Friday, November 11, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 15

BAB 15

            “Hey, kau tak ada pakaian lain ke? Baju kurung yang lusuh ni pun kau masih pakai lagi. Duit yang nenek aku beri , tak cukup ke!” Haikal bersuara. Dia melabuhkan punggungnya pada kerusi malas yang empuk itu. Haikal menggelengkan kepalanya melihat pakaian yang dipakai oleh Aina. Agaknya baju kurung itu sudah berusia 5 tahun. Dah lusuh. Sejak aku melangkah masuk ke hotel, banyak mata-mata sedang memerhati ke arah mereka. Pakaian Aishah menarik perhatian orang terutamanya staff hotel milik nenek. Selipar jepun yang dipakai oleh Aishah juga menyakitkan matanya. Aku malu. Aku tahu Aishah sengaja berpakaian seperti ini sebagai tanda protes.
            Namun tiada apa-apa reaksi dari Aina. Haikal bengang. Aku ni patung ke? “
Aishah” jerit Haikal.
            Aina terkejut. Dia mengurut dadanya beberapa kali. Hish….nak luruh jantung aku dibuatnya. Aina berpaling. Aina cuba tersenyum. Aku mesti bijak handle Haikal. “Wah….cantiknya! Ada air terjun lagi.” Aina berjalan menuju ke sudut air terjun yang terdapat di dalam bilik pejabat Haikal. Interior design bilik itu menarik perhatian Aina. Hatinya tertawan dengan keindah bilik itu. Warna hijau bersesuaian dengan konsep alam semulajadi yang ditonjolkan di dalam bilik ini. “Kalau saya jadi tuan, saya tak akan pulang ke rumah. Saya nak tinggal di sini. Nak kerja 24 jam. Sini lagi seronok dari terperuk di dalam rumah.”
            Haikal menjuih bibirnya. Pujian Aina tidak memberi apa-apa kesan pada Haikal. Tak ikhlas. “Huh, kalau macam tu mulai hari ini kau akan bekerja di dalam bilik ini. Kau suka tinggal di dalam bilik ini kan…..Nak kerja 24 jam kan. Kau jangan susah hati, banyak kerja yang sedang menanti kau sekarang ini.” Haikal bangun. Permainan sudah bermula. Semalam dia tidur lewat semata-mata memikirkan cara untuk mengenakan Aina. Dia tidak akan membiarkan Aina terlepas begitu saja. Semuanya telah diatur.
            Senyuman Aina mati. Aina merenung Haikal. Entah apa yang berada di fikiran Haikal sekarang ini. Yang pasti, mulai hari ini Haikal tidak akan membiarkan hidup aku senang.
            Tiba-tiba pintu diketuk. Seorang wanita berpakaian casual masuk. Dia tersenyum lebar.
            “Ini Umairah. PA aku. Kau tahu tak?”
            Aina menjeling. Perlahan-lahan Aina mengelengkan kepalanya. Memang la aku tahu maksudnya tetapi aku terpaksa berpura-pura tak tahu.
            “itulah belajar setakat PMR saja.” Haikal meninggikan suaranya. Hatinya gembira melihat Aina seperti itu. “PA itu maksudnya Personal Assistant. Pembantu aku. Dah faham kan. Mulai hari ini, kau jadi pembantu Umairah.” Beritahu Haikal.
            Umairah hanya memerhati apa yang berlaku. Dia tak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Haikal melayan wanita itu dengan dingin. Kasihan pulak lihat wanita itu.
            “Ini Aishah. Dia akan menjadi pembantu you. Apa saja kerja you boleh suruh dia buat. I tak kisah. Jangan biarkan dia goyang kaki saja. Jika dia tak tahu, you ajar dia.” Haikal memberi arahan pada Umirah.
            “Baik, bos.”
            “Aaa…kau tahu guna computer tak? Aaa…kau tahu tak apa tu computer?” Haikal sengaja meninggikan suaranya. Tujuannya hanya untuk memalukan Aina.
            Aina mengetap bibirnya. Nanti tak pasal-pasal si Haikal ni kena makan selipar dengan aku….Nasib baiklah aku hanya bekerja dengan kau selama sebulan saja.Itulah janji nenek. Selepas sebulan, tugas aku sudah selesai. Semua ini aku lakukan kerana nenek. Jika tidak, tunggulah nasib kau. Ahhh…sekarang ni aku sabar sajalah. “ Tu….” Aina menunding jari ke arah laptop yang berada di atas meja.
            Haikal menoleh. Haikal ketawa dengan kuat. Geli hatinya. “itu laptop bukannya computer.”
            “Sama saja. Adik-beradik.”
            “Tak sama.”
            “Tetapi fungsinya sama kan.” Aina melawan cakap Haikal.
            Kini giliran Haikal mengetap bibir. Berani Aishah melawan cakap aku di hadapan Umirah. Asyik nak menang saja.
            “Umirah,  you bawa dia keluar. Asyik buat I sakit kepala saja. Bawa dia keluar sekarang.” Haikal melepaskan keluhan dengan kuat.
            ‘Dah tahu tapi buat jugak.Nak sangat kita kerja di sini” Aina bersuara lagi.
            ‘Aishah!” Mata Haikal bulat merenung Aina. Menjawab saja kerjanya.
            “Ya….Ya…Saya keluar sekarang ni. Tuan nak berehat kan.” Aina mengangkat tangannya sebagai tanda menyerah kalan. Langkahnya diatur mendekati Umirah yang hanya menjadi pemerhati sejak dari tadi. Aina menghulurkan tangannya untuk bersalaman dengan Umirah. “Saya Aishah.”
            Umirah tersenyum. “Saya Umirah. Panggil saja Umi. Mari Umi tunjukkan tempat Aishah.” Umirah bersalaman dengan Aishah
            “Terima kasih.” Aina mengekori Umirah berlalu keluar. Aina tidak menoleh ke belakang. Dia malas bergaduh dengan Haikal. Lebih baik aku keluar dan berbual dengan Umirah. Ada faedah jugak.

