Wednesday, October 5, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 10

BAB 10

            Rina ketawa kuat apabila mendengar keseluruhan cerita dari Aina. Air matanya mengalir kerana ketawa tidak berhenti-henti. Dia dapat membayangkan bagaimana keadaan Haikal.
            “Hish…jangan kuat sangat nanti, dia dengar.” Aina memberi isyarat agar Rina memperlahan ketawanya. Aina melihat ke arah bilik Haikal. Dia bimbang jika Haikal keluar.
            Rina menganggukkan kepalanya. Air mata dikesat. “Biar padan muka Abang Haikal. Biar dia tahu langit tu tinggi ke rendah ..Aaaa…Selepas ini, apa pula tugas Kak Aina?”
            Aina menoleh ke kiri dan kanan. Dia bimbang jika ada orang mendengar perbualan mereka berdua. Aina masih berdiri di sebelah Rina yang sedang duduk di kerusi jati yang terletak di tengah-tengah taman bunga ros yang memwarnai rumah itu dengan pelbagai jenis warna. Setelah memastikan keadaaan, tiada orang. Aina terus duduk.
            “Tak tahu! Sekarang ni nenek pergi outstation. Kasihan pulak kak tengok nenek. Orang di atas itu releks saja seolah-olah tiada perasaan”
            “Rina pun kasihan tengok nenek. Jika cuti sekolah, bolehlah Rina tolong nenek di hotel. Rina pun tak tahu sehingga bila Abang Haikal nak berperangai sebegini. Terlalu ikutkan perasaan.”
            “Tiga hari lepas dah puas kak berceramah, rasanya seperti mencurah di daun keladi. Tiada apa-apa tindakbalas pun. Sekarang ni Tengku Fazira dah beri warning pada kak supaya jangan mendekati Haikal lagi.”
            “Itulah Mak Long. Sejak dulu lagi asyik memihak pada Abang Haikal, sebab itulah Abang Haikal naik lemak. Nenek tahu tak?”
            “Tak! Kak tahu mahu nenek dan Tengku Fazira bergaduh disebabkan perkara kecil ni. Buat masa sekarang ni, kak low profile dulu. Kak kena tengok dulu situasi sekarang.’
            “Rina rasa tugas kak yang seterusnya ialah mencari jalan untuk Abang Haikal kembali bekerja semula di pejabat.” Teka Rina.
            “Kak pun sependapat dengan Rina.”
            “So Kak Aina dah ada rancangan ke? Helah apa pulak yang kak akan gunakan selepas ini?” Rina tersengih. Dia tahu pasti Kak Aina sudah menyediakan sesuatu.
            “Kenapa? Rina nak join sekali ke?”
            “Ya.” Jawab Rina dengan laju. Seronok juga apabila dapat mempermainakan Abang Haikal.
            Aina dan Rina ketawa bersama. Pada masa itu mereka tidak sedar yang diri mereka sedang diperhatikan.
            “Apa sebenarnya hubungan Aishah dan Rina? Mereka kelihatan rapat dan seperti sudah kenal lama.” Matanya masih memerhati gelagat mereka berdua. Entah apa yang mereka sedang bualkan? Entah-entah tentang aku? Sejak kejadian hari itu, Aishah sudah tidak lagi mendekati aku. Setiap malam Murni yang menghantar susu padanya. Kenapa? Bukan ke hari tu aku yang sepatutnya marah pada Aishah? Haikal terkejut apabila Aina memberi syarahan panjang padanya. Kata-kata Aina menusuk jiwanya. Disebalik kata-kata Aina ada juga kebenarannya tetapi yang pelik kenapa Aina seperti menjauhkan diri dari aku?

