Saturday, November 19, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 17

BAB 17

            Aina meletakkan segelas air susu di atas meja. “Nenek, ini susu yang nenek pesan.” Aina tersenyum lembut melihat Tengku Fauziah yang begitu leka membaca fail yang tersusun di atas meja.
            “Terima kasih, Aina.”
            Aina hanya menganggukkan kepalanya. Aina mula mengatur langkah keluar dari bilik bacaan itu.
            “Aina, nenek ada hal nak cakap.” Tengku Fauziah bersuara. Tiba-tiba dia bangun.
            Aina berpaling. “Ada apa nenek?”
            Tengku Fauziah mengeluh. Berat untuk mengatakannya tetapi dia harus berterus-terang pada Aina. Tengku Fauziah merenung lembut cucu perempuan Tan Sri Syed Abu Bakar.
            Dahi Aina berkerut selepas mendengar keluhan Tengku Fauziah. Nenek ada masalah ke? Teka Aina. Tingkah laku Tengku Fauziah membuat Aina ingin tahu.
            “Nenek tahu nenek telah berjanji dengan Aina tetapi nenek benar-benar memerlukan bantuan Aina.”
            “Ada apa yang sebenarnya ni, nenek? Nenek ada masalah. Jika ada. Beritahu saja Aina.”
            “Tentang Haikal.”
            “Kenapa dengan Haikal?”
            “Nenek akui selepas kehadiran Aina, Haikal sudah banyak berubah. Nenek gembira dengan perubahan Haikal. Nenek telah tunaikan janji Aina. Keluarga nenek terhutang budi pada Aina.”
            “Nenek, Aina buat semua ini bukannya free. Nenek bayar Aina. Jadi dah tugas Aina untuk menyempurnakan tugas yang diberi.” Aina mendekati Tengku Fauziah. Dia ingin tahu apa yang sedang bermain di fikiran Tengku Fauziah. “Cuba nenek beritahu Aina apa yang sebenarnya berlaku?”
            “Nenek mahu Aina berada di sisi Haikal lebih lama lagi. Nenek tahu nenek telah berjanji yang Aina akan bekerja di sini pada hujung bulan ini tetapi nenek perlukan Aina untuk menemani Haikal.”
            “Apa maksud nenek?” Aina tercengang. Apa yang ditakutkan oleh nenek? Haikal sudah sembuh.  Wajahnya pucat lesi.
            “Berapa yang Aina minta, nenek tak kisah. Sebut saja, nenek akan bayar tetapi Aina tidak boleh tinggalkan Haikal sendirian.” Tengku Fauziah memegang kedua-dua belah tangan Aina secara tiba-tiba. Genggamannya erat.
            “Nenek tahu kan Aina tidak mementingkan wang. Apa yang Aina lakukan hanyalah untuk kebajikan Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan. Please, tell me! What’s going on here, nenek? Be honest to me.”
            “Nenek tak mahu keadaan kembali seperti dulu. Nenek takut setiap kali memikirkan Haikal kembali dengan tabiat lamanya. Nenek tak mahu semua itu berlaku lagi. Nenek tak mahu Haikal terluka lagi. Kehadiran Aina penting dalam hi dup Haikal.” Tengku Fauziah bersungguh menyakinkan Aina.
            Aina menarik nafas panjang. Kini dia sudah tahu apa yang sebenarnya berlaku. Terluka! Hanya seorang saja yang telah melukai hati Haikal. “Maksud nenek, Sofea dah balik!”
            “Ya. Dia dah balik. Dia akan tiba di KLIA pada malam ini.” Tengku Fauziah mendengus.
            “Nenek, tugas Aina hanya untuk memulihkan Haikal. Tentang urusan peribadi Haikal dan Sofea, itu adalah di luar tugas Aina. Hal ini tiada kena mengena dengan Aina.Aina orang luar, nenek.”  Ujarnya lagi.
            “Tetapi Sofea pasti akan kembali ke sisi Haikal dan melukai hati Haikal lagi.” Tengku Fauziah meluahkan kebimbangannya. Aku tak mungkin akan membiarkan wanita itu hadir dalam hidup Haikal lagi. Wanita itu pasti akan memusnahkan masa depan Haikal sekali lagi.
            “Nenek, Aina faham dengan perasaan nenek sebagai seorang nenek tetapi Haikal dah besar. Dah cukup matang untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. Apa yang telah berlaku, sedikit sebanyak memberi pengajaran pada Haikal. Aina yakin Haikal sedar semua itu. Setiap yang berlaku ada hikmahnya, nenek. Jika Sofea adalah jodohnya, walau pebagai cara kita lakukan mereka akan tetap bersama juga. Aina minta maaf, nenek. Tugas Aina hanya setakat ini saja. Maaf kerana menghampakan harapan nenek.” Jelas Aina. Dia merenung wajah Tengku Fauziah. Wajah Tengku Fauziah berubah lesu.
            “Haikal dah besar, biarlah Haikal membuat pilihannya sendiri. Itu saja yang Aina minta .” Giliran Aina menggenggam erat tangan Tengku Fauziah. Aina harap Tengku fauziah faham dan menghormati keputusannya.
            Perlahan-lahan Tengku Fauziah menganggukkan kepala sebagai tanya faham dengan genggaman Aina sebentar tadi.  Kata-kata Aina ada juga benarnya. Ini adalah urusan keluarganya.  Aina tiada kena-mengena dalam hal ini.

