Friday, January 18, 2013

Satu Dua Tiga 2013


Bab 4


            “Assalammualaikum.....”
            “Walaikummussalam.” Jawab Dr. Nazri dan dia terus menoleh ke belakang bila ada orang memberi salam.
            “Aaa.....Maaf mengganggu!Aaa....Doktor ni doktor yang merawat pesakit yang bernama Dato’ Syed Mohd Kadir kan?” soal seorang wanita sambil senyuman terukir di bibirnya.
            “Ya.” Jawab Dr. Nazri. Matanya tida berkelip memandang wanita yang berdiri di hadapannya. Dia terpegun melihat kecantikan wanita itu yang berbaju kurung Pahang yang berwarna hijau. Rambut yang panjang melebihi bahu malah dihiasi denga cekak rambut berwarna hijau menyerlahkan lagi kecantikan wanita itu.
            “Aaa....Saya nak tanya tentang keadaan Dato’ Kadir?”
            “Dato Kadir! Alhamdulilah, sekarang ni kesihatan Dato’ Kadir semakin stabil dan jika tak ada apa-apa halangan, Dato Kadir akan dibenarkan keluar minggu depan.”
            “Ooo...Terima kasih.” Ucap wanita itu.
            “Aaa....Cik ni siapa?” soal Dr. Nazri hairan. Rasanya dia tak pernah berjumpa dengan wanita ini sebelum ni.
            “Hmmm...Hanya kenalan lama saja. Saya balik dulu.” Wanita itu terus meninggalkan Dr Nazri.
            Dr. Nazri masih tercegat di situ malah matanya masih lagi memerhati kelibat wanita itu. “Abang Nazri!” Dr. Nazri terkejut bila ada seseorang memanggil namanya. Dahi Dr. Nazri berkerut bila melihat wanita yang sedang menghampirinya. Dr. Nazri mengeluh.Dia dah datang dah.
            “Abang!” Suhaila tersenyum melihat lelaki yang berdiri di hadapannya. Kacak. Memang padan dengan aku.
            “Apa halnya ni? Bukan ke semalam Su dah datang? Su tak kerja ke hari ni?” soal Dr. Nazri.Dia sebenarnya rimas dengan perangai Suhaila. Tiap-tiap hari datang ke hospital jumpa aku. Sikap Suhaila yang kuat cemburu membuatkan segala kerjanya terbantut. Bercakap dengan nurse pun, dia boleh mengamuk tak tentu pasal. Malu aku dibuatnya. Aku anggap dia kawan saja tapi dia sendiri yang anggap aku lain. Aduh....
            “Rindu kat abang!”
            Dr. Nazri terus memalingkan mukanya ke arah lain. Naik termuntah aku bila dengar perkataan tu.
            “Abang, cantik tak rambut Su! Pagi tadi Su pergi salon, Su potong rambut. Su potong ikut Dolly Style. Cantik kan” Suhaila menunjukkan rambutnya yang potong pendek secara bertingkat.
            “Ya...Cantik.” ujur Dr. Nazri. Tiba-tiba Dr. Nazri mengeluarkan telefon bimbitnya dari poket kot putih yang dipakainya. “Aaa....Su, maaf la. Abang ada hal. My patient need me.” Kata Dr. Nazri terus beredar dari situ.
            “Abang!” panggil Suhaila bila Dr. Nazri terus meninggalkan dirinya seorang dirinya. Asalnya dia ingin mengajak Abang Nazri lunch bersama tapi Abang Nazri ada hal pulak. Geram! Tak apa! Esok aku datang lagi. Nurse kat hospital ni bukannya boleh dipercayai, mereka semua pasti ingin mendekati Abang Nazri. Aku takkan benarkan.
            Dr. Nazri mempercepatkan langkahnya. Sebenarnya tadi dia berpura-pura yang dia menerima sms dari pihak hospital. Dia perlu loloskan diri dari Suhaila. Dr. Nazri mengeluh. Sejak mengenali Suhaila, hidupnya porak peranda dibuatnya. Suhaila suka mengekorinya. Itu yang buat dia rimas. Dah berbuih mulutnya berterus-terang dengan Suhaila bahawa dia hanya menganggap Suhaila hanya sebagai kawan, tak lebih dari itu tapi Suhaila ni jenis tak faham bahasa. Aaa....Suhaila tak ada ciri-ciri wanita idamannya tapi wanita tadi. Senyuman terukir dibibir Dr. Nazri sebaik saja mengenangkan wanita yang baru diketemuinya tadi.


******************************
            Khatijah menghampiri dua orang wanita yang sedang duduk di meja yang terletak di tengah-tengah Restoran Sri Sejati.
            “Baru balik dari kerja ke?” soal Khatijah.
            “Ya, auntie.” Jawab Aleya membetulkan ikatan rambutnya yang diikat menjadi satu.
            “Nak order apa?” Khatijah menarik kerusi dan duduk di sebelah Alisa.
            “Mana menu?” soal Alisa.
            “Aii......nak kena tunjuk menu juga ke? Dah bertahun-tahun datang ke sini ...masih nak kena tunjuk menu lagi ke? Ini kan restoran ibu kamu berdua. Dah lupa ke?” Bulat mata Khatijah merenung Alisa.
            Alisa tersengih.
            “Macam biasalah, auntie.” Aleya bersuara. Senyuman terukir di bibirnya.
            “Macam biasa?  Like ......”  Khatijah menggaru kepalanya yang tak gatal. Hish, aku dah lupa la.
            “Aii.....dah lupa ke? Dah bertahun-tahun kami menjadi pelanggan tetap restoran ni. Takkanlah auntie dah lupa!” perli Alisa. Alisa ketawa kecil.
            “Hish .....budak bertuah ni. Ada saja peluang, pasti Lisa nak smash auntie balik ye! Memang patut Lisa jadi lawyer. Ada saja .....” Khatijah mengetap bibir.
            “Hmm.....two fresh orange,one nasi goreng kampung and one nasi goreng pattaya.” Beritahu Aleya dengan lembut.
            “Aaaa....kan senang kalau macam tu. Clear! Senang auntie nak order nanti.” Khatijah bangun. “Oh ya, ibu kamu ada call tak?”
            ‘Ada. Semalam! Kenapa, auntie?” soal Aeya.
            “Dia ada cakap apa-apa tak?”
            “Tak “ ringkas jawapan dari Aleya.
            “Cakap apa, auntie?” soal Alisa pula. Dia tak faham di sebalik pertanyaan auntie Khatijah. Adakah ada perkara yang sepatutnya ibu beritahu kami?
            “Nothing. Aaaa......Auntie nak ke kitchen sekejap.” Kata Khatijah secara tiba-tiba. Langkahnya diatur laju. Hish....nyaris-nyaris tadi!
            “Macam ada sesuatu tak kena saja. Seperti ada perkara yang sepatutnya ibu beritahu kita tetapi ibu tak beritahu. Angah yakin pasti auntie Khaty tahu tetapi tak berani nak beritahu kita. I need to ask her ....” Alisa bangun.
            Tangan Aleya pantas memegang tangan Alisa. “ Jangan buat kecoh di sini, Angah! Biarlah! Auntie Khaty tak beritahu kita sebab ibu sendiri mahu beritahu pada kita.” Tegas Aleya.
            “Bila?”
            “Bila tiba masanya ...Sit down!” arah Aleya. Nada suaranya tegas. Dia tak mahu Alisa membuat kecoh di sini. Aleya melihat di sekeliling restoran Sri Sejati milik ibu dan auntie Khaty yang dibuka sejak 24 tahun yang lalu.  Ramai orang sedang menjamu selera di situ.
            Wajah Alisa masam mencuka. Dia ingin tahu. Dia terus duduk. Dia memandang ke arah kembarnya. Apa yang Along tengah fikirkan sekarang ini? Aku tak faham la. Moto Along selama ini adalah wait and see ....tetapi aku nak sangat tahu. Alisa mengetap bibir.
           
