Sunday, March 21, 2010

Rahsia Hati 34

BAB 34

“Hey, orang tua! Kau tak nampak ke tempat ni orang lalu-lalang! Yang kau mop sini buat apa? Nak bunuh orang ke?” marah Melissa pada wanita yang berumur 50an itu.
“Maaf, Cik!” Wanita itu menundukkan kepalanya beberapa kali.
“Maaf, itu saja yang kau tahu. Sekarang ni baju aku dah basah. Kau ingat baju ni murah ke? Ahhh....geramnya.” Melissa terus menolak wanita itu dengan kasar. Wanita itu jatuh terduduk. Melissa merenung wanita itu seolah-olah ingin ditelannya. Memang nasibnya malang hari ini, tadi sewaktu dia nak jumpa Tuan Muda. Tuan Muda tiada. Belum masuk lagi. Ahh....sekarang ni, disebabkan mak cik cleaner bodoh ni, aku terjatuh. Malu! Tapi nasib baiklah tak ada orang, kalau ada orang pasti jatuh maruah aku. Eeee....Melissa mengetap bibirnya. Tangan kanannya diangkat. Orang tua ni mesti rasa penampar aku ni!
”Melissa!” tiba-tiba ada seseorang memanggil namanya. Melissa menoleh. Dia terkejut melihat Halina.
”Kau dah gila ke, Melissa!” kata Halina terus berdiri berhadapan dengan Melissa. Kebetulan, dia melalui tempat itu. Dia ingin berjumpa dengan Tuan Muda sebenarnya. Tentang tugasannya, dia takkan putus asa. Dia terkejut bila Melissa tiba-tiba menolak mak cik itu.
”Kau jangan masuk campur, Lina. Ini hal aku dengan cleaner bodoh ni.” Melissa menunding jari ke arah wanita tua itu.
”Melissa, kau tak reti hormat orang tua ke?” Halina menoleh ke arah wanita tua itu yang masih terduduk. Halina terus membantu wanita tua itu bangun. ”Mak cik, tak apa-apa ke?” tanya Halina.
”Mak cik tak apa-apa, nak! Terima kasih!” ucap wanita tua itu.
”Hey, Lina! Baik kau berambus dari sini! Biar aku ajar cleaner bodoh.” Jerkah Melissa. Hatinya lebih panas bila melihat Halina membantu wanita tua itu.
”Boleh tak kau cakap elok-elok? Bincang baik-baik. Yang kau nak mengamuk tak tentu pasal kenapa?” Halina geram melihat perangai Melissa. Tak hormat orang tua langsung.
”Lina, kau jangan nak tunjuk baik la. Kau tak tahu apa yang berlaku, baik kau diam. Disebabkan cleaner bodoh ni, aku terjatuh! Tengok abis baju aku basah.” Melissa menunjukkan bajunya yang basah.
”Nanti kering la. Yang kau nak kecoh-kecoh ni kenapa. Lagipun memang salah kau pun. Yang kau jalan kat tempat yang basah ni buat apa? Kau tak nampak ke mak cik ni tengah mop. Diri sendiri yang salah, nak salah kan orang lain pulak.”
”Lina!” Melissa meninggikan suaranya.
”Apa! Apa yang kau tak puas lagi ni, Melissa. Mak cik ni hanya menjalankan tugasnya saja. Lagipun dia dah pun letak papan tanda kat situ. Kau tu yang tak nampak.” Halina menunjukkan papan tanda kuning yang berada tidak jauh dari Melissa. Melissa menoleh. Melissa mengetap bibir menahan geram.
”So apa lagi, kau minta maaf la kat mak cik ni! Kau tu yang salah.” tegas Halina.
”Lina, kau jangan nak cuba cabar aku! Kenapa aku mesti minta maaf pada pekerja kelas bawahan macam dia ni, hah! Dia tak layak!” Melissa merenung mak cik tua itu.
”Melissa!”
”Apa? Kau nak rasa penangan penampar aku ke?” Melissa mendekati Halina.
”What’s going on here?”
Serentak mereka bertiga menoleh bila mendengar suara yang mencelah perbualan mereka. Dania mendekati mereka bertiga. Dari tadi, Dania hanya memerhati apa yang berlaku. Kali ni, dia mesti masuk campur. Perempuan rambut perang ni memang dah melampau.
“Aaaa.....ada lagi penyibuk masuk campur! Kau baik berambus dari sini!“ marah Melissa.
”Wow, garangnya! Rasanya saya macam pernah kenal awak la....Oh ya....pembaca berita GBTVS.“ Dania tersenyum. Halina memerhati wanita itu. Siapa wanita ni? Tak pernah pun nampak kat syarikat sebelum ni.
”So?“
”Tak sangka perangai awak macam ni! Hebat!” Dania memandang Melissa dari atas ke bawah beberapa kali. Rupanya ini la perempuan pacat yang Murni cakapkan selama ni. Dia dan Halina macam langit dan bumi.
”Kau perli aku ke?” jerit Melissa. Dia tahu wanita ni sedang memerli dirinya.
“Tak la! Bila masa saya perli awak! Tadi kan saya puji awak sebenarnya. Awak tak tahu bezakan ke?”
Bulat mata Melissa bila mendengar kata-kata wanita itu. Kau ingat aku bodoh ke? Macam la aku tak tahu kau perli aku tadi. Dia ni memang nak rasa penampar aku ni. ”Kau memang nak kena ni! Kau tak kenal siapa aku lagi?” Melissa mengangkat tangan kanannya. Halina terkejut melihat Melissa. Suka hati saja nak tampar orang.
”Berhenti!” jerit Murni. Dengan pantas Murni menghampiri mereka. Melissa terkejut dengan kehadiran Murni. Pantas dia menurunkan tangannya.
Murni mendekati Dania. Tiba-tiba satu tamparan hinggap di pipi Melissa. Melissa terkejut. Melissa memegang pipinya. Sakitnya. Bulat mata Melissa merenung Murni. Halina terkejut dengan apa yang berlaku. Kenapa tiba-tiba pengawal peribadi Tuan Muda tampar Melissa? Dania hanya memerhati. Dia langsung tidak bersuara. Memang padan muka perempuan ni!
Ali dan beberapa pengawal peribadi menghampiri mereka. Melissa, Halina dan wanita tua itu hairan. ”Maaf, kami terlambat!” kata Ali menunduk hormat pada Dania.
”Tak apa, Ali!” Dania tersenyum.
”Cik Muda, tak apa-apa ke?” tanya Murni. Sekilas pandang Murni melihat ke arah Melissa yang tiba-tiba terdiam.
”Saya tak apa-apa Murni.” Dania tersenyum melihat Melissa yang tiba-tiba kaku memandang dirinya.
Cik Muda! Melissa terkejut besar. Alamak, mampus la aku! Nyaris-nyaris tadi aku nak penampar kakak Tuan Muda. Inilah Tengku Dania Dahlia.Pasti sekarang ni...... Melissa melirik matanya ke arah lain. Hari ni memang nasib aku malang.
”Saya tak sangka pekerja di GBTVS semuanya berbudi bahasa. Tak ada yang suka membezakan pekerja kelas bawahan dan kelas atasan. I’ll like this company.” Dania masih tersenyum. Dania menghampiri Melissa.
“Kita sebagai manusia tak ada perbezaan taraf. Mati nanti pun tetap juga dikebumikan di tanah yang sama.” Bisik Dania. Hampir terkeluar biji mata Melissa apabila mendengar bisikan Dania. Dania menoleh ke arah Murni. “Daniel ada tak?” Tanya Dania.
“Ada, Cik Muda!”
Melissa terkejut. Nampaknya tadi setiusaha tu berpakat dengan perempuan ni la . Kata Tuan Muda tak ada. Melissa merenung Murni. Dania mendekati mak cik tua tadi. “Mak cik ok tak? Hmmm....saya rasa hari ni, mak cik baliklah awal. Banyakkan rehat ye. Murni, nanti boleh tak kamu beritahu supervisor mak cik ni supaya benarkan dia balik awal” Dania tersenyum pada wanita tua itu.
“Baik, Cik Muda!” kata Murni
“Terima kasih, Cik Muda.”
“Baiklah!” Dania mendekati Halina pula. “Halina, tentang interview tu boleh tak awak interview saya hari ini pukul 4 petang?”
“Aaaa...baiklah!” jawab Halina tergagap-gagap. Dia terkejut bila Dania memanggil namanya
“Jumpa saya nanti di Global Bersatu,ok!” Dania menepuk lembut bahu Halina. Dia bangga dengan Halina. Inilah wanita yang sesuai menjadi pasangan hidup adiknya. “I think i know why he likes you.” Kata Dania sebelum meninggalkan mereka bertiga. HAlina tercengang. Dia tak faham maksud Dania tadi .Yang pelik, macam mana dia kenal aku sedangkan kami belum berjumpa lagi. Berkerut dahi Halina.
Selepas Dania meninggalkan mereka, Murni menghampiri Melissa. Sejak dari awal, dia memang tak suka perempuan ni. ”Lain kali, kau sedar diri sikit siapa diri kau yang sebenarnya. Jangan anggap syarikat ni macam kau punya. Kalau sekali lagi, kau buat begitu pada Cik Muda atau staf syarikat ni lagi, kau akan kena lebih teruk dari penampar tadi.” Murni memberi amaran.
Melissa menghentak kakinya beberapa kali sebelum berlalu dari situ. Perasaan marahnya kini sudah sampai ke tahap maksimun. Sakit akibat tamparan perempuan ni masih terasa lagi. EEEE......kalau aku dah jadi isteri Tuan Muda, orang pertama aku pecat adalah kau! Bodyguard perasaan. Tunggu la nanti. Tamparan kau kat aku takkan aku biarkan begitu saja.
Selepas Melissa berlalu pergi, Murni menoleh ke arah Halina. ”Cik Halina, Tuan Muda ingin berjumpa Cik Halina pukul 12.00 tengahari nanti di taman GBTVS.” beritahu Murni tentang pesanan Tuan Muda padanya sebentar tadi.
”Nak jumpa saya!” Halina terkejut. Selama ni kalau nak jumpa Tuan Muda, ada saja alasannya. Kali ni lain pulak. Pelik!

