Sunday, November 28, 2010

Satu Dua Tiga 24

BAB 24

Munirah melihat ke arah jam dinding di biliknya. Baru pukul 6.15 pagi! Siapa pulak yang masak awal-awal pagi sebegini. Perlahan-lahan Munirah bangun, bahagian kakinya yang patah masih lagi sakit. Tongkat yang berada disebelahnya di ambil. Kain telekung yang dipakainya sebentar tadi dilipat dan diletakkan di atas katil. Pintu bilik dibuka dan langkahnya diatur satu persatu menuju ke dapur.
            “Awalnya Along bangun pagi ni! Lapar sangat ke?” tegur Munirah. Dia terkejut melihat wanita yang sedang memasak di dapur. “Acu!”
            Alina tersenyum. “Ibu!” jerit Alina terus memeluk ibunya. Hampir dua minggu dia tidak berjumpa dengan ibunya, setiapa hari dia sangat merindui ibunya.
            Munirah tersenyum sambil menepuk perlahan-lahan bahu anak bongsunya. Sejak kecil lagi Alina manja dengannya. Ke mana saja dia pergi, Alina pasti akan menemaninya. “Kenapa tak beritahu ibu yang Lina balik hari ini?”
            Pelukannya terlerai bila mendengar kata-kata ibunya. Alina merenung ibunya. Pelik! “Takkan Along tak beritahu ibu yang kami balik hari ini?”
            “Kami!” Munirah terkejut.
            “Siapa tak kenal dengan perangai Along tu, Along kan workaholic. Bila dapat je satu projek, dia akan menghadap benda tu siang malam. Kalau tidak makan minum seharian pun, Along tak kisah.” Alisa mencelah. Alisa yakin pasti kakaknya terlupa untuk beritahu ibu tentang kedatangan mereka. Dia baru saja keluar dari biliknya. Alisa mendekati ibunya dan terus menghulurkan tangannya untuk bersalam. “We’re back.” Alisa tersengih.
            Munirah tersenyum lebar melihat kedua-dua anak perempuannya. Hatinya lega bila melihat mereka di depan matanya, sepanjang dia berada di Malaysia, dia selalu risau bila memikirkan anak-anaknya yang tinggal di London. Setiapa hari dia sering tertanya-tanaya sama ada anaknya itu ,sudah makan ke belum? Sihat ke tidak?
            “Ibu, abah macam mana? Along beritahu semalam, ibu melawat abah di hospital.” Soal Alina secara tiba-tiba.
            Alisa mengerutkan dahinya. Berdesing telinganya apabila mendengar pertanyaan adiknya. Alisa terus berlalu ke dapur tanpa mempedulikan ibu dan adiknya.
            Munirah menghembuskan nafasnya perlahan-lahan. Matanya melirik ke arah Alisa yang terus meninggalkan mereka berdua sebaik saja nama ayah mereka disebut. Perangai Along dan Angah sama saja.
            “Ibu, biarlah! Satu hari nanti Acu yakin mereka akan memaafkan abah Cuma masa saja yang akan menentukan.” Alina memegang erat tangan ibunya. Dia faham apa yang difikirkan oleh ibunya.
            Munirah hanya tersenyum. Tangan anaknya digenggam erat.

                                                ***************************

            Maria menghentikan keretanya di tepi sebaik saja melihat wanita yang keluar dari kereta Proton Wira berwarna hitam itu. Kartika! Setiap gerak geri Kartika  diperhatikannya. Apa dia buat di sini? Kenapa dia berada di hadapan rumah Kak Munirah? Maria melihat Kartika masuk ke dalam kereta BMW silver miliknya dan berlalu pergi bersama kereta Proton Wira yang mengekorinya dari belakang. Maria mula berasa tidak sedap hati, kehadiran Kartika di sini pasti ada sesuatu yang akan berlaku. Maria mempakirkan keretanya di luar rumah Munirah. Sebaik saja keluar dari keretanya, Munirah bergegas ke rumah Munirah. Dia meluru masuk ke rumah itu tanpa mengetuk pintu rumah itu terlebih dahulu. Apa yang bermain di fikirannya sekarang adalah memberitahu Kak Munirah apa yang telah dilihatnya sebentar tadi. “Kak Munirah! Kita ada masalah besar!”
            Langkah Maria terhenti dan badannya menjadi kaku. Dia tergamam melihat 3 orang wanita yang berada di ruang tamu. Mereka juga turut sama terkejut dengan kehadiran Maria. Mata Maria tidak berkelip malah pandangannya tepat ke arah mereka bertiga. “Satu. Dua, Tiga!” Maria mula mengira.
            “Auntie Maria!” tegur Alina. Aleya dan Alisa berpandangan antara satu sama lain.
            “Maria!” Munirah juga terkejut dengan kehadiran Maria.
            Bibir Maria terketar-ketar untuk menyatakan sesuatu tetapi tidak kedengaran. Aku mimpi ke? Betul-betul kembar seiras! Tiba-tiba saja pandangannya menjadi gelap.
            “Auntie Maria!” jerit Alina. Maria suda terbaring di lantai. Pengsan!Alina mendekati Auntie Maria.
            Munirah tergamam bila melihat Maria tiba-tiba saja pengsan. Perlahan-lahan dia berjalan menggunakan tongkatnya menghampiri Maria.
            Aleya hanya mengeluh dan kepalanya digeleng beberapa kali.
            “Along , kenapa setiap kali orang nampak kita bertiga ada yang pengsan, ada yang kaku dan ada jugak ternganga mulut? Muka kita ni ada masalah ke?” Alisa menoleh ke arah Aleya yang masih berdiri di sisinya.
            “Muka kita tak ada masalah! Hanya pandangan mereka terhadap kita saja yang ada masalah.” Aleya terus mengikat rambutnya.
            “Pelik sangat ke kita ni? Dah namanya kembar seiras memang confirm la muka kita ni  seiras. Datang dari acuan yang sama jadinya hasil pun sama la.” Alisa mula berleter.  
            “Ini semua anugerah Allah S.W.T.  Dah memang suratan takdir, ibu mengandung kita bertiga. Biarlah mereka dengan pandangan mereka sendiri. Janji jangan ganggu kita sudahlah.”  Aleya melihat ke arah Alina yang sedang membantu Auntie Maria. Aleya ingin menolong.
            “Itu Angah tahu, tetapi Angah tak suka cara mereka memandang kita. Macam kita ni dari planet lain? Ada tanduk ke atas kepala kita?”  Alisa masih membebel lagi.
            Aleya mengetap bibir menahan geram. “Angah, zip it!” Aleya menunjukkan isyarat supaya adiknya itu tidak bercakap lagi. Angah kalau bercakap macam keretapi, tak berhenti-henti. Aleya menunding jari pada Auntie Munirah yang sedang berbaring. Mereka sepatutnya menolong Auntie Maria bukannya bercakap kosong.
            Alisa hanya tersengih.
            “Along! Angah! Kenapa tercegat kat situ lagi? Tolong la angkat Auntie Maria! Takkan la nak biarkan Auntie Maria terbaring di sini!”
            “Along! Angah! Tolong Acu!” ujarnya Munirah. Dia berasa resah.
            “Ibu, auntie Maria cuma pengsan! Mungkin dia terkejut sebab nampak Along, Angah dan Acu.” Alina tahu pasti ibunya bimbang melihat Auntie Maria tiba-tiba pengsan.
            Aleya dan Alisa segera menghampiri dan perlahan-lahan mengangkat Auntie Maria menuju ke sofa.