                                     ******************************

            “Munirah!” Senyuman terukir di bibir Dato ‘Syed Mohd Kadir sebaik saja melihat kelibat Munirah yang berdiri di hadapannya. Matanya beralih ke arah wanita muda yang berdiri di belakang Munirah. Wanita muda itu tersenyum ke arahnya.
Dato ‘Syed Mohd Kadir bangun dan membetulkan kedudukannya di atas katil. Dia gembira kerana akhirnya Munirah bersetuju berjumpa dengannya.
            “Awak apa khabar?” soal Munirah.
            “Baik. Alhamdulilah...Awak munirah? Sihat?”
            “Sihat.”
            “Aaa....ini.....”  Dato ‘Syed Mohd Kadir merenung wanita yang berada di sisi Munirah.
            “Ini anak Munirah. Nur Alina. Lina, pergi salam Dato. Kadir.” Kata Munirah.
            Sebaik saja mendengar kata-kata ibunya, Alina terus bersalam dengan Dato ‘Syed Mohd Kadir.
Air mata Syed Kadir menitis sebaik saja Alina bersalam dengannya. Syed Kadir memegang erat tangan Alina. Sebak hatinya bila mengenangkan Alina membesar tanpa kehadiran seorang ayah. “Maafkan abah, Lina! Abah minta maaf.”
            Alina terkejut dengan ucapan maaf dari ayahnya. “Abah, jangan la macam ni. Abah tak pernah buat salah pun kat Lina. Kenapa abah nak minta maaf pula?  Perkara yang lepas tu biarlah ia berlalu.”
            “Lina!”
            “Awak tu baru saja sembuh.Awak kena jaga diri baik-baik.”  Munirah bersuara. Dia gembira kerana Dato ‘Syed Mohd Kadir dapat menerima Alina tetapi .. bagaimana pula Aleya dan Alisa pula, bolehkah mereka berdua menerima Dato ‘Syed Mohd Kadir dalam hidup mereka.  Munirah keliru. Perlukah dia beritahu Dato ‘Syed Mohd Kadir mengenai anaknya yang lain?. Jika aku beritahu, pasti dia ingin berjumpa dengan Aleya dan Alisa.
            “Munirah, abang minta maaf banyak-banyak. Abang dah banyak buat salah kat Munirah. Abang jugak banyak sakiti hati Munirah.Selama 2 tahun kita hidup bersama, Munirah tak pernah hidup bahagia bersama abang.” Dato ‘Syed Mohd Kadir menyesal dengan apa yang dia telah lakukan. Perkahwinan yang diatur oleh keluarga menyebabkan rumahtangga mereka dibina tanpa cinta.Waktu itu Dato ‘Syed Mohd Kadir benar-benar benci pada Munirah kerana bersetuju berkahwin dengannya lagipun Munirah adalah anak kepada pekebun rumahnya. Munirah tak layak untuk menjadi pasangan hidupnya.
            “Awak, yang lepas tu biarlah berlalu. Lagipun Munirah dah lama maafkan awak. Tak pernah terdetik pun di hati Munirah untuk berdendam dengan awak. Anggap saja kita tak ada jodoh dan ia suratan takdir.” Kata Munirah dengan lembut. Apa yang telah dilakukan oleh suaminya 25 tahun dah lama dia maafkan. Alasan sebenarnya  dia tak ingin menjejakkan kaki ke Malaysia kerana tak ingin menganggu rumahtangga suaminya dengan isteri kedua. Dia tak nak keruhkan lagi keadaan.
            “Terima kasih, Munirah.” Dato ‘Syed Mohd Kadir tersenyum. Perangai Munirah dan Kartika jauh berbeza bagai langit dan bumi. Dia silap kerana telah salah memilih. Dia merenung wanita yang sangat dirinduinya selama 26 tahun. Walaupun sudah berusia, wajah Munirah masih tidak berubah di mamah usia lebih-lebih lagi bila Munirah sudah memakai tudung. Lebih cantik dan ayu. Jika diberi peluang, dia ingin memulakan hidup baru bersama Munirah. Dia ingin tebus segala-galanya. Dia akan membahagiakan Munirah dan Alina.
            “Aaa...Munirah harap awak cepat sembuh. Aaa...Kami akan balik ke London hujung minggu ni. Risau pulak rumah bila ditinggalkan lama-lama.” Beritahu Munirah.Dia sebenarnya risaukan dua orang anaknya di sana.
            “Apa! Hujung minggu ni.” Dato ‘Syed Mohd Kadir terkejut besar.
            “Ya. Lagipun Lina tak boleh tinggal pesakit Lina lama-lama.” Alina mencelah. Dia menoleh ke arah ibunya
            “Tapi.....”
            “Banyak hal di London tertangguh. Lagipun Munirah tak boleh tinggalkan restoran Munirah di London lama-lama. Aaa....kebetulan Munirah ada di sini, Munirah nak cakap sesuatu....Aaa...Munirah tahu sekarang ni bukannya masa yang sesuai untuk Munirah bercakap pasal perkara  tapi....perkara ni perlu diselesaikan dengan segera sebelum Munirah pulang.” Munirah bercakap dengan berhati-hati.
            Alina melihat ibunya. Perkara apa? Ibu tak pernah cakap apa-apa pun pasal hal ni. Tentang apa?
            Dato ‘Syed Mohd Kadir melihat Munirah seolah-olah berhati-hati ingin menyatakan sesuatu.
            “Hmm....Munirah tak nak kita buat dosa lagi. Lagipun Munirah tak nak ganggu rumahtangga awak jadi Munirah rasa lebih baik kita bercerai.”
            “Bercerai!” suara Dato ‘Syed Mohd Kadir meninggi. Dia terkejut dengan kata-kata Munirah.
            “Ibu!” Alina terkejut. Bercerai. Ini ke perkara yang menyebabkan ibu enggan pulang ke London! Bercerai dengan abah?
            “Ya. Awak dah ada keluarga awak, Munirah tak nak keruhkan lagi keadaan. Dah 26 tahun, kita hidup dengan haluan masing-masing. Dah tiba masanya, kita tamatkan semua ni.” Ucap Munirah dengan lembut. Perkara ni sudah lama dia fikirkan.
            “Tak! Abang takkan ceraikan Munirah. Walauapa pun yang terjadi, abang takkan ceraikan Munirah.” Marah Dato ‘Syed Mohd Kadir secara tiba-tiba. Matanya merah menyala. Tak mungkin aku akan lepaskan Munirah. Aku takkan buat kesilapan yang sama lagi. Kini Munirah sudah berada di depan, aku takkan benarkan Munirah tinggalkan aku lagi.
            Munirah tergamam dengan kata-kata Dato ‘Syed Mohd Kadir. “Aaa.....Awak jangan salah faham! Munirah takkan minta satu sen pun wang dari awak.Pasal Lina, Munirah takkan halang awak berjumpa Lina sebab awak  adalah ayahnya. Munirah hanya nak awak ceraikan Munirah saja. Lagipun awak dah ada Kartika.” Kata Munirah dengan nada suara terketar-ketar. Dia terkejut apabila Dato ‘Syed Mohd Kadir marah secara tiba-tiba. Jantungnya berdegup kencang. Munirah takut peristiwa lama berulang kembali. Dahulu setiap kali Syed Kadir memarahi dirinya ,  pipinya sering menjadi sasaran. Kesan tamparan itu tak mungkin dapat dilupakan. Munirah menundukkan kepalanya. Munirah memegang erat kedua-dua belah tangannya yang menggeletar.
            Alina terkejut melihat reaksi ibunya. Alia memegang erat tangan ibunya. Sejuk. Ibu benar-benar takut pada abah ke? “ Ibu” panggil Alina.
            “Tak! Munirah isteri abang yang sah. Isteri pertama abang. Ibu pada anak abang. Munirah ingat abang akan tunaikan permintaan Munirah begitu saja. Walauapa yang terjadi, abang takkan ceraikan Munirah. Takkan!” jerit  Dato ‘Syed Mohd Kadir yang tiba-tiba naik angin. Dato ‘Syed Mohd Kadir tiba-tiba batuk. Dia memegang dadanya yang tiba-tiba sakit.
            “Abah! Abah!” panggil Alina. Dia terkejut melihat wajah Syed Kadir bertukar pucat. Alina terus mendekati ayahnya “Ibu!”
            Namun tiada apa-apa response dari ibunya yang masih berdiri kaku di situ.
            “Ibu!” jerit Alina
            Munirah terkejut dan memandang ke arah mereka berdua. Dia melihat Syed Kadir sedang memegang dadanya.
“Ibu, panggil doktor.”
            Tanpa berlengah Munirah terus keluar memanggil doktor. Beberapa saat kemudian, Munirah masuk bersama seorang doktor dan beberapa orang nurse. Wajah Munirah risau.
            Dr. Nazri terus memeriksa Dato ‘Syed Mohd Kadir.
            “Saya juga doktor, boleh saya bantu?” Alina bersuara.
            Dr. Nazri menoleh dan dia terkejut melihat wanita yang sedang bercakap dengannya. Itulah wanita yang dijumpainya 2 hari lepas.
            “Can I?” soal Alina lagi bila tiada apa-apa response dari doktor itu.
            “Sure!” jawab Dr. Nazri terus memeriksa nadi Dato ‘Syed Mohd Kadir.
            “Ibu, keluar dulu. Jika ada apa-apa nanti, Lina beritahu ibu. Jangan risau.” Kata Alina melihat ibunya. Dia tahu apa yang sedang bermain di fikirannya ibunya.
            Munirah menganggukkan kepalanya sebelum melangkah keluar. Di hatinya, dia berdoa agar suaminya selamat.

