Monday, September 2, 2013

Satu Dua Tiga 2013

BAB 28

            “Oooo…Mak! Gempa bumi.” Alisa melatah.Dia terkejut apabila Alina meletakkan suratkhabar di atas meja dengan kasar.
            Aleya yang sedang membaca majalah juga terkejut dengan tindakan adik bongsu mereka. Terkebil-kebil mata Aleya melihat Alina yang sedang merenung mereka berdua.
            “Jangan Along dan Angah berpura-pura tak tahu apa yang berlaku. Acu tahu apa yang berlaku sekarang ini adalah kerja Along dan Angah kan
            “Apa bendanya yang Acu merepek awal-awal pagi ni? Bagi salam pun tidak, ini tiba-tiba saja sembur macam angsa, kenapa? Dah buang tabiat.” Kata Alisa.
            “Along! Angah!” jerit Alina geram. Sakit hati apabila dirinya tidak dipedulikan.
            “Dah gila meroyan adik aku ni.” Alisa menggelengkan kepalanya beberapa kali.
Dahi Aleya berkerut bila Alina menjerit pada mereka berdua yang sedang duduk di ruang tamu. Sarapan pagi sudah siap. Mereka sedang menanti ibu mereka untuk sarapan bersama-sama.
            Alina mengambil suratkhabar itu dan menunjukkan kea rah mereka berdua tajuk utama bahagian hiburan di Harian Metro. “Bekas pelakon terkenal, Datin Kartika adalah isteri kedua?” Alina membaca dengan kuat. Alina mengetap giginya menahan geram.
            “So, what’s the problem?” Aleya bersuara.
            “Ini kerja Along dan Angah kan? Kenapa mesti keruhkan lagi keadaan. Masalah yang sedia ada pun masih belum selesai.” soal Alina dengan penuh yakin.
            “Cik Alina, ada bukti ke? Angah ada beberapa soalan untuk Acu. Pertama, Acu ada nampak kami berdua jumpa wartawan ke? Kedua, apa motif kami sebarkan perkara ini pada pihak media? Ketiga, di wajah kami ada tertulis ke yang semua ini kami yang mulakan? Cuba Acu jawab.” Soal Alisa dengan gaya seorang peguam.
            “ Tak payah tulis-tulis, bau pun dah tahu dah siapa punya kerja. Don’t forget that I’m part of your life, sis.” Alina tersengih. Nalurinya kuat mengatakan semua ini adalah kerja kakak kembarnya.
            “Tengok tu, Along! Jahat sangat ke kita berdua ni.” Alisa masih tidak mengaku.
            Aleya masih tenang dan tersenyum. Dia hanya buat tak tahu. Malas nak masuk campur.
            “Kalau ibu tahu tentang perkara ini, mesti ibu marah. Nasib baiklah Acu yang baca suratkhabar ni dulu. Along ! Angah! Aduh, kenapa mesti kipas lagi api yang telah menyala?  Acu takut api itu akan menjadi lebih marak. Akibatnya, kita semua yang akan terbakar nanti.” Alina meluahkan kebimbangannya. Dia takut Datin Kartika akan lebih membenci mereka sekeluarga. Dia takut apabila memikirkan apa tindakan Datin Kartika seterusnya terhadap dirinya sekeluarga.
            “Bagus! Biar api itu bakar dirinya sendiri.” Jawab Aleya.
            “Biar dia rentung. Itu lebih baik.” Alisa mencelah.
            “Jadi Along dan Angah mengaku yang semua ini kerja Along dan Angah.  ” tegas Alina. Memang sah ini semua kerja kakaknya.
            “Bila masa pulak kami mengaku? Tak baik menuduh orang tanpa bukti, berdosa tahu tak?” usik Alisa. Pasti Alina tengah bengang dengan mereka berdua.
            “Habis tu aibkan orang, bukan ke berdosa jugak.” Jawab Alina pula.
            Alisa membuat mimic muka. Bibirnya dimuncungkan. Amboi, sekarang Acu sudah pandai bercakap. Sejak balik ke Malaysia ni, asyik melawan cakap aku dan Along saja. Kalau dulu, hanya diam membisu seribu bahasa.
            Aleya ketawa melihat gelagat mereka berdua. Lucu!
            Serentak pandangan mereka dialihkan pada Aleya yang sedang ketawa.
