Thursday, September 29, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 8

BAB 8

            Haikal memegang perutnya yang asyik meragam. Dah beberapa kali perutnya berbunyi. Selama ini jika dia lapar, dia akan makan stok makanan yang disembunyikan selama ini. Disebabkan oleh orang gaji baru tu, aku terpaksa berlapar. Aishah! Namanya Aishah. Dengar nama saja, dah buat aku meluat. Sudah dua hari aku tak makan. Ahhh…laparnya. Haikal melihat jam dinding yang menghiasi biliknya. Sudah pukul 8.30 malam. Nenek memang serius. Sudah dua hari, tiada sesiapa datang menghantar makanan padanya.
            “Tuan lapar ke?” tegur Aina yang berdiri di luar bilik Haikal. Dia memegang dulang yang berisi lauk pauk untuk makan malam. Aina tersenyum melihat Haikal yang sedang gelisah. Mesti lapar?
            “Kau peduli apa? Berambus.” Marah Haikal. Dia memandang ke arah lain.
            “Baiklah jika tuan kata begitu tetapi sayang, apa saya nak buat dengan makanan ni? Nak buang sayang. Ada tomyam campur, kalian masak ikan bilis, telur bungkus dan ayam masak merah. Kata Mak Som, semua ini makanan kegemaran tuan. Jika Mak Som tahu Tuan tak makan, mesti Mak Som kecil hati. Selama ini pun Mak Som dah kecil hati pada Tuan.” Aina membuat mimic muka.
            Bau tom yam membuat air liurnya meleleh. Mendengar setiap nama lauk kegemarannya.menggugat nafsu makannya. Sedapnya. Aahhh…tak boleh. Aku ada maruah diri. Aku tak boleh kalah jika tidak dia akan ketawa pada aku. Aku rela berlapar daripada tunduk pada perempuan tu. “Aku tak mahu makan. Tengok muka kau, aku dah hilang selera.”
            “Betul ke tuan tak mahu. Sudah dua hari tuan tak makan. Saya ingat tuan lapar sebab itulah saya bawakan makan malam untuk tuan tanpa pengetahuan Mak Engku. Membazir kalau tak makan.”
            “Aku tak perlukan simpati dari kau! Jika kau nak makan, kau makanlah. Aku tak kisah.”
            “Baiklah jika tuan kata macam tu, saya makan bagi pihak tuan.Saya ada baca dalam suratkhabar, menurut kajian manusia hanya boleh hidup selama 8 minggu tanpa makanan. Selepas itu mereka akan mati akibat kekurangan zat atau kelaparan terutamanya di Somalia. Kasihan kan.”  
            “Aishah, kau minta aku mati cepat ke?’ Nada suaranya ditinggikan. Mata Haikal tepat merenung wanita bertudung hitam itu. Nafasnya turun naik.
            “Tidak, tuan! Nampaknya tuan salah faham. Saya baca apa yang tercatat di dalam suratkhabar tu saja. Saya tak ada niat menyinggung hati sesiapa pun terutamanya tuan. Lagipun tuan baru 2 hari tak makan, masih ada lagi 54 hari.”
            “Aishah!” Haikal mengetap bibirnya. Berani dia perli aku! Siapa Aishah sebenarnya? Tiba-tiba wajah Haikal berubah apabila perutnya berbunyi. Haikal memandang ke arah lain. Kuat bunyinya. Pasti Aishah mendengarnya.
            “Bunyi apa tu, tuan?” Aina tersengih. Orang angkuh beginilah akibatnya. Lapar tetapi tak mahu mengaku.
            “Bunyi apa? Aku tak dengar apa-apa pun.” Bohong Haikal. Dia tak berani bertentangan mata dengan Aina. Maruah dirinya harus dijaga.
            “Yak ke? Mesti telinga saya yang ada masalah.” Aina membuat mimic muka.Dia berpura-pura tidak mendengar. Dia duduk bersila di luar bilik Haikal. Dulang yang mengandungi makan malam diletak di hadapan Aina. Aina menadah tangan dan membaca doa makan.
            “Kau buat apa, hah?”
            “Makan, tuan!”
            “Hey, kalau kau nak makan lebih baik kau makan di dapur. Jangan nak makan di depan pintu bilik aku.”
            “Tak boleh, tuan! Jika saya makan di dapur, Mak Som mesti kecil hati. Iyelah, tuan tak makan lauk yang Mak Som masak untuk tuan. Saya rasa lebih baik saya makan di sini. Tiada siapa nampak.” Aina mengacau mangkuk yang berisi tom yam sehingga baunya meresap di udara. Biar kau terliur, berlagak! Rezeki di depan mata pun tak pernah nak bersyukur. “Sedapnya! Rugi tuan tak makan.”
            Tangan Haikal mengeletar menahan geram. Aku tahu kau sengaja nak menyakitkan hati aku. Bau tom yam itu membuat dirinya tergugat. Perutnya semakin berkeroncong. Haikal menelan air liur bila melihat Aina begitu selera makan di hadapannya seolah-olah dirinya tidak wujud lagi.
            “Betul ke tuan tak nak makan?” soal Aina lagi. Dia sengaja ingin menunjuk. Dia sedar Haikal sedang memerhati.
            “Kau makanlah seorang. Aku dah kenyang.” Jerit Haikal. Dia segera berjalan masuk ke dalam tandas. Pintu tandas ditutup dengan kasar. Jika aku berdiri lama di situ, pasti aku tidak dapat menahan lagi. Aku tak boleh tunjukkan kelemahan aku jika tidak pasti Aishah akan mengejek aku.
            Aina tersenyum lebar melihat reaksi Haikal. “Orang berlagak sombong beginilah jadinya. Aku nak lihat sehingga bila kau dapat menahan lapar. “

                                    ******************************************

            Haikal menoleh ke kiri dan kanan. Langkahnya diatur perlahan dan tidak berbunyi. Dia bimbang jika kehadirannya dihidu oleh penghuni rumah itu. Jam sudah menunjukkan 2.00 pagi. Dapur adalah destinasinya. Dia sudah tidak dapat menahan lagi. Waktu ini adalah sesuai untuk aku mencari makanan di dapur. Pasti di peti sejuk ada makanan. Keadaan gelap menyukarkan Haikal mengatur langkah. Dia bimbang akan terlanggar sesuatu. Setelah memastikan tiada sesiapa, Haikal menggunakan lampu suluh yang dibawanya. Cahaya dari lampu suluh itu sedikit sebanyak membantu Haikal. Dia segera mendekati peti sejuk.
            “Apa ni” Haikal tergamam dan memegang rantai besi yang mengelilingi peti sejuk. Ada mangga lagi. Haikal menggenggam erat lampu suluh. Sakit hatinya. “Ini mesti kerja Aishah.” Perut Haikal berbunyi lagi. Teruklah macam ini. Dia sudah tak tahan lagi.
            Haikal menghala lampu suluh di segenap sudut dapur namun kecewa. Kemas dan bersih. Tiada apa yang boleh dimakan. Almari yang mengandungi makanan turut sama dikunci. “Ini rumah aku! Berani Aishah  melayan aku sebegini.”
            Tiba-tiba matanya terhenti pada tudung salji kecil di atas meja makan di dapur. Mungkinkah makanan. Tanpa membuang masa Haikal membuka tudung salji itu. Matanya terkebil-kebil melihat dua bungkusan biskut. “Ini saja ke?” Dahi Haikal berkerut. Kenyang ke? Haikal menarik sekeping kertas yang diletakkan di bawah bungkusan biskut.
            “Selamat menjamu selera. Bersyukurlah dengan apa yang ada.” Haikal membaca apa yang tertulis di kertas itu. Bibir Haikal bergetar. Kertas itu diramasnya dan dibuang ke dinding. “Kau sengaja nak berperang dengan aku kan!” kata Haikal. Dia cuba mengawal kemarahannya tetapi matanya masih tidak berganjak merenung 2 bungkusan biskut itu.

                        ********************************************

            Tengku Fauziah dan Tengku Fazira berjalan seiringan menuruni anak tangga menuju ke ruang makan untuk bersarapan pagi.
            “Umi, hari ini biarlah Fazira yang berjumpa dengan Puan Sri Zaiton. Umi berehatlah di rumah.”
            “Hmm…baiklah. Jangan pula bertanya pada Puan Sri Zaiton tentang majlis amal tu. Dia nak join ke tak?”
            “Baiklah, Umi.” Langkah Tengku Fazira terhenti. Kehadiran Haikal di ruang makan mengejutkan Tengku Fazira. Dia bergegas menghampiri Haikal yang begitu enak menjamu selera.
            Tengku Fauziah tersenyum. Dia yakin Aina akan berjaya menjalankan tugasnya. Perlahan-lahan Tengku Fauziah melangkah mengikuti jejak anaknya.
            “Haikal! Ibu…Ibu gembira Haikal dah makan. Lega hati ibu.”  Tengku Fazira menarik kerusi dan duduk berhadapan dengan Haikal. Matanya tidak lekang memandang anaknya.
            Haikal mengerling pada neneknya yang hanya diam membisu. Tiada apa-apa reaksi. Sakit hati bila diri tidak dipedulikan.
            “Tuan ini bihun goreng yang tuan minta. Selepas ini tuan nak makan apa lagi? Dah 2 pinggan nasi lemak tuan makan, belum kenyang lagi ke?” kata Aina meletakkan pinggan yang berisi bihun goreng. Dia terkejut apabila melihat Haikal berada di dapur selepas menunaikan sembanhyang subuh. Begitu juga dengan Melati dan Mak Som. Ayat pertama yang keluar di bibir Haikal ialah aku lapar. Akhirnya Haikal mengaku kalah juga.
            “Aishah! Selama ini, beginikah kau bercakap dengan Haikal.” Tengku Fazira meninggikan suaranya. Dia tak suka cara Aishah bercakap dengan anaknya. “Kau dah lupa ke kau tu orang gaji di rumah ini.”
            Haikal tersenyum melihat Aisha dimarahi oleh ibunya. Padan muka.
            “Maaf, puan!” Aina meminta maaf. Aina membetulkan cermin matanya. Dia terkejut apabila ditengking seperti itu.
            “Kau dengar sini baik-baik, apa masalahnya jika Haikal nak makan lagi? Ini rumah dia. Jika Haikal nak makan apa-apa pun, kau kena turuti. Faham! Buat kerja sikit saja, dah mengungkit.” Matanya tepat merenung Aina yang menundukkan kepalanya.
            “Baik, puan!” Aina mengalah. Dia tak mahu mengundang masalah di antara ibu Haikal.
            “Aku nak roti bakar, roti telur dan sandwich. Aku nak sekarang.” Haikal bersuara sambil tersenyum. Hatinya berbunga riang apabila Aishah dimarahi oleh ibunya. Aishah tidak menjawab walaupun dimarahi oleh ibunya. Biar dia tahu langit tinggi ke rendah. Aku siapa dan kau siapa?
            Aina merenung Haikal. Aina bengang. Minta lagi? Habis ke kau makan nanti? Kau sengaja nak menyusahkan aku kan! Aina masih merenung Haikal.
            “Kenapa kau tercegat di situ lagi? Kau tak dengar ke apa Haikal cakap pada kau tadi? Pekak ke?” marah Tengku Fazira.
            Aina terkejut sekali lagi apabila mendengar suara Tengku Fazira. Sejak dari tadi dia tahu Tengku Fazira sengaja mencari salahnya. Aku mesti bersabar. Ingat Aina, tujuan sebenar kau ke sini! RM 100 ribu. “Baiklah!” Aina segera meninggalkan mereka bertiga.
            Haikal ketawa bila melihat gelagat Aishah. Rupa-rupanya dia takut pada ibu. Bagus.
            “Setiap manusia ada hati dan perasaan. Tak kiralah mereka tu orang gaji ke tukang kebun ke? Kita tetap manusia. Kita hidup di bumi yang dipinjam kepada kita oleh Allah S.W.T. Taraf kita sama sahaja.” Tengku Fauziah bersuara. Anak dan mak sama sahaja.
            “Umi masih nak membela budak tu lagi? Umi tak nampak ke cara dia melayan Haikal? Kurang ajar.”
            “Umi tak nampak pun apa masalahnya. Aishah hanya menjalankan tanggungjawabnya. Fazira dan Haikal yang selalu timbulkan masalah bukannya Aishah.”
            “Fazira hairan kenapa Umi selalu berpihak pada Aishah. Apa sebenarnya hubungan umi dan Aishah?” Tengku Fazira mula syak sesuatu.
            “Hubungan apa pulak ni? Fazira sendiri tahu perangai umi kan! Umi tidak akan berdiam diri jika ada orang dilayan secara tidak adil terutamanya sekarang ini. Aaa….Haikal, kamu tak rimas ke dengan keadaan diri Haikal sekarang ini? Kotor! Tak terurus. Dah macam peminta sedekah! Dah berapa hari Haikal tak mandi ni?” Tengku Fauziah mengelengkan kepalanya melihat pakaian Haikal yang selekah. Rambut panjang yang melebih bahu malah kusut. Bau badan Haikal menusuk hidungnya.
            Haikal mendiamkan diri. Pertanyaan neneknya tidak dipeduli. Dia mengambil bihun goreng yang dimasak oleh Aishah dan dimakannya perlahan-lahan. Dia tidak berani bertentang mata dengan neneknya.

