Saturday, November 21, 2009

Rahsia hati 20

Bab 20

Pintu lif terbuka. Hairi mengatur langkahnya sebaik saja keluar dari lif. Sejak dari semalam lagi, Hairi masih memikirkan maksud disebalik kata-kata Dania kepadanya semalam. Kenapa Dania berkata bahawa dirinya tidak layak dicintai. Setiapa kali mengingati kata Dania, hatinya berdebar-debar. Oleh itu, dia perlu berjumpa Dania untuk penjelasan. Langkah Hairi terhenti bila melihat ada 2 wanita sedang berdiri di pintu masuk pejabat Dania. Hairi menyembunyikan dirinya.
“Hmm….apa halnya Shiela?” Dania merenung wanita yang berada di hadapannya. Ali berdiri beberapa langkah di belakang Dania.
“Mana Abang Daniel? Di mana Kak Dania sorokkan Abang Daniel?” jerit Shiela secara tiba-tiba. Dia sudah bosan untuk menunggu lagi. Sudah hampir sebulan Abang Daniel menghilangkan diri.
”Mana kak tahu!“
”Kak Dania bohong! Kak Dania ingat Shiela akan percaya bulat-bulat kata Kak Dania tadi. I’m not stupid. Shiela tahu Kak Dania sorokkan Abang Daniel sebab nak pisahkan kami berdua.“
”Daniel dah besar. Dia boleh fikir sendiri. Ke mana Daniel pergi, itu urusan dia. You don’t have right.” Dania tersenyum melihat telatah Shiela. Perempuan ni memang tak faham bahasa. Muka tembok! Cara apa yang aku perlu lakukan agar perempuan ni tak ganggu Daniel lagi.
“Shiela cintakan Abang Daniel tetapi Kak Dania masih nak pisahkan kami.” Tegas Shiela. Matanya bulat merenung wanita yang berdiri di hadapannya.
Dania ketawa. Geli hatinya bila mendengar pernyataan Shiela. “Pisahkan kamu berdua! Mengarut!” Dania mendekati Shiela. “Daniel tak suka Shiela pun. Jangan perasaan.”
“Kak Dania!” jerit Shiela.
“Berapa kali kak nak beritahu Shiela untuk Shiela faham. Shiela bukanlah wanita yang ditakdirkan untuk Daniel. Kak pasti tentang itu.”
“Teruk sangat ke Shiela sampai Kak Dania tak boleh terima Shiela? Apa salah Shiela sehingga layan Shiela macam ni? “ Bibir Shiela terketar-ketar menahan geram. Apa kurangnya aku? Aku setaraf dengan mereka.
“Shiela ingat Kak Dania tak tahu aktiviti Shiela selama ini. Shiela nak Kak Dania beritahu satu persatu ke?”
Wajah Shiela berubah mendengar kata-kata Dania. Apa Kak Dania tahu tentang aku? Segalanya ke? Tak mungkin. Kalau Abang Daniel tahu, pasti Abang Daniel dah tak sukakan aku.
“Balik la. Fikirlah baik-baik sama ada orang seperti Shiela layak berdampingan dengan Daniel.”
”Jadi, Kak Dania nak ugut Shiela la!” Tiba-tiba Shiela meninggikan suaranya.
Dania menggelengkan kepalanya. ”Ya. Stay out from my brother life! I mean it.” Tegas Dania.
“Apa Kak Dania akan buat kalau Shiela enggan ikut cakap Kak Dania?” Mata Shiela sudah merah. Shiela menahan kemarahannya.
“Kak akan buat perkara yang sama yang pernah papa Shiela pernah buat.” Kata Dania.
Wajah Shiela berubah. Apa maksud Kak Dania sebentar tadi? Apa papa pernah buat? Pelbagai soalan bertubi-tubi di fikirannya.
“Ali, panggil security sekarang. Saya tak nak perempuan ni ada kat pejabat saya.” Arah Dania.
Shiela terkejut dengan kata-kata Dania. Shiela mengenggam erat beg tangannya. Nak halau aku? ”Perkara ni takkan berakhir di sini. Shiela akan lakukan apa saja agar Abang Daniel menjadi milik Shiela. Shiela akan pastikan Kak Dania takkan menjadi penghalang cinta Shiela lagi.”
”Jadi Shiela nak bunuh kak la ye!” Kata Dania secara tiba-tiba. Dania masih tersenyum.
Shiela tergamam dengan kata-kata Dania.
”Shiela serupa saja. Hmmm....baiklah, kak akan tunggu dan lihat apa Shiela nak buat! But you never win.” tegas Dania. Dania berpaling ke arah Ali. “Ali!”
Ali menganggukkan kepalanya. Dia mengeluarkan telefon bimbitnya untuk memanggil pengawal.
Bila melihat tindakan Ali, Shiela terus berlalu pergi. Sebelum melangkah pergi, Shiela sempat memberi renungan yang tidak dapat ditafsirkan apa maksudnya pada Dania.
“Cik Muda, saya rasa kali ni Shiela tak main-main!” Ali risau.
”Jangan bimbang, Ali! She’s can’t do anything to me. Saya takkan biarkan anak pembunuh ibu bapa saya mendekati Daniel. Itu takkan berlaku.” Tegas Dania. Dania menggengam erat tangannya. Kemalangan yang menimpa ibu bapanya bukanlah satu kemalangan biasa tetapi dirancang oleh seseorang. Dania tahu siapa orangnya cuma dia tiada bukti sahaja.
Hairi terkejut mendengar percakapan Dania. Bulat matanya. Anak pembunuh! Aku tak faham. Apa yang dia tahu ibu bapa Dania meninggal disebabkan kemalangan jalan raya tetapi apa yang dinyatakan oleh Dania sebentar tadi di luar jangkaan. Hairi masih kaku berdiri.

**********************************************

”Aku tahu la, Am! Dah sebulan aku tinggal kat sini. Pandai-pandai la aku cari. Kau ni macam mak nenek la. Aku tengah drive ni. Oklah, Bye. !” kata Daniel sebelum menamatkan pebualan telefonnya dengan Amran. Daniel meletakkan telefon bimbitnya di dalam poket. Daniel terkejut bila ada seorang wanita melintas di hadapan keretawanya. Daniel menekan brek. Kepalanya terhantuk di streng kereta. Daniel memegang dahinya. Sakit. Daniel melihat wanita itu sudah tiada. Ya Allah, aku dah langgar dia! Daniel cepat-cepat membuka pintu. Dia cemas. Daniel terkejut melihat wanita itu cuba untuk bangun. Tangannya berdarah lantas Daniel menghampiri wanita itu.
”I’m so sorry! I’ll take you to hospital.” Kata Daniel. Perasaan bersalah tersemat di hati Daniel. Itu la aku, tengah drive boleh cakap telefon.
“I’m fine!” Wanita itu melihat tangan kanannya yang terluka.
“I’m really-really sorry. It’s my fault, miss. You have to go to hospital. I’ll take you there.” Daniel masih lagi minta maaf.
“Bila dah jadi macam ni, baru nak rasa bersalah. Awal-awal tadi, tak reti ke nak bawa kereta elok-elok. Traffic light warna merah pun boleh jalan.” Bebel wanita itu.
Daniel terkejut apabila mendengar kata-kata wanita itu.
”Next time, drive carefully! Mata jangan letak kat lutut.” Wanita itu perlahan-lahan bangun. Wanita itu memandang tepat pada wajah Daniel.
Daniel ketawa secara tiba-tiba.
”Why you laughing at? It’s not funny!” Air muka wanita itu berubah apabila Daniel ketawa.
“ Jadi awak tak nak la pergi hospital?” tanya Daniel lagi.
Bulat mata wanita itu bila mendengar percakapan Daniel. ”Aaaaaa...Awak boleh cakap Bahasa Melayu?”
”Ya. Macam awak, saya pun orang Malaysia.”
”Orang Malaysia! Tapi awak nampak macam orang Korea!” Terkebil-kebil wanita itu melihat Daniel.
”Style rambut ye!” Daniel tersenyum. Ramai orang pernah salah tanggapan pada dirinya sebab wajahnya yang seakan-akan orang cina. Arwah ibunya dari keturunan cina yang memeluk agama Islam. Nenek arwah ibu dulu adalah orang cina yang berkahwin dengan orang melayu sebab itulah ramai orang tersalah anggap pada dirinya. “Saya minta maaf. Salah saya. Betul ke awak tak nak ke hospital ? Luka awak tu kena bersihkan dahulu dan kena letak ubat.” Daniel risau melihat luka di tangan wanita itu.
“Tak apa! Saya dah biasa la.” Jawab wanita itu tersenyum.
“Jadi awak selalu la kena langgar macam ni.”
“Eh..eh….tak la, maksud saya tadi, luka macam ni tak apa- apa effect pada saya. No hal punya.” Gelabah wanita itu dibuatnya.
Daniel tersenyum. Kenapa hatinya begitu gembira apabila berbual dengan wanita ini? Daniel tiba-tiba mengeluarkan sapu tangan dari poket seluarnya. “Ambil ni! Balut luka tu, takut nanti masuk kuman.” Daniel menghulurkan sapu tangannya.
”Terima kasih.” kata wanita itu terus membalut lukanya dengan sapu tangan yang diberikan oleh Daniel. ”Nanti saya ganti balik ye!”
”It’s ok! Anyway, saya Daniel! Awak?” Mata Daniel tepat merenung wanita yang berdiri di hadapannya.
“Halina! Just call me, Lina. Nice meeting you Daniel.” Halina tersenyum lebar.
“Nice meeting you too.” Kata Daniel. Tak sangka aku jumpa perempuan ni lagi!

**************************************

Zaki menutup pintu kereta Hairi sebaik saja masuk ke dalam perut kereta tersebut. ”Apa halnya kau nak jumpa aku, malam-malam buta ni! Nasib baik la aku dah habis shift aku malam ni!” tanya Zaki. Dia menoleh ke arah Hairi. Kebelakangan ni perangai sahabatnya itu sangat pelik.
”Ada hal nak tanya kau?”
”Kau ni....bila nampak muka aku saja, kau asyik nak tanya saja. Kau ingat aku kaunter pertanyaan bergerak ke!” Zaki mengeluh. Tanya, tanya, tanya! Itu je kerjanya.
”Pasal Dania la!”
”Dania lagi. Aiii....dulu bila aku sebut saja nama Dania, kau mula naik angin. Kenapa sekarang ni lain macam je? Kau dah jatuh cinta dengan Dania ye!” Usik Zaki sambil tersenyum.
”Kau jangan merepek, Zaki! Kau ingat aku ni dah kemaruk sangat ke dengan Dania tu. Hey...perempuan macam ni aku tak hairan.” Hairi meninggikan suaranya. Jatuh cinta? Tak mungkin!
”Suka hati kaulah. Hmmm....apa soalannya?”
”Dato’ Johari anak saudara Tan Sri Daud kan?” tanya Hairi. Dia perlu kepastian. Macam-macam khabar angin Dato’ Johari.
“Ya! Kenapa?” Zaki hairan dengan pertanyaan Hairi.
”Aku dengar cerita Dato’ Johari dan Dania x berapa baik.”
Zaki tersenyum. ”Bukan dengan Dania saja, Daniel pun tak suka Dato’ Johari.”
”Kenapa? Mereka kan sekeluarga!” Hairi hairan.
”Hmm....Hairi, kau kena ingat bila hal berkaitan dengan harta dan duit, manusia akan lupa saudara mereka sendiri. Abah aku pernah beritahu Dato’ Johari sangat sangat....bercita-cita tinggi. Kehadiran Dania dan Daniel mengugat kedudukannya dalam Global Bersatu. Abah aku juga pernah beritahu jangan sesekali terlibat dengan Dato’ Johari.”
”Kenapa?” soal Hairi lagi.
”Itu aku tak tahu. Abah aku tak beritahu pun sebabnya. Wardina pernah beritahu aku, Dania selalu bimbang akan keselamatan adiknya.” Dahi Zaki berkerut.
”Maksud kau?” Terkebil-kebil mata Hairi mendengar kata-kata Zaki.
”7 tahun yang lalu, Daniel hampir mati. Ada orang cuba bunuhnya nasib baik la Dania tiba tepat pada waktunya jika tidak tak tahu la apa akan jadi pada adiknya. Teruk jugak la Daniel waktu tu. 2 tikaman kat belakang dan perut. Nasib baik la dia selamat.”
”So Dato’ Johari la dalangnya?” teka Hairi.
”Itu aku tak berani cakap la. Tetapi selepas kejadian tu, Syarikat Perkapalan Dato’ Johari yang selama ni menjadi tungak utama keuntungan Dato’ Johari tiba-tiba muflis dalam masa yang singkat. Teruk jugak la Dato’ Johari time tu.”
”Kerja Dania?”
”Tak tahu!” Zaki menggelengkan kepalanya.
Mata Hairi tiba-tiba tepat melihat kereta Audi milik Dania berhenti tak jauh dari keretanya. Ada wanita masuk ke dalam perut kereta mewah tersebut. ”Itu tunang kau kan!” kata Hairi.
”Ya! Dania ajak dia keluar makan.” kata Zaki selamba. Sebelum balik tado, Wardina sudah beritahunya.
”Makan time-time macam ni!” Hairi terkejut melihat jam tangannya sudah menunjukkan tepat pukul 1.00 pagi.
“Ya la” jawab Zaki lagi.
”Kau percaya ke cakap tunang kau tu ?” soal Hairi tiba-tiba.
“Kenapa kau ingat mereka berdua tu pergi clubbing atau parti ke? Eh, mereka tu pegangan agama sangat kuat kau tahu tak! Aku percaya kat tunang aku.” yakin Zaki.
”Tapi aku tak!” kata Hairi terus menekan minyak keretanya dan mengekori Dania. Zaki terkejut dengan tindakkan Hairi.