            “It’s not funny.” Kata Alina hairan dengan kelakuan Aleya yang tiba-tiba ketawa.
            “Sejak Acu menjejakkan kaki di Malaysia, Along sedar perangai Acu sudah banyak berubah. Hmm..mesti ada sesuatu yang telah berlaku di sini kan?”
            “Betul tu, Along! Kebelakangan ni Acu kalau bercakap lebih dari Angah, ini dah melawan tauke nampaknya.”
            “Along rasa pasti ada seseorang yang telah memberi inspirasi pada Acu sehingga Acu berubah seperti ini.” Aleya tersenyum dan mengenyitkan matanya. Dia sengaja ingin mengusik adiknya.
            “Rasanya Angah tahu siapa. Dr Nazri kan!”
            “Kenapa pula tiba-tiba sebut nama Dr. Nazri? Perkara ini tiada kena-mengena dengan Dr. Nazri. Acu  tak pernah berubah. Sepertimana yang Angah pernah katakan, kita mesti jujur dan ikhlas dan yang penting ialah kita bercakap dari hati kita.” Ujar Alina. Kenapa pulak tiba-tiba cakap tentang Dr Nazri? Ini dah melencong namanya. “Along ni memang pandai ubah topic lain kan?”
            “Clever girl.” Aleya ketawa. Begitu juga dengan Alisa. Acu dah terkena.
            “Tentang Datin Kartika! Acu nak Along dan Angah tarik balik kenyataan itu. Acu tak nak ibu tahu tentang perkara ini. Kalau ibu baca suratkhabar ini pasti ibu akan rasa bersalah dan anggap semua yang terjadi berpunca dari ibu.”
            “Siapa kata ibu akan baca suratkhabar hari ini?” Alisa tersengih sehingga menampakkan barisan gigi yang teratur.
            “Along! Angah! Acu!”
            Mereka bertiga terkejut bila nama mereka dipanggil. Mata mereka tepat melirik kea rah bilik  ibu mereka.Suara itu datangnya dari arah bilik ibu. Simbol pintu bilik itu dipulas. Alisa segera mengambil suratkhabar di tangan Alina dan pantas meletakkan suratkhabar itu di bawah punggungnya. Alina tergamam dengan tindakkan Alisa. Alisa memberi isyarat supaya Alina tidak berkata apa-apa.
            Munirah keluar dari biliknya dan tersenyum melihat ketiga-tiga anaknya berada di ruang tamu. “Awalnya anak-anak ibu bangun hari ini. Hmm…jom kita makan sarapan sama-sama. Aaa…suratkhabar dah sampai ke belum?” soal Munirah. Setiap pagi sudah menjadi kebiasaannya untuk membaca suratkhabar. Baginya, pengetahuan itu penting.
            Alina melirik matanya pada Alisa. Sekarang ni ibu bertanya pasal suratkhabar, nak jawab apa?
            “Belum sampai lagi, ibu.. Mungkin ada masalah teknikal kot.” Jawab Alisa. Dia mula panic bila ibu bertanya.
            “Hmm..peliknya. Selalunya time macam ni dah sampai. Tak apalah, nanti kalau dah sampai beritahu ibu ye. Jom kita makan.” Ajak Munirah yang tidak mengesyaki apa-apa. Alina menggelengkan kepalanya. Kakak aku ni kuat penipu. Apa nak jadi ?
            Alisa membuat mimic muka pada Alina yang sedang merenung mereka berdua. Pasti Acu tengah bengang sekarang ini. Alisa menoleh ke arah Aleya yang tersenyum. Pasti Along tengah membayangkan bagaimana reaksi Datin Kartika sebaik saja membaca artikel ini. Kan bagus kalau aku dapat tengok. Ini baru fasa pertama.
            “Assalamualaikum.” Tiba-tiba ada orang memberi salam.
            ‘Siapa yang datang pagi-pagi ni?” Alisa hairan.
            “Acu, cuba pergi tengok siapa yang datang tu!” Munirah bersuara.
            “Baik, ibu!” Segera langkahnya diatur menuju ke pintu. Alina tersenyum melihat kelibat lelaki yang sedang menghampirinya. “Abang Is, ibu!”
            “Along! Kenapa la alien tu kerap sangat datang ke rumah ke? Dia ni ada masalah ke? Dia ingat rumah ni pusat kebajikan ke? Makan free.” Alisa berpaling ke arah Aleya. Wajahnya berubah. Aleya mula berasa tidak sedap hati.

