Friday, March 19, 2010

Rahsia Hati 33

Bab 33

“Hey, Johari! Berita baik apa yang kau nak sampaikan kat aku ni? Tak boleh ke kau beritahu saja kat aku melalui telefon.” tegur Mansur sebaik saja melangkah masuk ke bilik VIP di kelab Legend milik Mansur. Dia tersenyum melihat Johari berseronok bersama 2 orang wanita seksi yang duduk di sebelahnya.
”You never guess, Mansur!” Johari tersenyum. Dia meletakkan gelas yang dipegangnya di atas meja.
”What!” Mansur terus duduk.
”Tak lama lagi, Global Bersatu akan menjadi milik aku!”
”Kau ni dah hilang akal ke? Merepek tak tentu pasal.“ Mansur ketawa kecil.
”Kau ingat aku cakap main-main ke? Ni Johari la.“
”Kau dah lupa siapa pesiang kau selama ni? Kau ingat senang Si Dania tu nak bagi Global Bersatu kat kau. Dania tu musuh kuat kau, kau dah lupa ke? Lagi satu, pak cik kau dan Daniel! Mereka tu kau jangan pandang rendah pulak.”
”Pasal Uncle Daud dan Daniel, kau jangan risau. Tahu la bagaimana aku nak uruskan mereka berdua nanti. Yang penting sekarang ni, Dania! She’s dying, Mansur!“ Johari tersenyum lebar.
”Apa maksud kau?“ Air muka Mansur berubah.
”Yeah! Dania akan mati. Dia ada penyakit barah otak. Tempoh Dania untuk hidup hanya 3 bulan saja lagi. Do you know what this means? That bitch can’t do anything to me after she die.”
“Kau pasti ke? Dari mana kau dengar ?”
“Telinga aku ni sendiri dengan Dania bercakap dengan kawan baik dia, Dr Wardina.”
“Shiela dah tahu ke pasal perkara ni?”
“Dah. Yang peliknya, dia tak tunjukkan apa reaksi pun. Terus je dia pergi party kat rumah kawan dia.” Johari pun hairan dengan perangai Shiela kebelakangan ni! Selalunya dia pasti akan sentiasa melekat dengan Daniel tapi selepas Daniel balik, Shiela buat tak tahu. Tapi bagus la, kalau macam tu. Senang aku nak hapuskan Daniel nanti.
”Dia dah tak obses dengan Daniel dah ke?”
”Tak tahu. Cinta konon! Semua tu hangat-hangat tahi ayam saja. Daniel tak layak jadi menantu aku.Yang penting sekarang ni penantian aku akan berakhir tak lama lagi”
”So apa rancangan kau?” soal Mansur.
“Rancangan apa bendanya! Dia dah nak mati. Kita tunggu saja. Selepas Dania mati, kita laksanakan rancangan kita. Global Bersatu akan menjadi milik kita” Johari ketawa. Hari ni dia memang sangat gembira.
”Jangan terlalu gembira sangat, Johari. Kita tak tahu apa Dania sedang rancangkan sekarang ni! Kau ingat dia nak lepaskan kita begitu saja selepas dia tahu kita yang bertanggungjawab akan kematian ibu bapanya. Dia tu pendendam orangnya! Aku yakin sekarang ni dia pasti tengah rancangkan sesuatu. Kes Suffian pun belum selesai lagi.” Wajah Mansur serius.
Ketawa Johari hilang sebaik saja mendengar kata-kata Mansur. Wajahnya berubah. Kata-kata Mansur ada benarnya. Orang seperti Dania bukanlah jenis orang yang akan putus asa begitu saja. Mata Johari tetap merenung Mansur. Mansur hanya menganggukkan kepalanya. Johari tiba-tiba berasa risau. Dia yakin Dania takkan lepaskan dirinya begitu saja.

