Monday, October 18, 2010

Satu Dua Tiga 17

Bab 17

            “Assalamualaikum, Angah!” Alina tersenyum sebaik saja menjawab panggilan Alisa. Dia melihat ke arah Aleya yang sedang memandu.
            “Walaikumussalam.” Jawab Alisa sambil berjalan keluar dari kedai Buku MPH. Beberapa buah novel telah dibelinya.
            “Ibu dan Angah, sihat ke?’ tanya Alina dengan lembut.
            “Kami sihat saja. Cuma kaki dan tangan ibu belum sembuh lagi. Hmmm…Bila Acu nak balik ke sini?”
            “Pesakit Acu masih lagi dalam ICU. Acu perlu pantau perkembangannya. Rasanya minggu ni Acu tak dapat balik ke Malaysia.”
            “Apa!” jerit Alisa dengan kuat. Orang ramai yang berada di situ terkejut dengan jeritan Alisa. Alisa menunduk kepalanya bila sedar dirinya menjadi perhatian orang ramai yang berada hampir dengannya.
            Alina menjarakkan telefon bimbitnya sebaik saja mendengar jeritan kakaknya.
            “What!” nada suara Alisa separuh bisik.
            “Tapi Angah jangan bimbang, minggu ini Along akan pergi ke sana! Sebaik saja urusan Along di sini selesai. Along akan pulang ke Malaysia tapi sebaik saja tiba di sana Along terpaksa pergi ke Langkawi untuk berjumpa dengan client dia kat sana.”jelas Alina.
            “I’ll know that tapi siapa yang akan date Dr. Zahari minggu ni…” nada suara Alisa masih lagi separuh bisik. Matanya melirik ke kiri dan kanan. Bimbang jika suaranya kuat seperti.
            “Apa! Angah, cakap apa? Tak dengar la.”
            Alisa melepaskan keluhannya. Mampus aku kali ini. Takkan la aku yang kena date dengan doctor skema tu. Eee….bukan taste aku la. “Hmmm…nothing.”
            “Abah, macam mana? Sihat?” tanya Alina. Aleya yang sedang memandu tiba-tiba menoleh ke arah adiknya. Perkataan itu begitu sensitive  pada diri mereka.
            “Why should I know about him?” balas Alisa dengan kasar.
            “Angah!”  Alina terkejut dengan kata-kata kakaknya
            Langkah Alisa terhenti bila melihat ada seseorang sedang menghalang perjalanannya. Dahi Alisa berkerut. KL ni memang kecil betul la. Mereka ni ada ilmu ke? Ke mana saja mesti jumpa? “I have to go, sis! Terserempak dengan ular pulak!” Alisa terus menamatkan perbualan mereka. Matanya merenung wanita yang bergaun pandek separah lutut tanpa lengan berwarna putih.
            “Ular!” Berkerut dahi Alina. Panggilannya telah dimatikan. Matanya melirik ke arah Aleya yang sedang memandu. “Ular!” ulang Alina lagi dengan penuh tanda tanya. Aleya hanya tersenyum. Dia tahu maksud perkataan tersebut.
            “Kakak!” Alisa tersenyum. Aku Alina , jadi aku mesti berlagak macam Alina.
            “Aku bukan kakak kau!” jawab Suhaila dengan kasar. Tak sangka pula pulak, aku boleh terserempak dengan perempuan ni. Kedua-dua belah tangannya penuh dengan beberapa beg yang mengandungi baju yang dibelinya. Pasti semuanya berjenama.
            “Maaf!” balas Alisa dengan lembut. Dia membuat muka kasihan.
            “Kau jangan nak hipokrit dengan aku, Alina! Depan orang lain, kau boleh la berdrama tetap dengan aku, tak payahlah!”
            “Lina tak sangka Kak Su sanggup tuduh Lina yang bukan-bukan!” Alisa menundukkan kepalanya. Alisa ketawa kecil di dalam hati. Menjadi jugak aku tiru perangai Alina.
