Tuesday, January 26, 2010

Rahsia Hati Bab 29

Bab 29


“Wah, bertuahnya badan! Tiap-tiap hari dapat bunga. Siapa bagi kat kau?” tanya Salwa sebaik saja tiba di meja Halina. Dia tersenyum melihat sejambak bunga ros pink di atas meja Halina.
“Kawan aku la.”
“Lelaki ke perempuan?” soal Salwa lagi ingin tahu.
“Kawan!” Halina menegaskan lagi katanya. Dia faham maksud pertanyaan Salwa.
“Kawan! Kawan macam mana? Tiap-tiap hari bagi kau bunga, itu kau kata kawan. Menurut firasat aku, ini bukan kawan. Special ni. Kau perasaan tak, Si Melissa tu bila pandang kau macam nak telan saja. Sebab dia jealous kat kau, tiap-tiap hari dapat bunga. Dia ingat dia seorang saja boleh bercinta”
“Aku tak tahu la, macam mana nak cakap kat kau. Daniel tu kawan aku masa kat korea. Full stop tu je!” tegas Halina.
”Ooo...namanya Daniel. Sedap nama tu. Mesti handsome. Ala...kau kan single, tak berpunya. Kau terima saja Daniel tu. Aku tahu mesti dia mengharap cinta kau.”
Halina mengeluh kuat. Pen yang dipegangnya sebentar tadi diletakkan. “ Salwa, aku dan Daniel! Kawan! Kau nak ke aku eja satu persatu dan terangkan maksudnya sekali. Lagipun buat masa ni aku malas nak bercinta. Aku nak tumpukan perhatian untuk karier aku saja. Faham! Yang kau ni, releks nampak. Tak ada kerja ke?”
“Aku dah siapkan dah. Lagipun bahagian berita sukan, tak banyak kerja sangat. Hmm...kau tahu tak , mulai minggu depan Si Melissa akan jadi pembaca berita Buletin 8 menggantikan tempat Kak Sofea.”
“Kak Sofea? Kenapa?”
“Aku dengar Kak Sofea sambung belajar kat London. Sebab tu mereka replace tempat Kak Sofea dengan Melissa. Mentang-mentang la mereka berdua tu bestfriend.” kata Salwa dengan nada tidak puas hati.
”Dah rezeki dia.” kata Halina.
”Ye ke, rezeki dia! Entah-entah Abang Rizal tolong dia sebab tu dengan senang saja dia dapat.”
”Itu hal mereka, Salwa. Kalau Abang Rizal tolong pun, apa kena mengena dengan kita.Lagipun orang yang dia tolong, girlfriend dia sendiri.”
”Ini tak adil, Lina.” tegas Salwa.
Halina mengeluh kuat. ”Salwa! Adil ke, tidak adil ke! Kita tidak berhak judge orang berdasarkan perasaan kita, kita tak tahu sama ada perkara itu benar atau tidak. Kita tak tahu perkara yang sebenarnya.Mungkin Melissa dapat jawatan tu disebabkan kerajinan dan daya usahanya sendiri. You sholud think postive, Salwa.”
”Kau ni memang terlebih baik la.” Salwa menggelengkan kepalanya. Selepas apa yang berlaku, Halina masih tenang. Kalau la aku, dah lama aku balas dendam. Biar Melissa rasa !
”Halina!”
Salwa dan Halina menoleh ke arah suara tersebut. ”Puan Melati nak jumpa awak sekarang, Halina!” kata Anuar yang baru saja keluar dari bilik Puan Melati.
”Kenapa?”
”Aku tak tahu la! Kau pergi la cepat!” kata Anuar terus duduk di mejanya.
Halina terus bangun. ”Nanti kita lunch sama-sama, ye !”
”Ok!” jawab Salwa sambil tersenyum. Dia melihat ke arah Melissa yang sedang merenung dirinya. ”What!” kata Salwa dan terus berjalan ke arah mejanya. Nak cari pasal dengan aku ke?