*******************************

Daniel berulang alik dari kiri dan kanan. Hatinya berdebar-debar. Mulutnya terkumit-kumit seperti tengah menghafal sesuatu. Sejak dari tadi, sudah beberapa kali dia melihat jam tangannya. Irfan hanya memerhati. Berkerut dahi Irfan melihat telatah Daniel. Murni hanya membuat muka selamba. Dia buat tak tahu saja.
Pada waktu itu Daniel tak sedar , dirinya diperhati oleh tiga pasang mata yang berada di taman itu.
”Cik Muda perlu ke kita buat macam ni?“ Zamri bersuara. Mereka bertiga menyorok di himpunan pokok bunga jarum yang berada tidak jauh dari Daniel berdiri.
”Shisss......suara tu perlahan sikit! Nanti Daniel dengar, habis rancangan kita nak tengok drama secara live.” kata Dania.
”Kalau Tuan Muda tahu, pasti dia akan marah dengan Cik Muda.” kata Zamri lagi. Kadang-kadang betul ke orang yang berada di sebelahnya ni pewaris Global Bersatu. Perangai Cik Muda tidak boleh diduga.
”Ala Zamri, kamu jangan risau. Lagipun semalam Daniel sendiri jemput saya tengok dia luahkan perasan. Takkan saya nak lepas peluang ni.” Dania tersengih. Zamri menggelengkan kepalanya beberapa kali.
”Kebelakangan ni, Cik Muda suka buat perkara macam ni!” Ali tiba-tiba bersuara. Dania tersenyum ke arah Ali. Mata Dania kembali melihat kelibat adiknya yang sedang menanti kedatangan Halina.
“Tuan Muda! Cuba la relaks sikit!” Irfan akhirnya bersuara. Dia sudah tak tahan melihat Daniel seperti itu lagi.
“Irfan! Saya rasa saya tak boleh la. Aaaa….lain kali ya, saya berterus-terang dengan Lina. Saya tak ada ....tak ada kekuatan lagi nak beritahu perkara sebenar. Aaa....nanti kalau Lina datang, kamu beritahu dia saya ada hal.” Pantas Daniel berlari ke arah pokok besar yang hampir dengan tempatnya yang sedang berdiri tadi. Terus dia menyorok di belakang pokok besar itu.
“Tuan Muda! Tuan Muda!” Irfan terkejut dengan reaksi Daniel. Irfan cuba menghampiri Daniel.
“Cik Halina dah datang!” Beritahu Murni. Dia lihat Halina sedang berjalan menghampiri mereka.
Irfan menggaru kepalanya yang tidak gatal beberapa kali. Sesekali dia melirik matanya ke arah pokok besar di mana Daniel sedang menyorok.
“Cik Halina, saya minta maaf bagi pihak Tuan Muda sebab hari ini dia tak dapat nak jumpa Cik kerana tadi tiba-tiba Tuan Muda dapat call yang Tuan Muda kena hadiri mesyuarat tergampar petang ni.” Bohong Irfan.
“Apa!” Halina terkejut. Halina mengetap bibirnya menahan geram. Dia ingat aku ni tak ada kerja ke? Mentang-mentang la dia bos syarikat ni suka hati saja.
”Tuan Muda minta maaf banyak-banyak kat Cik Halina.”
Halina mengeluh.
”Dah agak dah! Memang dah agak mesti jadi macam ni lagi. Tak boleh jadi ni.” Danie mengetap bibirnya menahan geram. Pengecut betul adik aku seorang ni. Pantas Dania membuka beg tangan Bonia miliknya. Dia mencari sesuatu.
”Cik Muda nak buat apa?” tanya Zamri hairan.
”Dah jumpa.” Dania mengeluarkan telefon bimbitnya. Pantas no tel Daniel didailnya.
”Hmm...baiklah! Saya balik dulu.” kata Halina. Sebaik saja dia ingin memulakan langkahnya, tiba-tiba terdengar telefon berbunyi. Halina menoleh ke arah bunyi. Irfan terkejut.
Dengan pantas Daniel menyeluk poket kot bajunya. Panggilan tersebut ditamatkan. Dania memegang telefon bimbitnya dengan erat. Nafasnya turun naik. Jantungnya berdegup kencang. Siapa la yang call tadi ni?
”Tadi bunyi telefon bimbit kan!” kata Halina.
”Aaa....tak ada la. Saya tak dengar bunyi apa-apa pun. Cik tersalah dengar kot.” kata Irfan. Wajahnya pucat
”Ya ke?” Halina macam tak percaya. Rasanya aku betul dengar bunyi telefon tadi.
Beberapa saat kemudian, telefon Daniel berbunyi lagi. Daniel terkejut. Hampir saja telefon bimbit itu terlepas dari tangannya. Daniel melihat nama yang tertera di skrin bimbitnya. Kakak! Dengan cepat Daniel terus off telefon bimbitnya.
”Tu! Bukan ke itu bunyi telefon.“ Halina berjalan ke arah telefon itu berbunyi. Bunyi itu datang dari arah pokok besar itu.
”Cik...Cik Halina!“ Irfan mula gelabah. Dia menoleh ke arah Murni. Murni buat tak tahu saja. Habis la Tuan Muda kali ni.
Panggilan Irfan tidak dihiraukan oleh Halina. Halina menghampiri belakang pokok. Dia lihat ada seorang lelaki sedang membelakangkan dirinya dari Halina. ”Encik!” panggil Halina. Siapa lelaki ni? Kenapa dia ada kat belakang pokok ni?
Daniel mengeluh. Nampaknya dia tak boleh lari lagi. Perlahan-lahan Daniel memusingkan badannya. ”Hai!” lemah suara Daniel bila berhadapan dengan Halina.
Halina terkejut. Apa Daniel buat kat sini? ”Awak ! Apa awak buat kat sini?” soal Halina hairan.
”Aaa....” Daniel tak tahu nak cakap apa. Halina hanya memerhati ke arahnya.
”Daniel!”
”Irfan! Kamu beredar dulu.” Daniel.
”Baik!“ kata Irfan.
Halina menoleh ke arah Irfan. Terkebil-kebil Halina melihat Irfan mematuhi arahan Daniel. Kenapa bodyguard Tuan Muda patuh cakap Daniel? Tiba-tiba saja bulat mata Halina melihat ke arah Irfan dan Murni. Takkan lah...kalau telahannya tepat lelaki yang sedang berdiri di hadapannya sekarang ni adalah ....... Halina melihat Daniel. ”Don’t tell me that you’re Tengku Daniel Darius.”
”Lina! Please, saya tak berniat nak bohong kat awak. Let’s me explain.” Daniel cuba memegang tangan Halina tetapi Halina menepis tangan Daniel. Matanya merah menyala merenung Daniel.
”Don’t touch me! Sekarang ni saya dah faham, kenapa Tengku Daniel Darius menolak permintaan saya untuk interview. Sebab awak takut rahsia awak terbongkar kan! Great! Awak ingat saya ni apa? Barang permainan awak ke?” marah Halina. Dia tak sangka selama ini dirinya telah ditipu. Pengawal peribadi konon.
”Bukan! Awak salah faham! Biar saya jelaskan segalanya.” kata Daniel lagi. Dia tak sanggup kehilangan Halina.
”Enough! Saya tak nak dengar apa-apa lagi. Mulai sekarang ni, kita bukan kawan lagi. Awak cari la orang lain untuk diperbodohkan. Saya paling benci dengan orang yang suka menipu.” Halina pantas mengatur langkah meninggalkan tempat itu.
Dengan pantas Daniel menghalang perjalanan Halina. ”Awak tak boleh pergi lagi, Lina.”
Tiba-tiba satu tamparan hinggap di muka Daniel. Daniel tergamam. Irfan terkejut dengan apa yang berlaku. ”Get out from my life. Saya tak peduli siapa pun awak! Orang kaya seperti awak memang suka mempermainkan orang kan. Starting from today, I don’t want to see you again. Never!” jerit Halina. Air matanya tiba-tiba mengalir tanpa disedari. Hatinya berasa sakit bila sedar dirinya diperbodohkan. Halina terus belari meninggalkan Daniel yang masih kaku.
Daniel hanya memerhati kelibat Halina hilang dari pandangannya. Telefon bimbit yang berada ditangannya digenggam erat. “Kakak!” Daniel mengetap bibirnya. Daniel melihat di sekelilingnya. Dia pasti kakaknya sekarang ni berada di sini juga dan sedang memerhatikan dirinya.
Dengan pantas, mereka bertiga menundukkan kepala bila Daniel melihat kea rah mereka. Dania hanya ketawa kecil. Pasti Daniel sedar akan kehadirannya di situ.
”Murni, kau tahu tak mana kakak saya berada sekarang ni?” tanya Daniel dengan kasar.
”Tak tahu!” jawab Murni.
Daniel membuat mimik muka kurang senang dengan jawapan Murni. Balik nanti siap la kakak! Terus dia berjalan meninggalkan Murni dan Irfan tanpa banyak soal. Sekarang ni di fikirannya adalah Halina.
Selepas melihat Daniel berlalu pergi, Dania keluar dari tempat persembunyiannya.
”Kasihan, Tuan Muda!” kata Zamri dengan nada sedih.
”Nak kasihan buat apa! Memang patut pun dia kena penampar dari Halina. Siapa suruh dia berbohong.” kata Dania secara tiba-tiba.
Zamri terkejut dengan kata-kata Dania. ”Cik Muda tak kasihan ke kat Tuan Muda?”
”Dia yang mulakan, jadi biar la dia sendiri yang selesaikan. Saya tak nak masuk campur. Hmmm...pasal Suffian! Ada apa-apa berita?” soal Dania.
‘Tak ada, Cik Muda. Suffian memang bijak menyembunyikan dirinya.” Kata Ali.
Dania mengeluh. Sekarang ni, dia tak boleh tunggu lagi. Walauapacara sekali pun, dia mesti dapat cari Suffian. Masanya hanya tinggal beberapa bulan lagi. Wajah Dania serius.