                                    ***************************************

            “Ya, tuan! Ada apa yang saya boleh bantu?” soal Aina sebaik sahaja menjejakkan kaki di bilik tidur Haikal. Dia hairan apabila Murni beritahu yang Haikal ingin berjumpa dengannya. Dah buang tabiat ke? Apa pulak yang dia nak dari aku kali ini? Hati Aina mula resah. Dia dapat merasakan ada udang di sebalik batu. Aina tersenyum lebar.
            “Aku tengok sejak kebelakangan ini, kau free saja. Di rumah ini dah tak ada kerja ke. Sempat lagi berbual dengan Rina. Kau kena ingat sikit kau tu orang gaji.” Haikal bangun dari kerusi malas dan berjalan ke almari baju.
            “Melayan tetamu juga adalah salah satu dari tugas saya. Cik Rina tetamu di rumah ini. Dia ingin berjumpa dengan Mak Engku tetapi Mak Engku kan pergi outstation. Puan pun tiada di rumah. Jadi tugas saya untuk melayan Cik Rina. Jika nak harapkan tuan, huh! Jangan haraplah. Asyik terperuk dalam bilik saja.”
            “Menjawab! Aku cakap sepatah, beribu patah kau menjawab.” Bulat anak mata Haikal merenung Aina. Setiap kali bercakap, ada saja kau nak perli aku. Macam mana nenek boleh tahan dengan perangai kau, hah! Macam kuda liar! Sukar dikawal.
            “saya tiada niat untuk melawan cakap tuan! Tetapi saya berhak mempertahankan diri saja dari tuduhan yang tidak berasas.”
            Haikal melepaskan keluhan dengan kuat. Setiap kali bercakap dengan Aishah, pasti lidah aku yang akan kelu akhirnya. Ada-ada saja jawapan darinya. Haikal menarik nafas panjang dan dihembus perlahan-lahan. Control, Haikal! Control. “Aku nak keluar.”
            “Ya.” Jawab Aina.
            “Aku kata aku nak keluar.” Kata Haikal sekali lagi. Dia hairan dengan jawapan Aina.
            “Ya. Silakan. Tuan boleh keluar bila-bila masa. Tak ada pun peraturan di rumah ini yang melarang tuan dari keluar dari rumah ini.”
            “Aku bukannya minta kebenaran dari kau . Aku nak keluar, jadi kau kena ikut aku sekali.”
            “Keluar!” Dahi Aina berkerut. Pasti dia ada agenda sendiri, jika tidak mustahil dia akan nak ajak aku keluar. “Maaf, tuan! Saya ada banyak kerja nak disiapkan.”
            “Aku tak mahu dengar semua itu. Kau mesti ikut aku. Aku tahu nenek ada suruh kau perhatikan aku 24 jam kan.”
            Aina menggerakkan tangannya ke belakang. Dia gelabah. Memang lah nenek ada suruh aku tengokkan kau tetapi aku tidaklah bodoh seperti yang kau sangkakan. Mustahil aku akan melangkah masuk ke kandang singa yang sedang menanti aku.
            “Untuk pengetahuan tuan, Puan telah memberi arahan pada saya agar menjauhkan diri dari tuan. Jadi saya kena patuh pada arahan Puan.”
            “Huh, bila pula kau patuh pada arahan ibu aku?”
            “Mengikut keadaan.”
            Haikal tersenyum sinis. Aku tahu kau nak mengelakkan diri dari aku kan. Kau tahu aku ada plan untuk kau. “Baiklah jika begitu kata kau. Jika aku tak balik selepas ni, kau jawablah sendiri pada nenek ye.” Haikal terus memakai topi berwarna hitam. Cermin mata hitam dipakainya. Haikal melangkah keluar dari biliknya.
            Wajah Aina pucat lesi apabila mendengar kata-kata terakhir Haikal. Apa maksudnya tadi? Aina tercengang.