                                                ********************

            Kamalia berlari sebaik sahaja melihat kelibat Tahir yang sedang berdiri di sebelah pokok kemboja. Senyuman terukir di bibirnya. Hampir setahun mereka tidak berjumpa. Perasaan rindu terhadap lelaki yang dicintainya itu telah terubat. Selama ini mereka hanya chat di lawan web facebook sahaja. Dia rindukan senyuman lelaki yang telah berjaya mencuri hatinya.
            ‘Abang Tahir!” Kamalia tersenyum. Senyumannya semakin lebar apabila lelaki itu melambai ke arahnya. Selepas ini mereka tidak akan berpisah lagi. Kamalia sudah membuat keputusan untuk belajar di universiti yang sama dengan Tahir selepas keputusan SPM diumumkan tidak lama lagi. Mereka tidak akan berjauhan lagi. “Dah lama ke abang tunggu Kamalia?”
            “Only 5 minutes.” Tahir tersenyum. Hatinya berdebar-debar. Tujuannya pulang ke Malaysia adalah untuk berterus-terang dengan Kamalia. Walaupun hatinya terasa berat untuk meluahkannya, tetapi dia harus lakukannya juga. Dia tidak lagi boleh bersembunyi lagi. Aril sudah tahu mengenai hal ini.
            Tahir merenung lembut wajah wanita yang pernah bertahta di hatinya tetapi sayang hatinya sudah berubah. Cintanya hanya satu untuk Julia. Dia tidak sampai hati untuk melukai hati Kamalia. Namun, Kamalia mesti mengetahui segala-galanya Jantungnya berdegup kenyang. Dia cuba mengumpulkan kekuatan untuk berterus-terang. Tahir memandang tepat anak mata bundar milik Kamalia.
            “Abang minta maaf. Abang minta maaf kerana tidak menepati janji kita.”
            Dahi Kamalia berkerut. Dia tak faham apa yang berlaku. Kenapa Abang Tahir tiba-tiba minta maaf pada aku?
            “Abang minta maaf, Kamalia.”
            “Apa abang cakap ni? Kamalia tak faham. Kenapa abang tiba-tiba minta maaf pada Kamalia? Abang tak ada buat salah pun kat Kamalia. Kenapa ni abang?” ujarnya dengan lembut.
            Tahir menundukkan kepalanya. Renungan Kamalia membuatkan dirinya tewas. Rasa bersalah. Dia tidak tergamak untuk melukai gadis itu. Tahir memejamkan matanya.
            “Abang! Cuba abang beritahu Kamali, apa sebenarnya yang berlaku?” Kamalia hairan dengan sikap Tahir.
            Tahir mengetap bibirnya. Ahhh..aku tak boleh menjadi lelaki pengecut. Aku mesti berani. Berani buat, berani tanggung. Tahir memandang tepat pada kamalia yang berdiri di hadapannya. Jika aku tangguh lagi, mungkin aku akan kehilangan Julia. Itu takkan berlaku, Tahir sudah bertekad.
            “Tujuan abang nak jumpa Kamalia hari ini ….kerana…kerana abang ingin memutuskan hubungan antara kita berdua. Abang minta maaf, Kamalia.” Dengan pantas Tahir menutur kata-katanya.
            Kamalia tergamam. Matanya tidak berkelip. Matanya masih tidak berganjak dari memandang Tahir. Tiba-tiba senyuman terukir di bibir Kamalia. Satu tamparan hinggap di lengan kanan Tahir. “Abang ni nakal la. Abang ingat Kamalia akan percaya cakap abang ke. Abang selalu usik Kamalia.” Kamalia ketawa kecil. Dia tahu itu hanya gurauan dari Tahir.
            Tahir terkejut dengan reaksi Kamalia. Tahir mengusap mukanya beberapa kali. Kamalia telah salah faham. “Abang serius Kamalia. Ini bukan perkara main-main. Abang nak minta putus dengan Kamalia.” Wajah Tahir serius.
            Ketawa Kamalia mati.
            “Abang minta maaf kerana memutuskan hubungan kita. Sekali lagi abang minta maaf kerana memungkiri janji yang pernah abang janjikan pada Kamalia. Abang tak salahkan Kamalia jika Kamalia tidak memaafkan abang. Kamalia berhak benci pada abang. Abang yang bersalah.” Ucap Tahir dengan lembut.
            “Abang benar-benar serius ke?” kelopak mata Kamalia mula berair. Hatinya remuk dan hancur. Dia tidak pernah menyangka hubungan mereka akan berakhir seperti ini. Musnah dalam sekelip mata. Impiannya hancur lebur.
            “Ya.”
            “Kamalia ada buat salah pada abang ke? Abang ada terasa hati dengan Kamalia ke? Jika ada, abang beritahu Kamalia. Kamalia akan berubah.” Air matanya mula mengalir membasahi pipi.