                                    ***********************************

            “Ibu, lamanya Auntie Maria pengsan! Hampir 30 minit, Angah rasa lebih baik jika kita bawa Auntie Maria ke hospital.” Alisa bersuara.
            “Sekejap lagi, ibu rasa Maria akan sedar. Kita tunggu 5 minit lagi. Kalau selepas 5 minit Maria masih belum sedar, kita bawa dia ke hospital.”
            Aleya dan Alina hanya menganggukkan kepalanya sebagai tanda setuju. Tangan Alina pula ligat mengipas Auntie Kartika.
            “Ibu!” Alina tiba-tiba bersuara apabila melihat kelopak mata Auntie Maria mula bergerak. “Auntie Maria! Auntie.” Panggil Alina cuba menyedarkan Auntie Maria.
            Perlahan-lahan Maria membuka matanya. Pandangannya dialihkan pada suara yang sedang memanggilnya. Dia terkejut melihat mereka bertiga. Pantas Maria bangun dan duduk memandang mereka.
            “Maria!” panggil Munirah.
            Maria menoleh ke arah Munirah. Lidahnya kelu untuk berkata. Dia masih lagi terkejut. Pandangannya dialihkan pada mereka bertiga yang sedang memandangnya. Matanya tidak berkelip merenung mereka. “Bukan ke dua daripada kamu sepatutnya berada di London?” Akhirnya Maria bersuara.
            “Baru saja pagi tadi kami sampai,Auntie.” Alina tersenyum.
            Alisa merenung Maria. Pandangannya pelik. “Macam mana Auntie tahu pasal kami berdua?”
            Belum sempat Maria menjawab pertanyaan Alisa, Aleya mencelah.
            “Pasti Uncle Ismail beritahu Auntie kan?”
            “Aleya!” Maria menyebut nama itu. Dia yakin pasti wanita yang mengikat rambut ini adalah Aleya. Tentang perkara ini hanya Aleya yang tahu.
            “Ya!”
            “Aleya, jangan salahkah Uncle Ismail ye! Hanya Auntie dan Uncle saja yang tahu. Iskandar tak tahu apa-apa pun.” Kartika takut Aleya akan salah faham terhadap suaminya.
            “Don’t worry! I’ll understand, Auntie.”
            “Alisa!” Maria memandang ke arah Alina. Dia cuba untuk mengenali mereka.
            “Saya Alina!” Alina tersenyum simpul. Alisa hanya mengangkat tangannya.
            “Oooo….Sorry! Auntie pun tak sangka macam mana Auntie boleh pengsan!Pada hakikatnya ibu Auntie dan nenek kamu pun kembar seiras juga” Maria ketawa kecil dan menunduk malu.
            “Kami dah biasa, Auntie! Lebih teruk dari auntie pun ada.” Alisa bergurau.
            “Maria, kakak minta maaf sebab tidak beritahu  Maria tentang 2 orang lagi anak kakak selain Alina.”
            “Kenapa kakak rahsiakan perkara ini? Abang Kadir tahu tak yang dia ada lagi 2 orang anak?’ Soal Maria bertubi-tubi.
            Munirah mati kata-kata. Perlahan-lahan mata Munirah dialihkan pada Aleya dan Alisa yang sedang memandang ke arahnya. Sebaik saja sedar ibu mereka sedang memandang mereka, serentak pandangan mereka berdua dialihkan ke arah lain.
            Maria berpaling. Maria sedar akan perubahan wajah Munirah apabila soalan itu ditanyakan. Kenapa Kak Munirah melihat ke arah mereka berdua? Dia tiba-tiba teringat kata-kata Kadir semasa dia melawat Kadir di hospital semalam. Kadir mengadu padanya yang Alina tidak menjenguk dirinya malah layanan Alina juga dingin. Mungkinkah mereka berdua ni….?
            “Maria, kakak ada sebab kakak sendiri kenapa kakak tidak beritahu kamu semua tentang Aleya dan Alina. Kakak harap Maria faham.”
            Maria hanya menganggukkan kepalanya. Matanya masih tidak berganjak dari memandang Aleya dan Alisa.
            “Auntie! Selalunya kalau auntie nak datang sini, auntie akan call dulu tetapi hari ini tiba-tiba saja auntie terjah rumah kami, ada apa-apa ke?” Alisa bertanya.
            “Aduh, macam mana pulak aku boleh lupa!” Maria tiba-tiba teringat apa yang dilihatnya sebentar tadi. “Kak Munirah, semasa Maria datang sini, Maria nampak Kartika di luar rumah Kak Munirah. Kelakuan dia pelik. Dia bercakap dengan seorang lelaki yang berada di dalam kereta di hadapan rumah kakak. Selepas beberapa minit, mereka berdua berlalu pergi dengan kereta yang berasingan. Maria risau! Maria pasti dia sedang merancang sesuatu pada kakak sekeluarga. Rumah ini tidak selamat lagi. Maria rasa hari ini kakak dan anak-anak kakak mesti berpindah. Kakak tinggal sahaja di rumah Maria di Puchong.”
            “Along, kenapa Along tak tampar saja perempuan tua tu sepertimana Along pernah tampar Sofea hari itu? Sekarang ni perempuan tua tu, sudah melampau! Apa lagi yang dia nak lagi dari kita, hah!” Alisa berang selepas mendengar kata-kata Maria.
            “Angah! Be careful with your words.” Munirah menegur Alisa. Percakapannya sering melampaui batas.
            Maria terkejut apabila Alisa bersuara. Karekternya benar-benar berbeza dari Alina. Pandangannya beralih pada Aleya yang masih berdiam diri tetapi wajahnya serius seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu. Aleya pernah tampar Sofea! Ini berita sensasi.
            “Kenapa ibu? Kenapa kita mesti baik dengan mereka ? Tujuan ibu balik bukannya bertujuan untuk mengganggu rumahtangga dia tetapi ibu hanya ingin meminta cerai dengan cara baik. Kenapa pulak dia mesti rasa dirinya tergugat selepas 25 tahun? Selama ini suami dia kan sayangkan dia.  Kalau dia ingat kita nak berebut harta suami , dia silap sama sekali.” Tegas Alisa.
            “Angah!” tegur Alina. Dia sedar akan perubahan wajah Auntie Kartika.
            “Angah, zip it!” tegur Aleya pula. Dia merenung adiknya.
            “Along say something!” Alisa geram. Dia merenung kakak kembarnya. Kenapa Along masih lagi tenang? Sakit hatinya bila Aleya menyuruhnya diam.
            “Angah! Hidup ini tidak selalunya indah, kadang kala mimpi buruk sering menjadi kenyataan. Angah nak tahu tak, apa mimpi buruk Datin Kartika selepas ini?”
Aleya tersenyum. Alisa kaku. Apa yang cuba dikatakan oleh Aleya?
            “Kita!” Senyuman Aleya semakin lebar.
            Wajah Alisa yang masam tadi tiba-tiba menjadi ceria. Pasti Along sudah mendapat idea bagaimana untuk ajar Datin Kartika.
            “Along! Angah!” Alina mula susah hati.
            Maria masih berdiam diri. Seram betul bila dengar kata-kata Aleya tadi. Apa yang sedang dirancangkannya?
            “Kamu berdua nak buat apa lagi. Cukuplah! Ibu tak suka kamu berdua berperangai sebegini. Ibu faham kenapa Datin Kartika buat semua ini. Dia hanya cemburu. Itu saja. Selepas penceraian ibu selesai, kita akan segera pulang ke London. Faham! Ibu beri amaran pada kamu berdua jangan buat sesuatu tanpa pengetahuan ibu, faham tak?” Munirah meninggikan suaranya. Kali ini dia mesti bertegas dengan anak-anaknya.
            “Ini….” Alisa tidak puas hati. Kenapa setiap kali, ibu yang perlu bertolak ansur?
            “Zip it!”  Kini giliran Munirah pula menunjukkan isyarat supaya Alisa tidak bersuara lagi.
            Alisa membuat mimic muka dan matanya dilirikan kepada Aleya. Kembarnya juga membuat isyarat seperti ibunya.
            Alina hanya tersenyum. Geli hati bila ibu juga bercakap seperti itu. Angah bila bercakap jangan harap la dia nak mengaku kalah. Kalau dibiarkan, esok pagi pun Angah tidak berhenti bercakap.
            Setelah melihat Alisa tidak bercakap lagi, Munirah menoleh ke arah Maria. “Maaf, Maria! Anak-anak sekarang ni!” Munirah berasa malu dengan kelakuan anak-anaknya.
            “Maria faham!” Maria cuba tersenyum.
            “Kakak nak minta tolong sikit dengan Maria! Sementara waktu ini, boleh tak kalau kakak tinggal di rumah Maria di Puchong dahulu sebelum kami dapat rumah sewa yang baru? Itu pun kalau tidak menyusahkan maria.” Kata Munirah dengan lembut. Sebenarnya dia bimbang dengan keselamatan anak-anaknya. Pilihan terbaik adalah dia dan anak-anak tinggal di tempat lain.
            “Tidak menyusahkan Maria pun. Kakak tidak payah la cari rumah sewa lain. Duduk saja rumah Maria tu. Kami jarang balik ke situ. Kakak tinggal saja di situ sehingga urusan kakak di sini selesai. Membazir saja sewa rumah.” Maria tersenyum.
            “Terim kasih, Maria!” Munirah memegang erat tangan sepupu suaminya itu.
Renungannya masih tepat ke arah Aleya. Hatinya tiba-tiba resah melihat Aleya yang hanya tenang dan berdiam diri. Ini bukan sikap Aleya. Pasti Aleya sedang merancang sesuatu.Dia kenal sangat dengan sikap sebenar anak sulungnya itu. Aleya sedar ibunya sedang memerhati dirinya. Aleya berlagak seperti biasa seolah tiada apa-apa yang akan berlaku.