                                    *********************************

            Aina merenung lelaki yang berjalan di hadapannya. Aku dah agak perkara ini akan berlaku.Sudah  3 jam, aku mengekori lelaki ini. Dia tak kenal erti penat ke? Kaki aku ni dah nak tercabut. Shopping mengalahkan wanita. Aku sendiri pun tak pernah shopping berjam-jam seperti ini. Sebaik sahaja aku membeli barang yang mahu, aku akan terus pulang.
            Aina mengangkat kedua-dua belah tangannya yang penuh dengan beg-beg kertas yang mengandungi barang-barang yang dibeli oleh Haikal. Kemeja, kasut, t-shirt, tali pinggang, tali leher, kasut, jam tangan, minyak wangi dan macam-macam lagi. Semuanya dari pelbagai jenis jenama terkenal seperti Levis, Polo, Reebok, Nike, Ralph Lauren, Calvin Klein, Hugo Boss dan Giorgio Armani. Apa faedahnya jika membeli semuanya sedangkan Haikal hanya duduk dalam rumah sahaja? Pergi kerja pun tak mahu? Tahu menghabiskan duit nenek saja. Haikal tak rasa segan ke pada nenek? Muka tembok, mana nak malu? Abang jarang shopping sebegini. Jika barang keperluannya masih elok , abang akan tetap menggunakannya. Abang selalu mengingatkan aku jangan membazir dan perlu bijak menggunakan wang ada. Kata abang lagi, wang yang ada kita boleh menggunakan untuk membantu orang lain yang dalam kesusahan. Sebab itulah aku suka membuat kerja amal. Menolong orang lain membuatkan jiwa aku tenang.Walaupun kami dari keluarga yang senang, kami tidak pernah melupakan kesusahan yang dihadapi oleh orang lain. Itulah yang diajar oleh atuk. Haikal jauh berbeza dari abang. Abang lebih matang dan bertanggungjawab. Aina bangga mempunyai abang seperti Aril.
            “Diam saja, mesti kau sedang kutuk aku di dalam hati kan.” Tegur Haikal yang tiba-tiba berada di sebelah Aina.
            Aina terkejut. Matanya bulat. Bila masa dia ada di sebelah aku ni? “Nasib baik saya tak ada sakit jantung. Hmm…tuan nak beli apa lagi?”
            “Kenapa? Penat ke?”
            “Taklah…Seronok! Jarang saya berjalan di pusat membeli-belah yang besar di sini. Ini pertama kali saya menjejakan kaki di tempat seperti ini. Semua barang berjenama. Orang kaya saja boleh membeli-belah di sini, kan tuan!” Aina tersenyum. Aina sengaja tidak mengaku. Jika aku mengaku, pasti dia akan bersorok keriangan. Aku tahu dia sengaja menyuruh aku keluar bersamanya untuk aku membawa barang-barang yang dibelinya. Inilah peluang Haikal untuk memperkena aku balik. Macamlah aku tak tahu. Aku tak bodohlah. Aku faham setiap rentak pemikiran kau, Haikal.
            Wajah Haikal berubah masam. Tak penat ke? Haikal merenung Aina dengan penuh tanda tanya. “ Ya, tempat ini orang kaya saja boleh datang. Orang gaji seperti kau jika datang ke sini hanya boleh bawa balik bau saja. Di sini tiada wang, jangan haraplah boleh membeli barang.” Haikal tersenyum sinis. Aku nak kau terasa.
            “Ya, memang betul tu. Tetapi jika wang itu bukannya dari hasil usaha sendiri , tak berbaloi. Tahu menghabiskan duit keluarga saja.”
            “Kau tujukan untuk aku ke?” Haikal meninggikan suaranya.
            “Taklah. Kenapa tuan guna duit Mak Engku dan Puan ke sekarang ni?” Aina berpura-pura terkejut.
            “Kau ni memang pandai berlakon.” Haikal mencebik bibir. “Cepat. Banyak barang lagi aku nak beli. Selagi, aku belum habis membeli, jangan harap kau nak berehat.” Tegas Haikal. Dia melangkah laju meninggalkan Aina. Setiap kali bersama Aishah, boleh dapat penyakit darah tinggi.
            Aina ketawa. “Itulah nak sangat cari pasal dengan aku.” Apabila melihat Haikal sudah jauh meninggalkan dirinya, Aina berlari mengejar Haikal.