                                    *****************************************

            “What!”
            Alina menjauhkan telefon bimbitnya dari telinga sebaik saja dia beritahu kakaknya tentang penangguhan mereka untuk pulang ke London. “Abah sakit balik.”
            “I don’t care. Dia ada isteri dan anak sendiri? kenapa pula Ibu dan Acu perlu susahkan diri menjaga dia.” Marah Alisa. Berdesing telinganya sebaik saja Alina memberitahu yang mereka akan balik hujung bulan ni pula.
            “Tapi abah masih suami ibu dan ayah kita, Angah.” Pujuk Alina.
            “I don’t care about that. Waktu dia halau ibu 26 tahun yang lalu, hubungan mereka sebagai suami isteri dah berakhir. Dah berakhir.” Tegas Alisa.
            “Angah!”
            “I give you time! Minggu depan, kalau ibu dan Acu masih juga tak nak balik. I’ll come and take both of you back to London. Understand.” Kata Alisa sebelum meletakkan telefonnya.        
“Angah!” Alina mengeluh bila kakaknya sudah meletakkan telefon. Keras hati betul. Alina mengeluh. Kalau la Along dan Angah tahu abah enggan ceraikan ibu, pasti teruk keadaan nanti. Entah-entah akan Along dan Angah datang ke Malaysia! Kecoh! Kecoh!
            “Siapa, Acu?” soal Munirah sebaik saja keluar dari balik. Dia baru saja selesai menunaikan solat maghrib.
            “Angah!” Alina membuat mimik muka.
            “Angah marah ke? bila ibu buat keputusan untuk tinggal di sini lebih lama sikit?” Munirah faham dengan perangai anak keduanya.
            “Hmm...Ya, Ibu. Angah beritahu, kalau ibu dan Acu tak balik minggu depan. Angah akan datang jemput kita berdua balik. Ibu tahu kan apa yang berlaku if she’s here.” Alina tak dapat bayangkan kalau Angah ada di sini. Kalau...kalau...Along juga ikut sama, aduh....tak dapat bayangkan la apa yang terjadi lebih-lebih lagi jika mereka berdua terjumpa abah.
            Munirah tersenyum. Dia dapat bayangkan apa yang akan terjadi. Sikap mereka berdua jauh berbeza dengan Alina. Alina seorang yang lemah lembut dan pemaaf. Manakala Alisa seorang yang tegas dan kata-katanya sangat pedas. Walaupun Alisa hanya menyebut satu perkataan saja, namun kesannya amat mendalam. Aleya pula seorang yang pendiam, degil dan jika dia sudah buat keputusan jangan harap la dia akan mengubah balik keputusannya malah dia juga cepat naik angin. Bila dia naik angin, tangannya lebih pantas dari mulutnya. Jika ada orang sakiti hatinya, pasti teruk orang itu dikerjakannya. Kalau la....Along Angah betul-betul datang ke Malaysia?Dahi Munirah berkerut. Aku masih lagi belum memberitahu tentang rancangan aku meminta cerai . Kalau mereka tahu ....Munirah mula risau. 