**********************

”Cik Muda!” panggil Murni sebaik saja lihat Dania ingin masuk ke dalam perut kereta BMW milik Dania. Dengan pantas, Murni mengatur langkah menghampiri majikannya. Wajahnya serius.
”Ada apa, Murni?” soal Dania.
”Cik Muda, betul ke? Betul ke?” tanya Murni bertubi-tubi. Kelopak matanya sudah berair. Berita yang diterimanya sebentar tadi benar-benar mengejutkan dirinya. Dia tidak percaya sebab itu dia perlu bersemuka dengan Cik Muda.
”Kenapa ni, Murni? Betul apa ni?” Dahi Dania berkerut. Apa kena dengan Murni ni? Apanya yang betul ni?
”Apa yang saya dengar tentang Cik Muda, betul ke?” Murni cuba menahan sebak di dadanya.
Sekilas Dania menoleh ke arah Ali dan Zamri yang berada di sisinya. Namun tiada reaksi dari mereka berdua. Dania memegang tangan Murni dengan lembut. ”Beritahu saya, apa yang kamu dengar?”
”Tentang .. Cik Muda menghidap penyakit barah otak. Cik Muda hanya ada masa sehingga 3 bulan saja untuk hidup, betul ke?” Air mata Murni deras mengalir. Dia memegang tangan Dania dengan erat. Dia perlukan kepastian. Selagi dia tidak dengar sendiri dari mulut Cik Muda, hatinya tidak tentang.
Zamri terkejut bila mendengar kata-kata Murni. Tepat matanya beralih ke arah Dania.
Dania juga terkejut. Lidahnya kelu untuk berkata-kata. Matanya tepat merenung Murni yang sedang berdiri di hadapannya.Dania mengeluh. Nampaknya Uncle Johari dah tahu tentang penyakit aku. Aku tak boleh berlengah lagi.
”Kamu dengar ni dari mana, Murni?” soal Ali.
”Dari informer saya yang....bekerja kat Legend Club...Dia..dia dengar perbualan Dato Johari dan Dato Mansur. Dato’ Johari kata Cik Muda menghidap penyakit otak, betul ke Cik Muda? Betul ke?” Air mata Murni semakin deras mengalir. Dia perlukan jawapan. Dania hanya mendiamkan diri. Pandangannya juga dialihkan ke arah lain.
”Cik Muda, betul ke?” kali ni Zamri pula bertanya. Wajanya serius.
”Apa yang kita perlu buat sekarang, Cik Muda?” tanya Ali.
Zamri dan Murni terkejut dengan pertanyaan Ali. Serentak mereka menoleh ke arah Ali yang masih tenang.
”Jika Uncle Johari sudah mengetahui tentang penyakit saya, nampaknya perkara ni akan sampai ke pengetahuan atuk dan Daniel tak lama lagi.” Dania menundukkan kepalanya seketika. Dia seolah-olah sedang berfikir.
”Jadi, kau tahu la tentang penyakit Cik Muda selama ni?” Bulat mata Zamri merenung Ali. Nada suaranya keras.
”Ya!” ringkas jawapan Ali. Wajahnya hanya selamba. Tiada apa-apa reaksi.
”Ali, kenapa kau tak beritahu kami?” marah Murni. Dia merenung Ali seolah-olah ingin diterkamnya.
”Jangan salahkan Ali mengenai perkara ni! Saya yang suruh Ali rahsiakan hal ini dari pengetahuan sesiapa pun.” Dania melihat ke arah Murni dan Zamri. Dia tahu pasti sekarang mereka marah pada Ali.
”Tan Sri dan Tuan Muda?”
“Tiada sesiapa tahu perkara ni kecuali Dr. Hazwan, Wardina dan Hairi.”
“Tuan Hairi!” Murni terkejut.
“Ya. Saya pinta jasa baik kamu berdua rahsiakan perkara ni dari sesiapa! Boleh kan!” Dania tersenyum ke arah 2 orang pengawal peribadinya yang selama ini setia berkhidmat untuk dirinya. Dia bertuah kerana selama ni Ali, Zamri dan Murni sentiasa berada di sisinya.
“Cik Muda!” Murni masih lagi menangis.
“Sudah la, Murni! Jangan kamu bazirkan air mata kamu tu untuk saya. Ia takkan mengubah apa-apa pun. Kalau saya boleh terima semua ni, kamu pun boleh terima kan. Hmm.....Jangan menangis ye, Murni! Kamu pasti tak nak lihat saya sedih kan!” Dania mengesat air mata Murni yang masih lagi sedang mengalir.
Zamri merenung Dania dengan wajah yang sayu. Kenapa Cik Muda perlu terima semua ni? Dia tak pernah buat salah pun? Hatinya sedih dan pilu bila mengenangkan nasib Cik Muda.
Murni mengesat air matanya perlahan-lahan. Dia tak nak Cik Muda sedih. Walauapa yang akan berlaku, dia akan tetap setia dan berada di sisi Cik Muda. “Apa rancangan Cik Muda selepas ni?” tanya Murni secara tiba-tiba.
Dania hanya mendiamkan diri. Fikirannya sekarang ligat berfikir. Aku kena ubah semula rancangan aku sekarang. Yang pasti, aku yakin langkah pertama Uncle Johari akan lakukan adalah singkirkan aku dari jawatan yang aku pegang sekarang. Jangan harap la dia dapat pegang jawatan aku. Yang layak hanyalah Daniel. Hanya Daniel.

