Sunday, February 26, 2012

Siapa Orang Gajiku? Bab 28

BAB 28


            Sejak dari tadi Datin Sharifah Mawar memerhati wanita berselendang biru laut itu. Kelihatan Rina cuba untuk berkata sesuatu tetapi ada sesuatu menghalang untuk meluahkannya. “Bila Luna balik dari Pahang?”
            “Pagi tadi, auntie.”
            “Kenapa masih panggil auntie lagi? Tak lama lagi kita akan menjadi satu keluarga. Panggil saja mama.”
            Bulat mata Rina mendengar kata-kata Datin Sharifah Mawar sebentar tadi. Mama! Aduh, macam mana ni! Keadaan dah kritikal. Tujuan aku datang ke sini untuk menjelaskan segala-galanya. Nak harapkan Aril, tak payah! Disebabkan dia semua ini terjadi. Aku mesti kuatkan semangat. Walauapa yang terjadi, aku mesti berterus-terang.
            “Luna nak jumpa Aril ke?”
            “Tak!” pantas Rina menjawab. Rina menarik nafas perlahan-lahan. Jika auntie Mawar nak marah aku, aku tak kisah. Yang penting aku mesti berterus-terang. “Sebenarnya tujuan Luna datang berjumpa …..auntie, ada sesuatu yang perlu auntie tahu tentang kami berdua. Apa yang berlaku antara Luna dan Aril selama ini hanyalah lakonan semata-semata untuk mengaburi mata auntie. Kami tak pernah bercinta. Semua ini terjadi kerana Aril tidak mahu mengahwini dengan mimi. Aril menawarkan Luna wang sebanyak RM50 ribu untuk menyamarkan sebagai kekasih Aril. Luna terima tawaran Aril sekiranya Aril menderma wang tersebut pada Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan. Lakonan kami berakhir selepas Aril membawa Luna jumpa auntie dan atuk hari itu. Selepas itu kami sudah tidak berhubungan antara satu sama lain. Luna ingat Aril telah berterus-terang pada auntie. Rasanya tidak!” Rina tidak berani bertentangan mata dengan Datin Sharifah Mawar. Dia sedar tindakannya salah. Dia tidak sepatutnya menipu.
            “Dalam hal ini, Luna juga bersalah. Luna minta maaf! Jika auntie nak marah Luna, Luna tak kisah. Luna terima saja hukuman dari auntie. Pertunangan ini mesti dibatalkan. Luna tak mahu keluarga auntie mendapat malu selepas ini.” Terang Rina. Hatinya berasa lega selepas berterus-terang. Rina masih menanti. Sunyi! Perlahan-lahan Rina mengangkat kepalanya. Kenapa auntie tidak berkata apa-apa?
            Datin Sharifah Mawar tersenyum lebar. “Dah lega ke sekarang ni?”
            “Apa!” Rina terkejut dengan reaksi wanita itu.
            “Semua itu mama tahu. mama tahu segala-galanya. I like you from the first time I meet you, Luna. Luna adalah wanita yang sesuai untuk menjadi teman hidup Aril. Mama yakin Luna akan menjadi isteri dan ibu yang baik pada Aril dan anak-anaknya.”
            “Tetapi ….tetapi….Luna tidak mencintai Aril.”
            “Perasaan cinta itu akan datang kemudian. Bercinta selepas kahwin mesti romantic kan. Luna harus memberi peluang pada Aril. Mama kenal Aril. Jika dia sudah mencintai wanita itu, dia akan setia selama-lamanya. Oh ya, mama terlupa nak beritahu. Pertunangan Luna dan Aril akan berlangsung pada awal bulan depan. Mama dah pun beritahu keluarga Luna.” Datin Sharifah Mawar hanya mampu tersenyum. Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. “Sorry! Mama kena jawab panggilan ini sekejap.” Datin Sharifah Mawar bangun dan terus meninggalkan Rina seorang diri.
            Badan Rina masih lagi kaku. Apa yang didengarnya sebentar tadi di luar jangkaannya. Dia tak sangka kesudahannya tidak berakhir seperti yang dia jangkakan.
            ‘Mama! Mama!”
            Rina berpaling. Dia bangun. Dia terkejut melihat Aril yang baru saja masuk ke rumah itu. Dahi Rina berkerut. Siapa wanita itu? Kenapa Aril memegang tangan wanita itu? Perasaan ingin tahunya berkobar-kobar.
            Wanita itu menoleh ke arah Rina.
            Rina terkejut. “Kak…Kak Aina.”
            “Rina!” Aina turut sama terkejut dengan kehadiran Rina di rumahnya. Apa Rina buat di sini? Dia tahu siapa aku yang sebenarnya ke atau nenek dah jelaskan segala-galanya pada dia.
            Aril berpaling. Dia tersenyum melihat kehadiran Rina. Hampir seminggu lebih, dia tidak berjumpa wanita itu. Hatinya berbunga. Segera Aril mendekati Rina yang masih berdiri di ruang tamu. Aril menarik Aina bersamanya. Pegangannya semakin kuat.
            “Kenapa Luna boleh berada di sini? Nak jumpa abang ke?”
            Matanya masih menatap wajah Aina. Soalan Aril tidak dipedulikan. Kenapa Kak Aina boleh berada di sini? Apa hubungan Kak Aina dan Aril sehingga mereka boleh berpegangan tangan seperti ini?
            “Abang rasa Aina dan Rina dah kenal antara satu sama lain kan!  Luna, meet my sister! Sharifah Aina Aishah.”
            “What!” Luna tercengang.
            “Aina, meet your future sister in law! Luna.”
            “What!” Giliran Aina tercengang.
            Mereka berdua berpandangan antara satu sama lain. Mereka masih terkejut. Aril hanya tersenyum.

                                                ****************************

            Rina berjalan ke kiri dan kanan di dalam biliknya. Dia tidak percaya dengan apa yang berlaku sebentar tadi. Aril adalah abang Kak Aina. Kak Aina pula adalah adik Aril. Ahhh….pening kepala aku! Kenapa perkara ini mesti berlaku? Kenapa? Tak sangka dunia ini begitu kecil. Kenapa? Apa aku harus buat sekarang ini? Pertunangan aku akan berlangsung pada bulan depan. Ada lagi 2 minggu. Rina mula gelabah. Apa aku nak buat ni? Jika perkara ini benar-benar berlaku, Kak Aina akan menjadi adik ipar aku! Mustahil! Mustahil. Rina menggelengkan kepalanya beberapa kali. Runsing.
            Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Rina berpaling. Dia mengambil telefon bimbit Samsung galaxy di atas katil. Nama Abang Haikal tertera di skrin. Apa Abang Haikal nak pula? “Hello”
            “Amboi macam nak makan orang.” Haikal terkejut apabila Rina menjawab dengan kasar.
            “Hmm…apa halnya?”
            “Dulu Rina pernah belajar di Switzerland selama satu semester kan?”
            “Ya.”
            “Aaa…jadi pasti Rina kenal dengan Dr. Aina Aishah kan?” soal Haikal dengan berhati-hati. Berdasarkan kepada nada suara Rina, mood Rina tak berapa baik hari ini. Haikal baru sahaja berjumpa dengan Puan Jamilah. Puan Jamilah beritahu yang Aishah adalah bekas graduan dari universiti di Switzerland. Haikal yakin Rina kenal dengan Aishah malah Haikal juga terkejut apabila mendapat tahu yang Rina juga adalah sukarelawan di situ. Mereka pasti kenal antara satu sama lain.
            “Kenapa tiba-tiba Abang Haikal nak ambil tahu tentang Kak Aishah? Bukan ke Mak Long dan Abang Haikal dah halau Kak Aishah keluar dari rumah? Lebih baik abang simpan saja niat abang nak cari Kak Aishah. Dah terlambat. Rina rasa lebih baik abang tumpukan perhatian pada kekasih Abang Haikal tu. Nanti merajuk pula. Rina dengar abang merancang nak kahwin dengan Sofea! Huh, good luck. Jika perkahwinan ni pun tak jadi, jangan nak salahkan nenek dan Rina pula. Apa yang berlaku adalah kesilapan sendiri.”
            “Apa maksud, Rina?” Dahi Haikal berkerut. Kata-kata Rina seperti amaran.
            “Tak ada apa-apa pun. Hmm….Rina dah mengantuk. Sejak balik dari Pahang, Rina tak rest lagi. Good night.” Rina terus menamatkan perbualannya. Telefon bimbit dilempar di atas katil. Aku tak faham dengan Abang Haikal ni. Sekarang ni tiba-tiba nak ambil tahu tentang Kak Aina! Macam dah gila talak.
            “Ahhh…kenapa aku asyik fikir masalah orang lain. Masalah aku lagi besar. Bagaimana aku nak selesaikan masalah aku ni? Plan A tak jadi. Plan B pun tak jadi. Mak Ayah pun tak mahu dengar cakap aku. Kata ayah, janji tetap janji. Walaupun aku suka atau tidak, pertunagan ini tetap akan diteruskan. Ahhh…..kenapa hidup aku jadi begini? Porak-peranda.Kalaulah aku tak jumpa dengan Aril hari itu, semua ini takkan terjadi…..” Rina menggelengkan kepalanya beberapa kali. Rambutnya yang lurus terurus tadi menjadi serabut.

                        ************************************************

            “Abang dah gila ke? Rina dah ceritakan segala-galanya pada Aina dari mula titik pertemuan abang dan Rina. She hates you.”
            “No! She will love me. You just wait and see, sis.” Aril hanya tersenyum.
            Aina tercengang. “Dengan menggunakan cara ini,abang akan membuat Rina lebih membenci abang. Ini bukan jalan penyelesaiannya. Jika abang benar-benar sukakan Rina, be a gentleman.” Tegas Aina . Dia tak suka cara abangnya.
            “Abang jatuh cinta pada Rina sejak pertama kali kami berjumpa. I can’t loose her, Aina.”
            “tetapi ini bukan caranya untuk mendapatkan cinta Rina. Salah, abang. Semua ini salah.”
            ‘Abang sedar cara abang ini salah tetapi ini saja jalan untuk abang mendekati Rina.”
            Aina mengeluh dengan kuat. “Dengan cara abang menggunakan ibu bapa Rina sebagai perantara dalam hubungan abang dan Rina. Ini tak adil. Ini short cut, abang. Abang tidak beri peluang pada Rina.”
            “Peluang!”
            “Peluang untuk Rina mengenali abang dengan lebih dekat. Dengan cara abang sekarang ini, Rina dah pun mengenali abang. Siapa abang yang sebenarnya terutama sikap abang yang sebenar? Di dalam fikirannya sekarang ini, dia sudah set! Siapa abang yang sebenarnya? Licik, penipu dan suka memaksa.”
            “Rina beritahu Aina ke?” Aril ketawa. Aril hanya menyandarkan diri pada sofa biru yang berada di dalam biliknya sambil memerhati gelagat Aina/
            ‘Abang ! Aina serius.” Aina mengetap bibir. Geram dengan sikap Aril.
            “Abang tak kisah, Aina! Abang anggap ia sebagai satu cabaran. I likes take challenges.”
            “Ini bukan perkara main, abang. Aina sayangkan Rina. Aina dah anggap Rina seperti saudara kandung Aina sendiri. Aina tak sanggup lihat Rina terluka terutamanya kerana abang. “
            “Kenapa Aina? Aina tak percaya pada abang ke?” soal Aril secara tiba-tiba. Dia merenung anak mata Aina.
            Aina terkedu dengan pertanyaan Aril.
            “Aina rasa abang tak layak untuk memiliki cinta Rina ke? Abang ni jahat ke?”
            “Bukan! Bukan begitu maksud Aina.” Aina rasa bersalah. Kenapa aku bersungguh-sungguh menghalang perhubungan abang dan Rina?
            “Abang janji abang takkan lukakan hati Rina. I love her from the bottom of my heart, Aina. Abang tak akan sakiti hati Rina. Believe me! I’m your brother. Aina lebih mengenali abang kan. Hati budi abang! Semua itu Aina tahu kan! Abang tak akan mensia-siakan hidup Rina. Abang akan menjadikan Rina , wanita yang paling bahagia di dunia ini. Percayalah. Abang minta Aina mempercayai abang. Please! Aina mesti mahu abang bahagiakan. Bagi abang, Rina adalah kebahagiaan yang abang cari selama ini. Sekarang ini abang memerlukan restu dan sokongan Aina. Itu saja yang abang pinta. Aina mesti yakin dengan abang.” Aril tiba-tiba bangun dan memegang erat tangan adiknya. Aril merenung Aina. Anak matanya penuh dengan harapan.
            Perlahan-lahan Aina menganggukkan kepala dan senyuman terukir. “But …jika abang sakiti hati Rina, Aina tak akan lepaskan abang.” Aina menunding jari tepat pada hidung mancung milik Aril.
            “Abang tahu. Thank you, sis!” Aril memeluk Aina dengan erat.
            Aina menepuk belakang Aril beberapa kali sebelum pelukan itu terlerai. “Aina hanya mahu abang gembira saja. That’s all. You have my blessing.” Aina tersenyum lebar. Aina mengatur langkah untuk keluar dari bilik.
            “Sepatutnya Aina melakukan perkara yang sama! Cinta takkan datang tanpa usaha.”
            Langkah Aina terhenti dan berpaling. Dahinya berkerut. Kenapa abang tiba-tiba berkata seperti itu?
            “Aina faham maksud abang kan!”
            “What?”
            “You loves Haikal, right!” ujarnya secara tiba-tiba.
            “Apa!”  nada suara Aina tiba-tiba tinggi.
            “Jika Aina sukakan Haikal, lebih baik Aina berterus-terang pada Haikal. Seperti yang abang katakana sebentar tadi, cinta takkan datang tanpa usaha.”
            Aina ketawa secara tiba-tiba. “Jangan buat lawak, abang! Aina dan Haikal tak ada apa-apa hubungan special pun. Never!” Aina cuba tersenyum. Dia cuba menyembunyikan apa yang tersirat di hatinya.
            “Betul ke? Aina yang rugi nanti.” Aril tersengih.
            “Whatever!” Aina terus berlalu keluar dan meninggalkan Aril. Eee…abang ni,sengaja nak kenakan aku. Aina mengetap bibir. Pintu bilik Aril ditutup dengan kuat.