                                    *************************************

            Datin Sharifah Mawar membuka kad kecil yang berada di atas bungkusan yang diterimanya sebentar tadi. “Happy Birthday, mama!” Itulah yang tertera di dalam kad itu. Hari ini merupakan hari jadinya. Setiap tahun Aina tidak pernah lupa memberikan hadiah hari jadi padanya. Datin Sharifah Mawar segera membuka bungkusan itu. Ada selendang berwarna merah di dalamnya. Datin Sharifah Mawar tersenyum. Dia gembira dengan pemberian Aina.
            Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi, Datin Sharifah Mawar segera menjawabnya.
            “Happy Birthday, mama!” ucap Aina.
            Senyuman lebar terpampang diwajahnya apabila mendengar suara itu. “Aina! Aina di mana sekarang ini? Beritahu mama, nanti mama pergi ambil Aina?” soal Datin Sharifah Mawar bertubi-tubi. Terubat sedikit kerinduannya pada anak bongsunya itu.
            “Don’t worry mama! I’m fine!”
            “Aina tak sayang mama lagi ke? Kenapa Aina buat mama macam ni? Hari ini birthday mama, Aina balik ye! Kita celebrate sama-sama ye” pujuk Datin Sharifah Mawar.
            “I’m sorry! Satu hari nanti Aina akan pulang tetapi bukan sekarang. Tugas Aina belum selesai lagi. Selepas tugas Aina selesai, Aina janji Aina akan pulang .”
            “Tugas apa, Aina?” soal Datin Sharifah Mawar ingin tahu. Mungkin dengan cara ini dia tahu di mana Aina berada sekarang ini.
            “Hal kerja, mama!” jawab Aina ringkas. Dia tahu agenda di sebalik persoalan itu.
            “Sehingga tak boleh beritahu, mama! Confidential ke ? Hmm….Aina tak rindu mama ke?”
            “Rindu, mama! Siapa yang tak rindu ibu sendiri? Aina harap ibu suka dengan pemberian Aina.” Aina cuba mengubah topic perbualan mereka. Nasib baiklah nombor telefonnya adalah private number. Jika tidak pasti dapat dikesan oleh mama.
            “Mama suka. Aina jangan nak ubah topic perbualan kita. Baliklah ye, sayang.” Datin Sharifah Mawar masih cuba memujuk. Dia berdoa agar anak bongsunya itu mengubah fikiran.
            “I hope you understand, mama! Belum tiba masanya lagi Aina pulang. Percayalah, satu hari nanti Aina akan balik ke rumah. Aina belum bersedia lagi. Mama faham maksud Aina kan!” ujarnya lagi. Aina tahu sebaik sahaja dia menjejakkan kaki di rumah agam itu, sukar untuk dia melepaskan diri lagi.
            “Kenapa Aina dan Aril menyalahtafsirkan niat mama? Mama buat semua ini kerana anak-anak mama.” Mood Datin Sharifah Mawar berubah. Dia tahu apa yang ingin disampaikan oleh Aina. Salah ke aku buat semua ini?
            “Ya, kami tahu semua itu, mama! Tetapi kami belum bersedia menghadapi semua itu. Besar tanggungjawabnya. Perkahwinan bukan untuk sehari dua , mama. Ia untuk selama-lamanya.” Aina menarik nafas sedalam-dalamnya. Mama masih lagi belum faham. Aina terkejut melihat Haikal yang sedang memanggilnya dari balkoni biliknya. Apa pulak dia nak kali ini? Hmmm….Aina terpaksa pergi dulu, mama! Nanti Aina call mama lagi. Assalammualaikum.” Aina terus menamatkan perbualan mereka. Telefon bimbit itu dipadamkan. Dia tahu mahu mama menghubunginya selepas ini.
            “Aina! Aina!” Datin Sharifah Mawar terkejut apabila Aina menamatkan perbualan mereka dengan tergesa-gesa. Dia cuba untuk menghubungi Aina tetapi gagal. Datin Sharifah Mawar berasa pelik dengan kelakuan Aina. Seolah-olah ada sesuatu yang cuba disembunyikan oleh Aina.

                                    ***************************************

           
            Aina hairan melihat kelakuan Rina yang asyik termenung.Wajahnya masam mencuka seperti ada sesuatu yang telah terjadi pada dirinya sehingga kehadiran Aina di dalam bilik bacaan Tengku Fauziah tidak disedari oleh Rina.
            “Rina!” tegur Aina.
            Lamuan Rina tersentak mendengar teguran Aina. Rina menoleh dan tersenyum. “Ooo…Kak Aina rupanya.”
            “Rina ada masalah ke? Kak tengok sejak dari tadi Rina termenung saja.” Teka Aina. Sejak dulu lagi, dia sudah menganggap Rina seperti adiknya sendiri. Aina merenung Rina dengan penuh perihatin.
            Rina melepaskan keluhannya dengan kuat. “Semasa Rina on the way ke sini, ada orang langgar belakang kereta Rina di traffic light di Taman Sri Sempurna. Rina geram dengan sikap pemandu kereta yang melanggar kereta Rina. Tak ada budi bahasa langsung. Dahlah tak minta maaf pada Rina selepas itu dia beri kad namanya pada Rina dan terus pergi begitu saja. Rina ni dibuatnya seperti orang bodoh.  Yang paling buat Rina sakit hati apabila Rina cuba menghubungi kad nama yang diberi oleh lelaki itu tetapi talian sudah tamat perkhidmatan. Dasar kaki penipun. Bawa saja kereta mewah tetapi penipu. Aaa…;geram!” Rina meluahkan isi hati yang terbuku. Kalaulah aku jumpa lelaki itu, tahulah nasib kau nanti. Kalau tak nak bayar, beritahulah. Tak payah menggunakan helah.
            “Biasalah,Rina! Ada juga segelentir masyarakat yang hanya tahu menyelamatkan diri mereka sahaja. Hmm..sekarang ini kereta Rina di mana?”
            “Workshop! Seminggu lebih baru siap.”
            “Lamanya. Habis tu, Rina nak ke sekolah naik apa?”
            “Teksi.”
            “Teksi!” Aina terkejut dengan jawapan Rina. “Kak rasa Rina guna sajalah kereta kakak tu. “
            “Eh, tak payahlah. “
            “Lagipun kereta kak tu dah lama tidak bergerak sepanjang kak tinggal di sini. Untuk sementara waktu, Rina bawalah kereta kak tu. Kereta tak elok juga tidak ditinggalkan, sesekali enjin kereta mesti dihidupkan juga. Guna sajalah, ye.” Pujuk Aina.
            “Baiklah! Terima kasih , kak.”
            “Nanti kak berikan kunci kereta pada Rina.” Aina tersenyum. Dia gembira Rina menerima niat baiknya.
            “maaf! Nenek lambat.” Tengku Fauziah menutup pintu dan menghampiri mereka berdua yang sedang menunggu.
            Rina bangun dan bersalaman dengan neneknya.
            “Nenek ada hal tadi. Aaa….Aina, nenek nak ucapkan tahniah kerana Aina telah berjaya menyempurnakan tugas Aina yang pertama.” Ucap Tengku Fauziah selepas melabuhkan punggungnya di sofa.
            Aina tersenyum mendengarnya.
            “Tugas yang kedua ialah Aina perlu memastikan Haikal mandi.”
            ‘Apa! Nenek nak Aina mandikan Haikal ke? Eh, tak boleh nenek! Haram. Kami tak ada apa-apa petalian yang sah. Tak boleh, nenek.” Kata Aina dengan panjang lebar. Dia terkejut dengan tugasan kedua yang diberikan oleh Tengku Fauziah. Hish…minta simpang semua itu. Haikal bukannya budak kecil lagi. Dia boleh jadi bapa budak pun.
            “Bukan itu maksud nenek! Nenek belum habis cakap lagi. Maksud nenek, nenek mahu Haikal mandi dengan sendirinya. Nenek tak kisah apa juga cara yang Aina nak gunakan sebab nenek tahu Aina seorang yang bijak.” Tengku Fauziah tersengih. Geli hatinya melihat wajah Aina yang merah akibat malu.
            “He he he…Miscommunication la pulak.” Aina ketawa sendiri. Dia cuba menutup malu disebabkan oleh dirinya sendiri. Hish…tu la, orang tak abis cakap dah menyampuk tanpa usul periksa. Sekarang ni siapa nak malu, aku jugak. Dia tersenyum sendiri.
            “Tapi kalau Kak Aina nak mandikan Abang Haikal, apa salahnya tetapi sebelum itu Kak Aina dan Abang Haikal kena berkahwin dulu. Betul tak, nenek?” Usik Rina sambil matanya melirik ke arah neneknya. Rina tahu hanya Aina dapat menjinakkan abang sepupunya itu.
            “Betul! Nenek tak kisah kalau Haikal nak kahwin dengan Aina.” Tengku Fauziah juga mengusik Aina. Bagus juga jika itu berlaku sekuranga-kurang ada juga orang yang dapat mengawal Haikal.
            “Hish…tak boleh, nenek! Aina nak ada beribu kekurangan. Tak secocok dengan cucu nenek lagipun Aina ni berada dari golongan biasa saja. Bukannya dari golongan bangsawan.” Kata Aina dengan penuh rendah diri. Menipu lagi, aku ni! Apa nak jadi dengan aku sekarang ni? Kuat menipu. Hakikatnya keluarganya adalah kerabat diraja Sultan Kedah. Bau-bau macang katakan. Tetapi dia tak pernah bangga diri dengan semua itu
            “Suka hati, Aina. Sesiapa yang menjadi pilihan Haikal, nenek terima seandainya wanita itu ikhlas dan jujur dengan cintanya pada Haikal.”
            Aina hanya tersenyum. Dia tak mampu berkata-kata. Dia bimbang kata-katanya itu akan menyingung hati sesetengah pihak. Aku biasalah, bercakap straight to the point, tak payah nak hipokrit. Yang penting Haikal bukan lelaki idaman aku! Minta dijauhkan semua itu. Dia cukup takut dengan istilah perkahwinan.
            “Aaa….satu lagi, Aina juga perlu memastikan Haikal memotong rambutnya. Nampak pandek dan kemas. Janggutnya pun mesti potong. Dah seperti monyet dalam filem Planet Of Apes pun.”
            “Nenek pun tengok filem tu ke?’ Aina terkejut. Memang brutalah nenek ni!
            “Aii…..Aina ingat nenek ni ketinggalan zaman ke? Aina ingat nenek hanya tengok filem P.Ramlee saja ke! Baru-baru ni nenek tengok filem Thor, Transformers dan banyak lagi. Cakap saja! Semua nenek tengok.”
            Rina ketawa bila mendengar kata-kata neneknya. Mengalahkan orang muda. Baru-baru ni nenek ajak aku tengok Final Destination 5. Wah, sikit pun nenek tak takut. Aku ni asyik pejam matanya saja. Takut nak tengkok. Sound effect pun dah buat aku nak luruh jantung tetapi nenek steady saja.
            “Boleh tak Aina buat tugasan kedua ni?” soal Tengku Fauziah secara tiba-tiba.
Dia memerlukan jawapan dari Aina.
            Aina seolah teragak-agak untuk memberi jawapan. Dia merenung anak mata Tengku Fauziah yang mengharap. Hal berat ni! Jika bab mandi, aku boleh terima lagi tetapi bab potong rambut dan janggut ni sensitive sikit. Dah menceroboh hak aksasi manusia ni. Kalau orang sengaja potong rambut aku, aku pun marah. Aku tak dapat membayangkan reaksi Haikal nanti bagaiman? Entah-entah roboh rumah ini dibuatnya. Aina menelan air liurnya. Kelat.
            “Nenek akan tambah RM10 ribu lagi.” Tengku Fauziah bersuara. Dia tahu Aina seperti teragak-agak.
            “Ini bukan berkaitan dengan duit, nenek!” Aina menggaru kepalanya yang tidak gatal. “Aaa…baiklah, Aina cuba.”
            Tengku Fauziah tersenyum riang mendengar persetujuan Aina. Dia tahu Aina tidak akan menghampakan harapannya. Dia memerhati Aina. Wajah Aina mirip seperti seseorang yang dikenalinya …Siapa?