***********************************

”So nak makan apa?” tanya Dania. Kereta Audi miliknya meluncur laju memecah keheningan malam itu.
”Hmmm...satay la. Tiba-tiba je aku mengidam nak makan satay!” Wardina ketawa.
Dania juga turut ketawa. ”Satay ....ye! Kat mana sedap?” tanya Dania.
”Kat Putrajaya! Apa ye nama tempat tu, sedap jugak la sataynya.” Wardina cuba mengingati nama kedai yang pernah dia makan bersama Zaki.
”Kau ni....macam orang tua la. Boleh lupa?” kata Dania. Dania membrek secara tiba-tiba bila ada sebuah kereta menghalang keretanya. Beberapa orang lelaki keluar dari kereta tersebut. Wajah Dania berubah. Dania melihat side mirror keretanya. Ada sebuah kereta lagi di belakangnya. Keretanya tak boleh bergerak.
“Kenapa Dania?” Wardina berpaling ke Dania.
“We got company!”
“Hmm...bagus la, aku pun dah lama tak belasah orang!” Wardina tersenyum. Masa sekolah menengah dahulu, dia dan Dania pernah mewakili Persatuan Silat Cekak Hanafi peringkat negeri. Malah mereka juga pernah memenangi beberapa pingat.
Dania mengambil pemukul besbol yang berada di tempat duduk belakang. “Take this!” Dania menghulurkannya pada Wardina.
“Aku tak perlukannya.”
“You need it. Mereka ramai!” kata Dania.
“Kau!” kata Wardina mengambil pemukul besbol.
“Aku dah biasa. Jom!” kata Dania terus membuka pintu dan melangkah keluar diikuti oleh Wardina.
“So siapa yang hantar kamu semua malam ni? Uncle Johari? Mansur .....atau Shiela!” Dania melihat ada 10 orang lelaki sedang mengepung mereka berdua.
”Banyak cakap pulak perempuan ni ! Tangkap mereka berdua dan malam ni akan menjadi malam yang indah buat mereka berdua.” Lelaki yang berjaket merah itu ketawa begitu juga dengan beberapa orang lelaki yang berada di situ.
Dania tersenyum dan terus menyerang lelaki yang berjaket merah itu dengan pantas. Tumbukan hinggap di muka lelaki itu dan tendangan kena di perut lelaki itu. Lelaki itu jatuh tersungkur. Dia memegang perutnya yang sakit. “ Tapi aku akan jadi mimpi ngeri kamu semua!” Dania tersengih.
Mereka yang berada di situ terkejut. Perempuan ni pantas. Dengan sekelip mata saja dia menyerang. ”Serang dia!” jerit lelaki berjaket merah itu masih memegang perutnya yang sakit. Tendangan perempuan ni memang kuat. Tenaganya seolah-olah hilang akibat tendangan tersebut. Dia cuba untuk bangun.
Lima orang lelaki menyerang Dania serentak. Dania mengelak setiap pukulan yang dihalakan untuknya. Dania mengetap bibirnya. Aku tak boleh asyik mengelak saja. Sesekali mati Dania melirik ke arah Wardina yang juga berlawan dengan 4 orang lelaki yang sedang menyerangnya. Dania tersenyum.
Hairi membrek keretanya secara tiba-tiba. Zaki terkejut. “Itu....itu kereta Dania.” Kata Zaki melihat kereta Dania yang berhenti di tengah jalan. Jalan raya tersebut sunyi sepi malah tiada kereta melaluinya lagi pada waktu begini. Mata mereka tepat melihat beberapa orang lelaki menyerang Dania dan Wardina.
“Wardina!” kata Zaki secara tiba-tiba. Dia terus keluar dari kereta Hairi. Dia bimbang akan keselamatan tunangnya.
Wardina menumbuk muka lelaki yang menyerangnya. Wardina menghayun pemukul besbol di tanganya pada kaki lelaki yang ditumbuknya. Lelaki itu mengerang kesakitan akibat pukulan Wardina. ”Macam mana? Dah patah ke?” tanya Wardina menunjukkan kayu besbol yang dipegangnya pada 3 orang lelaki yang masih mengepung nya. ”Mari la, kalau kau semua nak rasa nasib yang sama macam kawan kau ni. Marilah!”
”Wardina!”
Wardina menoleh apabila namanya dipanggil. ”Zaki” Wardina terkejut besar melihat Zaki.
Zaki terus menumbuk lelaki yang cuba mencederakan tunangnya. Lelaki itu ditumbuknya beberapa kali sehingga pengsan. “Siapa nak rasa tumbukan aku ni? Aku ni juara tinju kau tahu tak!” jerit Zaki geram. Matanya tepat merenung 2 orang lelaki yang kaku berdiri. Mereka melihat muka kawan mereka yang bengkak dan berdarah akibat tumbukan Zaki tadi.
Wardina ketawa bila melihat gelagat tunangnya. Dua orang lelaki itu mengundurkan langkah mereka. Takut kalau nasib mereka sama dengan kawan mereka yang pengsan tadi.
”Hey, nak ke mana tu?” jerit Zaki bila mereka berdua telah larikan diri dan meninggalkan kawan mereka yang tidak sedarkan diri. Wardina menghampiri Zaki. ” Macam mana awak tahu saya ada kat sini?” soal Wardina sambil menunjukkan pemukul besbol di tangannya
”Aaaaaa....tanya Hairi!” Zaki tergagap-gagap menjawabnya sambil tangannya menunjuk ke arah Hairi.
Dania memusing tangan lelaki itu ke belakang. Lelaki itu menjerit kesakitan. Dania terus menendang belakang lelaki itu dengan kuat sehingga kepala lelaki itu terkena keretanya. Lelaki itu memegang kepalanya yang berdarah. Dia melihat ke arah kawannya yang sedang meraung kesakitan. Ada yang patah tangan dan patah kaki. Tumbukan dan tendangan perempuan tu memang kuat. Dengan sekali saja tumbukan dan tendangan telah melemahkan mereka. Dia ni manusia ke?
Dania tersenyum. Dania menoleh ke belakang. Dia terkejut apabila tumbukan hinggap di mukanya. Dania memegang bibirnya yang berdarah. Dania memerhati lelaki yang berjaket hitam itu. Lelaki itu tersenyum ke arahnya.
”Perempuan tetap perempuan!” kata lelaki yang berjaket hitam itu.
”Woi! Lawan orang yang sama saiz dengan kau la.” Tiba-tiba satu tumbukan terkena muka lelaki itu. Hairi memerhati lelaki yang berambut kerinting itu.
”Hairi!” Dania terkejut dengan kehadiran Hairi di situ. Hairi mendekati Dania. Matanya tepat merenung bibir Dania yang bengkak dan berdarah.
”Kau tak apa-apa?” tanya Hairi dengan nada suara yang bimbang.
”Tak. What’re you doing here?” Tanya Dania hairan.
“Aaaa……” Hairi menggaru kepalanya yang tak gatal. Ala…takkan la aku nak beritahu dia yang aku ikut dia. Nanti malu la aku. “Aaaaa….aku….”Hairi masih tergagap-gagap.
Dahi Dania berkerut. Bila pulak la mamat ni gagap? Dania masih menanti jawapan dari Hairi.
”Kau ingat kau menang!” kata lelaki yang berjaket hitam itu terus mengeluarkan pisau dan meluru ke arah Hairi.
Dania terus menolak Hairi ke tepi. Hairi jatuh terduduk. Hairi terkejut bila melihat Dania memegang lengannya. Bulat mata Hairi melihat darah mengalir dari lengan Dania.
Dania merenung lelaki yang menyerangnya tadi. Mujur dia sempat mengelak tetapi lengannya luka akibat terkena pisau lelaki itu. Jahanam! Dania terus menyerang lelaki itu tanpa mengendahkan lengannya yang berdarah. Lelaki itu mengelak setiap serangan Dania. Dania mengetap bibirnya menahan geram. Kau ingat aku akan biar kau terlepas begitu saja.
Hairi bangun dan ingin cuba menolong. “Jangan masuk campur!” tegas Dania. Wajahnya serius. Langkah Hairi terhenti. Hatinya berdebar-debar dan cemas. Darah di lengan Dania masih mengalir. Hairi risau. Dania cedera disebabkan ingin menyelamatkannya.
Lelaki itu menyerang Dania. Dania memegang pisau itu secara tiba-tiba. Lelaki itu terkejut dengan tindakan Dania yang masih erat memegang pisaunya. Darah mengalir dari tapak tangan Dania. Dania tidak mempedulikannya. Dania terus menumbuk lelaki itu. Pisau yang dipegang oleh lelaki itu terlepas sebaik saja terkena tumbukan Dania.
“Dania!” jerit Wardina. Dia terkejut bila Dania memegang pisau itu.
Dania terus menendang lelaki itu di perut dan lelaki itu tersungkur di tengah jalan. Dania mengambil pisau lelaki itu dan melangkah mendekati lelaki itu. Dania terus memijak perut lelaki itu dengan kasut tingginya. Lelaki itu mengerang kesakitan.
“So ....siapa yang upah kau?” tanya Dania.
Hairi terkejut melihat apa yang berlaku. Biar betul ini Dania! Pertama kali dia berjumpa Dania, dia ingatkan Dania adalah wanita yang lemah-lembut. Tetapi yang berada di hadapannya sekarang ni, adalah Dania yang berlainan. Hairi melihat lelaki di sekelilingnya yang terbaring tidak sedarkan diri disebabkan dibelasah oleh Dania.
“Jadi kau tak nak buka mulut ye!” kata Dania sambil bermain dengan pisau yang berada di tangannya. Lelaki itu masih mendiamkan diri. Dania melihat tapak tangannya yang luka akibat memegang pisau lelaki itu tadi. Panjang juga lukanya. Darah di tapak tangannya masih mengalir. “Tajam juga pisau kau ni! Kalau aku kelar muka kau mesti akan ada parut. Mesti handsome! Kau nak cuba.” Dania meletakkan pisau itu di muka lelaki itu. ”So kau nak beritahu aku atau tak?”
”Dania! Sudah!” Wardina menghampiri Dania. Dia bimbang Dania bertindak di luar kawalan. Wardina kenal benar dengan perangai Dania. Kalau dia marah, tiada siapa dapat menghalangnya. ”Dania!” jerit Wardina bila Dania tidak mengendahkan dirinya
Lelaki itu memejamkan matanya apabila pisau miliknya berada dekat dengannya. Perempuan ni gila!”Aaaa.....Cik Shiela.” kata lelaki itu terketar-ketar ketakutan.
”Shiela!” kata Dania. Pisau yang berada di tangannya dibaling jauh. Dania merenung lelaki yang sedang terbaring itu. ”Kalau aku nampak muka kau lagi, aku takkan teragak-agak kelar leher kau terus.” Dania memijak perut lelaki itu dengan kuat. Lelaki itu meraung kesakitan dan memegang perutnya.
Wardina mengeluh lega. Langkahnya diatur mendekati Dania. ”Siapa tu?” tanya Dania sebaik saja nampak seorang lelaki yang berada tidak jauh dari Wardina.
”Tunang kau!” Dania terkejut.
”Lain kali la aku perkenalkan kat kau. Aku nak tengok tangan kau jap. Kau tak sakit ke?” Wardina terus melihat tapak tangan Dania. Berkerut dahi Wardina bila melihat luka di tapak tangan Dania. ”Dania, kau kena pergi hospital. Panjang luka kau ni.” Wardina risau.
”Tak ada apa-apa! Sikit saja.” Dania tersenyum. Dia tahu Wardina bimbang akan dirinya. Dania terkejut bila tiba-tiba saja tangannya dipegang. Hairi terus menarik tangan Dania agar mengikut langkahnya menuju ke kereta Dania. Dania hairan.
“Zaki, kau guna kereta aku hantar tunang kau balik. Aku nak bawa Dania ke hospital.” Kata Hairi sambil tangannya membuka pintu kereta Dania.
Zaki menganggukan kepalanya.
“Hospital! Saya tak apa-apa la.” Bulat mata Dania apabila mendengar kata-kata Hairi.
“Masuk! Aku kata masuk!” Hairi menolak Dania masuk ke dalam kereta. Dania terpinga-pinga dengan perangai Hairi.
Zaki memandang Wardina sebaik saja kereta mewah Dania berlalu meninggalkan mereka berdua. “He’s love her!” kata Zaki secara tiba-tiba.
“Baru nak tahu ke!” kata Wardina. Sejak tadi dia memerhati gelagat Hairi, dari raut wajah Hairi sudah terpancar kerisauan apabila Dania berlawan dengan lelaki yang berjaket hitam itu.
”Ni mereka semua ni, macam mana?” tanya Zaki menunjukkan ke arah beberapa orang lelaki yang sedang terbaring di jalan raya.
”Biar je lah. Jom balik.” Wardina terus memaut lengan tunanganya dan berjalan menuju ke kereta Hairi. Dania, aku harap kau bahagia. Wardina tersenyum.