                        *********************************************

            Aina membaca setiap pakej yang ditawarkan oleh syarikat pelancongan itu. Satu persatu button di laman web syarikat itu diklik. Sesekali dahi Aina berkerut. Aina sudah tidak tahu nak buat pilihan. Jika ikutkan hati, semua tempat aku nak pergi. Aina membetulkan rambutnya yang lurus separas bahu yang ditiup angin. Aina mendongak ke langit. Gelap. Mesti nak hujan malam ini. Matanya masih menatap skrin computer ribanya.
            “Nak melancong ke?” soal Aril secara tiba-tiba. Aril duduk di sebelah Aina. Kerusi besi itu dibetulkan kedudukannya agar mendekati Aina. Aril hairan melihat Aina yang sedang duduk di balkoni di ruang tamu.
            “Ya. Tiba-tiba rasa nak travel pulak!”
            “Batalkan saja hasrat tu.”
            Aina berpaling. Dia terkejut dengan kata-kata Aril. Apa maksud abang?
            “Pasti mama tak beritahu Aina lagi kan?” teka Aril. Berdasarkan reaksi Aina, mama mesti tak beritahu Aina tentang hal ini.
            “Tentang apa?”
            “Mulai minggu depan, Aina akan bekerja di syarikat kita.” Datin Sharifah Mawar mencelah.
            “Apa!” Bulat mata Aina sebaik sahaja mendengarnya.
            “Mama, atuk dan Aril dah bersetuju untuk melantik Aina menjadi project director untuk projek Lembah Impian di Putrajaya.”
            “Mama….Mama….” Aina tiba-tiba bangun dan mendekati ibunya. “Mama, Aina tak tahu apa-apa tentang bidang construction ni. MAcam mana Aina nak handle project tu.”
            “Aina boleh belajarkan.”
            “But….” Aina memegang tangan Datin Sharifah Mawar. Aina berharap keputusan itu dapat diubah.
            Aril hanya tersengih sambil memerhati gelagat adiknya. Setiap kali sebut mengenai hal syarikat, Aina pasti gelabah.
            “No but! Keputusan mama muktamad. Selama 13 tahun, mama memberi kebebasan pada Aina untuk membuat apa saja yang Aina suka tetapi mulai sekarang Aina mesti mendengar cakap mama. Aina akan mula bekerja mulai minggu depan. Jangan sesekali fikir nak melarikan diri ye.” Datin Sharifah Mawar memberi amaran. Dia faham dengan sikap anak bongsunya itu. “Mulai hari ini passport Aina , mama akan pegang. Begitu juga kad bank Aina. Setiap perbelanjaan Aina akan diuruskan oleh PA yang telah dilantik oleh mama.”
            Dahi Aina berkerut mendengarnya. “Kalau aku tahu begini jadinya, lebih baik aku tak balik.” Nada suara Aina separuh berbisik.
            “Apa dia?” soal Datin Sharifah Mawar. Dia tidak mendengar dengan jelas apa yang dikatakan oleh Aina.
            “Nothing!” Aina berpaling ke arah Aril yang hanya mendiamkan diri.
            Aril menahan dirinya dari ketawa. Kini giliran Aina pula merasa apa yang dirasainya sebelum ini. Barulah adil.
            Aina mengetap bibir. Sakit hati. Seronok ye. Satu tamparan mengena belakang badan Aril.
            “Ouch! Sakit la.” Aril mengosok belakang badannya yang pedih.
            Aina membuat mimic muka.
            Datin Sharifah Mawar tersenyum melihat gelagat anak-anaknya. Lega hatinya apabila Aina sudah kembali.Kini, kedua-dua anaknya sudah berada di sisinya. Dia tidak perlu risau lagi.

                                    **********************************

            Tiba-tiba Rina berhenti melangkah dari mendekati kereta miliknya.Apa dia buat di sini? Ahh….asyik menyemak saja. Rina tidak selesa dengan kehadiran lelaki itu.
            Aril tersenyum melihat Rina. Hampir setengah jam dia menunggu Rina pulang dari sekolah. Ada  sejambak bunga ros berwarna pink di tangannya.
            “Apa you nak lagi dari I, Aril? You dah porak-perandakan hidup I, sekarang ni you nak apa lagi?”
            “I nak beri bunga ni untuk you.” Aril menghulurkan sejambak bunga ros pinik pada Rina.
            “ I tak nak. Lebih baik you buang saja. Untuk pengetahuan you, pemberian you ni tak mungkin akan mengubah pendirian I.” Rina meninggikan suaranya.
            “Ok! I tak kisah. I tak rugi apa-apa pun.” Aril masih tersenyum.
            “Macam mana you boleh masuk ke sini?” soal Rina secara tiba-tiba. Dia hairan bagaimana Aril masuk ke kawasan sekolah.
            “Pak Yussof benarkan I masuk.”
            “Apa!” Rina meninggikan suara. Dia terkejut dengan jawapan Aril. Pak Yussof adalah pengawal keselamatan sekolah. Dah 10 tahun Pak Yussof bekerja di situ. Jarang Pak Yussof akan membenarkan pelawat masuk. Tetapi bagaimana Aril terlepas.
            “I beritahu Pak Yussof yang I nak bawa you jumpa wedding planner. Selain itu, I juga memperkenalkan diri I sebagai tunang you.” Aril merenung wajah bujur sirih milik Rina. Tiada secalit senyuman di bibir Rina.
            “You!” Rina menunding jari ke arah Aril Dia geram. Dia masih belum beritahu sesiapa pun tentang pertunangannya. Yang pasti kisah pertunangannya akan mejadi buah mulut di sekolah.
            “I bercakap perkara yang benar! Lagi seminggu you akan menjadi tunang I kan!”
            “ I don’t love you, Aril! Do you understand?” jerkah Rina. Wajah merah menahan geram.
            “I tahu. Tetapi I akan pastikan you jatuh cinta dan mencintai I satu hari nanti. I yakin hari itu akan tiba juga.” Aril mendekati Rina.
            Rina kaku dengan tindakan Aril. Rina melihat Aril begitu dekat dengan dirinya. Minyak wangi yang dipakai oleh Aril dapat dihidu. Jantung Rina berdengup kencang sebaik saja matanya bertentangan mata dengan Aril. Rina melirik ke arah lain. Aril hanya tersenyum.
            “see you next week, my love.” Aril mengenyitkan mata kirinya pada Rina. Bunga ros itu diletakkan di cermin hadapan kereta Myvi milik Rina sebelum Aril masuk ke dalam kereta Porsche 911 2012 miliknya.
            Rina masuk kaku berdiri. Kenapa dengan aku ni? Rina melihat kereta Prsche 911 2012 telah hilang dari pandangannya.

                        *********************************************
            Setiap pengunjung yang memasuki pintu utama MCD menjadi tumpuan Rina. Sesekali Rina melirik ke arah jam tangan Gucci miliknya. Dia sudah berjanji akan berjumpa Aina di sini. Dah 10 minit, kenapa Kak Aina tak datang lagi? Traffic jam ke? Rina mula gelisah. Semalaman dia berfikir, hanya Aina sahaja yang dapat membantunya dalam menyelesaikan kemelut yang sedang melanda ini.
            Semalam dia sudah menceritakan segala-galanya tentang perjanjian antara dia dan Aril kepada ibu bapanya. Dia menjangkakan ibu bapanya akan menyebelahi dirinya namun sangkaan dia meleset sama sekali. Reaksi yang ditunjuk berlainan sama sekali. Rupa-rupanya Aril bertindak dahulu darinya. Walaupun begitu ibu bapanya masih tetap menerima Aril. Kata ayah, Aril adalah lelaki jujur dan berani mengakui kesalahannya. Ayah dah mula menyukai Aril. Begitu juga dengan mak. Ini membuatkan hati aku terluka.
            Rina menggengam erat tangannya apabila mengingatkan kembali peristiwa semalam.
            “Aku dah agak! Memang kaulah orangnya.”
            Rina terkejut apabila dirinya disergah secara tiba-tiba. Rina melihat wanita mengandung yang sedang berdiri di hadapannya. Rina bangun. “Suzana.”
            “Ya! Aku! Kenapa? Kau terkejut ke?” Anak matanya tepat merenung Rina. Jika diikutkan hati mahu saja aku penampar perempuan ini.
            Rina melihat orang di sekelilingnya. Suara Suzana yang kuat itu menarik perhatian orang yang berada di situ. “Apa halnya ni, Suzana! Tiba-tiba kau muncul kemudian kau marah aku tak tentu pasal. Apa kena dengan kau ni?” soal Rina. Dia tak tahu apa-apa pun. Selepas Suzana berkahwin dengan Adam, Rina membawa diri dengan bertukar tempat mengajar. Dia tak mahu berjumpa dengan mereka selepas apa yang berlaku.
            “Kau jangan nak berpura-pura baik, Rina! Aku tahu kau ada hubungan sulit dengan suami aku.” Air mata Suzana mula mengalir. Hatinya sebak. Nalurinya memang benar. Mereka kembali bersama.
            “Apa! Kau jangan nak buat fitnah, Suzana.”
            “Habis tu, apa kau buat di sini? Sejak dari rumah, aku ekori Adam hinggalah ke sini. Jika Adam tak jumpa kau, Adam jumpa siapa?” soal Suzana.
            “Aku tak tahu. Yang pasti orang itu bukan aku. Untuk pengetahuan kau, selepas aku berpindah sekolah, inilah pertama kali aku terserempak dengan kau bukannya Adam. Kau jangan nak tuduh perkara yang aku tak buat. Aku ni masih waras lagi. Aku tahu menjaga maruah aku.”
            “Kau ingat aku akan percaya cakap kau?” jerkah Suzana. Dia masih tidak berpuas hati dengan jawapan Rina.
            “Terpulanglah. Aku bercakap perkara yang benar. Walaupun kau rampas Adam dari aku sebelum ini, aku tak pernah terfikir untuk mengganggu rumah tangga kau berdua. Mengambil hak orang lain bukan sikap aku, Suzana.” Perli Rina.
            Wajah Suzana berubah. Kali ini dia terkena tempiasnya.
            “Sorry, sayang! I’m late.”
            Wajah Rina pucat lesi. Bagaimana dia boleh ada di sini? Aku nak jumpa Kak Aina bukannya Aril.
            “Apa halnya? Siapa ni?” soal Aril sambil tangannya melingkari bahu Rina.
            “aaa…Cikgu Suzana.” Jawab Rina. Rina cuba menahan kemarahannya. Dia terkejut apabila Aril begitu berani bertindak seperti itu. Jika diikutkan hati, mahu saja tangan itu ditepisnya tetapi disebabkan ada banyak mata sedang memerhati mereka, Rina terpaksa membiarkannya.
            “Cikgu Suzana! Maksud sayang, isteri Cikgu Adam.” Kata Aril. Dia memandang ke arah Suzana.
            Rina terkejut. Macam mana dia tahu tentang Adam?
            “Siapa ni?” soal Suzana. Dia hairan. Siapa lelaki ini?
            “Aaaa…My husband. Sebenarnya aku dah janji nak berjumpa dengan husband aku di sini.” Kata Rina secara tiba-tiba.
            “Suami!” Suzanan terkejut besar. Bila Rina berkahwin? Aku tak tahu pun.
            “Yes, I’m her husband.” Aril mengaku bagi pihak Rina lagi. Senyuman Aril semakin lebar. “Sekejap! Jika you Cikgu Suzana, siapa wanita bersama Cikgu Adam di luar MCD tadi?”
            “Apa!” Suzana terkejut. Tanpa membuang masa, dia berjalan meninggalkan mereka berdua. Suzana mengetap bibir. Perasaan marahnya tidak dapat dibendung lagi. Perutnya yang besar itu diusap. Aku mesti bersemuka dengan suami aku hari ini juga.
            Rina membuat mimic muka. Dah la serang aku tanpa usul periksa selepas itu pergi begitu saja tanpa minta maaf pun. Tak ada budi bahasa langsung. Macam mana boleh jadi guru? Tiba-tiba Rina teringat sesuatu, dia menepis tangan Aril.
            “Jangan nak ambil kesempatan.”
            “Bukan selalu pun.” Jawab Aril.
            Rina terus duduk. Dia malas nak melayan kerenah Aril
            Aril turut sama duduk.
            “Macam mana you tahu tentang Adam?”
            “Untuk mengenali you dengan lebih mendalam, I buat research especially untuk you.”
            “I don’t care. Mana Kak Aina? I nak jumpa Kak Aina bukannya you.”
            “Aina ada hal. Dia akan mengetuai satu projek tak lama lagi, Aina busy kebelakangan ini. Maklumlah dia dah bekerja di syarikat sendiri.”
            Rina mengetap bibir. Adakah Kak Aina yang menyuruh Aril datang berjumpa dengan aku? Ataupun Kak Aina sudah berpihak pada abangnya?
            “Rina, nampaknya! You kenalah berkahwin dengan I. Maklumlah you sendiri yang beritahu tadi kan! I ni suami you.” Senyuman Aril semakin meleret.Dia suka mengusik Rina.
            Kata-kata Aril dibalas dengan jelingan tajam. Pandangannya dialihkan ke arah lain.Macam mana aku boleh terlepas cakap? Mulut aku ni? Ikut hati mahu saja mulutnya ditampar. Kerana mulut , badan binasa. Memang betul pun.