                                                ******************************

            Aina duduk di buaian yang terletak di belakang dapur. Aina menolak menggunakan kakinya apabila buaian itu hendak berhenti. Dia baru saja selesai menolong Mak Som masak makan malam. Dia sengaja berehat di sini. Ambil lagi. Fikirannya ligat berfikir. Apa tindakan yang seterusnya? Kali ini tugasnya memang berat!
            “Kalau aku suruh dia mandi, potong rambut dan cukur rambut! Memang confirm dia takkan ikut cakap aku! Orang macam Haikal tu, hatinya keras macam batu. Ahh…aku nak buat apa, ye?” Aina resah. Sehingga sekarang, tiada idea muncul di fikirannya. Aina bercakap seorang diri. Sekarang ni Haikal dah rajin makan bersama keluarganya tetapi kemudian dia akan masuk dan duduk terperap di biliknya. Tak bosan ke?
            “Kalau aku berlembut dengan dia, mungkin dia akan berlembut hati dengan aku tapi….mustahilah. Semua itu tak mungkin akan berlaku. Orang sekeras Haikal akan berlembut dengan aku. Dalam mimpi, bolehlah.” Aina melepaskan keluhannya lagi. Dia sudah mati kutu. Dia tak nampak jalan untuk menjayakan misi yang keduanya.
            “Kuatnya Kak Aishah mengeluh. Kak Aishah tengah memikirkan masalah dunia ke?” tegur Murni dan duduk di buaian. Di dapur lagi dia memerhati gerak-geri Kak Aishah seperti ada sesuatu yang mengganggu fikirannya. Macam ada masalah besar saja.
            “Ingatkan siapa tadi! Hmm….boleh juga dikategorikan dalam masalah dunia!”
            “Kak Aishah ada masalah ke? Ceritalah jika Murni boleh tolong.”
            “Hmmm….Kak nak pendapat Murni saja.”
            “Mengenai apa, Kak Aishah?”
            “Aaa…..misalnya adik Murni malas nak mandi, apa Murni nak buat?”
            “Hmm…Murni ikat dia dengan tali kemudian Murni simbah dia dengan air.” Jawab Murni dengan penuh gaya lagi.
            Aina tersenyum mendengar jawapan Murni. Itu dah terlebih extream.
            “tak boleh ke, Kak Aishah?” Murni hairan melihat reaksi Aina yang tersenyum. “Aaa…macam nak mandi kambing pulak kan! Main ikat dan simbah pulak.” Murni ketawa. Dia main cakap saja.
            Aina mengganggukan kepalanya sebagai tanda setuju dengan kata-kata Murni AAaa…kambing! Haikal tu memang dah macam kambing. Bau badannnya mengalahkan bau kambing. Setiap kali dia turun makan, bau badan Haikal mencemari bau udara di situ. Busuk menusuk hidung. Ikut hati mahu saja dia ingin menutup hidung tetapi dia tak boleh buat begitu.
            “Aaa….Murni ada idea. Apa kata jika kita simbah dia dengan benda yang dia tak suka, mesti selepas tu dia akan mandi!”
            “Maksud Murni?” kata-kata Murni menarik perhatiannya.
            “Hmm..contohnya jika dia tak suka petai, kita blend petai tu kemudian kita simbah dia  dengan air petai tu. Nak tak nak dia mesti kena mandi jugak kan.”
            Aina tersenyum. Dia memegang tangan Murni. Bergeliga juga otak Murni ni! “Murni dah tolong kak! Terima kasih banyak-banyak! Aaa…Tuan Haikal tak suka apa, ye!” soal Aina secara tiba-tiba.
            “Durian. Tuan Haikal paling benci bau durian. Dia kata busuk. Pelik! Buah durian adalah raja kepada semua buah. Kalau sesiapa tak makan, memang rugi! Betul tak, kak AIshah.” Jawab Murni tanpa berfikir panjang. Murni hairan melihat Aina yang tersenyum seorang diri. Tiba-tiba hati Murni terdetik sesuatu. Takkanlah….”Kak Aina, maksudnya Kak Aina nak gunakan cara ini pada Tuan Haikal ke?”
            Aina mengganggukkan kepalanya dengan laju.
            Murni tergamam. “Tak boleh, Kak Aishah! Jika Kak Aishah guna cara ini, teruk Kak Aishah kena dengan Tuan Haikal. Kak Aishah sendiri tahu bila Tuan Haikal mengamuk mengalahkan Godzilla mengamuk. Runtuh rumah banglo ni dibuatnya.” Murni tak setuju.
            “Sehingga bila kita nak membiarkan Tuan Haikal merosakkan dirinya sendiri? Lagipun kak tak tahan dengan bau busuk dari badan Tuan Haikal itu. Nak termuntah dibuatnya. Kebersihan asas penting pada diri kita. Badan bersih tubuh sihat. Murni nak ke lihat Tuan Haikal sebegitu selama-lamanya.”
            “Tentulah tak mahu, Kak Aishah” jawab Murni. Selama ini dia sudah mengganggap Tuan Haikal seperti abangnya sendiri. Sebelum ini, Tuan Haikal baik padanya tetapi selepas pemergian tunangannya perangai Tuan Haikal berubah seratus peratus.
            “Jadi, malam ini teman Kak Aishah pergi beli buah durian.” Aina tersengih hingga menampakkan barisan giginya yang putih teratur.
            Dari Aina dan Murni tidak sedar,ada sepasang mata memerhati tingkah laku mereka. Mata Tengku Fazira masih tidak bergerak merenung mereka berdua. Dia ingin tahu apa yang dibualkan antara Aishah dan Murni. Dia dapat merasakan ada rahsia antara umi dan Aishah. Tadi dia ternampak Aishah keluar dari bilik bacaan umi bersama Rina, kelihatan Ashah rapat dengan Rina. Apa kaitan Rina dalam hal ini? Dahi Tengku Fazira berkerut.
          