Monday, November 22, 2010

Satu Dua Tiga 23

BAB 23

            Langkah Aleya diatur pantas menuju ke bilik 78. Aleya bimbang jika sesuatu terjadi pada ibunya. Hampir 3 jam dia meninggalkan ibunya di hospital. Dia menjangkakan perjumpaannya dengan Tengku Iskandar tidak memakan masa lebih dari 30 minit namun sebaliknya ia memakan masa hampir 3 jam. Aleya gelisah bila memikirkan ibunya ditinggalkan bersendirian bersama lelaki itu. Aleya tahu niat ibunya hanya melawat tetapi macam-macam boleh berlaku dalam masa 3 jam ini. Bagaimana jika lelaki itu berjaya memujuk ibu? Bagaimana jika ibu membuat keputusan untuk kembali ke pangkuan lelaki itu? Tidak, aku tak boleh biarkan ianya terjadi. Aleya mempercepatkan langkahnya. Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi, nama Alisa tertera di skrin telefon bimbit miliknya.
            “What’s up, sis?” Aleya tiba-tiba berhenti.
            “Kami sekarang ni di airport! Angah dan Acu sudah buat keputusan. Kami akan pulang ke Malaysia.” Alisa sedar keputusan yang drastic ini pasti akan memeranjatkan kakaknya.
            “What!” Suara Aleya meninggi.
            “Kami tak boleh biarkan Along dan ibu bersendirian di sana.” Alisa memandang ke arah Alina yang sedang memerhatinya.
            “Tapi di sini bahaya, kami akan balik ke London tidak lama lagi selepas urusan Along selesai. You don’t have to come here.” Aleya bertegas.
            “We’re family, Along! Walauapa yang terjadi, kita tetap bersama. Along, hati kami takkan tenang di sini apabila memikirkan Along dan ibu berada di sana. Jika Angah dan Acu ada, kami boleh jaga ibu apabila Along keluar berjumpa client Along. Kaki dan tangan ibu masih boleh sembuh lagi. Kami risau dengan keadaan ibu lebih-lebih lagi Acu.”pujuk Alisa.
            Aleya mengeluh. Kata adiknya ada juga betulnya, setiap kali dia keluar berjumpa dengan Tengku Iskandar, dia berasa bimbang bila meninggalkan ibunya keseorangan lebih-lebih dengan keadaan ibu sekarang ini. “Baiklah, filght Angan pukul berapa?”
            “Lagi 30 minit lagi, kami akan berlepas. See you, sis! Kirim salam kami pada ibu. Bye!” Alisa tersenyum sebelum menamatkan perbualan mereka berdua.
            Aleya merenung telefon bimbitnya. “Lagi 30 minit nak berlepas, baru beritahu aku! Bertuah punya adik.” Aleya menggelengkan kepalanya beberapa kali.
            “Apa kau buat di sini, hah?”
            Aleya berpaling apabila dirinya tiba-tiba disergah oleh seseorang. Aleya melihat wanita itu dengan pandangan yang pelik. Siapa pulak ni?
            “Hey, aku tanya kau la, Alina! Kau dah pekak ke?”
            Aleya menarik nafas dalam-dalam apabila mendengar kata-kata wanita itu. Siapa pulak la perempuan ni? Suara dia nyaring betul .Aleya melihat di sekelilingnya. Banyak mata sedang memerhati ke arah mereka. “Excuse me!”
            “Kau ni memang menjengkelkan! Hey, kau memang sengaja nak naikkan darah aku kan!Kau sengaja rekakan cerita supaya mama aku percaya yang kau ada rakam pengakuan mama aku supaya kau dan ibu kau bebas melakukan apa saja. Kau ingat kami bodoh.” Marah Suhaila.
            Aleya merenung wanita itu. Ooo..rupa-rupanya ini anak bongsu perempuan itu! Perangai saling tidah tumpah seperti ibu dan kakak dia. Suara mengalahkan pembesar suara. “Hey, perempuan! Kau ingat aku sengaja ke buat cerita semua ni! Kalau ikutkan hati aku dah lama aku beri rakaman itu pada pihak polis. Kalau tidak disebabkan ibu aku, dah lama kau bertiga meringkuk dalam penjara. Jadi mulut tu jaga baik-baik!”
            Suhaila terkejut bila mendengar kata-kata Alina. Patutlah kakak beritahu perempuan ini dah berubah. Sikapnya lebih agresif lebih-lebih lagi kata-katanya berlainan dari Alina yang aku kenali. “Patut la kakak aku beritahu aku yang kau sekarang ni semakin biadap! Berlagak.”
            “Ooo…kakak kau ada cerita tak macam mana rasanya bila kena penampar dari aku?” Aleya tersenyum.
            Suhaila mengetap bibirnya menahan geram. Lidahnya tiba-tiba kelu untuk berkata-kata. Semalaman kakak tidak keluar rumah gara-gara pipinya yang lebam akibat ditampar oleh perempuan ini.
            “Jika kau tak mahu mengalami nasib yang sama seperti kakak kau, baik kau jangan ganggu aku dan ibu aku lagi. Faham!” Aleya masih lagi tersenyum dan kembali mengatur langkah meninggalkan Suhaila.
            “Kau nak pergi jumpa Dr. Nazri ke? Aku dah beri amaran pada kau supaya jangan ganggu kekasih aku .” Suhaila bersuara sebaik saja Aleya memulakan langkahnya.
            Aleya menghentikan langkahnya dan berpaling. “Kau dengar sini baik-baik, aku datang sini sebab nak bawa ibu aku balik dan aku bukannya seperti kau berdua. Muka tembok! Kejar lelaki sana sini. Tak malu ke? Tak berasa kasihan ke pada diri sendiri.”
            “Kau!” Suhaila mengangkat tangannya untuk menampar Aleya tetapi Aleya sempat memegang tangan Suhaila. Dahi Suhaila berkerut menahan sakit.
            Aleya memegang tangan Suhaila dengan erat. “Berapa kali aku perlu cakap supaya kau, ibu kau dan kakak kau jangan cari pasal dengan keluarga aku lagi, hah!” Genggaman Aleya semakin erat.
            Suhaila mengerang kesakitan. Dia cuba menarik tangannya dari gengaman Alina tetapi gagal. Air mata Suhaila mula berlinangan menahan sakit.
            “Alina, apa yang Lina buat itu?” Dr. Nazri segera menghampiri mereka berdua.
            “Abang Nazri, tolong Su!” Air mata Suhaila  semakin deras mengalir apa sedar akan kehadiran Dr. Nazri.
            “Lina, lepaskan Su!”
            Aleya menjeling matanya pada Suhaila. Pandai pula buat muka kasihan  maklumlah kekasih hati sudah datang. Aleya melepaskan tangan Suhaila dengan kasar.
“Sekali lagi, kau ganggu aku dan ibu aku lagi tahulah aku macam mana nak ajar kau!” Aleya menunding jari arah Suhaila sebelum melangkah meninggalkan mereka berdua. Kehadiran Dr. Nazri tidak dipedulikan.
            “Alina!” panggil Dr. Nazri. Dia sedar semakin hari Alina bersikap dingin padanya. Panggilan Dr. Nazri tidak diendahkan oleh
            “Abang Nazri, tengok ni!” Suhaila menunjukkan pergelengan tangannya yang merah akibat digenggam erat oleh Alina. “Sakit!” Suhaila merengek manja untuk mendapat perhatian dari Dr. Nazri.
            Dr. Nazri perlahan-lahan berpaling ke arah Suhaila. Nampaknya terpaksa la aku melayan Si Su ni!