                                    *********************************

            “Tengku, saya  telah develop hotel Tengku menggunakan perisian AutoCAD supaya Tengku dapat melihat bangunan ini dengan lebih jelas. “ jelas Aleya menunjukkan bangunan hotel yang telah siap dibina menggunakan perisian AutoCAD. Semalaman dia tidak tidur hanya kerana ingin menyiapkan projek ini. “Untuk bahagian lobby hotel pula, saya ….”
            “Sekarang ini saya sudah faham kenapa awak tergesa-gesa siapkan projek ini. Awak takut rahsia awak akan terbongkar kan! Awak seorang yang pentingkan diri sendiri. Awak tak fikir ke perasaan ayah awak? Dia berhak tahu tentang anaknya.” Iskandar tiba-tiba mencelah.
            Pandangan Aleya dialihkan pada Iskandar yang duduk di sebelahnya. “Tengku, itu hal keluarga saya. Tengku tak perlu masuk campur. Sekarang ini kita tengah bincang tentang projek Tengku so jangan campur-adukkan hal kerja dan peribadi. Shall we?” tegas Aleya. Dia cukup tidak suka apabila ada orang cuba mencampuri urusan peribadinya
            “Awak pengecut! Awak tidak berani berhadapan dengan kenyataan. Awak fikir dengan melarikan diri dari masalah awak akan selesai. No! It’s getting worse.”
            “Kenyataan apa! Kenyataan bahawa kami mempunyai seorang ayah yang tidak bertanggungjawab dan seorang suami yang menganggap isterinya tidak ubah seperti orang gaji. Tengku ingat lelaki itu layak ke menjadi ayah kami. Tidak! Selama 26 tahun, kami membesar tanpa kasih sayang seorang ayah! Tengku ingat kami perlu ke terima dia dalam kehidupan kami. No way! Dia telah halau ibu jadi kenapa pulak kami perlu terima dia menjadi sebahagian dari kami.”
            “Setiap orang tidak pernah lari dari melakukan kesilapan. Mereka berhak diberi peluang kedua. Memaafkan orang lain adalah perbuatan yang mulia malah beban yang tersimpan di hati akan hilang jika kita memaafkan perbuatan mereka.” Nasihat Iskandar. Aleya bukanlah seorang yang pemaaf seperti Auntie Munirah dan Alina. Hatinya keras.
            Aleya menggelengkan kepalanya beberapa kali. “Bagi Tengku, semua ini adalah perkara mudah. Forgive and forget! Hmm…itu bukan style saya. Saya bukan hipokrit. Apa yang dia pernah lakukan pada ibu? Kami takkan  lupa. Dia sudah ada keluarga sendiri. Datin Kartika adalah wanita pilihan dia. Wanita yang amat disayangi dan dipuja. Wanita yang sempurna di matanya malah setaraf dengannya. Kenapa? Kenapa dia ingin kembali pada ibu? Dia tidak malu ke dengan perbuatan yang telah dia lakukan pada ibu selama ini? Benda yang dia sudah ludah, kenapa dia nak jilat kembali!”
            “Ya! Ya, saya akui perbuatan Uncle Kadir pada Auntie Munirah memang  melampaui batas tetapi itu dulu. Sekarang Uncle Kadir sudah menyesal di atas perbuatannya dan dia ingin menebus kembali kesilapannya. Berilah peluang untuk Uncle Kadir menjadi ayah dan suami yang bertanggungjawab. Berilah peluang pada ibu awak untuk merasai kasih sayang seorang suami. Takkan awak tak mahu ibu awak bahagia.” Pinta Iskandar.