**********************

Dr. Hazwan merenung Ali seolah-olah ingin ditelannya. Dr. Hazwan mengeluh kuat. Ali hanya mendudukkan kepalanya. Dia tahu dirinya bersalah. Sudah beberapa kali Dr Hazwan berpesan kepadanya untuk menjada Cik Muda tapi.... ”Ali, saya tak tahu nak cakap apa lagi dengan kamu ni! Dah banyak kali, saya pesan supaya jaga kesihatan Dania. Bulan ni saja, sudah banyak kali Dania pitam! Kalau tahu kan maksudnya, kalau perkara ni berterusan.” Dr. Hazwan meninggikan suaranya.
”Maafkan saya!”
Hairi berasa bersalah bila melihat Ali dimarahi. Apa yang terjadi pada Dania adalah kerana dirinya bukannya Ali. “Uncle, sebenarnya semua ni salah Hairi bukannya Ali.” Hairi tiba-tiba bersuara.
Dr. Hazwan mengeluh. Disebabkan terlalu marah, dia tak sedar kehadiran Hairi di situ. “Hairi, apa Hairi buat kat sini?” tanya Dr. Hazwan. Dia kenal Hairi kerana Hairi adalah anak kepada sahabat baiknya, Sufian. Arwah Ayah Hairi dan Arwah Ayah Dania adalah sahabat baiknya sejak di bangku sekolah lagi sehinggalah ke universiti. Kini hanya tinggal dirinya saja.
“Dania jadi macam ni disebabkan Hairi, Uncle. Perkara ni tak ada kaitan dengan Ali.” kata Hairi bersungguh-sungguh. Matanya sudah merah . “aaa....Dania, macam mana dengan Dania? Dia tak apa-apa kan!” Hairi terus menggengam erat tangan Dr. Hazwan.
“Hairi tahu tentang penyakit barah otak yang dihadapi oleh Dania ke?” Matanya tepat merenung anak muda yang berdiri dihadapannya.
Hairi menganggukkan kepalanya sebagai tanda ya. Dia tidak berani bertentangan mata dengan Dr. Hazwan.
”Kalau Hairi tahu, kenapa Hairi tetap juga nak kahwin dengan Dania?” Minggu lepas, Dania ada datang berjumpa dengannya untuk pemeriksaan kesihatan. Wajahnya sugul seolah-olah ada sesuatu yang mengganggu fikirannya. Bila dipujuk barulah, Dania menceritakannya segala-galanya.
Hairi mendiamkan diri.
”Jawab! Kenapa Hairi nak kahwin dengan Dania, hah! Beritahu uncle! Hairi dah tahu kesihatan Dania macam ni tapi kenapa Hairi tetap nak kusutkan fikiran Dania.Dania hanya ada masa beberapa bulan lagi nak hidup. Hairi tahu kan, penyakit barah otak tiada ubatnya. Hairi nak Dania mati cepat ke?” marah Dr. Hazwan. Perasaan marahnya kali ni sudah tidak dapat dibendung lagi.
”No! I love her, Uncle. I love Dania!” tegas Hairi. Kenapa? Salah ke aku mencintai Dania. Berdosa ke?
Dr. Hazwan kaku seketika sebaik saja mendengar pengakuan Hairi. Lidahnya kelu untuk berkata-kata. Wajah Hairi direnunginya. Benarkan Hairi mencintai Dania? Dr. Hazwan menoleh ke arah Ali. Ali hanya menganggukkan kepalanya. Dr. Hazwan mengeluh.
“Dr. Wardina!” tercetus nama tersebut di bibir Ali sebaik saja melihat seorang wanita yang sedang berdiri tidak jauh dari mereka. Serentak Hairi dan Dr. Hazwan berpaling. Mereka terkejut dengan kehadiran Wardina di situ.
Air mata Wardina mengalir tanpa disedarinya. Bibirnya terketar-ketar seolah-olah ingin menyatakan sesuatu tetapi lidahnya kelu untuk berkata-kata. Apa yang didengarnya sebentar tadi benar-benar diluar jangkaannya. Kakinya tiba-tiba lemah untuk melangkah. Dania!...Dania! Air mata Wardina deras mengalir. Wardina melihat satu persatu wajah lelaki yang berada di hadapannya. Benar ke dengan apa yang aku dengar sebentar tadi? Dania ! Barah otak! Tak mungkin. Pandangan Wardina tiba-tiba terhenti pada Ali. Dengan lemah, Ali mengganggukkan kepalanya. Dia tahu maksud disebalik pandangan Wardina terhadapnya. Wardina tiba-tiba terduduk. Tangisannya semakin kuat.