Satu Dua Tiga 2013


Bab 3


            Kartika membaling telefon bimbitnya sebaik saja menerima panggilan telefon dari Maria. Semua barang yang berada di atas meja soleknya dibaling. Pecah.Dia bengang bila mendapat tahu, Syed Kadir sudah sedar dari koma. Angannya untuk memiliki seluruh kekayaan suaminya telah musnah. Kartika menjerit sekuat hati.
            “Kenapa susah sangat kau nak mati, hah?” jerit Kartika. Impiannya hancur lebur. Eee...kan senang kalau kau mati cepat, senang hidup aku. Sakit hatinya bila teringatkan Syed Kadir.
            “Mama! Apa halnya ni?” Sofea terus meluru masuk ke biliknya. Dia terkejut bila mendengar jeritan ibunya sewaktu menaiki tangga. Dia terkejut melihat keadaan bilik ibunya yang berselerak.
            “Orang tua tu tak mampus lagi. Dia dah sedar dari koma.” Beritahu Kartika.
            Sofea tersengih. “Aaa....mama ni, saja buat suspen! Dah sedar dari koma bukannya berertinya dah sembuh. Ala...tak lama lagi dia mampus la.”
            “Sampai bila nak tunggu, hah! Mama dah bosan asyik menjaga orang sakit. Sekarang ni semua angan-angan mama musnah. Satu sen pun tak dapat.” Bebel Kartika.
            “Mama ni gelojoh la! Kalau 25 tahun mama boleh bersabar, takkan sekarang dah tak boleh kot. Ala mama...anak ikan mama tu takkan lari ke mana-mana.” Perli Sofea. Dia kenal sangat dengan perangai ibunya yang suka berfoya-foya. Semua lelaki muda menjadi pilihan ibunya.
            “Sofea perli mama ke? Ni...pakai baju lawa-lawa ni nak pergi mana?” soal Kartika melihat anak sulungnya. Mekap tebal giler. Nak pergi party lagi ke? Tiap-tiap malam asyik berparti saja. Suruh kerja di syarikat, tak nak! Macam-macam alasan.
            “Nak jumpa buah hati la! Kalau mama boleh jumpa buat hati mama, takkan la Sofea tak boleh.”
            “Maksud Sofea, Si Iskandar tu.” Kartika pelik dengan perangai anaknya, di matanya hanya nampak Iskandar saja. Tak ada orang lain. Kenapa la anak tiri Maria tu yang menjadi pilihan. Aku dengan Maria bukannya baik sangat pun.
            “Ya la. Siapa lagi. Hanya yang satu! My love only for Tengku Iskandar.”
            “Mama tak faham dengan perangai Sofea ni! Apa la kelebihan Iskandar tu sampai Sofea tergila-gilakan dia?”

            “Mama ni....Abang Is! Lelaki idaman Sofea. Dia handsome, berpelajaran, berharta dan juga keturunan raja. He’s the perfect one. My prince charming.” Kata Sofea bersungguh-sungguh.
            “Ye la tu...Mama tengok Sofea je yang tergila-gilakan Is Is pulak mama tengok dia bukannya  layan Sofea pun . Mengelak lagi ada la.”
            “Mama ni! Love take time,ok! Satu hari nanti, Abang Is pasti akan jatuh cinta pada Sofea. Mama tengok la.”
            “Huh...Ayat tu dah berpuluh kali mama dengar. Hasilnya tak pernah nampak pun. Angan kosong!”
            “Malas Sofea nak cakap dengan mama! Menyakitkan hati saja.”
            “Eh....Sofea tak nak ikut mama jumpa papa ke?” soal Kartika.
            “Buat apa? Dia bukannya papa Sofea. Sofea pergi dulu.” Sofea terus berlalu pergi. Tak ada guna aku pergi ke sana? Tak ada kaitan dengan aku langsung. Jumpa Abang Is lagi bagus. Sofea tersengih seorang diri bila menuruni anak tangga. Hatinya berbunga riang bila mengenangkan Abang Is.


                                    ****************************************

            “Nazri! Semalam masa uncle sedar, kamu nampak tak ada 2 orang wanita kat bilik ni.” Tanya Dato Syed Mohd Kadir pada doktor yang merawatnya.
            “Tak ada, Uncle! Hanya Auntie Maria saja. Kenapa?” soal Dr. Nazri hairan dengan pertanyaan sahabat karib arwah bapanya.
            “Aaa......” Dato Syed Mohd Kadir terdiam. Aku berkhayal ke hari itu. Tak mungkin. Walaupun sudah 25 tahun aku tak jumpa Munirah tapi wajahnya aku tak pernah lupa. Mata aku takkan menipu. Wanita muda tu....yang pegang tangan aku hari tu! Wajahnya hampir seiras Munirah malah sepasang mata yang dimiliki oleh wanita muda itu....Takkanlah....
            “Uncle!” panggil Dr. Nazri. Dia hairan bila Uncle Kadir tiba-tiba terdiam. Kini keadaan Uncle semakin stabil. It’s a miracale.
            “Ya. Nazri, boleh tak kamu tolong panggilkan Auntie Maria?”
            “Baiklah. Uncle kena banyakkan berehat dan lapangkan fikiran. Jangan fikir sesuatu yang akan mendatangkan stress, ok?” kata Dr. Nazri sebelum berlalu keluar.

            Beberapa minit kemudian, Maria masuk sambil di tangannya ada sebuah bakul yang mengandungi buah-buahan.
            “Abang Kadir! Macam mana keadaan abang hari ni?” soal Maria sambil tersenyum Lega hatinya bila keadaan Abang Kadir sudah stabil. Bakul itu diletakkan di alamari kecil yang berada di sebelah katil itu.
            “Alhamdulilah! Dengan izin-Nya, abang sembuh.”
            “Aaa...Kartika mana? Hari ni dia dah datang ke?” Maria menoleh ke kiri dan kanan menjadi kelibat isteri sepupunya.
            Air muka Dato Syed Mohd Kadir berubah sebaik saja mendengar nama isterinya. “Abang malas nak cakap pasal dia. Dia ada ke tak ada ke, sama saja? Dia lagi suka kalau abang mati.”
            “Abang Kadir tak baik cakap macam tu! Walauapa yang terjadi, dia tetap isteri abang. Buruk baik ke Si Kartika itu, dia masih isteri abang yang sah!” Maria sedar. Selepas beberapa tahun berkahwin dengan Kartika, rumahtangga mereka bergelora. Tak bahagia. Mungkin ia balasan selepas apa yang mereka lakukan pada Kak Munirah.
            Dato Syed Mohd Kadir mengeluh. “Maria! Waktu hari abang sedar hari tu, selain Maria ada tak orang lain datang.” Soal Dato Syed Mohd Kadir ingin tahu. Hatinya kuat mengatakan dia tak berkhayal pun pada hari dia sedar dari koma.
            Kartika terkejut dengan kata-kata abang sepupunya. “Aaaa...Apa maksud Abang Kadir? Mmm...Maria tak faham.”
            Dato Syed Mohd Kadir merenung Maria. Segera Maria melarikan pandangannya.
            “Maria ada sorokkan sesuatu dari abang ke?”
            “Aaa...mana ada!” pantas Maria menjawab. Serba salah Maria jadinya. Dia sudah berjanji pada Kak Munirah takkan beritahu sesiapa pun jika dia mungkir janji  Kak Munirah akan terus pulang ke London dan takkan menjejaki kaki di Malaysia lagi.
            “Maria! Abang dah kenal kamu dah lama. Abang tahu Maria berbohong. Cakap cepat. Hari itu...Hari tu, Munirah kan! Munirah datang kan.” Kata Dato Syed Mohd Kadir bersungguh-sungguh.
            “Abang Kadir! Tolong la faham situasi Maria.”
            “Jadi betul la, Munirah ada datang jumpa abang. Patut la masa abang koma hari itu, abang dengar suara dia.” Senyuman terukir di bibirnya. Dah lama dia mencari Munirah. Dia ingin memohon maaf atas kesalahannya dahulu. Dia benar-benar kesal. Tiba-tiba dia teringat sesuatu. “Wanita muda yang bersama Munirah hari tu.....Dia...dia.”