            Aleya ketawa mendengar kata-kata Iskandar. Maklumlah dia baik dengan lelaki itu pasti dia akan menyebelahi lelaki itu. “Bahagia! Tengku faham ke dengan istilah bahagia tu. Saya rasa playboy seperti Tengku hanya tahu bercakap sahaja. Tengku tahu tak apa yang telah lelaki itu lakukan pada ibu? Sehingga sekarang ibu saya mengalami achluophobia akibat perbuatan yang telah lelaki itu lakukan terhadap ibu.” Aleya sudah mula geram.
            “Achluophobia” Iskandar terkejut.
            “Takut pada kegelapan. Ibu pernah dikurung selama 2 minggu di dalam bilik yang sempit dan gelap. Tidak diberi makan dan minum. Ini kerana menziarahi kubur arwah atuk dan nenek di Johor tanpa kebenaran lelaki itu. Salah ke ibu menziarahi kubur ayah dan ibu sendiri. Salah ke, hah! Sehingga sekarang ibu takut pada kegelapan, ini disebabkan oleh lelaki itu. Walaupun ibu telah maafkan lelaki itu tetapi saya tahu ibu takkan lupa walau sedetik pun perbuatan lelaki itu padanya. Awak fikir saya akan benarkan ibu merana lagi ke? Tidak! Untuk pengetahuan Tengku, saya akan benarkan ibu saya kahwin dengan sesiapa pun kecuali lelaki itu sebab dia tak layak! Tak layak, Tengku faham tak!” jerit Aleya. Lelaki itu direnungnya.
            Iskandar tergamam.
            “Satu lagi untuk pengetahuan Tengku, saya sudah buat keputusan. Tengku carilah Arkitek lain untuk projek hotel Tengku di Langkawi. Kalau Tengku nak saman saya, go ahead. I don’t care. Saya akan tunggu surat saman dari Tengku.” Aleya terus bangun. Dia sudah malas bertekak dengan lelaki ini. Jika diikutkan hati, dah lama lelaki ini dibelasahnya.
            Tangan kanan Aleya dipegang oleh Iskandar secara tiba-tiba. “Awak fikir saya akan lepaskan awak begitu saja ke, Aleya.” ISkandar merenung Aleya.
            Dengan sekuat tenaga yang ada Aleya menarik tangannya dari genggaman Iskandar, sebaik saja tangan kanannya dilepaskan. Satu tumbukan hinggap di mata Iskandar. Iskandar tersandar di sofa. Matanya sakit akibat tumbukan Aleya.
            “Tengku ingat saya takut pada Tengku ke? Ini Aleya. Saya beri amaran pada Tengku sekali lagi, jangan campur tangan dalam urusan keluarga saya lagi. Faham!” marah Aleya. Dia terus berlalu meninggalkan Iskandar yang masih kaku.
            Alisa menepuk tangannya beberapa kali. Langkahnya diatur kemas mendekati Iskandar. Sejak dari tadi dia memerhati gerak-geri lelaki itu dari jauh. Tindakan Along memang tepat. Dari dulu lagi alien ni kena ajar, asyik sebelahkan lelaki tu saja. “Kasihan! Sakit ke?” ejek Alisa.
            Iskandar merenung tepat pada wanita yang berbaju biru itu. Pasti ini Alisa.
Aduh, sakit betul! Tangan besi ke Si Aleya ni.
            “Lain kali jangan cuba busybody . Ini baru sikit. Sepatutnya Along tumbuk kat pipi awak. Biar bertabur gigi awak tu kan senang. Tak payah bercakap lagi.” Alisa ketawa kuat dan terus meninggalkan Iskandar.
            “Mereka berdua ni memang dah gila! Gila. Ouch! Lebam ke mata aku ni!” Iskandar mengusap tempat yang sakit akibat tumbukan Aleya. Macam mana aku nak jumpa Zura malam ni? Rosak plan aku nak dating dengan Zura.
           