**************************************

”Halina, saya ada tugasan untuk awak!” kata Puan Melati sebaik saja Halina duduk.
”Tugasan!”
”Ya. Tugasan ini untuk rancangan Selamat Pagi Malaysia. Saya rasa awak layak memikul tugasan ni.” Puan Melati tersenyum. Dia tahu Halina seorang yang berkaliber. Tugasan ni sesuai untuk Halina.
”Mengenai apa, puan!”
”Saya nak kamu temubual pewaris Global Bersatu! Saya yakin pasti segmen ni akan menarik perhatian penonton.”
”Pewaris Global Bersatu!”
”Ya! Tengku Dania Dahlia dan Tengku Daniel Darius!” beritahu Puan Melati.
”Daniel Darius!” Halina terkejut. Nama sama macam Daniel je. Tetapi mustahil la. Kebetulan nama mereka berdua sama je. Seorang cucu jutawan dan seorang lagi pengawal keselamatan. Berbeza. Memang berbeza.
”Kenapa, Halina? Kamu kena dengan Tuan Muda ke?” soal Puan Melati.
”Tuan Muda!” Halina hairan.
”Tengku Daniel! Ooo...saya terlupa, kamu baru lagi kat sini. Semua staf Global Bersatu mesti panggil Tengku Dania dan Tengku Daniel , Cik Muda dan Tuan Muda.”
”Tuan Muda! Tapi kenapa?” Soal Halina hairan. Tinggi sangat ke taraf mereka sehingga kena panggil seperti itu.
”Arahan dari Tengku Daud. Pengerusi Global Bersatu. Bila big boss, beri arahan macam tu, kita kena ikut la. Hmm....saya pasti ramai ingin tahu kehidupan Tuan Muda dan Cik Muda kerana mereka berdua ni low profile. Oklah, Halina! Saya beri masa pada kamu selama 2 minggu. Boleh kan! Ini untuk tingkatkan rating rancangan Selamat Pagi Malaysia.”
”Baiklah, Puan! Saya takkan kecewakan Puan. Sekarang jugak, saya pergi ke Ibu Pejabat Global Bersatu.” yakin Halina. Sekarang ni semangat dia berkobar-kobar, inilah peluang untuk dirinya menunjukkan bakatnya. Dia takkan sia-siakan peluang ni.
”Kamu nak ke sana buat apa?”
”Aaa....kan, Puan suruh saya interview Cik Muda dan Tuan Muda” Halina hairan.
”Tuan Muda ada di sini. Kamu interview dia dulu.”
”Tuan Muda ada di GBTVS?” Halina terkejut besar.
”Ya. Selepas apa yang berlaku diGBTVS hari tu, sudah seminggu Tuan Muda ada di sini untuk memperbaiki pengurusan GBTVS. Kalau tak salah saya, pejabat Tuan Muda di tingkat 4. Kamu call setiausaha dia dulu, tetapkan temujanji. Saya rasa Tuan Muda takkan menolak kerana ni untuk kepentingan GBTVS ”
”Baiklah, Puan!” Halina bangun dan berlalu keluar.

**************************************************

”Tuan Muda!”
Daniel menoleh apabila namanya dipanggil. ”Ya, Zarina!”
”Tuan Muda, tadi ada wartawan dari GBTVS call. Dia nak adakan temubual dengan Tuan Muda petang ni! Pukul 3.00petang.”
“Temu bual. Untuk apa?” Dahi Daniel berkerut.
”Untuk rancangan Selamat Pagi Malaysia. Segment ni tentang life Cik Muda dan Tuan Muda.“
”Apa!“ Daniel terkejut.
”Cik Halina beritahu, segmen ni....“ belum sempat Zarina menghabiskan ayatnya. Tiba-tiba Daniel mencelah.
”Halina!” bulat mata Daniel sebaik saja nama itu disebut.
”Ya! Cik Halina Hanis. Nama wartawan tu Halina Hanis.”
”Apa!” Nada suara Daniel tiba-tiba meninggi pantas Daniel bangun. Wajah Daniel berubah pucat. Biar betul, Lina nak interview aku. Kalau dia tahu siapa aku yang sebenarnya pasti Lina akan benci aku! Macam mana ni? Daniel sudah gelabah. Irfan hanya tersenyum. Dia tahu sebabnya kenapa Daniel seperti itu.
”Tuan Muda, kenapa ni?” Zarina pelik dengan kelakuan Daniel.
”Cakap saya sibuk. Saya tak nak ditemubual.” Daniel terus mengambil kotnya. Daniel merenung jam tangannya sudah menunjukkan pukul 2 petang. Fuh, nasib baik! Aku kena tinggalkan tempat ni cepat. Bahaya ni.
”Esok?” soal Zarina.
”Sibuk!”
Zarina terkejut dengan jawapan Daniel. Kenapa Tuan Muda kelam-kabut saja? Macam nak larikan diri dari seseorang?
”Tapi apa saya nak beritahu Cik Halina?”
”Hmm...saya busy.Zarina, hmmm....kalau sesiapa tanya pasal saya, cakap saja saya ada hal kat rumah. Saya balik dulu.” pesan Daniel. Dia mengambil cermin mata hitam dan topinya. Pantas dia memakai sebelum keluar. Dia takut kalau terserempak dengan Halina. Sejak dia bekerja di sini, setiap langkahnya perlu berhati-hati. Perasaan takut sentiasa menghantui jiwanya. Dia bimbang jika Halina mengetahui identitinya yang sebenar. ”Zamri, kita turun ikut tangga.” beritahu Daniel.
Zamri hanya tersenyum dan mengekori Daniel tanpa banyak soal. Zarina menggaruk kepalanya yang tidak gatal. Pelik! Dah buang tabiat ke boss aku ni, baru je pukul 2 dah nak balik. Selalunya selagi tak terbenam matahari, jangan harap la nak balik. Kali ni, lain pulak. Sebut saja nama Cik Halina, reaksi Tuan Muda memang pelik. Hmm....misteri ni!