Tuesday, September 20, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 7

BAB 7

            Aril tersenyum melihat no telefon yang tertera di skrin telefon Samsung miliknya. Dah lama dia menanti panggilan itu. “Assalammualaikum.”
            “Waalaikummussalam. Abang sihat ?” soal Aina. Dia melirik matanya ke kiri dan kanan. Dia berdiri di sebalik pokok rambutan yang terletak jauh di belakang rumah Tengku Fauziah. Dia bimbang ada orang akan mendengar perbualannya.
            ‘Sihat. Alhamdulilah. Ke mana Aina menghilang ni? Puas abang call Aina tetapi tidak dijawab.” Aril meluahkan kebimbangannya apabila dia tidak dapat menghubungi adiknya.
            “Hmm….Sebenarnya Aina dah kerja.”
            “Kerja.” Aril terkejut dan terus bangun. Bekerja?
            “Aaa…sebagai pekerja social.” Tipu Aina. Jika abang tahu aku bekerja sebagai orang gaji,  pasti abang datang ambil aku balik ke rumah. Maaf ye, abang.
            “Pekerja social. Di mana? Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan ke?”
            “Bukan! Di tempat lain. Selepas selesai tugas Aina di sini, Aina akan balik ke rumah.”
            “Betul ke, Aina? Abang macam tak percaya sahaja.” Aril tersenyum lebar. Akhirnya terbuka juga hati Aina untuk balik.
            “Ya. After my works done, okey!”
            “Tentang RM 80 ribu yang Aina minta pada atuk, abang dah uruskan. Abang dah masukkan ke dalam akaun Aina.”
            “Terima kasih, abang.” Aina tersengih. Duit yang ada ini, dia akan berikan pada Puan Jamilah dengan segera. Pasti Puan Jamilah memerlukan wang sekarang ini.
            “Aina nak buat apa dengan duit tu?”
            “Atuk tak beritahu abang ke?” Aina hairan. Takkan atuk tak beritahu duit itu untuk apa?
            “Atuk dah kena kuarantin dengan mama.”
            “Apa!” Aina menggelengkan kepalanya beberapa kali.
            “Sekarang ni abang dan bercakap dengan atuk pun susah. Ke mana saja atuk pergi, mama mesti ada.” Aril sudah pening dengan sikap ibunya.
            “Aduh, parah jika macam ni. Abang, Aina rasa orang yang patut kahwin adalah mama bukannya kita. Selagi mama tak berkahwin, kita akan menjadi mangsanya.”
            Aril ketawa mendengar kata-kata Aina. “Jangan nak merepek, Aina. Matlamat mama tahun ini adalah untuk mengahwinkan kita berdua.’
            “Aaahhh…teruklah kita, abang.”
            “Kak Aina, kenapa kak nak jumpa Rina di sini?” tegur Rina mendekati Aina yang sedang berbual melalui telefon.
            “Rina! Aaa….Abang, kawan Aina dah datang. Kita bercakap lagi selepas ini. Kirim salam kat atuk dan mama ye.” Aina terus menamatkan panggilannya. Telefon bimbit itu disimpan di dalam poket baju kurung.
            “Hello! Aina! Aina.” Aril terkejut apabila Aina tiba-tiba menamatkan panggilan itu. Aina masih belum menjawab soalannya tadi. Kenapa Aina begitu tergesa-gesa meletakkan telefon? Aku dapat merasakan ada sesuatu yang dirahsiakan oleh Aina.
            “Sorry, Rina tak perasaan Kak Aina sedang bercakap dalam telefon.”
            “Tak mengapa. Masa Rina datang sini, ada sesiapa nampak Rina tak?” soal Aina. Matanya meliar ke kiri dan kanan. Dia tak mahu ada orang tahu hubungannya dengan Rina.
            “Tak ada. Bunyi macam pentng saja. Kak Aina ada masalah ke?” soal Rina.Dia bergegas datang ke sini selepas mendapat panggilan telefon dari Aina.
            “Kak nak minta pertolongan dari Rina.” Terang Aina. Kali ini dia memerlukan pertolongan dari Rina. Malam ini plan aku mesti berjaya. Selama seminggu, aku bersabar dengan kerenah Haikal. Macam-macam Haikal buat pada aku. Kali ini giliran dia pula.
            “Tolong apa, Kak Aina?” soal Rina hairan. Dia tak kisah apa pun pertolongan yang dipinta oleh Aina.
            “Malam ini kak mahu Rina bermalam di rumah ni. Kita ada misi.”
            “Misi!” Rina terkejut. Matanya bulat merenung Aina yang masih tersenyum. Misi apa pula kali ini?

                                    ************************************
            Rina mengekori Aina dari belakang. Langkahnya diatur agar kehadiran mereka tidak disedari oleh penghuni rumah itu. Rina menoleh ke kiri dan kanan kerana bimbang diri mereka ditangkap. Jika ditangkap oleh nenek, boleh dibawa bincang tetapi jika ditangkap oleh Mak Long, jangan haraplah boleh dibawa bincang. Entah-entah dipanggilnya polis. Langkahnya terhenti apabila tiba di depan pintu bilik Haikal.
            “Kak Aina, betul ke kak nak tanggalkan pintu bilik Abang Haikal ni? Kak Aina tahu ke?” bisik Rina.
            “Tahu. Pegang touch light ni.” Aina mendekatkan telinganya pada pintu bilik itu.
            “Kak buat apa tu?” Rina risau. Dia tak pernah buat semua ini sepanjang hidupnya. Dah macam pencuri.
            “Nak pastikan Haikal dah tidur ke belum?”
            “Aaaa…..”
            “Dah tidur.” Aina tersengih apabila mendengar bunyi dengkur dari dalam bilik itu. Aina mengeluarkan kunci pendua dan membuka pintu itu. Pintu itu dibuka dengan  perlahan-lahan agar kehadiran mereka tidak disedari oleh Haikal. Aina mengeluarkan screwdriver dari poket seluarnya untuk membuka pintu itu. “Rina, halakan cahaya ke sini.” Kata Aina.
            “Ok!” kata Rina. Dia memerhati Aina membuka pintu itu. Matanya masih melihat ke kiri dan kanan untuk memastikan tiada sesiapa melihat mereka. Ini memang kerja gila. Dengkuran abang Haikal semakin kuat kedengaran. Aku tak dapat bayangkan bagaimana reaksi Abang Haikal apabila pintu biliknya sudah tiada.
            Beberapa minit kemudian, pintu bilik itu berjaya di tanggalkan. Perlahan-lahan mereka berdua mengangkat pintu itu dan disandar pada dinding.
            “Kak Aina nak ke mana?” Rina menarik tangan Aina. Dia hairan apabila Aina masuk ke dalam bilik Haikal.
            “Kak nak pastikan sama ada telahan kak tepat atau tidak.” Aina terus berjalan dengan berhati-hati. Barang-barang yang berselerak di lantai dielak agar tidak dipijaknya.
            Dahi Rina berkerut. Apa pula yang Kak Aina cuba pastikan? Rina mengekori Aina dari belakang. Sesekali matanya melirik ke arah Haikal yang masih tidur di katil. Dia bimbang jika Abang Haikal bangun. Langkah Rina terhenti di belakang Aina yang tunduk menarik kusyen yang terdapat di sofa itu. Ada lubang besar di dalam sofa itu.
            Aina tersenyum. Dia menoleh ke arah Haikal yang begitu nyenyek tidur. Amboi kuatnya berdengkur!
            “Lubang apa, Kak Aina?” bisik Rina. Dahinya berkerut.
            “Tunggu sekejap.” Aina memasukkan tangannya di dalam lubang yang terdapat di dalam sofa itu. Dia menggeluarkan beberapa bungkusan Maggie yang terdapat di dalam lubang itu dengan berhati-hati. Dia takut bunyi itu mengejutkan Haikal dari tidur. Berdasarkan kepada bilangan Maggie ni, ia boleh bertahan selama 2 bulan.
            “Maggie!” Mulut Rina melopong melihat beberapa bungkusan yang dikeluarkan oleh Aina. Dia masih tak faham apa yang berlaku.
            Aina mengeluarkan beberapa botol air mineral, heater dan mangkuk berserta sudu dan garpu.
            “Apa semua ni, Kak Aina?” soal Rina.
            Aina memberi beberapa bungkusan Maggie itu pada Rina. “Bawa semua ni keluar dulu, nanti kak beritahu apa sebenarnya yang berlaku.”
            Rina menganggukkan kepalanya sebagai tanda akur akan arahan Aina. Dengan berhati-hati dia membawa barang-barang itu keluar dari bilik  Aina mengekori Rina dari belakang. Dia membawa beberapa bungkusan Maggie itu keluar. Dia perlu membawa semua stok makanan yang disimpan oleh Haikal keluar. Aina sempat menoleh ke arah Haikal. Aku nak tengok sehingga bila kau mahu menahan lapar. Aku suruh Mak Som masak semua makanan kegemaran kau esok.

                        ******************************************
           
            Tengku Fauziah terkejut apabila Aina dan Rina meletakkan 2 buah kotak di hadapannya. Awal-awal pagi lagi, Aina ingin berjumpa dengannya. Katanya mustahak. Tengku Fauziah merenung mereka berdua. “Kotak apa ni?”
            “Nenek mesti terkejut jika nenek tengok apa yang ada dalam kotak ini.” Rina membuka kedua-dua kotak itu.
            “Maggie! Air botol mineral. Nenek tak faham.”
            “Kami jumpa barang-barang ni dalam bilik Abang Haikal, nenek. Rupa-rupanya selama ini Abang Haikal sembunyikan barang-barang ini di dalam bilik.Barang-barang ini adalah stok makanan Abang Haikal.”
            “Apa!”
            “Kini sudah terjawab kenapa Abang Haikal tak pernah menjamah sedikit pun makanan yang dibawa oleh Murni dan Kak  Aina.” Rina tersengih. Selama ini mereka telah ditipu oleh Abang Haikal.
            “Maksudnya selama ini dia makan makanan ini.” Bulat mata Tengku Fauziah sambil tangannya menunding jari pada kotak itu. Budak bertuah ni! Kita risaukan dia selama ini tetapi dia tipu kita bulat-bulat.
            “Ya, nenek! Mulanya Aina hairan kenapa Haikal masih bertenaga sedangkan sudah 3 minggu Haikal tidak menjamah apa-apa makanan. Aina rasa macam sesuatu tak kena sehinggalah Aina terbau sesuatu dalam bilik Haikal. Bau Maggie. Murni pun beritahu perkara yang sama. Jadi semalam Aina dan Rina curi masuk ke bilik Haikal dan kami terjumpa stok makanan yang disimpan oleh Haikal.” Beritahu Aina.
            “Budak ni memang nak kena dengan nenek ni! Berani dia permainkan nenek dan ibunya sendiri. Dia tak fikir ke perasaan kami yang risau akan keadaannya setiap hari.” Tengku Fauziah tiba-tiba bangun. Wajahnya merah padam menahan marah. Hari ini budak ni mesti kena dengan aku.
            “Nanti dulu nenek.” Aina menghalang Tengku Fauziah dari bertindak melulu-lulu. “Ada perkara lagi Aina masih belum beritahu nenek.”
            “Apa dia?”
            “Aina ada plan untuk kenakan Haikal. Aina tahu nenek pasti marah sekarang ini.”
            “Plan apa?” Tengku Fauziah tiba-tiba berminat ingin tahu. Tak sia-sia akan ambil Aina bekerja. Pilihan aku memang tepat.
            “Aina yakin nenek pasti setuju dengan plan Aina.” Aina tersengih dan mengalihkan pandangannya pada Rina yang turut sama tersenyum.