**********************************

“Macam mana kau dah dapat rekod perubatan Dania?’ soal Johari sebaik saja Mansur masuk ke dalam bilik pejabatnya.
“Tak ada. Betul ke dia ada penyakit barah otak.” Kata Mansur terus duduk di sofa tanpa dipelawa oleh Johari.
“Betul la. Telinga aku ni masih lagi berfungsi, kau tahu tak! Pasti Dania sembunyikan rekod perubatannya.”
“Kalau dia simpan, memang susah la kita nak dapatkan.” mansur mengeluh.
“Untuk singkirkan Dania dari Global Bersatu, kita perlukan rekod perubatan tu. Kita mesti yakinkan ahli lembaga pengarah yang Dania tidak layak lagi memegang jawatan di Global Bersatu. Itu satu-satunya cara untuk singkirkan Dania.”
“Aku tahu! Masalahnya sekarang ni, di mana kita nak dapatkan rekod perubatan tu. Orang macam Dania takkan tinggalkan sebarang bukti.”
”Aku yakin rekod perubatan Dania masih ada lagi di hospital tu. Kau suruh orang kau cari sampai dapat. Kalau mereka dapat cariannya, aku akan bagi habuan untuk mereka.”
“Oklah!”
“Suffian?”
“Masih gagal dikesan. Entah-entah, Dania dah jumpa Suffian.”
“Kalau Dania dah jumpa Suffian, sekarang ni kita takkan berdiri kat sini lagi. Dah lama kira meringkuk dalam lokap.” tegas Johari.
”Betul jugak ye! Orang macam Dania tu memang menakutkan. Apa yang dia cakap semalam masih lagi kedengaran di telinga aku?”
”Sebab itu kita mesti bertindak pantas dari Dania.” Johari mengetap bibirnya. Hatinya resah. Semalaman dia tidak tidur asyik fikirkan tentang kata-kata Dania. Kata-kata Dania semalam tidak boleh dipandang ringan. Aku yakin Dania sudah sediakan rancangan untuk dirinya. Sebelum Dania musnahkan aku, aku mesti musnahkan Dania dulu.

***********************

”Terima kasih, Cik Muda sebab sanggup meluangkan masa untuk saya.” Halina tersenyum melihat wanita duduk berhadapannya. Tak sangka wanita ini kakak Daniel. Perangai mereka berbeza.
”Perkara kecil saja. Lagipun interview ni untuk GBTVS juga. Saya patut beri kerjasama. Saya faham dengan tugasan awak.” Dania tersenyum.
”Tapi adik Cik Muda tak faham.” kata Halina dengan nada perlahan.
”Ya...apa kamu cakap tadi?” tanya Dania. Dia tak dengar apa Halina cakapkan sebentar tadi.
”Tak ada apa-apa!” Halina tersenyum. Nasib baik Cik Muda tak dengar.
“Can I say something?’ kata Dania secara tiba-tiba.
Halina terkejut. Dia memandang wanita yang bertudung litup itu.
“About Daniel.”
Wajah Halina berubah bila mendengar nama Daniel.
“Selama ni saya tahu hubungan kamu dengan adik saya.”
“Cik Muda tahu!”
“Ya. Orang macam kami, tak ramai kawan. Kebanyakkan yang ingin berkawan dengan kami semuanya tak ikhlas, mereka ada udang di sebalik batu. Sebab itu kami jenis yang berhati-hati untuk berkawan. Pasal Daniel, dia memang bersalah sebab berbohong. Saya faham kalau kamu marahkan Daniel. Jika saya ditempat kamu, pasti reaction saya sama macam kamu, Halina. Tetapi yang pasti dan saya yakin, Daniel ikhlas berkawan dengan awak. Cuma silapnya adalah Daniel berbohong tentang siapa dirinya yang sebenar.” Dania tersenyum.
“Aaaa…..” Belum sempat Halina ingin bercakap. Pintu bilik tiba-tiba terbuka.
”Cik Muda, saya cuba tahan Tuan Muda tapi ......” kata Suria apabila Daniel merempuh masuk ke bilik Dania.
”Tak apa, Suria! Kamu keluar dulu.”
Suria terus berlalu keluar.
”Kakak, boleh Daniel bercakap sekejap dengan Lina?” kata Daniel. Matanya tepat merenung Halina. Halina melihat ke arah lain.
”Halina tetamu kakak. Daniel kena hormat dia. Daniel tak boleh terus rempuh masuk bilik kakak macam tu saja.”
” I need to talk to her.” Tegas Daniel. Pantas Daniel menghampiri Halina dan menarik tangan Halina dengan kasar. Halina terkejut.
“Lepas la.” Halina meronta. Tapi tangannya erat digenggam oleh Daniel.
“Daniel!” Dania terus bangun dan menghalang perjalanan Daniel. ”You hurt her, Daniel. Let’s her go!“ marah Dania.
”Ini masalah Daniel dan Lina. Kakak jangan masuk campur!” jerit Daniel. Dia geram bila Dania masuk campur dalam halnya. Walauapapun dia mesti bercakap dengan Halina.
“Daniel tak boleh paksa orang ikut cakap Daniel sesuka hati saja.” Dania terus memegang tangan Daniel. Genggaman Dania menyebabkan genggaman tangan Daniel pada Halina terlepas. Dahi Daniel berkerut menahan sakit. Genggaman kakaknya memang kuat. Halina pantas berdiri di belakang Dania, dia takut. Lengannya masih sakit akibat gengaman Daniel sebentar tadi. Dania melepaskan genggamannya sebaik saja Daniel melepaskan tangan Halina.
“Daniel peduli apa! Sama ada Lina suka atau tidak, Lina mesti dengar cakap Daniel.” Marah Daniel. Matanya merah menyala merenung kakaknya.
Satu tamparan hinggap di pipi Daniel. Halina terkejut bila Dania menampar Daniel. Daniel tergamam. Dania menoleh ke arah Halina. “Lina, kamu balik dulu.” Kata Dania.
Halina hanya menganggukkan kepalanya. Pantas Halina mencapai beg tangannya dan melangkah keluar dari bilik itu. Sebelum keluar, Halina sempat melihat Daniel. Tiba-tiba terbit perasaan bersalah di hatinya.
“Tak boleh ke cakap elok-elok? Kakak tak pernah ajar Daniel bersikap kasar macam tu dengan perempuan. She need time to think about all this.” Marah Dania. Perangai Daniel sebentar tadi memang melampau.
“Kakak tak faham perasaan Daniel sekarang ni? Kakak tak rasa apa yang Daniel rasa. So stay out from my business. Mulai sekarang, kakak jangan lagi masuk campur dalam urusan Daniel. Leave me alone. I hate you! Why i have a sister like you? I hate you.” Jerkah Daniel sebelum beredar dari situ. Pintu bilik Dania dihempas dengan kuat.
Dania mengeluh sebaik saja Daniel keluar dari biliknya. Apa la nak jadi dengan adik aku seorang ni?