Saturday, February 18, 2012

Siapa Orang Gajiku? Bab 27

Bab 27

            Aina meletakkan cawan berisi air kopi di hadapan Tengku Fauziah. Kedatangan Tengku Fauziah bersama Aril mengejutkan Aina. “Jemput minum nenek!” Aina tersenyum.
            Tengku Fauziah hanya menganggukkan kepala. Tiada secalit senyuman dibibirnya. Kelat!
            “Nenek, Aina tahu kenapa nenek datang berjumpa Aina! I’m fine. Apa yang terjadi ada sebabnya mungkin sudah tiba masanya Aina keluar.”
            “Tetapi bukan dengan cara seperti ini. Nenek kesal dengan sikap Fazira dan Haikal. Mereka lebih percayakan perempuan tu dari Aina.” Tengku Fauziah mengetap bibir. Sakit hati bila mengenangkan sikap mereka berdua.
            “Nenek kena ingat satu perkara! Aina orang luar dan status Aina adalah orang gaji. Lagipun auntie Fazira dan Haikal lebih mengenali Sofea dari Aina.”
            “Sofea tu ular.” Suara Tengku Fauziah meninggi.
            “Nenek! Jangan ikutkan perasaan. Nenek ada penyakit jantung.” Pantas Aina memegang tangan Tengku Fauziah.
            Tengku Fauziah turut sama menggengam tangan Aina. Perasaan bersalah masih terpahat di hatinya.
            “Dah cukup jika nenek mempercayai Aina.”
            “Aina tak bersalah. Semua ini angkara Sofea. Nenek tahu. Nenek mahu Aina ikut nenek balik dan jelaskan segala-galanya pada Fazira dan Haikal.” Kata Tengku Fauziah secara tiba-tiba. Mereka perlu tahu siapa Aina yang sebenarnya.
            Aina tergamam dengan cadangan Tengku Fauziah. Tidak pernah terdetik di hati yang dia akan kembali ke rumah itu. Hatinya sudah tawar. Dia tak mahu bersemuka dengan Haikal lagi. Hatinya telah terluka. “Nenek, Aina rasa lebih baik hal ini berakhir seperti ini.”
            “Tetapi….” Tengku Fauziah kurang senang dengan jawapan Aina.
            “Aina tak mahu mengeruhkan keadaan, nenek! Aina tak mahu hubungan nenek, auntie Fazira dan Haikal renggang kerana Aian. Aina tak mahu semua itu berlaku. Dalam hal ini Aina juga bersalah kerana menipu siapa diri Aina yang sebenarnya. Aina harap nenek faham. Selepas ini Aina akan pulang ke rumah, kembali ke dunia Aina yang sebenar. Tugas Aina dah selesai. Haikal dah kembali kepada keadaan biasa. Sekarang Aina perlu menjadi siapa diri Aina yang sebenar. Aina perlu kembali ke sisi mama dan atuk.” Aina tersenyum. Giliran Aina menggengam erat tangan Tengku Fauziah.
            “Nenek faham.”  Walaupun Tengku Fauziah tidak setuju dengan keputusan Aina tetapi dia perlu menghormati keputusan Aina.
            “Tetapi Aina harap hubungan kita takkan berakhir di sini, Aina akan melawat nenek selalu tetapi bukan di rumah atau di hotel.” Aina tersengih.
            “Baiklah.” Tengku Fauziah turut sama tersenyum.

                                    *************************************

            “Nenek!” tegur Haikal apabila Tengku Fauziah melangkah masuk.
            Teguran Haikal dibalas dengan jelingan tajam dari Tengku Fauziah. Perasaan marahnya masih belum reda. Langkahnya diatur. Kehadiran Haikal tidak diendahkan.
            Apabila sedar kehadirannya tidak dipedulikan, Haikal berlari melintas perjalanan Tengku Fauziah. Langkah Tengku Fauziah terhenti. “Nenek, siapa Aishah yang sebenarnya? Siapa Dr. Aina Aishah?”
            Wajah Tengku Fauziah berubah.
            “Siapa Aishah sebenarnya? Dr. Aina Aishah. Haikal baru balik dari Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan. Hanya ada seorang saja yang bernama Aishah iaitu Dr. Aina Aishah. Sejak dari dulu lagi, Haikal dah agak ada sesuatu yang tak kena dengan Aishah. Apa sebenarnya hubungan Aishah dan nenek?”
            “Sekarang Aishah sudah tiada, kenapa Haikal perlu ambil tahu tentang Aishah? Haikal kan dah halau Aishah keluar dari rumah ini.” Kata Tengku Fauziah dengan nada sinis.
            “Nenek kan tahu Haikal paling benci dengan orang yang suka menipu!”
            “Haikal kan tahu nenek paling benci dengan orang menuduh orang tanpa usul periksa.”
            Haikal tercengang.
            “Jika Haikal nak tahu siapa Aishah, Haikal carilah sendiri. Itupun kalau Haikal boleh jumpa kerana Aishah akan kembali ke dunianya. Kembali kepada siapa dirinya yang sebenar.”  Tengku Fauziah berlalu meninggalkan Haikal. Dia masih belum memaafkan Tengku Fazira dan Haikal di atas apa yang berlaku.
            Haikal mendengus. Walau apa yang terjadi aku mesti tahu siapa Dr. Aina Aishah! Haikal tekad.

                        ********************************************


            Rina meletakkan beg bajunya sebaik sahaja tiba di ruang tamu. Letih.Rina menyandarkan diri di sofa.Hampir seminggu dia mengikuti program Bina semangat bersama pelajar-pelajarnya di Kuantan, Pahang. Maklumlah sekarang ini cuti sekolah. Pihak sekolah menganjurkan beberapa aktiviti sekolah khususnya kepada pelajar Tingkatan 2 yang akan menghadapi PMR pada tahun hadapan. Sebagai guru, dia harus turut sama menyertai program tersebut. Rina memicit tengkuknya beberapa kali.
            “Baru balik!” tegur Laila sambil tersenyum.
            “Ya.” Rina membetulkan kedudukannya. Matanya dipejam. Badannya masih berasa penat. Lega bila dah balik ke rumah.
            “Kenapa Luna tak jawab call Kak Long? Banyak kali Kak Long call.” Laila duduk di sofa yang terletak berhadapan dengan Rina.
            Rina membuka mata. Pandangan diarahkan tepat pada Laila. “Dah nama kem bina semangat mesti di hutan kan! Di situ mana ada signal. Kenapa?”
            “Hari tu Luna beritahu Kak Long yang Luna tak ada apa-apa hubungan dengan Syed Aril  Sampai hati Luna bohong pada Kak Long.” Nada suara Laila sedih. Tak sangka adik bongsunya itu sanggup membohongi dirinya. Selama ini tiada rahsia antara mereka.
            “Apa maksud Kak Long?”
            “Hari ahad lepas, keluarga Syed Aril datang ke rumah untuk merisik Luna. Kata auntie Mawar, Luna tahu tentang kedatangan mereka. Kenapa Luna tak beritahu kami semua? Terkejut kami apabila rombongan merisik datang ke rumah. Kelam kabut.”
            “What!” Bibir Rina bergetar. Dia tak percaya dengan apa yang didengarnya. Bukankah semuanya telah selesai?
            Laila terkejut dengan reaksi adiknya. “Luna tak tahu tentang hal ini ke?” soal Laila. Reaksi Rina di luar jangkaannya. Seperti Rina tak tahu apa-apa.
            Air muka Rina berubah merah menahan geram. Pertanyaan Laila tidak diendahkan. Apa yang sebenarnya berlaku? Bukankah perkara ini sepatutnya selesai . Adakah Syed Aril telah mempermainkan aku? Berani dia heret keluarga aku dalam hal ini. Kini keluarga aku turut sama terlibat.Memang dia nak kena ni. Rina mendengus kuat.

                        ****************************************
            Rina masuk ke dalam perut kereta Myvi miliknya. Pintu ditutup dengan kasar. Tujuan dia datang ke rumah nenek kerana ingin mengajak Aina menemaninya berjumpa dengan Syed Aril. Dia tidak percaya dengan apa yang didengarinya tadi.. Cerita dari Mak Som dan Murni. No telefon Aina didail lagi namun panggilannya masuk ke peti suara. Ke mana Kak Aina pergi? Rina bimbang. Dia takut jika ada sesuatu terjadi pada Aina. Jika sesuatu terjadi pada Aina, dia takkan maafkan Abang Haikal.
Rina mengeluh. Aku baru saja tiada seminggu lebih, dah macam-macam terjadi .Berasap telinganya apabila dapat tahu yang Abang Haikal dan Sofea telah berbaik semula. Entah apa Sofea tu beritahu Abang Haikal sehingga Abang Haikal menerima Sofea semula. Tiba-tiba Rina teringatkan Cikgu Zulaikha.
Rina meletakkan beberapa buku latihan pelajarnya yang masih belum ditanda. Dia baru saja selesai mengajar di Tingkatan 2 Berlian. “Zu, kau tak pergi kelas lagi ke? Loceng dah pun berbunyi. Kalau cikgu Murad nampak kau masih di sini, mesti dia akan berleter kat kau lagi.” Rina mengingatkan Zulaikha yang begitu asyik menatap skrin computer riba  Dell. Entah apa yang menarik!
“Aku tahu. Sekejap! Bagi aku masa 2 minit. Kelas aku dekat saja. Aku nak tengok isteri muda Pak Su aku.”
Rina mendekati Zulaikha. Tiba-tiba dia ingin tahu. “Maksud kau, pak su kau yang playboy tu ke?” Zulaikha pernah juga bercerita tentang pak ciknya itu.
“Ya. Kali ini dia kahwin dengan model pula. Kasihan Mak Su aku. Kenapa Pak Su aku melayan Mak Su aku seperti itu? Aaaa…dah dapat.”  Zulaikah telah menjumpai akaun facebook milik pak ciknya. Rupa-rupanya Pak Su buka akaun baru. Zulaikha mengetap bibir.
Rina menundukkan kepalanya. Cermin matanya dibetulkan. Bulat anak mata Rina merenung wanita yang sedang berpelukan dengan lelaki yang berusia 50an itu. Sofea!
“Perempuan ni bekas model. Mak Ngah aku cerita, dia dah bertunang. Mereka bercinta dah 7 tahun. Dia sanggup tinggalkan tunang dia disebabkan oleh Pak Su aku.
Meman dasar perempuan mata duitan. Mungkin dia ingat selepas berkahwin dengan Pak Su aku, hidup dia akan bahagia. Jangan haraplah. Pak Su aku tu kaki perempuan. Tak pernah puas.”
            Rina menggengam erat tanganya. Inilah sebab kenapa Sofea tidak hadir di hari pernikahan Abang Haikal. Hatinya telah berubah. Cinta dan kasih sayang Abang Haikal kepadanya selama 7 tahun tiada makna untuk dirinya sehingga dia sanggup mengkhanati cinta Abang Haikal. Kau memang tak layak untuk Abang Haikal.