           
           

                                    ***********************************

            Kartika membaling suratkhabar itu ke arah suaminya. Dato Syed Mohd Kadir terkejut. Dr. Nazri dan Zahari yang berada di situ turut sama terkejut dengan tindakan Kartika.
            “Abang, tengok apa yang abang dah buat? Tika tahu ini semua mesti kerja abang kan! Abang sanggup jatuhkan air muka Tika semata-mata kerana isteri kesayangan abang tu kan! Abang memang lelaki yang tak kenang budi.” Jerit Kartika. Kehadiran Dr. Nazri dan Zahari tidak dipedulikannya. Dia terkejut apabila membaca artikel mengenainya di suratkhabar hari ini. Sejak dari pagi tadi, telefon bimbitnya asyik berbunyi. Pasti panggilan dari kawannya atau wartawan. Mana aku sorok muka aku ni? Pasti seluruh rakyat Malaysia tahu aku adalah isteri kedua.
            “Hey! Tika, apa halnya ni! Menjerit seperti orang hilang akal. Kau tak malu ke dengan budak-budak ni.” Dato Syed Mohd Kadir melihat pada Zahari dan Dr.Nazri yang tergamam. Dia tak hormat aku sebagai suami dia.
            “Tika, tak peduli. Abang sanggup beritahu pihak media tentang status Tika sebenarnya kerana perempuan kampung tu. Abang sedar tak siapa yang menemani abang selama 26 tahun ini! Tika, abang! Tika! Sekarang semua orang tahu yang Tika ni isteri kedua abang! Abang memang kejam.” Air matanya tidak berhenti mengalir. Sakit hatinya diperlakukan sebegitu. Aku ada maruah diri jugak.
            Dahi Dato Syed Mohd Kadir berkerut. Apa halnya ni? Aku tak faham satu pun apa yang dikatakan oleh Kartika ni.
            “Uncle Kadir! Cuba Uncle tengok ni.” Zahari menunjukkan tajuk di halaman hiburan pada suratkhabar yang dibaling oleh Datin Kartika sebentar tadi. Dr. Nazri terkejut.
            Bulat mata Dato Syed Mohd Kadir apabila membaca suratkhabar itu. Pantas Kadir merampas suratkhabar itu dari tangan Zahari.
            “Sekarang ini abang masih tidak mengaku lagi ke?” jerkah Kartika. Air mata yang mengalir dikesatnya dengan kasar.
            “Aku tak tahu menahu tentang perkara ini, Kartika.” Dato Syed Mohd Kadir merenung tepat pada Kartika yang sedang merenung dirinya. Bagaimana perkara ini boleh diketahui oleh pihak media?
            “Abang jangan berlakon di hadapan Tika. Kalau bukan abang, siapa? Tika takkan biarkan perkara ini begitu saja. Abang telah malukan Tika. Tika akan pastikan abang dan perempuan kampung tu merana. Abang dengar tak?”
            “Auntie! Jangan menuduh tanpa bukti.” Zahari bersuara. Auntie Kartika terlalu ikutkan hati, aku yakin perkara ini tiada kena mengena dengan Uncle Kadir.
            “Kau diam, Zahari. Ini urusan orang tua, kau jangan menyampuk. Baiklah, kalau abang ingin sangat bersama perempuan kampung, silakan. Tetapi abang perlu ingat, siapa Kartika!” Kartika mengetap bibirnya dan jari telunjuknya dihalakan pada suaminya yang sedang duduk di atas katil. Aku akan cari Munirah dan anaknya sehingga ke lubang cacing. Aku takkan biarkan mereka terlepas. Tahulah macam mana aku nak ajar mereka berdua. Kartika sudah bertekad. Aku akan hancurkan hidup Munirah dan anaknya.  Kartika terus keluar dan pintu bilik itu ditutup dengan kuat.  