Thursday, November 19, 2009

Rahsia hati 19

Bab 19

“Wah! Aku macam tak percaya saja bila tengok kau macam ni!” kata Zaki sebaik saja masuk ke dalam bilik pejabat Hairi. Sahabatnya itu begitu tekun meneliti fail-fail yang berada di mejanya. Zaki terus duduk tanpa dipelawa oleh Hairi.
Fail yang berada di hadapannya ditutup. Hairi bangun dan menghampiri sahabatnya itu. ”Aku panggil kau bukannya nak dengar kau perli aku. Aku nak tanya sesuatu perkara kat kau.” Hairi terus melabuhkan punggung di sofa yang berhampiran dengan Zaki.
”Pasal apa? Nasib baik la petang ni aku off. Penting Sangat ke sampai kau tak boleh cakap kat telefon.”
“Itu la kau! Dalam banyak-banyak kerja kat dunia ni, doktor juga kau pilih.”
”Hey, kau jangan nak perlekehkan tugas aku sebagai doktor tau. Pekerjaan aku ni mulia. Kalau tak ada doktor kat dunia ni, alamatnya semua manusia dah mati. Aaa....cepat beritahu aku apa kau nak tanya ni!”
”Dania!”
Wajah Zaki berubah. Aii...dah buang tabiat ke member aku ni? Selalunya nama Dania jangan harap la nak terbit dari mulutnya.
”Ya, Dania!”
”Kenapa tiba-tiba kau nak ambil tahu tentang Dania? Pelik?” Zaki hairan. Macam ada sesuatu tak kena saja.
”Aku akan jawab soalan tu selepas kau jawab semua soalan aku semua.”Hairi tersenyum.
”Kau ni ada-ada sajalah! Cepat cakap!”
”Sebelum Dania bertunang dengan aku, dia ada tak bercinta atau berkawan dengan mana-mana lelaki! Maksud aku, special guy!” tanya Hairi.
Zaki ketawa. Lucu benar soalan Hairi. ”Kenapa ? Kau cemburu ke?”
”Apasal pulak aku nak cemburu! She’s nothing to me. Answer my question zaki!” Perasaan ingin tahunya semakin membuak-buak.
“Ok….Tak ada.”
“Apa!” Hairi terkejut. Mustahil. Dania tu cantik dan kaya. Takkan tak ada siapa yang nakkan dia. Biar betul.
”Bukan tak ada tapi ada ...ramai yang sukakan Dania tetapi kan kau tahu, atuk kau dan atuk Dania kan dah berjanji nak jodohkan kamu berdua. Jadi Tan Sri Daud buat statament bahawa Dania sudah berpunya. So Dania akur dengan arahan atuknya. Dan Dania tunggu kau la selama ni. Satu lagi aku nak beritahu kau, kalau kau putus tunang dengan Dania, ramai lelaki akan berebut-rebut untuk memiliki Dania. Sebab siapa nak tolak lombong emas yang berada di depan mata. Think about that.”
Hairi terdiam seketika selepas mendengar penjelasan Zaki.
”Ok! Next question!” Zaki tersenyum.
“Hmm….Aktivitisosial Dania?”
Zaki tersenyum. “Dania tak macam kau!”
“Apa maksud kau?” Mata Hairi tepat merenung Zaki.
”Dia hanya akan keluar dengan kawannya saja. Makan-makan dan borak kosong saja. Clubbing! Bukan style Dania. Setiap malam dia akan habiskan masanya kat rumahnya saja. Dia tak macam kau, clubbing sampai ke subuh. Hujung minggu pula, dia akan habiskan masanya kat Rumah Anak Yatim Mardiyah.”
”Rumah Anak Yatim Mardiyah”
”Ya. Rumah Anak Yatim itu dinamakan sempena nama ibu Dania. Dia bina Rumah Anak Yatim kerana ingin menolong kanak-kanak yang senasib dengannya. Dania juga akan bermalam di situ.Dia juga telah menubuhkan badan kebajikan di bawah nama Global Bersatu untuk menolong orang-orang miskin dan kurang upaya. See! She’s totally different than you, Hairi! She’s like an angel but you….” Zaki tersengih bila teringat akan perangai Hairi yang playboy dan sombong. Orang yang tidak setaraf dengannya jangan harap la dapat duduk semeja dengannya. Itu prinsip Hairi.
”Like the devil!” Hairi menyambung apa yang Zaki cuba menyatakan tentang dirinya.
“That’s right.” Zaki ketawa. Macam tahu-tahu je.
Hairi membuat mimic muka. “Kau ni, Zaki! Jahat aku, kau nampak sangat!”
”Kau sendiri yang cakap, bukan aku!“
”Hmm...Pasal Daniel, adik Dania!“
”Hmmm...Daniel!“ Zaki membetulkan kedudukkannya. ”Kalau kau nak tahu kelemahan Dania adalah Daniel. Dania sangat sangat sayangkan Daniel. Dia sanggup lakukan apa saja demi Daniel malah Dania sanggup berbalah dengan atuknya disebabkan Daniel.“
”Aku dengar cerita, Daniel dah hilangkan diri!“ kata Hairi. Tiba-tiba saja dia berasa minat dengan cerita Daniel.
”Itu aku tak pasti. Ada orang cakap Daniel bercuti. Tetapi ada desas desus mengatakan bahawa Daniel larikan diri disebabkan Tan Sri Daud nak jodohkan Daniel dengan pilihannya. Macam kau dan Dania. Tetapi Daniel lain dari Dania, Daniel seorang yang mempunyai pendirian tersendiri. Lagipun Daniel dan Tan Sri Daud tak sehaluan. Jumpa je bergaduh. Dania la yang selalu jadi pengaman antara mereka berdua.”
”Dania tak cari adik dia ke ?” tanya Hairi.
“Tak!” jawab Zaki.
“Kenapa? Dia kan sayangkan adiknya takkan la, dia biarkan begitu saja .......melainkan dia tahu di mana adiknya berada.” Teka Hairi.
Zaki hanya tersenyum.
“Eh...dah lama aku nak tanya soalan ni kat kau, macam mana kau tahu banyak perkara tentang Dania? Kau ada hati kat dia ke?’ Hairi menjegil matanya. Dia perlu dapatkan kepastian. Macam mana Zaki lebih tahu hal mengenai Dania sedangkan aku ni tunang Dania.
”Salah ke aku ada hati kat dia? Lagipun kau kan nak putuskan pertunangan dengan Dania! Dania cantik, bijak dan kaya. Siapa nak tolak?” usik Zaki.
”Hey, Zaki! Kau ingat sikit kau tu ada tunang!” Hairi tiba-tiba meninggikan suaranya.
Zaki ketawa besar bila melihat telatah Hairi. Nampaknya kau tak sedar yang kau sudah mula menyukai Dania, sahabatku!
”Kau ingat aku melawak ke?’ Wajah Hairi berubah.
”Just kidding, okey! Dalam hati aku, hanya ada seorang wanita saja. Cool,ok! Hmmm....kau ingat tak perempuan yang bersama Dania tempoh hari di Coffee House.”
Hairi menggangukkan kepalanya. Dia ingat lagi wanita itu.
”Dia tunang aku, Wardina. Dr Wardina!” Zaki tersenyum.
“Tunang kau!” Hairi terkejut.
“Ya. Pada masa yang sama, Wardina kawan baik Dania sewaktu sekolah menengah sehingga la sekarang. So aku tahu serba sikit tentang Dania. Hmm...sekarang ni, turn kau pulak beritahu aku sebab kau nak tahu semua ni?” tanya Zaki.
“Sebab aku nak tahu kelemahan Dania.” Hairi tersenyum.
“Buat apa?” tanya Zaki hairan. Pelik betul si Hairi ni.
”Wait and see.” Hairi tersenyum sendirian. Entah apa yang bermain di fikirannya sekarang ni. Hairi hanya menggelengkan kepalanya.

*********************************

Dania membaca menu makanan yang berada di hadapannya. Dia sendiri tak pasti nak makan apa tengahari ni. Kebelakangan ni, Dania berasa tak sedap hati. Seolah-olah akan ada perkara buruk akan terjadi. Dania mengeluh. Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Pantas Dania menjawabnya.
”Ya, Murni! Macam mana?” tanya Dania.
“Maaf, Cik Muda. Saya telah pergi ke alamat terakhirnya tapi dia sudah pindah. Hmm....Dia takkan tinggal di sesuatu tempat dengan lama. Dia takut lintah darat dapat mencarinya. Cik Muda, jangan bimbang. Saya akan cari dia sampai dapat walau dengan apa cara sekalipun.” Janji Murni. Matanya melirik ke pelbagai arah. Dia bimbang jika ada orang mengikutnya. Sekarang ni, dia berada di Pekan, Pahang untuk mencari seseorang yang dikhendaki oleh Dania.
Dania mengeluh. ”Baiklah, Murni! Apa-apa pun, kamu mesti cari dia sampai dapat sehingga ke lubang cacing. Hati-hati, Murni! Jika ada sesuatu yang tak kena, beritahu saya!”
”Baiklah!” kata Murni terus menamatkan perbualan mereka.
”Siapa yang kau nak cari sehingga lubang cacing, Dania?” Ada suara menegurnya dari belakang.
Dania terkejut dan menoleh ke belakang. Ahhh....mamat ni lagi! Dania tersenyum. ”Tak sangka orang kelas atasan macam awak tidak mempunyai etika. Mendengar perbualan orang lain. Itu tak elok.”
Wajah Hairi berubah. Perempuan ni kalau cakap dengan aku, asyik perli aku saja. Tak pernah nak cakap manis langsung. Hairi terus menarik kerusi dan duduk berhadapan dengan Dania tanpa dipelawa.
”Seorang saja!” soal Hairi. Dia merenung wanita yang berpakaian baju kurung kedah berwarna merah jambu. Dania sangat ayu hari ni ditambah pula dengan tudung putih bercorak merah jambu.
”Ya!” jawab Dania ringkas. Matanya masih melihat menu yang berada ditangannya.
”Takkan la hari-hari makan seorang saja. Tak ada teman ke?” soal Hairi lagi.
”Ya!”
Hairi mengetap bibirnya menahan geram. Dania seolah-olah tidak ingin melayan dirinya malah menganggap seolah-olah dirinya tak wujud langsung. Dia sebenar ingin menyakiti hari Dania tetapi dia pula yang terkena.
Dania meletakkan menu makanan yang berada di tangannya tadi di atas meja. Matanya terpat memandang Hairi. ”So, bila kita nak beritahu keluarga kita tentang keputusan kita untuk putus tunang?” tanya Dania.
”Apa!” Hairi terkejut bila Dania mengungkit soal itu.
”Ya. Tentang putus tunang. Jika awak dan saya setuju, kita tak perlu lengahkan masa lagi.” beritahu Dania.
”Kenapa kau tergesa-gesa sangat nak putus tunang dengan aku? Sebab kau ada lelaki lain sedang menanti kau ke?” marah Hairi secara tiba-tiba.
Dania terkejut dengan reaksi Hairi. Orang cakap elok-elok, dia pula marah-marah. Bukan ke tak suka aku? Dah tak suka, putus sajalah. Ada aku kisah!
”Kau ingat aku akan lepaskan begitu saja, Dania! Aku takkan putuskan pertunangan kita. Kau nak tahu kenapa?” jerit Hairi. Wajahnya serius.Dia tidak mempedulikan orang ramai yang berada di dalam restaurant itu.
”Sebab awak dah jatuh cinta dengan saya!” Selamba Dania menjawab.
Hairi terkejut besar dengan jawapan Dania. Matanya terkebil-kebil merenung Dania. Lidah Hairi tiba-tiba menjadi kelu.Suaranya seolah-olah hilang.
Dania ketawa bila melihat air muka Hairi. Pucat lesi. ”Hmmm....lebih baik awak benci saya dari jatuh cinta dengan saya. Sebab orang macam saya tidak layak untuk dicintai.” Dania tersenyum
Hairi terkejut dengan kata-kata Dania. Apa maksudnya? Aku tak faham.
”Cik Muda!” Ali tiba-tiba berada di belakang Dania.
Dania bangun dan terus meninggalkan Hairi yang masih terpinga-pinga dengan kata-katanya tadi.

************************************************

”Dah 2 tahun, Kak Faz tinggal kat sini! Kak Faz tak nak balik ke Malaysia lagi ke?” tanya Halina sambil membantu kakak sepupunya memasak makan malam.
”Nak tapi .....ada beberapa perkara yang kak perlu uruskan sebelum balik ke Malaysia. It’s take tima, Lina. Kalau nak ikutkan hati, nak saja sekarang ni kak balik Malaysia, but i’ll must be professional.” Fazilah memotong bawang besar. Hari ni dia nak masakkan sesuatu yang special kat adik sepupunya. Sudah 2 tahun dia mengajar di Seoul National University sebagai pensyarah di situ.
”Seronok bekerja kat sini? Ramai kawan? Dah ada pak we ke? Korean guy?” soal Halina bertubi-tubi.
“Slow-slow ok! Mentang-mentang la bakal jadi wartawan, Tanya satu persatu!” Fazilah ketawa.
“Ok! Sorry, terlalu excited.” Halina tersengih. Di antara semua sepupunya, Kak Faz la yang paling rapat dengannya. Walaupun Kak Faz, 3 tahun lebih tua darinya tetapi dia sangat suka bersama dengan Kak Faz. Dia sporting!
“Seronok juga. Kawan pun ramai! Pakwe pulak? Tak ada la. Taste kak masih lagi malay guy!” Fazilah menjawab satu persatu soalan Halina tadi.
”Hujung minggu ni kita pergi jalan-jalan. Nak tak?” tanya Fazilah. Tangannya masih ligat menyediakan bahan-bahan yang ingin digunakannya untuk memasak.
”Ok!” Halina tersenyum. Sebenarnya hanya jasadnya saja berada di sini tetapi hatinya masih berada di Malaysia. Sukar dia melupakan perkara yang telah berlaku. Perit rasanya untuk melepaskan Abang Rizal tetapi apa yang dikatakan oleh emaknya ada juga kebenarannya. Dia perlu terima segala yang berlaku dengan hati yang terbuku.
Fazilah merenung Halina yang termenung. Fazilah simpati dengan apa yang menimpa adik sepupunya. Sebelum Halina datang sendiri, Mak Su telah menceritakan segalanya yang berlaku. Kasihan, Lina!

Wednesday, November 18, 2009

Rahsia hati 18

Bab 18

Halina merenung wanita yang sedang berdiri menghalang perjalanannya. Hari ini merupakan hari terakhir dia menduduki peperiksaan. Lega hatinya sebaik saja keluar dari dewan peperiksaan. Dia yakin dia telah lakukan yang terbaik. Kegembirannya hilang sebaik saja dengan kemunculan Melissa. “Kau nak apa lagi?”
“Saja. Aku nak tengok wajah orang yang putus cinta dan patah hati macam mana?” Melissa tersengih.
“Suka hati kaulah. Aku malas nak layan orang macam kau! Tepilah sikit”Nada suara Halina kasar. Matanya bulat merenung Melissa.
”Hey, relaks la dulu! Lagipun hari ni last paper!Hmm... Takkan kau tak nak ucapkan tahniah pada aku sebab berjaya menambat hati Abang Rizal?”
”Ok! Kau nak sangat aku ucapkan tahniah kat kau kan! Tahniah! Boleh aku pergi sekarang?” Halina mengetap bibirnya menahan geram.
”Tak semudah tu. Kau ingat aku nak lepaskan peluang ni! Aku nak kau mengaku yang kau kalah dalam permainan ni!” Melissa membetulkan beg tangannya.
”Permainan! Kau ni dah gila ke apa, Melissa? Jadi selama ni kau tak ikhlas la cintai Abang Rizal.” Bulat Mata Halina mendengar pengakuan Melissa. Dia ni......Hati Halina sudah panas.
”Ikhlas! Kau ni memang bodoh la, Lina! Hey, Abang Rizal yang tergila-gilakan aku! Aku tak pernah cakap pun aku cintakan dia. Dia yang terhegeh-hegah nakkan aku. Aku layan saja. Lagipun aku layan Abang Rizal pun disebabkan nak sakiti hati kau saja. Aku takkan benarkan kau menang kali ni, Lina.” Melissa menunding jarinya pada Halina.
Wajah Halina berubah. ” Jadi kau sengaja permainkan cinta dan perasaan Abang Rizal ?”
”Ya!” jawab Melissa.
”Kau ni kenapa Melissa? Kenapa kau jadi begini? Apa salah aku kat kau sampai kau layan aku begini.” jerit Halina geram. Sekarang ni dia sudah tak tahan dengan sikap Melissa.
”Sebab kau lebih dari aku! Kau ada segala-galanya. Kau bijak,kau kaya, kau ada ibu bapa yang sayangkan kau, kau cantik, kau baik hati, kau disukai ramai. Tetapi aku disisihkan dan dibenci sebab ada orang macam kau!” jerit Melissa. Matanya merah menyala merenung Halina.
Halina tergamam mendengar kata-kata Melissa. Lidahnya kelu.
”Sebab itu aku dah berjanji pada diri aku sendiri yang aku akan menjadi lebih baik dari kau. Aku akan lebih gembira dan bahagia dari kau. Malah yang penting sekali, aku akan pastikan kau takkan sesekali kecapi kebahagian dan kegembiraan selagi aku hidup.Itu aku janji aku. Kau tunggu dan lihat. Aku akan musnahkan segala yang dimiliki kau satu persatu sehingga tiada siapa akan berada di sisi kau. Aku nak kau rasai apa yang aku rasai selama ni” tiba-tiba Melissa menoleh Halina dengan kasar. Halina jatuh terduduk. Fail yang dipegangnya terlepas dari peganganya.
’Kau tunggu dan lihat aku musnahkan hidup kau, Halina!” Melissa ketawa. Dia segera berlalu dari situ. Hatinya puas. Puas sebab dapat sakiti hati Halina. Hari ni merupakan hari kemenangannya.
Halina yang masih terduduk masih kaku. Kata-kata Melissa menyebabkan dia terkejut. Adakah itu sebabnya mengapa Melissa membenci aku selama ni? Sebab aku ada segalanya? Berkerut dahi Halina. Hatinya tiba-tiba resah apabila memikirkan tentang Abang Rizal. ”Abang Rizal!” Pantas Halina bangun. Dia mengatur langkah dengan cepat. Aku mesti jumpa Abang Rizal! Abang Rizal perlu tahu tentang perkara ni.