                                    **********************************

Munirah duduk di kerusi yang diletakkan di sebelah katil Kadir. Sejak dia tiba, Kadir masih belum terjaga dari tidur. Wajah suaminya itu direnungnya, walaupun sudah berusia 53 tahun namun suaminya masih juga kacak seperti dahulu Cuma badannya sedikit susut mungkin disebabkan oleh penyakit yang dialaminya sekarang. Dia sering tertanya-tanya kepada dirinya kenapa dia tidak marah pada lelaki ini ataupun berdendam dengan lelaki ini selepas apa yang pernah lelaki ini lakukan pada dirinya sepanjang dia hidup bersama lelaki ini. Mungkinkah aku masih sayang dan cintai lelaki yang amat membenci diriku? Munirah mengeluh.
Munirah melirik ke arah jam dinding yang berada di situ. “Sudah hampir pukul 2.00 petang. Mana Along ni pergi?” Perlahan-lahan Munirah bangun menggunakan tongkatnya. Dia perlu beredar dari situ. Dah lama dia duduk di situ. Munirah bimbang jika terserempak dengan Kartika.
“Munirah, awak nak pergi mana?”
Munirah menoleh ke belakang melihat Kadir sudah sedar. Munirah tersenyum. “Maaf sebab buat awak tersedar.”
“Alina mana?” Matanya melirik ke segenap sudut bilik itu mencari anak tunggalnya.
“Aaa…Lina ada hal, sekejap lagi dia datang.”
Kadir mengeluh sebaik saja mendengar jawapan Munirah. “Kebelakangan ni abang tengok Lina seolah-olah ingin melarikan dari abang. Benci sangat ke Lina kat abang, kalau abang ada buat salah abang minta maaf.” Kadir sedar akan perubahan Alina kebelakangan ini.
“Aaa..Nanti perangai Lina kembali seperti biasa. Awak jangan risau.”
Berkerut dahi Kadir . Apa maksud Munirah?
Munirah perasanan akan perubahan wajah Kadir. “Biasalah perempuan, bila datang bulan saja. Asyik nak marah saja.” Munirah tersenyum. Dia tak mahu Kadir syak sesuatu.
“Tak apa, abang faham! Bila Nazri beritahu abang yang Munirah dan Alina tak jadi balik ke London, abang rasa lega. Abang, Abang takut kalau Munirah dan Alina tinggalkan abang sendirian di sini.”
“Awak masih sakit lagi, jangan fikirkan yang bukan-bukan. Tentang perkara ini kita bincang kemudian. Awak perlu banyak berehat.” Nasihat Munirah. Orang yang menghidap penyakit jantung perlukan banyak berehat dan fikiran mereka mesti tenang.
“Tapi….”
“Kita bercakap perkara ini kemudian.” tegas Munirah.
Perlahan-lahan Kadir menganggukkan kepala sebagai tanda setuju. Matanya tepat merenung wanita pilihan ibu bapanya. Memang dia akui pertama kali berjumpa Munirah, hatinya tertarik pada kecantikan yang dimiliki oleh Munirah tetapi disebabkan keegoannya dia tidak pernah melayan Munirah dengan baik. Pelbagai kata yang kurang enak dilemparkan pada Munirah namun Munirah sabar dengan kerenah dirinya. Kenapa dahulu aku begitu bodoh untuk menghargai wanita ini? Kenapa?
Munirah sedar Kadir sedang memerhati dirinya. Munirah resah. Jantungnya berdengup kencang. Dia tidak berani bertentangan mata dengan Kadir. Tiba-tiba telefon bimbit Munirah berbunyi, pantas Munirah menjawab panggilan itu.
            “Assalamualaikum, ibu! Along  tunggu ibu di luar bilik ye.” Langkah Aleya terhenti sebaik saja tiba di bilik itu. Aleya menyandarkan dirinya pada dinding.
            “Waalaikumussalam. Lina masuk la jumpa abah Lina! Dia tanya pasal Lina saja” pujuk Munirah.
            “Ibu, ini Aleya! Bukan Alina. Ibu faham kan apa maksud Along! Pasti ibu tak mahu kesihatan lelaki itu terganggu kan! It’s better this way. I’ll wait for you outside.” Aleya terus menamatkan panggilan itu.
            Munirah mengeluh. Kenapa la Aleya dan Alisa tidak seperti Alisa? Benci mereka pada Dato’ Kadir begitu mendalam.
            “Kenapa, Munirah?” Kadir sedar air muka Munirah berubah sebaik saja menjawab panggilan itu.
            “Tak ada apa-apa! Aaa…Munirah balik dulu,ya!” Munirah bangun menggunakan tongkatnya.
            “Alina dah sampai ke?” soal Kadir secara tiba-tiba. Dia tahu panggilan tadi adalah dari Alina
            “Dah!”
            “Kenapa dia tak masuk?”
            “Lina ada hal selepas ini. Lain kali dia akan datang melawat awak.” Munirah berbohong. Dia tak mahu Kadir susah hati.
            Kadir hanya tersenyum. Dia tahu bahawa Alina tak mahu berjumpa dengannya. Reaksi Munirah sebentar tadi sudah menjelaskan segala-galanya.
            “Munirah balik dulu, jaga diri baik-baik!” kata Munirah sebelum keluar dari biliknya. Munirah tersenyum. Setiap hari dia berdoa agar kesihatan suaminya itu bertambah baik