                                    *************************************

            Haikal mengesat matanya beberapa kali. Dia merasakan ada cahaya yang memasuki kelopak matanya. Cahaya itu mengganggu tidurnya. Haikal membuka matanya perlahan-lahan. Dia menutup matanya kembali apabila cahaya itu memasuki matanya. Pedih. Haikal membuka sedikit kelopak matanya. Walaupun pedih, dia cuba membuka matanya. Macam mana ada cahaya matahari dalam bilik aku ni? Beberapa saat kemudian Haikal berjaya membuka matanya. Biliknya cerah. Haikal segera bangun. Langsir! Mana perginya langsir dalam bilik aku ni? Biliknya juga turut sama bersih dan kemas. Baran-barangnya juga tersusun rapi. Apa yang berlaku ini?
            “Akhirnya Tuan Haikal bangun juga. Ini sarapan tuan.” Aina meletakan dulang di atas meja kecil. Aina mengundurkan langkah beberapa tapak ke belakang. Sejak dari tadi dia menunggu sehingga Haikal bangun.
            Haikal menoleh apabila mendengar suara Aina. Renungannya tepat ke arah Aina. “Langsir? Mana langsir dalam bilik aku ni?” jerit Haikal. Mesti semua ini kerja perempuan ni! “Ini semua kerja kau kan!”
            “Ya.” Jawab Aina dengan jujur. Untuk merawat Haikal, perkara pertama yang perlu dilakukan ialah Haikal mesti keluar dari bilik ini. Bilik yang selama ini menjadi dunia Haikal.
            “Aku mahu kau pasang balik langsir di bilik aku sekarang.” Tengking Haikal. Berania perempuan ini cari pasal dengan aku.
            “Maaf, itu tidak akan berlaku.”
            “Kau kena ingat aku ni majikan kau. Setiap arahan aku, kau mesti dengar. Jika tidak, aku akan pecat kau.” Ugut Haikal. Sakit hatinya bila wanita itu tidak menghormati dirinya.
            “Tuan Haikal nampaknya sudah salah faham. Saya bekerja untuk Mak Engkau bukannya Tuan Haikal. Gaji saya juga dibayar oleh Mak Engkau. Jadi, saya hanya menerima arahan dari Mak Engku sahaja.” Aina tersenyum puas. Ikutkan hati, nak saja aku ketawa bila tengok gelagat Haikal ini.
            “Kau!” Haikal segera mengambil cawan yang berisi air coffee yang dibawa oleh Aina tadi. Dia ingin membaling cawan itu pada Aina. Tiba-tiba tindakannya terhenti. Dia melihat cawan yang dipegang. Cawan plastic. Haikal mengetap bibirnya.
            “Kenapa tiba-tiba saja Tuan Haikal berhenti? Bukan ke hobi Tuan Haikal ialah membaling barang?”
            “Kau sengaja tukarkan semuanya plastic kan!” marah Haikal. Wanita ini berani mencabar tahap kesabaran aku.
            “Ya. Setiap hari bilangan cawan, gelas, pinggan dan mangkuk berkurangan disebakan oleh hobi baru Tuan. Jadi saya mencari jalan lain supaya masalah ini dapat dikurangkan dengan menggantikan ia dengan plastic. Kalau tuan rindukan barangan kaca, tuan boleh menjamu selera di ruang makan. Pasti Mak Engkau dan Puan gembira kerana dapat makan bersama tuan” Jawab Aina. Dia sengaja ingin menyakitkan hati Haikal.
            “Kau dengar sini baik-baik, aku takkan bertolak ansur dengan kau. Aku takkan melangkah keluar dari bilik ini walaupun rumah ini terbakar sekalipun. Aku tetap akan berada di dalam bilik ini. “
            “Cakap besar!” kata Aina. Tak akan keluar walaupun rumah ini terbakar! Kau ingat aku percaya ke semua tu. Huh…Aku bakar betul baru tahu
            “Apa kau cakap tadi?”
            “Ikut suka hati tuanlah. Yang akan lapar nanti bukan saya.” Aina terus melangkah keluar dari bilik itu. Langkahnya berhenti apabila keluar dari bilik itu. Aina berpaling. “Oh ya, saya terlupa nak beritahu tuan! Mulai hari ini saya tidak akan menghantar makanan untuk tuan lagi.”
            Haikal tersenyum apabila mendengarnya. “Kenapa? Nenek aku sudah berhentikan kau ke? Memang patut pun.”
            Giliran Aina pula tersenyum. “Maaf ye, tuan! Sangkaan tuan meleset sama sekali. Saya masih lagi berkerja dengan Mak Engkau.  Mak Engku yang bayar gaji saya. Saya mengikut arahan dari orang yang membayar gaji saya. Saya hanya menerima arahan dari Mak Engkau supaya tidak membawa makanan untuk tuan lagi bermula hari ini.”
            “Apa!” Haikal meninggikan suaranya. Sakit hati bila mendengarnya. Sanggup nenek layan aku seperti ini? Tak mengapa, aku tak kisah. Stok makanan aku banyak lagi. Kalau aku lapar, aku makan saja Maggie. “Aku tak kisah. Orang macam aku ni takkan kebuluran.”
            “Lega hati saya mendengarnya. Aaa….untuk pengetahuan tuan, makanan segera tidak elok untuk kesihatan terutamanya Maggie segera”
 Aina ketawa kecil sebelum berlalu pergi meninggalkan Haikal. Senyuman tidak lekang dari bibirnya. Puas hati aku sekarang ini.
            Dahi Haikal berkerut. Dia tercengang. Apa maksud dia tadi? Haikal berpaling kea rah sofa. Tempat dia menyembunyikan stok makanan. Dia berasa tidak sedap hati. Langkah diatur pantas. Sebaik sahaja tiba , Haikal menarik kusyen sofa. Tangannya dimasukkan ke dalam lubang. Kosong. Tiada apa-apa pun. Tangannya masih meraba. Memang benar tiada apa-apa. Wajah Haikal merah padam. Dia berpaling ke arah pintu.
            “Tak guna! Rupa-rupanya dia sudah ambil makanan aku. Patutlah dia tak mahu hantar makanan pada aku. Memang licik. Dia memang nak kena dengan aku.” Haikal membaling kusyen kea rah dinding. Kemarahannya tidak dapat dibendung lagi  Aku perlu ajar perempuan itu supaya dia sedar siapa bos di sini. Haikal mengatur langkah menuju ke pintu. Langkahnya terhenti. Dia menoleh dan terkejut. “Mana pintu bilik aku?” Haikal panic dan menoleh ke kiri dan kanan. Tiada. Haikal mengetap bibirnya. Ini mesti kerja perempuan tu. Ahhh…..memang nak kena ni. “Ibu! Ibu!” jerit Haikal memanggil ibunya.

                                    **************************************

            “Umi, Fazira mahu umi berhentikan Aina hari ini juga. Tindakannya dah melampau.” Marah Tengku Fazira. Sejak dari mula lagi, aku tidak menyukai budak perempuan itu. Nalurinya kuat mengatakan bahawa Aina mempunyai agenda tersendiri. Selepas Haikal menceritakan apa yang berlaku, inilah masanya untuk Aina diberhentikan.
            “Cuba Fazira beritahu umi apa yang berlaku?” Tengku Fauziah menanggalkan cermin matanya. Dia menutup fail laporan kewangan yang dibacanya sebentar tadi.
            “Umi tahu tak, Aina telah menanggalkan pintu bilik Haikal tanpa pengetahuan kita. Berani dia buat begitu pada Haikal. Dia dah lupa ke Haikal tu majikan dia.”
            “Tentang pintu bilik Haikal, umi yang arahkan Aina tanggalkannya.”
            “Umi!” Tengku Fazira terkejut dengan pengakuan ibunya.
            “Apa lagi yang Haikal beritahu Fazira tentang Aina? Cuba beritahu umi?” Tengku Fauziah masih berwajah tenang.
            “Aaa…Haikal juga beritahu yang Aina tak mahu menghantar makanan untuknya lagi. Dia nak Haikal kelaparan ke? Fazira mahu umi berhentikan Aina sekarang juga.”
            “Sebenarnya Umi yang suruh Aina jangan menghantar makanan pada Haikal lagi?”
            “Umi!”
            Tengku Fauziah  bangun dan menangkat kotak yang diberi oleh Aina. Kotak yang mengandungi stok makanan yang disimpan oleh Haikal selama ini. Apa yang berlaku sekarang ini adalah kerana anaknya terlalu manjakan Haikal. “Buka.”
            Tengku Fazira tercengang. Perlahan-lahan dia membuka kotak itu. Tengku Fazira menoleh pada ibunya. “Apa semua ini, umi?” Ada beberapa bungkusan Maggie dan beberapa botol air  mineral.
            “Hanya Haikal tahu tentang semua ini. Kali ini umi takkan membiarkan Haikal begitu saja. Berani Haikal menipu kita berdua selama ini. Dia tak terfikir ke siang dan malam kita bimbang akan kesihatannya tetapi tergamak dia membuat kita seperti ini.” Marah Tengku Fauziah. Setiap kali melihat kotak itu, darahnya mendidih.
            “Umi, Fazira tak faham. Kenapa Umi marahkan Haikal? Apa yang Haikal dah buat?” Tengku Fazira masih tidak mengetahui apa yang berlaku.
            “Barang-barang yang berada di dalam kotak ini adalah milik Haikal. Aishah dan Rina jumpa di dalam bilik Haikal. Dia sengaja menyumbunyikan semua ini dari kita. Patutlah selama ini Haikal kelihatan bertenaga sahaja walaupun dah nak hampir sebulan Haikal tidak menjamah makanan. Umi dah agak ada sesuatu yang tak kena. Rupa-rupanya selama ini dia makan makanan segera ini.” Tengku Fauziah mengluarkan salah satu dari bungkusan Maggie dengan kasar.
            “Mustahil Haikal buat semua ini. Lagipun Haikal tak suka makan makanan segera. Pasti Aishah ingin memerangkap Haikal.” Tengku Fazira masih berpihak pada anaknya.
            “Inilah sikap Fazira yang umi tak suka. Asyik berpihak pada Haikal. Setiap kesalahannya, Fazira hanya pandang sebelah mata. Kerana sikap Fazira, Haikal menjadi seperti ini. Selfish. Lihatlah, apa yang terjadi sekarang ini. Memberontak! Umi nak tanya Fazira sesuatu? Fazira mahu ke Haikal berkurung di bilik selama-lamanya? Setiap hari makan makanan segera. Fazira nak lihat Haikal seperti itu selama-lamanya. Memusnahkan dirinya sendiri. Fazira nak ke?” Tengku Fauziah meninggikan suaranya. Dia sudah tak tahan dengan sikap anaknya yang sering memanjakan Haikal. Setiap kehendaknya harus diikuti. Mulai sekarang, ini takkan terjadi. Haikal harus diajar dan dibentuk.
            “U…Umi….” Nada suara Tengku Fauziah bergetar. Perasaannya sebak. “Umi fikir Fazira suka ke dengan semua ini?”
            “Jika Fazira mahu Haikal sembuh, Fazira mesti setuju dengan setiap rancangan umi. Satu lagi, apa yang Aishah lakukan adalah kerana arahan umi. Ingat tu. Mulai sekarang, umi takkan bertolak ansur dengan Haikal lagi. Umi takkan berdiam diri dan melihat Haikal memusnahkan masa depannya sendiri hanya kerana perempuan tu.” Tengku Fauziah melangkah meninggalkan Tengku Fazira yang hanya diam membisu. Apa rancangan Aina selepas ini? Aku tak silap pilih orang. Aina adalah satu-satunya harapan aku.