            “Anak Kak Munirah.”jawab Maria.
            “Jadi ...dia anak...anak.....” Mata Dato Syed Mohd Kadir bercahaya.
            “Waktu Abang Kadir halau Kak Munirah keluar dari rumah dulu, Kak Munirah mengandung 2 bulan.”
            ‘Apa! Tapi...tapi kenapa dia tak jumpa abang?”
            “Nak jumpa Abang Kadir buat apa? Abang kan dah halau dia. Buat apa Kak Munirah nak jumpa lagi abang lagi. Nak dengar cacian dari abang lagi ke? Lebih baik tak payahlah ... Lagipun waktu tu, kan abang tengah angau dengan Kartika.Kak Munirah pun ada harga diri.” Kata Maria dengan nada keras. Dia teringatkan hal dulu, dia benar-benar geram dengan tindakan Kadir. Pada waktu tu, dia sangat kasihan pada Kak Munirah. Bila dia mendapat tahu Kak Munirah dihalau keluar, dia terkejut besar. Dia ingin membantu tapi waktu itu Kak Munirah telah menghilang tanpa dikesan.
            Dato Syed Mohd Kadir terdiam seketika. Dia sedar, dia sudah banyak berdosa pada Munirah. Jika diikutkan hati, dia malu berdepan dengan Munirah namun dia perlu jumpa dengan wanitu itu untuk menebus segala kesilapannya. “Maria, Abang nak jumpa Munirah dan anak abang.”
            “Buat apa, abang? Abang nak perang dunia ketiga tercetus ke? Kalau Kartika tahu Kak Munirah ada di sini, pasti dia mengamuk. Lagipun Maria tak nak apa-apa terjadi pada Kak Munirah dan Alina. Macam la abang tak kenal dengan perangai isteri abang.”
            “Tapi...Abang ingin sangat berjumpa dengan mereka, Maria. Tolong la abang. Pasal Kartika, kamu jangan bimbang. Tahu la abang uruskan. Tentang Munirah, kita rahsiakan dulu. Maria, abang merayu! Abang nak jumpa Munirah dan anak abang. Tolong la. Maria tak kasihan kat abang ke?” Dato Syed Mohd Kadir merayu.
            Maria mengeluh. “Baiklah tapi....Maria kena tanya Kak Munirah dulu. Sama ada dia setuju atau tak untuk jumpa abang, lepas ni Maria takkan masuk campur.”
            “Baiklah.!” Dato Syed Mohd Kadir tersenyum lebar.

                                                *************************

            “Acu! Dah seminggu Acu dan ibu berada di Malaysia. Bila nak balik ni? Kami berdua ni bosan la , duduk berdua saja. Asyik pandang muka Along saja, jemu Angah dibuatnya.” Kata Alisa sebaik saja panggilan telefonnya dijawab oleh adiknya.
            Alina ketawa bila mendengar kata-kata Alisa. Inilah pertama kali mereka bertiga berpisah. Selama ini mereka bertiga sering bersama sejak dari tadika hinggalah ke universiti. Walaupun mereka meminati bidang yang berbeza namun mereka sangat akrab. Sebenarnya dia juga sangat rindukan kakak kembarnya. “Kalau dah rindu, datang la ke Malaysia!”
            “Buat apa” suara Alisa terus berubah.
            “Datang jenguk abah. Abah dah sedar dari koma.” Beritahu Alina.
            Alisa terdiam bila mendengar kata-kata Alina. Alina hairan bila Alisa terdiam. “Hello....Angah! Angah!”
            “Ya!” jawab Alisa dengan nada lemah. Bila dengar tentang abahnya, terus moodnya hilang.
            “Aaa...Angah!” Alina serba salah. Dia tahu dia telah tersalah cakap tapi kenapa kakaknya begitu membenci abah sedangkan orang patut membenci abah adalah ibu. Jika ibu boleh memaafkan abah, kenapa tidak Along dan Angah juga seperti ibu.
            “Jadi, berapa lama lagi Acu dan ibu tinggal di Malaysia?”
            “Ibu cakap mungkin hari Ahad ni, kami bertolak balik ke London. Ibu kata nak selesaikan sesuatu sebelum balik ke London”
            “Selesaikan apa?”
            “Tak tahu. Acu ada tanya hari tu tapi ibu tak nak jawab.”
            “Hmm....baiklah! Jumpa Ahad nanti. Kirim salam kat ibu.”
            “Ok! Kirim salam kat Along ye! Bye.”
            “Bye!” Alisa terus menamatkan panggilan mereka. Dahi Alisa berkerut. Selesaikan apa?
            “Siapa call, Angah?” Aleya mendekati Alisa. Dia saja pulang dari kerja. Aleya terus duduk di sofa berwarna hijau. Aleya memejamkan matanya. Penat.
            “Acu!”
            Aleya membuka mata. “Bila mereka nak balik?”
            “Hari Ahad ni baru mereka nak balik.” Jawab Alisa.
            “Good.” Aleya kembali memejam mata. Hatinya lega mendengar jawapan Alisa.
            “Tapi ....lelaki itu dah sedar dari koma.”
            Aleya membuka matanya sekali lagi. Pandangannya tertumpu pada Alisa yang masih memegang telefon. “What?”
            “Along rasa ibu akan kembali bersama lelaki tu ke?”
            “Tak mungkin! Mustahil. Bukan ke lelaki itu sangat membenci ibu? Lagipun dia sudah ada isteri muda.....Ibu tiada apa-apa makna dalam hidupnya.”
            “Ya ...Ibu hanya bertepuk sebelah tangan sahaja kan. Jika dia benar-benar ambil berat terhadap ibu, dah tentu dia cari ibu selama ini kan.” Alisa menganggukkan kepalanya.
            Wajah Aleya masih terpancar perasaan risau. Dia bimbang dengan keadaan ibu dan adiknya. Aleya bimbang jika lelaki itu mendapat tahu dia mempunyai anak, pasti dia takkan lepaskan ibu. Perkahwinannya bersama isteri muda tidak mempunyai zuriat.
            “Apa yang menjadi teka-teki sekarang ini ....ialah ....Acu beritahu yang ibu perlu selesaikan sesuatu sebelum pulang ke sini.” Beritahu Alisa.
            ‘Selesaikan apa?”
            “Tak tahu.”
            “Acu?”
            “Acu pun tak tahu apa-apa. Ibu tak beritahu Acu.”
            Dahi Aleya sedikit berkerut.
            “Jika ibu dan Acu masih tidak pulang juga pada hari Ahad ini, Angah akan pergi ke Malaysia dan bawa mereka berdua pulang ke sini. Along, don’t worry.” Alisa dapat membaca apa yang sedang bermain di fikiran kakak kembarnya. Along mesti risau. Aku juga risau.
            Aleya hanya mampu tersenyum.