                        ****************************************

Tengku Ismail mendekati isterinya yang begitu leka memasak untuk makan malam. Tangan Maria ligat memotong bawang besar untuk dimasukkan ke dalam Tom Yam.
            “Masak Tom Yam ke?” soal Tengku Ismail menyandarkan dirinya pada dinding dapur.
            “Ya!” ringkas jawapan Maria.
            “Abang nak tanya sikit ni, Alina seorang saja ke anak Munirah?”
            Pertanyaan suaminya membuatkan Maria terkejut. Maria berpaling. “Apa maksud abang?” Maria hairan
            “Tak ada apa-apa. Hmm…Arwah ibu Maria dan Arwah Ibu Kadir kembar kan! Kembar seiras kan!”
            “Ya! Abang ni kenapa? Soalan pelik semacam saja. Ada apa-apa ke?” Maria terus memasukkan bahan-bahan untuk dimasukkan ke dalam periuk.
            “Tak ada apa-apa! Cuma….” Tengku Ismail mengeluh. Serba salah dibuatnya. Dia sudah berjanji dengan Aleya supaya menrahsiakan hal ini tetapi dia pernah berjanji dengan isterinya iaitu tiada rahsia antara mereka. Tengku Ismail berfikir.
            “Abang ni kenapa? Ada masalah kat office.”  Maria sudah rimas. Apa la yang suami aku nak cakapkan ni? Teragak-agak pulak tu. “Abang nak kahwin lain ke?”
            “Hish…Maria! Awak ni ke situ pulak. Abang hanya sayang Maria seorang je. Tak ada yang lain.” Tengku Ismail terkejut dengan pertanyaan isterinya.
            Maria ketawa. Dia sengaja nak menduga suaminya. Dia tahu suaminya adalah lelaki yang hanya setia pada yang satu.
            “Pagi tadi, abang jumpa Aleya!”
            “Aleya!” Berkerut dahi Maria. Nama tu macam pernah dengar saja.
            “Aleya, Arkitek dari London yang diupah oleh Iskandar.”
            “Oooo…Arkitek import tu ke?” Iskandar pernah menceritakan padanya tentang wanita bernama Aleya.
            “Awak ni sama saja seperti Iskandar! Nama dia Aleya bukannya Arkitek import.” Tengku Ismail membuat mimic muka.
            “Dah anak abang beri gelaran begitu pada dia, Maria ikut saja.” Maria berjalan ke sinki untuk membasuh ayam. Pisau yang berada di tangannya digunakan untuk membuang kulit ayam itu.
            “Aleya! Dia kakak Alina.” Tengku Ismail berterus-terang.
            Tangan Maria yang begitu ligat membuat kerja tiba-tiba terhenti. Pandangannya dialihkan pada suaminya. “Kakak! Kakak Alina! Alina anak Kak Munirah dan Abang Kadir ke?”
            “Ya!”
            Maria tiba-tiba ketawa. “abang nak kenakan Maria ke? Alina satu-satunya anak Abang Kadir dan Kak Munirah macam mana pulak Aleya tu boleh muncul.” Maria kembali menyambung kerja. Kalau melayan suami aku ni, tak berasap la dapur aku ni.
            “Maria, abang bukannya mereka-reka cerita. Semua ini betul. Semalam Maria beritahu abang, Maria terkejut dengan perubahan Alina yang tiba-tiba menjadi garang kan! Semalam bukan Alina tetapi Aleya.” Tengku Ismail berusaha agar isterinya mempercayai kata-katanya.
            Maria terus menutup paip air yang mengalir dan matanya dialihkan pada suaminya. Itu memang benar. Perangai Alina tiba-tiba berubah.
            “Maria beritahu abang yang Alina yang mula-mula Maria kenal berlainan dengan Alina yang berani bersemuka dengan Kartika semalam kan!” Tengku Ismail tersenyum kerana dia sudah berjaya menarik perhatian isterinya untuk mendengar penjelasaannya.
“Semalam bukan Alina tetapi Aleya. Mereka tukar identity. Alina yang sebenarnya sudah pulang ke London kerana pesakitnya sedang tenat di sana. Jadi dia sudah balik ke London. Orang yang bersama kita semalam adalah Aleya kakak kembar Alina. “
            “Mustahil.” Maria bersuara.
            “Itu kenyataan Maria, arwah ibu Maria dan arwah ibu Kadir kan kembar seiras. Tidak mustahil jika ia berlaku. Lagipun Aleya sendiri yang memberitahu siapa dia yang sebenarnya.”
            “Kembar!” Maria seolah-olah tidak percaya. Jika betul apa yang diberitahu oleh suaminya, kenapa Kak Munirah mesti menyembunyikan perkara ini dari Abang Kadir.
            “Ya, memang kembar. Kembar tiga seiras!”
            “Tiga!” nada suara Maria meninggi. Dia tidak percaya dengan apa yang didengarnya.
            “Abang pun terkejut. Kata Aleya, selepas Alina balik ke London, Alisa yang mengganti tempatnya kemudian baru Aleya. They switch places.”
            “Apa!”
            “Yang abang pelik tu, kenapa Munirah tidak beritahu kita semua yang dia sebenarnya mempunyai 3 orang anak lebih-lebih lagi pada Kadir.”Soalan itu bermain di fikirannya sejak bertemu Aleya.
            “Tiga!” Maria masih tidak percaya. Dia merenung suaminya. “Maksud abang, orang yang kita sangka Alina yang melawan cakap Kartika semalam adalah Aleya.”
            “Ya! Perangai Aleya jauh berbeza dari Munirah.”
            “Sekarang ni Alina dan Alisa berada di London ke?”
            “Rasanya ya!”
            “Bila maria fikir-fikirkan balik, macam mana la Kak Munirah membesarkan anak-anaknya di luar negara. Maksud Maria, ini 3 orang! Kasihan Kak Munirah membesarkan anak-anaknya sendirian. Macam mana keadaan Kak Munirah pada waktu itu?” Hatinya Maria tiba-tiba sebak. Membesarkan 3 orang anak di perantauan bukanlah perkara yang mudah.