********************************
Wardina masih setia berada di sisi Dania yang masih belum sedarkan diri. Tangannya masih erat memegang tangan Dania. Wardina memejamkan matanya. ”Dania! Kenapa kau sorakkan perkara ni dari aku? Kan kita dah berjanji takkan berahsia antara satu sama lain. Kau lupa ke?”
Wardina membuka matanya dan merenung wajah Dania yang pucat lesi. Sejak dari pagi hingga sekarang Dania masih belum sedarkan diri. Wardina menoleh ke arah Ali yang berada tidak jauh dari katil Dania.
”Pasti Daniel dan Tan Sri tak tahu tentang penyakit Dania!”
”Ya.”
”Jadi awak seorang saja yang tahu.” wardina kenal benar dengan perangai Dania. Tak hairanlah jika Daniel dan atuknya tak tahu.
”Saya, Dr Hazwan dan Hairi.”
“Hairi dah balik?” soal Wardina.
“Belum. Tuan Hairi ada kat luar. Dia masih menunggu Cik Muda sedar. Dia rasa bersalah dengan apa yang berlaku.” Beritahu Ali.
Wardina mengeluh. Tiba-tiba telefon bimbit berbunyi. Wardina menoleh ke arah Ali. Bunyi itu datang dari beg tangan Dania. Pantas Wardina mengeluarkan telefon bimbit Samsung milik Dania. Nama Daniel tertera di skrin telefon itu. “Daniel!”
“Pasti Tuan Muda risau sebab Cik Muda tak balik lagi.” Ali menoleh ke arah jam dinding yang berada di dalam bilik itu. Sudah pukul 10 malam.
Wardina mengeluh. Pantas Wardina menjawab panggilan itu. ”Assalamualaikum.”
”Waalaikumussalam. Daniel, ni Kak Dina.“
”Oooo....Kak Dina, kakak ada tak?” soal Daniel berjalan menuju ke balkoni. Ada perkara yang perlu dia bincangkan dengan kakaknya.
”Ada. Sekarang ni Dania tengah mandi. Kami baru saja balik dari tengok wayang. Mungkin Dania akan bermalam kat rumah kak. Dania ingat selepas mandi ni, dia akan call Daniel tapi dah alang-alang Daniel call ni, kak beritahu Daniel la. Hmm...ada perkara penting ke nak cakap dengan Dania?”
”Hmm....tak apa la! Tak penting sangat tapi nanti boleh tak kak Dina beritahu kakak, jumpa Daniel kat GBTVS. Baiklah...kirim salam kat kakak ye! Assalammualaikum...” kata Daniel sebelum menamatkan panggilan.
Wardina mengeluh dan menoleh ke arah Dania. ”Dania, sampai bila kau nak berahsia dari Daniel, hah! Kau ni memang pentingkan diri sendiri” kata Wardina geram. Wardina menundukkan kepalanya sebaik saja air matanya ingin mengalir. Dengan pantas Wardina mengesat air matanya.

4 comments:

nanie said...

testing..testing..

::cHeeSeCaKe:: said...

ahahah..cute la daniel ni..
menggelabah..nasib baik halina xsmpt interview lg..
xmo la dania mati..
xberseri cite ni..

violet said...

best...cm crite ape ekk......crite korea tu.......ape ekkk.....tajuk dier lupe arr.....hahhh...dh ingat all about eve kot.....klu xsilaplah....

sinichies_girl88 said...

ermmm yes...lpas ni daniel lak tau..
jgn bagi musuh je y tau dania sakit...
ermm tapi tak nk ah bg dania mati huuhuh...
:)

Post a Comment