            “Kamalia tidak bersalah. Abang yang bersalah.” Tahir memegang lembut bahu Kamalia. Sayu hatinya melihat Kamalia menangis. Aku pernah berjanji tidak akan menyebabkan Kamalia mengalir air mata lagi. Nampaknya aku telah memungkirinya.
            “Tetapi kenapa abang? Kenapa abang tiba-tiba ingin berpisah dengan Kamalia? Kenapa?”
            Tahir menundukkan kepalanya. Berat untuk meluahkannya. Pasti hati Kamalia lebih terluka jika mengetahui kebenarannya. Aku mencintai Julia. Aku tak boleh hidup tanpa Julia. Julia adalah cahaya dalam hidup aku.
            “Abang…..Abang…Abang sudah ada perempuan lain ke?” Walaupun berat untuk menyatakannya, namun digagahi juga. Hatinya kuat menyatakan, Abang Tahir sudah ada orang lain di hatinya.
            Tahir merenung Kamalia. Perlahan-lahan Tahir menganggukkan kepalanya. “Abang minta maaf. Hanya itu yang mampu abang katakan. Jika Kamalia nak pukul atau tampar abang sekarang ini, abang tak kisah. Memang patut pun.”
            Pengakuan Tahir sebentar tadi benar-benar membunuh jiwanya. Cintanya selama 5 tahun hilang begitu saja. Kamalia memejamkan matanya. Lelaki yang dicintai sepenuh jiwa dengan mudah mengkhanati kepercayaan dirinya. Lelaki itu tidak setia padanya. Walaupun dia cuba menahan, air matanya masih deras mengalir.
            “Kamalia.” Dahi Tahir berkerut.
            “Go…Just go away from me.”
            “Abang minta maaf, Kamalia.”
            “Go! Just go away.” Jerit Kamalia. Wajahnya dipaling ke arah lain
            Tahir terkejut. Kamalia tidak pernah menjerit seperti itu. Inilah pertama kali Kamalia bersikap seperti ini. Memang patut pun. Aku telah curang di belakang Kamalia. Tahir menarik nafas panjang. “Abang minta maaf sekali lagi. Abang harap Kamalia akan menjumpai lelaki yang mencintai Kamalia sepenuh hati. Selamat tinggal.” Ucap Tahir sebelum mengatur langkah meninggalkan Kamalia seorang diri di taman itu. Taman yang selama ini menjadi saksi percintaan mereka.
            Kamalia menekup muka dengan kedua-dua belah tangannya. Tangisan semakin kuat. Hatinya sakit dan pedih.
            “Kamalia!” Tiba-tiba ada suara menegur Kamalia.
            Kamalia berpaling. “Abang dah tahu semua ini kan! Abang tahu kenapa Abang Tahir nak berjumpa dengan Kamalia kan! Sebab itu abang nak menemani Kamalia hari ini.” Kamalia menatap wajah Aril. Kini barulah dia faham kenapa Aril bertegas untuk menemani berjumpa Tahir petang ini. “Kenapa abang tak beritahu Kamalia semua ini? Kenapa abang? Kenapa?” Air mata Kamalia deras mengalir. Kenapa Abang juga turut sama berahsia dengan dirinya.
            Aril menundukkan kepalanya. Dia rasa bersalah. Dia tidak sanggup untuk memberitahu kebenarannya. Aril hanya memerhati. Tangisan Kamalia semakin kuat.
            “Kenapa abang? Kenapa Abang Tahir sanggup buat Kamalia seperti ini? Why?” soal Kamalia lagi.
            Aril buntu. Dia tiada jawapan dari pertanyaan Kamalia. Hanya Tahir yang tahu.
            “Ding Dong”
            Aril terkejut apabila mendengar loceng pintu penthouse. Aril mengesat air matanya yang mengalir tanpa disedarinya. Tiba-tiba sahaja dia teringat kembali kenangan lampau. Aril bangun. Loceng pintu berbunyi lagi. Aril mengerling ke jam dinding di ruang tamu. Baru pukul 9.00 malam. Siapa datang ? Pantas Aril menuju ke pintu. Simbol pintu dibuka.
            Aril tergamam melihat lelaki yang berpakaian raincoat kuning yang sedang berdiri di luar pintu gril. Matanya terkebil-kebil merenung lelaki itu.  Hujan ke? Rasanya tidak. Pelik! Siapa? Pelik semacam saja. Wajah lelaki itu ditutupi dengan mask. Dahi Aril berkerut.
            “Tak nak jemput atuk masuk ke? Nak atuk tercegat di sini ke?” Akhirnya Tan Sri Syed Abu Bakar bersuara. Dia hairan apabila Aril hanya memerhati. Takkan la Aril tidak dapat mengecam aku?
