikut. Teman Mawar jumpa si Mimi tu bagi pihak Aril.”
            Datin Sharifah berpaling dan melihat ayahnya. “Abah pertemuan ni untuk Aril dan Mimi. Nama abah tak ada dalam guest list.”
            “Amboi, siap ada guest list lagi. Ni pertemuan jodoh ke atau perjumpaan dengan Perdana Menteri.”
            “Abah!”
            “Aril naik dulu. Nak sembahyang Asar.” Aril bersuara secara tiba-tiba. Inilah masanya untuk aku cabut lari sebelum mama berleter lagi. Langkah diatur laju menuju ke anak tangga.
            “Aril! Aril! Mama tak abis cakap lagi.” Datin Sharifah meninggikan suaranya. Panggilannya tidak diendahkan oleh Aril.
            “Aril nak sembahyang tak boleh ke? Berdosa kalau cuba nak melengahkan orang yang ingin menunaikan ibadat.” Tan Sri Syed Abu Bakar tersenyum sinis.
            “Abah!” Datin Sharifah merenung ayahnya tanpa berkelip-kelip. Setiap kali bercakap dengan abah, sakit hati yang aku dapat. Aina, mama akan cari Aina sampai dapat. Tunggu.

                                    **************************
           
            Rina segera menanggalkan kasut tinggi yang dipakainya sebelum melangkah masuk ke rumah ibu saudaranya. Dia bergeges datang ke sini apabila menerima panggilan dari neneknya tentang kepulangan Haikal, sepupunya yang telah menghilangkan diri selama 6 bulan selepas Sofea melarikan diri semasa hari pernikahan mereka. Ke mana Haikal menghilang, tiada siapa yang tahu.
            “Nenek, mana Abang Haikal?” soal Rina selepas bersalaman dengan neneknya, Tengku Fauziah.
            “Selepas balik, dia terus berkurung dalam bilik. Puas kami ketuk tetapi tak dibukanya pun. Jika Rina lihat Haikal sekarang ni, dah macam orang lain. Seperti mayat hidup. Nenek kasihan pada Mak Long Rina tu. Bila dah balik, begini pula jadinya. Makan minum pun tidak. Apa nak jadi dengan Haikal ni? Kenapa dia masih tidak mahu melupakan Sofea? Dah tak ada jodoh. Terima dengan hati yang terbuka. Anggap ia sebagai dugaan.” Tengku Fauziah menarik nafas panjang.
            “Bersabarlah, nenek. Tak lama lagi Abang Haikal akan kembali seperti biasa. Biar saja masa mengubati lukanya.” Rina memegang erat tangan Tengku Fauziah.
            ‘Rina ke? Mak Long ingat siapa yang datang hari ini! Hari ni tak mengajar ke?” soal Tengku Fazira. Wajahnya pucat lesi.
            “Rina mengajar sesi pagi , Mak Long! Bila nenek call Rina, terus Rina datang ke sini.” Rina bangun dan bersalaman dengan mak saudaranya. Dia mencium lembut tangan wanita itu.
            “Jadi Rina dah tahu Haikal dah balik!”
            Rina hanya mampu menganggukkan kepalanya.
            “Mak Long sudah bingung apabila memikirkan Haikal. Kenapa nasib Haikal seperti ini? Apa salah Haikal sehingga Sofea bertindak seperti itu, hah? Jika tak suka, berterus-terang saja. Kenapa mesti pada hari pernikahan nak buat perangai? Perempuan tak kenang budi.” Tengku Fazira melepaskan kemarahan yang terpendam dalam hatinya selama ini. Mungkin Haikal terlalu mencintai Sofea sehingga  ia memakan dirinya sendiri. Cinta itu memang buta. Perasaannya semakin sebak.
            “Zira, perkara yang sudah berlalu kita lupakan sahaja. Yang penting sekarang ni adalah Haikal. Kita mesti fikirkan macam mana jalan untuk mengubati Haikal. Kita tak boleh biarkan dia seperti itu. Jangan biarkan dia terlalu mengikut perasaan, padah jadinya nanti.” Nasihat Tengku Fauziah.
            “Betul tu, Mak Long! Sekarang ni Abang Haikal yang perlu kita utamakan. Kita tak boleh biarkan Abang Haikal hanyut dengan perasaannya. Abang Haikal perlu terima hakikat yang  Kak Sofea tidak mencintainya lagi.”
            “Rina, bagaimana Rina tahu Sofea tidak mencintai Haikal lagi? Rina ada jumpa dengan Sofea ke?” soal Tengku Fauziah secara tiba-tiba. Apa yang dia tahu Sofea menghilangkan diri sehingga sekarang tanpa berita. Tiada siapa tahu kenapa Sofea membuat keputusan untuk melarikan diri.
            “Aaaa…..” Rina terkejut. Aku terlepas cakap ke? Dia sedar nenek dan Mak Long sedang memerhati dirinya dan sedang menanti jawapan darinya. “Bukan….Maksud Rina, tinggalkan Abang Haikal. Ya, itu maksud Rina tadi.” Jawab Rina secara tiba-tiba. Harap-harap nenek dan Mak Long terima alasan aku ni. Fuh…kalau mereka tahu Kak Sofea tinggalkan Abang Haikal disebabkan oleh lelaki lain. Bergegar rumah ini jadinya.
            “Oooo…Mak Long ingat Rina tahu kenapa Sofea tinggalkan Haikal. Suspen Mak Long dibuatnya.” Wajahnya yang serius terus berubah.
            Rina tersenyum. Nasib baik aku pandai cover line. Hmm..mungkinkah Abang Haikal dah jumpa Sofea  sebab itu keadaan Abang Haikal seperti ini. Rina menggaru kepalanya tidak gatal.
            Tengku Fauziah memerhati gelagat cucunya.Dia dapat menghidu sesuatu dari gelagat Rina. Pasti Rina tahu sesuatu tentang Sofea.