                                    **********************************

            Aina terkejut apabila perjalananya dihalang oleh seseorang. Pandangan wanita itu hampir membuat jantungnya gugur. Macam ada sesuatu tak kena saja. Berdasarkan kepada pandangannya, ada sesuatu yang dia tak berpuas hati. “Aaa….Puan, ada apa-apa yang saya boleh bantu ke?”
            “Ya.” Tegas Tengku Fazira. Semakin hari aku semakin membenci wanita ini.
            “Apa dia, puan?”
            “Aku tak tahu apa yang kau dah hasut umi sehingga umi berpihak pada kau. Aku hairan. Kau sepatutnya tahu kedudukkan kau. Kau tu orang gaji, faham!”
            “Puan, saya tak tahu apa yang berlaku.”
            “Kau jangan nak berlakon di hadapan aku. Aku tahu kau ada agenda sendiri, kan.” Air muka Tengku Fazira serius.
            Aina menelan air liur. Kelat. Rahsia aku dah terbongkar ke? Nenek dah beritahu siapa aku yang sebenarnya ke? Tujuan aku ke sini?
            “Kau nak memikat anak aku kan?” kata Tengku Fazira tanpa berselindung lagi.
            “Apa!” Aina melopong. Matanya tidak berkelip memandang Tengku Fazira.
            “Orang macam kau dah ramai aku jumpa. Mencari jalan mudah untuk hidup senang kan. Kau ingat aku bodoh ke? Di saat pertama kali aku jumpa kau, aku dah tahu semua ini. Air muka dah jelas menyatakan segala-galanya. Dengar sini baik-baik!” Tengku Fazira mendekati Aina. “Jangan sesekali kau bermimpi nak menjadi menantu aku, kau tak layak. Cermin diri kau dulu. Kau tak setaraf dengan kami. Orang gaji…selama-lamanya akan menjadi orang gaji. Kau kena ingat tu!”
            “Saya rasa puan…..” Aina cuba menjelaskan sesuatu. Aku nak menjadi isteri Haikal. Tak pernah sesekali aku berfikir sejauh itu. Minta dijauhkan semua itu.
            “Aku belum habis cakap lagi. Jangan nak menyampuk.” Tengku Fazira meninggikan suaranya.
            Aina terdiam.
            “Aku akan memerhati setiap tingkah-laku kau. Sedikit saja kesilapan kau, aku takkan teragak-agak untuk menghalau kau dari rumah ini. Aku tak takut walaupun umi berpihak pada kau. Jadi kau perlu berhati-hati jika kau masih ingin bekerja di sini. Kau perlu buat jauh-jauh niat kau untuk menjadi anak aku sebagai batu loncatan. Last one, jangan cuba nak mengeruhkan hubungan umi dan Haikal. Aku tak mahu hubungan mereka retak disebabkan mulut kau. Faham.” Nada suara Tengku Fazira serius. Air mukanya menjelaskan segala-galanya. Aku akan sentiasa memerhati kau. Aku takkan membiarkan parasit macam kau melekat di badan Haikal.
            Aina menggelengkan kepala beberapa kali selepas Tengku Fazira jauh meninggalkan dirinya. Dia masih tidak percaya dengan amaran Tengku Fazira tadi. “Macam mana Puan boleh dapat idea yang aku ni nak menjadi menantu dua? Tak masuk akal langsung. Aaa…minta jauh semua tu! Haikal! eEeee…tak naklah. Patutlah nenek kata sikap Tengku Fazira juga membimbangkan dirinya. Sama seperti Haikal. Aku harap tugas aku selesai dengan segera. Aku tak mahu mencari masalah dengan orang lain.” Aina segera menyambung kerjanya. Plastik yang berisi sampah yang ingin dibuangnya digenggam erat.

                                    **********************************

            “Aril teringatkan buah hati ke?” usik Tan Sri Syed Abu Bakar. Dia mendekati dan dan melabuhkan punggungnya di sebelah Aril yang sedang berehat di balkoni di ruang tamu.
            Aril ketawa mendengar usikan dari datuknya. “Siapalah yang malang menjadi girlfriend Aril?”
            Malang! Cuba Aril beritahu atuk, siapa yang berani menolak cucu atuk yang handsome ni? Siapa?” Tan Syed Abu Bakar menepuk lembut bahu Haikal.
            “Mana mama?” soal Aril. Dia mencari kelibat ibunya. Selalunya asyik berkepit dengan atuk tetapi sekarang ini tiada pula.
            “Keluar! Lega hati atuk. Baru boleh bernafas.”
            “Ke mana?”
            “Atuk pun tak tahu. Sebelum itu, atuk lihat mama Aril bercakap dengan telefon dengan seseorang. Berbisik pulak itu. Atuk yakin dia sedang merancang sesuatu. Ahhh….bilalah mama Aril nak sedar? Semua ini tidak akan mendatangkan kebahagian. Ikutkan hati mahu saya atuk kurung mama Aril.” Ujarnya dengan nada suara geram.
            “Biarlah atuk! Aril yakin mama akan berhenti bila mama dah bosan. Aaa….atuk, Aril nak tanya sesuatu. Tentang Aina. Apa Aina nak buat dengan duit sebanyak itu?” Inilah soalan yang ingin ditanya selama ini. Kehadiran mama yang mengekori atuk menyukarnya untuk bertanya.
            “Derma untuk Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan. Aina tak beritahu Aril ke?” tanya Tan Sri Syed Abu Bakar hairan.
            “Tak. Belum sempat Aina menjawab soalan Aril, tiba-tiba saja dia hangs up. Aril dapat merasakan ada sesuatu tak kena seperti Aina merahsiakan sesuatu dari kita.”
            “Maksud Aril?”
            “Aril tak tahu macam mana nak jelaskan pada atuk tetapi Aril rasa Aina merahsiakan sesuatu dari kita.” Nalurinya kuat mengatakan Aina sedang menyorokkan sesuatu dari pengetahuan mereka.
            “Entah-entah Aina sudah ada boyfriend.” Teka Tan Sri Syed Abu Bakar secara tiba-tiba.
            “Apa! Aina sudah ada boyfriend! Siapa? Siapa boyfriend Aina?” Datin Sharifah Mawar meninggikan suaranya. Dia terkejut mendengarnya. Siapa boyfriend Aina? Anak siapa?
            Tan Sri Syed Abu Bakar dan Aril terkejut apabila mendengar suara Datin Sharifah dari belakang mereka.
            “Abah! Siapa boyfriend Aina?” Datin Sharifah Mawar mula panic.
            “Bukan ke Mawar dah keluar tadi? Tertinggal barang ke” Tan Sri Syed Abu Bakar cuba mengubah topic perbualan.
            Dahi Aril berkerut. Teruklah jika macam ni! Mama pasti tidak akan melepas atuk kali ini.
            “Abah jangan nak cuba ubah topic. Siapa boyfriend Aina? Mawar dah agak abah mesti tahu sesuatu. Anak siapa? Namanya?” soal Datin Sharifah Mawar bertuba-tubi. Dia perlukan jawapan. Disebabkan dia terlupa untuk membawa dompetnya, dia mengambil keputusn untuk berpatah balik. Dia melihat ayah dan anaknya berbual di balkoni dan mengambil keputusan untuk mendengar perbualan mereka berdua.
            “Aril! Tahu kan?” Datin Sharifah Mawar berpaling pada Aril.
            “Aril tak tahu, mama!”
            “Atuk dan cucu sama sahaja. Berpakat” Datin Sharifah Mawar merenung mereka berdua. Sakit hati apabila memikirkan dirinya dipinggirkan.
            “Sumpah, mama! Aril tak tahu apa-apa pun. Atuk yang kata bukannya Aril.”
            “ Abah!” Datin Sharifah Mawar mengalihkan pandangan pada ayahnya.
            Tan Sri Syed Abu Bakar mengetap bibirnya menahan geram. Aril sengaja meletakkan batu dikepalanya. Pasti malam ini Mawar takkan melepaskan aku. Biar aku larikan diri dengan segera. “Aduh, tiba-tiba saja perut ni meragam. Abah minta diri dulu. Nak melabur sekejap.” Tan Sri Syed Abu Bakar bangun dan mengatur langkah dengan laju kerana bimbang diekori.
            ‘Abah! Berhenti! Jangan cuba nak melarikan diri dari Mawar. Abah!” jerit Datin Sharifah Mawar. Dia mengejar ayahnya yang semakin jauh darinya. Nak lari dari aku! Jangan haraplah. Aku nak jawapannya malam ini jugak.
            Aril ketawa melihat aksi kejar mengejar antara atuk dan mama. “Sorry ye, atuk! Esok pagi Aril ada meeting.  Kena bangun awal. Jika Aril tak buat macam ini, mesti malam ini mama kacau Aril.”  

Friday, September 9, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 6

BAB 6

            Aina melihat kunci yang berada di tangannya. Aina cuba memulas symbol pintu bilik. Berkunci! Patutlah Murni beri aku kunci ni. Aina mengetuk pintu bilik itu namun tiada apa-apa tindakbalas pun. Aina mengetuk sekali lagi. “Tuan Haikal, saya ada bawakan sarapan. Tuan bukalah pintu.” Kata Aina. Beberapa minit dia menunggu namun pintu bilik itu masih tertutup rapat. Aina merapatkan dirinya pada pintu itu. Telinganya diletak dekat pada pintu. Tiada apa-apa bunyi pun. Aina meletakkan dulang yang mengandungi sarapan pagi di atas lantai. Dia mengambil keputusan untuk membuka pintu itu dengan kunci yang diberi oleh Murni tadi. Dah buka! Perlahan-lahan Aina membuka pintu itu. Wajah Aina berubah. Hidungnya ditekup dengan tangannya. Bau apa ni? Macam bau kambing saja. Ni bilik manusia ke?
            Aina memasukkan sedikit kepalanya ke dalam bilik itu. Gelap! Tak ada lampu ke? Bau yang kurang enak itu menusuk ke dalam hidung Aina. Sepatutnya aku bawa minyak wangi aku, biar aku spray satu bilik ini. “Tuan, saya masuk ye.” Kata Aina dengan berhati-hati. Masih juga tiada jawapan. Dahi Aina berkerut. Hatinya berdebar-debar sebaik sahaja kakinya melangkah masuk. Keadaan di dalam bilik itu gelap. Tiada satu cahaya pun masuk. Aina menekan suis lampu yang berada di tepi pintu itu. Lampu tak menyala pun. Aina menekan beberapa kali. Lampu rosak ke? Lebih baik aku buka tingkap, hilang sikit bau busuk ni. Aina mengambil dulang itu dan diletakkan di atas meja cermin yang terletak tidak jauh darinya. Aina berjalan ke arah tingkap itu. Tingkap langsir ditarik. Aina menoleh dan terkejut apabila ada seorang lelaki berambut panjang dan berjanggut duduk di sofa sedang merenung ke arahnya.
            “Oh…Mak!” jerit Aina terkejut. Bibirnya terketar-ketar melihat lelaki itu. Siapa? Ini ke Haikal? Dah macam orang purba saja. Rambut panjang dan berjanggut. Selekeh pulak tu. Kata Rina, sepupunya handsome. Ini dah tergolong dalam filem Planet Of Apes.
            “Kenapa kau ingat aku ni hantu ke?”
            “Aaaa……Tak. Tak.” Jawab Aina dengan nada-nada terketar. Dia tidak berani bertentangan mata dengan Haikal.
            “Tutup!”
            “Ya. Tutup? Tutu papa, Tuan?” soal Aina hairan.
            “Siapa suruh kau buka langsir, hah! Ada aku suruh kau buka? Aku mahu kau tutup tingkap tu.” Marah Haikal. Cahaya yang masuk ke dalam biliknya itu menyakitkan matanya. DIa lebih suka hidup dalam keadaan gelap.
            “Tapi tuan, duduk dalam gelap…..”
            “Aku cakap tutup! Tutup! Kau tak faham bahasa ke?” jerkah Haikal. Matanya merah menyala merenung wanita yang berbaju kurung hijau itu.
            “Baikah!” Aina terkejut apabila dijerkah seperti itu. Dengan pantas, dia menarik langsir itu. Bilik itu kembali gelap.
            “Kenapa kau masih tercegat di situ? Berambus!” marah Haikal.
            “Aaa…saya bawakan sarapan untuk tuan. Mak Som kata tuan belum bersarapan lagi.” Aina segera mengambil dulang yang berisi pinggan yang mengandungi beberapa biji karipap, secawan air teh dan segelas air fresh orange dan diletakkan di meja kecil yang terletak di hadapan Haikal. “Jemput la makan,tuan! Saya tahu tuan mesti lapar kan. Sedap karipap ayam yang Mak Som masak ni.”
            “Aku tak mahu makan. Kau bawa makanan ni keluar sekarang juga.”
            “Tapi tuan, biarkan perut kosong, tak baik untuk kesihatan tuan. Kalau tuan sakit, Mak Engku dan Puan mesti susah hati.” Aina cuba memujuk Haikal.
            “Hey, suka hati aku. Aku nak makan ke tak makan ke? Itu hal aku. Keluar.” Jerkah Haikal. Dia bangun.
            Aina mengundur langkahnya beberapa tapak. Suara Haikal hampir sahaja membuat jantungnya tercabut. Garangnya. Kata Rina, Haikal seorang lemah lembut tetapi yang berada di hadapan aku tidak sama dengan apa yang dikatakan oleh Rina.
            “Apa kata Tuan cuba dulu rasa.” Aina masih tidak berputus asa.
            “Keluar.” Haikal mengambil pinggan yang berisi karipap dan dibaling ke arah Aina.
            Dengan pantas Aina mengelak.Pinggan itu tetap terkena dinding dan pecah. Karipap bertaburan di atas lantai. Bulat mata Aina melihat ke arah pinggan itu. Nasib baik aku sempat mengelak. Pandangan Aina dialihkan pada Haikal. Bibir Aina terketar-ketar.
            “Tunggu apa lagi, keluar!” jerit Haikal. Dia mengambil gelas yang berisi air fresh orange dan dihalakan kea rah Aina.
            Aina segera berlari keluar dan menutup pintu itu. Aku perlu selamatkan diri aku. Dia tak dapat membayangkan cawan dan gelas itu berterbangan ke arahnya. Brutal jugak Haikal ni. Nafas Aina turun naik. Dia terdengar bunyi cawan dan gelas yang dilontarkan ke pintu dan pecah. Aina menarik nafas panjang. Nasib baik aku keluar cepat. Aina merenung di pintu itu. “Aku takkan cepat putus asa. Aku akan pastikan misi pertama aku berjaya. Ini Aina.” Aina tersenyum sendirian.