            “Hey, aku nak beri amaran kat kau! Dr Nazri milik aku! Aku yang sukakan dia dulu sebelum kau. Hanya aku yang layak memilik Dr. Nazri. Perempuan macam kau tak layak berdampingan dengan Dr. Nazri. Kalau aku nampak lagi kau bersama Dr. Nazri! Nahas kau, aku kerjakan. Penampar hari tu, kau masih lagi tak serik-serik lagi ke!”
            Penampar! Pantas Alisa mengangkat kepalanya, matanya tepat merenung Suhaila. Apa maksud dia?
            “Ooo….pasti kau masih ingat lagi kan!” suhaila tersenyum.
            “Penampar!” nada suara Alisa berubah tegas. Dia mengetap bibirnya menahan geram. Alina tak pernah cerita apa-apa pun pasal hal ini. Oooo…jadi kau pernah tampar adik aku ye, siap la kau nanti! Mentang-mentang la adik aku tu tak pandai melawan, suka-suka kau  buli adik aku. Siap la kau kali ni, sekarang ni buku bertemu ruas. Tiba-tiba senyuman terukir di bibir Alisa. Dah dapat idea! Tiba-tiba saja mata Alisa berair, Suhaila terkejut melihat Alina yang tiba-tiba menangis.
            “Sanggup kakak layan Lina begini! Walaupun kita adik-beradik tiri tapi Lina anggap kakak seperti kakak kandung sendiri. Apa salah Lina? Apa dosa Lina pada kakak?” tangisan Alisa semakin kuat. Tangisan Alisa menarik perhatian orang yang lalu-lalang di situ.
            Suhaila gelabah melihat orang ramai yang sedang merenung kea rah mereka. Dia malu. “Hey, Lina! Aku tak pernah anggap kau sebagai adik aku pun. Jadi kau tak payah la nak berlakon baik dengan aku!” marah Suhaila. Bengang!
            “Kakak, salah ke kalau Lina baik dengan kakak! Walaupun ibu kakak isteri kedua tapi ibu sebagai isteri pertama, kami tetap terima kakak dan ibu kakak sebahagian dari keluarga kami!” ucap Alisa. Dia sengaja ingin memalukan perempuan ini. Baru dia tahu langit ni tinggi ke rendah.
            “Hey! Lina, kau sengaja nak malukan aku kan!” jerit Suhaila. Dia sudah tak tahan bila sedar akan pandangan orang di situ terhadapnya. Pasti mereka kutuk aku!
            Alisa mengesat air matanya. Wajahnya merah akibat menangis. “Lina tak ambil hati pun kalau kakak tuduh Lina yang bukan-bukan. Lina reda! Tetapi percayalah kakak, tujuan Lina dan ibu balik hanya untuk melawat ayah. Tak pernah terlintas di hati kami pun untuk berebut harta ayah dengan kakak dan ibu kakak. Kalau kakak dan ibu kakak nak harta ayah, ambilah! Kam tak kisah. Dalam beberapa hari lagi, kami akan pergi dari sini. Kakak tak payah risau lagi.” Alisa terus mengatur langkahnya meninggalkan Suhaila yang masih tercengang dengan kata-katanya.
            Suhaila menoleh ke kiri dan kanan. Sakit telinganya bila mendengar kata-kata orang ramai yang berada di situ. “ Anak bini kedua tapi berlagak!” “Tamak! Nak belot semua harta!” Suhaila menggenggam erat tangannya.
            “Hey! Tak ada kerja lain ke? Busybody!” jerit Suhaila. Mereka semua terkejut bila Suhaila menjerit kea rah mereka, pantas mereka berlalu dari situ. Ada yang tersenyum sinis padanya sebelum berlalu pergi. Suhaila mengalihkan pandangannya pada Alina yang  sudah jauh berjalan meninggalkannya. “Alina!” jerit Suhaila. Kakinya dihentak beberapa kali melepaskan geram yang bersarang di hatinya.
            Senyuman terukir di bibir Alisa bila mendengar jeritan Suhaila. “Rasakan!” Alia membetulkan beg tangan LV miliknya. Aku ni ratu lakonan, siapa kau nak lawan dengan aku?
                                    ****************************************
           