*******************************

”Atuk! Hairi dah fikir masak-masak! Mulai esok, Hairi akan bekerja kat syarikat atuk. Jawatan Pengarah Urusan, atuk serahkan saja pada Hairi.” kata Hairi tiba-tiba sebaik saja menghampir Dato’Razali yang sedang membaca suratkhabar.
Datin Zulaikha yang sedang menyiram pokok bunga tergamam dengan kata-kata anak tunggalnya.
”Kenapa tiba-tiba saja Hairi nak bekerja? Bukan ke Hairi kata nak rehat selama 2 bulan dahulu sebelum nak mulakan kerja.” soal Datin Zulaikha hairan. Dia memandang wajah ayahnya dengan pandangan yang pelik. Dah buang tabiat ke anak aku ni?
”Hairi dah fikir panjang, kalau Hairi buang masa macam ni lagi. Hairi akan jadi orang yang rugi dan kalah pada seseorang.” tegas Hairi. Anak matanya memandang tepat atuknya yang masih berdiam diri.
”Maksud Hairi, Dania ke? Kalah pada Dania. Itu maksud kamu.” Dato’Razali ketawa. Lucu bila mendengar kata Hairi.
”Hairi takkan kalah pada Dania. Hairi akan buktikan pada atuk yang Hairi lebih hebat dan lebih bijak pada Dania. Hairi akan pastikan syarikat kita lebih hebat dari Global Bersatu.” Hairi yakin pada dirinya.
”Hairi nak lawan Dania. Kamu bukan tandingannya. She’s brillant. Kamu takkan ada peluang.” Dato’ Razali memperlekehkan kemampuan cucunya.
”Jadi atuk tak percaya dan yakin akan kemampuan Hairi ke? Baiklah, Hairi akan buktikan pada atuk.”
”Baiklah.....Suka hati kamulah, Hairi! Atuk akan lihat saja perkembangannya. Kamu nak kalahkan Dania? Atuk macam tak percaya saja.” Dato’Razali ketawa.Dia sengaja nak naikkan kemarahan Hairi. Datin Zulaikha hanya memerhati.
Hairi mengenggam erat tangannya. Sakit hatinya bila keluarga sendiri meragui kemampuan dirinya. Atuk ni bukannya nak naikkan semangat aku, pandang rendah kat aku lagi ada la.”Atuk, tunggu dan lihat!” Hairi terus berlalu meninggalkan mereka berdua.
”Ayah, Ika tak faham la dengan perangai Hairi ni! Tiba-tiba saja perangainya berubah, selalunya kalau suruh pergi kerja. Ada saja la alasannya. Kali ni lain pulak!” Datin Zulaikha mendekati ayahnya.
”Buku bertemu dengan ruas begitu la jadinya!” jawab Dato’ Razali. Senyuman masih terukir di bibirnya.
”Apa!” Datin Zulaikha tidak faham dengan kata-kata ayahnya.
”Hairi terasa dirinya tercabar dan maruahnya tercalar bila Dania lebih hebat darinya. Good improvement.” Dato’ Razali gembira. Nampaknya rancangan aku berjaya. Memang pilihan aku tepat. Dania akan menjadi satu-satunya orang yang akan mengubah hidup Hairi.
”Jangan Hairi dan Dania bergaduh besar sudah la.” Datin Zulaikha mengeluh. Dia kurang senang dengan kata-kata ayahnya. Entah apa yang sedang dirancangkan oleh ayahnya selepas ni.

******************************************

”Abang Rizal!” tegur Halina sebaik saja nampak kelibat Rizal mendekati kereta BMW. Rizal menoleh dan tersenyum bila melihat Halina yang mendekatinya.
”Lina! Apa Lina buat kat sini?” Dia baru saja habis kerja petang itu.
”Lina ada hal sikit nak cakap dengan abang. Important!” Wajah Halina serius.
”Lain macam je bunyinya! Apa halnya ni?” kata Rizal dengan lembut.
Dahi Halina berkerut. Dirinya serba salah. Perlu ke aku beritahu kat Abang Rizal? Pasti Abang Rizal kecewa nanti tapi takkan aku nak biarkan Melissa permainkan hati Abang Rizal. Aku mesti kuatkan semangat. ”Pasal Melissa!”
”Kenapa dengan Melissa?” Rizal hairan.
”Sebenarnya Lina serba salah nak beritahu abang ke tak tapi disebabkan ini berkaitan dengan kebahagiaan abang. Lina perlu beritahu abang.” Halina menarik nafas panjang.
Rizal memandang Halina. Kenapa ni?
”Melissa sebenarnya bukan cintakan abang. Dia hanya nak sakiti hati Lina saja. Bagi dia, abang adalah trofi kemenangannya untuk mengalahkan Lina. Dia hanya mempermainkan abang. Baginya lagi, semua ni hanya permainan. Dia tak cintakan abang. Abang faham tak? Dia lakukan semua ni sebab cemburu pada Lina. Abang kena putus dengan Melissa sebelum keadaan menjadi lebih teruk.” terang Halina panjang lebar.
Dahi Rizal berkerut.”Apa yang Lina merepek ni?” Air muka Rizal berubah sebaik saja mendengar kata-kata Halina.
”Percayalah cakap Lina, abang! Melissa hanya nak permainkan abang saja. Dia bukannya serius sangat nak jalinkan hubungan dengan abang. Dia hanya nak lihat Lina sengsara dan patah hati saja. Selepas ni dia akan tinggalkan abang! Believe me!” kata Halina bersungguh-sungguh. Dia perlu yakin Abang Rizal supaya percaya akan katanya.
”Kenapa Melissa nak buat macam tu? Cuba Lina beritahu abang!” Rizal masih tidak percaya akan kata-kata Halina. Mustahil. Melissa cintakan aku. Kenapa Halina tiba-tiba berkata seperti itu.
Halina gelisah. Dia serba salah! Perlukan aku berterus-terang pada Abang Rizal tentang perasaan sebenar aku! Adakah Abang Rizal akan menerima aku selepas ni ? Aku perlu cuba. Halina menarik nafas panjang.Dia perlu kuatkan semangat. Dia perlu berani meluahkan perasaannya. ”Sebab Melissa tahu Lina cintakan abang!” Akui Halina.
”Apa!” Rizal terkejut dengan pengakuan Halina.
”Lina cintakan abang sejak dulu lagi cuma Lina tidak berani nak luahkannya pada abang. Lina simpan saja dalam hati tetapi ....disebabkan Melissa hanya nak permainkan hati abang, Lina perlu berterus-terang. Sejak dahulu lagi Melissa sangat bencikan Lina. Dia hanya ingin bertanding dengan Lina. Apa saja perkara yang berkaitan dengan Lina dianggapnya sebagai permainan yang perlu dia menang termasuklah abang. Can you see, she’s just using you!”
”Sudah! Cukup!” jerit Rizal secara tiba-tiba. Matanya tepat merenung Halina yang berdiri di hadapannya. Halina terkejut dengan jeritan Rizal. Halina kaku. “Abang tak nak lagi. Selama ini abang hanya anggap Lina sebagai adik saja. Tak lebih dari itu. Lina perlu tahu bahawa kasih sayang yang abang curahkan pada Lina selama ni hanya seperti abang menyayangi adiknya sendiri.”
”Tetapi abang, Melissa hanya nak sakitkan hati Lina saja. Sebab itu dia rancangkan semuanya agar abang jatuh ke tangannya. Dia sengaja nak lihat hidup Lina merana dengan merampas abang dari Lina. Dia nak tunjuk pada Lina bahawa dia berjaya rampas abang dari Lina. Sejak dari dulu lagi, Melissa akan merampas apa saja yang menjadi milik Lina. Baginya apa saja yang dimiliki oleh Lina harus menjadi miliknya juga. Lebih baik, abang putuskan hubungan abang dengan Melissa. Lina tak nak abang kecewa kemudian hari.” Halina merayu. Air matanya mula mengalir. Hatinya juga sakit bila mendengar kata-kata Abang Rizal. Cintanya hanya bertepuk sebelah tangan saja.Abang Rizal hanya menganggap dirinya sebagai adik saja.
”Sudah! Abang tak nak dengar lagi. Abang tak sangka begini sikap Lina sebenarnya. Selama ini Melissa tak pernah sesekali burukkan Lina malah dia sentiasa puju dan kagumi Lina. Tetapi Lina sebaliknya pula, abang kecewa dengan sikap Lina. Lina ingat abang akan putuskan hubungan dengan Melissa disebabkan cerita Lina yang mengarut ni. Tidak! Abang percaya pada Melissa. Abang yakin cinta Melissa pada abang tulus dan ikhlas. Abang takkan benarkan Lina rosakkan hubungan kami. Abang tak sangka hati Lina sangat busuk. Sanggup nak hancurkan kebahagian abang disebabkan kepentingan Lina!” marah Rizal.
”Abang!.....” Halina menangis teresak-esak. Kata-kata Abang Rizal melukai hatinya.
”Sudah! Baik, Lina balik.” Rizal terus masuk ke dalam kereta tanpa memandang Halina sekali imbas. Dia benar-benar kecewa atas sikap Halina. Disangkanya Halina akan restu hubungannya dengan Melissa tetapi lain pula yang berlaku.
”Abang.....Abang.....” jerit Halina. Air matanya deras mengalis. Halina mengetuk tingkap kereta Rizal bebeberapa kali tetapi tidak dipedulikan oleh Rizal.
Rizal terus mengundurkan kereta tanpa mempedulikan Halina. Kereta BMW itu berlalu meninggalkan Halina yang masih kaku berdiri. Air matanya masih mengalir. Halina kecewa. Abang Rizal lebih percaya orang yang baru dikenalinya dari aku yang sudah 23 tahun dikenalinya sejak kecil lagi.

************************************

”Kenapa ni Lina ? Cuba beritahu mak apa masalahnya. Dah 2 hari Lina berkurung dalam bilik. Risau mak dibuatnya.” Puan Rohaida mengusap rambut anak perempuannya. Sejak pulang dari rumah, Halina tidak banyak bercakap. Dia asyik termenung saja. Ini bukanlah perangai anaknya yang sebenar. Macam ada sesuatu yang mengganggu fikiran anaknya.
”Tak ada apa-apa, mak!” jawab Halina. Dia cuba tersenyum.
“Jangan nak senyum kalau hati tak ikhlas.” kata Puan Rohaida secara tiba-tiba. Senyuman Halina hilang selepas mendengar kata-kata maknya.
Puan Rohaida mengeluh. “Mak ni makan garam lebih awal dari Lina. Apa yang berlaku pada Lina sekarang, mak boleh teka!”
“Mak!....” sayu saja suara Halina.
”Pasal Rizal kan!” kata Puan Rohaida.
Halina menganggukan kepalanya. ”Mak tahu!”
”Sejak dulu lagi mak tahu Lina ada simpan perasaan kat Rizal. Mak cuma malas nak masuk campur. Itu hal orang muda-muda.” Jelas Puan Rohaida. Dia sedar yang Halina menyukai Rizal sejak kecil lagi.
“Mak tahu Lina cintakan Abang Rizal?”
”Lina kan anak mak! Semua perkara tentang Lina, mak tahu. Dari gaya dan pandangan Lina pada Rizal, mak dah boleh agak. Mak yakin punca Lina jadi macam ni sekarang, pasti berkait rapat dengan Rizal. Cuba beritahu mak!” pujuk Puan Rohaida. Hatinya sedih melihat anaknya yang tidak bermaya dan tidak seceria dahulu lagi.
Kelopak mata Halina mula berair. Halina terus memeluk maknya. Tangisannya semakin kuat. Puan Rohaida menepuk belakang Halina dengan lembut. ”Menangis la sepuas-puasnya, Lina. Biar semua yang terpendam dalam hati Lina keluar.”
”Abang Rizal! Dia tolak cinta Lina. Dia kata dia hanya anggap Lina macam adiknya saja.” Terang Halina. Apabila mengingati peristiwa 2 hari lalu, dia berasa malu dan juga kecewa. Macam mana dia nak berhadapan dengan Abang Rizal nanti?
”Cinta tak boleh dipaksa, Lina.” Puan Rohaida meleraikan pelukan anaknya.
’Tapi Lina cintakan Abang Rizal. Dialah satu-satunya lelaki pertama yang Lina jatuh cinta.”
”Tidak semestinya cinta pertama kita merupakan cinta sejati, Lina.. Rizal bukan ditakdirnya untuk Lina.”
”Tapi mak, kami sudah 23 tahun kenal. Sejak kecil lagi kami bersama, tapi kenapa Abang Rizal boleh cintai dan percaya pada Melissa? Kenapa, mak? Apa kekurangan Lina?” Tangisan Halina semakin kuat.
”Lina kena terima kerana itu pilihan Rizal. Setiap umatNya di muka bumi, Allah S.W.T telah menetapkan pasangannya masing-masing. Rizal bukan pasangan Lina yang sebenarnya. Mungkin cinta sejati Lina masih berada di luar sana dan menanti Lina.” nasihat Puan Rohaida.
”Tapi hati Lina hanya untuk Abang Rizal saja. Tiada orang lain dapat mengganti tempat Abang Rizal di hati Lina. Mak, Lina takkan biarkan Melissa rampas Abang Rizal dari Lina. Lina akan berusaha agar Abang Rizal balik pada Lina.” kata Halina secara tiba-tiba. Aku tak boleh mengalah. Aku kena berusaha dapatkan Abang Rizal kembali.
”Lina!” Puan Rohaida meninggikan suaranya. Dia terkejut dengan apa yang dikatakan oleh anaknya sebentar tadi. ”Mak tak pernah ajar anak mak jadi perampas dan pemusnah kebahagian orang lain. Siapa saja yang dipilih dan dicintai oleh Rizal, Lina kena terimanya dengan terbuka. Lina kena terima hakikatnya. Mencintai orang yang tidak mencintai kita takkan bahagia, Lina. Mak tahu sukar untuk Lina melupanyai tetapi biar masa yang menjadi pengubatnya.” tegas Puan Rohaida.
”Tapi mak....” Halina terkejut dengan kata maknya.
Puan Rohaida mengeluh. ”Dengar cakap mak, cinta tak boleh dipaksa. Cinta yang dipaksa takkan bahagia hanya akan mengundang kesengsaraan. Hmm...apa kata cuti kali ni, Lina pergi teman Kak Faz? Lagipun kan dia sudah banyak kali ajak Lina melawatnya di sana?” cadang Puan Rohaida. Mungkin ini akan membantu Lina melupakan apa yang berlaku. Suasana yang baru juga akan menjadi pengubat hati anaknya yang terluka itu.
”Korea Selatan!” Bulat mata Halina apabila mendengar cadangan maknya.
Puan Rohaida menganggukkan kepalanya.