            “Munirah tu seorang tabah dan dia telah membesarkan anak-anaknya dengan baik.” Tengku Ismail memegang lembut bahu isterinya.
            “Ini semua salah Abang Kadir! Tak tahu menghargai Kak Munirah. Penting sangat ke harta dan darjat ? Sekarang ni bila si Kartika tu buat perangai, tahu pulak nak berbaik semula dengan Kak Munirah. Geram Maria dibuatnya.”
            “Siapa yang buat Umi geram ni?” Iskandar tiba-tiba muncul di dapur sambil tersengih.
            “Aaa…..” Maria melihat ke arah suaminya.
            “Tentang Auntie Kartika!” jawab Tengku Ismail.
            “Aduh, tiap-tiap hari topic Auntie Kartika! Umi, tak bosan ke? Biarkanlah dia nak buat apa pun asalkan tak mengganggu kita sudahlah.” Iskandar menggaru kepalanya yang tidak gatal.
            Maria menjeling pada Iskandar yang sedang berdiri tidak jauh darinya. “Aiii….Auntie Kartika kan, bakal mak mertua Is! Is kena la ambil tahu.”
            “Hish, Umi! Is rela jadi bujang terlajak dari berkahwin dengan Sofea tu.” Iskandar mencebikkan mukanya.
            Tengku Ismail dan Maria tersenyum. Sejak dari sekolah rendah hinggalah sekarang Sofea masih memburu cinta anak teruna mereka sehingga setiap tahun Iskandar terpaksa tukar ke sekolah lain kerana ingin melarikan diri dari Sofea.
            “Macam mana perbincangan Is dengan Aleya? Abah tengok design untuk hotel 5 bintang yang dibuat oleh Aleya memenuhi criteria yang kita mahu tetapi kenapa Is masih mahu menyuruh Aleya mengubah design bangunan yang dia telah buat. I’ll like it.” Puji Tengku Ismail.
            “Ya tetapi ada sedikit kena touch up, abah! Lagipun Is pelik la dengan perangai Aleya itu. Asyik nak balik London saja, macam la Malaysia ini panas sangat. Kita tahu la yang dia selama ini membesar di London, tetapi dia patut bersyukur Malaysia ini aman damai. Cuaca panas sikit takkan tidak boleh tahan. Minah salleh celup!”
            “Hish, tak elok cakap macam tu! Entah-entah dia ada sebab kenapa dia nak balik ke London!” Tengku Ismail menegur anaknya.
            “Sebab apa lagi, abah! Is tahu mesti dia tak tahan dengan cuaca panas di Malaysia ni sebab itu la dia tergesa-gesa nak balik ke London. Malam ni mesti, dia akan email plan hotel kita yang telah siapa dia ubah.Kesungguhan dan komitment dia pada kerja, Is memang respect Aleya tetapi Aleya ni susah sikit nak bergaul dengan dia seperti ada dinding penghalang padanya. Is cuba bergurau dengan dia malangnya wajah dia serius. Garang pulak itu. Bila Is mengusik dia, terus dia akan mencapai fail yang ada padanya.” Iskandar teringat peristiwa di mana kepalanya diketuk oleh Aleya. Ganas betul Arkitek Import ni.
            “Fail? Fail apa?” Maria hairan.
            “Tak ada apa-apa, umi!” Iskandar tersengih. Kalau abah dan umi tahu, Aleya pernah ketuk kepala aku dengan fail pasti abah dan umi akan mengetawakan aku. Biarlah aku simpan rahsia ini.
            “Hmm….Is pernah tak siasat latar belakang Aleya?”soal Maria secara tiba-tiba.
            Dahi Iskandar berkerut bila mendengar pertanyaan ibu tirinya. Kenapa umi berminat dengan Aleya? “Kenapa Umi nak tahu pasal Aleya?”
            Maria berpaling ke arah suaminya.
            “Aii…Salah ke kalau Umi nak tahu tentang Aleya? Mungkin  umi Is nanti berkenanan dengan Aleya , tup tup jadi menantu umi dan abah!” Tengku Ismail menjawab bagi pihak isterinya.
            “Eeee…tak mahu! Aleya tu garang dan kasar. Kalau Aleya tu jadi isteri Is, alamatnya Is pasti kena buli. Dikurung di dalam rumah 24 jam!”
            Tengku Ismail ketawa kecil. Maria hanya menggelengkan kepalanya. Dari apa yang dicerita oleh Is, Aleya berlainan dari Munirah. Maria teringat kembali Alina yang berani melawan Kartika semalam.Ternyata semalam bukan Alina tetapi Aleya.
            “Hmm….Aleya ada 2 orang adik. Kalau tak silap Is, seorang peguam dan seorang lagi doctor. “ beritahu Iskandar.
            “Peguam!” Tengku Ismail terkejut. Maknanya Alisa seorang peguam.
            “Is pernah tak jumpa adik-adik Aleya?” soal Maria ingin tahu.
            “Kenapa pulak Is nak jumpa adik-adiknya lagipun kami bukannya ada apa-apa pun. Is beri warning awal-awal pada Umi supaya jangan nak jodohkan kami selepas ini,ok!”
            “Tahu! Tahu!” nada suara Maria hampa. Dia ingin melihat ketiga-tiga anak Munirah. Apa reaksi Kartika jika mendapat tahu tentang kewujudan 2 orang lagi anak Abang Kadir? Pasti bergegar rumah itu bila Kartika menjerit nanti. Maria tersenyum seorang diri.
            Iskandar menggaru kepalaya beberapa kali, dia hairan melihat umi tersenyum sendiri. “Abah, umi sihat ke?”
            “Sihat! Biarlah umi kamu dengan dunia dia sendiri. Pergi mandi cepat! Selepas sembahyang maghrib kita makan” Tengku Ismail menepuk bahu anak tunggalnya.
            “Baiklah! Tapi abah jangan biarkan Umi berada dalam dunianya lama-lama, nanti kebuluran la kita malam ni.” Usik Iskandar sebelum berlalu keluar dari dapur.
            “Abang, esok awal-awal pagi Maria nak pergi rumah Kak Munirah!” beritahu Maria secara tiba-tiba selepas beberapa saat Iskandar berlalu pergi.
            Tengku Ismail menggelengkan kepalanya beberapa kali.
           