*********************

”Surprise!” jerit Amran sebaik saja masuk ke bilik pejabat Daniel. Amran tersengih melihat Daniel. Dia sengaja tidak beritahu kepulangannya pada Daniel sebab ingin beri kejutan pada sahabatnya itu.
Daniel hanya memandang Amran dengan pandangan kosong. Tiada senyumana di bibirnya. Tiada reaksi dari Daniel. Daniel melirik matanya ke arah lain.
Amran hairan dengan reaksi Daniel .Tak cakap apa langsung. “Daniel, kau tak terkejut ke lihat aku?” Amran berjalan menghampiri sahabat baiknya itu.
”Kenapa aku nak terkejut pulak? Mulut kau ada dua ke?”
”Hish....mulut kau ni, berbisa betul! Ni, apa halanya ni? Kau bergaduh dengan atuk kau lagi ke?” Amran terus duduk di kerusi yang berhadapan Daniel tanpa dipelawa. Selalunya kalau bab bergaduh ni pasti dengan atuknya. Siapa lagi.
”Bukan! Bukan dengan atuk aku. Tapi dengan kakak aku la” Daniel membuat mimik muka.
”Kak Dania!” Amran terkejut. Pelik. Daniel jarang bergaduh dengan kakaknya. Hubungan mereka rapat. ”Pasal apa?”
”Halina!”
”Halina!” Amran terkejut.
”Halina dah tahu tentang siapa aku yang sebenarnya. Ini disebabkan kakak aku la. Suka sangat masuk campur hal aku. Dah beberapa kali aku telefon Lina, tapi dia tak angkat langsung call aku. Dia marah giler kat aku. Dia tak bagi peluang aku jelaskan segalanya. Bila aku ada peluang untuk jelaskan segalanya pada Lina, kakak aku masuk campur. Dia halang aku dari bercakap dengan Lina. Yang buat aku geram sangat bila kakak aku penampar muka aku depan Halina. Itu yang buat aku hot giler.” kata Daniel. Sakit hatinya bila teringat peristiwa sebentar tadi.
Amran ketawa kecil.
”Kenapa? Kau ingat lucu ke?” Daniel merenung sahabatnya itu. Orang tengah geram sekarang ni, dia boleh ketawa pulak.
”Bukan la. Aku nak tanya kau, pasti ada sebab kenapa Kak Dania tampar kau?” soal Amran. Dia kenal sangat dengan perangai Daniel. Kalau dah naik angin, bukannya boleh berfikir secara waras. Ikut suka dia saja.
”Aku paksa Halina ikut aku.” Daniel menjawab dengan nada perlahan.
”Aaaa....itu...itu sebabnya! Kau tu bila marah, kau lupa diri. Macam la aku tak kenal perangai kau. Sebab itu la Kak Dania penampar kau, dia nak sedarkan kau.”
”Kau ni nak sebelahi siapa, hah!” marah Daniel. Bukannya nak cuba sejukkan hati kita ni!
”Kakak kau!” jawab Amran selamba.
”Kau ni nak rasa penumbuk aku ke?” Daniel menunjukkan penumbuknya.
”Tengok! Tengok! Aaaa....Cuba kau fikir secara rasional, kau ketepikan dulu kemarahan kau tu. Kalau la, kakak kau tak halang kau! Cuba kau fikir apa yang terjadi. Kau tu bila marah bukannya dapat berfikir seperti manusia.” perli Amran.
”Amran!” Bulat mata Daniel merenung Amran.
”Ya! Waktu tu, kau sepatutnya bertenang, jangan tergesa-gesa. Kau harus hormat dan faham perasaan Halina waktu tu. Kalau kau di tempat Halina, pasti juga reaksi kau sama seperti Halina. Dia tengah marah lagi kat kau, lepas tu kau paksa dia lagi. Aku tak tahu la apa yang akan terjadi seterusnya yang pasti kesudahannya pasti teruk. Entah-entah Halina terus benci kau.”
Daniel hanya mendiamkan diri. Kata Amran ada benarnya.
”Kau sepatutnya bagi space untuk Halina berfikir. Biar dia cool dulu. Aku rasa kakak kau pun fikir macam tu jugak. Dia tak nak kau keruhkan lagi keadaan sebab itu dia halang kau dari bertindak secara melulu.”
”Tapi semua hal aku, dia nak menyibuk.”
”Bukan menyibuk, ambil berat la. Aku nak tanya satu soalan kat kau?”
”Tanyalah.”
”Kak Dania ada tak suruh kau berpisah dengan Halina?”
”Tak ada pun.”
”Habis tu yang kau nak marah kat kakak kau, apasal! Kau bergaduh dengan Kak Dania sekarang ni, kau yang rugi tahu tak?”.
”Kenapa pulak?’ soal Daniel. Dia hairan dengan kata-kata Amran.
”Wake up, Daniel! Hey, kau dah lupa ke siapa kakak kau? Otaknya bergeliga. Bukan macam kau.“
”Amran, kau ni kalau tak perli aku memang tak sah.”
”Itu kenyataannya. Dia pasti ada banyak idea untuk kau dan Halina berbaik semula. Kau tu yang cari pasal. ” Amran membuat mimik muka.
”Habis tu sekarang ni ? ”
”Apa lagi, kau kena minta maaf la kat kakak kau ! Itu pun aku nak kena ajar ke?”
Kata Amran.
Tiba-tiba pintu bilik diketuk. ”Masuk!” jerit Daniel.
Murni masuk. Amran terkejut dengan kehadiran Murni.
”Apa halnya, Murni?”
”Kereta dah sedia, Tuan Muda!” beritahu Murni. Pandangan Murni beralih arah ke Amran yang sedang memerhati dirinya. Dengan pantas Amran menundukkan kepalanya bila Murni melihat ke arahnya.
Murni hairan melihat Amran. Apa halnya dengan lelaki ni? Muka aku menakutkan ke? Murni melihat Amran dengan pandangan yang pelik. Daniel perasaan dengan apa yang berlaku. Kenapa la Amran ni tiba-tiba terdiam? Selalunya mulutnya asyik bercakap tak berhenti-henti. Tapi kenapa bila Murni masuk, Amran terus diam dan menundukkan kepala. Pelik....Takkan la.....Tiba-tiba senyuman terukir di bibir Daniel. Dia sudah faham.
”Murni, kamu keluar dulu. Nanti saya balik.” kata Daniel. Selepas Murni keluar, Amran terus mengangkatkan kepalanya. Dia melihat ke arah pintu.
”Kalau kau suka Murni, kau beritahu sajalah. Malu-malu kucing pulak.”
Amran terkejut dengan kata-kata Daniel. ”apa yang kau merepek ni?”
”Jangan nak berdolak-dalih lagi. Untuk pengetahuan kau, sekarang ni Murni dah jadi bodyguard aku.”
”betul ke?” Mata Amran tiba-tiba bercahaya.
”Ya.....Kau boleh datang tiap-tiap hari jumpa Murni. Tak nak mengaku, konon! Sebut saja nama Murni, terus tersengih.”
”Love is blind, Daniel.”
Daniel tersenyum. Hmmm....pasti kakak terasa dengan apa yang aku cakapkan tadi? Mulut aku ni pun main cakap saja. Habislah aku kalau kakak marahkan aku. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata nak undur macam mana? Daniel mengeluh.

Friday, March 19, 2010

Rahsia Hati 33

Bab 33

“Hey, Johari! Berita baik apa yang kau nak sampaikan kat aku ni? Tak boleh ke kau beritahu saja kat aku melalui telefon.” tegur Mansur sebaik saja melangkah masuk ke bilik VIP di kelab Legend milik Mansur. Dia tersenyum melihat Johari berseronok bersama 2 orang wanita seksi yang duduk di sebelahnya.
”You never guess, Mansur!” Johari tersenyum. Dia meletakkan gelas yang dipegangnya di atas meja.
”What!” Mansur terus duduk.
”Tak lama lagi, Global Bersatu akan menjadi milik aku!”
”Kau ni dah hilang akal ke? Merepek tak tentu pasal.“ Mansur ketawa kecil.
”Kau ingat aku cakap main-main ke? Ni Johari la.“
”Kau dah lupa siapa pesiang kau selama ni? Kau ingat senang Si Dania tu nak bagi Global Bersatu kat kau. Dania tu musuh kuat kau, kau dah lupa ke? Lagi satu, pak cik kau dan Daniel! Mereka tu kau jangan pandang rendah pulak.”
”Pasal Uncle Daud dan Daniel, kau jangan risau. Tahu la bagaimana aku nak uruskan mereka berdua nanti. Yang penting sekarang ni, Dania! She’s dying, Mansur!“ Johari tersenyum lebar.
”Apa maksud kau?“ Air muka Mansur berubah.
”Yeah! Dania akan mati. Dia ada penyakit barah otak. Tempoh Dania untuk hidup hanya 3 bulan saja lagi. Do you know what this means? That bitch can’t do anything to me after she die.”
“Kau pasti ke? Dari mana kau dengar ?”
“Telinga aku ni sendiri dengan Dania bercakap dengan kawan baik dia, Dr Wardina.”
“Shiela dah tahu ke pasal perkara ni?”
“Dah. Yang peliknya, dia tak tunjukkan apa reaksi pun. Terus je dia pergi party kat rumah kawan dia.” Johari pun hairan dengan perangai Shiela kebelakangan ni! Selalunya dia pasti akan sentiasa melekat dengan Daniel tapi selepas Daniel balik, Shiela buat tak tahu. Tapi bagus la, kalau macam tu. Senang aku nak hapuskan Daniel nanti.
”Dia dah tak obses dengan Daniel dah ke?”
”Tak tahu. Cinta konon! Semua tu hangat-hangat tahi ayam saja. Daniel tak layak jadi menantu aku.Yang penting sekarang ni penantian aku akan berakhir tak lama lagi”
”So apa rancangan kau?” soal Mansur.
“Rancangan apa bendanya! Dia dah nak mati. Kita tunggu saja. Selepas Dania mati, kita laksanakan rancangan kita. Global Bersatu akan menjadi milik kita” Johari ketawa. Hari ni dia memang sangat gembira.
”Jangan terlalu gembira sangat, Johari. Kita tak tahu apa Dania sedang rancangkan sekarang ni! Kau ingat dia nak lepaskan kita begitu saja selepas dia tahu kita yang bertanggungjawab akan kematian ibu bapanya. Dia tu pendendam orangnya! Aku yakin sekarang ni dia pasti tengah rancangkan sesuatu. Kes Suffian pun belum selesai lagi.” Wajah Mansur serius.
Ketawa Johari hilang sebaik saja mendengar kata-kata Mansur. Wajahnya berubah. Kata-kata Mansur ada benarnya. Orang seperti Dania bukanlah jenis orang yang akan putus asa begitu saja. Mata Johari tetap merenung Mansur. Mansur hanya menganggukkan kepalanya. Johari tiba-tiba berasa risau. Dia yakin Dania takkan lepaskan dirinya begitu saja.

**********************

”Cik Muda!” panggil Murni sebaik saja lihat Dania ingin masuk ke dalam perut kereta BMW milik Dania. Dengan pantas, Murni mengatur langkah menghampiri majikannya. Wajahnya serius.
”Ada apa, Murni?” soal Dania.
”Cik Muda, betul ke? Betul ke?” tanya Murni bertubi-tubi. Kelopak matanya sudah berair. Berita yang diterimanya sebentar tadi benar-benar mengejutkan dirinya. Dia tidak percaya sebab itu dia perlu bersemuka dengan Cik Muda.
”Kenapa ni, Murni? Betul apa ni?” Dahi Dania berkerut. Apa kena dengan Murni ni? Apanya yang betul ni?
”Apa yang saya dengar tentang Cik Muda, betul ke?” Murni cuba menahan sebak di dadanya.
Sekilas Dania menoleh ke arah Ali dan Zamri yang berada di sisinya. Namun tiada reaksi dari mereka berdua. Dania memegang tangan Murni dengan lembut. ”Beritahu saya, apa yang kamu dengar?”
”Tentang .. Cik Muda menghidap penyakit barah otak. Cik Muda hanya ada masa sehingga 3 bulan saja untuk hidup, betul ke?” Air mata Murni deras mengalir. Dia memegang tangan Dania dengan erat. Dia perlukan kepastian. Selagi dia tidak dengar sendiri dari mulut Cik Muda, hatinya tidak tentang.
Zamri terkejut bila mendengar kata-kata Murni. Tepat matanya beralih ke arah Dania.
Dania juga terkejut. Lidahnya kelu untuk berkata-kata. Matanya tepat merenung Murni yang sedang berdiri di hadapannya.Dania mengeluh. Nampaknya Uncle Johari dah tahu tentang penyakit aku. Aku tak boleh berlengah lagi.
”Kamu dengar ni dari mana, Murni?” soal Ali.
”Dari informer saya yang....bekerja kat Legend Club...Dia..dia dengar perbualan Dato Johari dan Dato Mansur. Dato’ Johari kata Cik Muda menghidap penyakit otak, betul ke Cik Muda? Betul ke?” Air mata Murni semakin deras mengalir. Dia perlukan jawapan. Dania hanya mendiamkan diri. Pandangannya juga dialihkan ke arah lain.
”Cik Muda, betul ke?” kali ni Zamri pula bertanya. Wajanya serius.
”Apa yang kita perlu buat sekarang, Cik Muda?” tanya Ali.
Zamri dan Murni terkejut dengan pertanyaan Ali. Serentak mereka menoleh ke arah Ali yang masih tenang.
”Jika Uncle Johari sudah mengetahui tentang penyakit saya, nampaknya perkara ni akan sampai ke pengetahuan atuk dan Daniel tak lama lagi.” Dania menundukkan kepalanya seketika. Dia seolah-olah sedang berfikir.
”Jadi, kau tahu la tentang penyakit Cik Muda selama ni?” Bulat mata Zamri merenung Ali. Nada suaranya keras.
”Ya!” ringkas jawapan Ali. Wajahnya hanya selamba. Tiada apa-apa reaksi.
”Ali, kenapa kau tak beritahu kami?” marah Murni. Dia merenung Ali seolah-olah ingin diterkamnya.
”Jangan salahkan Ali mengenai perkara ni! Saya yang suruh Ali rahsiakan hal ini dari pengetahuan sesiapa pun.” Dania melihat ke arah Murni dan Zamri. Dia tahu pasti sekarang mereka marah pada Ali.
”Tan Sri dan Tuan Muda?”
“Tiada sesiapa tahu perkara ni kecuali Dr. Hazwan, Wardina dan Hairi.”
“Tuan Hairi!” Murni terkejut.
“Ya. Saya pinta jasa baik kamu berdua rahsiakan perkara ni dari sesiapa! Boleh kan!” Dania tersenyum ke arah 2 orang pengawal peribadinya yang selama ini setia berkhidmat untuk dirinya. Dia bertuah kerana selama ni Ali, Zamri dan Murni sentiasa berada di sisinya.
“Cik Muda!” Murni masih lagi menangis.
“Sudah la, Murni! Jangan kamu bazirkan air mata kamu tu untuk saya. Ia takkan mengubah apa-apa pun. Kalau saya boleh terima semua ni, kamu pun boleh terima kan. Hmm.....Jangan menangis ye, Murni! Kamu pasti tak nak lihat saya sedih kan!” Dania mengesat air mata Murni yang masih lagi sedang mengalir.
Zamri merenung Dania dengan wajah yang sayu. Kenapa Cik Muda perlu terima semua ni? Dia tak pernah buat salah pun? Hatinya sedih dan pilu bila mengenangkan nasib Cik Muda.
Murni mengesat air matanya perlahan-lahan. Dia tak nak Cik Muda sedih. Walauapa yang akan berlaku, dia akan tetap setia dan berada di sisi Cik Muda. “Apa rancangan Cik Muda selepas ni?” tanya Murni secara tiba-tiba.
Dania hanya mendiamkan diri. Fikirannya sekarang ligat berfikir. Aku kena ubah semula rancangan aku sekarang. Yang pasti, aku yakin langkah pertama Uncle Johari akan lakukan adalah singkirkan aku dari jawatan yang aku pegang sekarang. Jangan harap la dia dapat pegang jawatan aku. Yang layak hanyalah Daniel. Hanya Daniel.