                                    ***********************************

            Aina meletakkan beg-beg kertas yang dipegangnya tadi. Sekarang ini, dah pukul 3.00 petang. Sehingga bila Haikal nak shopping. Tangan aku ni dah naik lenguh. Barang apa yang belum dibeli. Rasanya semua dah dibeli. Haikal sengaja nak buli aku. Sakit hati apabila mengingatkan apa yang berlaku tadi. Ada ke patut dia beri aku duit sebanyak RM 2 ringgit untuk aku belanja makan tengahhari. Mana cukup? Kerana tergesa-gesa keluar rumah, aku tersalah membawa dompet. Dompet yang tiada wang di dalamnya. Dia hanya mampu membeli sebiji roti saja. Dah la berjam-jam aku penat berjalan membawa barang-barang yang dibeli oleh Haikal. Nak beli air pun tak cukup. Kedekut! Jauh lebih kedekut berbanding dari Haji Bakhil dalam filem Labu Labi.
            Hati lebih panas bila tengok Haikal menjamu selera di Pizza Hut. Aku pula dibiarkan makan roti saja. Ini tidak adil. Aina mengetap bibir. Tak mengapa, hari ini hari kau, esok atau lusa giliran aku pula.
            “Aina!”
            Badan Aina kaku apabila ada seseorang memanggil namanya. Aina kenal  dengan pemilik suara itu. Sudah 2 tahun, dia tidak mendengar suara itu. Lelaki yang tak pernah putus asa mengejar cintanya. Bila dia balik ke Malaysia? Bukan ke dia telah menetap di Perth, Australia?  Aina tidak berani berpaling. Jika tidak rahsianya pasti akan terbongkar. Aku mesti buat tak tahu. Aku tak dengar apa-apa pun. Jika dia lihat tiada apa-apa response dari aku, mesti dia akan pergi dari sini.Matanya dialihkan pada bilik persalinan yang dimasuk oleh Haikal sebentar tadi. Janganlah Haikal keluar pada waktu ini. Hati Aina berdebar-debar.
            “Aina! Awak Aina kan?” Lelaki itu sudah berada di hadapan Aina.
            Aina terkejut. Dia ingatkan lelaki yang bertubuh sasa itu telah berlalu pergi. Namun sangkaannya meleset sama sekali. Kini lelaki itu berada di hadapanya.
            “Maaf, saya rasa Encik sudah tersalah orang. Saya bukan Aina.” Aina cuba mengawal nada suaranya. Dia mesti berpura-pura tidak mengenal lelaki itu.
            Lelaki itu masih merenung dirinya.
            Aina mula gelisah. Eee…apa dia mahu lagi? Kan aku kata aku bukan Aina. Aina cuba mengawal perasaannya.
            “Ya, saudara! Ada yang boleh saya bantu? Awak kenal dengan orang gaji saya ke?” Haikal tiba-tiba berada di situ. Siapa lelaki ini? Aishah kenal ke?
            Wajah Aina berubah pucat. Kusut kepala aku kalau macam ni. Bila pula dia keluar? Aina menundukkan kepalanya. Otaknya ligat berfikir. Alasan apa yang perlu dia beri pada Haikal dan Iskandar.
            “Orang gaji.” Iskandar terkejut. Dia tak percaya. Aku tersalah orang ke? Tetapi wajahnya memang mirip Aina Cuma wanita ini bertudung. Suara pun serupa.
            “Ya. Aishah namanya. Aishah, kamu kenal ke dengan saudara ini?” Haikal menoleh ke arah Aina yang hanya mendiamkan diri.
            Aina menggelengkan kepalanya beberapa kali.
            “Mungkin saya tersalah orang. Maaf.” Iskandar meminta maaf.
            “It’s ok! Perkara seperti ini selalu terjadi.” Haikal tersenyum.
            Iskandar turut sama tersenyum tetapi matanya masih lagi memandang wanita itu. Mungkin pelanduk dua serupa kot. Tetapi mereka benar-benar mirip. Orang gaji! Dahi Iskandar berkerut. Mustahil cucu Tan Sri Syed Abu Bakar menjadi orang gaji. “Saya minta diri dulu.” Iskandar melangkah meninggalkan mereka berdua.
            “Kenapa terdiam? Seronok ada lelaki handsome mengurat kau ke?”
Iskandar bersuara selepas lelaki itu jauh meninggalkan mereka. Dia hairan dengan sikap Aina. Diam.
            Aina menjeling pada Haikal.
            “Hampa ke? Jangan nak berangan-angan. Dia tersalah orang.” Haikal tersenyum. Dia gembira melihat wajah Aina yang masam. “Cepat, ikut aku.”
            Aina menarik nafas panjang. Nasib baik! Nyaris-nyaris nak terbongkar. Aina melihat ke arah kelibat Iskandar yang semakin jauh. Apa Abang Is buat di sini?
            “Aishah!” jerit Haikal yang berdiri di kaunter pembayaran. Dia hairan melihat Aina yang masih tercegat di situ.
            “Tak boleh tengok orang senang sikit.” Aina merunggut. Dia membuat mimic muka. Tahu mengarah saja.