                        ************************************************

            Aina melangkah masuk ke dapur. Mak Som dan Murni begitu sibuk memasak sehingga mereka berdua tak sedar dengan kehadiran dirinya. “Mak Som, Tuan Haikal selalu ke lontar barang kat Mak Som?”
            “Tanya Murni. Dia yang selalu kena.Tugas Mak Som di dapur saja” Jawab Mak Som.
            Murni yang sedang membasuh sayur bayam di sini menoleh ke arah Aina. “Kak Aishah dah kena ke?”
            Aina menganggukkan kepalanya. Nyaris-nyaris aku kena tadi.
            “Sebelum ni perangai Tuan Haikal bukan seperti itu. Selepas Cik Sofea menghilangkan diri, sikap Tuan Haikal berubah. Pemarah dan panas baran.”kata Murni dengan nada sedih.
            “Terus terang Mak Som beritahu Aishah, Mak Som tak suka dengan Cik Sofea tu. Eee…perangainya jauh berbeza dengan Tuan Haikal.”
            “Contohnya?” Aina merenung Mak Som. Nampaknya Sofea tidak disukai ramai.
            Murni menoleh ke kiri dan kanan. “Kalau Kak Aishah nak tahu, perangai Cik Sofea tu plastic. Talam dua muka. Di depan Puan dan Tuan Haikal perangainya memang baik tetapi sebenarnya semua itu lakonan sahaja.”
            “Mak Engku?”
            “Mak Engku pun tak suka pada Cik Sofea tetapi disebabkan oleh Tuan Haikal, Mak Engkau bertolak-ansur.” Jawab Mak Som.
            “Selepas kejadian itu, Cik Sofea ada tak hubungi Tuan Haikal? Maksud Aishah, memberi penjelasan tentang apa yang berlaku?”
            “Setahu Mak Som, tiada. Selepas hari itu, Cik Sofea hilang begitu saja. Keluarga dia pun tak tahu ke mana dia pergi tetapi dia ada juga telefon keluarga untuk minta maaf di atas apa yang berlaku.”
            Dahi Aina berkerut. Selagi Haikal tak tahu apa sebenarnya yang berlaku, sikapnya tak akan berubah. Dah jelas Haikal sedang menanti kepulangan Sofea. Haikal sedang memberontak. “Mak Som, dah berapa hari Tuan Haikal tak makan?” soal Aina secara tiba-tiba.
            “Dah 3 minggu. Mak Som masak banyak lauk kegemaran Tuan Haikal tetapi tidak sentuhnya.”
            “3 minggu!” Aina terkejut. Mustahil! Kenapa dia kelihatan bertenaga? Dah 3 minggu tak makan mesti lemah. Ini tidak, aku tengok sihat saja. Sihat dan bertenaga.Mustahil 3 minggu, dia tak makan. Semasa aku masuk tadi, aku macam familiar dengan bau tu. “Murni, kenapa bau bilik Tuan Haikal macam tu?”
            “Pertama, sejak Tuan Haikal, dia tak pernah mandi atau salin bajunya. Kedua, sebab tingkap tak pernah terbuka dan Ketiga, sebab tak pernah buka pintu. Yang terakhir ialah sisa-sisa makanan yang dibuang oleh Tuan Haikal tidak dapat dibersihkan. Setiap kali Murni nak bersih, Tuan Haikal mesti akan halau Murni. Macam-macam barang Tuan Haikal baling pada Murni jika Murni tak keluar.”
            “Tetapi bau bilik itu macam ada bau kari.” Kata Aina. Dia sedang memikirkan sesuatu.
            “Kari! Seingat Mak Som, Mak Som tak pernah masak kari kerana Tuan Haikal tak suka makan kari.”
            “Yalah, Kak Aishah. Kadang-kadang tu Murni ada juga bau. Macam bau Maggie kari.”
            “Maggie Kari!” Mata Aina bulat dan tiba-tiba senyuman terukir di bibirnya. Rasanya aku dah tahu kenapa Haikal tak lapar. Aina tersenyum sendirian.
            “Kenapa dengan Kak Aishah tu, Mak Som? Tiba-tina tersenyum seorang diri.”
            “Mak Som pun tak tahu.” Mak Som melihat Aina dengan pandangan yang pelik. Dah tak betul ke budak ni?

                        **************************************************

            Aril menutup pintu kereta BMW Z4 miliknya selepas mempakir kereta itu di garaj kereta. Keluhan kuat dilepaskan sebaik sahaja melihat ibunya sedang berjalan menuju ke arahnya. Dia sudah menduga apa yang ingin dikatakan oleh ibunya.
            “Kenapa Aril mesti melayan Mimi dan Tina seperti itu. Mereka juga ada perasaan dan maruah diri.”      
            “Bagaimana pula dengan perasaan dan maruah diri Haikal pula, mama? Mama dah lupa ke siapa sebenarnya anak mama.”
            “Haikal!” Datin Sharifah Mawar terkejut apabila Aril meninggikan suara padanya.
            “Untuk pengetahuan mama, Aril tak pilih sesiapa pun. Mereka berlima tak layak menjadi isteri Aril.”
            “Sebab itu Aril harus mengenali mereka dengan lebih mendalam lagi. Dengan cara itu, Aril dapat mengenali diri mereka yang sebenar. Ini tidak, Aril tak pernah memberi peluang pada mereka. Aril bertindak membuta tuli. Menuduh mereka yang bukan-bukan.”
            “Tak payah, mama! Sekilas pandang, Aril dah tahu sifat sebenar mereka. Perangai mereka berlima, Aril rimas. Bergaduh di lobby syarikat. Mana Aril nak letak muka Aril ni, mama. Sekarang ni Aril menjadi topic panas di kalangan staf  syarikat.” Aril merenung ibunya. Kenapa mama mesti berpihak kepada mereka? Apa kelebihan mereka yang sebenarnya?
            “Bergaduh!” Datin Sharifah Mawar terkejut mendengarnya.
            “So, mereka tak beritahu mama ke tentang perkara itu! Aril dah agak. Mama rasa mereka layak ke menjadi isteri Aril. Syarikat adalah tempat Aril bekerja. Aril adalah ketua syarikat, mama kena ingat tu. Aril tak nak pekerja-pekerja Aril hilang kepercayaan pada Aril hanya disebabkan sikap mereka yang mengada-ada tu. Mama beritahu mereka, jangan menjejakkan kaki di syarikat Aril lagi.” Aril memberi amaran pada ibunya. Tali leher yang dipakainya, dilonggarkan. Panas.
            “Aril mesti faham kenapa mereka bertindak seperti itu. Sebenarnya mereka ingin mengambil hati Aril. Kan normal, seorang wanita bergaduh dengan pesaingnya. Siapa menang, dia dapat.” Ujar Datin Sharifah Mawar. Dia tak kisah semua itu. Asalkan salah seorang dari mereka menjadi isteri Aril, dia terima.
            “Mama!” Bulat mata Aril mendengar kata yang keluar dari bibir ibunya. “Sekarang ini, Aril tak kisah apa pandangan mama. Yang penting sekarang ini ialah  jika mereka menjejakkan kaki lagi di syarikat Aril, Aril tak akan teragak-agak untuk report polis. Biar mereka duduk dalam jail. Biar mereka rasa.”
            “Aril!Mereka tu berasal dari keluarga  kenamaan . Aril tak boleh buat mereka macam tu.” Giliran Datin Sharifah Mawar terkejut dengan kata-kata Aril.
            “I don’t care. Aril akan guna apa cara sekalipun asalkan mereka tak mengganggu hidup Aril lagi. Aril penat, mama. Aril masuk dulu.” Aril terus melangkah menuju ke pintu rumah utama banglo mewah itu. Dia malas untuk bercakap dengan ibunya. Mustahil mama akan faham dan berpihak pada aku. Tindakan Aina memang tepat. Jika tidak, Aina akan menerima nasib yang sama seperti aku. Aril mengeluh. Semakin hari dia dapat merasakan hidupnya semakin gelap.
            “Aaaaa…..” Datin Sharifah Mawar tercengang. Dia tak sangka sikap Aril seperti itu. Selama ini Aril mengikut saja katanya tetapi sebalik pula hari ini.
            “Inilah yang terjadi jika terjolok sarang tebuan.” Sindir Tan Sri Syed Abu Bakar yang kebetulan berada di situ. Mereka tidak sedar akan kehadirannya di situ. Dia mendengar segala-galanya semasa dia sedang menyiram pokok bunga.
            “Abah perli Mawar ke? Kenapa semua orang di rumah ini tak faham apa yang Mawar cuba lakukan?”
            “Kami faham. Masalahnya sekarang ni terletak pada Mawar. Dari reaksi Aril tadi, Mawar sepatutnya dah faham kan .”
            “Faham apa? Yang Aril mahu sumbat mereka berlima ke dalam jail ke?”
            “Sia-sia sahaja Abah hantar Mawar belajar ke luar negara, perkara macam ni pun Mawar masih tak faham. “ Tan Sri Syed Abu Bakar mengetap bibirnya.
            “Abah tak payah nak berkias-kias dengan Mawar. Stright to the point.” Mawar geram kerana setiap kali bercakap ayahnya.
            “Aril tak mahu Mawar masuk campur dalam hidupnya lagi especially tentang isteri. Faham.”  Tan Sri Syed Abu Bakar terus meninggalkan anaknya. Dia kenal sangat dengan anaknya. Mustahil Mawar akan berputus asa. Selagi hasratnya belum tercapai, dia akan berusaha. Kasihan Aril. Kan senang jika Aril ada pilihannya sendiri. Semua ini tak akan timbul.
             Datin Sharifah Mawar masih berdiri di situ. Bibirnya terketar-ketar menahan geram. Apa yang aku buat semuanya salah? Mustahil aku akan berhenti. Tahun ini, Aril mesti berkahwin. Tak kira dengan sesiapa pun. Datin Sharifah Mawar sudah bertekad.

