Wednesday, March 10, 2010

Rahsia Hati 32

BAB 32

Daniel mengeluh dengan kuat. Pen yang dipegangnya diletakkan dengan kasar. Kebelakangan ni, hidupnya memang tidak tenteram. Buat apa semua tak kena.Perasaan takut sentiasa menghantui dirinya malah dia sentiasa bimbang jika Halina mengetahui siapakah dirinya yang sebenar. Daniel tiba-tiba bangun. Berada di GBTVS bukanlah tempat yang selamat lebih-lebih bekerja sebumbung dengan Halina. Memang cari maut. Daniel akui kata-kata kakaknya memang benar, dia perlu berterus-terang tetapi dia belum ada kekuatan untuk menyatakannya. “Ahhh......” Daniel tiba-tiba menjerit. Dia seolah-olah seperti cacing kepanasan.
”Tuan Muda tak apa-apa ke?” soal Irfan.
Murni hanya memerhati.
“Murni, pinjam telefon awak sekejap?” Daniel terus berjalan ke arah Murni.
Tanpa banyak soal, Murni mengeluarkan telefon bimbitnya dari poket baju kotnya.
Pantas Daniel mengambil telefon Murni dan terus mendail no telefon kakaknya. Sejak hari itu, sudah beberapa kali dia menelefon kakaknya tetapi panggilannya tidak dijawab. Kakak benar-benar isytiharkan perang padanya. Ini membuatkan dirinya geram.
Dia perlu bercakap dengan Dania. Dia perlukan nasihat Dania. Kalau aku call guna telefon Murni pasti, kakak akan jawab.
“Hello! Kakak!” kata Daniel secara tiba-tiba. Matanya bercahaya. Yes! Jerat dah mengena.
“Maaf, no telefon yang anda dial tiada dalam perkhidmatan! Tuttttttt........” kata Dania bila mendengar suara Daniel. Pantas Dania menamatkan panggilan tersebut. Dania tersenyum. Sesekali dia perlu ajar adiknya untuk menyelesaikan masalah sendiri sampai bila perlu bergantung dengan dirinya.
“Kakak!...Kakak! Jangan letak dulu.” jerit Daniel. Dia kenal benar dengan pemilik suara itu. Telefon bimbit Murni dipegang erat. Daniel mengetap bibirnya menahan geram.
Perlahan-lahan senyuman terukir di bibir Murni. Irfan melihat telatah Murni. Inilah pertama kali Murni tersenyum. Murni menoleh ke arah Irfan. Senyumannya tiba-tiba hilang bila sedar Irfan sedang memerhati dirinya.
”Murni! Saya hairan macam mana awak boleh tahan dengan perangai kakak saya!” Daniel memberi kembali telefon Murni.
Murni menyambutnya. ”Saya dengan Cik Muda tak pernah ada masalah. Saya amat menghormati Cik Muda.”
”Ye la tu!” Daniel terus kembali duduk di kerusinya. Fail yang berada di atas meja tidak disentuhnya. Selagi dia tak selesaikan masalahnya dengan Halina, dia tak boleh tumpukan perhatiannya.
Tiba-tiba telefon bimbit Murni tiba-tiba berbunyi, pantas Murni menjawabnya. “Hmmm....Ya! Baiklah Cik Muda!” kata Murni.
Mata Daniel tepat merenung Murni. Dia tahu siapa yang telefon Murni sebentar tadi. Daniel hanya berlagak seperti biasa. “Hmm....Murni, apa halnya kakak saya call awak?”
“Rahsia. Ini antara Cik Muda dan saya.” Jawab Murni dengan selamba.
“Rahsia!” Daniel meninggikan suaranya. Dia merenung Murni yang berada tidak jauh dengannya. Kalau la si Murni ni jadi bodyguard aku, alamatnya tak lama lagi aku dapat darah tinggi la. Tetapi bila dia bersama kakak, dia hanya turutkan saja. Tak melawan pun. Ilmu apa la yang kakak guna ni sehingga Ali, Zamri dan Murni begitu setia pada kakak? Apakah rahsia antara kakak dan mereka? Dahi Daniel berkerut.