****************************

”Happy nampak? Ada apa-apa perkara yang menggembirakan ke?” tegur Dania sebaik saja Johari dan Mansur keluar dari Legend Club. Wajah Johari dan Mansur berubah sebaik saja sedar akan kehadiran Dania. Dania tersenyum bila melihat gelagat mereka berdua. Mansur menoleh ke arah Johari.
”Hmm...salah ke kalau enjoy sekali-sekala.” jawab Johari dengan nada sinis. Apa la perempuan ni buat kat sini? Dia nak apa lagi. Betul ke dia ni sakit?
”Tiap-tiap malam datang sini pun masih lagi sekali sekala.” perli Dania.
Johari mengetap bibir menahan geram. Perempuan ni! ”Kau nak apa?” tanya Johari dengan kasar.
”Tak ada apa-apa. Kita kan keluarga, tak kan la nak berborak pun tak boleh. ” Dania tersengih sehingga menampakkan barisan giginya yang teratur.
”Ya ke? Kau anggap aku macam keluarga kau ke selama ni? Layanan kau kat aku seperti keluarga ke? Jangan nak berpura-pura la, Dania“
Dania ketawa bila mendengar kata-kata Johari. ”Keluarga! Orang macam kau faham ke dengan erti keluarga?” kata Dania secara tiba-tiba.
Air muka Johari berubah.
”Keluarga konon! Selama ni ada ke Uncle anggap Dania dan Daniel macam keluarga Uncle sendiri? Tak kan!”
”Apa maksud kau?”
”Hmm...biar Dania berterus-terang saja, tak payah la kita nak berpura-pura lagi!” kata Dania. Senyuman yang terukir di bibirnya sebentar tadi terus hilang. ”Look! Uncle ingat dengan mengetahui tentang penyakit Dania, Uncle akan menang. Jangan mimpi la.”
Johari dan Mansur terkejut dengan kata-kata Dania.
”Dendam aku pada kau berdua takkan padam! Kalau aku mati sekalipun, aku akan heret kau berdua sekali dengan aku. Aku takkan biarkan kau berdua hidup dengan senang” Nada suara Dania berubah kasar.
”Kau ni dah gila ke?” Mansur tiba-tiba bersuara.
”Gila! Ya, aku memang gila tetapi tidak la segila kau berdua.”
”Dania, kau ingat sikit dengan siapa kau sedang bercakap sekarang?” Johari tiba-tiba meninggikan suaranya. Mukanya berubah merah menahan marah. Dania ni memang kurang ajar.
”Siapa ye? Awak berdua ni siapa? Manusia ke binatang?” perli Dania.
“Dania!” jerit Johari. Kali ni Dania memang melampaui batas.
“Kenapa ? Dania tersalah cakap ke?” Dania merenung mereka berdua. Melihat perubahan wajah mereka berdua, Dania tiba-tiba ketawa. “Takut ke?”
“Apa kau nak , hah?” jerkah Johari. Dania sengaja cuba menguji batas kesabarannya. Kalau ikutkan hati mahu, saja cekik Dania ni tetapi disebabkan kehadiran Ali, Zamri dan Murni , dia terpaksa matikan hasratnya. Kenapa perempuan ni tak mampus cepat!
“Nyawa kau berdua.”
Bulat mata Johari dan Mansur bila mendengar jawapan Dania.
”Hutang nyawa akan dibayar dengan nyawa. Orang kata hutang budi di bawa mati tetapi hutang nyawa perlu dibalas dengan nyawa. Betul kan? Orang macam aku takkan biarkan orang yang musnahkan kebahagian keluarga aku begitu saja. Aku nak mereka menderita seperti mana aku dan Daniel alami selama ini.” Dania melangkah mendekati mereka berdua.
”Semua rahsia kau ada di dalam tangan aku!” Dania menunjukkan genggaman tangannya pada Johari. “So...wait and see! Apa yang aku akan buat pada kau berdua nanti? Aku akan buat kau berdua perlahan-lahan merana dan musnah. Ini janji aku. Ini janji Tengku Dania Dahlia. Kalau aku mati sekalipun, aku tetap tak akan biarkan kau berdua terlepas. So be careful out there.” Dania ketawa sebelum melangkah pergi meninggalkan mereka berdua yang masih kaku. Johari menggengam erat tangannya. Matanya masih memerhatikan Dania yang memasuki ke dalam perut keretanya. Aku takkan biarkan perkara ni begitu saja.