                                                *****************************

            Aina merenung makanan yang terdapat di dalam dulang itu. Pasti makanan ini akan dibazirkan begitu saja. Dia sudah tahu apa yang berlaku. Aina memegang mangkuk yang berisi sup ayam itu. Sejuk! Kenapa sejuk? Mak Som lupa ke? Dahi Aina berkerut. Tak apalah, jika aku suruh Mak Som panaskan pun. Nasib sup ini tetap tak akan berubah. Aina mengalihkan pandangannya pada pintu bilik itu. Aina menarik nafas panjang. Aku mesti berani. Ini Sharifah Aina Aishah. Aku tak takut pada sesiapa pun kecuali Allah S.W.T. Aku ada misi yang perlu dijalankan. Aku mesti cari sampai dapat.
            Aina mengetuk pintu itu beberapa kali. Masih tiada jawapan. Aina mengambil keputusan untuk membuka pinta dengan kunci pendua yang diberi oleh Murni. Aina memulas symbol pintu perlahan-lahan. Pintu terbuka. “Tuan Haikal! Saya bawakan makan malam untuk tuan.” Kata Aina. Gelap. Aina membuka pintu dengan luar agar cahaya lampu luar dapat memasuki ke dalam bilik itu. Mana pulak Haikal ni? Aina memerhati di segenap sudut bilik itu.  Aina cuba untuk menghidu sesuatu. Bau yang dihidunya pagi tadi sudah hilang Yang ada hanya bau hapak. Macam mana dia boleh hidup seperti ini. Bilik berselerak macam kena gempa bumi.
            “Tuan Haikal……” panggil Aina dengan nada suara yang tinggi.
            “Aku di sini. Telinga aku belum pekak lagi. Kau tak payah nak terpekik-pekik macam tarzan.” Akhirnya Haikal bersuara. Apa lagi perempuan ni mahu?
            Aina melihat lelaki itu sedang duduk di kerusi malas yang diperbuat dari rotan. “Aaa..Tuan! Saya bawakan makan malam. Malam ini, Mak Som masak banyak lauk-lauk yang sedap. Ada sup ayam, sambal petai udang dan ikan bakar. Sedap, tuan.” Aina mengatur langkah menghampiri lelaki itu.
            “Aku tak mahu makan.”
            “Tuan tak kasihan ke pada Mak Som. Mak Som masak semua ini untuk tuan. Tuan makan la sedikit.” Pujuk Aina.
            “Aku tak mahu makan! Kau faham tak?” tengking Haikal. Siapa perempuan? Mana Murni? Orang gaji baru ke? Ahh…aku tak peduli semua itu. Aku perlu halau perempuan ini dari bilik aku.
            “Tuan sepatutnya bersyukur dengan apa yang tuan ada sekarang ini. Tak elok membazir makanan, Allah tak suka.”
            “Hey!” tengking Haikal. Dia terus bangun dan menghampiri Aina. Berani dia nak mengajar aku.
            Aina terkejut apabila Haikal dekat dengan dirinya. Aduh, busuknya. Dah macam bau sampah. Aina menahan nafas. Baunya menusuk hidung. Boleh rosak deria bau aku ni!
            “Jangan cuba nak mengajar aku. Kau sepatutnya cermin diri kau dulu. Sedar siapa kau yang sebenarnya. Kau tu orang gaji. Kau sepatutnya tahu batas kau.”marah Haikal.
            Aina ingin bersuara tetapi dia rasa belum tiba masanya lagi. Tahulah aku nak ajar kau nanti. Aina hanya mendiamkan diri.
            Haikal mengambil mangkuk yang mengandungi isi ayam dari dulang  Dia menuang sup itu di atas kepala Aina. Hatinya puas. Dia membaling mangkuk itu ke dinding dan pecah
            Aina mengetap bibirnya menahan sabar. Sabar, Aina! Sabar. Dia pesakit kau. Aina cuba menyejukkan hatinya. Aina mengusap mukanya yang dibasahi oleh sup ayam. Nasib baiklah, sup ayam tu sejuk. Jika panas, habis melecur muka aku.
            “Aku rasa ini belum cukup lagi.”  Haikal tersenyum sinis. Masak sambal petai udang diambil dan dituang di kepala Aina. Tiada belas kasihan di hatinya. Dia perlu ajar perempuan ini.
            Aina meraba di kepalanya. Ada beberapa ekor udang di atas kepala dan tudungnya. Baju dan tudungnya kotor. Aina merenung lelaki. Tak mengapa, kali ini aku beri muka pada kau. Aku kena bersabar.
            Haikal kembali duduk di kerusi malasnya. “Tunggu apa lagi, berambus.” Jerkah Haikal apabila Aina masih berada di dalam bilik itu. Dia kembali memejam matanya. Wajah Sofea muncul di mindanya.

                        **********************************************

            “Kak Aishah!” jerit Murni apabila melihat keadaan Aina. Segera dia mengambil tuala di almari.
            Mak Som berpaling. Tangannya yang begitu ligat membasuh pinggan terhenti. Dia terkejut melihat Aina yang basah.
            “Aishah dah faham kenapa Mak Som tak panaskan sup ayam tu.” Aishah mengambil tuala dari Murni dan mengelap mukanya. Rasa melekit
            “Murni nak beritahu Kak Aishah tadi tapi tiba-tiba saja Kak Aishah dah pergi hantar makanan kat Tuan Haikal.” Murni rasa bersalah. Masa itu dia sedang menghidang makanan di ruang tamu untuk Mak Engku dan Puan. Sebaik sahaja dia kembali ke dapur, Aishah sudah tiada bersama dulang yang berisi makan malam Tuan Haikal.
            “Mak Som tak faham kenapa perangai Tuan Haikal berubah. Lebih baik Aishah mandi dulu, mesti Aishah tak selesa sekarang ini.”
            “Sekejap lagi, Aishah mandi. Mak Som yang jaga Tuan Haikal sejak kecil lagi kan?”
            “Ya.”
            “Masa kecil, jika tuan Haikal sembunyikan sesuatu, pasti Mak Som tahu kan.”
            “Hmmm…bawah sofa.”
            “Bawah sofa.” Dahi Aina berkerut. Aina teringat semasa dia masuk ke dalam bilik itu. Haikal sedang duduk di sofa itu. Aina tersenyum.
            “Kenapa tiba-tiba Aishah nak tahu?”
            “Hmm….Aishah dapat rasakan Tuan Haikal sedang sembunyikan sesuatu dari kita.”
            “Apa dia?” Mak Som terkejut.
            “Tetapi Aishah kena cari bukti dulu. Selepas itu baru Aishah beritahu Mak Som dan Murni.” Aina tersenyum. Yang menjadi masalahnya, macam mana aku nak cari jika Haikal sentiasa berada di dalam bilik itu dan pintu juga sentiasa berkunci. Hmm..aku kena cari jalan juga ini.

                                    ***************************************
            Aina melihat di sekeliling bilik itu. Mana Haikal? Aina berpaling ke arah bilik air. Mungkin dalam toilet kot. Inilah masanya. Aina meletakkan bakul kosong di lantai. Dia sepatutnya mengambil baju-baju yang berselerak di dalam bilik itu. Senyuman terukir di bibirnya. Dia menoleh ke kiri dan kanan kerana bimbang akan kehadiran Haikal. Inilah peluang aku. Langkahnya diatur menghampiri sofa biru itu. Akhirnya dapat juga aku menghampiri  sofa ini. Sudah beberapa kali dia cuba tetapi kehadiran Haikal menyukarkan pencariannya. Selama seminggu dia bersabar, akhirnya membuahkan hasil juga.
            “Kau buat apa, hah?” jerkah Haikal merenung tajam pada Aina.
            Aina terus mengambil baju Haikal yang berada di sofa. “Kutip baju, Tuan! Mak Engku pesan supaya bilik ini dikemaskan. Dah macam sarang tikus.” Jawab Aina dengan segera. Aina mengetap bibirnya. Ahhh…kenapa dia muncul sekarang ni? Sikit lagi. Aina hampa. Usahanya gagal lagi.
            Haikal menghampiri Aina dan menolak Aina ke tepi dengan kasar. Matanya merah menyala. “Bilik aku nak macam sarang tikus ke? Itu hak aku. Bilik aku. Suka hatilah aku nak buat apa pun. Kau jangan cuba nak mengemas bilik aku.” Haikal menunding jari ke arah Aina.
            “Tetapi ini arahan dari Mak Engkau.” Kata Aina lagi. Memang betul tekaan aku. Sofa itu adalah tempat dia menyembunyikan bekalan makanannya. Berdasarkan tindakannya tadi, dia tak mahu aku menghampiri sofa itu. Tak mengapa, aku ada banyak masa lagi.
            “Tetapi ini bilik aku. Keluar. Keluar!” jerit  Haikal. Setiapa hari perangai perempuan ini menyusatkan fikiran aku. Aku buat apa pun. Dia tak takut pun.
            “Saya hanya nak kutip baju ni saja. Salah ke, tuan!”
            “Keluar!” jerit Haikal lagi.
            “Tak sakit tekak ke bila jerit macam tu. Perangai macam budak-budak. Keluar! Keluar!” Aina mengambil bakul kosong itu sambil membebel seorang diri. Aina berjalan menuju ke pintu. Misinya gagal lagi.
            Bulat mata Haikal mendengarnya. Setiap perkataan dari mulut Aina didengarnya. Berani dia mengejek aku. Haikal berjalan mendekati Aina dan menolaknya dari belakang dengan kasar.
            Aina terkejut apabila ditolak dengan kasar keluar dari bilik itu. Aina berpaling. Main kasar ye? Aina merenung Haikal yang berada di sebalik pintu itu.
            Haikal tersenyum sinis dan menghempas pintu dengan kuat.
            Aina tergamam apabila pintu dihempas dengan kuat. Nyaris-nyaris nak terkena mukanya. “Ahhh…..Nasib baik tak terkena muka aku. Aku tahu la kau ada pintu. Kalau tak ada pintu, baru padan muka kau.” Aina menghempas bakul kosong  di tangannya. Tiba-tiba senyuman terukir di bibirnya. Aku tahu macam mana aku nak ajar kau selepas ini. Aku dengan cara lembut tetapi kau tetap berdegil. Kau tunggulah.