                        *************************************************.

            Aril menutup pintu kereta BMW 5 Series miliknya. Langkahnya diatur kemas memasuki McDonald . Matanya meliar mencari seseorang.
            “Abang!” jerit Aina bila melihat Aril sedang mencari dirinya. Tangannya melambai-lambai ke arah Aril.
            “Di sini rupanya dia bersembunyi. Aina tahu tak, disebabkan Aina. Kelam kabut rumah dibuatnya. Mama tak berhenti-henti berleter. Yang menjadi mangsanya abang dan atuk. Aina tak kasihan ke dengan kami berdua.” Bebel Aril sebaik sahaja melabuhkan punggungnya.
            “Abang ni macam mama la. Apa kata abang order dulu selepas tu Aina akan dengar syarahan dari abang. “
            “Hish budak ni! Abang dah kenyang.Abang dah makan dengan client abang tadi. Selepas dapat call dari Aina, abang terus datang ke sini.”
            “Aina bukannya tak nak balik. Aina rindu kat mama dan atuk tetapi  Aina tak tahan dengan perangai mama tu. Suka sangat atur hidup kita berdua. Kahwin! Kahwin! Itu saja yang mama tahu. Semasa Aina di sana, setiap kali mama call. Perkara pertama yang akan di soal oleh mama!”
            “Kamu ni bila nak berkahwin, hah!” kata Aina dan Aril serentak. Mereka berdua ketawa terbahak-bahak. Ayat itu dah sebati dalam dirinya mereka. Dah jadi trademark mama sekarang ni.
            “Abang kahwin la! Bila abang dah kahwin, mesti mama akan diam sekejap.” Pujuk Aina.
            “Oooo…Aina nak jadikan abang sebagai kambing hitam ke? No…Sorry!” Aril menggelengkan kepalanya beberapa kali.
            “Habis tu, sekarang ni macam mana?”
            “Kita tunggu dan lihat episode seterusnya.”
            “Abang ingat kisah hidup kita ni drama ke?” Aina mengambil kentang dihadapannya dan mengunyahnya perlahan-lahan.
            “Kisah hidup kita ni memang dah jadi drama pun. Telenovela pun boleh jugak.”
            “Atuk sihat ke?” Aina tiba-tiba teringatkan atuknya.
            “Sihat. Hmm…..apa rancangan Aina selepas ni? Kalau tak mahu balik ke rumah, Aina nak tinggal di mana?” soal Aril. Matanya tepat merenung anak mata adiknya.
            “Itu abang jangan risau. Aina dah sewa apartment milik kawan Aina di Bangsar.”
            “Lega sikit hati abang mendengarnya. Ingatkan malam ni Aina nak tidur di sini. Maklumlah MCD di sni buka 24 jam.”
            “Itu kalau tiada plan lain.”
            “Sekarang ni Aina dah jadi Dr. Sharifah  Aina Aishah..Apa Aina nak buat selepas ini? Nak jadi pakar psikologi ke? “ soal Aril . Dia ingin tahu perancangan Aina selepas ini.
            “Hmmm..sementara waktu ni, Aina nak berehat sekejap. 2 atau 3 bulan ke?”
            “Apa! Sekarang ni Aina perlu fikir tentang masa depan Aina. Tahun ni umur Aina dah pun 30 tahun, takkan masih nak menjadi penggangur  lagi. Kalau Aina malas nak cari kerja, kerja saja kat syarikat abang.”
            “Tak mahulah. Aina nak berdikari dan berdiri atas usaha Aina sendiri. Aina tak nak bergantung pada orang lain. Seperti abang cakap, umur Aina dah 30 tahun. So dah tiba masanya Aina pilih jalan yang terbaik untuk diri Aina. You know I can do it, right.”
            “Yeah, I know.”
            “Aaa….Abang kena rahsiakan hal ni dari mama. Nombor telefon Aina yang baru tu, abang save saja nama orang lain supaya mama tak syak sesuatu. Aina yakin mama mesti selongkar handphone abang nanti.” Ujar Aina. Dia kenal sangat dengan sikap ibunya.
            “Abang tahu.” Dengan pantas tangan kanan Aril menarik pipi kiri Aina.
            “Sakit la, Abang!” Aina menepis tangan Aril yang menarik pipinya. Sejak kecil lagi, Aril suka menarik pipinya. Hubungannya dengan Aril memang akrab. Apa saja yang dilakukanya, Aril akan menyokongnya. “Malu la orang tengok. Abang ingat Aina ni budak kecil lagi ke?” Aina menggosok pipinya beberapa kali. Dia mencebik bibirnya sebagai tanda protes.
            Aril tersenym lebar sehingga menampakkan barisan giginya yang putih dan teratur.