Tuesday, November 17, 2009

Rahsia hati 17

Bab 17

Dania merenung wajah Wardina yang duduk bertentangan dengan dirinya. Nasi lemak yang dipesan sebentar tadi belum disentuhnya lagi. “Apa hal kau ajak aku keluar awal-awal pagi ni? Ajak breakfast pulak tu! Kau lupa ke aku kerja hari ni.”
“Kau tu big boss. Lewat sikit, no hal punya.” Wardina tersengih.
“Ye la tu! Banyak la kau punya songeh. Hmm….kau kalau ajak aku keluar mesti ada sebab. Cepat la cakap!” Dania terus menjamah nasi lemak itu. Hmm...sedap boleh tahan tapi mana boleh lawan dengan nasi lemak yang dimasak oleh Mak Munah.
”Hairi!”
Matanya Dania tepat merenung Wardina sebaik saja mendengar nama Hairi. ”Kau ni memang nak kena dengan aku, Wardina. Setiap kali aku jumpa kau saja, nama tu yang kau asyik sebut. Kau sebenarnya kawan siapa? Aku ke Hairi.”
”Aku nak tahu saja la. Macam-macam soalan tengah bermain dalam otak aku ni? Kalau aku tak tanya, aku tak senang duduk! So boleh aku tanya?” tanya Wardina tanpa segan silu.
”Kau ni! Haaa.....tanya la!” Dania mengalah. Kalau aku tak bagi tanya, hmmm...sampai keesokkannya la Wardina ni kacau aku.
”Handsome tak, tunang kau bila jumpa secara face to face?” tanya Wardina.
“Tak!” Wajah Halina bersahaja.
“Tapi …..member aku beritahu, tunang kau tu handsome giler. Ramai orang tergila-gilakan dia. Tak ada mana-mana perempuan pernah menolaknya.” Wardina terkejut dengan jawapan Dania. Dari jawapan Dania, dia macam tak ada apa-apa perasaan langsung. Sejak dari bangku sekolah lagi, ramai lelaki sukakannya tetapi jangan harap la Dania nak layan. Dia hanya tumpukan perhatian pada pelajarannya saja.
“May be mata member kau tu ada problem. Hairi tu tak handsome la. Kalau nak bandingkan antara Ali dan Hairi, aku rasa Ali handsome lagi. “ Dania minum secawan air coffee di hadapannya. Sebenarnya, dia akui Hairi memang handsome tetapi ingatkan balik perangai Si Hairi tu. Reject!
“Apa!” Bulat mata Wardina mendengar kata-kata Dania. ”Aaaaa...Ali, bodyguard kau tu! Kau ni biar betul ataupun mata kau tu yang ada problem. Ali tu kurus kering, kulitnya hitam dan muka dia nak macam ala-ala negro sikit. Itu kau kata handsome.” Wardina membuat mimik muka.
”Kau ni! Jangan pandang orang hanya pada rupa saja, hati tu penting. Kalau muka handsome tapi perangai macam setan! Kau nak ke?”
”Aku tak percaya la cakap kau. Kau ada gambar Hairi, tak? Aku nak tengok! Biar aku sendiri yang beri pendapat.” tanya Wardina. Dia masih tak puas hati.
”Tak ada. Satu keping pun tak ada.” Dania kembali menyambung makan nasi lemaknya. Kalau dilayan Wardina ni, alamatnya aku ni kebulur la nanti.
”Kau ni pelik betul la! Gambar tunang sendiri pun tak ada. Kalau kau kahwin nanti macama mana ?”
”Siapa kata aku nak kahwin dengan dia?”
”Apa! Habis tu kalau kau tak nak kahwin dengan Hairi, kenapa kau bertunang dengan dia?” Wardina terkejut dengan pernyataan Dania.
”Rahsia!” jawab Dania.
Mata Wardina terkebil-kebil merenung Dania yang begitu asyik makan. Kawan aku ni biar betul. Dia ingat perkara ni main-main ke? Aduh....pening kepala aku dibuatnya dengan perangai Dania ni. Nasib baik kau seorang saja bestfriend aku!

****************************

”Aku bengang giler dengan perangai Dania tu. Dia sengaja nak malukan aku semalam.Atuk dan mama aku percaya bulat-bulat dengan lakonan dia tu” Hairi meluahkan perasaanya. Dia tidak tidur langsung semalaman sebab masih lagi geram dan bengang dengan kejadian semalam.
”Betul ke atau kau tu yang sensitif sangat!? Sejak dari dulu lagi, kau ada tanggapan negetif kat Dania. Cuba kau adjust sikit anggapan kau. Ubah negatif ke positif ! Pasti kau akan nampak kebaikkan Dania.“ Nasihat Zaki pada sahabatnya itu.
”Kau pun sama macam atuk dan mama aku. Aku saja yang salah, tak betul, jahat! Eh, Dania tu bukannya sukakan aku! Dia nakkkan duit, pangkat, nama dan harta aku. Dia memang perempuan pisau cukur!”
”Kau ni memang kera sumbang. Tak ambil tahu langsung apa yang berlaku kat sini.” Zaki menggelengkan kepalanya. Kata-kata Hairi membuatkan dia hampir ketawa.
”Meh la, aku cerita sikit pada kau tentang siapa sebenarnya tunang kau tu! Kau ada search tak nama Dania kat internet?”
Hairi menggelengkan kepalanya. Apa yang cuba disampaikan oleh Zaki ni? Apa kena mengena dengan internet pulak?
”Bila kau taip saja nama Tengku Dania Dahlia, nama Dania akan keluar! Kau nak tahu kenapa? Sebab nama Dania tersenarai dalam 10 orang yang terkaya di Malaysia. Ranking kedua selepas Tan Sri Daud. Sebut saja nama Dania semua orang kenal! Dalam usia muda, dia menjawat jawatan Pangarah Urusan Global Bersatu. Dia juga merupakan nadi penggerak Global Bersatu sehingga Global Bersatu tersenarai sebagai antara 10 syarikat gergasi yang berjaya dan setaraf dengan syarikat gergasi lain di dunia. Dania juga pernah jadi cover majalah Dewan Perniagaan. Kau tahu tak majalah tu hanya akan menyiarkan berita tentang usahawan yang berjaya saja di Malaysia dan Dania merupakan wanita pertama yang gambarnya disiarkan sebagai cover majalah Dewan Perniagaan. Bukan calang-calang orang boleh terpilih untuk jadi model bagi majalah tu.” terang Zaki panjang lebar.
”Kau! Bila taip nama kau kat internet, ada keluar tak result tentang kau! Tak ada kan! Ada tak gambar kau jadi cover majalah Dewan Peniagaan! Hmm....tak ada langsung.Entah-entah majalah Dewan Perniagaan pun kau tak pernah baca” Zaki ketawa
Hairi mengetap bibirnya menahan marah bila Zaki memperlekehkan dirinya.
”Lagi satu, kau boleh buat statement yang Dania nakkan harta, nama, pangkat dan duit kau! Kau ni! Nama? Dania dah ada nama pun. Sebut nama dia saja, satu Malaysia kenal siapa dia. Pangkat? Dania dah ada pangkat pun. Keturunan raja. Tengku lagi. Kau? Nama kau ada syed, tengku, raja? Tak ada! Duit pulak? Kau tahu gaji sebulan Dania berapa? Rm30 ribu. Itu tak termasuk lagi keuntungan yang diperoleh dari syarikat yang dilabur oleh Dania. Kalau total semua la kan, hmm....aku rasa gaji di sebulan RM 2 juta kot. Kau? Kerja pun belum. Duit pun atuk kau yang bagi. Ni....harta pulak, kau kata Dania nak harta kau! Tak logik la. Harta Dania ada banyak harta lagi dari kau. Dia ada hotel, chalet, pulau, kapal terbang persendirian, bot mewah, beribu-ribu tanah kat Malaysia ni milik Dania, setiap negara ada rumah mewah rehat milik Dania lagi, anak-anak syarikat miliknya lagi dan macam-macam lagi. Itu tak termasuk lagi harta yang akan diwarisinya dari Tan Sri Daud. Harta dia 10 kali ganda dari kau. Kalau ikutkan dari pandangan orang lain, kau tu yang nakkan harta, duit, nama dan pangkat Dania.” Zaki tersenyum puas. Dia hanya cuba nak sedarkan diri Hairi saja.
Bulat mata Hairi mendengar kata-kata Zaki. Biar betul tapi Dania nampak macam biasa saja. Tak ada gaya macam anak orang kaya. Selama ini anak orang kaya yang dia kenal berlainan macam Dania. “Kau ni biar betul! Atau kau sengaja rekakan cerita untuk naikkan kemarahan aku!”
”Kau percaya atau tak itu terserahlah kat kau. Jangan nanti kau kata aku tak beritahu kau apa-apa.” Zaki menggelengkan kepalanya. Susah betul nak celikkan mata Si Hairi ni. Diri dia saja yang betul.
Hairi terdiam. Di fikirannya bermain-main bermacam-macam soalan. Ingin ditanya tapi takut kalau Zaki akan ketawakan dirinya. Biar aku sendiri la cari jawapannya.

************************************************

”So Daniel tengah menyorak la sekarang ni?” tanya Wardina lagi.
”Bukan menyorok! Bercuti.” Dania tersenyum.
“Sama saja la. Atuk kau tak mengamuk ke sampai sekarang dah 2 minggu tak ada khabar berita tentang adik kau?”
“First tu mengamuk la lepas tu tak ada lah. Dia dah terima kenyataannya kot.” Dania mengambil kuih karipap daging dan dimakannya.
”Kenyataan apa pulak?” soal Wardina lagi.
”Kau ni bagi la aku nak makan jap!” Dania mengetap bibirnya. Tak sabar-sabar.
”Ok!” jawab Wardina. ”So?”
Dania menggelengkan kepalanya. Tak seminit pun, dia dah tanya soalan balik.Wardina ni dah nak kena dengan aku ni! ”Yang atuk tak boleh paksa Daniel ikut saja semua arahannya. Faham! Clear!”
”Oooo......Dania, dari tadi aku perasaan yang mamat kat belakang kau tu asyik pandang kita saja. Wah...handsomenya! Tergugat iman aku.” Mata Wardina tepat melihat lelaki yang berpakaian kot hitam yang masih memandang ke arah mereka berdua.
”Control sikit. Ingat sikit tunang kau tu!” kata Dania. Dia berpaling ke belakang. Dania mengeluh.Dia kenal siapa lelaki itu. Dania terus minum cawan berisi air coffee itu sehingga habis. ”Kau nak tengok sangat tunang aku kan!Itu la tunang aku!” beritahu Dania.
’’Apa!” Terbeliak biji mata Wardina bila mendengar pengakuan Dania. ”Gila kau! Handsome la tunang kau ni jika nak bandingkan dengan Ali. Kau ni ada masalah mata ke?”
”Suka hati kau la. Breakfast ni kau kata nak belanja kan! So aku ucap terima kasih sebab belanja aku pagi ni. Aku nak kena pergi dulu. Bye!” Dania terus bangun.
”Dania!” Wardina terkejut. Ala aku tak habis cakap lagi ni. Dia dah cabut dah. Wardina segera mengeluarkan duitnya dan diletakkan di atas meja. Dia segera mengekori Dania yang sudah jauh meninggalkannya.
Dania tersenyum melihat lelaki yang tiba-tiba menghalang perjalanannya. Hai...mamat ni tak serik lagi ke nak cari pasal dengan aku! ”Can I help you?” tanya Dania.
”Kau jangan berpura-pura baik depan aku la, Dania!” kata Hairi. Dia merenung wajah Dania. Cantik! Lagi cantik bila dia tersenyum bila menampakkan lesung pipit di kedua-dua belah pipi Dania. Inilah kali pertama dia melihat wajah Dania secara dekat. Kulitnya putih dan licin. Tiada secalit make up pun diwajahnya. Simple! Natural beauty! Hairi dalam diam mengakui kecantikannya tunangnya.
“Awak nak apa, Encik Hairi? Bagi Dania masa itu penting, don’t waste my time!”
Lamunan Hairi terganggu. Hish…kenapa dengan aku tadi? Tak boleh ! Tak boleh! Kenapa aku boleh terfikir macam tu? “Kau kata aku buang masa kau?”
“Dania tak cakap macam tu pun, kalau awak rasa seperti itu so Dania terima sajalah.” Dania masih tersengih. Dia suka bila melihat lelaki itu naik angin.Kenapa ye? Seronok?
”Kau ni memang perempuan hipokrit! Tak berpelajaran langsung. Kau ingat kau siapa?” jerit Hairi. Suaranya ditinggikan.
”Hairi, stop it!” Zali memegang lengan Hairi. Zali melihat orang yang berada di Coffee House itu sedang melihat ke arah mereka.
Dania ketawa kecil. Berkerut dahi Hairi melihat gelagat Dania.
“Dania! Apa halnya ni?” Wardina menghampiri Dania. Dia terkejut lelaki itu menjerit pada Dania.
“Sekarang ni cuba lihat siapa yang tak berpelajaran? Menjerit macam orang gila!” Dania melirik matanya ke arah orang ramai yang berada di sekeliling mereka
Hairi terkejut bila lihat orang ramai sedang melihat ke arah mereka berdua. Wajahnya berubah.
“Cik Muda ada masalah ke?” tanya Ali yang tiba-tiba berada di belakang Hairi. Hairi menoleh ke belakang. Dia terkejut bila ada 4 orang lelaki di belakangnya.
“Tak ada apa-apa. Jom, saya dah lewat ni.” Jawab Dania dengan lembut. “ So Excuse me!” kata Dania apabila Hairi masih lagi menghalang perjalanannya.
Hairi bergerak ke tepi memberi laluan untuk Dania lalu. Wajah masam.
“Thanks! You’re so nice!” Dania tersenyum sebaik saja Hairi memberi laluan padanya. Wardina terus mengekori
Hairi memerhati kelibat Dania sehingga Dania hilang dari pandangannya.
“Tengok! Kau ada ke bodyguard iringi kau?” kata Zaki secara tiba-tiba.
“Zaki, kau ni!” Hairi mengetap bibirnya menahan marah. Time-time sebegini sepatutnya Zaki tenangkannya tapi naikkan kemarahanya lagi ada la. Dania ni memang sengaja cari pasal dengan aku. Ni Hairi, kau ingat aku akan lepaskan kau begitu saja.