Wednesday, November 10, 2010

Satu Dua Tiga 22

BAB 22

            Aleya memberi  segelas susu yang dibancuhnya di dapur pada ibunya yang sedang duduk beristirehat di luar. Langit yang kelihatan mendung menyebabkan Aleya membetulkan baju sejuk yang dipakainya apabila merasakan angin dingin bertiup melaluinya.
            “Terima kasih!” Munirah terus minum sambil matanya melihat langit yang mendung itu. Malam ini tiada bintang yang menghiasinya. Hanya kedinginan malam yang dirasainya. Munirah meletakkan gelas itu di tepi
            “Sejuknya! Nak hujan ke?”
            Munirah tersenyum. “Along masih berasa kekok lagi ke berada di sini?”
            “Tak la! I’ll think living in Malaysia better than London. Home sweet home, right.”
            “Along suka tinggal di sini?”
            “Suka! Ini kampung halaman, Along! Tanah air kita. I love my country.” Aleya tersengih.
            “If I decide to stay in Malaysia, do you approve my decision?” tanya Munirah.
            “I’ve no objection about that as long as you not reconcile with him.” Nada suara berubah tegas pada akhir percakapannya.
            “No! Keputusan ibu takkan berubah. Ini untuk kebaikkan semua pihak. Selepas urusan Along selesai, kita pulang ke London. Urusakan segala-galanya sebelum kita pulang ke sini.”
            Aleya hanya menganggukkan kepalanya. Aleya tahu sebenarnya ibunya rindu akan kampung halamannya. Dia tidak kisah tinggal di Malaysia walaupun sudah 25 tahun dia membesar di London.
            “Angah dah tiba di London ke?” MUnirah tidak teringatkan anak keduanya.
            “Sudah.” Ringkas jawapan Aleya. Dia melihat ke arah ibunya. “Are you still thinking about him?” Aleya tiba-tiba bersuara.
            Munirah terkejut dengan pertanyaan Aleya.
            “Semua ini bukan salah ibu. He’s has heart attack. That’s all.” Aleya berterus-terang. Dia sebenarnya memahami situasi ibunya sekarang.
            “If you want to see him, I take you to hospital tomorrow.”
            Munirah merenung anaknya seolah-olah tidak percaya dengan apa yang didengarnya. Aku bermimpi ke?
            “Ibu, tak bermimpi la! Along serius.”
            “Along tak kisah ke?” Munirah inginkan kepastian. Pelik pulak dengan perangai anak hari ini.
            “Tak! Asalkan tujuan ibu hanya untuk melawat orang sakit dan bukannya menpunyai agenda tertentu.”
            “Agenda tertentu!” Dahi Munirah berkerut.
            “Mana nak tahu kalau cinta nak bertaut kembali.” Aleya membuat mimic muka.
            “Bertuah budak ni! Ke situ pulak! Ibu hanya nak melawat saja. Melawat.” Tegas Munirah menggelengkan kepalanya Dia tahu walaupun Aleya kelihatan tegas, degil dan kasar namun kadang-kadang Aleya juga seorang bertimbangrasa.
            Aleya hanya tersengih. Tiba-tiba telefon bimbit Aleya berbunyi, pantas menyeluk poket seluarnya dan menjawab panggilan tersebut.
            “Assalamualaikum.”
            “Waalaikumussalam! Ooo…Tengku dah tengok draf yang saya email pada Tengku petang tadi?” jawab Aleya. Dia tahu siapa pemanggilnya. Dia melirik matanya pada arah ibunya yang sedang memerhati.
            “Sudah! Ada beberapa yang perlu diubah. Saya nak jumpa awak esok di Indah Café di Ampang!” beritahu Iskandar sambil berjalan menuju ke balkoni biliknya.
            “Tengku beritahu saya apa yang perlu diubah. Selepas diubah saya akan email pada Tengku “
            “Saya nak jumpa awak. Saya tak selesa bercakap di telefon. Ada banyak perkara yang ingin saya cakapkan dengan awak.”
            “Cakap di telefon boleh.”
            “Saya client awak, jadi awak perlu ikut kehendak saya. Jumpa esok di Indah Café pukul 10.00 pagi.” Iskandar terus meletakkan telefon. Iskandar tersengih. Mesti dia tengah bengang kat aku.
            “Hello….Helloo.” Aleya meninggikan suaranya. Dia mengetap bibir menahan geram bila sedar panggilan itu dimatikan Suka hati dia saja! Aleya menoleh ke arah ibunya. “Ibu, boleh tak Along penumbuk anak Auntie Maria?” kata Aleya secara tiba-tiba.
            Terkebil-kebil mata Munirah melihak anaknya. Apa pulak masalah mereka berdua ni?

                                                *******************************

            Suhaila mendekati ibunya yang kelihatan pelik. Sejak balik tadi ibu asyik kurung dalam bilik sahaja. Makan malam pun belum lagi. Kakak pulak hilang entah ke mana. “Mama!” panggil Suhaila.
            Ada apa? Kan mama beritahu yang mama tak mahu diganggu.” Suara Kartika kasar. Sekarang ni dia mahu tenangkan fikiran.
            “Mama, ada masalah ke?” Soal Suhaila lagi. Amaran ibunya tidak diendahkan. Risau melihat kelakuan ibunya seperti itu.
            “Su tak faham ke? Mama tak mahu diganggu. Keluar! Keluar!” jerit Kartika. Sekarang ni fikirannya tengah kusut memikirkan tentang rakaman yang dikatakan oleh Alina. Runsing.
            “Mama! Kenapa mama marah Su pulak? Su tak buat apa-apa pun kat mama. Kenapa mama nak lepaskan kemarahan mama pada Su? Su susah hati melihat mama macam ni.” Nada suara Suhaila bergetar menahan sebak di dadanya akibat dimarahi oleh ibunya.
            Kartika berpaling ke arah anak bongsunya. “Maaf, fikiran mama tengah kusut ni! Mama tak tahu nak buat apa. Pengorbanan mama selama ini adalah sia-sia.” Kartika mengeluh. Apa yang dirancangnya selama ini tiada hasilnya.
            “Maksud ibu?”  Suhaila hairan.
            “Munirah dan anaknya masih ada di sini.”
            “Apa! Bukan ke mereka sudah balik ke negara asal mereka.” Suhaila meninggikan suaranya.
            “Itu yang buat mama sakit hati ini. Ini semua sebab papa kamu. Sayang sangat dengan isteri dia sehingga lupa mama sebagai isteri dia yang hidup bersama dia selama 25 tahun.”
            “Kita tak boleh biarkan ini terjadi, mama! Kita perlu halang papa berbaik semula dengan perempuan tu.” Suhaila mengetap bibir menahan geram. Kehadiran Alina pasti akan mengganggu hubungannya bersama Abang Nazri.
            “Nak buat apa lagi, Su! Mereka ada bukti untuk heret kita ke balai polis kalau kita ganggu mereka lagi. Mama kena duduk dalam lokap. Mama tak nak!” Wajah Kartika berubah apabila memikirkan perkara itu.
            “Mama nampak ke bukti tu?” tanya Suhaila secara tiba-tiba.
            Kartika terdiam seketika. Dia berfikir dan menggelengkan kepalanya beberapa minit kemudian.
            “Mama tak nampak kan! Kenapa mama nak takut? Entah-entah mereka nak gertak mama saja supaya jangan ganggu mereka.”
            “Tapi…tapi Tengku Ismail mengiyakan cakap Alina pagi tadi. Dia kata salinan rakaman itu ada di tangan dia.”
            “Mama, mereka tu boleh bersubahat. Tengku Ismail kan suami Auntie Maria, ala tak mustahil la kalau mereka bersubahat.  Selagi mama tak nampak bukti tu, mama tak boleh takut.” Ujar Suhaila. Nampaknya mereka sengaja nak kenakan mama. Siap la kau, Alina! Tahu la aku macam mana nak ajar kau!
            Wajah Kartika kembali ceria, senyuman terpancar di bibir Kartika. Kata Su memang betul, mereka sengaja nak gertak aku. Baiklah, aku dah beri amaran banyak kali pada kau tapi kau berdegil jugak, Munirah. Di sini tiada ruang untuk kau, hanya aku! Aku!