**********************

Tan Sri Daud menyandarkan dirinya di sofa sebaik saja mesyuarat yang dihadirinya sejak pagi tadi selesai. Tali lehernya dilonggarkan. Tan Sri Daud menundukkan kepalanya seketika. Letih! Pintu tiba-tiba diketuk. Karim terus masuk dan berjalan menghampiri majikannya.
“Hmmm….apa yang awak tahu tentang Dania?”
“Saya dah suruh orang saya cari fail kesihatan Cik Muda di hospital Dr. Hazwan. Yang peliknya, fail kesihatan Cik Muda tak ada. Yang ada hanya Tan Sri dan Tuan Muda saja.”
“Apa!” Tan Sri Daud terkejut.
”Orang saya ada tanya pada jururawat yang bertugas hari itu, katanya fail kesihatan Cik Muda ada pada Dr. Hazwan. Selama ni, fail kesihatan Cik Muda, Dr. Hazwan yang pegang.”
Wajah Tan Sri Daud berubah. Jantungnya tiba-tiba berdengup kencang. Hatinya sudah tak tenteram. Pantas Tan Sri Daud mencapai telefon bimbit yang berada di atas mejanya. Dia perlu menelefon Dr. Hazwan. Dia dapat rasakan ada sesuatu yang sedang dirahsiakan oleh cucunya itu.
”Tan Sri. Dr. Hazwan tak ada di Malaysia sekarang ni! Dia ada seminar selama 2 minggu di Cape Town.“ beritahu Karim. Dia tahu siapa yang Tan Sri Daud ingin telefon.
”Tak ada di Malaysia?“ Berkerut dahi Tan Sri Daud.
”Ya. Tan Sri jangan bimbang, saya dah arahkan orang saya cari fail kesihatan Cik Muda sampai dapat.” Karim faham akan kebimbangan Tan Sri Daud. Di dunia ni, Tan Sri Daud hanya ada Dania dan Daniel saja.
Perlahan-lahan Tan Sri Daud menganggukkan kepalanya. Kenapa hati aku berasa tidak tenang? Dania! Wajah Dania mula muncul. Sejak dari kecil, Dania tidak pernah menyusahkan dirinya. Dia pandai berdikari sebab itulah dia tidak pernah bimbang akan Dania tetapi sekarang ni kenapa aku tiba-tiba berasa bimbang akan Dania? Adakah ada sesuatu yang serius yang sedang berlaku yang aku tak tahu.
“Sekarang ni, Dania buat apa?”
”Sekarang ni Cik Muda ada di Kuantan, Pahang.”
”Buat apa?” Bulat mata Tan Sri Daud merenung pengawal peribadinya.
”Mencari Suffian.”
Tan Sri Daud tiba-tiba tersenyum. Dania benar-benar tidak pernah kenal akan erti putus asa. ”Karim, saya nak kamu tangkap Suffian sebelum Dania. Saya ada banyak perkara yang saya nak tanya pada Suffian.”
“Baiklah!” Karim akur dengan arahan Tan Sri Daud.
Selama ini mengenai Suffian, dia memang sudah lama tahu. Apa yang berlaku pada anak dan menantunya,dia sememangnya sudah tahu cuma dia tiada bukti untuk menuduh anak saudaranya itu. Johari memang licik. Dia tahu Johari yang merancang kemalangan yang mengorbankan nyawa anak dan menantunya. Dia hanya berpura-pura tidak tahu tetapi sebenarnya dia sudah arahkan orang untuk menangkap Suffian kerana Suffian merupakan satu-satunya saksi penting untuk mengheret anak saudaranya itu ke muka pengadilan tetapi sukar untuk menjejaki Suffian. Dia pandai menyembunyikan diri. Yang paling mengejutkan dirinya apabila sejak beberapa tahun yang lalu, dia mendapat tahu Dania juga cuba menjejaki Suffian. Dia tak tahu macam mana, Dania mengetahui mengenai Suffian. Jika Dania mengetahui mengenai Suffian bermakna Dania juga tahu mengenai kemalangan yang melibatkan ibu bapanya adalah dirancang. Selama ini, Tan Sri Daud hanya mendiamkan diri dan memerhati tindak tanduk Dania. Dia ingin tahu apa tindakan cucunya selepas ini.
“Tan Sri! Tan Sri Daud melihat ke arah Karim yang seolah-olah ingin menyatakan sesuatu.
“Ada apa lagi yang kamu nak laporkan pada saya?” soal Tan Sri Daud.
“Tentang Tuan Muda.”
“Kenapa dengan Daniel?”
“Kebelakangan ni, Tuan Muda rapat dengan seorang wanita. Wartawan!”
”Wartawan!” Tan Sri Daud hairan. Pelik! Daniel seorang yang susah bergaul dengan orang. Kawan di sekelilinginya pun boleh di kira berapa orang. Kawan perempuan! Memang tak ada.
”Namanya Halina Hanis. Wartawan GBTVS. Rasanya Cik Muda tahu mengenai hubungan mereka berdua sebab hari tu Cik Muda mengintip gerak-geri Tuan Muda dan wanita itu.“
”Apa! Mengintip!“ Tan Sri Daud terkejut. Siapa wanita itu? Adakah dia berkawan dengan Daniel semata-mata kerana wang dan pangkat? Aku tak boleh biarkan. Kebanyakkan wanita sekarang ni hanya mengejar lelaki kaya dan berpangkat saja. Dia tak nak Daniel menjadi mangsa mereka.”Saya nak kamu siasat latarbelakang wanita dan keluarganya. Saya nak laporannya secepat mungkin.“
”Baiklah! Saya keluar dulu!“ Karim menundukkan kepalanya dan terus berlalu keluar meninggalkan Tan Sri Daud masih duduk di sofa itu. Entah apa yang bermain di fikiran Tan Sri Daud sekarang ni, tiada siapa yang tahu.