Monday, November 16, 2009

Rahsia hati 16

Bab 16

“Aku salah cakap ke tadi? Rasanya tak! Aku kata aku setuju dengan rancangan dia nak putus tunang tapi kenapa dia tiba-tiba naik angin. Hish.....aku tak faham la. Aku ni pun satu, buat apa nak kusutkan otak aku ni dengan perkara tak berfaedah ni.Biarkan saja lah.” Dania bercakap seorang diri sebaik saja tiba di bilik pejabatnya.
”Cik Muda!” tegur Ali. Dia hairan bila melihat Dania bercakap seorang diri sehingga tidak sedar akan kehadirannya di situ.
Dania terkejut! Ali! Bila masa dia ada kat sini? Entah-entah Ali dengar apa yang aku cakap tadi. “Errrr........Ada apa?”
“Saya ada sesuatu nak laporkan pada Cik Muda.” Beritahu Ali.
“Pasal apa?” tanya Dania terus duduk di kerusinya.
“Pasal Tan Sri!”
“Kenapa dengan atuk?” Dania hairan.
“Sejak kebelakangan ni, orang Karim sentiasa mengekori kita ke mana-mana saja.”
Dania tersenyum. “Atuk! Atuk! Tak pernah nak mengaku kalah. Tak mengapa, biarlah.”
Tiba-tiba pintu diketuk. Irfan dan Suria masuk. Dania tersenyum bila melihat mereka berdua.
“Cik Muda! Ada perkara yang perlu Cik Muda tahu.”kata Irfan.
Dania menganggukkan kepalanya.
”Kebelakangan ni, orang Mansur asyik mengekori saya ke mana-mana saja. Saya yakin tujuan mereka adalah untuk mencari di mana Tuan Muda berada.” beritahu Irfan. Wajahnya serius. Dia bimbang akan keselamatan Daniel.
Dania mengeluh. ”Saya dah menjangka perkara ni akan berlaku. Uncle Johari takkan lepaskan peluang sebegini. Pasti dia ada rancangan lain untuk saya dan Daniel. Kamu jangan bimbang, Irfan! Anak buah Ali sedang mengawasi keselamatan Daniel, jika ada sesuatu yang tak kena mereka akan laporkan pada saya.” Dania tahu apa yang sedang bermain dalam fikiran Irfan sekarang ni. Pada hakikatnya dia juga bimbang akan keselamatan Daniel yang berada jauh darinya. Dia takkan lupa apa yang berlaku pada Daniel dahulu. Disebabkan peristiwa itu, Daniel berada di hospital selama sebulan. Syukurlah tiada apa-apa yang berlaku. Waktu Daniel berada di hospitial, dia tidak pernah meninggalkan Daniel walau sesaat pun. Dia telah berjanji pada dirinya bahawa perkara ini takkan berulang lagi.
”Ali! Apa aktiviti Daniel sepanjang minggu ni?” tanya Dania.
”Tuan Muda habiskan masanya di rumah saja. Dia tak pergi ke mana-mana pun.” lapor Ali.
”La......Kenapa pulak macam tu? Sepatutnya dia gunakan masa yang ada ni untuk enjoy. Bukannya terperap saja di rumah. Hmm....ada-ada saja Daniel ni.” Dania ketawa kecil. ”Suria!”
”Tan Sri mahu saya beritahu Cik Muda yang malam ni Cik Muda perlu hadirkan diri untuk kenduri kesyukuran oleh Dato’ Razali sempena kepulangan tunang Cik Muda.” beritahu Suria melihat wajah Dania. Tenang saja. Tak ada apa-apa reaksi pun.
”Malam ni ke?” tanya Dania lagi. Nampaknya malam ni terpaksa la aku mengadap muka mamat tu lagi.
”Ya, Cik Muda! Dan....Tan Sri pesan kalau Cik Muda tak hadirkan diri malam ni, Tan Sri akan.....” Suria teragak-agak untuk menghabiskan ayatnya.
”Tan Sri akan apa? Beritahu saya saja.” Dania ingin tahu.
”Tan Sri kata dia akan cari Tuan Muda sampai dapat dan heret Tuan Muda balik.” Mata Suria memandang tepat pada majikannya.
”Hmmm....atuk ni tahu-tahu saja cara macam mana nak ugut saya! Baiklah, saya akan hadiri. Suria, kamu tolong saya belikan barang ni dan beri saya sebelum petang nanti.” Dania menulis beberapa senarai nama barang. Dia memberi kad kredit dan senarai nama itu pada Suria.
”Untuk apa ni, Cik Muda!” Terkebil-kebil Suria membaca.
“Itu untuk saya sakiti hati seseorang!” Dania tersengih. Kau ingat kau boleh terlepas begitu saja, Hairi! Ada ubi ada batas ,malam ni aku balas.
Suria, Ali dan Irfan memerhati hairan gelagat Dania. Entah apa yang sedang difikirkannya.

**********************************

Dania bersalaman dengan Datin Zulaikha sebaik saja tiba di rumah banglo 2 tingkat itu. Suasananya riuh-rendah dengan kehadiran saudara mara dan sahabat handai. Dania menghulurkan beg kertas pada bakal mak mentuanya.
”Apa ni!” Datin Zulaikha hairan.
”Hadiah untuk mama ! ”Dania tersenyum. Dania memerhati wanita yang berumur 50an itu. Jika ibunya hidupnya lagi, pasti aku bahagia. Pelbagai hadiah akan aku hadiahkan padanya tapi …..memang ini takdir aku sebagai anak yatim piatu.
Datin Zulaikha mengeluarkan satu persatu barang yang terdapat di dalam beg itu. Matanya bulat melihat barang yang dihadiahkan oleh Dania. Datin Zulaikha tersenyum lebar. ”Ni …. Bottega Veneta dan Rare De Couture. Ini limited edition handbag.” Dia memang ingin membeli beg ini tapi sudah habis stok. Ramai kawannya juga ingin membeli beg tangan jenis ni juga.
Datin Zulaikha terus memeluk Dania. Tan Sri Daud dan Dato’ Razali tersenyum melihat telatah mereka bedua. ”Terima kasih !” Datin Zulaikha meleraikan pelukan dan tersenyum.
”I know you love it ! ” Dania tersengih melihat reaksi bakal mak mentuanya. Dania berpaling ke arah Dato’ Razali yang sedang berdiri. Dania menghulurkan beg kertas yang berada di tangan kanannya pada Dato’ Razali. “Ni untuk Atuk Zali”
“Ala….Dania, tak payah la susah-susah.” Kata Dato Razali.
“Ala …kau ambil sajalah. Malu-malu kucing pulak” kata Tan Sri Daud bila sahabatnya itu malu untuk menerima pemberian Dania. Sejak kecil lagi, Dania memang seorang yang pemurah dan pandai mengambil hati orang tua. Dia bangga kerana Dania adalah cucunya.
Dato’ Razali mengeluarkan barang yang ada di dalam beg itu. “Ini jam tangan Swiss limited edition. Ni….Macam mana kamu tahu atuk suka pakai tali leher jenama Louis Vuitton ni!” Dato’ Razali terkejut.
”Cucu aku ni teliti orangnya. Kau bertuah.” puji Tan Sri Daud terhadap cucunya sendirinya.
”Thanks, Dania! Memang tepat pilihan atuk, pilih kamu jadi isteri Hairi.” puji Dato’ Razali. Nak harapkan Hairi, satu hadiah pun jangan harap la nak bagi kat aku. Perut dia saja dia jaga.
”Dia belum jadi isteri Hairi lagi, atuk.” Hairi tiba-tiba mencelah. Dia mengatur langkah menghampiri mereka yang berkumpul di ruang tamu.
Wajah Dato’ Razali berubah. Budak bertuah ni! Dia memang sengaja nak cari pasal. Dato’ Razali mengetap bibirnya menahan geram. ”Dania akan jadi isteri kau tak lama lagi.”
”Tapi bukan sekarang.” jawab Hairi. Dia mendekati wanita yang memakai baju kurung pahang berwarna biru laut. Wanita itu hanya tersenyum memandangnya.
”Hairi!” nada suara Dato’ Razali meninggi. Cucunya ni memang kurang ajar. Tak hormat langsung orang yang berada di situ. Dato’ Razali menoleh ke arah sahabatnya.Dia malu dan bimbang jika kata-kata cucunya itu menyinggung perasaan sahabatnya itu. Tan Sri Daud hanya menganggukan kepalanya sebagai tanda dia memahami apa yang berlaku. Wajah Datin Zulaikha pucat melihat apa yang berlaku.
”Dania, hadiah untuk Hairi! Kau ada bawa tak?” tanya Tan Sri Daud. Dia cuba mengubah topik sebelum keadaan menjadi panas.
”Oooo........” Bulat mata Dania. Dia terus memandang pada Tan Sri Daud. ”Dania terlupa la nak beli hadiah kat Hairi. Hish...macam mana Dania boleh terlupa ye? Mungkin sebab Dania bukan isteri Hairi lagi kot.” Dania berpura-pura terkejut. Matanya melirik pada Hairi yang berada di sisinya.
Hairi menjeling pada Dania. Kedua-dua belah tangannya digenggam erat. Dia ni kenakan aku balik dengan kata-kata aku sebentar tadi. Memang dia ni bukan perempuan biasa yang selalu aku kenal. Dia lain sikit..
”Dania!” tegur Tan Sri Daud. Dania ni…dia mula dah.
“Kalau macam tu awak suka apa? Jenama apa yang awak suka guna? Beritahu semuanya nanti Dania belikan. Lagipun duit Dania banyak, sampai bila takkan habis.” Perli Dania.
“Kau!” Wajah Hairi berubah.Dia menunjukkan jari telunjuknya hampir pada wajah Dania.
“Ya! Awak nak tahu Dania suka apa ke? Nak beli kat Dania ke? Hmm.... Dania suka jenama Bluefly. Semua produknya Dania suka.Awak ni memang seorang pemurah la.” beritahu Dania tanpa segan silu. Dania sengaja sakiti hati Hairi.
”Kau ni....memang sengaja...nak sakiti hati aku!” Hairi terus memegang tangan Dania dengan kuat. Perempuan ni perli aku secara terang-terangan. Dia sengaja nak naikkan darah aku.
”Hairi, lepas Dania! Kau ni tak malu ke layan Dania macam tu depan kami semua? Kau tak hormat kat Tan Sri Daud ke ?” marah Dato’ Razali bila Hairi bertindak kasar pada Dania di depan mereka semua.
”Sakit ! Sakit la ! Please let me go !” Dania membuat mimic muka sakit pada mereka semua. Dia merayu agar dilepaskan bagi meminta simpati pada Dato’ Razali. “Atuk Zali!” Dania membuat muka simpati.
“Hairi, atuk kata lepaskan Dania!” Dato’ Razali tiba-tiba naik angin.
“Hairi! Kenapa berkasar pada Dania macam tu? Lepaskan dia. Sakit tu.” Datin Zulaikha merayu bila melihat wajah Dania yang sedang menahan kesakitan.
Hairi dengan kasar melepaskan pegangannya. Renungannya pada Dania seolah-olah ingin menelannya hidup-hidup.
Dania memegang tangannya yang masih sakit. Terdapat bekas pegangan tangan Hairi pada pergelangan tangannya. ”Atuk! Atuk Zali! Mama! Dania balik dulu. Ada orang tak suka Dania. Dania rasa lebih baik Dania balik dulu. Terima kasih sebab jemput Dania malam ni. Maaf !” Air mata Dania mula bergelinangan. Dania mengesat air matanya yang mengalir. Dania segera meninggalkan mereka berempat yang masih tercengang.
”Hairi! Apa yang kamu dah buat pada Dania? Mama tak sangka Hairi sanggup layan Dania macam tu. Dia kan tunang Hairi. Mama kecewa dengan sikap Hairi.” Datin Zulaikha terus berlalu pergi dengan wajah yang sedih.
”Tengok apa kau dah buat? Kau ni memang tak ada budi bahasa langsung. Macam mana la aku boleh ada cucu macam kau?“ marah Dato’ Razali. Kejadian sebentar tadi menarik perhatian orang yang berada di dalam rumah banglo itu.
”Atuk!” kata Hairi. Dania....kau! Kau sengaja buat aku macam ni. Kau nak mereka semua anggap aku seperti aku yang jahat di sini. Hairi geram bila atuk dan ibunya menyalahkan dirinya.
Tan Sri Daud terdiam. Dania, budak ni memang pandai berlakon! Dia kenal benar dengan perangai Dania. Dia bukan seorang wanita yang lemah dan menangis disebabkan perkara yang kecil. Ni pasti plan dia nak kenakan Hairi balik disebabkan kejadian pagi tadi.Dia tahu apa yang berlaku pada Dania pagi tadi.Sejak dari tadi, Tan Sri Daud hanya diam membisu dan memerhati gelagat cucunya. Nampaknya mereka berdua ni saling membenci antara satu sama lain. Boleh ke perkahwinan ini diteruskan? Dapatkah mereka dua menyelami isi hati masing-masing?





Thursday, November 12, 2009

Rahsia hati 14

Bab 14

Sebaik saja melangkah masuk ke dalam Restaurant Bayu Laut, Halina membetulkan gaun pink yang baru dibelinya semalam. Hatinya berbunga riang sejak menerima panggilan dari Abang Rizal semalam. Semalaman dia tidak boleh tidur kerana tidak sabar menanti perjumpaan hari ni. Kata Abang Rizal, ada perkara penting ingin dia beritahu dengan Halina. Katanya lagi perkara ini berkaitan dengan kebahagiannnya dan ingin berkongsi dengan Halina. Pasti Abang Rizal ingin meluahkan perasaan kepadanya. Dia yakin selama ni Abang Rizal juga menaruh perasaan terhadapnya cuma ...malu nak meluahkannya. Ahhhh.......bahagianya. Nampaknya cinta terhadap Abang Rizal tidak bertepuk sebelah tangan. Senyuman di bibir Halina masih tidak lekang sejak dia keluar dari asramanya. Matanya melirik ke kiri dan kanan mencari kelibat kekasih hatinya.
”Halina!” jerit Rizal sambil melambai ke arah Halina sebaik saja nampak Halina berdiri tidak jauh darinya.
Pantas Halina mengatur langkah menghampiri orang yang berjaya menawan hatinya. ”Sorry la, Lina terlambat.Dah lama ke Abang Rizal sampai?” Halina terus duduk di kerusi yang berhadapan dengan Rizal.
”Baru je! Lina tak ada kelas kan hari ni?” tanya Rizal.
”Pukul 4.00 ni ada kelas. Ada hal apa Abang Rizal nak beritahu Lina?” tanya Halina. Dia tidak sabar-sabar menunggu luahan hati Rizal.
”Kita order dulu.” Rizal melambai ke arah pelayan untuk mengambil order.
”Nak minum apa, bang?” tanya pelayan lelaki itu sebaik saja tiba di meja.
”Lina!”
”Hmm.....Fresh orange la.” Kata Halina. Beg tangannya diletakkan di sebelah kerusi sebelahnya.
”Makan ” tanya pelayan itu lagi.
”Tak ada. Terima kasih.” Kata Halina. Sebenarnya sebelum datang sini, dia sudah makan tengahhari bersama Salwa. Perutnya masih kenyang.
Selepas saja pelayan itu pergi, mata Rizal tepat merenung wajah Halina sambil tersenyum terus dia memegang tangan Halina. Halina kaku dan terdiam membisu. Lidahnya kelu berkata-kata. Tindakkan Rizal sebentar tadi di luar jangkaan.
”Lina, i need to tell you something. It’s important for you to know. Ia berkaitan tentang kebahagian abang dan kehidupan abang. Abang nak Lina menjadi orang pertama mendengarnya.” Rizal tersenyum. Tangan Halina digenggam erat.
Halina menundukkan kepalanya. Dia malu. Senyuman masih terukir dibibirnya.
“I’m fall in love.”
Kata-kata Rizal tadi membuatkan Halina terkejut. Matanya tepat memandang anak mata Rizal. Di wajah Rizal sudah terpancar kebahagian dan kegembiraan yang berada di dalam dirinya. Halina tersenyum.
”I love Melissa!”
Jantung Halina tiba-tiba berdegup kencang sebaik saja mendengar nama Melissa. Hampir luruh jantungnya apabila mendengar pernyataan yang dilafazkan oleh Abang Rizal sebentar tadi. Sukakan...Melissa! Mustahil.
”Sejak pertama kali berjumpa dengan Melissa, abang tak dapat lupakan dia. Cinta pandang pertama. Selama ini abang tak percaya langsung tentang ungkapan tersebut tapi kini abang percaya tentangnya. You sholud experince it, Lina.” Rizal masih lagi tersenyum..
“Aaaaa.......”
“Lina, kau dah sampai!Sorry la terlambat. Baru je lepas jumpa PA tadi.”Melissa tiba-tiba muncul dan terus duduk di sebelah Rizal. Dia hanya tersenyum. Dia sedar akan perubahan wajah Halina.
”So Lina, macam mana ? Cantik tak girlfriend abang ni ! Abang nak minta restu pada Lina ni” Rizal menarik Melissa hampir dengannya.
Melissa masih lagi tersenyum. ”Control sikit, ni tempat orang ramai.” Melissa berpura-pura malu.
Bulat mata Halina melihat telatah mereka berdua yang mesra. Halina cuba menahan sebak di dadanya. Air matanya mula bergelinangan. Halina menundukkan kepalanya. ”Abang Rizal, Lina tiba-tiba teringat yang PA Lina nak jumpa hari ni. Maaf ya !” Halina terus pergi tanpa memandang ke arah mereka.
”Lina !” jerit Rizal. Dia hairan. Dia berpaling ke arah Melissa. Melissa hanya menggelengkan kepalanya. Berkerut dahi Rizal.
Dalam hati, Melissa tersenyum puas. Sakit hati ? Patah hati ? Balik nanti kau menangis la sepuas-puasnya. Aku peduli apa. Yang penting ada dah dapat kalahkan kau. Aku menang menawan lelaki yang paling kau cintai, Lina.
Sebaik saja kaki Halina melangkah keluar dari restaurant, dia sudah tidak menahan lagi. Halina menangis teresak-esak. Jangkaannya meleset sama sekali. Hatinya sakit apabila Abang Rizal mencintai orang lain bukan dirinya. Ingatkan hari ini adalah permulaan kebahagian dan kegembiraan untuk dirinya tetapi adalah permulaan kesengsaraan. Halina mengesat air matanya dan berlalu meninggalkan tempat itu.