                                    ************************************

            “Rina” Rina berpaling apabila mendengar namanya dipanggil. Dia merenung wanita yang sedang berjalan menghampiri dirinya. “Kak Aina!” Rina terkejut besar. Dia tak sangka akan berjumpa lagi dengan Aina. Mereka berkenalan sewaktu dia menyertai program pertukaran pelajar di Switzerland.
            “Tak sangka kita boleh berjumpa di sini. Rina, apa khabar?” Aina mengatur langkah menghampiri Rina yang sedang berdiri di tepi kereta Suzuki Vitara.
            “Sihat! Kak Rina , sihat ke? Bila Kak Rina balik ke Malaysia?” Aina bersalaman dengan Aina. Senyuman tidak lekang di bibirnya.
            “Pagi tadi. Rina tinggal di sini juga ke?” soal Aina. Dia tak menjangka akan berjumpa Rina di tempat pakir kereta di aparment yang baru disewanya tadi. Kuala Lumpur ni memang kecil.
            “Ya. Kak Aina pun tinggal di sini juga ke?”
            “Ya!” Aina tersenyum lebar. “Baru balik dari kerja ke?”
            “Tak. Rina baru balik dari rumah auntie. Ada hal sikit. Rina gembira sebab dapat berjumpa dengan Kak Aina lagi. Selama ini kita hanya berhubungan dengan facebook saja tetapi kenapa hari itu Kak Aina tak beritahu Rina yang Kak Rina nak balik minggu ni? “
            “Kepulangan kak ke Malaysia tak dirancang. Tiba-tiba hati kak terdektik untuk balik ke sini. Mungkin sebab kak terlalu rindukan Malaysia.” Aina ketawa.
            “Hish….kita dari tadi asyik berborak di sini. Jom, kak Aina. Kita berbual kat rumah Rina. Boleh la kita berborak panjang sikit.” Ajak Rina. Dia sudah anggap Aina seperti kakaknya sendiri. Semasa di Switzerland, hubungan mereka memang rapat. Dia senang berkawan dengan Aina. Dia seorang yang sporting dan open minded.
            “Ok! “ ringkas jawapan yang keluar dari bibir Aina.

1 comment:

aida rya said...

“Sihat! Kak Rina , sihat ke? Bila Kak Rina balik ke Malaysia?” Aina bersalaman dengan Aina. Senyuman tidak lekang di bibirnya.

Penulis..ada sedikit kesilapan nama watak di sini rasanya..:)

Post a Comment