            “Atuk! Atuk ke?’ Aril kenal dengan pemilik suara itu. Senyuman terukir di bibirnya. “Kenapa atuk pakai macam ni? Dah macam serial killer.” Aril ketawa terbahak-bahak. Lucu juga atuk ni. Siapa dapat mengenali atuk? Aril membuka pintu gril.
            Tan Sri Syed Abu Bakar menanggalkan mask yang dipakainya sebaik saja melangkah masuk “Ini semua mama Aril punya pasal.” Bebel Tan Sri Syed Abu Bakar. Raincoat ditanggalkan. Dia berpakaian begini kerana ingin melarikan diri dari anaknya. Langkah Tan Sri Syed Abu Bakar diatur menuju ke ruang tamu.
            “Macam mana atuk tahu Aril tinggal di sini?”
            Tan Sri Syed Abu Bakar ketawa. “Dah lupa ke atuk ni siapa? Apa saja asset Aril, semua atuk tahu. Tak payah nak berahsia dengan atuk.” Tan Sri Syed Abu Bakar terus duduk di kerusi jati di ruang tamu itu.
            Aril tersengih. Dah agak.
            “Ah…..Cuba beritahu atuk, kenapa tiba-tiba saja Aril buat ribut di rumah kita hari itu? Siapa Luna tu? Atuk tak pernah dengar pun nama tu. Apa yang Aril rahsiakan dari atuk?” soal Tan Sri Syed Abu Bakar. Selama ini Aril tidak pernah berahsia dengan aku. Apabila nama Luna disebut oleh Aril, dia benar-benar terkejut.
            “Jadi kedatangan atuk berjumpa Aril adalah semata-mata kerana Luna….”
            “Yalah…..Mama Aril tak berhenti-henti soal-siasat atuk. Cakap atuk langsung tidak dipercayanya. Atuk nak tidur pun tak boleh.” Sudah 2 hari, Aril tidak balik. Mawar dah mula bising.
            Aril tersenyum. “Sebenarnya, Aril pun tak tahu siapa Luna tu.”
            “Apa! Atuk tak faham. Cuba Aril jelaskan pada atuk.”
            “Waktu tu Aril bengang sangat dengan mama, Aril main sebut saja nama tu.”
            “Jadi Luna tu, tak wujudlah.”
            “Ya.” Ringkas jawapan Aril.
            Tan Sri Syed Abu Bakar menepuk dahinya. “Nampaknya bukan ribut tapi taufan yang akan melanda rumah .”
            “Releks, atuk. Aril akan cari jalan penyelesaiannya.”
            “Kalau mama Aril tahu perkara sebenarnya, atuk tidak dapat membayangkan apa yang berlaku. Agaknya waktu tu juga dia suruh Aril bernikah dengan mimi.”
            “Hish…atuk ni! Jangan disebut. Kalau masin mulut atuk, susah Aril.”
            Tan Sri Syed Abu Bakar ketawa apabila melihat wajah Aril yang berubah pucat.
            “Atuk ada perkara, Aril nak beritahu atuk.” Aril sudah membuat keputusan. Atuk seorang yang rasonial. Apa-apa pun perkara boleh dibawa berbincang. Dia lebih selesa dengan Tan Sri Syed Abu Bakar.
            Wajah Tan Sri Syed Abu Bakar menjadi serius.
            “Atuk, selama ini kita sudah salah faham pada Tahir. Apa yang berlaku pada Kamalia tiada kena-mengena dengan Tahir.”
            “Maksud, Aril?”
            “Bukan Tahir yang menghantar gambar tu tetapi Julia.”
            “Julia.” Tan Sri Syed Abu Bakar terkejut.
            “Ya. Tahir tak tahu apa-apa pun tentang gambar yang diterima oleh Kamalia. Selama ini kita menyangka pengirimnya adalah Tahir tetapi pengirim sebenarnya ialah Julia.”
            “Apa motif Julia sebenarnya? Dia dah dapat Tahir. Apa yang dia nak dari Kamalia lagi?” Tan Sri Syed Abu Bakar mengeluh. Rumit. Semakin rumit.
            “Aril tak tahu atuk.”
            “Jangan beritahu mama Aril dan Aina tentang hal ini. Anggap saja kita tak tahu apa-apa. Atuk tak mahu perkara ini diungkit lagi. Biarlah roh arwah Kamalia bersemadi dengan aman.”
            “Aril pun fikir macam tu juga, atuk. Masalah Aril sekarang ini adalah Tahir. Dia nak tahu apa yang berlaku pada arwah Kamalia. Aril dah mati akal sekarang ini.” Dia tak mahu keluarga Tahir pecah-belah disebabkan oleh peristiwa lalu.
            “Hmm….tentang Tahir, biar atuk yang uruskan. Aril jangan risau. Perkara yang patut Aril fikir sekarang ini adalah tentang Luna. Apa Aril nak jawab kat mama Aril jika mama Aril nak jumpa Luna?”
            Aril mengeluh dengan kuat. Betul jugak cakap atuk tu….Aril tidak dapat membayangkan jika dia terserempak dengan mamanya.
            Tan Sri Syed Abu Bakar tersenyum.