            “Masalah besar ni, Uncle Kadir.” Dr. Nazri bersuara. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatalnya. Nampaknya Auntie Kartika sudah isytiharkan perang dengan Uncle Kadir.
            Kadir mengeluh. Dadanya tiba-tiba berasa sakit.
            “Uncle, relaks! Lapangkan fikiran.” Dr. Nazri mula bimbang. Dia takut jika Uncle Kadir diserang sakit jantung lagi. Tekanan tidak elok untuk pesakit jantung.
            “I’m ok!” Dato Syed Mohd Kadir cuba tersenyum. Kata-kata Kartika sebentar tadi merungsingkan fikirannya.
            “Assalamualaikum!” ucap Iskandar apabila masuk ke bilik itu. “Kenapa dengan Auntie Kartika? Muka masam macam cuka.” Kata Iskandar. Dia terserempak Auntie Kartika sewaktu dalam perjalanan menuju ke bilik Uncle Kadir. Dia cuba tegur Auntie Kartika tetapi tiada reaksi. Auntie Kartika buat tidak tahu sahaja.
            “Kenapa dengam mata kau, Is? Lebam! Kau bergaduh dengan siapa?” Dr. Nazri terkejut melihat mata kanan Iskandar yang lebam.
            “Kali ini girlfriend siapa pulak yang kau kacau?” Zahari tersengih.Dia kenal sangat dengan sifat playboy teman sepermainannya itu.
            “Long story!” Iskandar terus mendekati Uncle Kadir dan bersalaman dengan Uncle Kadir. “Uncle sihat?”
            “Alhamdulilah! Semakin sihat. Siapa yang tumbuk Is ni? Is tak buat report polis ke?” soal Dato Syed Mohd Kadir.
            “Sikit saja, Uncle. Hmm….apa halnya Auntie Kartika datang jumpa Uncle? Selama ini tak pernah pun dia jenguk Uncle di sini, tiba-tiba pulak dia datang jumpa Uncle ni mesti ada sebab.”
            “Kau baca ni.” Dr. Nazri menghulurkan suratkhabar itu pada Iskandar.
            Iskandar membaca artikal itu. Iskandar tergamam. “Siapa yang sebarkan perkara ini?”
            “Itu kami tak tahu. Yang pasti, Auntie Kartika tuduh Uncle Kadir yang buat semua ini.” Ujar Zahari. Dia rasakan ada sesuatu yang tak kena.
            “Pelik!”
            “Tadi Zahari cakap ada hal ni beritahu Uncle!” tiba-tiba Dato Syed Mohd Kadir teringat tujuan Zahari ingin berjumpa pagi ini.
            “Semalam Uncle call Zahari untuk siasat tentang kehidupan Auntie Munirah dan Alina selama 26 tahun mereka tinggal di London kan! Sebenarnya Zahari sudah suruh orang Zahari siasat tentang mereka.” Beritahu Zahari. Hari ini Uncle Kadir perlu tahu tentang Aleya dan Alisa. Uncle Kadir berhak tahu kebenarannya.
            Iskandar terkejut. Pasti Zahari sudah tahu tentang Aleya dan Alisa. “Zahari, kau sudah tahu tentang Aleya dan Alisa ke?” Iskandar mencelah.
            Zahari terkejut dengan pertanyaan Iskandar. “Macam mana kau tahu tentang mereka, Is?”
            “Panjang ceritanya Zahari!”
            “Zahari! Is! Apa yang kau berdua cakap ni?” Dr. Nazri hairan.        
            “Siapa Aleya dan Alisa?” soal Dato Syed Mohd Kadir.
            “Anak Uncle!” jawab Iskandar.
            “Apa!” Terbeliak mata Dato Syed Mohd Kadir apabila mendengar jawapan Iskandar.
            “Aleya dan Alisa adalah kakak Alina. Mereka kembar tiga.” Jelas Zahari.
            “Kau jangan buat lawak, Zahari! Mustahil.” Dr. Nazri tidak percaya.