                                               
                                    *********************************

Langkah Rina diatur melintasi lobby hotel. Rina tersenyum setiap kali pekerja hotel menegur dirinya. Sebagai salah seorang ahli lembaga pengarah, dia juga sering datang ke Hotel Raya . Langkah Rina terhenti apabila melihat wanita yang keluar dari lif.
Sofea terkejut apabila melihat Rina berdiri tidak jauh darinya. Wajah Rina serius. Nasib aku tak baik! Aku nak jumpa Haikal. Bukannya Rina . Ke mana Haikal pergi? Kata Umirah, Haikal tidak masuk pejabat sejaka dari pagi tadi. Sofea sedar akan perubahan sikap Haikal selepas ketiadaan Aishah. Dirinya tidak dipedulikan.
Sekarang aku perlu berhadapan dengan Rina pula. Sofea tersenyum. Tak ikhlas. Sofea berjalan mendekati Rina. “Apa khabar? Dah lama kita tak jumpa kan!” Sofea berpura-pura ramah.
“Kau tak payah nak berbuat baik dengan aku, Sofea. Lebih baik kau jadi diri kau yang sebenar. Jangan hipokrit.”
Senyuman Sofea mati. Aku nak berbuat baik, dia tak mahu pula. Macam mana dia boleh jadi cikgu? Tiada cirri-ciri langsung.
“Kenapa kau aniaya Kak Aishah?”
Wajah Sofea berubah. Cepat betul berita tersebar. “Kenapa pula I nak aniaya Aishah pula? Bukti dan saksi ada. I tak aniaya Aishah.”
“Don’t lie to me. Kau boleh perbodohkan Mak Long aku dan Abang Haikal tetapi bukan aku.”
“Ikut suka you nak percaya cakap I atau tidak. I tak rugi apa-apa. Kenapa semua orang suka pada Aishah? Hey, dia tu orang gaji. Don’t forget about her status. Memang sah, Si Aishah dah bomohkan you semua.”
Rina ketawa secara tiba-tiba. Eeeii….geramnya aku. Suka sangat pandang rendah pada orang. Lepas tu tuduh Kak Aina guna bomoh pula. Dia ingat aku ni cepat terpengaruh ke?“Bomoh! Kau ingat semua orang macam kau ke?” jerkah Rina. Semua orang yang berada di situ terkejut dengan suara Rina.
Sofea tergamam. Semua orang memandang ke arah mereka sekarang ini
“Sejak dari dulu lagi you memang tak suka I berkawan dengan sepupu you kan. Apa masalah you sebenarnya, Rina?” Sofea cuba mengawal nada suaranya. Banyak mata-mata masih memerhati mereka. Sofea mula berasa tak selesa.
“sebab aku tahu satu hari nanti kau pasti akan kecewakan Abang Haikal”
“I akui apa yang berlaku dulu adalah salah I. Sekarang ini Haikal dah terima I kembali, I janji akan bahagiakan Haikal. Kami dah berbincang. Kami akan berkahwin tak lama lagi.”
Rina ketawa sekali lagi. Kelakar mendengar kata-kata Sofea.Dah gila ke?
Sofea hairan. Lucu ke? Aku salah cakap ke?
“Masa sekolah dulu, kau tak belajar agama ke?” soal Rina secara tiba-tiba.
Dahi Sofea berkerut.
“Kau tu masih isteri orang. Kau dah lupa ke?” nada suara Rina
Wajah Sofea pucat lesi. Badannya tiba-tiba menjadi kaku. Matanya tepat merenung wanita bertudung litup berwarna kuning air.
“Aku tahu kenapa kau tinggalkan Abang Haikal? Sebab kau nak kahwin dengan Tan Sri Yahya kan! Kau pilih Tan Sri Yahya dari Abang Haikal.”
Tangan Sofea menggeletar. Macam mana Rina boleh tahu nama Tan Sri  Yahya? Siapa yang beritahu Rina? “Kami akan bercerai tak lama lagi.”
“Kahwin! Cerai! Kau ingat semua itu perkara mudah ke? Lafaz cerai terletak di tangan suami bukannya isteri. Kenapa kau tak bahagia ke? Ooo…Aku terlupa. Suami kau playboy kan. Pasti sekarang ini dia dah kahwin satu lagi kan. Agaknya isteri ketiga atau keempat.” Rina sengaja menyakitkan hati Sofea.
“Kau!” Jari telunjuk Sofea dihalakan tepat ke muka Rina.
Rina menepis. “Aku beri amaran pada kau. Lebih baik kau jauhkan diri dari Abang Haikal jika tak, aku akan ceritakan segala-galanya pada Abang Haikal. Apa reaksi Abang Haikal apabila dia tahu yang kau tinggalkan dia kerana Tan Sri Yahya.?”
Sofea terdiam. Matanya melirik ke kiri dan kanan. Sofea resah.
“Take my advice. Just go away from him.”  Nada suara Rina tegas. Orang ramai yang berada di situ tidak dipedulikan.. Rina berjalan meninggalkan Sofea yang masih kaku berdiri di situ. Niatnya untuk berjumpa Abang Haikal telah terbantut. Moodnya hilang selepas berjumpa Sofea. Tahap kemarahannya sudah tidak dapat dibendung lagi. “Kahwin! Nak sangat kahwin! Kahwin la. Selepas ini aku sudah tak mahu peduli tentang Abang Haikal, nak jadi apa pun jadilah.” Bebel Rina seorang diri. Pintu lobby hotel ditolak dengan kasar.

            ****************************************************

“Auntie, betul ke? Betul ke abang Aril akan bertunang bulan depan dengan Luna?” Itulah soalan pertama yang keluar dari bibir Mimi sebaik saja melangkah masuk di ruang makan. Mimi tidak mengendahkan Tan Sri Syed Abu Bakar dan Datin Sharifah Mawar yang sedang menikmati makan tengahhari.
Tan Sri Syed Abu Bakar menoleh. Renungannya tepat pada wanita berambut perang itu. Bagi salam pun tidak? Ini main terjah saja. Dia ingat ini rumah dia ke? Budak ni tak ada adab langsung. Tak nampak kami tengah makan ke?
“Auntie dengar tak? “ Mimi meninggikan suara apabila pertanyaannya tidak diendahkan. Dia menghentak kaki beberapa kali.
Tan Sri Syed Abu Bakar tercengang. Dah melampau ni! Tan Sri Syed Abu Bakar ingin bersuara tetapi Datin Sharifah Mawar bangun secara tiba-tiba.
“Kami sedang lunch sekarang ini. Can you see it right now?” Kini giliran Datin Sharifah Mawar meninggikan suara. Pandangan tepat pada Mimi. Wajahnya serius. Berani dia tinggikan suara pada aku? Dia ingat dia siapa? Tak reti hormat orang tua langsung. Nasib baik tak jadi menantu aku!
Mimi terkejut. Dia terdiam beberapa saat. “Tetapi…tetapi perkara ini penting. Ia berkaitan dengan masa depan Mimi. Mimi inginkan penjelasan.” Mimi bersuara kembali.
“Ooo….Penting! Sehingga tak boleh tunggu kami habis makan dulu. Kau hanya fikir tentang diri kau saja kan.” Tan Sri Syed Abu Bakar bersuara.
“Atuk”
“Aku bukan datuk kau. So don’t call me, atuk!” Tan Sri Syed Abu Bakar menoleh ke arah lain. Ada hati panggil aku atuk? Tan Sri Syed Abu Bakar mencebik bibir.
Mimi mengetap bibir. Semakin hari semakin melampau perangai orang tua ni!
“Ya. Memang Aril akan bertunang dengan Luna bulan depan.” Kata Datin Sharifah Mawar.
“Apa! Habis tu, bagaimana dengan Mimi? Bukan ke auntie dah berjanji? Auntie berjanji nak kahwinkan Mimi dan Abang Aril. Auntie dah lupa ke? Mimi tak peduli. Auntie mesti halang pertunangan ini. Abang Aril mesti berkahwin dengan Mimi.” Tegas Mimi. Dia tak sangka Datin Sharifah Mawar mengetepikan dirinya. Apa yang telah dijanji mesti dikotakan! Abang Aril mesti menjadi milik aku. Tiada siapa layak mendampingi Abang Aril selain aku.
Tan Sri Syed Abu Bakar mengetap bibir. Budak ni nak kena ni? Dia dah lupa siapa di hadapannya sekarang ni! Sharifah Mawar! Memang nak cari nahas.
Datin Sharifah Mawar tiba-tiba ketawa. “Sekarang ini Mimi nak ajar auntie pula ke? Mimi dah lupa sesuatu ke? Ya, memang auntie berjanji akan mengahwinkan Mimi dan Aril jika Mimi berjaya membuat Aril jatuh cinta pada Mimi. But now, siapa yang berjaya mencuri hati Aril? Cuba beritahu auntie!”
Mimi terdiam. Memang betul tetapi aku peduli apa! Janji tetap janji. “Mimi tak peduli. Auntie dah janji jadi auntie kena tepati juga. Jika auntie tak tunaikan janji, Mimi akan beritahu semua orang yang Datin Sharifah Mawar adalah seorang yang tidak menepati janji.” Ugut Mimi. Dia tidak akan membiarkan dirinya diperbodohkan.
Giliran Tan Sri Syed Abu Bakar ketawa. Lucu apabila mendengar ugutan Mimi. Budak setahun jagung ni memang dah nak kena. Air muka Datin Sharifah Mawar sudah berubah.
“Ibu Mimi tak beritahu ke? Siapa auntie sebenarnya terutamanya perangai auntie yang sebenarnya?” nada suara Datin Sharifah Mawar berubah kasar. Dia sudah tidak dapat menahan lagi. Budak ni memang kurang ajar. Tak faham apa yang aku cakap selepas itu berani nak ugut aku pula. Datin Sharifah Mawar meletakkan kedua-dua tangannya di pinggang. “Auntie paling benci dengan orang yang suka mengugut auntie. Tak tahu hormat orang tua langsung. Mimi berani ugut auntie ye. Fine! Mimi boleh beritahu semua orang.  Auntie tak kisah tetapi auntie juga boleh beritahu semua orang tentang perangai Mimi yang sebenarnya. Adil kan! Apa yang Mimi buat selama ini? Semua auntie tahu. Baru-baru ni Mimi pergi ke Cape Town kan! Seronok tak? Hmm…siapa lelaki yang menemani Mimi di sana? Hmm…..James! Oppss…Auntie tersilap pula. Itu lelaki yang menemani Mimi semasa di Tokyo kan. Hmm….Alex kan! Ya. Ya! Nama lelaki itu ialah Alex. Betul tak?”
Wajah Mimi berubah. Macam mana auntie tahu? Patutlah mama pernah beritahu jangan cari pasal dengan Datin Sharifah Mawar. Kita bukan siangannya. Mimi mengetap bibir. Jika mama dan papa tahu apa yang aku buat selama ini, mesti elaun perbelanjaan aku disekat.
“Auntie rasa lebih baik Mimi balik sekarang. Beritahu semua orang tentang auntie. Auntie tak kisah. So, you can leave right now.” Datin Sharifah Mawar membuat mimic muka. Dia kembali duduk. “Lauk dah nak sejuk ni. Abah, makan cepat. Nanti complain lauk tak sedap pula.”
Tan Sri Syed Abu Bakar mengambil ikan temenung bakar. Ikan itu diletakkan di atas pinggannya.
Mimi menggengam erat tangannya. Sakit hati apabila dirinya tidak dipedulikan.Apa yang aku nak lain pula jadinya? Tak guna. Jika aku menentang Auntie Mawar, aku yang akan teruk kena tempiasnya.Mimi menghentak kakinya beberapa sebelum berlalu pergi meninggalkan mereka berdua.