                                    ***********************************

            Haikal menoleh ke kiri dan kanan. Dia perlu memastikan tiada sesiapa yang akan mendengar perbualannya di pantry.
            Umirah hairan dengan sikap majikannya itu. Mug yang berisi air coffee masih dipegangnya.
            “Macam mana dengan performance Aishah?”
            “Hmmm….setakat ini, ok. No problem. She is a quick learner.”
            “Ya ke? Ada tak perkara pelik yang berlaku?”
            “Maksud, bos?” Dahi Umirah berkerut. Pelik? Pelik macam mana tu….Yang pasti, sepanjang Kak Aishah bekerja di sini, bos selalu memarahi Kak Aishah. Kasihan Kak Aishah.  Sedangkan kesilapan Kak Aishah hanya kecil sahaja. Apa masalah bos dan Kak Aishah sebenarnya.
            “Komputer! Dia tahu guna tak?”
            “Mula-mula tak tahu, selepas diajar dah kira ok untuk beginner.”
            Haikal mengeluh. Nalurinya kuat mengatakan ada sesuatu yang disembunyikan oleh Aishah darinya.
            “Perkara lain pula?”
            Dahi Umirah berkerut.
            “Tak ada apa-apa, bos. Kak Aishah rajin orangnya.”
            Haikal membuat mimic muka apabila Umirah berpihak pada Aina. Bukan itu yang aku nak dengar.
            “Tapi, bos……” Umirah teringat sesuatu. “Betul ke tahap pengajian Kak Aishah hanya PMR sahaja?”
            “Kenapa you cakap macam tu?”
            “Hmm…I yakin suara tu milik Kak Aishah.”
            “Apa dia?” Haikal tidak sabar untuk mengetahuinya.
            “Kelmarin. Semasa I di toilet, I ada dengar suara Kak Aishah . Memang betul itu suara Kak Aishah. Yang peliknya, bos.” Umirah memandang tepat ke arah Haikal. “Waktu Kak Aishah sedang berborak dengan seseorang melalui telefon. 100% speaking. Fasih.”
            “Betul ke?” Haikal merenung Umirah. Hari itu Aishah ada terlepas cakap dalam Bahasa Inggeris. Dia turut sama terkejut. Betul! Ada sesuatu tentang Aishah. Gayanya tidak seperti orang kampung.
            “Ya, bos. Selepas saya keluar, dah tiada sesiapa tetapi saya yakin Kak Aishah orangnya.”
            “Mereka berbual tentang apa?”
            “Psikologi! Patient! Treatment. Hmm….I pun tak faham.Laju sangat Kak Aishah cakap.”
            “I ada perasaan pelik sedikit tentang Aishah ni. Seperti dia ada agenda tertentu. Hmm…tentang hal ini, you jangan beritahu sesiapa. Ok?”
            “Baik, bos. I keluar dulu.”
            Dahi Haikal berlipat empat memikirkan sesuatu. Hmmm….aku mesti tanya ibu, ibu pasti tahu sesuatu. Sesuatu yang aku tak tahu.