            “Kau pernah beritahu aku yang kau berasa pelik dengan sikap Alina yang sering berubah kebelakangan ini kan! Untuk pengetahuan kau, selama ini kau sebenarnya berjumpa dengan Aleya atau Alisa. Mereka kembar seiras.Aku pun tidak dapat bezakan mereka bertiga”  Iskandar mengingatkan kembali persoalan Nazri tentang Alina tempoh hari.
            “Kalau Uncle tak percaya, ini salinan sijil kelahiran mereka bertiga!” Zahari memberi beberapa keeping kertas pada Dato Syed Mohd Kadir yang masih lagi terkejut.
            Tangan Dato Syed Mohd Kadir terketar-ketar membaca salinan sijil kelahiran yang diberikan oleh Zahari. “Nur Aleya lahir  pada pukul 3.05 pagi, Nur Alisa lahir pada pukul 3.07 pagi dan Nur Alina lahir pada pukul 3.10pagi.” Air mata Dato Syed Mohd Kadir mengalir tanpa disedari. Dia tidak menjangka bahawa dirinya sebenarnya mempunyai 3 orang puteri. Inilah anugerah yang tidak ternilai baginya.
            Iskandar, Zahari dan Dr. Nazri tersenyum melihat reaksi Dato Syed Mohd Kadir.
            “Tapi kenapa Munirah rahsiakan perkara ini? Kenapa Munirah hanya memperkenalkan Alina pada Uncle? Uncle tak faham.”
            “Mungkin Auntie Munirah takut kesihatan Uncle terjejas .Sebenarnya Uncle, Aleya dan Alisa tidak seperti Alina. Mereka lain sikit.” Dahi Iskandar berkerut. Sukar untuk dirinya memberitahu Uncle Kadir bahawa Aleya dan Alisa tidak mengaku Uncle Kadir adalah ayah kandung mereka.
            “Maksud Is?” Dato Syed Mohd Kadir hairan.
            “Mereka ada isu.”
            “Isu!” Dr. Nazri terkejut.
            “Maksud Is, mereka bencikan Uncle ke?” Dato Syed Mohd Kadir teringat kembali layanan Alina kebelakangan ini terhadapnya, berbeza dengan Alina yang datang melawatnya 4 hari yang lalu. Tindak-tanduk mereka berbeza. Perasaan bersalah mula terbit di hati Dato Syed Mohd Kadir. Memang patut pun aku dibenci oleh Aleya dan Alisa. Selama ini aku telah mengabaikan mereka bertiga dan Munirah. Aku telah gagal menjalankan tanggungjawab sebagai seorang ayah. Semua ini salah aku!
            “Uncle, jangan fikirkan sangat. Uncle belum lagi sihat 100% lagi.” Zahari memegang lembut bahu Dato Syed Mohd Kadir. Dia tahu apa yang sedang difikirkan oleh Dato Syed Mohd Kadir sekarang.
            “Uncle takkan salahkan Aleya dan Alisa jika mereka berdua membenci Uncle. Mereka berhak untuk membenci Uncle. Uncle bukan ayah dan suami yang baik. Mereka membesar tanpa kehadiran seorang ayah. Jika Uncle tak halau Auntie Munirah pada waktu itu, pasti kami hidup bahagia bersama Aleya, Alisa dan Alina. Uncle tak dapat bayangkan macam mana Munirah membesarkan ketiga-tiga orang anaknya di negara orang. Segala kesusahan semasa membesarkan anak-anaknya ditanggung sendirian.” Dato Syed Mohd Kadir mengelengkan kepalanya beberapa kali. Keluhan berat dilepaskan. Munirah seorang yang tabah. Kenapa aku tak menghargai dirinya? Kenapa aku terlalu mementingkan ego aku pada waktu itu?
            “Uncle, perkara sudah berlaku jangan dikenang lagi! Yang penting sekarang ini adalah Uncle perlu pandang ke hadapan dan jangan menoleh lagi. Uncle ada masa lagi untuk meminta maaf dan memperbaiki kesilapan Uncle selama ini. Apa yang perlu Uncle lakukan ialah tunjukkan keikhlasan Uncle terhadap Auntie Munirah, Alina, Aleya dan Alisa. Saya yakin mereka akan memaafkan Uncle.” Dr. Nazri tersenyum.