            “Apa ni, Maria! Apa yang Maria bebelkan sejak dari tadi sampai ke sini abang boleh dengar?” soal Tengku Ismail sebaik saja isterinya duduk di sebelahnya.
            “Maria tengah geram ni, abang! Tersangat-sangat geram! Kak Munirah dan Alina hilang tanpa dikesan. Pasti semua ni gara-gara Kartika. Pasti dia yang sembunyikan mereka berdua.” Maria meluahkan perasaan marah dan geramnya pada isteri sepupunya itu. Tangannya pantas mencapai roti bakar dan menyapu jem strawberry di atasnya.
            “Hish…tak baik Maria tuduh orang tanpa bukti. Berdosa!”
            “Tak payah tunggu ada bukti, abang! Siapa lagi yang suka kalau Kak Munirah dan Alina hilang begitu saja kalau bukan si Kartika tu. Memang hati busuk! Tak pernah elok. Entah-entah Kak Munirah accident hari tu disebabkan Kartika.”
            Tengku Ismail hanya menggelengkan kepala. Sejak dulu lagi Maria begitu membenci Kartika kerana baginya Kartika adalah punca penderitaan Kak Munirah selama ini.
            “Aduh, Umi! Pagi-pagi lagi dah dengar suara Umi. Apa halnya ni, Umi!” tegur Iskandar sebaik saja kakinya melangkah ke ruang makan. Dia terus duduk berhadapan dengan Tengku Ismail sambil tersengih.
            “Biasa la, Is! Orang perempuan, suka sangat jaga tepi kain rumahtangga orang!” perli Tengku Ismail.
            Iskandar ketawa besar apabila mendengar kata-kata ayahnya.
            “Amboi….sedap betul abang mengata Maria! Abang, Abang Kadir tu satu-satunya sepupu Maria yang tinggal. Maria nak Abang Kadir hidup bahagia. Bukannya seperti sekarang, huru-hara dibuatnya. Ini semua gara-gara Kartika!”
            “Ooo…sekarang ni Umi dah jadi anggota PRB ye!”
            “PRB?” Berkerut dahi Maria.
            “Pengaman rumahtangga Bersatu!” usik ISkandar
            Kini giliran Tengku Ismail ketawa besar. Air muka Maria berubah sebaik saja mendengar usikan Iskandar. Dia mencemikkan mukanya. “Eloklah! Ayah dan anak sama saja.” Maria memberi roti bakar yang disapunya dengan jem strawberry kepada anak tirinya. Tanpa segan silu, Iskandar terus mengambilnya dari tangan ibu tirinya. “Pagi ni flight Is ke Langkawi pukul berapa?”
            “Pukul 10, Umi!” balas Iskandar. Roti bakar tersebut terus disuapkan ke dalam mulutnya.
            “Betul ke arkitek tu setuju?” soal Tengku Ismail tidak percaya.
            “See the legs la, abah! Ini Tengku Iskandar, nak pujuk perempuan no. 1”puji Iskandar. Dia tersengih.
            “Ya ke? Si Sofea macam mana?” Tiba-tiba nama Sofea disebut oleh Tengku Ismail.
            Raut wajah Iskandar terus berubah apabila nama Sofea disebut. “Waktu-waktu begini pulak, abah sebut nama Sofea tu. Nanti tak pasal-pasal dia datang sini, mampus Is!”
            “Maria tak berkenaan la dengan Sofea tu.  Perangai dia macam Kartika. Eee….Tak sesuai jadi menantu Maria.” Maria membuat mimic muka. Jangan harap la anak Kartika jadi menantu aku! Simpang malaikat 44!
            “Itu Is setuju!” Iskandar tersengih ke arah Maria. Dia gembira kerana Maria menyebelahi dirinya.
            “Is! Is!” jerit Pak Man.
            Mereka bertiga menoleh bila nama Iskandar dipanggil. Pak Man mendekati majikannya yang sedang bersarapan. Nafasnya turun naik kerana berlari.
            “Pak Man! Tarik nafas dulu! Pak Man ni baru lepas join larian marathon ke?” usik Iskandar pada tukang kebun rumahnya. Sejak kecil lagi, dia memang rapat dengan Pak Man. Pak Man seumpama ayah keduanya.