                                    ***************************************

            Maria memegang tangan Munirah dengan erat. “Tolonglah, kak! Abang Kadir nak sangat jumpa kak! Abang Kadir dah tahu. Alina adalah anak dia.”
            Maria menarik nafas dan menghembusnya perlahan-lahan.
            Alina hanya mampu mendiamkan diri dan memerhati.
            “Maria tahu ...Abang Kadir dah banyak buat salah pada Kak. Abang Kadir mahu berjumpa dengan Kak. Dia ingin minta maaf pada kak. Itu sahaja.” Pujuk Maria.
            “Beritahu dia, kak dah lama maafkan dia. Apa yang berlaku adalah takdir. Kami tiada jodoh. Kak terima semua tu.” Ujarnya dengan lembut.
            “Tetapi Abang Kadir tetap juga nak berjumpa kak dan Alina. Jika memang benarlah, kak dah maafkan Abang Kadir ....kenapa kak enggan berjumpa Abang Kadir?”
            “Maria dah lupa ke?”
            Dahi Maria sedikit berkerut. Apa yang aku dah lupa?
            “Kartika. Kak tak mahu kehadiran kak mengganggu rumah tangga mereka.”
            “Tentang Kartika, kak jangan bimbang. Abang Kadir akan uruskan. Boleh ye?” pujuk Maria.
            Munirah memandang ke arah Alina.
            Alina membalas pandangan ibunya dengan senyuman. Walauapa sahaja keputusan ibu,  Acu akan ikut.
            “Hmm...baiklah! Lagipun kak ada hal nak bincangkan dengan Dato’ Syed Kadir.”
            Dahi Maria berkerut. Bincangkan apa? Wajah Kak Munirah serius semacam sahaja ...

Saturday, January 5, 2013


Bab 2

            Aleya meletakkan jag air yang berisi jus kiwi. Mata Aleya tepat melihat ke arah kerusi Ibunya dan Alina. Selama ni, mereka berempat sering makan bersama tapi malam ni hanya mereka berdua saja. Tiba-tiba dia terasa kosong. Aleya mengeluh perlahan.
            “Along! Kenapa?” tanya Alisa. Dia dengar keluhan Aleya sebentar tadi.
            “Nampaknya minggu ni,kita berdua je la makan bersama.” Aleya terus duduk dan tangannya mencapai jag air dan menuang air ke dalam 2 biji gelas yang berada di hadapannya.
            “Along rasa ibu dan Acu dah sampai ke?” Mata Alisa tepat melihat ke arah jam dinding di dapur.
            “Agaknya belum lagi kot. Kalau dah sampai pasti Acu dah call.” Kata Aleya.
            “Along rasa ibu marah kat kita tak?” tanya Alisa. Dia risau juga ibu terasa dengan sikap mereka semalam.
            “Tak tahulah.” Kata Aleya. Semasa menghantar Ibu dan Alina ke airport, Ibu tak banyak cakap hanya suruh mereka menjaga diri masing-masing. Itu saja.
            “Aaa...ni dah makan ke belum?” tanya seseorang secara tiba-tiba.
            Aleya dan Alisa terkejut bila ada seseorang menyapa mereka berdua. Mata mereka tepat memandang wanita yang sebaya ibu yang sedang ketawa.
            “Aduh...Auntie Khaty! Kus....semangat Leya! Hampir nak tercabut jantung ni dibuatnya.” Aleya mengurut dadanya beberapa kali akibat terkejut dengan sapaan kawan ibu mereka yang juga merupakan rakan kongsi restoran yang dibuka oleh ibu.
            “Auntie ni guna ilmu apa, masuk ke rumah sampai kami tak sedar!”kata Alisa.
            “Ni berbuih mulut auntie beri salam, siapa pun tak jawab. Bila auntie ketuk pintu, tak ada apa-apa response pun. Itu yang buat auntie risau terus auntie masuk menggunakan kunci rumah yang diberikan oleh ibu kamu sebelum berlepas. Dia pesan suruh auntie jaga kamu berdua sementara dia tak ada.”
            “Ala auntie....kami ni dah besar. Umur pun dah 25 tahun. Tahulah kami jaga diri kami. Auntie tak payah risau la.” Aleya tersengih.
            “Hmm...malam ni masak apa?” tanya Khatijah.
“Nasi goreng!” jawab Alisa menunjukkan pinggan yang dipenuhi nasi goreng yang digorenginya sebentar tadi. Panas lagi.
            “Nasi goreng je!” Khatijah terkejut.
            “Ya la. Abis tu nak masak apa?” soal Aleya hairan.
            “Masak la....lauk apa-apa ke? Eh....kamu berdua ni reti tak memasak?”
            “Eh....Eh.....Auntie Khaty, jangan pandang kami sebelah mata. Kami ni anak chef. Kalau kami tak reti masak, jatuh reputasi ibu. Semua masakan kami reti masak. Auntie cakap je.” Kata Aleya.
            “Auntie, sekarang ni rumah ni ada berapa orang?” soal Alisa
            “Dua orang.” Jawab Khatijah. Dahinya berkerut. Apa kaitannya nasi goreng dengan soalan yang diajukan oleh  Alisa.
            “ Ya, betul! Dua orang. Kalau kami masak pelbagai jenis lauk, siapa nak makan sedangkan kami berdua saja. Jadi kami masak nasi goreng, simple dan tak membazir.” Alisa tersenyum.
            “Gaya kamu cakap ni macam berada dalam court pulak.” Khatijah membuat mimik muka.
            Aleya ketawa kecil bila mendengar kata-kata Auntie Khatijah.
            “Sorry auntie! Terbawa-bawa la pulak.” Alisa bangun dan mengambil pinggan kosong di rak.
            “Mentang-mentang la, kamu ni lawyer. Auntie cakap sepatah, beribu-ribu patah perkataan kamu jawab.” Khatijah menggelengkan kepalanya. Alisa ni memang banyak cakap. Memang sesuai pun kerja peguam.
            “ Dah kebetulan auntie kat sini, apa kata auntie dinner sama-sama dengan kami. Boleh la jugak auntie rasa masakan kami ni. Selalunya auntie rasa masakan ibu saja kan.” Kata Aleya meletakkan pinggan kosong pada Auntie Khatijah yang duduk di sebelahnya.
            “Ok je! Hmm...auntie nak tanya, kenapa kamu berdua tak nak ikut ibu dan Lina balik ke Malaysia jenguk ayah kamu yang sakit tu?” Khatijah merenung kedua-dua pasangan kembar itu. Mereka terus terdiam bila mendengar pertanyaan Khatijah. Betul kata Munirah bila cakap saja pasal ayah mereka, pasti mereka berdua akan berubah sikap. Adakalanya melenting tak tentu pasal bila bercakap pasal ayah mereka, sekarang ni mereka diam membisu seolah-olah berpura-pura tak dengar akan pertanyaan aku. Khatijah mengeluh. Menyesal aku beritahu kisah Munirah dan suami kepada mereka. Kalau la mulut aku ni reti simpan rahsia, pasti mereka berdua ni tak jadi macam ni. Pendendam! Suasana jadi sunyi saja. Aleya dan Alisa tiba-tiba saja menjadi pendiam.
“Aaa....ikut suka hati kamu la....Auntie malas nak cakap apa-apa. Aaa....apa lagi, kenapa la tak letak nasi goreng tu dalam pinggan auntie. Kamu nak auntie makan pinggan kosong ni ke?” kata Khatijah. Dia cuba menukar topik perbualan.
            “aaa....ingatkan auntie dah kenyang....” Aleya bersuara.
            “Kenyang apa bendanya....Bila bercakap dengan kamu berdua ni, hilang abis tenaga auntie ni....Aaa....Lisa, mana airnya?” tanya Khatijah.
            “Sekejap....” Alisa bangun dan mengambil gelas kosong dan diletakkan di hadapan Khatijah. Khatijah tersenyum. Apa nak jadi dengan mereka berdua ni? Degil dan keras hati.Sensitif betul bila isu ayah mereka dikatakan Khatijah melihat telatah anak gadis yang sudah pun berumur 25 tahun. Masa berlalu dengan pantas, Khatijah teringat sewaktu ketiga-tiga mereka dilahirkan. Munirah begitu tabah membesarkan ketiga-tiga anaknya tanpa bantuan orang tersayang di sisinya terutamanya suami dia sendiri.
            “Auntie! Sempat berangan lagi tu...” Usik Alisa.
            Khatijah terkejut bila Alisa menegurnya. Dia tersenyum melihat Alisa dan Aleya yang sedang ketawa. Mereka berdua ni....Hmm....Munirah dah sampai ke belum?