****************************

”Happy nampak? Ada apa-apa perkara yang menggembirakan ke?” tegur Dania sebaik saja Johari dan Mansur keluar dari Legend Club. Wajah Johari dan Mansur berubah sebaik saja sedar akan kehadiran Dania. Dania tersenyum bila melihat gelagat mereka berdua. Mansur menoleh ke arah Johari.
”Hmm...salah ke kalau enjoy sekali-sekala.” jawab Johari dengan nada sinis. Apa la perempuan ni buat kat sini? Dia nak apa lagi. Betul ke dia ni sakit?
”Tiap-tiap malam datang sini pun masih lagi sekali sekala.” perli Dania.
Johari mengetap bibir menahan geram. Perempuan ni! ”Kau nak apa?” tanya Johari dengan kasar.
”Tak ada apa-apa. Kita kan keluarga, tak kan la nak berborak pun tak boleh. ” Dania tersengih sehingga menampakkan barisan giginya yang teratur.
”Ya ke? Kau anggap aku macam keluarga kau ke selama ni? Layanan kau kat aku seperti keluarga ke? Jangan nak berpura-pura la, Dania“
Dania ketawa bila mendengar kata-kata Johari. ”Keluarga! Orang macam kau faham ke dengan erti keluarga?” kata Dania secara tiba-tiba.
Air muka Johari berubah.
”Keluarga konon! Selama ni ada ke Uncle anggap Dania dan Daniel macam keluarga Uncle sendiri? Tak kan!”
”Apa maksud kau?”
”Hmm...biar Dania berterus-terang saja, tak payah la kita nak berpura-pura lagi!” kata Dania. Senyuman yang terukir di bibirnya sebentar tadi terus hilang. ”Look! Uncle ingat dengan mengetahui tentang penyakit Dania, Uncle akan menang. Jangan mimpi la.”
Johari dan Mansur terkejut dengan kata-kata Dania.
”Dendam aku pada kau berdua takkan padam! Kalau aku mati sekalipun, aku akan heret kau berdua sekali dengan aku. Aku takkan biarkan kau berdua hidup dengan senang” Nada suara Dania berubah kasar.
”Kau ni dah gila ke?” Mansur tiba-tiba bersuara.
”Gila! Ya, aku memang gila tetapi tidak la segila kau berdua.”
”Dania, kau ingat sikit dengan siapa kau sedang bercakap sekarang?” Johari tiba-tiba meninggikan suaranya. Mukanya berubah merah menahan marah. Dania ni memang kurang ajar.
”Siapa ye? Awak berdua ni siapa? Manusia ke binatang?” perli Dania.
“Dania!” jerit Johari. Kali ni Dania memang melampaui batas.
“Kenapa ? Dania tersalah cakap ke?” Dania merenung mereka berdua. Melihat perubahan wajah mereka berdua, Dania tiba-tiba ketawa. “Takut ke?”
“Apa kau nak , hah?” jerkah Johari. Dania sengaja cuba menguji batas kesabarannya. Kalau ikutkan hati mahu, saja cekik Dania ni tetapi disebabkan kehadiran Ali, Zamri dan Murni , dia terpaksa matikan hasratnya. Kenapa perempuan ni tak mampus cepat!
“Nyawa kau berdua.”
Bulat mata Johari dan Mansur bila mendengar jawapan Dania.
”Hutang nyawa akan dibayar dengan nyawa. Orang kata hutang budi di bawa mati tetapi hutang nyawa perlu dibalas dengan nyawa. Betul kan? Orang macam aku takkan biarkan orang yang musnahkan kebahagian keluarga aku begitu saja. Aku nak mereka menderita seperti mana aku dan Daniel alami selama ini.” Dania melangkah mendekati mereka berdua.
”Semua rahsia kau ada di dalam tangan aku!” Dania menunjukkan genggaman tangannya pada Johari. “So...wait and see! Apa yang aku akan buat pada kau berdua nanti? Aku akan buat kau berdua perlahan-lahan merana dan musnah. Ini janji aku. Ini janji Tengku Dania Dahlia. Kalau aku mati sekalipun, aku tetap tak akan biarkan kau berdua terlepas. So be careful out there.” Dania ketawa sebelum melangkah pergi meninggalkan mereka berdua yang masih kaku. Johari menggengam erat tangannya. Matanya masih memerhatikan Dania yang memasuki ke dalam perut keretanya. Aku takkan biarkan perkara ni begitu saja.

********************************

”Daniel, atuk ada hal nak cakap dengan Daniel sekejap?” Tan Sri Daud bersuara sebaik saja melihat Daniel melintasi ruang tamu.
”Apa halnya, atuk?” Daniel terus menghampiri Tan Sri Daud yang sedang duduk berehat di sofa.
”Atuk nak mulai sekarang, Daniel jangan berkawan lagi dengan perempuan tu.” kata Tan Sri Daud secara tiba-tiba.
”Apa maksud atuk?” Daniel terkejut. Wajahnya berubah.
”Kau jangan nak berpura-pura tak tahu pulak. Atuk tahu sekarang ni Daniel berkawan dengan wartawan perempuan GBTVS tu. Lebih baik Daniel putus saja. Perempuan macam tu hanya nakkan harta kau saja. Dia tak ikhlas nak berkawan dengan kau pun.”
”Atuk! Halina bukan macam tu. Atuk tak kenal Halina so atuk tak berhak untuk kritik Halina. Lagipun, Daniel berhak berkawan dengan sesiapa pun. Atuk tak ada hak untuk menghalang.”
“Aku datuk kau! Aku berhak untuk halang dengan siapa kau berkawan dengan sekarang ni. Perempuan tu tidak setaraf dengan kita.”
“Atuk ingat perempuan yang setaraf macam kita ni baik ke? Mereka tu lagi teruk. Tak ada harga diri langsung. Hipokrit. Walau apa yang terjadi, Daniel tetap akan berkawan dengan Halina. You know why? Because i love her. I love her!” jerit Daniel. Kali ini Daniel sudah bengang. Inilah pertama kali dia bergaduh dengan atuk sejak pulang dari korea hari itu. Ingatkan perangai atuk dah berubah, rupanya tidak.
“Daniel, kau jangan degil. Kalau kau masih tak nak putuskan hubungan kau dengan perempuan tu, atuk akan pecat perempuan tu dari GBTVS. Kau jangan pandang ringan dengan kata-kata atuk ni. Kau pilih sekarang ni!”
“Atuk!” jerit Daniel. Dia geram dengan perangai atuknya yang suka mengugut.
“Kalau macam tu, dengan serta mertanya Dania dan Daniel akan letak jawatan.dari Global Bersatu jika atuk pecat Halina dari GBTVS.” Tiba-tiba ada suara menyampuk. Daniel dan Tan Sri Daud menoleh ke arah Dania yang sedang menghampiri mereka berdua.
”Kakak!” Daniel tersenyum sebaik saja melihat kehadiran Dania. Hatinya berbunga riang.
”Dania apa kau cakapkan ni?”
”Atuk, apa salahnya kalau Daniel membuat pilihannya sendiri. Biar dia tentukan sendiri siapa yang akan dicintainya seumur hidupnya. Susah sangat ke atuk nak faham?”
”Dania, kau jangan masuk campur. Ini hal antara atuk dan adik kau!” Tan Sri Daud bengang bila Dania berpihak pada Daniel.
”Daniel adik Dania. Satu-satunya adik Dania di dunia ni. Apa yang Dania ingin lihat sekarang ni adalah kebahagian dan kegembiraan Daniel. Dania takkan benarkan atuk musnahkan kebahagian Daniel. I will not let you do that to Daniel. Dania yakin Halina wanita yang sesuai untuk Daniel. Dia tak macam perempuan pisau cukur kat luar tu. I know her better than you do, atuk. So stop being selfish atuk!”
“Dania!” Tan Sri Daud mengetap bibir menahan geram. Daniel terkejut dengan apa yang berlaku. Inilah kali pertama kakak bertikam lidah dengan atuk. Selama ini, kakak hanya mendiamkan diri tetapi kali ni.....
”Dania restui hubungan Daniel dan Halina. Dania takkan benarkan atuk rosakkan hubungan mereka berdua. Dania takkan benarkan.” Nada suara Dania tegas. Wajahnya serius. ”Atuk tak pernah serik ke selepas apa yang telah berlaku? Tentang hal papa dan mama. Atuk dah lupa ke? Atuk nak tinggal seorang diri lagi ke?”
”Kau ugut atuk ke?” Tan Sri Daud terkejut dengan kata-kata Dania.
”Bukan nak mengugut hanya mengingatkan atuk saja. Kalau atuk masih berdegil juga nak halang hubungan Daniel dan Halina, hubungan kita akan putus. Atuk buatlah pilihan”
”Kakak!” Daniel terperanjat dengan kata-kata kakaknya.
”Dania, berani kau ugut atuk! Kau dah lupa ke siapa yang besarkan kau selama ni?” Bulat mata Tan Sri Daud merenung cucu perempuannya. Kali ni Dania berani mencabarnya.
”Dania tak pernah lupa atuk tetapi kami tak pernah pinta atuk besarkan kami pun. Jika diberi pilihan, Dania lebih selesa dibesarkan di rumah anak-anak yatim. Hidup kami mungkin lebih gembira dan bahagia dari sekarang.”
”Jadi selama ni Dania tak gembira la ?” Nada suara Tan Sri Daud bergetar menahan marah.
”Gembira? Maksud atuk, gembira dengan semua ni ke? Harta, duit dan pangkat ni ke? Kami tak minta semua tu, atuk. Yang kami nak hanya kasih sayang atuk saja. Susah sangat ke untuk atuk faham? Selama ni segala arahan atuk , kami ikut saja. Atuk nak kami buat apa, kami turutkan saja. Kenapa kali ni tak boleh ke atuk fahami diri kami ? Sokong kami membuat pilihan sendiri? Susah sangat ke pemintaan kami ni, atuk! Salah ke kami kejar kebahagian kami sendiri? Atuk tak nak lihat kami bahagia ke?” Dania mengeluh.
”Atuk buat semua ni untuk kamu semua? Kamu tak nampak ke?”
”Betul ke atuk buat semua ni untuk kami atau untuk diri atuk sendiri? Atuk fikirlah baik-baik. Sekarang ni atuk buatlah pilihan, sama ada atuk pilih kami ataupun taraf hidup yang atuk banggakan selama ni? Daniel, jom!” Dania terus memegang tangan Daniel.
”Nak ke mana?” soal Daniel terkejut.
”Kita keluar dari rumah ni.” Dania terus melangkah meninggalkan Tan Sri Daud yang masih kaku mendengar kata-kata Dania.
”Apa!” Daniel terkejut. Matanya terkebil-kebil memandang Dania yang berada di hadapannya. Biar betul ni kakak aku?

