Sunday, March 16, 2014

Satu Dua Tiga 2013

BAB 37 Part 2


            Alisa melabuhkan punggungnya di sofa. Dia melihat kearah Alina yang berada di sebelahnya yang begitu khusyuk menonton drama. Setiap hari Selasa pukul 9.00 malam merupakan masa tontonan untuk Alina. Dia sudah angau dengan drama tu. Alisa membuat mimic muka. “Along pergi mana?” soal Alisa. Semasa dia berada di dalam bilik, dia terdengar bunyi enjin kereta.

            “Along keluar dengan ibu!”

            “Ke mana?” soal Alisa.

            “Rumah abah!”

            “Apa!” Suara Alisa tiba-tiba meninggi! Kenapa aku tak tahu pun pasal hal ini? “Kenapa? Kenapa?” soal Alisa lagi.

            “Kenapa? Angah, cuba Angah fikir sampai bila kita nak melarikan diri? Sehingga bila? 5 tahun! 10 tahun! Kita tak buat apa-apa kesalahan pun tetapi kenapa mesti kita yang harus melarikan diri! Kita bukannya criminal. Kenapa?” soal Alina. Dia juga sudah rimas dengan semua ini. Nak pergi ke mana-mana pun, ada limit!

            Alisa tercengang dengan pertanyaan Alina.

            “Dengan melarikan diri macam ni, perkara ini tetap juga tak selesai. Lebih cepat perkara ini selesai, ia akan menyenangkan kedua-dua belah pihak.” Kata Alina.

            “Acu ingat perkara ini akan selesai dalam sekelip mata saja ke?”

            “Tak! Acu tahu semua ini mengambil masa yang lama tetapi kita mesti berani menghadapinya. Walaubagaimana besar risikonya, kita tetap juga perlu tempuhinya. Along dan ibu juga turut sama berfikir seperti itu. Dah tiba masanya kita keluar dari sini! Semua ini!” tegas Alina.

            “Acu rasa Dato’ Kadir akan menceraikan ibu begitu saja ke?” Alisa merenung adiknya. Dia masih tidak berpuas hati.

            “Tak! Sama ada Dato’ Kadir akan menceraikan ibu atau tidak. Itu semua terletak di tangan abah. Dia yang berhak melafazkan cerai. Acu, tak kisah semua ni! Yang penting bagi Acu sekarang ini ialah perkara ini semua mesti berakhir. Finish! The end!”

            Alisa melepaskan keluhan dengan kuat. “Honestly, Acu! Angah pun dah  bosan dengan semua ini.”

            Alina tersenyum. Dia memegang lembut tangan Alisa. “ Acu tahu!”

            “Angah harap perkara ini dapat diselesaikan.” Alisa hanya mampu tersenyum kelat.

6 comments:

shzakiah said...

Lama..... menanti cipot jek yg kuar...

eija said...

cian kt kembar nie jd mgsa keadaan.. tp nsb baik didikan munirah mjdkn anak2 nya bjaya..

cik N said...

akak, dah lama tunggu cerita nie. hope akak sambung laju laju. hehe ;)

ANIS ADIE said...

perghhh giler lama menunggu....bile nak kuar ni sis...x sabar nak peluk ni...

SYIHA AKIRA said...

assalamualaikum kak azimah bila nak update satu dua tiga

Arfahhazirah said...

Assalamualaikum kak azimah . Novel satu dua tiga dah diterbitkan ke ? Nak aa full story . Best sangat . Hope novel ni dibukukan .

P/s : cepat cepay sikit update entry baru cita ni . Hehe

Post a Comment