************************************

”Cik Muda, sudah 6 hari kita berada di sini. Namun kelibat Suffian, kita tak nampak. Mungkin dia tahu, kita akan berada di sini.” Ali tiba-tiba bersuara.
Wajah Dania tenang saja. Mata Dania masih memerhati orang yang keluar masuk hospital Melati. Setiap orang yang berada di situ diamatinya di sebalik cermin mata hitam yang dipakainya. ”Dia tetapi akan datang. Kasih sayang seorang ayah takkan pernah padam. He’s coming.” Dania yakin. Anak Suffian yang bongsu baru saja dimasukkan ke hospital disebabkan penyakit jantung. Mustahil Suffian tak akan melawat anaknya.
”Tapi....”
”Awak juga seorang ayah, Ali. Awak pasti faham akan perasaan Suffian. No matter what’s, tiada apa yang lebih penting di dunia selain darah daging kita sendiri.” Dania tersenyum.
Tiba-tiba pintu tingkap kereta diketuk, Dania menurunkan cermin keretanya. ”Ada apa Zamri?”
”Ridzuan dah mula sedar.” beritahu Zamri.
”Alhamdulilah.” Dania tersenyum lega. ”Nampaknya operation tu berjaya.”
“Ibu Ridzuan ingin berjumpa dengan Cik Muda , dia ingin ucapkan terima kasih kepada Cik Muda sebab tolong membayari kos perubatan Ridzuan.”
“Tak payah la Saya menolong dengan ikhlas tanpa mengharapkan apa-apa balasan. Melihat Ridzuan sihat, itu sudah cukup bagi saya.“
“Baiklah. Saya faham, Cik Muda.” Zamri tersenyum. Sejak dulu lagi, Cik Muda memang baik hati. Tak kira siapa, kenal atau tidak, siapa yang susah dia akan bantu. Dia tak pernah berkira pasal duit.
“Zamri, saya nak awak tempatkan lebih ramai orang kita di setiap sudut hospital termasuk pintu keluar belakang hospital.” Arah Ali.
“Baik! Cik Muda, sebenarnya saya tak pasti sama ada apa yang saya nampak sebentar tadi betul atau tidak!” Zamri seolah-olah ragu untuk bersuara.
“Tentang apa, Zamri!” Dania tiba-tiba berminat.
“Saya rasa saya nampak Razif di hospital tadi!”
“Razif! Anak buah Karim!” Ali terkejut.
“Ya. Saya rasa macam tak percaya. Tapi saya yakin memang itu Razif. Yang peliknya, apa Razif buat di sini?”
Dania terdiam. Dia seolah-olah sedang memikirkan sesuatu. Mustahil untuk Razif untuk berada di sini secara kebetulan. Apakah tujuan Razif berada di sini? Adakah ia adalah arahan dari atuk? Adakah atuk tahu mengenai Suffian?