***************************************

”Kakak!” selepas beberapa minit tiba di penthouse milik Dania, Daniel mula bersuara. Sejak dari tadi dia teragak-agak untuk bersuara. Selepas keluar dari rumah, kakaknya hanya mendiamkan diri.
”Hmmm.....”
”Betul ke kakak isytiharkan perang dengan atuk?”
”Kenapa?” soal Dania balik.
”Hmmm....selama ni kakak kan selalu ikut cakap atuk tapi kali ni.....kakak pelik la.”
”Jadi, Daniel nak kakak berpihak pada atuk la.”
”Bukan...Bukan! Kakak ni.” Daniel gelabah sebaik saja Dania kata nak ingin berpihak dengan atuk.
Dania ketawa apabila melihat reaksi Daniel.
”Bukan macam tu, Daniel tak nak disebabkan Daniel hubungan kakak dan atuk renggang.” Daniel rasa bersalah.
”Ala perkara ni small matters saja. Lagipun sesekali, kita kena ajar juga atuk tu. Semua benda atuk nak tentukan. Kakak dah rimas la. Atuk je nak menang. Mana boleh macam ni”
”Tapi .....”
”Percaya cakap kakak, atuk takkan berani pecat Halina. Adanya kakak, atuk takkab berani buat apa-apa. Lagipun kitakan satu-satunya darah dagingnya, pasti bila atuk nak buat sesuatu atuk akan fikir beberapa kali.” Dania tersenyum. Dia tahu pasti Daniel risau bila memikirkan tentang Halina.
Daniel perlahan-lahan menganggukkan kepalanya.
”Kakak buat semua ni sebab nak atuk berubah. Kakak nak atuk boleh memahami dan bertimbang rasa. Kalau satu hari nanti kakak tiada, kakak nak Daniel dan atuk saling memahami antara satu sama lain.”
”Apa maksud kakak?” Daniel terkejut dengan kata-kata Dania. Matanya tepat merenung Dania.
Dania hanya tersenyum. ”Kalau la! Fikir yang bukan-bukan saja!” Dania cuba mengelak. “Hmm....bila nak berterus-terang dengan Halina? Susah sangat nak cakap ke? Berbohong pandai pulak?” Dania mengubah topik perbualan.
”Kakak cakap memang la senang, yang kena tempiasnya nanti Daniel. Halina paling benci dengan orang yang suka berbohong.”
”Kalau dah tahu, kenapa bohong?”
”Daniel tak sengaja la, kakak! Kakak ni sengaja nak naikkan darah Daniel la.” Daniel meninggikan suaranya. Dia geram.
”So bila nak berterus-terang ? Sebulan lagi ke ?” perli Dania. Dia sengaja nak mengusik Daniel. Selepas ni, belum tentu lagi dia boleh mengusik Daniel seperti ni lagi.
Hatinya tiba-tiba sebak namun Dania tetap kuatkan semangatnya. Dia mesti kuat kerana apa yang dia buat semua ni hanya untuk Daniel.
”Esok ! Esok confirm Daniel berterus-terang dengan Halina. Nak jadi apa pun jadilah.”yakin Daniel.
”Boleh percaya ke ?” kata Dania dengan nada suara ragu-ragu.
Daniel mengetap bibir bila Dania memperlekehkan dirinya. ”Ok ! Esok kalau kakak tak percaya, kakak datang tengok Daniel berterus-terang dengan Halina. Ok ! ”
”No problem ! I’m ok !”
”Kakak sampai bila kita nak perang dingin dengan atuk ni ?” Daniel tiba-tiba teringat akan atuknya.
”Sehingga atuk mengalah. Kali ni kita mesti keras hati. Jangan sesekali mengalah. Kita mesti degil jugak. 2 lawan 1! Siapa akan menang?” Dania tersenyum. Dia terus bangun. ”Oklah! Kakak nak mandi dan sembahyang sekejap. Lepas tu nak tidur. Good night.” Dania sempat mengenyitkan matanya pada Daniel.
Daniel hanya membuat mimik muka pada Dania. Dia masih belum berganjak dari tempat duduknya. Apa yang bermain difikirannya sekarang adalah dapatkah Halina menerima siapa dirinya yang sebenar?

****************************************

“Kau ingat bila diri kau dah terpilih jadi pengacara rancangan tu, kau dah boleh berlagak. Jangan perasaan la.” Kata Melissa menghalang perjalanan Halina dan Salwa yang ingin ke cafeteria.
”Kau ni apa halnya? Ribut tak ada, yang kau tiba-tiba naik angin apa halnya!” kata Salwa. Geram betul bila lihat perangai Melissa.
”Hey, kau jangan menyampuk! Sekarang ni aku bercakap dengan Lina bukannya kau!” Melissa menuding jari ke arah Salwa. Menyibuk saja Si Salwa ni! Di mana ada Halina, pasti ada Salwa. Dia ni parasit ke?
”Kau cakap dengan aku ke cakap dengan Lina ke? Sama saja.” Salwa sengaja cuba menyakinkan hati Melissa.
”Apa lagi yang kau tak puas hati lagi dengan aku ni, Melissa?” Halina malas nak melayan kerenah Melissa.
”Kau ingat bila kau dah jadi pengacara, taraf kau lebih tinggi dari aku! Jangan mimpi la. Aku takkan biarkan kau menang, Lina.”
”Taraf apa pulak ni? Untuk pengetahuan kau, aku tak pernah pun nak berlawan dengan kau. Tiada siapa yang menang atau kalah pun dalam hal ni. Melissa, sudah sudahlah. Aku dah naik menyampah dengan semua ni. Apa kata kita berdamai saja? Bergaduh macam ni tak ada faedahnya. Friends, ok?” Halina menghulurkan tangannya. Tak rugi pun kalau dia mengalah.
”Lina!” Salwa terkejut dengan kata-kata Halina.
Dengan kasar Melissa menepis tangan Halina. ”Kau ingat aku akan mudah jatuh ke dalam perangkap kau tu ke? Aku tak bodoh la. Nak berbaik dengan aku konon. Semua tu helah.” Melissa tiba-tiba meninggikan suaranya.
”Helah apa pulaknya ni? Aku tak faham la. Kenapa kau mesti nak berprasangka buruk kat aku? Kenapa?” Halina menggelengkan kepalanya beberapa kali.
”Kau ni ada masalah mental ke? Orang nak berbaik dengan kau, kau tak nak.” kata Salwa secara tiba-tiba.
”Kau diam!” jerkah Melissa. Tiba-tiba saja, dia naik angin!
”Melissa cubalah banyak mengucap! Ramai orang kat sini.” Halina sedar banyak mata sedang memandang ke arah mereka sekarang ni.
”Aku peduli apa!”
”Kau dah lupa ke kau tu sekarang ni personaliti TV ?” kata Salwa.
Melissa tiba-tiba terdiam. Dia baru sedar. Dia lihat ramai orang sedang memerhati ke arahnya. Tiba-tiba senyuman terukir di bibirnya.
“Hipokrit!” kata Salwa secara tiba-tiba.
Senyuman Melissa hilang sebaik saja mendengar kata-kata Salwa.
“Jom, Lina! Perut aku dah lapar ni. Baik kita blah cepat sebelum perempuan hipokrit ni tiba-tiba hilang akal lagi.” Salwa terus menarik tangan Halina meninggalkan Melissa.
Melissa mengetap bibirnya menahan geram. Salwa ni memang nak kena dengan aku ni. Kalau tunggu la, bila aku dah jadi isteri Tengku Daniel nanti aku akan pastikan kau berdua sujud kat kaki aku. Kau berdua lihat la nanti. Melissa berpaling ke belakang. Dia terkejut bila lihat wanita yang bercermin mata hitam sedang memerhati dirinya. Dia kenal siapa perempuan tu. Bukan ke dia bodyguard Tuan Muda? Kenapa dengan dia tu? Gila ke?Melissa merenung Murni. Selepas beberapa saat, Murni terus berlalu pergi. Sejak dari tadi, dia memerhati Melissa. Dia dapat rasakan perempuan tu ada niat tak baik pada Tuan Muda sebab itu dia perlu perhatikan gerak geri perempuan ni dan laporkan pada Cik Muda.