                                                        *********************************

            Maria membuka pintu bilik. Dia hairan bila lihat Munirah masih tercegat berdiri di luar bilik. Dari KLIA, mereka terus bergegas ke hospital untuk melawat Abang Kadir. Alina menoleh ke arah ibunya.
            “Kak....Kak Munirah, kenapa ni?” soal Maria dengan penuh tanda tanya.
            “Aaa.....Tak ada apa-apa!” jawab Munirah. Dia menarik nafas panjang. Sebaik saja, dia tiba di muka pintu, kakinya tiba-tiba menjadi berat. Jantungnya berdebar-debar untuk berjumpa dengan orang yang pernah menghina dan menghalaunya sejak 26 tahun yang lalu. Dia perlukan kekuatan. Melihat suaminya, kisah lampau pasti menghantui dirinya kembali.
            “Ibu! Jangan bimbang. Lina ada di sisi ibu” Alina faham apa yang sedang bermain di fikiran ibunya. Alina memegang erat tangan ibunya. Sejuk!
            “Kak!” panggil Maria lagi.
            Munirah menganggukkan kepalanya. Perlahan-lahan dia melangkah masuk ke bilik itu. Matanya tepat memandang ke arah lelaki yang sedang terlantar di atas katil. Langkah

Munirah diatur  mendekati katil itu. Air mata Munirah jatuh berlinangan sebaik saja melihat keadaan suaminya yang kaku. Melihat tubuh suaminya yang dikelilingi  wayar dan alat bantuan mesin membuat hatinya sebak.
            Alina mengesat air matanya beberapa kali. Dia tak sangka akan berjumpa dengan ayahnya buat kali pertama dalam keadaan begini. Kurus namun wajahnya masih tidak dimamah usia.
            “Abang Kadir, ada pesan kat Maria. Dia suruh Maria cari kak. Katanya dia ingin mohon maaf pada kak. Dia kesal dengan apa yang telah dia lakukan pada kak. Dia ingin tebus segala kesalahannya.” Beritahu Maria. Dia menyampaikan hasrat sepupunya.
            “Kak tak pernah pun berdendam dengan Abang Kadir. Apa yang berlaku dahulu, kak dah lupa dan dah lama kak maafkan Abang Kadir. Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Kami tak ada jodoh.” Ucap Munirah dengan lembut. Perlahan-lahan Munirah memegang tangan kanan suaminya. Air matanya masih menitis.
            “Awak! Segala kesalahan awak, dah lama Munirah maafkan. Halalkan makan minum Munirah sepanjang 2 tahun kita bersama. Jika Munirah pernah buat silap kat awak, Munirah minta maaf.” Munirah cuba menahan tangisannya.
            “Ibu!”
            “Lina! Salam abah kamu ni!” arah Munirah.
            Giliran Alina pula memegang tangan ayahnya. “Abah! Ini Alina. Pasti abah terkejut sekarang ni dengan kehadiran Lina secara tiba-tiba dalam hidup abah. Walaupun kita tak sempat untuk mengenali antara satu sama lain namun Lina gembira kerana dapat berjumpa dengan abah akhirnya. Kami maafkan abah.” Alina menangis teresak. Dia memegang erat tangan ayahnya. Alina tiba-tiba teringat akan kakak kembarnya.Alina terkejut bila dia melihat tangan ayahnya bergerak.
            “Ibu!” Alina terus menoleh ke arah ibunya. Munirah dan Maria terperanjat melihat Kadir yang telah membuka mata dan memandang ke arah mereka. Matanya tepat memandang ke arah Munirah. Bibirnya terkumit-kumit seolah-olah ingin menyatakan sesuatu.
            Munirah tergamam.
            “Kak...Saya pergi panggil doktor, sekejap!” kata maria terus bergegas keluar mencari Doktor Nazri.
            “Abah!” Alina masih menangis. Dia memegang tangan ayahnya.
            Kadir mengalirkan pandangannya ke arah wanita muda yang berada di sisinya. Matanya tak berkelip melihat wanita itu. Hampir seiras dengan Munirah. Mata...Mata....Kadir mengalih pandangannya ke arah Munirah pula. Dia ingat menyatakan sesuatu namun suaranya seolah-olah telah disekat.
            Dengan pantas, Munirah memegang tangan Alina dan menarik tangan Alina dari memegang Kadir. “Lina, balik!” tegas Munirah.
            “Tapi....Ibu, abah dah sedar.” Ujar Alina. Dia hairan dengan tindakan ibunya.
            “Balik! Tak guna kita berada di sini. Jom balik! Sini bukan tempat kita.” Munirah terus memegang tangan anaknya dan menariknya keluar dari bilik itu. Alina akur dengan arahan ibunya. Sebelum keluar, dia memandang ayahnya sekilas pandang. Langkahnya diatur mengikut langkah ibunya yang bergegas keluar dari situ.

                        *********************************************************

            Alina menutup pintu kereta Mazda 2 dengan perlahan-lahan. Dia menoleh ke arah ibunya yang duduk di sebelahnya. Wajah ibu pucat lesi.
            “ Ibu tak apa-apa ke?”
            Namun tiada reaksi dari ibunya.
            “Ibu!” Alina memegang tangan ibunya. Sejuk.
            Munirah terkejut apabila Alina memegang tangannya secara tiba-tiba.
            “Ibu! Ibu tak sihat ke?” Alina risau.
            “I’m fine.”
            “Tapi ....”
            “Ibu sihat.” Munirah cuba menyembunyikan kegusaran yang bersarang di dalam hatinya. Dia terkejut apabila Kadir tiba-tiba sedar dari koma. Pandangan Kadir ke arah dirinya membuatkan badannya menggeletar ketakutan. Memori silam mula menghantui diri lagi. Apa yang Kadir pernah buat pada dirinya menyebabkan Munirah berasa tidak selamat. Dia bimbang jika dilayan seperti dahulu.
            “Ibu.” Dahi Alina berkerut. Ibu seperti sedang mengelamun. Wajah ibu serius. “Ibu .....” panggil Alina sekali lagi.
            “Ya.”
            “Betul ke ibu tak apa-apa ni?”
            “Yes.” Tegas Munirah. Munirah menggenggam erat kedua-dua belah tangannya. Dia cuba untuk mendapatkan kembali kekuatannya yang tiba-tiba hilang. Nampaknya aku masih belum kuat lagi untuk berhadapan dengan dia. Aku sangka diriku kuat namun tidak.
            “Ibu .....”
            “Jom kita balik ke hotel.”
            “Tetapi abah .......”
            “Kita akan datang melawat sekali lagi selepas keadaannya stabil. Ibu tak mahu keruhkan lagi keadaan. Ibu penat. Ibu nak berehat di hotel. “ Munirah terus memejam matanya. Dia tak mahu Alina mengajukan soalan lagi.
            “Baiklah.” Alina akur. Enjin kereta di hidupkan. Kereta Mazda 2 bergerak laju meninggalkan perkarangan hospital itu.