                                    *********************************

            Tangan Rina pantas menaip soalan peperiksaan akhir tahun. Dia menyelak beberapa helaian buku latihan untuk dijadikan panduan. Orang ramai mula memenuhi MCD. Maklumlah dah pukul 2 lebih. Waktu itulah makanan di MCD murah bermula pukul 12 lebih untuk lunch meal.
            Rina terkejut apabila kerusi di sebelahnya ditarik. Dia merenung lelaki yang duduk disebelahnya tanpa diundang.
            “Assalammualaikum…..”
            “Waalaikumussalam.” Jawab Rina. Dia menyambung kembali kerjanya. Malas aku nak layan mamat ni. Macam mana boleh jumpa di sini pula? Kecik betul KL ni.
            “Buat apa?” Aril cuba beramah mesra. Dia tak sangka akan terserempak dengan wanita ini. Dah seminggu mereka tidak berjumpa walaupun tinggal di apartment yang sama.
            “Memasak.” Jawab Rina dengan endah tak endah. Hati Rina panas dengan kehadiran lelaki itu. Ganggu aku nak buat kerja! Dah nampak, pura-pura tak nampak pulak.
            Aril ketawa mendengar jawapannya. Lesung pipit di kedua-dua belah pipinya terserlah. “Awak ni kelakar la.”
            “You tak nampak ke? I tengah sibuk ni. I tak ada masa nak berborak dengan you.” Rina memandang Aril. Sakit hati betul. Selepas pulang dari sekolah, dia terus datang ke sini untuk menyiapkan kerjanya.
            “Sorry! Saya hanya perlukan masa awak selama 5 minit saja selepas itu saya tak akan ganggu awak lagi.”
            “Ok! Fine.” Rina menutup laptop Toshiba berwarna putih miliknya.
            “Tentang hari itu, saya tersalah beri kad nama pada awak. Kerana terlalu tergesa-gesa, saya tak sedar saya memberi awak kad nama orang lain. Saya minta maaf. Ini kad nama saya yang sebenarnya. Jika awak takut saya tipu awak lagi, awak boleh call saya sekarang ni untuk memastikannya” Aril meletakkan kad namanya.
            Rina hanya mengerling. Oooo…Syed Aril namanya. Rina memcebik bibir. Ada aku kisah.
            “Saya minta maaf sekali lagi tentang kejadian hari itu. I hope you can forgive me, Cikgu Rina. Tentang kos repair kereta awak, saya akan tanggung. Awak beritahu berapa yang akan bayar hari itu. I’ll pay back.”
            “It’s okay, Encik Syed Aril. Perkara tu dah lama lepas, just forget it.” Kata Rina dengan lembut. Nada suaranya sudah berubah. Orang dah minta maaf, takkanlah aku nak marah lagi.
            “Tetapi ……”
            “Abang Aril!”
            Serentak Rina dan Aril berpaling. Kehadiran wanita berseluar pandek separas peha mengganggu perbualan mereka berdua. Aril mengetap bibirnya. Dia tak senang dengan kehadiran Mimi di situ.
            Rina merenung wanita muda itu. Seksinya. T-shirt tanpa lengan berwarna pink menyerlahkan lagi bentuk badannya. Memanglah cuaca di Malaysia ni panas tetapi janganlah pakai pakaian seperti ini. Menjolokkan mata. Siapa wanita ini? Girlfriend dia ke?