********************************

”Daniel, atuk ada hal nak cakap dengan Daniel sekejap?” Tan Sri Daud bersuara sebaik saja melihat Daniel melintasi ruang tamu.
”Apa halnya, atuk?” Daniel terus menghampiri Tan Sri Daud yang sedang duduk berehat di sofa.
”Atuk nak mulai sekarang, Daniel jangan berkawan lagi dengan perempuan tu.” kata Tan Sri Daud secara tiba-tiba.
”Apa maksud atuk?” Daniel terkejut. Wajahnya berubah.
”Kau jangan nak berpura-pura tak tahu pulak. Atuk tahu sekarang ni Daniel berkawan dengan wartawan perempuan GBTVS tu. Lebih baik Daniel putus saja. Perempuan macam tu hanya nakkan harta kau saja. Dia tak ikhlas nak berkawan dengan kau pun.”
”Atuk! Halina bukan macam tu. Atuk tak kenal Halina so atuk tak berhak untuk kritik Halina. Lagipun, Daniel berhak berkawan dengan sesiapa pun. Atuk tak ada hak untuk menghalang.”
“Aku datuk kau! Aku berhak untuk halang dengan siapa kau berkawan dengan sekarang ni. Perempuan tu tidak setaraf dengan kita.”
“Atuk ingat perempuan yang setaraf macam kita ni baik ke? Mereka tu lagi teruk. Tak ada harga diri langsung. Hipokrit. Walau apa yang terjadi, Daniel tetap akan berkawan dengan Halina. You know why? Because i love her. I love her!” jerit Daniel. Kali ini Daniel sudah bengang. Inilah pertama kali dia bergaduh dengan atuk sejak pulang dari korea hari itu. Ingatkan perangai atuk dah berubah, rupanya tidak.
“Daniel, kau jangan degil. Kalau kau masih tak nak putuskan hubungan kau dengan perempuan tu, atuk akan pecat perempuan tu dari GBTVS. Kau jangan pandang ringan dengan kata-kata atuk ni. Kau pilih sekarang ni!”
“Atuk!” jerit Daniel. Dia geram dengan perangai atuknya yang suka mengugut.
“Kalau macam tu, dengan serta mertanya Dania dan Daniel akan letak jawatan.dari Global Bersatu jika atuk pecat Halina dari GBTVS.” Tiba-tiba ada suara menyampuk. Daniel dan Tan Sri Daud menoleh ke arah Dania yang sedang menghampiri mereka berdua.
”Kakak!” Daniel tersenyum sebaik saja melihat kehadiran Dania. Hatinya berbunga riang.
”Dania apa kau cakapkan ni?”
”Atuk, apa salahnya kalau Daniel membuat pilihannya sendiri. Biar dia tentukan sendiri siapa yang akan dicintainya seumur hidupnya. Susah sangat ke atuk nak faham?”
”Dania, kau jangan masuk campur. Ini hal antara atuk dan adik kau!” Tan Sri Daud bengang bila Dania berpihak pada Daniel.
”Daniel adik Dania. Satu-satunya adik Dania di dunia ni. Apa yang Dania ingin lihat sekarang ni adalah kebahagian dan kegembiraan Daniel. Dania takkan benarkan atuk musnahkan kebahagian Daniel. I will not let you do that to Daniel. Dania yakin Halina wanita yang sesuai untuk Daniel. Dia tak macam perempuan pisau cukur kat luar tu. I know her better than you do, atuk. So stop being selfish atuk!”