            “Cik Sofea datang! Baik Is lari!” beritahu Pak Man yang masih tercungap-cungap.
            “Apa!” Wajah Iskandar berubah pucat lantas dia bangun. Iskandar bersalam dengan ibu dan ayahnya dengan tergesa-gesa Iskandar mencapai begnya dan mengekori Pak Man.
            Maria terus mencubit lengan suaminya.
            “Aduh, sakit! Kenapa Maria cubit lengan abang ni?” Tengku Ismail menggosak tempat yang dicubit oleh isterinya. Sakit!
            “Ini semua salah abang! Disebabkan oleh mulut abang yang capoi tu, Is tak sempat nak bersarapan.” marah Maria. Dia merenung suaminya seolah-olah ingin ditelannya hidup-hidup.
            “Abang!” Belum sempat Tengku Ismail membela dirinya, satu suara manja menegur mereka berdua.
            “Hello! Good morning, auntie! Uncle!” Sofea tersenyum melihat bakal keluarga mertuanya. Dia sudah agak waktu begini mesti mereka semua sedang bersarapan begitu juga dengan Abang Is. Selalunya waktu begini, dia belum bangun lagi tetapi disebabkan oleh Abang Is, dia sanggup bangun awal semata-mata ingin berjumpa buah hatinya.
            “Waalaikumussalam!” perli Maria. Dah la masuk rumah orang tanpa dijemput, beri salam pun tidak! Apa nak jadi dengan budak ni? Dahi Maria berkerut melihat cara pemakaian Sofea. Seluar pandek hitam atas dari lutut, t-shirt tanpa lengan dan rambut diwarnakan dengan warna merah, macam ni nak jadi menantu aku! Sorry, jangan harap la.
            Sofea hanya tersenyum. Dia sudah lali dengan sindiran Auntie Maria. Aku peduli apa! Abang Is bukannya anak kandung dia. Dia tak layak campur tangan dalam urusan Abang Is. “Uncle, Abang Is ada tak?” tanya Sofea tanpa segan-silu. Matanya meliar ke kiri dan kanan mencari kelibat Iskandar.
            “Dia tak ada.” Ringkas jawapan Maria. Dia menjawab bagi pihak suaminya. Dia malas nak melayan anak sulung Kartika.
            “Tak ada!” Sofea terkejut. Dia melihat jam dinding di ruang makan itu menunjukkan pukul 7.30 pagi. “Abang Is pergi mana, Uncle?” Sofea masih tidak berpuas hati.
            “Kerja la, ke mana lagi! Kamu ingat Is macam kamu ke? Tahu menghabiskan duit saja!” sindir  Maria.
            Sofea mengetap bibirnya menahan geram. Aku tanya Uncle, tapi Auntie Maria ni pulak yang sibuk sangat menjawab! Menyampah betul. Matanya tepat melihat ke arah cawan yang terhidang di atas meja. Ada 3 cawan. Dahi Sofea berkerut. Dia melihat roti yang telah dimakan separuh di atas pinggan. Sofea terkejut bila mendengar enjin kereta di luar. “Abang Is!” kata Sofea secara tiba-tiba. Dia terus berlari keluar tanpa mempedulikan Maria dan Tengku Ismail yang berada di situ.
            “Tengok tu! Dia ingat kita ni patung ke? Tak ada adab sopan langsung. Hish…pakaian mengalahkan orang putih! Semuanya terdedah.” Maria mengeluh.
            “Orang muda biasa la. Dah tua nanti dia tutup la semua.” Kata Tengku Ismail. Meletakkan cermin mata yang dipakainya di tepi.
            “Ya ke? Si Kartika tu, dah tua pun tak tutup aurat. Pakai ketat sana sani. Ingat badan dia tu cantik sangat ke? Lemak sana sini.” Maria mula berleter.
            “Hish, mulut tu tak ada insurans langsung. Sudahlah, Maria! Jom kita makan!” kata Tengku Ismail. Jika dilayan perangai Maria ni, sampai esok harilah dia tak berhenti cakap. Tengku Ismail mula menjamah mihun goreng yang dimasak oleh isterinya.
            Maria mencemikkan mukanya apabila ditegur oleh suaminya. Di dalam hatinya, dia bimbang jika sesuatu terjadi kepada Kak Munirah.
           