                                    ******************************************

            Aril menoleh apabila mendengar bunyi ketukan pintu. “Masuk!” Helaian demi helaian report dari projek perumahan di Puchong. Matanya masih merenung report itu.
            “Hello my best friend!”
            Aril terkejut. Dia tersenyum melihat lelaki yang melangkah masuk ke dalam biliknya. Aril bangun dan segera menghampiri lelaki itu, Senyuman terukir di bibirnya. Mereka berjabatan tangan. “Bila kau balik ke Malaysia? Kenapa tak beritahu aku?” Aril menepuk bahu Iskandar beberapa kali. Sudah 3 tahun, dia tidak berjumpa sahabat baiknya itu.
            “Kalau aku beritahu kau pun, kau mesti sibuk. Aku faham tugas kau sebagai CEO Bersatu Holding.”
            “Jemput duduk! Dah 3 tahun, aku tak jumpa kau! Kau tetap tidak berubah.” Aril menjemput Iskandar duduk.
            “Kenapa, kau harap aku ni cepat tua ke? Kalau aku tua, kau pun tua. Kita sebaya. Kau kena ingat tu.” Iskandar ketawa.
            Aril turut sama ketawa.
            “Macam mana business kau di sana?” soal Aril.
            “Alhamdulilah. Bagus.”
            “Bila kau nak kahwin?”
            “Aku tunggu adik kau.”
            Aril menggelengkan kepalanya. Sejak dari bangku sekolah lagi, Iskandar sudah menyukai Aina tetapi cintanya ditolak oleh Aina. Walaupun beberapa kali cintanya ditolak tetapi Iskandar masih berharap. “ Aku tak tahu nak cakap apa lagi. Sebagai abang Aina , aku suka jika kau menjadi adik ipar aku tetapi sebagai kawan kau, aku rasa kau jangan menunggu Aina lagi. Aku tak mahu lihat kau kecewa lagi. Hati adik aku tu keras. Selepas kematian Kamalia, dia sudah tidak mempercayai cinta. Kau tak payah tunggu dia lagi. Kau cari saja orang lain.” Aril mengeluh.
            “Tetapi aku tak dapat melupakan Aina, kau tahu aku mencintai Aina setulus hati aku. Walau pelbagai cara aku lakukan, cinta aku pada Aina tetap kukuh. Aina adalah soulmate aku.”
            “Jadi kau balik ke sini disebabkan Aina?” teka Aril. Matanya tepat merenung anak mata Iskandar. Wajah Iskandar kelat.
            “Ya.”
            “Mama aku call kau ke?” soal Aril secara tiba-tiba. Dia dapat merasakan kepulangan Iskandar ada kaitan dengan mamanya.
            “Aril, kau jangan nak salahkan mama kau! Dia berniat baik. Dia hanya nak tolong aku.”
            Aril menundukkan kepalanya. Dia dah agak. Kenapa mama masih menimbulkan masalah lagi? Jika Aina tahu tentang ini, pasti Aina takkan balik ke rumah. Aina pernah beritahu yang Iskandar pernah melamarnya semasa dia belajar di Switzerland tetapi lamaran itu telah ditolak oleh Aina. Kata Aina lagi, Iskandar sudah pun menerima kenyataan yang mereka tidak mungkin akan bersama. Tetapi apa yang berlaku sekarang ni? Dari gaya Iskandar, Iskandar seperti masih menaruh harapan pada Aina.
            “Aku jumpa Tahir di Tokyo pada bulan lepas.” Beritahu Iskandar. Dia tak tahu sama ada tindakannya betul atau tidak dengan menyebut nama Tahir. Sejak di bangku sekolah lagi, mereka bertiga bersahabat baik tetapi selepas Tahir berpisah dengan Kamalia, hubungan antara Aril dan Tahir renggang.