Wednesday, March 10, 2010

Rahsia Hati 32

BAB 32

Daniel mengeluh dengan kuat. Pen yang dipegangnya diletakkan dengan kasar. Kebelakangan ni, hidupnya memang tidak tenteram. Buat apa semua tak kena.Perasaan takut sentiasa menghantui dirinya malah dia sentiasa bimbang jika Halina mengetahui siapakah dirinya yang sebenar. Daniel tiba-tiba bangun. Berada di GBTVS bukanlah tempat yang selamat lebih-lebih bekerja sebumbung dengan Halina. Memang cari maut. Daniel akui kata-kata kakaknya memang benar, dia perlu berterus-terang tetapi dia belum ada kekuatan untuk menyatakannya. “Ahhh......” Daniel tiba-tiba menjerit. Dia seolah-olah seperti cacing kepanasan.
”Tuan Muda tak apa-apa ke?” soal Irfan.
Murni hanya memerhati.
“Murni, pinjam telefon awak sekejap?” Daniel terus berjalan ke arah Murni.
Tanpa banyak soal, Murni mengeluarkan telefon bimbitnya dari poket baju kotnya.
Pantas Daniel mengambil telefon Murni dan terus mendail no telefon kakaknya. Sejak hari itu, sudah beberapa kali dia menelefon kakaknya tetapi panggilannya tidak dijawab. Kakak benar-benar isytiharkan perang padanya. Ini membuatkan dirinya geram.
Dia perlu bercakap dengan Dania. Dia perlukan nasihat Dania. Kalau aku call guna telefon Murni pasti, kakak akan jawab.
“Hello! Kakak!” kata Daniel secara tiba-tiba. Matanya bercahaya. Yes! Jerat dah mengena.
“Maaf, no telefon yang anda dial tiada dalam perkhidmatan! Tuttttttt........” kata Dania bila mendengar suara Daniel. Pantas Dania menamatkan panggilan tersebut. Dania tersenyum. Sesekali dia perlu ajar adiknya untuk menyelesaikan masalah sendiri sampai bila perlu bergantung dengan dirinya.
“Kakak!...Kakak! Jangan letak dulu.” jerit Daniel. Dia kenal benar dengan pemilik suara itu. Telefon bimbit Murni dipegang erat. Daniel mengetap bibirnya menahan geram.
Perlahan-lahan senyuman terukir di bibir Murni. Irfan melihat telatah Murni. Inilah pertama kali Murni tersenyum. Murni menoleh ke arah Irfan. Senyumannya tiba-tiba hilang bila sedar Irfan sedang memerhati dirinya.
”Murni! Saya hairan macam mana awak boleh tahan dengan perangai kakak saya!” Daniel memberi kembali telefon Murni.
Murni menyambutnya. ”Saya dengan Cik Muda tak pernah ada masalah. Saya amat menghormati Cik Muda.”
”Ye la tu!” Daniel terus kembali duduk di kerusinya. Fail yang berada di atas meja tidak disentuhnya. Selagi dia tak selesaikan masalahnya dengan Halina, dia tak boleh tumpukan perhatiannya.
Tiba-tiba telefon bimbit Murni tiba-tiba berbunyi, pantas Murni menjawabnya. “Hmmm....Ya! Baiklah Cik Muda!” kata Murni.
Mata Daniel tepat merenung Murni. Dia tahu siapa yang telefon Murni sebentar tadi. Daniel hanya berlagak seperti biasa. “Hmm....Murni, apa halnya kakak saya call awak?”
“Rahsia. Ini antara Cik Muda dan saya.” Jawab Murni dengan selamba.
“Rahsia!” Daniel meninggikan suaranya. Dia merenung Murni yang berada tidak jauh dengannya. Kalau la si Murni ni jadi bodyguard aku, alamatnya tak lama lagi aku dapat darah tinggi la. Tetapi bila dia bersama kakak, dia hanya turutkan saja. Tak melawan pun. Ilmu apa la yang kakak guna ni sehingga Ali, Zamri dan Murni begitu setia pada kakak? Apakah rahsia antara kakak dan mereka? Dahi Daniel berkerut.

**********************

Tan Sri Daud menyandarkan dirinya di sofa sebaik saja mesyuarat yang dihadirinya sejak pagi tadi selesai. Tali lehernya dilonggarkan. Tan Sri Daud menundukkan kepalanya seketika. Letih! Pintu tiba-tiba diketuk. Karim terus masuk dan berjalan menghampiri majikannya.
“Hmmm….apa yang awak tahu tentang Dania?”
“Saya dah suruh orang saya cari fail kesihatan Cik Muda di hospital Dr. Hazwan. Yang peliknya, fail kesihatan Cik Muda tak ada. Yang ada hanya Tan Sri dan Tuan Muda saja.”
“Apa!” Tan Sri Daud terkejut.
”Orang saya ada tanya pada jururawat yang bertugas hari itu, katanya fail kesihatan Cik Muda ada pada Dr. Hazwan. Selama ni, fail kesihatan Cik Muda, Dr. Hazwan yang pegang.”
Wajah Tan Sri Daud berubah. Jantungnya tiba-tiba berdengup kencang. Hatinya sudah tak tenteram. Pantas Tan Sri Daud mencapai telefon bimbit yang berada di atas mejanya. Dia perlu menelefon Dr. Hazwan. Dia dapat rasakan ada sesuatu yang sedang dirahsiakan oleh cucunya itu.
”Tan Sri. Dr. Hazwan tak ada di Malaysia sekarang ni! Dia ada seminar selama 2 minggu di Cape Town.“ beritahu Karim. Dia tahu siapa yang Tan Sri Daud ingin telefon.
”Tak ada di Malaysia?“ Berkerut dahi Tan Sri Daud.
”Ya. Tan Sri jangan bimbang, saya dah arahkan orang saya cari fail kesihatan Cik Muda sampai dapat.” Karim faham akan kebimbangan Tan Sri Daud. Di dunia ni, Tan Sri Daud hanya ada Dania dan Daniel saja.
Perlahan-lahan Tan Sri Daud menganggukkan kepalanya. Kenapa hati aku berasa tidak tenang? Dania! Wajah Dania mula muncul. Sejak dari kecil, Dania tidak pernah menyusahkan dirinya. Dia pandai berdikari sebab itulah dia tidak pernah bimbang akan Dania tetapi sekarang ni kenapa aku tiba-tiba berasa bimbang akan Dania? Adakah ada sesuatu yang serius yang sedang berlaku yang aku tak tahu.
“Sekarang ni, Dania buat apa?”
”Sekarang ni Cik Muda ada di Kuantan, Pahang.”
”Buat apa?” Bulat mata Tan Sri Daud merenung pengawal peribadinya.
”Mencari Suffian.”
Tan Sri Daud tiba-tiba tersenyum. Dania benar-benar tidak pernah kenal akan erti putus asa. ”Karim, saya nak kamu tangkap Suffian sebelum Dania. Saya ada banyak perkara yang saya nak tanya pada Suffian.”
“Baiklah!” Karim akur dengan arahan Tan Sri Daud.
Selama ini mengenai Suffian, dia memang sudah lama tahu. Apa yang berlaku pada anak dan menantunya,dia sememangnya sudah tahu cuma dia tiada bukti untuk menuduh anak saudaranya itu. Johari memang licik. Dia tahu Johari yang merancang kemalangan yang mengorbankan nyawa anak dan menantunya. Dia hanya berpura-pura tidak tahu tetapi sebenarnya dia sudah arahkan orang untuk menangkap Suffian kerana Suffian merupakan satu-satunya saksi penting untuk mengheret anak saudaranya itu ke muka pengadilan tetapi sukar untuk menjejaki Suffian. Dia pandai menyembunyikan diri. Yang paling mengejutkan dirinya apabila sejak beberapa tahun yang lalu, dia mendapat tahu Dania juga cuba menjejaki Suffian. Dia tak tahu macam mana, Dania mengetahui mengenai Suffian. Jika Dania mengetahui mengenai Suffian bermakna Dania juga tahu mengenai kemalangan yang melibatkan ibu bapanya adalah dirancang. Selama ini, Tan Sri Daud hanya mendiamkan diri dan memerhati tindak tanduk Dania. Dia ingin tahu apa tindakan cucunya selepas ini.
“Tan Sri! Tan Sri Daud melihat ke arah Karim yang seolah-olah ingin menyatakan sesuatu.
“Ada apa lagi yang kamu nak laporkan pada saya?” soal Tan Sri Daud.
“Tentang Tuan Muda.”
“Kenapa dengan Daniel?”
“Kebelakangan ni, Tuan Muda rapat dengan seorang wanita. Wartawan!”
”Wartawan!” Tan Sri Daud hairan. Pelik! Daniel seorang yang susah bergaul dengan orang. Kawan di sekelilinginya pun boleh di kira berapa orang. Kawan perempuan! Memang tak ada.
”Namanya Halina Hanis. Wartawan GBTVS. Rasanya Cik Muda tahu mengenai hubungan mereka berdua sebab hari tu Cik Muda mengintip gerak-geri Tuan Muda dan wanita itu.“
”Apa! Mengintip!“ Tan Sri Daud terkejut. Siapa wanita itu? Adakah dia berkawan dengan Daniel semata-mata kerana wang dan pangkat? Aku tak boleh biarkan. Kebanyakkan wanita sekarang ni hanya mengejar lelaki kaya dan berpangkat saja. Dia tak nak Daniel menjadi mangsa mereka.”Saya nak kamu siasat latarbelakang wanita dan keluarganya. Saya nak laporannya secepat mungkin.“
”Baiklah! Saya keluar dulu!“ Karim menundukkan kepalanya dan terus berlalu keluar meninggalkan Tan Sri Daud masih duduk di sofa itu. Entah apa yang bermain di fikiran Tan Sri Daud sekarang ni, tiada siapa yang tahu.