                                                ****************************

            Haikal membaca kertas cadangan yang diberikan oleh Umirah. Helaian demi helaian dibacanya. Tiada satu perkataan yang tertinggal.
            “Betul ke you buat apa yang I suruh?”
            “Ya, bos.”
            Dahi Haikal berkerut selepas membaca kertas cadangan itu. Setiapa kesalahan ayat di dalam kertas cadangan itu telah dibetulkan. Haikal sengaja menyuruh Umirah menaip ayat di dalam kertas cadangan menggunakan bahasa Inggeris dengan ayat yang salah dan kemudian Umirah akan menyuruh Aina menaip kertas cadangan itu. Jika Aina tahu ayat di dalam kertas cadangan itu salah, pasti dia akan ubah. Dengan cara itu dia akan tahu, tahap pengajian Aina yang sebenar.  Sangkaannya memang tepat.
            “She’s brilliant, bos. Betul ke Kak Aishah belajar setakat PMR saja?”
            “Hmm…I pun tak pasti tetapi Aishah ada menyimpan rahsia dari kita. I nak tahu rahsianya dan I nak tahu siapa dirinya yang sebenarnya.”
            “Yang pelik tu, kenapa Kak Aishah nak berpura-pura? Adakah dia ada agenda terhadap hotel boss.”
            “Tak. Yang pasti ini ada kaitan dengan nenek I.” Haikal yakin hanya nenek saja yang tahu siapa Aina yang sebenarnya.
            “Oh ya, tadi semasa I nak jumpa boss, ada ada terdengar Kak Aishah ada menyebut nama Cik Sofea.” Beritahu Umirah secara tiba-tiba.
            “Sofea.” Haikal tergamam. Sudah lama nama itu tidak meniti di bibirnya. Apa kaitan Sofea dalam hal ini.
            “You tahu dia cakap dengan siapa?”
            “Cik Rina agaknya.” Jawab Umirah. Dia terdengar Aina ada menyebut nama Rina. Pasti Cik Rina, adik sepupu boss.
            “Apa!” Haikal semakin yakin Luna ada kaitan dengan hal ini juga.
            “Dan…….” Umirah seperti teragak-agak untuk beritahu apa yang dia sebenarnya tahu. Dia takut berita yang didengarnya tadi akan melukai hati boss.
            “What do you know, Umirah?” Haikal meninggikan suaranya.
            “Cik Sofea dah balik ke Malaysia.”
            Haikal tergamam. Dia tidak pernah terfikir akan yang Sofea akan balik ke Malaysia dalam masa terdekat ini. Dia baru saja ingin memulakan hidup baru. Kini Sofea sudah pulang. Dia tidak tahu bagaimana dia akan berhadapan dengan Sofea. Adakah Sofea masih mencintai dirinya? Apa penjelasan Sofea tentang pemergiannya pada hari pernikahan mereka? Kini pelbagai soalan mula bermain di fikirannya.