**************************

Murni melihat wanita yang sedang berdiri di hadapannya. Murni merenungnya dari atas ke bawah. Murni sedar wanita itu juga sedang memerhati dirinya. “Do you have any problem with me?”
“No!” jawab Murni menghalang perjalanan wanita itu. Zarina hanya memerhati gelagat mereka berdua.
”Saya ada hal nak bincang dengan Tuan Muda.” kata Melissa. Hish...perempuan ni, menyampah betul. Aku nak masuk jumpa Tuan Muda pun tak boleh. Dia ni siapa nak halang aku?
”Tentang apa?” soal Murni lagi. Nada suaranya tegas.
”Awak tak perlu sibuk! Hey, awak ni siapa?” Melissa mula rimas.
”Sesiapa saja yang ingin jumpa Tuan Muda, saya perlu tahu tujuan mereka dahulu sebelum membenarkan mereka untuk berjumpa Tuan Muda.Ini demi keselamatan Tuan Muda”
”What?” Melissa meninggikan suaranya. Melissa mengetap bibirnya menahan geram.
”Jadi, boleh Cik beritahu saya tujuan Cik ingin berjumpa Tuan Muda?” soal Murni lagi. Wajahnya serius. Matanya tepat merenung wanita yang sedang berdiri di hadapannya.
”Aaaa......” Melissa sedang berfikir.
”Jika tak penting, lebih baik Cik balik. Tuan Muda sangat sibuk. Perkara yang tidak penting, Tuan Muda tak ingin ambil tahu.” Murni tiba-tiba mencelah.
Air muka Melissa berubah. Dia terkejut dengan kata-kata wanita itu. Dia ni macam tahu-tahu je tujuan sebenar aku ingin berjumpa Tuan Muda. Sebenarnya tujuan dia datang berjumpa dengan Tuan Muda adalah untuk menjemputnya makan malam bersamanya malam ni dengan alasan untuk meminta maaf disebabkan hari itu.
”Betul tak, Zarina?” Murni tiba-tiba menoleh ke arah Zarina.
“Ya...Ya....” terus Zarina menjawab tanpa berfikir. Sebenarnya dirinya sendiri pun tak faham kenapa Murni menghalang wanita ini dari berjumpa dengan Tuan Muda.
“Hmmm....baiklah!” Melissa mengalah. Dia terus berlalu meninggalkan pejabat itu tanpa banyak soal. Ingatkan senang nak dekati Tuan Muda tapi rupanya ada bentang pertahanan pulak! Menyampah betul dengan perempuan tadi. Kau ingat aku akan putus asa begitu saja, jangan harap la. Tuan Muda tetap akan jadi milik aku. Bila ianya dah terjadi, orang pertama aku akan pecat adalah kau. Tunggu dan lihat la.
“Murni! Apa halnya?” soal Zarina selepas Melissa sudah beredar dari situ.
“Cik Muda beri arahan, jangan benarkan seekor pacat pun melekat di badan Tuan Muda.” beritahu Murni. Sebenarnya sudah beberapa hari, dia memerhatikan wanita tadi. Di mana saja Tuan Muda berada, wanita itu mesti ada. Melalui tingkah lakunya, dia sudah tahu apakah tujuan sebenar wanita tadi. Dasar pisau cukur!”
“Pacat!” berkerut dahi Zarina. Dari mana datangnya pacat pulak ni?
“Wanita tu ada niat tak baik pada Tuan Muda! Cik Muda tak nak mana-mana wanita dekati Tuan Muda. Awak faham maksud saya kan! Takkan awak mahu wanita tu jadi isteri Tuan Muda?”
”Apa!” Zarina membuat mimik muka tidak setuju. Minta simpang la. Tengok dari gaya pun dah tahu. Berlagak!
”Jadi, berhati-hati dengan wanita ni. Dia takkan putus asa begitu saja. Saya masuk dulu. Kalau dia datang lagi, awak beritahu saya.” kata Murni sebelum masuk ke bilik pejabat Tuan Muda. Zarina mengangguk faham.