Saturday, February 11, 2012

Siapa Orang Gajiku? Bab 26

BAB 26

            Aril menghulurkan sehelai tuala pada Aina. Dia terkejut apabila mendapat panggilan dari Aina. Nada suaranya seperti dalam kesusahan. Lebih memeranjatkan lagi apabila melihat Aina yang sedang berdiri di tepi jalan dalam keadaan basah kuyup seorang diri. Sepanjang perjalanan, Aina hanya mendiamkan diri.
            ‘Thanks!” Aina mengambil tuala itu. Tudung ditanggalkan. Aina menggelap rambut dan badannya yang basah.
            Aril meletakkan segelas air kosong dan ubat panadol di atas meja kecil. Aril duduk di sebelah Aina. Aril ingin tahu apa yang berlaku tetapi dia tidak berani. Dia sedar pada waktu sekarang, tidak sesuai untuk bertanya apa yang berlaku. Aina akan menceritakan segala-galanya jika dia sudah bersedia. “Makan ubat ni! Tak pasal-pasal pula demam.”
            “Baiklah!” Aina terus mengikuti arahan abangnya.
            “Mandi kemudian tidur. Jika ada apa-apa panggil abang ye, abang tidur di sini malam ini.”
            Aina hanya mengganggukkan kepala.
            Aril bangun.
            ‘Kenapa abang tak tanya apa yang berlaku?” kata Aina secara tiba-tiba sambil memandang ke arah lain.
            Aril tersenyum.
            “Malam ini abang mahu Aina tidur sepuas-puasnya. Kosongkan fikiran. Jangan fikir apa-apa pun. Bila Aina dah bersedia, abang akan menjadi pendengar Aina. Good night.” Aril mengusap rambut Aina beberapa kali. Dia sangat menyayangi adiknya. Dia tak tahu apa yang berlaku sebenarnya tetapi yang pasti ia mengundang kedukaan dalam hidup Aina. Wajah Aina sugul. Matanya pula merah menyala. Pasti akibat menangis.
            “Abang! Boleh tak jangan beritahu mama dan atuk tentang Aina bermalam di penthouse abang? Aina nak minta kebenaran abang untuk tinggal di penthouse abang sementara waktu. Boleh tak?”
            “Boleh.! Aina nak tinggal selama mana pun boleh. Abang tak kisah tetapi tak boleh menetap di sini selama-lamanya. Jika mama tahu, habis bangunan ini dirobohkan.”
            Aina ketawa apabila mendengar kata-kata Aril.
            “Oklah! Dah lewat malam ni, Aina mandi! Kemudian sembahyang dan terus tidur. Abang nak call mama sekejap. Abang nak beritahu yang abang nak beritahu mamaa yang abang akan bermalam di sini. Abang takut mama tunggu abang balik. Your secret, I’ll keep it. Dah, pergi masuk bilik. Buat apa yang abang suruh.” Kata Aril sebelum meninggalkan Aina.
            Aina melepaskan keluhan dengan kuat. Kenapa hati aku berasa sakit? Kenapa? Apabila mengingatkan kembali apa yang berlaku, hati aku sakit. Ada juga perasaan marah apabila nasib aku tidak dibela. Kenapa Haikal buat aku seperti itu? Seolah-olah kewujudan aku tidak diendahkan. Aina mengetap bibir menahan marah. Aina memegang dadanya. Jantungnya berdenyut kencang. Sakit! Kecewa! Marah! Semuanya ada. Adakah benar kata-kata Sofea yang aku dah jatuh cinta pada Haikal. Aina menggelengkan kepalanya beberapa. Mustahil. Tak mungkin. Semua itu tak mungkin terjadi. Aina terus bangun. Lebih baik aku ikut kata-kata abang, malam ini aku tak mahu fikir apa-apa pun. Ya, itulah tindakan yang tepat. Langkah Aina diatur menuju ke bilik tetamu.
                                                *************************

            Awal-awal pagi lagi, Haikal sudah bangun. Semalaman dia tidak dapat melelapkan mata. Apa yang berlaku masih segar di ingatannya. Dia tidak sanggup bertentangan mata dengan Aina. Melihat Aina menangis, hatinya sakit. Ke mana Aishah pergi? Bahaya Aishah keluar seorang diri pada lewat malam tadi? Di mana Aishah tinggal sekarang ini? Haikal resah. Wajah Haikal berubah apabila mengingatkan kembali lelaki yang bersama Aina pada malam itu. Mereka kelihat mesra.
            “Kenapa mesti aku risau? Dah pasti lelaki itu akan menjemputnya.”  Haikal menghentak tangannya pada pagar besi di balkoni. Nafasnya turun naik. Haikal mengetap bibir. Apa yang berlaku malam itu masih terbayang di fikirannya. Wajah Haikal tiba-tiba berubah. Tetapi naluri aku kuat mengatakan Aishah  tidak mengambil rantai ibu….Haikal menarik nafas. Dia masih mengingati pandangan Aina padanya waktu itu. Tetapi …bukti ada di depan mata. Rantai ibu ada dalam beg tangan Aishah. Tak mungkin rantai itu berjalan sendiri! Ahh….Haikal, kenapa mesti kau memikirkan tentang Aishah? Dia dah berambus dari rumah ini. Lagipun Aishah ada niat tak baik pada keluarga aku. Aku mesti lupakan Aishah….Haikal bertekad.
            “Good morning, sayang!” Sofea terus memeluk Haikal dari belakang. Tubuh Haikal dipeluk erat. Sepanjang malam, dia berasa gembira. Saingannya sudah tiada. Hatinya senang. Senyuman lebar di wajahnya. Semalaman dia memikirkan apa yang perlu dia dan Haikal lakukan pada hari ini. Shopping? Tengok wayang? Dinner di hotel 5 star? Bermacam-macam plan bermain di fikirannya.
            Haikal meleraikan pelukan Sofea. “Apa you buat di sini, Sofea? You tak balik rumah ke?” Haikal melirikkan matanya pada jam dinding di biliknya. Baru pukul 7.00 pagi.
            “Semalam I tidur di sini. You tahu I sayangkan you kan! I tak sampai hati nak tinggalkan you. Setiap saat I rindukan you, you tahukan!” Sofea cuba memeluk Haikal tetapi Haikal sempat mengelak.
            “Sofea, kita sebagai orang islam ada batasannya antara lelaki dan perempuan. Lagipun tak elok you masuk ke dalam bilik I, kita tak ada apa-apa ikatan yang sah.” Haikal bersuara. Kenapa tiba-tiba aku berasa rimas dengan kehadiran Sofea? Haikal sendiri tak faham.
            “Wah, bila pula you dah jadi alim ni, sayang?” Sofea tersengih dengan nada suara mengejek.
            “Selepas you tinggalkan I!” jawab Haikal dengan dingin.
            Wajah Sofea berubah.
            “I nak bersiap untuk pergi pejabat, lebih baik you keluar sekarang.” Haikal menjuih bibir ke arah pintu biliknya.
            Sofea mengetap bibir. Sofea masih tidak bergerak.
            “Please, Sofea!” tegas Haikal.
            Dengan langkah longlai, Sofea berjalan ke arah pintu bilik . Sebaik sahaja keluar, Sofea menutup pintu bilik Haikal dengan kasar.
            Haikal hanya menggelengkan kepala melihat gelagat Sofea.

                                    **************************************

            Mereka bertiga terkejut dengan kehadiran Tengku Fauziah di ruang makan. Perlahan-lahan mereka bertiga bangun.
            Tiada secalit senyuman di bibir Tengku Fauziah. Wajahnya tepat merenung Sofea. Sakit hatinya melihat kehadiran perempuan itu di rumahnya.
            “Umi, bukan ke Umi akan balik 3 hari lagi?” nada suara Tengku Fazira bergetar. Yang pasti kepulangan ibunya adalah kerana Aishah. Pasti Som telah memberitahu apa yang telah terjadi pada Umi. Tengku Fazira menggengam erat tangannya. Geram.
            “Ini rumah Umi! Tak boleh ke Umi balik?” jawab Tengku Fauziah dengan nada suara kasar
            Tengku Fazira dan Haikal terkejut. Tak pernah Tengku Fauziah bercakap kasar seperti pada mereka. Dah jelas Tengku Fauziah tengah marah sekarang ini.
Tiba-tiba tangan kanannya dihalakan ke arah Sofea. “Siapa benarkan tetamu tak diundang ini masuk ke rumah ini? Siapa yang benarkan?” jerkah Tengku Fauziah secara tiba-tiba.
“Nenek, let’s me explain!” Haikal bersuara.
“Nenek mahu dia keluar dari rumah nenek sekarang. Berambus dari sini.” Jerit Tengku Fauziah.
Sofea terkejut dengan jeritan Tengku Fauziah. Selera makannya hilang. Sofea memegang tangan Haikal yang panas. Sejuk. Badannya menggigil
“Umi! Sofea tetamu Fazira. Umi tak berhak menghalau Sofea.” Giliran Tengku Fazira bersuara. Dia sudah tak tahan dengan sikap ibunya melayan Sofea seperti itu.
“Kalau Faziran boleh halau Aishah, kenapa Umi tak boleh? Ini rumah Umi. Umi berhak halau sesiapa pun. Faham! Sekarang ni Umi tak mahu lihat muka dia lagi. Mulai hari ini, kedatangan dia tidak dialu-alukan di sini. Jika dia berani datang ke sini, Umi tak akan teragak-agak untuk buat laporan polis. Umi akan mendakwa atas tuduhan menceroboh.”
“Sayang!” Sofea merengek manja. Haikal perlu tolong aku. Sofea membuat mimic muka kasihan.
“I’m serius.” Tengku Fauziah bengang. Kau dah ludah cucu aku, sekarang ni kau jilat balik cucu aku. Perempuan tak tahu malu. Selepas apa yang terjadi, kau berani tunjukkan muka kau di depan aku.
“Umi! Apa yang terjadi ada sebabnya! Sofea dah jelaskan segala-galanya pada kami berdua. Kenapa Sofea tinggalkan Haikal pada …..” belum sempat Tengku Fazira menghabiskan kata-katanya. Tengku Fauziah mencelah.
“I don’t want to hear about it.” Tengku Fauziah terus menggeluarkan telefon bimbitnya.
“Sofea, I rasa lebih baik you balik dulu. Nanti I call you back.” Kata Haikal secara tiba-tiba. Haikal tahu nenek serius.
“But….”
“Just go! Don’t make thing worse.” Tegas Haikal. Wajahnya serius.
Sofea mengeluh.Dia mengalah. Sofea melangkah perlahan-lahan meninggalkan mereka berdua. Sofea sedar Tengku Fauziah memerhati setiap gerak-gerinya. Sofea berasa gerun dengan renungan Tengku Fauziah. Rosak plan aku! Cepat betul orang tua ni balik. Sofea mengetap bibir.
“Umi! Apa Umi dah buat ni? Umi dah melukakan hati Sofea.”
“Kenapa Fazira begitu naïf? Fazira dah lupa apa dia dah buat pada keluarga kita, lebih-lebih lagi pada Haikal.”
“Umi, Sofea dah jelaskan segala-galanya pada kami. Dia sakit pada waktu itu, Umi. Dia terpaksa mengambil keputusan meninggalkan Haikal demi kebahagian Haikal. Dia tak mahu Haikal melihat dia menderita semasa dia sakit.” Tengku Fazira bersungguh-sungguh menerangkan apa yang berlaku.
Tengku Fauziah ketawa. Ini rupa-rupanya alasan Sofea pada anak dan cucu aku.
“Jika umi tak percaya, Fazira boleh suruh Sofea tunjukkan rekod perubatannya pada umi.” Kata Tengku Fazira. Dah jelas umi tak percaya.
“Semua itu boleh dibeli, Fazira.” Tengku Fauziah tersenyum sinis.
“Nenek, semua ini adalah benar. Kenapa nenek tak percaya?” Haikal geram melihat reaksi neneknya.
“Kalau kamu berdua nak percaya, ikut suka hati kamulah. Nenek tak percaya.”
“Nenek!” Haikal meninggikan suaranya. Sejak dari dulu lagi, nenek tak suka pada Sofea. Kenapa? Apa masalah nenek dan Sofea sebenarnya?
“Aishah! Umi nak tahu kenapa Fazira halau Aishah tanpa kebenaran umi? Umi dah beritahu kan! Sesiapa pun tak boleh halau Aishah. She’s my guest.” Tegas Tengku Fauziah. Inilah tujuan sebenar dia pulang hari ini.
“Dia dah curi rantai berlian Fazira. Umi masih mahu Fazira simpan dia di dalam rumah ini lagi?” Tengku Fazira mengetap bibir. Apa kena dengan Umi ni? Selepas apa yang terjadi Umi masih berpihak pada Aishah? Kenapa?
“Aishah tak mungkin mencuri. Umi kenal Aishah. Dia tak seperti yang kamu berdua sangkakan.”
“Umi adalah ibu Fazira. Sepatutnya umi berpihak pada Fazira bukannya orang luar seperti Aishah. Umi tahu kan rantai berlian yang Fazira beli di Paris adalah rantai kesayangan Fazira.”
“Rantai berlian yang berharga RM500 ribu tu ke?” Tengku Fauziah menggelengkan kepala. Tengku Fauziah ketawa secara tiba-tiba. Tak mungkin. Bagi Aina, rantai berlian berharga RM500 ribu  tiada apa-apa makna padanya jika hanya dibandingkan dengan rantia berlian milik ibu Aina, Sharifah Mawar. Harganya berjuta-juta.
Tengku Fazira dan Haikal saling berpandangan antara satu sama lain. Hairan.
Tengku Fazira mengetap bibir. “Jika ikutkan hati nak saja Fazira bawa Aishah ke balai polis. Biar dia meringkuk dalam penjara. Biar padan muka.”
“Fazira, are you crazy? Kamu nak bawa masalah besar dalam keluarga kita? Kamu mahu Ma…..” Tengku Fauziah tiba-tiba berhenti bercakap. Dia sedar dia hampir sahaja menyebut nama Mawar. Jika Mawar dapat tahu, Fazira telah menyebabkan Aina masuk ke dalam penjara, entah apa akan terjadi pada Fazira. Semua orang kenal dengan sikap Sharifah Mawar. Tengku Fauziah memejamkan matanya.
Dahi Haikal berkerut. “Nenek, cuba nenek beritahu kami apa sebenarnya hubungan nenek dan Aishah? Kenapa nenek beriya-iya membela Aishah sedangkan rantai berlian milik ibu ada di dalam beg tangan Aishah? Sofea yang jumpa. Kami semua saksinya termasuklah Mak Som dan Murni.”
“Jadi Sofea yang jumpa rantai tu dalam beg tangan Aishah!” Tengku Fauziah membuka matanya. Renungannya tajam ke arah Haikal. Wajahnya serius. Jadi memang benarlah Sofea yang aniaya Aina. Tetapi kenapa? “Jadi Sofea yang aniaya Aishah!”
“Nenek! Kenapa nenek tuduh Sofea pula?  Sofea tiada kaitan dalam hal ini. Sofea hanya nak menolong. Kenapa nenek begitu prejudis terhadap Sofea?”
“Sebab nenek tahu apa sebenarnya yang berlaku.” Tegas Tengku Fauziah.
“Nenek! Haikal sangat sayangkan Sofea. Haikal tak biarkan nenek memburukkan Sofea.” Haikal meninggikan suaranya. Dia sudah tidak tahan dengan sikap neneknya yang semakin hari semakin membenci Sofea. “Untuk pengetahuan nenek, Aishah kesayangan nenek tu dah curi duit nenek sebanyak RM50 ribu. Nenek tahu tak?” beritahu Haikal. Pada mulanya dia ingin mendiamkan diri mengenai hal ini tetapi lebih baik nenek tahu apa yang Aishah dah buat.
“RM50 ribu!” Tengku Fazira terkejut. Dia tak tahu pun mengenai hal ini.
“Ya. Haikal dan Sofea nampak segala-galanya. Haikal nampak duit itu dalam almari milik Aishah. Semuanya dah jelas.”
“Kenapa Haikal tak tanya nenek? Kenapa Haikal mesti buat andaian sendiri?”
Haikal tercengang dengan reaksi nenek. Nenek tak terkejut.
“Nenek yang beri duit RM50 ribu pada Aina sebagai upah  kerana menjaga Haikal selama ini  Haikal nak tahu tak ke mana duit itu digunakan? Nak tahu tak?” Tengku Fauziah merenung Haikal. “Setiap duit yang nenek beri pada Aishah, Aishah akan derma pada Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan. Itulah perjanjian nenek dan Aishah. Jika Aishah berjaya menyembuhkan Haikal, nenek akan menunaikan janji nenek. Aishah seorang yang baik. Dia takkan mencuri. Nenek tak tahu bagaimana nak berdepan dengan Aishah selepas ini. Nenek malu. Malu. Malu dengan sikap kamu berdua. Jika tak kerana Aishah, pasti Haikal dah berada di wad orang gila sekarang ni. Kamu berdua tak tahu menghargai budi baik orang lain. Ahhh……Satu hari nanti, kamu berdua akan menyesal. Menyesal.”  Tegas Tengku Fauziah terus berlalu meninggalkan Tengku Fazira dan Haikal.
Haikal tercengang. Haikal memandang Tengku Fazira yang masih mendiamkan diri.