                                    ************************************

            Tahir terkejut dengan kehadiran Tan Sri Syed Abu Bakar di syarikat yang baru ditubuhnya. Kehadiran Tan Sri Syed Abu Bakar pasti ada tujuannya. Wajahnya serius.
            “Atuk…Aaa…Tan Sri.” Tahir tersasul. Tahir segera bangun dan menyambut kedatangan Tan Sri Syed Abu Bakar.
            “Suzana, buatkan air kopi kurang manis untuk Tan Sri Syed Abu Bakar.”
            “Tak payah. Aku datang sekejap saja.” Tan Sri Syed Abu Bakar mencelah.
            Tahir kaku dengan sikap dingin Tan Sri Syed Abu Bakar. “aaa…Suzanna, awak keluar dulu.” Tahir memberi arahan pada setiausahanya.
            Selepas Suzana keluar, Tahir mendekati Tan Sri Syed Abu Bakar. “Jemput duduk, Tan Sri.”
            Tan Sri Syed Abu Bakar duduk di sofa berwarna merah itu. Tiada senyuman di bibirnya.
            Tahir duduk berhadapan dengan Tan Sri Syed Abu Bakar. Jantungnya berdegup kenyang dengan kedatangan datuk Aril.
            “Aku rasa lebih baik aku berterus –terang tentang kedatangan aku ke sini.” Matanya tepat memandang Tahir.
            Tahir terdiam.
            ‘Aku dapat tahu yang kau selalu mengganggu Aril. Apa yang kau nak sebenarnya dari keluarga aku?”
            Tahir menelan air liur. Dia menundukkan kepala. Dia tidak berani bertentangan mata dengan Tan Sri Syed Abu Bakar.
            “Apa yang berlaku antara kau dan arwah Kamalia, aku tak pernah masuk campur sebab aku tahu cinta tidak boleh dipaksa. Kau berdua tidak ada apa-apa ikatan yang sah, jadi kau berhak memilih.” Ujarnya.
            “Saya tahu Tan Sri. Dalam hal ini, saya yang bersalah. Saya tidak setia pada Kamalia.” Nada suara Tahir sebak.
            “Tujuan aku datang ke sini bukan untuk membincang tentang hal antara kau dan arwah Kamalia tetapi Aril. Aku tak mahu kau mengganggu dan berjumpa dengan Aril lagi.”
            “Kenapa ? Kenapa tak boleh, Tan Sri? Apa yang saya mahu dari Aril adalah penjelasan. Tentang apa yang berlaku? Kenapa auntie Mawar menyalahkan saya di atas kematian arwah Kamalia? Saya perlu tahu apa yang berlaku.”
            “Seperti aku kata tadi, hal yang lepas jangan diungkit lagi. Arwah Kamalia dah lama tiada. Jangan disebut lagi. Biar roh arwah bersemadi dengan aman.”
            “Tetapi …..” Tahir tidak dapat menerima kata-kata dari Tan Sri Syed Abu Bakar.
            “Cukup! Aku hanya cakap sekali saja. Aku beri amaran pada kau jangan ganggu keluarga aku, Kau pernah memusnahkan kebahagian keluarga aku dan aku takkan biar ia terjadi lagi.” Tan Sri Syed Abu Bakar meninggikan suara.
            Tahir terkejut.
            “Apa yang aku buat sekarang ni adalah untuk kebaikkan kedua-dua belah pihak. Aku tak tahu apa yang akan berlaku pada keluarga kau jika Mawar tahu kau mengganggu hidup Aril. Kau tidak dapat membayangkan apa yang Mawar mampu buat pada keluarga kau. Lebih baik kau dengar nasihat aku. Aku tak tipu. Demi anak-anaknya, Mawar sanggup melakukan apa saja untuk melindungi mereka. Aku harap kau terima nasihat aku ni.” Jelas Tan Sri Syed Abu Bakar. Dia bangun.
            Pintu bilik pejabat tiba-tiba dibuka. Julia meluru masuk dan terkejut dengan kehadiran Tan Sri Syed Abu Bakar. Badannya kaku dan wajahnya pucat lesi.
            “Nampaknya kau ada tetamu, lebih aku keluar dulu.” Tan Sri Syed Abu Bakar berpaling dan mula mengatur langkah. Langkahnya terhenti sebaik sahaja mendekati Julia. “Kau pernah memusnahkan keluarga aku sekali dan kali ini aku takkan biarkan suami kau memusnahkan keluarga aku lagi. Jadi lebih baik kau nasihatkan suami kau, jangan ganggu Aril lagi. Kau mungkin tak mahu sesuatu terjadi pada keluarga kau kan.” Kata Tan Sri Syed Abu Bakar dengan nada perlahan.  Dia berjalan keluar .
            Anak mata Julia membesar. Tiba-tiba badannya terasa sejuk. Amaran Tan Sri Syed Abu Bakar sebentar tadi mengundang ketakutan padanya.
            Tahir sedar akan perubahan wajah Julia. Dia tidak dengar apa yang dikatakan oleh Tan Sri Syed Abu Bakar kepada Julia. Apa sebenarnya yang dibisikkan oleh atuk Aril? Tahir hairan.