                                           ******************************

            “You’re late!” Iskandar bersuara apabila sedar akan kehadiran Aleya di sisinya. Hampir sejam dia menunggu Aleya di situ
            “Of course I’m late! Do you know how long that I need to find this place?” Aleya menarik dengan kasar. Selepas menghantar ibunya ke hospital, dia terus memandu ke sini. Yang malangnya beberapa kali dia sesat kerana dia tak biasa dengan keadaan di sini. Banyak sangat kereta.
            Iskandar terus minum air Orange yang dipesannya apabila mendengar kata-kata Aleya. Dia terlupa yang Aleya baru saja pulang ke sini jadi pasti dia tidak familiar dengan keadaan di sini.
            Aleya mengeluarkan lukisan bangunan yang telah dilukisnya. “So, apa yang Tengku tidak puas hati?”
            “Awak pesan dulu minuman?” kata Iskadanr.
            “No need! Let’s begin.” Aleya terus mengeluarkan pensil dan bersedia untuk mendengar.
            “You need to drink. Nanti ada pulak orang kata saya dera pekerja.”
            Aleya merenung lelaki ini. Aku nak cepat la. Kalau habis cepat boleh la, aku pergi ambil ibu awal. Ee…mendidih darah aku bila dengan lelaki ini. “No! Let’s us proceed, can we?” Aleta mengetap bibirnya.
            “Is!” tegur seseorang. Serentak mereka berdua menoleh. Iskandar bangun apabila melihat ayahnya yang menghampiri mereka berdua.
            Wajah Aleya berubah melihat kehadiran Tengku Ismail. Aleya serba salah.
Habis la aku kali ini. Rahsia aku pasti terbongkar.
            “Abah, apa buat kat sini? Breakfast ke?” Iskandar tersenyum melihat ayahnya.
            “Aaa…ya! Sekejap lagi kawan abah datang.” Pandangannya dialihkan pada wanita yang bersama anaknya. Alina! Iskandar dah berkenalan dengan Alina ke?
            Iskandar sedar ayahnya sedang melihat Aleya. “Abah, Is kenalkan! Aleya, arkitek yang Is import khas dari London untuk projek hotel 5 bintang kita di Langkawi.”
            “Aleya!” Tengku Ismail terkejut. Dia melihat wanita itu. Matanya tidak berkelip. Aleya! Bukan ke ini Alina. Eh, tapi Alina tu doctor. Ini…Arketik. Tengku Ismail kebingungan. Dia ingin bersuara tetapi terasa seolah-olah ada benda melekat di kerongkongnya.
            Tiba-tiba telefon bimbit itu Iskandar berbunyi, Iskandar terus menjawab. “Excuse me!” Iskandar memberi isyarat pada ayahnya yang dia ingin menjawab panggilan itu di luar. Tengku Ismail hanya mengganggukkan kepalanya. Dia melihat ke arah Aleya.
            “Uncle, hodoh betul muka uncle bila terkejut.” Aleya tersengih. Dia nak ketawa bila melihat reaksi Tengku Ismail bila Iskandar memperkenalkan dirinya.
            “Aleya…Eh tidak, Alina! Aduh, Uncle tak faham la apa yang berlaku. Bukan ke Alina seorang doctor ? Macam mana pulak boleh jadi Arkitek pulak ni?” Tengku Ismail terus duduk tanpa dipelawa. Dia perlukan penjelasan.
            “Memang betul Alina seorang doctor. Saya Aleya, seorang Arkitek.”
            “Kamu jangan buat Uncle pening. Uncle tak faham.”
            “Alina adik saya. Saya Aleya. Kembar Alina.” Aleya masih tersenyum.
            “Kembar!” Tengku Ismail tergamam. “Semalam! Semalam, Alina ke?”Tengku Ismail teringat peristiwa semalam.
            “Bukan! Semalam adalah Leya. Alina terpaksa pulang ke London kerana pesakitnya sedang tenat di sana. Sebelum ni Alisa yang ganti tempat Alina.”
            “Alisa?”
            “Adik Leya! Kami triplet! Kembar tiga seiras.”
            “Ti…Tiga!” Bibirnya terketar Tengku Ismail terkejut bila mendengar penjelasan Aleya. Biar betul kembar tiga! Seiras pulak tu. “Jadi tiada siapa tahu yang Alina ada kembar! Maksudnya Kadir juga tak tahu.”
            Aleya hanya mengganggukan kepalanya.
            ‘Kenapa?”
            “Kami ada sebab kami sendiri, uncle! Leya harap Uncle faham. Hmm…Leya ada sedikit permintaan….boleh tak Uncle jangan beritahu sesiapa tentang kami? Kami tak mahu keadaan lebih kusut.” Aleya melihat ke arah Tengku Ismail. Aleya yakin Tengku Ismail orang yang boleh dipercayai.
            “Jika itu permintaan Leya,  Uncle turuti saja.” Tengku Ismail tersengih. Matanya masih tidak lepas merenung Aleya. Tiga orang! Biar betul. Kalau Kartika tahu pasal hal ini, pasti dia pengsan. Senyuman Ismail makin lebar.
            “Kenapa Uncle?” Aleya hairan.
            “Alisa…Alisa kerja apa?”
            “Lawyer!”
            “Lawyer!...” Tengku Ismail menggelengkan kepalanya beberapa kali. “Sikap Alisa seperti Aleya ke?”
            “Sikap kami sama kecuali Alina. Dia terlalu baik hati macam ibu.” Aleya tersengih. Dia faham di sebalik soalan Tengku Ismail tadi.
            “Uncle sebenarnya…sebenarnya masih tidak percaya, macam bermimpi pulak.” Tengku Ismail membetulkan kedudukan cermin mata yang dipakainya.
            “Abah tak percaya apa?” Iskandar tiba-tiba berada di situ. Dia hairan melihat ayahnya dan Aleya rancak berbual secara tiba-tiba. Baru kenal terus dah mesra.
            “Ooo….Abah tak percaya yang Aleya ni 25 tahun membesar di luar negara.” Tengku Ismail berbohong. Tengku Ismail membuat mimic muka pada Aleya. Dia mesti berlagak seperti biasa agar Iskandar tidak mensyaki sesuatu.
            Aleya hanya tersenyum. Sikap Tengku Ismail berlainan dari anaknya. Aleya menjeling ke arah Iskandar bila Iskandar menarik kerusi di sebelah Aleya dan terus duduk. “Jadi abah dah berkenalan dengan Arkitek import dari London ni!”
            “Aleya namanya. Kamu ni tak elok panggil orang macam tu.” Tengku Ismail menegur anaknya bila sedar tiada senyuman di bibir Aleya.
            Iskandar ketawa. “Itu kenyatannya, abah!” Ketawanya semakin kuat. Arkitek import! Akhirnya ada nickname pada Aleya ni. Boleh la aku usik dia nanti.
            Tiba-tiba Aleya memegang fail yang berada di atas meja, Iskandar tiba-tiba diam. Iskandar melihat kea rah Aleya yang sedang merenung tajam ke arahnya. Iskadanr takut diketuk kepala sekali lagi.
Tengku Ismail hairan bila anak tunggalnya itu tiba-tiba terdiam. Tadi bukan main lagi rancak ketawa. Tengku Ismail mengalih pandangannya pada Aleya. Tengku Ismail tersenyum. Aleya bukan sebarangan orang. Akhirnya Kartika sudah bertemu dengan lawannya.