            Aril terdiam.
            “Dia ada tanya pasal kau, Aina dan arwah Kamalia. Dia terkejut bila aku beritahu Kamalia dah meninggal.”
            “Kenapa kau mesti beritahu tentang arwah Kamalia pada dia? Dia tak ada apa-apa kaitan dengan arwahKamalia selepas dia tinggalkan Kamalia disebabkan oleh Julia.” Nada suara Aril tegas. Wajahnya berubah serius. Dia tak sangka Tahir sanggup meninggalkan Kamalia disebabkan harta.
            “Aku tahu kau masih berdendam pada Tahir. Dia pun tak sangka perkara ini boleh pergi sejauh ini.”
            “Aku tak berdendam pada Tahir. Aku hanya terkilan dengan sikapnya. Aku tak sangka Tahir seperti itu. Jika aku tahu Tahir akan melayan arwah Kamalia seperti ini, aku takkan bersetuju dengan hubungan mereka berdua. Jika benarlah aku berdendam pada Tahir, dah lama aku hancurkan syarikat perlancongan Tahir di UK tetapi aku masih ada iman. Otak aku masih waras. Aku tahu jika aku lakukan semua itu, arwah Kamalia takkan kembali semula.” Hatinya sebak apabila mengingatkan kembali kisah sedih Kamalia. Dia telah menganggap Kamalia seperti adik kandungnya sendiri. Lima tahun, Kamalia membesar bersama mereka sejak ibu bapa Kamalia meninggal dalam satu kemalangan jalan raya.
            “Aku tahu! Tahir ada beritahu aku yang dia ingin berjumpa dengan kau dan Aina.Dia ingin minta maaf pada kau berdua”
            Bulat mata Aril mendengar kata- kata Tahir. “ Maaf! Simpan saja maaf dia tu. Jika kau masih berhubung dengan dia, kau beritahu dia yang semua itu sudah terlambat. Aku tak mahu tengok muka dia lagi. Jika dia muncul di hadapan aku sekarang ni, penumbuk aku ni akan hinggap di mukanya dulu. Lebih baik dia batalkan saja niat dia tu.”
            “Kau masih belum memaafkan Tahir ke?” soal Iskandar dengan lembut. Aril yang dikenalinya selama ini berlainan dengan lelaki yang duduk di hadapannya sekarang ini. Mungkin naluri sebagai seorang abang membuatkan Aril menjadi seorang yang pendendam. Kamalia telah dianggapnya sebagai adik sendiri. Hati siapa yang tidak sakit jika melihat penderitaan yang dihadapi oleh adik sendiri.
            “Aku tak berhak memaafkan dia . Dia tak buat apa-apa kesalahan pun kat aku.”
            “Tetapi kenapa kau tak mahu jumpa dia?”
            “Buat apa aku jumpa dia? Untuk apa?” Aril meninggikan suaranya.
Iskandar terkejut apabila Aril meninggikan suara padanya.
Aril sedar akan perubahan wajah Iskandar. Dia sedar dia terlalu emosi tadi.  “ Iskandar, aku rasa lebih baik kita jangan berbincang tentang hal ini. Perkara yang lepas, kita lupakan saja.” Aril melihat ke arah jam tangan yang sudah menunjukkan pukul 12.45 tengahhari. “Dah waktu lunch ni, jom kita pergi makan.” Aril segera bangun. Dia tak mahu bercakap mengenai Tahir lagi. Setiap kali bercakap mengenai Tahir, perasaan marahnya tidak dapat dikawal lagi.