*********************************************************

“Jemputlah duduk, auntie! Dah lama kita berjumpa kan?” Datin Sharifah Mawar menjemput Tengku Fauziah duduk. Dia terkejut dengan kunjungan  Tengku Fauziah pada pagi ini.
“Ya.” Jawab Tengku Fauziah.
“Auntie nak jumpa abah ke?”
“Tak. Auntie saja datang. Masa auntie melawat kawan auntie di luar negara, auntie ternampak pasu antic ni. Tiba-tiba auntie teringatkan Mawar, auntie tahu Mawar suka mengumpul pasu antic kan!” Tengku Fauziah meletakkan beg kertas di atas meja. “Tengoklah.”
Datin Sharifah Mawar segera membawa keluar pasu antic yang berada di dalam beg kertas itu. Wajahnya bercahaya apabila melihat pasu. “Ini pasu dari zaman destinasi Ming. Mahal ini, auntie. Berapa? Mawar beli dari auntie ye.”
“Tak payah. Ni ada juga untuk abah mawar, Aril dan Aina.”
Datin Sharifah Mawar mengambil tiga beg kertas yang diberi oleh Tengku Fauziah. “Terima kasih, auntie. Aaa….abah ada beritahu yang syarikat nenek akan berkerjasama dengan abah dalam projek Lembah Impian di Putrajaya.”
“Ya. Boleh la kita berjumpa selalu.Aaa…Aril dan Aina mana? Dah lama auntie tak jumpa mereka berdua.” Kata Tengku Fauziah secara tiba-tiba. Sudah beberapa kali dia menelefon Aina tetapi tidak dijawab. Sebenarnya tujuan dia datang ke sini adalah untuk berjumpa dengan Aina. Dia ingin meminta maaf dengan apa yang berlaku.
“Aril ada di atas. Aina? Hmm….budak itu entah ke mana dia pergi. Asyik suka berahsia saja. Auntie duduk sekejap. Mawar nak pergi buat air.” Datin Sharifah Mawar bangun dan berjalan menuju ke dapur. Itulah perbezaan antara Fazira dan Mawar. Bila tetamu datang, Mawar sendiri yang akan membuat air sendiri  bukan seperti Fazira, air kosong pun suruh Mak Som bawakan. Apa nak jadi dengan Fazira? Tengku Fauziah mengeluh apabila memikirkan sikap anaknya.
“Assalammualaikum, nenek!” tegur Aril sambil tersenyum lebar. Aril menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Tengku Fauziah. Tangan Tengku Fauziah dicium lembut oleh Aril.
‘Waalaikumussalam. Aril kan! Dah besar cucu nenek ni.” Tengku Fauziah tersenyum. Dia telah anggap Aril dan Aina seperti cucunya sendiri sejak mereka kecil lagi.
‘Nenek pun masih cantik seperti dulu. Berseri-seri.” Aril duduk melabuhkan punggungnya di sofa merah.”Jangan nak puji lebih-lebih, Aril. Nanti bertambah pula kedutan di muka nenek ni.”
Aril dan Tengku Fauziah ketawa.
“Nenek nak jumpa Aina kan?”
Wajah Tengku Fauziah berubah.
“Aril tahu segala-galanya nenek. Aril tahu nenek nak jumpa Aina kan. Aril akan bawa nenek jumpa Aina.” Kata Aril. Aina telah menceritakan segala-galanya.

*********************************************************

Haikal berjalan menyusuri koridor di Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan. Tiba-tiba hatinya terdetik untuk datang ke sini. Haikal tersenyum melihat gelagat beberapa budak lelaki yang sedang bermain bola sepak. Riuh-rendah suasana di Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan dengan suara mereka yang memberi sorakan. Langkah Haikal terhenti. Dia melihat mereka bermain. Kasihan! Dalam usia yang kecil mereka telah menjadi anak yatim piatu. Membesar tanpa kasih sayang ibu bapa. Keseorangan. Haikal melepaskan keluhan dengan kuat. Tujuan dia datang ke sini untuk memastikan apa yang dikatakan oleh nenek adalah benar.
“Assalammualaikum.” Tiba-tiba ada orang memberi salam.
Haikal berpaling. “Waalaikumussalam.” Ada seorang wanita berdiri di sebelahnya sambil tersenyum.
Ada yang saya boleh bantu? Encik nak jumpa siapa?” soal Cikgu Ratna.
“Aaaa….Sebenarnya saya nak cari seseorang. Mungkin dia pekerja di sini. Aaa…Namanya Aishah.”
“Aishah!” Dahi Cikgu Ratna sedikit berkerut. Tak pernah pun dia dengar nama tu sebelum ini.
“Ya. Hmmm…Nama penuh dia ialah Aina Aishah.”
“Ooo…Maksud encik, Dr Aina Aishah ke?” kata Cikgu Ratna secara tiba-tiba.
“Dr. Aina Aishah!” Haikal terkejut.
“Ya. Dr. Aina Aishah bukan pekerja di sini. Dia sukareleawan. Setiap hujung bulan, Dr Aina akan mengadakan sesi kaunseling dengan anak-anak yatim di sini secara percuma. Dr. Aina sangat rapat dengan anak-anak yatim di sini.Dulu setiap hari Dr. Aina akan datang ke sini untuk bermain dengan anak-anak yatim di sini tetapi sejak kebelakangan Dr. Aina jarang datang ke sini. Mungkin Dr. Aina sibuk kot. Oh ya, terlupa pula saya nak bertanya! Kenapa encik nak berjumpa dengan Dr. Aina?” Cikgu Ratna melihat lelaki itu yang masih mendiamkan diri.
Badan Haikal masih lagi kaku. Dr. Aina Aishah! Siapa Aishah yang sebenarnya? Fikiran Haikal bercelaru. 

Tuesday, February 7, 2012

Siapa Orang Gajiku? Bab 25

BAB 25

            Haikal masih kaku berdiri. Dia memandang di segenap penjuru bilik Aina. Haikal tidak percaya dengn apa yang diceritakan oleh Sofea. Tak mungkin Aishah mencuri duit nenek! Mungkinkah Sofea telah salah-faham? Tetapi Sofea tetap mengatakan kata-katanya adalah benar. Matanya tidak pernah menipu. Aina keluar dari bilik nenek bersama sampul surat berwarna putih bersamanya.
            “Stop it, Sofea! Apa kata Aishah dan Murni jika mereka lihat kita masuk ke bilik mereka tanpa kebenaraan mereka!”
            “Ini kan rumah you. Kenapa pula you nak takut pada mereka berdua? You bos mereka. You nak buat apa, itu hak you sebagai tuan rumah.” Jawab Sofea sambil tangannya menggeladah almari yang ada di situ. Mana satu alamari Aishah ni?
            “Yes, this is my house! Tetapi ada batasannya, Sofea! Walaupun mereka orang gaji, mereka ada maruah diri.” Tegas Haikal.
            Sofea mendengus. “You suka menyebelahi Aishah kan! Walauapa yang I cakap, you mesti tak percaya. Sekarang ini, I nak dapatkan bukti untuk you tetapi you masih nak salahkan I. Selagi I tak tunjukkan bukti di depan mata you, you takkan percaya.” Sofea mula menyelongkar. Hatinya sakit. Sakit apabila kata-kata tidak dipercayainya. Aku mesti tunjuk pada Haikal. Biar buka sikit mata.
            “Sofea!” Haikal terkejut apabila Sofea menyelongkar alamari. Kata-kata aku tidak diendahkan. Apa nak jadi dengan Sofea ni? Pantas Haikal memegang tangan Sofea agar berhenti dari menyelongkar.
            “Dah jumpa!”
            Haikal terkejut.
            Sofea menggeluarkan sampul surat putih dari timbunan baju kurung di dalam almari. Senyuman lebar terukir di bibir.
            “See, I told you, Haikal.” Sofea menghulurkan sampul surat itu pada Haikal tetapi tiada apa-apa reaksi dari Haikal. Dengar segera Sofea membuka sampul surat itu dan menggeluarkan beberapa keping wang bernilai RM100. Sofea menunjukkan pada Haikal. “Ini buktinya. Sekarang you dah nampak kan! I tak mereka cerita, Haikal. Aishah tu pencuri. Dia ada niat tak baik pada keluarga you. Percayalah cakap I. Sebelum terlambart, I rasa you kena lakukan sesuatu..”
            Mata Haikal bulat. Dia tidak percaya dengan apa yang berlaku. Adakah ini sikap sebenar Aishah? Pencuri? Haikal mengetap bibir. Adakah apa yang berlaku selama ini hanya lakonan semata-mata? Aishah melayan aku dengan baik hanya kerana Aishah ada agenda sendiri. Aku tak sangka aku sudah tersalah menilai orang? Hati Haikal sakit.
            Sofea tersenyum apabila melihat perubahan wajah Haikal yang kecewa. Nampaknya rancangan aku dah berjaya? Jerat semakin mengena. Sedikit demi sedikit Haikal akan membenci Aishah. Selepas ini, Aishah tak akan menjadi penghalang kebahagian aku.
            Perlahan Sofea memaut lengan kanan Haikal dengan gaya manja. “You tahu kan, I sangat sayangkan you. Apa yang I buat sekarang ini hanya untuk menyedarkan you dan bukan niat I untuk melaga-lagakan you dan Aishah! I tak mahu apa-apa terjadi pada you dan keluarga you. I hanya nak tunjukkan pada you, siapa Aishah yang sebenarnya. Itu saja. I love you, Haikal.” Sofea meletakkan kepalanya dibahu Haikal. Senyuman semakin lebar di bibir Sofea. Hatinya gembira.
            Haikal masih kaku. Apa yang bermain di fikirannya sekarang ini hanyalah Aishah? Kenapa Aishah sanggup lakukan begini pada aku? Kenapa? Haikal telah menganggap Aishah seperti kawan baiknya. Haikal berasa selesa setiap kali bersama Aina. Tetapi kenapa mesti ini semua terjadi? Haikal kecewa.