********************************

Tangan Johari terketar-ketar sebaik saja membaca suratkhabar hari ini. Berita yang terkandung dalam suratkhabar hari ini benar-benar mengejutkan dirinya.
”Good morning papa!” tegur Shiela. Dia terus duduk. Roti bakar yang berada di hadapannya dicapai. Dia menoleh ke arah ayahnya. “Ada berita menarik ke hari ni?” Tanya Shiela.
Johari terus mencampak suratkhabar yang dibacanya ke arah anak perempuan dengan kasar.
“Papa!” jerit Shiela. Dia terkejut apabila diperlakukan sebegitu.
“Kau ni memang anak tak guna!” jerkah Johari. Matanya merah menyala memandang Shiela seolah-olah ingin ditelan hidup-hidup. Nafasnya turun naik.
‘Apa ni, papa? Tiba-tiba saja marah Shiela. Are you out of your mind?” giliran Shiela pula menjerit kepada ayahnya.
“Kau baca! Kau baca apa yang tertulis di dalam suratkhabar hari ni! Kau baca kuat-kuat.” Johari bangun. Dia resah.
Shiela mengutip suratkhabar yang bertaburan di lantai akibat dicampak oleh ayahnya. Satu persatu dikutipnya. Tiba-tiba matanya tepat membaca tajuk besar berita yang tertulis di dalam suratkhabar itu. “Parti Syaitan Golongan Atasan.” Bulat mata Shiela apabila melihat gambarnya terus sama dipaparkan di dalam suratkhabar itu. Gambarnya bersama beberapa orang lelaki ketika dia tengah mabuk.Ni…parti semalam yang dia hadiri bersama dengan Jojo. Shiela memandang ke arahnya ayahnya. Dia menghampiri ayahnya.
“Papa!”
Tiba-tiba satu tamparan hinggap di muka Shiela. Shiela terpana.
”Lain kali jaga perlakuan sikit! Orang lain berseronok juga tetapi berpada-pada la. Pandai la sikit cover line. Ini tidak main redah saja.”
”Mana Shiela nak tahu perkara ni akan terjadi ? Selama ni tak ada masalah pun.” Air mata Shiela mengalir. Sedih dan sakit juga ada. Pipinya merah akibat ditampar oleh ayahnya. Papa sudah melampau.
Belum sempat Johari ingin bercakap sesuatu, telefon bimbitnya berbunyi. Pantas Johari menjawabnya tanpa mengetahui siapa pemanggilnya. “HEllo!” kata Johari dengan kasar.
“Johari, Pak Ngah nak kau datang ke rumah aku sekarang. Kau bawa anak kau sekali.” Kata Tan Sri Daud. Dia terus menamatkan perbualan mereka.
Johari mengeluh kuat. Dia memandang tepat pada anaknya. Nampaknya perkara ini sudah sampai ke pengetahuan Pak Ngahnya. Ini semua disebabkan perangai bodoh anaknya yang suka berparti. ”Siap cepat! Tan Sri Daud nak jumpa kita.” kata Johari.
Terketar-ketar bibir Shiela apabila nama Tan Sri Daud disebut. Wajahnya pucat. Kakinya berat untuk melangkah. Shiela membuat wajah simpati pada ayahnya.
”Baik siap cepat!” arah Johari. Ini semua mesti kerja Dania. Aku pasti. Dia nak balas balik apa yang aku buat pada adiknya ari tu. Dia ni memang perempuan jalang.

***************************

Tan Sri Daud memandang anak-beranak yang berada di hadapannya. Johari dan Shiela hanya menundukkan kepala. Mereka tidak berani untuk bertentangan mata dengan Tan Sri Daud.
”Macam mana kau jaga anak kau, Johari? Kau biarkan saja dia buat apa saja. Sebab itu lah anak kau ni melampau. Suruh belajar tak nak! Yang dia tahu saja enjoy, shopping dan macam lagi.” Tan Sri Daud akhirnya bersuara. Dania yang duduk di sebelahnya hanya mendiamkan diri. Wajah Dania tenang saja.
Mereka tidak berani bersuara kerana takut dengan Tan Sri Daud. Johari melihat ke arah Dania yang berwajah selamba seolah-olah perkara yang berlaku sekarang bukan disebabkan oleh Dania sendiri.
”Baru saja minggu lepas berita tentang Daniel keluar, sekarang ni berita tentang kau pulak keluar.Apa nak jadi dengan kau ni” Tan Sri Daud menunjukkan pada gambar Shiela di dalam suratkhabar.
”Shiela.....” Sheila tergagap-gagap untuk bercakap.Hatinya tidak keruan apabila berhadapan dengan Tan Sri Daud.
”Shiela apanya!” jerkah Tan Sri Daud. Wajahnya serius. Renungannya benar-benar menakutkan. ”Kau ingat atuk tak tahu apa yang kau selalu buat semasa belajar kat Perth dulu! Hidup kau asyik berpesta lepas tu shopping saja. Kau tahu tak, nak cari duit bukan senang. Kena berusaha, faham tak! Ni , bila pulak kau dah pandai minum arak ni?”
Johari menoleh ke arah anaknya. Wajah Shiela pucat. Bibirnya terketar-ketar. Lidahnya kelu. Suaranya seolah-olah hilang bila ingin berkata-kata.
”Johari, kau tak ajar ke anak kau tentang haram dan halal? Benda apa yang haram disentuh dan diminum.”
Shiela menoleh ke arah ayahnya. Papa pun minum jugak! Papa layak ke nak ajar aku tentang agama? Papa pun sama saja. Johari mendiamkan diri.
”Kalau kau pun buta agama, kau upah la ustaz ke ustazah ke untuk ajar kau orang berdua tentang agama. Sedar dirilah sikit, kau orang ni orang Islam. Takkan la dah tua-tua ni pun, nak Pak Ngah kena ajar.” Tan Sri Daud mula membebel.
Dania hanya tersenyum mendengar bebelan atuknya. Nah, ambil! Atuk bila sudah start membebel jangan harap la nak stop setakat tu saja.
”Sekarang ni atuk beri 2 pilihan kat Shiela! Pilih salah satu daripadanya. First, kau nak kerja dengan bapak kau ke atau nak aku hantarkan kau belajar kat Mesir?” soal Tan Sri Daud.
Hampir terkeluar biji mata Shiela apabila mendengar pilihan yang kedua. Belajar kat Mesir? Tak mungkin! Aku nak buat apa kat Mesir? Ada pub ke?
”Atuk ni pun, cari la tempat lain untuk Shiela belajar. Boleh ke Shiela hidup kat Mesir tu? Atuk tak kasihan ke kat Shiela!” Dania tiba-tiba bersuara.
Tan Sri Daud menoleh ke arah Dania. Bulat saja mata Tan Sri Daud. ”Kau Shiela ke?” tanya Tan Sri Daud.
”Bukan!” Dania tersengih.
”Kalau bukan, diam!” Tan Sri Daud memberi amaran.Dania tersenyum. Dia langsung tidak terasa dengan kata-kata atuknya sebab dirinya sudah sebati dengan kata-kata atuknya. ”Cepat cakap!”
”Aaaaa.....kerja dengan papa!”
”Bagus! Esok kau mula kerja, atuk akan datang check tengok kau kerja ke tak? Kalau kau tak ada, atuk takkan teragak-agak hantar kau ke Mesir hari tu jugak! Faham!” tegas Tan Sri Daud.
Shiela menganggukkan kepalanya sebagai tanda setuju.
”Johari, kau pastikan anak kau tidak bergaul dengan orang yang tidak tentu hala. Kau kawal dia sikit. Jangan biar dia enjoy langsung.” arah Tan Sri Daud. Shiela ni nak kena ajar sikit. Johari ni terlampau manjakan Shiela sangat. Sekarang nilah, akibatnya.
’Atuk ni teruk la. Shiela kan muda lagi. Sesekali dia nak enjoy takkan tak boleh kot. Kalau orang tua boleh enjoy, takkan orang muda tak boleh. Ni tak adil, atuk!” sampuk Dania.
Johari dan Shiela merenung Dania yang tiba-tiba bersuara. Kemarahan mereka terhadap Dania masih ada. Segala yang berlaku adalah disebabkan angkara Dania.
Tan Sri Daud menjeling pada Dania sebagai tanda amaran untuk tidak masuk campur. Macam la aku tak tahu ni kerja kau sebenarnya!
”Ok! Dania takkan bersuara lagi.” Dania faham dengan jelingan atuknya. Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Dania melihat nama yang tertera di skrin telefon bimbitnya.Murni! ”Excuse me!” Dania bangun dan meninggalkan mereka.
Johari merenung kelibat Dania sehingga hilang dari pandangannya. Dendamnya pada Dania semakin mendalam. Keinginnya untuk menghapuskan Dania semakin meninggi. Kau ingat aku akan lepaskan kau begitu saja, Dania. Aku akan cari adik kau sampai dapat. Aku nak Daniel rasai akibatnya disebabkan tindakan kau.

********************************
Salwa meletak mug yang berisi air milo yang dibancuhnya sebentar tadi. Matanya masih tidak berganjak dari memandang Halina yang masih menangis sejak pulang dari berjumpa Abang Rizal. ”Lina, sudahlah. Jangan diikutkan hati sangat. Tengok mata kau dah bengkak! Esok macam mana kau nak pergi kelas kalau mata kau macam ni? Dah la tadi kau ponteng kelas Encik Ghani. Kau kena kuatkan semangat.” pujuk Salwa. Sebenarnya dia sudah mati akal untuk memujuk Halina dari menangis. Dia tahu Halina sedih.
Namun tiada apa-apa reaksi dari Halina. Dia masih lagi menangis. Salwa mengeluh. ”Lina, listen here! Kau ingat dengan menangis ni dapat menyelesaikan segala masalah. Tidak, Lina. Kau nak biar Melissa bersorak riang bila melihat kau macam ni. Kau nak?” Salwa meninggikan suaranya. Dia sudah geram.
Halina berhenti menangis sebaik saja mendengar kata-kata Salwa. Matanya tepat memandang Salwa.
”Kau dengar sini baik-baik! Bukan Abang Rizal seorang saja lelaki kat Malaysia ni, ramai lagi. Mungkin Abang Rizal bukan jodoh kau! Kau kena terima hakikatnya yang hati Abang Rizal telah dimilik oleh Melissa sewel tu.” Panas saja hati Salwa sebaik saja teringatkan Melissa. Apa hal dengan perempuan tu? Kenapa la dia tak puas hati dengan Halina? Tak pernah pun Lina cari pasal dengan dia.
”Tapi Abang Rizal cinta pertama aku, Salwa. Banyak kenangan dia dan aku bersama. Aku....aku ingatkan dia cintakan aku tapi sebaliknya pula yang berlaku.” Halina mengesat air matanya tetapi air matanya masih juga mengalir. Hatinya sebak bila mengingatkan peristiwa petang tadi.
“Itu maksudnya Abang Rizal bukan jodoh dan takdir kau. Kau kena terima tu. Pasal Melissa, lantaklah kat dia. Kau jangan fikir sangat pasal perempuan sewel tu. Mungkin jodoh kau yang sebenar masih menanti kau, aku pasti kau akan jumpa dia nanti. Mana nak tahu kalau lelaki tu lebih handsome dan kaya dari Abang Rizal. Dia sayang dan setia kat kau seorang saja. Mulut aku ni masih, jangan kau tak tahu.” Salwa tersengih.
Ada sedikit senyuman terukir dibibir Halina. Kata-kata sahabatnya itu sedikit sebanyak menyejukkan hatinya.
”Lagi 2 minggu nak final exam, aku nak kau kuatkan semangat. Tumpukan perhatian pada final exam. Lagipun ni semester last kita kat sini, kita mesti dapat tempat kelas pertama. Kan kita dah janji, jangan kau lupa!”
”Aku tak pernah lupa, Salwa!”
”Ni minum air milo yang aku buat. Lepas tu kau pergi mandi, ambil air sembahyang lepas tu sembahyang. Tenangkan fikiran. Jangan menangis lagi. Kau ni bila menangis hodoh la” Salwa menghulurkan mug kepada Halina.
”Thanks!” kata Halina mengambil mug yang diberikan oleh Salwa.
”No hal punya. Minum! Nanti sejuk tak sedap.”
Halina tersenyum. Air matanya dikesat. Ni Halina. Aku takkan senang patah semangat. Aku belum kalah lagi.