                                    ****************************************

            Khatijah meletakkan kunci rumahnya di atas meja kecil kayu jati di sebalik pintu rumahnya. Dia melihat di sekeliling ruang tamu. Sunyi. Pasti suami aku belum balik lagi.  Joe dan Yatt pasti tak balik dari kuliah lagi.
            Tiba-tiba telefon bimbit Khatijah berbunyi, pantas Khatijah mengeluarkan telefon bimbit yang berada di dalam beg tangannya. Tanpa melihat siapa pemanggilnya, panggilan itu dijawab. “Hello!”
            “Assalammualaikum, Khaty”
            “Munirah .......Waalaikummussalam .....” nada suara Khatijah berbunga riang, sebaik sahaja mendengar suara sahabat baiknya.
            “Kau apa khabar?”
            “Sihat saja. Kau pula? Bagaimana dengan keadaan suami kau? Kau dah jumpa dia ke” soal Khatijah bertubi-tubi. Dia berjalan mendekati sofa berwarna merah di ruang tamu. Dia ingin tahu keadaan di sana.
            Munirah mengeluh dengan kuat.
            “Kenapa, Munirah? Suami kau dah meninggal ke?” soal Khatijah apabila mendengar keluhan Munirah. Dahi Khatijah sedikit berkerut.
            “Tak. Dia dah sedar dari koma.” Jawab Munirah dengan nada suara lemah. Selepas ini apa pula yang akan terjadi? Munirah gelisah
            “Syukur alhamdulilah jika begitu ......tetapi nada suara kau seperti tak suka saja suami kau dah sedar.” Khatijah sedar ada sesuatu yang tak kena disebalik nada suara Munirah.
            “Bukan! Aku bersyukur kerana dia sudah sedar .....Cuma aku tak tahu apa yang akan terjadi selepas ini, Khaty. Perasaan takut aku mula menghantui aku. Apa yang dia pernah buat pada aku .....aku takkan lupa.” Munirah menggenggam erat tangan kirinya yang menggeletar secara tiba-tiba.
            “Tetapi dia tak tahu kau dan Lina ada di Malaysia kan .....Kau jangan risau!”
            “Dia nampak aku dan Lina, Khaty. Sekarang ini, pasti dia tahu kewujudan Alina. Aku takut, Khaty! Aku takut jika dia rampas Aleya, Alisa dan Alina dari aku. Aku tiada sesiapa lagi di dunia ni melainkan anak-anak aku, Khaty.” Nada  suara Munirah mula cemas. Air matanya mula berlinangan. Mereka bertiga adalah nyawa aku. Jika dia merampas mereka bertiga dari aku, aku sudah tiada apa-apa lagi. Lebih baik aku mati.
            “Munirah! Cool down! Bertenang. Kau jangan fikir yang bukan-bukan. Tiada sesiapa dapat merampas mereka bertiga dari kau. Kau dah lupa ke, Munirah! Anak-anak kau dah besar. Mereka mampu berfikir sendiri. Mereka tahu siapa yang bersusah payah membesarkan mereka bertiga selama 25 tahun ini. Lagipun, kau tahu perangai Aleya dan Alisa kan! Mereka bertiga takkan tinggalkan kau.” Pujuk Khatijah.
            Munirah menundukkan kepalanya. Kenapa dengan aku ni? “Thanks, Khaty! Aku terlalu emosinal tadi. Kau memang bestfriend aku....Walauapa pun aku mesti teruskan juga hasrat aku, aku mesti hilangkan perasaan takut aku ni sebelum aku berdepan dengan dia.” Munirah sudah membuat keputusan. Semalaman dia berfikir. Inilah adalah keputusan yang terbaik untuk semua pihak.
            “Hasrat apa?” soal Khatijah. Hairan!
            “Aku mahu dia lepaskan aku dengan cara baik. Selama 25 tahun, kami hidup dengan haluan masing-masing. Aku tak sanggup tanggung dosa lagi, Khaty. Lagipun dia sudah family sendiri. Aku ni orang luar. Sejak mula lagi, aku ni orang luar.” Munirah memegang erat telefon bimbit Samsung Ace miliknya. Munirah cuba mengawal sebak di dadanya. Hatinya sakit.
            “Munirah!” Nada suara Khatijah turut sama sayu. Dia dapat merasakan apa yang Munirah rasakan sekarang ini. Cinta Munirah pada suaminya tak mungkin akan pudar walaupun bermacam-macam perkara telah dilakukan oleh suaminya. Pasti Munirah memerlukan kehadiran aku di sana. “Munirah, jika kau mahu aku akan temani kau di sana. Malam ni aku booking flight untuk awal-awal pagi esok.”
            “It’s okey, Kathy. I’m fine. Aku boleh lalui semua ini.”
            “Betul ke?”
            “Betul ......Kalau kau datang sini, siapa nak jaga restaurant kita! Tak payahlah, lagipun aku ada di Malaysia sekejap saja. Sebaik sahaja selesai perkara ini, aku  terus pulang.”
            “Hasrat kau ni .....Aleya, Alisa dan Alina dah tahu ke?” tanya Khatijah
            “Tak. Mereka tak tahu pun. Aku harap kau rahsiakan perkara ni dulu. Aku akan beritahu mereka apabila tiba masanya.”
            “Baiklah! ...Kalau kau ada apa-apa, kau beritahu saja aku. Jangan kau pendam di dalam hati tu, lain pula jadinya. Kau boleh calll aku bila-bila masa! Kau ingat tu....”
            “Terima kasih, Khaty! Kaulah satu-satunya sahabat baik aku. Kau sentiasa bersama aku ..tak kira susah dan senang.”
            “ Itulah namanya kawan sejati. Kau berehatlah. Selepas apa yang terjadi, kau pasti penat kan! Esok aku call kau.”
            “Thanks, Khaty.”
            “You’re welcome ,my friend. Bye!” kata Khatijah sebelum mengakhiri pebualan telefon antara mereka berdua. Khatijah mengetap bibirnya beberapa saat. Kenapa aku tiba-tiba resah? Adakah ada sesuatu yang akan terjadi pada Munirah? Hish ...aku ni fikir yang bukan pula. Tiada apa-apa yang akan terjadi pada Munirah. Khatijah cuba menenangkan dirinya.