***************************

”Dania!” Wardina tiba-tiba berada di belakang Dania. Senyuman terukir di bibirnya sebaik saja melihat kelibat sahabatnya itu.
“Ada apa, Dina?” soal Dania hairan. Dania memberi isyarat kepada Ali dan Zamri untuk meninggalkannya sendirian bersama Wardina.
“Ada apa kau tanya aku! Seminggu aku call kau tak dapat, kau tahu tak!”
”Aku ada urusan sikit di Pahang. So what’s up?’ tanya Dania.
“Hmm….aku nak ingatkan kau datang jalani pemeriksaan minggu depan. Dr. Hazwan tak ada. Dia suruh aku bertanggungjawab ke atas kau. Kau jangan lupa datang tau. Kalau kau tak datang, siap la kau nanti.” ugut Wardina.
”Baik, Dr Wardina.”
”Ubat kau ada lagi tak?” soal Wardina lagi.
”Ada la. Kau jangan bimbang.”
”Ada! Kau cakap kat aku betul-betul, selama ni ubat yang Dr. Hazwan beri kau makan ikut time tak? Aku tahu kau paling benci makan ubat!” Air muka Wardina tiba-tiba serius. Sejak dia berkawan dengan Dania, perkara yang Dania paling benci adalah ubat. Bila dia demam, susah benar nak paksa Dania makan ubat. Macam-macam alasan diberinya.
Dania tersenyum.
“Aku dah agak dah. Dania, kau dengar cakap aku! Penyakit kau ni bukan main-main. Penyakit kau ni serius. Penyakit barah otak ni, kau ingat penyakit biasa ke?” Wardina geram bila Dania tidak ambil berat langsung mengenai kesihatan dirinya.
“Aku tahu, Dina! Aku tak nak terlalu bergantung pada ubat. Sebanyak mana ubat yang aku makan pun, keputusannya tetap sama. Aku tetap akan mati. Hanya tinggal 3 bulan lagi. I need to enjoy my life.” Dania memegang bahu Wardina dengan lembut.
“Dania!” Kelopak mata Wardina mula berair.
“Ala, Dina! Kau jangan la menangis. Kau ni!” Dania masih tersenyum. “Jom, aku belanja kau lunch hari ni!”
”Aku memang tak nak menangis, tapi kau tu buat aku sedih. Aaaaa....kenapa air mata aku ni tak nak berhenti ni.” pantas Wardina mengesat air matanya
Dania ketawa melihat gelagat Wardina. Tanpa mereka sedari, Dania tidak sedar perbualannya bersama Wardina didengar oleh seseorang.
”Dania! Ada penyakit barah otak!” Johari tersenyum. Dia memerhati kelibat Dania dan Wardina menuju ke cafeteria di Global Bersatu. Ini merupakan berita gembira untuk dirinya. Johari ketawa. Pantas Johari mendial no telefon Mansur. Perkara baik ni dia perlu berkongsi dengan Mansur. Perkara ni perlu diraikan bersama.

3 comments:

epy elina said...

hohohoo....
arhghhnhhhh...
napa johari dpt thu pnykit dania...
mst dia ada plan nak hncurkan dania n daniel...
hrp2 kebenaran mngatasi kjahilan....

aqilah said...

adusssssssss tak gunanye Johari!! hampeh tul!!!! apapun, best!!!! nak dania dgn hairi, daniel dgn halina....tau!!tau!!!! apapun, akak follow.............

anis zulaikha said...

bila nak update novel ni...anis nak baca lagi...tapi anis tabik la novel ni mmg best....good luck

Post a Comment