                                    ************************************

            Aleya memeluk erat adik bongsunya. Hatinya berasa berat untuk meninggalkan Alina keseorangan di bumi asing ini. Aleya meleraikan pelukannya apabila mendengar pengumuman tentang penerbangannya ke Malaysia.
            “Ingat! Kalau ada apa-apa, cari Auntie Khaty! Along dah pesan pada Auntie Khaty untuk tengokkan Acu di sini.” Aleya tersenyum. Dia merenung adiknya. Melihat Alina seolah-olah seperti melihat dirinya di cermin.
            “Along, Acu bukannya budak kecil lagi. Tahu la Acu jaga diri Acu sendiri.”
            “Macam mana Along tak susah hati, Acu tu terlampau baik hati sangat.”
            Alina ketawa bila mendengar kata-kata kakaknya.  “Along, nanti kirim salam kat Ibu dan Angah ye! Dan satu lagi, jangan buat ribut kat sana pulak. Along dengan Angah bukannya boleh diharap sangat.” Alina menjeling ke Aleya yang tersengih.
            “Ya lah! Along takkan buat ribut kat sana tapi Along tak boleh janji ye! Kalau anak beranak tu berani cari pasal dengan Along, Angah dan Ibu, siap la! Along takkan lepaskan mereka begitu saja.”
            “Tengok tu, belum apa-apa lagi dah rancang dah. Mesti pening kepala ibu dibuatnya.” Alina mencemikkan muka. Macam la dia tak tahu perangai kakaknya. 2 x 5 saja.
            Ala….Acu jangan risau, nanti bila kakak jumpa ular-ular tu, Along ikat tangan ni.” Aleya menunjukkan pergelengan tangannya.
            “Elok sangat la! Angah zip mulut, Along pulak ikat tangan! Memang sesuai sangat la.”
            “Ok, I have to go! Take care of yourself.”
            “I will, sis!” Alina tersenyum simpul.
            Aleya terus memakai cermin mata hitam Christian Dior miliknya. Dia sedar banyak mata sedang memandang ke arahnya. Kehadiran mereka di Lapangan Terbang Heathrow, London menjadi tumpuan orang yang berada di situ. Setiap orang yang lalu-lalang di situ pasti akan menoleh dua kali setiap kali melihat dia bersama adiknya. Pelik sangat ke bila kembar seiras? Langkahnya dia atur kemas menuju ke balai berlepas.
            Alina tersenyum. Tiba-tiba saja dia berasa sunyi. Dia melihat Aleya sehingga kakaknya itu hilang dari pandangannya.

2 comments:

cu-lala said...

tahniah, adik mmg ade bakat jd penulis.enjoy reading your stories.

aqilah said...

bestlah.......bila waktunya, ketiga3 ni bersama dpn ular2 tu??mesti pengsan punyalah!!!!!

Post a Comment