                        ***********************************************

            Dahi Aina berkerut memikirkan sesuatu. Dia terkejut apabila membuka almari baju miliknya. Berselerak. Perkara pertama Aina cari adalah sampul surat yang berisi wang RM50 ribu. Aina mengeluh lega. Nasib baik tak hilang. Jika tak, aku tak tahu macam mana nak menjawab dengan nenek. Aina masih berdiri di tepi jalan berhampiran simpang rumah Tengku Fauziah. Aina melihat jam tangan beberapa kali. Dah lewat ini. Cahaya lampu jalan menerangi Aina. Aina gelisah.
            “I’m so sorry, Aina!” Aril membetulkan topi yang dipakainya.
            “You’re late.”
            “Aina ingat senang nak meloloskan diri dari mama? Atau Aina nak abang bawa mama sekali?’ usik Aril.
            Wajah Aina berubah. Mama! Nak cari nahas?
            “Apa halnya? Tak boleh ke tunggu esok. Sekarang ni dah lewat malam.”
            “Aina nak minta tolong sikit. Aina nak abang simpan barang ni.” Aina memberi sampul surat yang mengandungi duit RM50 ribu. Dia rasa tak selamat menyimpan duit itu selepas apa yang terjadi.
            Dahi Aril berkerut. Dia membuka sampul surat itu. Matanya bulat melihat beberapa keping duit. “How do you get this money, Aina?”
            “Nenek Tengku Fauziah yang bagi untuk Aina bagi pada rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan. Upah Aina.”
            ‘Kenapa Aina tak simpan saja?”
            Aina mengeluh kuat. Kenapa kebelakangan ini dia berasa tak sedap hati? Aina sendiri tak tahu. Sukar untuk dijelaskan. “Aina rasa tak sedap hati kebelakangan ini, abang!” Aina meluahkan isi hatinya.
            Aril mendengus kecil. “Inilah akibatnya jika menipu orang. Hidup tak senang. Bila Aina nak berhenti menjadi orang gaji Haikal?”
            “Lagi beberapa hari nenek balik. Selepas nenek balik, tugas Aina dah selesai. Aina akan balik ke rumah.” Aina tersenyum. Kenapa aku berasa sedih secara tiba-tiba ? Hatinya berasa berat meninggalkan rumah itu.
            “Baguslah.” Aril memegang tangan adiknya. “Bila dah selesai, call abang. Abang ambil Aina balik.” Aril tersenyum.
            Perlahan-lahan Aina menggangukkan kepala.
            Haikal mengetap bibir melihat gelagat mereka berdua. Dari jauh Haikal memerhati bersama Sofea. Mata Haikal masih tidak bergerak.
            “Tengok tu, Aishah beri duit itu pada lelaki tu. Entah-entah lelaki tu boyfriend dia. I tahu. Lelaki tu pasti rakan subahat Aishah.” Sofea bersuara. Nampaknya apa yang berlaku pada malam ini berpihak pada aku. Tak lama lagi Aishah akan berambus dari sini.
            Kata-kata Sofea tidak diendahkan. Haikal merenung. Siapa lelaki itu? Haikal cuba melihat wajah lelaki itu tetapi tidak jelas. Pada waktu malam sebegini, menyukarkan Haikal melihat wajah lelaki itu. Topi yang dipakai lelaki itu melindungi separuh wajah. Haikal mengetap bibir. Dia benar-benar ingin melihat wajah lelaki itu. Siapa lelaki tu sehingga Aishah membenarkan lelaki itu memegang tangannya?
            “You dengar tak apa yang  I cakapkan ni?” Sofea meninggikan suaranya. Dia bengang apabila kata-katanya tidak diendahkan.
            “Boleh tak you diam sekejap?” marah Haikal secara tiba-tiba. Haikal keluar dari kereta Sofea dan berjalan meninggalkan Sofea.
            Sofea menghentak tangan di stereng kereta. Dah jelas Haikal cemburu. Memang benarlah Aishah dah mula bertakha di dalam hati Haikal. Sofea mengetap bibir. Aishah, aku akan pastikan kau merana! Aku akan buat Haikal membenci kau. Kau tunggu dan lihat. Perempuan kampung macam kau tak layak bersaing dengan aku.

                                    **********************************\

            Aina melepaskan keluhan dengan kuat. Aina resah. Dia tak tahu apa yang berlaku sekarang ini. Sejak kebelakangan ini, Haikal seperti ingin melarikan diri dari aku. Senyuman aku dibalas dengan jelingan.Renungan Haikal begitu menggerunkan sehingga Aina takut untuk menegur Haikal. Fikiran Aina buntu. Aku ada buat salah ke? Setahu aku, tak ada pun. Aina merenung kolam renang itu dengan pandangan kosong.
            “Ada masalah besar ke? Termenuang jauh.” Tegur Sofea secara tiba-tiba. Aina berpaling.
            “Cik Sofea!”
            “Kau ambil angin ke?”
            “Tak.”
            “Atau nak curi tulang?” perli Sofea. Dia berjalan mendekati Aina.
            Wajah Aina berubah. Sejak dari hari itu, aku dapat merasakan Sofea ada isu dengan aku. Aku ada buat salah kat dia ke?
            “Siapa kau yang sebenarnya? Tell me!”
            “Apa maksud Cik Sofea? Saya tak faham.”
            “Kau jangan nak berlakon di hadapan aku. Sekarang tiada sesiapa. Kita berdua. Lebih baik kau tunjukkan belang kau! Tunjukkan siapa diri kau yang sebenarnya.” Sofea meninggikan suara. Dia sudah malas nak main tarik tali dengan Aishah.
            “Apa masalah Cik Sofea sebenarnya? Kenapa Cik Sofea asyik tak puas hati dengan saya? Jika saya ada buat salah pada Cik Sofea. Saya minta maaf.” Aina meminta maaf. Aina tak mahu mengeruhkan keadaan.
            “Kau jangan nak buat muka selamba kat aku. Di muka dah jelas terpampang, apa niat kau yang sebenarnya! Aku tak bodoh. Kau ada agenda sendiri kan!” Sofea menunding jari ke Aina.
            Aina menepis jari Sofea. “Cik Sofea! Saya rasa lebih baik CIk Sofea berterus-terang dengan saya! Apa yang Cik Sofea nak dari saya? Cuba Cik Sofea beritahu saya sekarang ini.” Aina tahu Sofea ingin cuba menyampaikan sesuatu padanya.
            “Aku mahu kau jauhkan diri dari Haikal.”
            “Kenapa?”
            “Jangan banyak soal. Buat saja apa yang aku suruh. Kau tu orang gaji. Sedar diri sikit.”
            “Cik Sofea! Seperti Cik Sofea cakap kan tadi, saya ni orang gaji. Tuan Haikal adalah majikan saya. Jadi, saya perlu ikut cakap Tuan Haikal. Apa yang Tuan Haikal suruh saya kena buat nanti ada pula orang kata saya curi tulang.” Balas Aina balik.
            “Kau! Aku tahu kau sukakan Haikal kan! Sebab itu kau tak mahu jauhkan diri dari Haikal kan!”
            ‘Apa yang CIk  Sofea cakapkan ni?” Aina terkejut.
            “Aku tahu kau sukakan Haikal. Dari cara kau memandang Haikal, aku dah tahu. Kau cintakan Haikal.”
            “Cik Sofea! Jangan nak buat cerita.” Aina memberi amaran. Tindakan Sofea semakin melampau.
            “Itu adalah kenyataannya. Jika kau betul tak mencintai Haikal, kau mesti tinggalkan rumah ini.”
            Mata Aina bulat sebaik sahaja mendengar permintaan. “Cik Sofea! Hanya Tengku Fauziah yang boleh menghalau saya. Tanpa arahan Tengku Fauziah tak mungkin saya akan tinggalkan rumah ini.”
            Sofea bengang apabila mendengar jawapan. Dengan pantas, Sofea memegang tangan Aina. Genggamannya erat. “Kau mesti berambus dari sini! Faham tak? Aku tak mahu tengok muka kau lagi. Berambus.”
            Aina menahan kesakitan. Genggaman Sofea menyakitkan tangannya.
            “Sofea! Sofea!” serentak mereka berdua berpaling apabila mendengar suara Haikal.
            Sofea panic. Tiba-tiba dia mendapat idea. “Kak Aishah! Kenapa? Apa salah Sofea? Salahkah Sofea mencintai Haikal.” Sofea sengaja meninggikan suara. Air mata mengalir membasahi pipi.
            Aina terkedu seketika.
            Tiba-tiba Sofea jatuh terduduk di atas lantai. Tangisan Sofea masih kuat.
            Aina kaku dan hanya memerhati. Aina merenung Sofea. Wanita ini benar-benar menakutkan.
            “Sofea! Apa dah jadi ni?” Haikal  berlari mendekati Sofea.
            “Haikal!” tangisan Sofea semakin kuat dari tadi. Dia memaut lengan Haikal untuk bangun. Pandangannya diarahkan pada Aina yang berdiri
            “Kau dah gila ke, Aishah? Kenapa kau tolak Sofea?” jerkah Haikal. Matanya merah menyala merenung Aina. Dia tak sangka Aina sanggup berkasar dengan Sofea.
            Haikal memegang lengan kanan Aina dengan kasar. “Sekali lagi kau berkasar dengan Sofea, aku takkan teragak menghalau kau dari sini.” Haikal memberi amaran pada Aina.
            Aina hanya diam membisu. Itulah tindakan yang terbaik. Jika aku terangkan segala-galanya, pasti keadaan lebih keruh. Dia tahu tujuan Sofea berkelakuan seperti itu. Untuk membuat Haikal lebih membenci aku. Aina hanya memerhati kelakuan mereka berdua. Patutlah nenek tak suka pada Sofea. Inilah sikap Sofea yang sebenarnya. Adakah aku telah melakukan kesilapan apabila menyuruh Haikal menerima Sofea kembali?
            “Dengar sini, walaupun kau orang gaji kesayangan nenek aku, aku takkan membiarkan kau membuli orang sesuka hati kau. Sofea adalah orang yang sangat penting dalam hidup aku. Kau boleh perbodohkan nenek aku tetapi bukan aku.” Haikal meninggikan suara. Haikal berpaling dan memegang bahu Sofea.
            “Are you okey?” nada suara Haikal berubah sebaik sahaja bercakap dengan Sofea.
            “Sikit saja. Jom masuk, sayang.” Sofea tersenyum. Rancangannya berjaya. Mereka berdua berjalan masuk ke dalam rumah.
            Sebaik sahaja mereka berdua masuk, Aina mendengus kuat. “Masih juga ada wanita macam ini, ingatkan dalam tv sahaja ada. Wah…..pandai betul berlakon.” Aina mencekak pingganggnya. Tetapi kenapa tiba-tiba aku berasa sakit di sini? Aina memegang dadanya. Dahi Aina berkerut.