“Dania!” Tan Sri Daud mengetap bibir menahan geram. Daniel terkejut dengan apa yang berlaku. Inilah kali pertama kakak bertikam lidah dengan atuk. Selama ini, kakak hanya mendiamkan diri tetapi kali ni.....
”Dania restui hubungan Daniel dan Halina. Dania takkan benarkan atuk rosakkan hubungan mereka berdua. Dania takkan benarkan.” Nada suara Dania tegas. Wajahnya serius. ”Atuk tak pernah serik ke selepas apa yang telah berlaku? Tentang hal papa dan mama. Atuk dah lupa ke? Atuk nak tinggal seorang diri lagi ke?”
”Kau ugut atuk ke?” Tan Sri Daud terkejut dengan kata-kata Dania.
”Bukan nak mengugut hanya mengingatkan atuk saja. Kalau atuk masih berdegil juga nak halang hubungan Daniel dan Halina, hubungan kita akan putus. Atuk buatlah pilihan”
”Kakak!” Daniel terperanjat dengan kata-kata kakaknya.
”Dania, berani kau ugut atuk! Kau dah lupa ke siapa yang besarkan kau selama ni?” Bulat mata Tan Sri Daud merenung cucu perempuannya. Kali ni Dania berani mencabarnya.
”Dania tak pernah lupa atuk tetapi kami tak pernah pinta atuk besarkan kami pun. Jika diberi pilihan, Dania lebih selesa dibesarkan di rumah anak-anak yatim. Hidup kami mungkin lebih gembira dan bahagia dari sekarang.”
”Jadi selama ni Dania tak gembira la ?” Nada suara Tan Sri Daud bergetar menahan marah.
”Gembira? Maksud atuk, gembira dengan semua ni ke? Harta, duit dan pangkat ni ke? Kami tak minta semua tu, atuk. Yang kami nak hanya kasih sayang atuk saja. Susah sangat ke untuk atuk faham? Selama ni segala arahan atuk , kami ikut saja. Atuk nak kami buat apa, kami turutkan saja. Kenapa kali ni tak boleh ke atuk fahami diri kami ? Sokong kami membuat pilihan sendiri? Susah sangat ke pemintaan kami ni, atuk! Salah ke kami kejar kebahagian kami sendiri? Atuk tak nak lihat kami bahagia ke?” Dania mengeluh.
”Atuk buat semua ni untuk kamu semua? Kamu tak nampak ke?”
”Betul ke atuk buat semua ni untuk kami atau untuk diri atuk sendiri? Atuk fikirlah baik-baik. Sekarang ni atuk buatlah pilihan, sama ada atuk pilih kami ataupun taraf hidup yang atuk banggakan selama ni? Daniel, jom!” Dania terus memegang tangan Daniel.
”Nak ke mana?” soal Daniel terkejut.
”Kita keluar dari rumah ni.” Dania terus melangkah meninggalkan Tan Sri Daud yang masih kaku mendengar kata-kata Dania.
”Apa!” Daniel terkejut. Matanya terkebil-kebil memandang Dania yang berada di hadapannya. Biar betul ni kakak aku?