                                    *****************************

“Mama! Mama!” Aril memanggil nama ibunya sebaik saja melangkah masuk ke rumah mewar dua tingkat yang tersergam indah itu. Tali lehernya segera ditanggalkan. Dia perlu mendengar penjelasan dari ibunya mengenai Iskandar. Apa rancangan mama pada Aina? Adakah mama ingin menjodohkan Iskandar dan Aina?
“Apa halnya, Aril! Balik saja, dah cari mama Aril! Kenapa mama Aril buat hal lagi ke?” soal Tan Sri Syed Abu Bakar yang sedang duduk membaca majalah di rumah tamu. Suara Aril dapat didengarinya. Air muka Aril semacam saja.
Aril berhenti melangkah apabila ditegur oleh Tan Sri Syed Abu Bakar. “ Atuk tahu tak di mana mama sekarang ni?”
Ada. Rasanya di dapur.”
Sebaik sahaja Aril ingin melangkah, Datin Mawar muncul di sebelahnya. “Apa halnya, Aril?” Di dapur lagi dia sudah mendengar Aril menjerit memanggil dirinya.
“ Mama, kenapa mama selalu sangat timbulkan masalah?”
“Mama tak faham maksud Aril.” Datin Mawar terkejut.
“Apa niat mama menyuruh Iskandar pulang ke Malaysia? Mama tahu Aina tak sukakan Iskandar kan? Kenapa mama mesti memberi harapan pada  Iskandar?” soal Aril bertubi-tubi. Sikap ibunya setiap hari membuat dia rimas.
“Mawar!” Tan Sri Syed Abu Bakar terkejut dengan kata-kata Aril. Bukankah Iskandar telah berputus asa mengejar cinta Aina? Nampaknya Mawar telah melakukan sesuatu.
“Salah ke jika Iskandar menjadi menantu mama? Mama tengok Iskandar sesuai menjadi suami Aina. Sejak dulu lagi, mama berkenanan dengan Iskandar. Semua pakej dia ada. Apa yang kurang pada Iskandar tu?” Datin Mawar geram apabila Aril menyalahkan dirinya.
“Mama! Aina tu adik Aril! Aril tahu Aina takkan menerima Iskandar sebagai suaminya. Walauapa yang mama buat, keputusan Aina takkan berganjak. Iskandar adalah kawan Aril. Aril tak mahu lihat Iskandar dikecewakan lagi. Cukuplah, mama! Untuk memenuhi hasrat mama, mama sanggup menggunakan orang lain demi kepentingan mama sendiri.”
“Aril!” jerkah Datin Mawar. Dia tak sangka Aril sanggup bercakap begitu padanya. Selama ini, Aril tidak pernah meninggikan suara padanya. Inilah pertama kali Aril bersikap begitu.
“Kenapa mama masih belum lagi faham? Kami belum bersedia untuk berkahwin lagi. Susah sangat ke mama nak faham semua itu. Kami sayang dan hormati mama tetapi perangai mama setiap hari membuat kami rimas. Jangan mama buat kami hilang rasa sayang dan hormat pada mama suatu hari nanti!” tegas Aril sebelum melangkah meninggalkan Datin Sharifah Mawar dan Tan Sri Syed Abu Bakar. Wajahnya merah menahan geram.
“Aril! Aril!” Datin Sharifah  Mawar tergamam. Matanya dialihkan ayahnya yang hanya diam memerhati. “Abah tengok tu! Begitukah cara seorang anak bercakap dengan ibunya sendiri?”
“Jangan nak salahkan Aril pulak! Mawar tu yang sepatutnya perbaiki sikap Mawar! Sekarang lihat apa dah jadi. Disebabkan sikap mawar, hubungan mawar dan anak-anak menjadi renggang. Abah dah tak larat menasihati Mawar! Mawar tak pernah mendengar cakap abah.”
“Salahkah Mawar nak lihat anak-anak Mawar bahagia?”
“Tetapi bukan dengan cara ini! Mawar tak malu ke dengan sikap Mawar sekarang ni! Seperti budak-budak kecil.” Marah Tan Sri Syed Abu Bakar. Dia turut sama berlalu pergi meninggalkan Datin Sharifah Mawar.
“Abah!” Datin Sharifah Mawar tercengang.