                                    **************************************

            Zetty menahan Sofea dari membuka pintu kereta. “Apa kau dah buat pada Kak Aishah? Kenapa kau aniaya dia?” soal Zetty. Dia telah nampak segala-galanya.
            Sofea tercengang.
            “ I saw everything Sofea. Kenapa kau tergamak buat begitu pada Kak Aishah? Kau berpura-pura terjatuh dan menyebabkan Haikal salah faham terhadap Kak Aishah. Apa masalah kau sebenarnya, Sofea.” Sofea mengetap bibir. Walaupun dia baru sahaja mengenali Kak Aishah tetapi dia tahu Kak Aishah seorang yang baik.
            “Perempuan itu adalah masalah aku! Dia nak rampai Haikal dari aku.”
            Zetty ketawa kecil. “Dari mana kau dapat idea tu? Tak masuk akal.”
            “Mata aku nampak semuanya, Zetty! Naluri aku kuat mengatakan perempuan tu ada hati pada Haikal.”
            “Jadi kau takut tempat akan diganti dengan Kak Aishah! Nonsense! Kak Aishah tu baik orangnya. Tak macam kau! Suka berprasangka buruk pada orang lain.”
            “Kau baru kenal dia sehari! Sekarang ini kau dah mula berpihak pada dia.”
            “Sebab Kak Aishah seorang yang baik.” Kata Zetty.
            “Dia cuba nak rampas Haikal dari aku, kau masih kat dia baik. Haikal hak aku.” Tegas Sofea. Sejak kebelakangan ini, Zetty sering tidak sependapat dengannya.
            “Hak! Bercakap mengenai hak kan! Kau sedar tak kau tu hak orang lain. Isteri orang. Kau tu masih ada suami tetapi berlagak seperti single. . Tiap-tiap hari datang ke sini, kau tak rasa malu ke?”
            “Zetty!” Sofea bengang.
            “Dari kau buat kerja yang tak berfaedah, baik kau tolong aku di butik. Butik tu butik kau jugak. Asyik nak makan gaji buta saja.” Bebel Zetty sebelum masuk ke dalam perut kereta Mazda 2 miliknya.
            Sofea menghentak kakinya beberapa kali. Sakit hati apabila ditegur oleh Zetty.

                        ******************************************

            Tiba-tiba satu penampar hinggap di pipi kanan Aina. Mak Som dan Murni turut sama terkejut dengan apa yang berlaku. Perlahan-lahan Aina memegang pipinya yang pedih akibat ditampar oleh Tengku Fazira. Apa sebenarnya yang berlaku?
            Haikal hanya melihat.
            “Aku beri kau tempat tinggal dan makan tetapi kau masih berani tikam aku dari belakang. Kau ni manusia jenis apa, hah?” jerkah Tengku Fazira. Matanya merah menyala merenung Aina.
            Mak Som memeluk Aina. “Apa halnya ni, puan! Tak boleh ke kita bincang elok-elok?”
            Matanya berair. Dia tak pernah ditampar sebelum ini. Mama dan atuk pun tak pernah pukul aku. Aina bingung. Kenapa Tengku Fazira tiba-tiba naik kat aku? Aku ada buat salah ke?
            “Ikutkan hati, nak saja aku penampar kau lagi. Orang gaji tak kenang budi. Mana rantai aku? Mana?” jerit Tengku Fazira.
            “Rantai….Rantai…apa yang Puan cakapkan ini?” bergetar suara Aina. Rantai apa yang dimaksudkan oleh Tengku Fazira. Aina mengesat air matanya. Aina memandang ke arah Haikal. Dia ingin tahu.
            “Rantai aku! Kau ingat rantai kau ke? Harga rantai aku tu beratus ribu. Mana rantai aku? Aku nak balik. Kau kembalikan rantai aku.”
            “Saya tak ambil puan! Demi Allah S.W.T, saya tak ambil rantai puan.” Jawab Aina bersungguh-sungguh. Seumur hidup, aku tak pernah mencuri..
            “Kau jangan nak berlakon di depan aku, Aishah! Aku tahu segala-galanya. Yang aku nak sekarang hanya rantai aku! Pulangkan!”  Tengku Fazira memegang lengan Aina dan digoncang dengan kasar.
            “Puan! Bawa mengucap!” Mak Som menolong Aina. Dia menghalang Tengku Fazira dari mencederakan Aina. Murni turut sama menolong. Keadaan menjadi kecoh.
            “Lepas! Biar aku ajar perempuan ni! Berani mencuri sekarang ini.” Tengku Fazira geram apabila Mak Som dan Murni turut masuk campur. Aina terlepas dari genggamannya. Nafas Tengku Fazira turun naik.
            Tangisan Aina semakin kuat. Dia tak pernah dilayan kasar seperti ini. Hatinya tiba-tiba menjadi sebak.
            “Puan! Puan ada bukti ke menuduh Aishah mencuri. Tak baik menuduh tanpa usuk periksa.”
            “Ini buktinya!” Sofea tiba-tiba berada di situ. Di tangannya ada sebuah beg tangan yang lusuh.
            Mereka berlima menoleh ke arah Sofea.
            Dahi Aina berkerut. Itu beg aku. Kenapa beg aku ada di tangan Sofea? Aina mula tak sedap hati. Air mata yang masih membasahi pipi dikesat.
            Sofea membuka beg tangan Aina. “Ini rantai auntie kan?” Sofea mengeluarkan rantai dari dalam beg tangan Aina.
            “Ya….Ya….Ini rantai auntie.”
            Aina terkedu seketika. Dia sendiri tak faham bagaimana rantai milik Tengku Fazira boleh berada di dalam beg tangan miliknya.
            Mak Som dan Murni saling berpandangan antara satu sama lain.
            Haikal terkejut melihat rantai itu. Pandangannya tepat dialihkan ke arah Aina.
            Bibir Aina bergetar. Dia cuba untuk bersuara tetapi gagal. Suaranya seperti telah hilang.
            Tengku Fazira berpaling. “Ini rantainya. Ini beg kau kan! Sekarang ini apa lagi alasan kau!” jerkah Tengku Fazira. Kemarahannya tidak dapat dibendung lagi.
            “Saya…saya tak tahu bagaimana rantai puan boleh ada dalam beg saya. Betul! Saya tak tahu.” Aina cuba mempertahankan dirinya.
            “Kau jangan nak berlakon! Aku nampak kau keluar dari bilik auntie pagi tadi.” Kata Sofea secara tiba-tiba.
            Aina berpaling ke arah Sofea. “Ya, memang pagi tadi saya ada masuk bilik puan tetapi hanya untuk membersihkan bilik puan.itu sahaja. Saya tak ambil apa-apa pun.”
            “Kalau kau tak ambil apa-apa, bagaimana rantai  auntie boleh hilang? Dan bagaiman pun rantai tu boleh ada di dalam beg kau! Cuba kau beritahu kami sekarang! Rantai ni boleh berjalan ke?” Sofea berkata. Dia merenung Aina tanpa berkelip.
            “Saya tak tahu! Saya yakin ada orang cuba nak aniaya saya.”
            Wajah Sofea berubah apabila mendengar kata-kata Aina. Kini giliran Aina merenung Sofea.
            “Kau jangan nak buat cerita, Aishah! Sekarang ini kau nak salahkan orang lain pula.” Marah Tengku Fazira. Dia sakit hati. Telahan aku memang tepat. Aishah akan membawa masalah ke dalam keluarganya.
            “Sumpah! Saya tak tahu. Saya tak tahu nak cakap apa lagi. Saya tak bersalah! Tuan!” Aina menoleh ke arah Haikal yang sejak dari tadi hanya diam membisu. Haikal langsung tidak membela dirinya. Adakah Haikal percaya dengan apa yang berlaku sekarang ini. Aina cuba mendekati Haikal tetapi Haikal mengundurkan langkahnya. Pandangannya dialih ke arah lain. LAngkah Aina terhenti apabila melihat reaksi Haikal. Kelopak matanya berair. Aina kaku.
            Tengku Fazira mengetap bibir. Segera dia menolak Aina dengan kasar. Aina jatuh terduduk. “Kau jangan cuba nak meraih simpati dari anak aku.” Tengku Fazira tak suka Aina mendekati Haikal.
            Haikal terkejut dengan tindakkan ibunya. Dia tidak menyangka ibunya akan bertindak seperti itu.
            Mak Som dan Murni segera menolong Aina bangun.
            “Puan! Kenapa puan buat Aishah seperti ini? Hal ini belum pasti.Kita mesti siasat dulu. Saya rasa semua ini hanya salah faham! Kita tak tahu apa sebenarnya yang terjadi. Kita tunggu Mak engku balik dulu.” Mak Som bersuara. Dia sudah tidak dapat melihat lagi. Hatinya kuat mengatakan semua ini adalah angkara Sofea. Ya, Sofea!
            Aina hanya menundukkan kepala. Dia bingung. Nasib baik Mak Som dan Murni menyebelahi dirinya. Aina mengesat air matanya dari mengalir. Aku kena kuat. Aku tak bersalah. Berani kerana benar.
            “Kalau nak tunggu Umi balik, habis barang kemas di dalam rumah ini hilang. Kak Som nak saya simpan pencuri dalam rumah ni ke? Tak payah. Lebih baik kita bawa dia ke balik polis. Biar polis saja uruskan.” Tengku Fazira terkejut. Dia geram apabila Mak Som asyik memihak pada Aina.
            Aina terkejut. Polis! Aina mula gelisah. Jika polis terbabit dalam hal ini, makin keruh keadaan. Jika perkara ini sampai ke pengetahuan mama dan atuk, teruk aku dimarahi oleh mama!
            “Polis!” Mak Som terkejut.
            “Memang patut pun kita bawa Aishah ke balai polis lagipun bukti dah ada di depan mata. Saksi pun ada. Biar dia meringkuk dalam penjara.” Sofea mencelah.
            “Ibu! Haikal rasa lebih baik kita jangan buat laporan polis. Masalah lain pula jadinya. Mama mahu ke kawan-kawan mama tahu semua ini nanti nama baik mama juga turut sama jejas. Kita selesaikan hal ini antara kita sahaja.” Akhirnya Haikal bersuara juga.
            Sofea terkejut dengan kata-kata Haikal. Nampak sangat yang Haikal masih berpihak pada Aina. Hati Sofea sakit.
            “Betul juga. Habis apa ibu nak buat, Haikal.” Soal Tengku Fazira. Betul juga kata Haikal. Tak pasal-pasal mereka akan bergosip tentang aku! Tentang aku tak tahu mengawal orang gaji aku sendiri. Hish….tak mahu.
            “Ikut suka ibu.” Haikal terus berjalan meninggalkan mereka. Langkahnya diatur menaiki anak tangga menuju ke biliknya. Keluhan dilepaskan.Dia sudak tak mahu terbabit dalam hal ini. Kusut fikirannya.
            Tengku Fazira menoleh. “Aku mahu kau kemaskan barang kau sekarang! Kau dipecat. Aku tak mahu lihat muka kau lagi. Berambus! Malam ini juga kau keluar dari rumah aku! Faham!” tegas Tengku Fazira sebelum melangkah menuju ke ruang tamu. Beg tangan Aina dilempar ke arah Aina. Sofea membuat mimic muka. Dia mengekori Tengku Fazira.
            “Kurang ajar betul, Cik Sofea tu!” kata Murni terus mengambil beg tangan Aina.
            “Sabarlah, Aishah! Ini semua dugaan. Mak Som dan Murni tahu Aishah tak bersalah dalam hal ini. Bersabarlah ye!” pujuk Mak Som sambil memegang tangan Aina. Sejuk dan sedikit gementar.
            “Betul, Kak Aishah! Ini semua mesti angkara Cik Sofea. Kami berdua boleh nampak. Kak Aishah jangan takut, Murni dan Mak Som berpihak pada Kak Aishah.” Murni berkata.
            “Terima Kasih, Mak Som! Murni! Terima kasih banyak-banyak! Jasa baik Mak Som dan Murni , tak mungkin saya akan lupa. Saya rasa lebih baik saya kemas barang sekarang ini.”
            “Dah lewat malam, Aishah! Mana Aishah nak pergi malam-malam begini. Hujan pulak tu. Tiga hari lagi, Mak Engku akan balik. Aishah tunggu saja sehingga  Mak Engkau. Tentang puan, lupakan saja! Rumah ini rumah Mak Engkau. Puan tak boleh sesuka hati  dia. Aishah tunggu Mak Engkau balik ye.” Pujuk Mak Som. Kedengaran hujan lebat di luar rumah banglo mewah itu. Mak Som risau.
            Aina mengeluh. “Saya rasa lebih baik saya pergi dari sini. Saya tak mahu menyusahkan sesiapa pun. Saya tak mahu keadaan menjadi lebih terus. Lebih baik saya pergi, Mak Som! Ini untuk kepentingan semua pihak.” Aina cuba tersenyum tetapi kelat.
Langkah terus diatur meninggalkan Mak Som. Jika kehadiran aku hanya untuk disakiti lebih baik aku pergi.
            “Apa kita nak buat sekarang ni, Mak Som?” soal MUrni. Dia gelisah.
            Mak Som mengeluh kuat. Dia bingung. Kenapa keadaan mejadi seperti ini semasa ketiadaan Mak Engku?