Rahsia hati 13

Bab 13

Dania menyandarkan dirinya di kerusi sambil matanya memerhati setiap ahli lembaga pengarah yang berada di situ. Dania menoleh ke arah kerusi kosong yang berada di sebelahnya. Hmmm….atuk belum sampai lagi. Semua orang dah sampai. Dania melihat ke arah Uncle Johari yang sedang memerhati dan tersenyum ke arahnya. Dania tersenyum juga. Senyum! Ceria saja Uncle Johari hari ni. Senyum lebar betul tapi ….sehingga bila senyuman itu akan bertahan? Dania ketawa kecil. Atuknya merupakan pemegang saham terbesar di Global Bersatu dan juga merangkap sebagai pengerusi syarikat yang diasasnya 50 tahun yang lalu. Dania mempunyai 15% saham manakala Daniel mempunyai 10% saham. Uncle Johari juga mempunyai 5% saham dalam syarikat ini sebab itulah Uncle Johari tidak puas hati dengan saham yang dimilikinya sedangkan dia adalah anak saudara Tan Sri Daud.
Pintu bilik mesyuarat di buka. Tan Sri Daud masuk sambil diiringi oleh setiausahanya. Wajahnya serius. Tiada langsung secalit senyuman di bibirnya. Tan Sri Daud terus duduk sebaik saja tiba di kerusinya.
Tan Sri Daud terus memandang Dania yang duduk disebelahnya. Dania tersenyum. Berkerut dahi Tan Sri Daud melihat senyuman Dania. Budak ni sempat lagi dia tersenyun. Tenang saja macam tak ada apa-apa yang berlaku. Ahh…aku tak faham langsung dengan perangai Dania ni. Tan Sri Daud menoleh ke arah anak saudaranya yang berada tidak jauh darinya. Tersenyum jugak. Johari, kau ni memang tak pernah puas dengan apa yang kau ada sekarang ni! Orang bagi peha kau nak betis pulak. Tamak haloba. Macam la aku tak tahu semua ni angkara kau, Johari!
“Semua dah hadir! Hmmm….baiklah, kita mulakan!” kata Tan Sri Daud. Dia memandang setiap ahli lembaga pengarah yang berada di situ.
”Tentang berita yang dipaparkan di suratkhabar hari ni! Betul ke EncikDaniel melarikan diri?” Dato’ Mohsin bersuara. Dato’ Mohsin memandang kerusi Daniel yang kosong.
”Tuan pengerusi perlu tahu berita ini akan menyebabkan resputasi syarikat kita akan tercemar. Ia juga akan menyebabkan syarikat kita hilang kepercayaan dari orang ramai. Ini tidak boleh dibiarkan.” Datin Maznah mencelah.
”Berita yang dipaparkan oleh pihak media adalah tidak benar.” Dania menjawab. Dia tersenyum.
”Jika perkara tersebut tidak benar, kenapa Encik Daniel tidak hadiri mesyuarat pada pagi ni?” tanya Dato’ Mohsin lagi.
”Dia ada.”
Tan Sri Daud mendiamkan diri. Dia membiarkan Dania menjawab segala soalan yang diajukan oleh ahli lembaga pengarah.
”Ada tapi di mana?” soal Tan Sri Jumadi. Dia tidak puas hati.
“Saya telah berikan dia satu tugasan yang berkaitan dengan projek akan dijalankan tidak lama lagi.”
“Projek apa? Kami tidak tahu menahu tentang projek ni pun atau ia sekadar alasan untuk menutup kebenaran tentang apa yang sedang berlaku.” kata Tan Sri Jumadi. Wajahnya serius.
Johari tersenyum. Suasana tegang dalam mesyuarat hari ni memang menyeronokkan. Biar Dania rasa. Sampai bila dia nak lindungi Daniel. Hari ni, dia takkan dapat lagi mempertahankan Daniel. Jawatan yang dipegang oleh Daniel sekarang akan menjadi miliknya.
”Kebenaran apa?” soal Dania balik.
“Tentang Encik Daniel melarikan diri dari rumah.“ Jawab Datin Maznah.
Danie ketawa.
Mereka semua hairan apabila Dania ketawa. Setiap mata yang berada di dalam bilik tersebut merenung wanita yang bertudung kelabu itu.
”He’s not a child anymore. Boleh tuan dan puan beritahu pada saya, kenapa Encik Daniel ingin larikan diri sedangkan di sini dia ada segalanya? Tinggalkan segala kesenangan yang ada sini.”
Tan Sri Daud melihat Dania dengan pandangan yang menggerunkan Memang betul pun adik kau larikan diri. Semuanya ditinggalkan. Tekanan darah tinggi aku naik pun disebabkan adik kesayangan kau tu. Pandai betul si Dania ni berlakon.
“Saya dengar tuan pengerusi paksa Encik Daniel bertunang dengan cucu Raja Yusni, Lily sedangkan Encik Daniel tidak suka tentang rancangan pertunangan ini sebab itulah Encik Daniel larikan diri.” Kata Datin Maznah panjang lebar.
“Itu hanyalah khabar angin saja. Tentang pertunangan tersebut adalah tidak benar. Betul tak Tuan Pengerusi?” Dania menoleh ke arah atuknya.
Tan Sri Daud terkejut. Dia memandang Dania. ”Betul! Saya tidak tahu siapa yang pandai sebarkan berita yang tidak benar ni sehingga ia hampir menjejaskan nama baik saya.” kata Tan Sri Daud. Dania ni memang sengaja nak perangkap aku. Cerdik betul. Selepas ni isu pertunangan antara Daniel dan Lily tidak boleh diteruskan lagi. Pandai betul Dania mencari peluang.
”See! Tuan Pengerusi sudah nyatakannya.”
Wajah Johari berubah serta merta. Hatinya gelisah. Ini tidak boleh jadi, aku kena masuk campur. ”Tetapi Encik Daniel tidak berprofessional. Dia meninggalkan segala projek yang diuruskannya begitu saja. Jika projek itu gagal, kita juga akan rugi.” Johari akhirnya bersuara.
Mata Dania tepat memandang Johari. Dania tersenyum. ”Maksud Tuan Johari, En Daniel tidak layak untuk memegang jawatan yang dipegang olehnya sekarang ke? Jika begitu siapa yang layak? Tuan Johari ke? Mampu ke Tuan Johari memikul tanggungjawab ni? ” Dania tersenyum.. Macam la aku tak tahu agenda Uncle Johari yang sebenar. Biar aku malukan dia di sini. Rasakan !
Wajah Johari berubah. Dania telah memalukan dirinya di depan ahli lembaga pengarah. Tak guna punya perempuan! Johari menggengam erat tangannya menahan marah. Kalau la tak ada orang di sini, sudah lama aku ajar perempuan ni.
”Sekarang terpulanglah kepada Tuan dan Puan sama ada menpercayai berita ini atau tidak. Yang pasti, Daniel sedang melakukan research tentang projek mega yang akan dibangunkan oleh syarikat kita tak lama lagi. Tentang pihak media pula, saya akan uruskan tentang perkara ni. Tuan-tuan dan puan-puan jangan risau.” Dania cuba menyakinkan ahli lembaga pengarah.
”Dari tadi Cik Dania asyik menyebat tentang projek yang akan dibangunkan tak lama lagi, boleh saya tahu serba sedikit tentang projek ni?” tanya Johari lagi. Dia tidak puas hati lagi. Entah betul ke tidak projek ni wujud!
”Maaf, Tuan Johari! Maklumat projek ini adalah rahsia.” jawab Dania.
“Rahsia atau projek ni memang tidak wujud.?” kata Johari secara tiba-tiba.
Suasana di bilik mesyuarat tersebut tiba-tiba kecoh akibat dari kata-kata Johari. Mata Tan Sri Daud tepat memandang anak saudaranya. Johari hanya tersenyum puas.
”Nampaknya Tuan Johari mempertikai kata-kata saya dan juga ia sedikit sebanyak ia meragui tentang kemampuan saya selama ini di dalam syarakit ini sepanjang saya bekerja di sini. Hmm.....jika begitu segala projek yang dirancang dan diuruskan oleh saya selama ini tidak berjaya dan tidak menguntungkan bagi Tuan-Tuan dan Puan-Puan. Kalau begitu, saya akan letak jawatan serta merta.” Kata Dania dengan panjang lebar.
Tan Sri Daud terkejut apabila mendengar kata-kata Dania. Letak jawatan! Bulat mata ahli lembaga pengarah apabila Dania ingin meletakkan jawatan.
”Bukan....bukan itu maksud Tuan Johari!” kata Datin Maznah secara tiba-tiba. Semua orang tahu Dania adalah nadi bagi Global Bersatu. Semenjak Dania bekerja di sini, hasil keuntungan berlipat kali ganti. Empayer Global Bersatu mula meluas ke serata dunia malah nama Syarikat Global Bersatu tersenarai dalam 10 buah syarikat gergasi yang ternama di dunia. Ini semua adalah jasa Dania.
”Kami tidak pernah mempertikaikan kemampuan Cik Dania malah kami mengagumi kebolehan Cik Dania dalam menguruskan syarikat ini. Kami percaya dan yakin tentang projek yang akan diusulkan oleh Cik Dania tetapi kenapa perlu projek ini dirahsiakan. Maksud kami, sedikit sebanyak kami juga perlu tahu tentang projek ini.” kata Tan Sri Jumadi.
”Hmmm...seperti apa yang kita lihat sekarang ni, projek ini masih dalam perancangan tetapi sudah ada pihak tertentu cuba untuk sabatoj projek ni sebab itulah saya mahu segala maklumat mengenai projek ini dirahsiakan sehinggalah kepulangan Encik Daniel. Pada waktu itu, satu mesyuarat lembaga pengarah akan diadakan. Saya dan Encik Daniel akan membentangkan proposal projek ini nanti.”
”Bila?” tanya Tan Sri Jumadi
”2 bulan akan datang!” jawab Dania.
”Lamanya!” kata Dato’ Lim.
”Projek ini perlu dikaji dengan teliti dan saya tak nak kesilapan dan kecuaian berlaku lagi. Pasti Tuan-Tuan dan Puan-Puan tak mahu projek ini gagalkan. Lagipun saya takkan mencadangkan projek yang tidak akan memberi keuntungan kepada syarikat.” kata Dania dengan yakin.
”Baiklah, kami percaya. Kami akan tunggu proposal yang akan dibentangkan oleh Cik Dania nanti.” kata Tan Sri Jumadi.
Johari terdiam. Matanya merah menyala menahan kemarahannya. Lain dirancang lain pula jadinya. Mereka semua ni memang tak guna. Bila Dania ugut saja pasal nak letak jawatan mula la gelabah macam cacing kepanasan. Renungannya tepat melihat Dania yang tersenyum. Perkara ni takkan berakhir di sini saja, Dania. Selagi aku belum dapat apa yang aku nak, aku takkan putus asa. Aku akan hancurkan kau, Dania.
”Kalau begitu, kita akan berjumpa lagi. Dania, kamu tetapkan tarikh dan inform pada kami sebaik saja tarikh tersebut ditetapkan.” kata Tan Sri Daud.
”Baiklah!” kata Dania.
”Jika tidak ada apa-apa lagi, kita bersurai. Jamuan makanan tengah hari telah disediakan. Lina, kamu tolong iringi mereka. Saya akan datang sebentar lagi. Dania, kamu tunggu dulu.” arah Tan Sri Daud.
Dania menganggukkan kepalanya.
Sebaik saja semua ahli lembaga keluar, Tan Sri Daud menghempas fail yang berada di atas meja. Dania terkejut. Air muka Tan Sri Daud berubah.
”Projek mega apa yang kau cakapkan ni, Dania? Atuk sikit pun tak tahu apa-apa tentang projek ni.Ataupun ni cakap kosong saja” marah Tan Sri Daud. Masa mesyuarat tadi dia hanya mendiamkan diri, dia berpura-pura tahu akan projek yang diperkatakan oleh Dania tetapi disebaliknya dia tak tahu menahu langsung tentang hal ni.
”Ya.”
”Apa!” jerit Tan Sri Daud apabila mendengar pengakuan Dania. ”Jadi kau bohong pada semua ahli lembaga pengarah tentang projek ni. Kau tahu tak akibatnya nanti.” marah Tan Sri Daud. Dania memang sudah melampau.
Dania ketawa bila melihat reaksi atuknya. Dia masih lagi tersenyum.
”Kau ingat perkara ni lucu ke, Dania! Sebab nak cover line adik kau, kau sanggup berbohong. Kau berdua ni tak pernah nak senangkan hati atuk.. Kamu nak atuk mati cepat ke?“ Terkebil-kebil mata Tan Sri Daud melihat Dania ketawa. Ini perkara serius, dia ingat main-main pulak.
”Bertenang atuk! Dania bergurau saja. Pasal projek mega, ia memang wujud. Atuk jangan bimbang, let’s me handle about it. Just wait and see.”
Tan Sri Daud menarik nafas lega. Penjelasan Dania tadi telah menenangkan hatinya. “Tadi kau mainkan atuk ye!”
“Ala atuk ni, sesekali Dania nak bergurau dengan atuk takkan tak boleh!” kata Dania dengan lembut..
“Kau ni ada-ada saja. Ni lagi satu, betul ke Daniel juga sebahagian dari projek ni?”
”Ya.”
”Jadi kau tahu la di mana adik kau berada selama ni?” tanya Tan Sri Daud.
”Tak tahu.” jawab Dania.
”Dania! Lebih baik kau berterus terang dengan atuk, atuk tahu kau tahu di mana adik kau berada sekarang ni.” Tan Sri Daud masih tidak percaya akan kata-kata cucunya. Kaki putar belit. Kalau bab berlakon memang no satu.
”Betul, Dania tak tahu.” Dania cuba menyakinkan atuknya.
”Suka hati kaulah, Dania. Malas atuk nak ambil tahu. Kalau atuk tanya pun, bukannya kau nak beritahu atuk pun. Kau sayang la adik kau tu lebih-lebih” Tan Sri Daud mengalah.
Dania tersenyum. Sebenarnya atuknya memang seorang yang baik dan memahami cuma mulutnya saja yang berbisa. Dania faham dengan perangai atuknya. Dia tahu jauh di sudut hati atuknya, Daniel amat disayanginya.

****************************

Daniel membetulkan rambutnya. Rimas! Ini semua gara-gara Am la.”Eh, Am! Ini fesyen rambut apa ni? Aku cakap potong rambut macam biasa saja. Ni! Ni apa?” Daniel menunjukkan rambutnya.
“Style sekarang! Fesyen rambut pelakon taiwan, apa namanya ye! Oh ya, Vaness Wu. Potong rambut macam ni baru la ada style. Kau dah nampak macam orang korea la.” Amran ketawa melihat gelagat Daniel sejak tadi asyik membelek rambutnya selepas keluar dari salon.
“Aku ni orang Malaysia! Bangsa Melayu. Kau pandai-pandai saja beritahu tukang rambut tu potong rambut macam ni. Mentang-mentang la, aku tertidur sekejap tadi.” kata Daniel. Dia terkejut apabila sedar dari tidur melihat rambutnya dipotong macam ni. Ah...rimas!
”Tengok tu! Semua perempuan kat sini asyik pandang kau je. Tu...sampai tak berkelip biji mata.” kata Amran. Setiap kali mereka melintas kedai yang terletak di dalam shopping mall tersebut. Ada saja mata yang memerhati mereka. Kehadiran Daniel menarik perhatian. Siapa tak terkaku apabila melihat si Daniel ni? Handsome, kaya dan bijak. Ramai perempuan suka kat dia tapi hampeh, seorang pun tidak dilayannya. Entah puteri mana yang ditunggunya!
”Aku tak hairan. Ni! Kalau atuk aku tengok, pengsan dia dibuatnya.” kata Daniel.
”Sebut pasal atuk kau, dah seminggu kau kat sini! Kau tak call ke atuk kau?” Tanya Amran
“Malas! Nanti belum sempat aku nak cakap, terus dia marah kat aku. Tak nak la aku.” Kata Daniel.
“Kau betul-betul putus hubungan dengan mereka? Hal kat Malaysia, kau langsung tak ambil tahu ke?” tanya Amran lagi.
”Sementara saja la. Aku nak bercuti. Nak tenangkan fikiran. Malas nak fikir hal-hal macam ni!” kata Daniel lagi.
”Kau ni memang degil la. Bila kau nak balik Malaysia ?”
”Amboi...bunyinya macam nak halau aku saja!” Daniel menoleh ke arah Amran.
”Kau ni sensitif betul la. Aku tanya sebab nak tahu berapa lama kau kat sini. Nanti boleh la aku bawa kau jalan-jalan kat sini.” terang Amran dengan panjang lebar.
”Ala....aku melawak saja. Tengok la dulu macam-macam. Aku tak fikir lagi la.”
Jawab Daniel.
”Kau ni asyik malas nak berfikir saja. Beku otak kau nanti, baru kau tahu.” kata Amran sambil tersengih.
”Am, kau ni memang tak sayang mulut!” Daniel mengetap bibirnya. Sebenarnya dia rindu pada kakaknya dan atuk. Tetapi disebabkan egonya dia terpaksa menahannya.