            Iskandar berdehem beberapa kali. “Nazri, kau belum jumpa Aleya dan Alisa lagi. Jika kau sudah berjumpa mereka berdua, aku pasti kau takkan cakap macam tu pada Uncle Kadir. Seorang macam singa dan seorang lagi macam burung murai.”
            Dr. Nazri dan Kadir berpaling ke arah Iskandar.
            Iskandar hanya mampu tersenyum. “Eh, Zahari! Macam mana kau boleh tahu pasal Aleya dan Alisa?”
            “Rupa-rupanya adik aku, Tina kawan baik Alisa. Mereka belajar law di university yang sama di London. Kau pula, macam mana tahu tentang mereka?” giliran Zahari pula ingin tahu.
            Iskandar melepaskan keluhannya lagi. “Aleya adalah arkitek import yang aku cakapkan selama ini.”
            ‘Apa!” Dato Syed Mohd Kadir terkejut.
            “Nur Aleya Kadir. Hmmm….Barulah Is faham selama ini, kenapa selama ini Aleya enggan menerima tawaran syarikat kita. Is rasa Aleya tiba-tiba bersetuju menerima projek kita disebabkan oleh Auntie Munirah dan Alina  Dia bimbang dengan keselamatan Auntie Munirah dan Alisa sebab itulah dia pulang ke Malaysia.”
            “Jadi Aleya seorang arkitek manakala Alisa pula seorang peguam.” Dr. Nazri tepat melihat ke arah Iskandar yang menganggukkan kepalanya apabila mendengar kata-kata Dr. Nazri.
            “Honestly, Aleya and Alisa are different. Mata aku yang lembam ini!” Iskandar menunjukkan mata kanannya yang lebam. “Aleya yang tumbuk aku.” Terang Iskandar.
            Mereka bertiga terpana apabila mendengar pengakuan Iskandar. Rasanya aku tak perlu jelaskan sebabnya
            “Oleh itu, Uncle perlu kuat dan bersemangat gentar. Perjuangan Uncle kali ini tidak mudah. Aleya dan Alisa seperti tembok besar yang akan menghalang Uncle dari memasuki dunia mereka. Uncle perlu dapatkan kembali kepercayaan mereka terhadap Uncle. Yang penting sekarang ini, Uncle perlu jaga kesihatan. Is janji Is akan tolong Uncle.” Iskandar tersenyum. Dia sudah ada rancangan. Tak sabar rasanya untuk melihat reaksi Aleya dan Alisa.
            Dato Syed Mohd Kadir hanya mengganggukan kepalanya sebagai tanda setuju.
            “Kami juga akan tolong, Uncle! Betul tak, Nazri?”
            “Betul, Uncle! Kami akan tolong Uncle dapatkan kembali keluarga Uncle.” Dr. Nazri tersenyum.


                        **************************************************

4 comments:

eija said...

Gila ganas aleya..haha pdan ngn muka is.. Apa lah agaknya rcgan is ea..nie yg xsbar nk taw nie..mgaum lah singa betina lps nie...hahaha


Lily thx utk n3.. I like..hehehe

Atikah Humairah said...

Nice story! Best! Anyway, double thumbs up kak Lily! Can't wait for the next chapter! シ

Bila nak publish novel ini? Luv to read your story. シ

Lily said...

eija: Terima Kasih kerana sering memberi comments di sini. Akak amat hargai. Komen2 eija beri akak semangat utk abiskan novel 1 2 3.Thanks...

Atikah Humairah: Insya Allah, tahun depan kot. Novel 1 2 3 masih dalam proses lagi. Terima kasih kerana membaca.

aTiKaH HuMaiRaH said...

Alhamdulillah, dah habis baca novel 'Rahsia Hati.' Best sgt!!! Thumbs up kak Lily!

May ALLAH ease everything for u! シ

Post a Comment