            “Ooo….di sini rupanya Abang Aril menyorok.” Tegur Mimi. Sudah seminggu Abang Aril tidak pulang ke rumah. Di office pun tiada. Kata Yati, Abang Aril bercuti selama sebulan. Pandangannya dialihkan ke arah wanita yang duduk di sebelah Aril. Terbit perasaan cemburu di hatinya. Matanya tepat merenung name tag yang dipakai oleh wanita yang bertudung litup itu. “So, you are Luna, right.” Nada suara Mimi berubah tegas.
            Rina terkejut. Macam mana dia tahu nama aku? Kami pernah berjumpa ke sebelum ini. Rasanya tidak. “Kita pernah jumpa ke?”
            “Tak tetapi Abang Aril ada sebut tentang you.” Wajah Mimi serius. Suasana tegang. Mimi cemburu melihat mereka bersama. Akhirnya aku dah tahu siapa kau.
            “What?” Rina berpaling ke arah Aril. Dia tak faham. Kenapa Aril sebut nama aku pada wanita ini?
            Dahi Aril berkerut. Luna? Kenapa Mimi panggil Rina sebagai Luna? Mata Aril tidak bergerak sebaik sahaja melihat name tag yang dipakai oleh Rina. Matanya bulat. Dia tergamam. Kenapa aku tak perasaan name tag yang dipakai oleh Cikgu Rina? Rupa-rupanya nama dia yang sebenar ialah Rina Luna. Pasti Mimi menyangka Cikgu Rina adalah Luna yang aku pernah sebut di hadapan mama. Aaa….kebetulan pula.
            “Walaupun you berjaya memiliki hati dan cinta, I takkan berputus asa sebab auntie Mawar menyukai I. Perempuan macam you tidak layak menjadi ahli keluarga Datin Sharifah  Mawar. You takkan ada peluang untuk mengahwini Abang Aril. Hanya I yang layak. You kena sedar diri siapa you yang sebenarnya. Orang miskin macam you tak layak berdampingan dengan Abang Aril. You wait and see.” Mimi memberi amaran pada Rina.
            Pandangannya dialihkan ke arah Aril yang masih mendiamkan diri. “Bye, Abang Aril.” Mimi tersenyum. Wajahnya berubah ceria apabila melihat Aril. Mimi berjalan meninggalkan mereka berdua dan menuju ke arah dua orang kawannya.
            “What’s going on here?” Nada suara Rina berubah kasar. Dia merenung lelaki yang berada disebelahnya. Apa sebenarnya yang berlaku? Aku memerlukan penjelasan.
            “Aaaa……Aaaa…….” Aril mula tergagap-gagap. Aaa….Macam mana aku nak jelaskan ini? Aku baru saja nak berbaik dengan dia. Sekarang, dah jadi macam ni pulak. Aril menggaru kepalanya yang tidak gatal. Rina masih merenung dirinya. Nak tak nak, aku kena beritahu jugak. Aril menarik nafas.
            

5 comments:

epy elina said...

apa la mimi 2...
org dah x nak tp stil trhegeh2...
alah klu rina ngn aril ok jg 2...

aisy said...

hahahaha..mmg kuat la jodoh aril ngn rina..

0nion_ring said...

hehee,,,best2,,suka la rina ngan aril..
akak cpt smbung...

uni shahira said...

hahah...best2....
haikal siasat jgn tak siasat siapa aina.....hehehe
hehe.....aril...habis laaa....huhu

dyaNZa said...
This comment has been removed by the author.

Post a Comment