************************************

”Cik Muda, sudah 6 hari kita berada di sini. Namun kelibat Suffian, kita tak nampak. Mungkin dia tahu, kita akan berada di sini.” Ali tiba-tiba bersuara.
Wajah Dania tenang saja. Mata Dania masih memerhati orang yang keluar masuk hospital Melati. Setiap orang yang berada di situ diamatinya di sebalik cermin mata hitam yang dipakainya. ”Dia tetapi akan datang. Kasih sayang seorang ayah takkan pernah padam. He’s coming.” Dania yakin. Anak Suffian yang bongsu baru saja dimasukkan ke hospital disebabkan penyakit jantung. Mustahil Suffian tak akan melawat anaknya.
”Tapi....”
”Awak juga seorang ayah, Ali. Awak pasti faham akan perasaan Suffian. No matter what’s, tiada apa yang lebih penting di dunia selain darah daging kita sendiri.” Dania tersenyum.
Tiba-tiba pintu tingkap kereta diketuk, Dania menurunkan cermin keretanya. ”Ada apa Zamri?”
”Ridzuan dah mula sedar.” beritahu Zamri.
”Alhamdulilah.” Dania tersenyum lega. ”Nampaknya operation tu berjaya.”
“Ibu Ridzuan ingin berjumpa dengan Cik Muda , dia ingin ucapkan terima kasih kepada Cik Muda sebab tolong membayari kos perubatan Ridzuan.”
“Tak payah la Saya menolong dengan ikhlas tanpa mengharapkan apa-apa balasan. Melihat Ridzuan sihat, itu sudah cukup bagi saya.“
“Baiklah. Saya faham, Cik Muda.” Zamri tersenyum. Sejak dulu lagi, Cik Muda memang baik hati. Tak kira siapa, kenal atau tidak, siapa yang susah dia akan bantu. Dia tak pernah berkira pasal duit.
“Zamri, saya nak awak tempatkan lebih ramai orang kita di setiap sudut hospital termasuk pintu keluar belakang hospital.” Arah Ali.
“Baik! Cik Muda, sebenarnya saya tak pasti sama ada apa yang saya nampak sebentar tadi betul atau tidak!” Zamri seolah-olah ragu untuk bersuara.
“Tentang apa, Zamri!” Dania tiba-tiba berminat.
“Saya rasa saya nampak Razif di hospital tadi!”
“Razif! Anak buah Karim!” Ali terkejut.
“Ya. Saya rasa macam tak percaya. Tapi saya yakin memang itu Razif. Yang peliknya, apa Razif buat di sini?”
Dania terdiam. Dia seolah-olah sedang memikirkan sesuatu. Mustahil untuk Razif untuk berada di sini secara kebetulan. Apakah tujuan Razif berada di sini? Adakah ia adalah arahan dari atuk? Adakah atuk tahu mengenai Suffian?

**************************

Murni melihat wanita yang sedang berdiri di hadapannya. Murni merenungnya dari atas ke bawah. Murni sedar wanita itu juga sedang memerhati dirinya. “Do you have any problem with me?”
“No!” jawab Murni menghalang perjalanan wanita itu. Zarina hanya memerhati gelagat mereka berdua.
”Saya ada hal nak bincang dengan Tuan Muda.” kata Melissa. Hish...perempuan ni, menyampah betul. Aku nak masuk jumpa Tuan Muda pun tak boleh. Dia ni siapa nak halang aku?
”Tentang apa?” soal Murni lagi. Nada suaranya tegas.
”Awak tak perlu sibuk! Hey, awak ni siapa?” Melissa mula rimas.
”Sesiapa saja yang ingin jumpa Tuan Muda, saya perlu tahu tujuan mereka dahulu sebelum membenarkan mereka untuk berjumpa Tuan Muda.Ini demi keselamatan Tuan Muda”
”What?” Melissa meninggikan suaranya. Melissa mengetap bibirnya menahan geram.
”Jadi, boleh Cik beritahu saya tujuan Cik ingin berjumpa Tuan Muda?” soal Murni lagi. Wajahnya serius. Matanya tepat merenung wanita yang sedang berdiri di hadapannya.
”Aaaa......” Melissa sedang berfikir.
”Jika tak penting, lebih baik Cik balik. Tuan Muda sangat sibuk. Perkara yang tidak penting, Tuan Muda tak ingin ambil tahu.” Murni tiba-tiba mencelah.
Air muka Melissa berubah. Dia terkejut dengan kata-kata wanita itu. Dia ni macam tahu-tahu je tujuan sebenar aku ingin berjumpa Tuan Muda. Sebenarnya tujuan dia datang berjumpa dengan Tuan Muda adalah untuk menjemputnya makan malam bersamanya malam ni dengan alasan untuk meminta maaf disebabkan hari itu.
”Betul tak, Zarina?” Murni tiba-tiba menoleh ke arah Zarina.
“Ya...Ya....” terus Zarina menjawab tanpa berfikir. Sebenarnya dirinya sendiri pun tak faham kenapa Murni menghalang wanita ini dari berjumpa dengan Tuan Muda.
“Hmmm....baiklah!” Melissa mengalah. Dia terus berlalu meninggalkan pejabat itu tanpa banyak soal. Ingatkan senang nak dekati Tuan Muda tapi rupanya ada bentang pertahanan pulak! Menyampah betul dengan perempuan tadi. Kau ingat aku akan putus asa begitu saja, jangan harap la. Tuan Muda tetap akan jadi milik aku. Bila ianya dah terjadi, orang pertama aku akan pecat adalah kau. Tunggu dan lihat la.
“Murni! Apa halnya?” soal Zarina selepas Melissa sudah beredar dari situ.
“Cik Muda beri arahan, jangan benarkan seekor pacat pun melekat di badan Tuan Muda.” beritahu Murni. Sebenarnya sudah beberapa hari, dia memerhatikan wanita tadi. Di mana saja Tuan Muda berada, wanita itu mesti ada. Melalui tingkah lakunya, dia sudah tahu apakah tujuan sebenar wanita tadi. Dasar pisau cukur!”
“Pacat!” berkerut dahi Zarina. Dari mana datangnya pacat pulak ni?
“Wanita tu ada niat tak baik pada Tuan Muda! Cik Muda tak nak mana-mana wanita dekati Tuan Muda. Awak faham maksud saya kan! Takkan awak mahu wanita tu jadi isteri Tuan Muda?”
”Apa!” Zarina membuat mimik muka tidak setuju. Minta simpang la. Tengok dari gaya pun dah tahu. Berlagak!
”Jadi, berhati-hati dengan wanita ni. Dia takkan putus asa begitu saja. Saya masuk dulu. Kalau dia datang lagi, awak beritahu saya.” kata Murni sebelum masuk ke bilik pejabat Tuan Muda. Zarina mengangguk faham.

***************************

”Dania!” Wardina tiba-tiba berada di belakang Dania. Senyuman terukir di bibirnya sebaik saja melihat kelibat sahabatnya itu.
“Ada apa, Dina?” soal Dania hairan. Dania memberi isyarat kepada Ali dan Zamri untuk meninggalkannya sendirian bersama Wardina.
“Ada apa kau tanya aku! Seminggu aku call kau tak dapat, kau tahu tak!”
”Aku ada urusan sikit di Pahang. So what’s up?’ tanya Dania.
“Hmm….aku nak ingatkan kau datang jalani pemeriksaan minggu depan. Dr. Hazwan tak ada. Dia suruh aku bertanggungjawab ke atas kau. Kau jangan lupa datang tau. Kalau kau tak datang, siap la kau nanti.” ugut Wardina.
”Baik, Dr Wardina.”
”Ubat kau ada lagi tak?” soal Wardina lagi.
”Ada la. Kau jangan bimbang.”
”Ada! Kau cakap kat aku betul-betul, selama ni ubat yang Dr. Hazwan beri kau makan ikut time tak? Aku tahu kau paling benci makan ubat!” Air muka Wardina tiba-tiba serius. Sejak dia berkawan dengan Dania, perkara yang Dania paling benci adalah ubat. Bila dia demam, susah benar nak paksa Dania makan ubat. Macam-macam alasan diberinya.
Dania tersenyum.
“Aku dah agak dah. Dania, kau dengar cakap aku! Penyakit kau ni bukan main-main. Penyakit kau ni serius. Penyakit barah otak ni, kau ingat penyakit biasa ke?” Wardina geram bila Dania tidak ambil berat langsung mengenai kesihatan dirinya.
“Aku tahu, Dina! Aku tak nak terlalu bergantung pada ubat. Sebanyak mana ubat yang aku makan pun, keputusannya tetap sama. Aku tetap akan mati. Hanya tinggal 3 bulan lagi. I need to enjoy my life.” Dania memegang bahu Wardina dengan lembut.
“Dania!” Kelopak mata Wardina mula berair.
“Ala, Dina! Kau jangan la menangis. Kau ni!” Dania masih tersenyum. “Jom, aku belanja kau lunch hari ni!”
”Aku memang tak nak menangis, tapi kau tu buat aku sedih. Aaaaa....kenapa air mata aku ni tak nak berhenti ni.” pantas Wardina mengesat air matanya
Dania ketawa melihat gelagat Wardina. Tanpa mereka sedari, Dania tidak sedar perbualannya bersama Wardina didengar oleh seseorang.
”Dania! Ada penyakit barah otak!” Johari tersenyum. Dia memerhati kelibat Dania dan Wardina menuju ke cafeteria di Global Bersatu. Ini merupakan berita gembira untuk dirinya. Johari ketawa. Pantas Johari mendial no telefon Mansur. Perkara baik ni dia perlu berkongsi dengan Mansur. Perkara ni perlu diraikan bersama.