***************************************

”Kakak!” selepas beberapa minit tiba di penthouse milik Dania, Daniel mula bersuara. Sejak dari tadi dia teragak-agak untuk bersuara. Selepas keluar dari rumah, kakaknya hanya mendiamkan diri.
”Hmmm.....”
”Betul ke kakak isytiharkan perang dengan atuk?”
”Kenapa?” soal Dania balik.
”Hmmm....selama ni kakak kan selalu ikut cakap atuk tapi kali ni.....kakak pelik la.”
”Jadi, Daniel nak kakak berpihak pada atuk la.”
”Bukan...Bukan! Kakak ni.” Daniel gelabah sebaik saja Dania kata nak ingin berpihak dengan atuk.
Dania ketawa apabila melihat reaksi Daniel.
”Bukan macam tu, Daniel tak nak disebabkan Daniel hubungan kakak dan atuk renggang.” Daniel rasa bersalah.
”Ala perkara ni small matters saja. Lagipun sesekali, kita kena ajar juga atuk tu. Semua benda atuk nak tentukan. Kakak dah rimas la. Atuk je nak menang. Mana boleh macam ni”
”Tapi .....”
”Percaya cakap kakak, atuk takkan berani pecat Halina. Adanya kakak, atuk takkab berani buat apa-apa. Lagipun kitakan satu-satunya darah dagingnya, pasti bila atuk nak buat sesuatu atuk akan fikir beberapa kali.” Dania tersenyum. Dia tahu pasti Daniel risau bila memikirkan tentang Halina.
Daniel perlahan-lahan menganggukkan kepalanya.
”Kakak buat semua ni sebab nak atuk berubah. Kakak nak atuk boleh memahami dan bertimbang rasa. Kalau satu hari nanti kakak tiada, kakak nak Daniel dan atuk saling memahami antara satu sama lain.”
”Apa maksud kakak?” Daniel terkejut dengan kata-kata Dania. Matanya tepat merenung Dania.
Dania hanya tersenyum. ”Kalau la! Fikir yang bukan-bukan saja!” Dania cuba mengelak. “Hmm....bila nak berterus-terang dengan Halina? Susah sangat nak cakap ke? Berbohong pandai pulak?” Dania mengubah topik perbualan.
”Kakak cakap memang la senang, yang kena tempiasnya nanti Daniel. Halina paling benci dengan orang yang suka berbohong.”
”Kalau dah tahu, kenapa bohong?”
”Daniel tak sengaja la, kakak! Kakak ni sengaja nak naikkan darah Daniel la.” Daniel meninggikan suaranya. Dia geram.
”So bila nak berterus-terang ? Sebulan lagi ke ?” perli Dania. Dia sengaja nak mengusik Daniel. Selepas ni, belum tentu lagi dia boleh mengusik Daniel seperti ni lagi.
Hatinya tiba-tiba sebak namun Dania tetap kuatkan semangatnya. Dia mesti kuat kerana apa yang dia buat semua ni hanya untuk Daniel.
”Esok ! Esok confirm Daniel berterus-terang dengan Halina. Nak jadi apa pun jadilah.”yakin Daniel.
”Boleh percaya ke ?” kata Dania dengan nada suara ragu-ragu.
Daniel mengetap bibir bila Dania memperlekehkan dirinya. ”Ok ! Esok kalau kakak tak percaya, kakak datang tengok Daniel berterus-terang dengan Halina. Ok ! ”
”No problem ! I’m ok !”
”Kakak sampai bila kita nak perang dingin dengan atuk ni ?” Daniel tiba-tiba teringat akan atuknya.
”Sehingga atuk mengalah. Kali ni kita mesti keras hati. Jangan sesekali mengalah. Kita mesti degil jugak. 2 lawan 1! Siapa akan menang?” Dania tersenyum. Dia terus bangun. ”Oklah! Kakak nak mandi dan sembahyang sekejap. Lepas tu nak tidur. Good night.” Dania sempat mengenyitkan matanya pada Daniel.
Daniel hanya membuat mimik muka pada Dania. Dia masih belum berganjak dari tempat duduknya. Apa yang bermain difikirannya sekarang adalah dapatkah Halina menerima siapa dirinya yang sebenar?