                                    ******************************

Aril memejam mata dengan rapat. Dirinya sudah terbaring di atas katil. Baju yang dipakai masih belum ditukar lagi. Nama Tahir tiba-tiba bermain di fikirannya. Nama yang telah lama dilupakannya. Dia teringat peristiwa semasa dia belajar di Universiti Melbourne, Austrialia Tahir dan Iskandar turut sama belajar di universiti yang sama.
Aril memintas perjalanan Tahir. Dia berdiri tegak di hadapan Tahir yang terkejut dengan kehadirannya.
“What’s up, bro?”
Aril masih lagi merenung Tahir. Khabar angin yang didengarnya benar-benar mengundang beribu pertanyaan. Perasaan marah turut sama ada. Dia ingin mendengar semua ini dari bibir Tahir sendiri.
“Kenapa dengan kau ni, Aril? Kenapa kau renung aku macam tu? Aku ada buat salah kat kau ke?” Tahir hairan. Aril masih diam membisu.
“Betul aku dengar sekarang ni kau bercinta dengan Julia, anak Tan Sri Jamal.” Soal Aril dengan nada tegas. Wajahnya serius.
Tahir tergamam dengan pertanyaan Aril. Badannya tiba-tiba menjadi kaku. Lidahnya menjadi kelu. Bagaimana Aril boleh tahu? Mata Tahir meliar ke kiri dan kanan. Otaknya ligat berfikir untuk menjawab pertanyaan Aril.
            “Betul atau tidak? Tahir!” jerit Aril. Melihat dari reaksi Tahir, dia sudah tahu jawapannya. Memang benar Tahir mempunyai hubungan dengan Julia.
            Perlahan-lahan Tahir menganggukkan kepalanya. Dah jelas dia tidak boleh menipu lagi.
            Aril terus menarik kolar baju Tahir dengan kasar. Matanya merah menyala menahan geram. “Kamalia! Kamalia, bagaimana?”
            “Kami…Kami…akan berpisah.” Nada suara Tahir terketar-ketar. Perasaan bersalah tersemat di jiwanya. Dia tak tahu bagaimana nak berhadapan dengan Kamalia. Memberitahu Kamalia tentang perpisahan ini.
            “Kau dah gila ke, Tahir? Tiga tahun, kau berdua bercinta. Sejak di bangku sekolah lagi, kau berdua bersama. Sekarang ni kau nak tamatkan begitu saja. Bagi kau, percintaan kau dan Kamalia selama ini tiada nilai ke?  Kau dah lupa ke Kamalia tu anak yatim piatu. Dia tiada sesiapa lagi. Kaulah harapannya. But now, you want to break up with her because Julia.  Kau nak bunuh Kamalia ke, Tahir!” marah Aril. Dia tahu Kamalia begitu mencintai Tahir.
            “Tetapi Kamalia ada kau dan Aina! Dia akan dapat terima semua ini.”
            “Aku dan Aina tak sama seperti kau! Kau lain! Kau cinta sejatinya dan nyawanya. Kau sedar tak tindakan kau ini secara tidak langsung membunuh Kamalia.”
            “Kau nak aku buat apa, Aril! Hati aku sekarang ni dah ada orang lain. Kau nak aku berpura-pura mencintai Kamalia ke? Menduakan Kamalia? Kau nak ke aku buat macam tu.” Tahir tiba-tiba naik berang. Dia menolak tangan Aril yang memegang kolar bajunya dengan kasar. Dia sangka Aril akan memahami dirinya.
            “Aku tak sangka kau seperti ini Tahir! Cepat betul hati kau berubah.”
            “Aku pun tidak menjangka semua ini akan terjadi. Mungkin cinta aku pada Kamalia hanyalah cinta monyet. Kami tidak ditakdirkan untuk bersama.”
            “Apa! Tidak ditakdirkan untuk bersama!” Aril terkejut dengan kata-kata sahabat baiknya itu. “Bagaimana janji kau pada aku untuk menjaga Kamalia sepanjang hayat kau? Mana semua tu?”
            “Aku minta maaf, Aril! Ya, memang aku telah memungkiri janji tetapi aku tak boleh menipu diri aku. Aku telah jatuh cinta pada Julia. Aku sangat menyayanginya begitu juga Julia. Kami saling mencintai. Mustahil kami akan berpisah.”
            “Aku tahu Julia adalah seorang wanita yang menarik, cantik, bijak malah dari keluarga yang berada. Semua itu adalah dugaan untuk kau. Semua itu adalah sementara. Kau hanya mencintai Kamalia seorang saja. Jika kau berpisah dengan Julia sekarang ini, aku berjanji aku takkan beritahu sesiapa tentang hal ini. Aku nak kau fikir baik-baik. Aku tak mahu kau membuat keputusan terburu-buru untuk berpisah dengan Kamalia. Pleasa,Tahir! Aku merayu pada kau, jangan melukai hati Kamalia.” Nada suara Aril berubah. Dia merayu agar Tahir tidak berpisah dengan Kamalia yang telah dianggap seperti adik kandungnya sendiri.
“I’m sorry, Aril! Aku tak boleh lakukan semua itu. Aku tak boleh tipu diri aku sendiri. Cinta aku pada Kamalia sudah tiada lagi. Aku hanya mencintai Julia seorang saja. Selepas kami tamat belajar, kami sudah membuat keputusan untuk berkahwin. Aku minta maaf, Aril! Aku harap Kamalia akan menemui lelaki yang mencintai dirinya sepenuh hati.” Tahir berlalu pergi meninggalkan Aril yang masih kaku berdiri di situ. Kata-kata Tahir memberi tamparan hebat padanya.  Bagaimana Kamalia akan menghadapi semua ini? Aril menggengam erat tangannya.

            

4 comments:

aqilah said...

best......
always followwwwwwwwwwwww

shahree(auni) said...

huh....best!!!!!!!!
smbung lgi yup...

zura asyfar said...

bessstt....tak puas bace :DDD

eija said...

nk entry agi....

Post a Comment