****************************************

“Kau ingat bila diri kau dah terpilih jadi pengacara rancangan tu, kau dah boleh berlagak. Jangan perasaan la.” Kata Melissa menghalang perjalanan Halina dan Salwa yang ingin ke cafeteria.
”Kau ni apa halnya? Ribut tak ada, yang kau tiba-tiba naik angin apa halnya!” kata Salwa. Geram betul bila lihat perangai Melissa.
”Hey, kau jangan menyampuk! Sekarang ni aku bercakap dengan Lina bukannya kau!” Melissa menuding jari ke arah Salwa. Menyibuk saja Si Salwa ni! Di mana ada Halina, pasti ada Salwa. Dia ni parasit ke?
”Kau cakap dengan aku ke cakap dengan Lina ke? Sama saja.” Salwa sengaja cuba menyakinkan hati Melissa.
”Apa lagi yang kau tak puas hati lagi dengan aku ni, Melissa?” Halina malas nak melayan kerenah Melissa.
”Kau ingat bila kau dah jadi pengacara, taraf kau lebih tinggi dari aku! Jangan mimpi la. Aku takkan biarkan kau menang, Lina.”
”Taraf apa pulak ni? Untuk pengetahuan kau, aku tak pernah pun nak berlawan dengan kau. Tiada siapa yang menang atau kalah pun dalam hal ni. Melissa, sudah sudahlah. Aku dah naik menyampah dengan semua ni. Apa kata kita berdamai saja? Bergaduh macam ni tak ada faedahnya. Friends, ok?” Halina menghulurkan tangannya. Tak rugi pun kalau dia mengalah.
”Lina!” Salwa terkejut dengan kata-kata Halina.
Dengan kasar Melissa menepis tangan Halina. ”Kau ingat aku akan mudah jatuh ke dalam perangkap kau tu ke? Aku tak bodoh la. Nak berbaik dengan aku konon. Semua tu helah.” Melissa tiba-tiba meninggikan suaranya.
”Helah apa pulaknya ni? Aku tak faham la. Kenapa kau mesti nak berprasangka buruk kat aku? Kenapa?” Halina menggelengkan kepalanya beberapa kali.
”Kau ni ada masalah mental ke? Orang nak berbaik dengan kau, kau tak nak.” kata Salwa secara tiba-tiba.
”Kau diam!” jerkah Melissa. Tiba-tiba saja, dia naik angin!
”Melissa cubalah banyak mengucap! Ramai orang kat sini.” Halina sedar banyak mata sedang memandang ke arah mereka sekarang ni.
”Aku peduli apa!”
”Kau dah lupa ke kau tu sekarang ni personaliti TV ?” kata Salwa.
Melissa tiba-tiba terdiam. Dia baru sedar. Dia lihat ramai orang sedang memerhati ke arahnya. Tiba-tiba senyuman terukir di bibirnya.
“Hipokrit!” kata Salwa secara tiba-tiba.
Senyuman Melissa hilang sebaik saja mendengar kata-kata Salwa.
“Jom, Lina! Perut aku dah lapar ni. Baik kita blah cepat sebelum perempuan hipokrit ni tiba-tiba hilang akal lagi.” Salwa terus menarik tangan Halina meninggalkan Melissa.
Melissa mengetap bibirnya menahan geram. Salwa ni memang nak kena dengan aku ni. Kalau tunggu la, bila aku dah jadi isteri Tengku Daniel nanti aku akan pastikan kau berdua sujud kat kaki aku. Kau berdua lihat la nanti. Melissa berpaling ke belakang. Dia terkejut bila lihat wanita yang bercermin mata hitam sedang memerhati dirinya. Dia kenal siapa perempuan tu. Bukan ke dia bodyguard Tuan Muda? Kenapa dengan dia tu? Gila ke?Melissa merenung Murni. Selepas beberapa saat, Murni terus berlalu pergi. Sejak dari tadi, dia memerhati Melissa. Dia dapat rasakan perempuan tu ada niat tak baik pada Tuan Muda sebab itu dia perlu perhatikan gerak geri perempuan ni dan laporkan pada Cik Muda.

5 comments:

::cHeeSeCaKe:: said...

geram nye ngn melissa ni..
berlagak..!
xsabar nk tggu part daniel mngaku kt halina..
suke la dania & daniel..
watak adik beradik dorang hidup..
cm btol2 lak..ehe..

epy elina said...

hohoo...
x sbr uncle johari n mansur mndpt blasan....
hrp2 dania dpt mnylamatkan keadaan...
x nak dania mati....
daniel brterus trng la kat lina....
tkut lina dngr dr org lain...
melissa 2 bermimpi di siang ari nak kat daniel...
daniel hnya cntkn lina....
bktinya dia snggup ingkar arhan datuk dia....
crta smkin best...
x sbr nak thu next n3....

beela910 said...

harap2 daniel tak ske melissa..adoi..murni jgn bagi melissa dkat kat daniel..tak sbr2 nak tgk bab seterusnya...

keSENGALan teserlah.. said...

huhu...
best2...
tanak la dania mati..
nk dye happy dgn segala usaha dye nieh..
mana hairi??lme tak muncul nieh..
huhu.

Cheun-nai aka Ain said...

perasan nak mampus si Melissa nih... belagaklah yg dia tu akan jadi IS.TE.Ri Daniel. Boleh blah la...

Post a Comment