                        **********************************************

            Tan Sri Syed Abu Bakar menggosok dadanya beberapa kali akibat terkejut disergah oleh Datin Sharifah Mawar.
            “Abah pergi ke mana? Abah pergi jumpa Aril ke?” soal Datin Sharifah Mawar.
            Tan Sri Syed Abu Bakar menggaru kepalanya beberapa kali. Belum sempat aku melangkah masuk, dah kena soal siasat. Aduh, parah aku macam ni jika setiap hari dikawal oleh Mawar.
            “Abah dengar tak? Abah kena jawab soalan Mawar. Abah pergi jumpa Aril kan?” Datin Sharifah Mawar mengekori Tan Sri Syed Abu Bakar. Sejak dari tadi dia menelefon ayahnya tetapi panggilannya tidak dijawab.
            “Tak. Abah tak jumpa Aril.”
            “Jadi siapa yang abah jumpa?”
            Tan Sri Syed Abu Bakar mengeluh. Dia malas nak bertekak dengan anaknya.
            “Jadi abah pergi jumpa Tahir kan?” teka Datin Sharifah Mawar secara tiba-tiba. Air muka Tan Sri Syed Abu Bakar telah menjelaskan segala-galanya. Dia tahu tentang kedatangan Tahir di syarikatnya untuk berjumpa dengan Aril. Dia tahu semua itu.
            Tan Sri Syed Abu Bakar berpaling. Dia terkejut dengan kata-kata Datin Sharifah Mawar. Macam mana Mawar boleh tahu?
            “Abah ingat Mawar tak tahu apa yang berlaku di syarikat ke? Mawar tahu segala-galanya.”
            “Don’t do anything stupid, Mawar.”
            “Why?”
            “Membalas dendam bukanlah jalan penyelesaiannya. Kenapa Mawar degil?” tegas Tan Sri Syed Abu Bakar.
            “Dialah yang menyebabkan kematian arwah Kamalia.”
            “Bawa mengucap, Mawar! Arwah Kamalia telah membuat pilihannya sendiri. Ada banyak pilihan lagi tetapi jalan itu yang dipilihnya.”
            “Begitu senang abah melupakan segala-galanya. Dialah punca segala-galanya.”
            “Mawar, dengar sini! Hal ini tiada mengena dengan Tahir. Dia tak tahu apa-apa.”
            “What do you mean?” Datin Sharifah Mawar terkejut dengan kata-kata Tan Sri Syed Abu Bakar sebentar tadi.
            Tan Sri Syed Abu Bakar tergamam. Dia sudah terlepas kata. Mawar tak boleh tahu hal sebenar. Jika tidak, teruk akibatnya nanti.
            “Are you hiding something from me?” Datin Sharifah Mawar dapat merasakan sesuatu.
            “Nothing. Aaa….Aril ada jumpa dengan abah hari tu. Kenapa? Mawar ada apa-apa pesanan pada Aril ke?” Tan Sri Syed Abu Bakar sengaja mengubah topic perbualan mereka.
            “Oh ya, beritahu Aril yang Mawar nak jumpa dengan Luna!”
            “Apa!” Bulat mata Tan Sri Syed Abu Bakar mendengarnya. Nak jumpa Luna?
            “Ya. Mawar nak jumpa dengan Luna. “
            “Kenapa?”
            “Kenapa? Salahkah Mawar nak melihat wanita pilihan Aril? Mimi telah ceritakan segala-galanya pada Mawar. Dia dah pun berjumpa dengan kekasih hati Aril. Jadi giliran Mawar pula bersemuka dengan Luna.”
            Tan Sri Syed Abu Bakar menggaru kepalanya beberapa kali. Aduh,parah jika macam ni! Eh, macam mana Mimi boleh berjumpa dengan Luna sedangkan Aril pernah beritahu nama itu hanya rekaannya sahaja.
            “Abah, dengar tak?”
            “Dengar! Mawar, kenapa Mawar suka sangat merumitkan keadaan? Dah tak ada hobi lain ke?”
            “Abah! Aril anak Mawar. Sesiapa sahaja pilihan Aril atau Aina, mereka mesti bawa pilihan mereka berjumpa dengan Mawar. Jika Aril enggan, Mawar akan cari Luna sehingga ke lubang cacing. Abah beritahu pada Aril.” Tegas Datin Sharifah Mawar. Dia berjalan meninggalkan Tan Sri Syed Abu Bakar yang masih berdiri di tengah-tengah ruang tamu.
            Tan Sri Syed Abu Bakar menggeleng kepala. 

6 comments:

eija said...

akhirnya..dpt gak bca n3 br.. Tp nape mcm xpuas jer.
Ckit sgt cite ksh haikal n aina... Bla agak2 nya dorg nk bcinta nie.. Hai xsbr nk bca n3 strusnya.. Jgn lambat ek..

uni shahira said...

heheheh....lawak laaa mak n atuk aril......dan makin best.....cpat smbung ye...huuuhuh

gadis riang said...

ala sikitnye n3 kali ni....dahla sekarng seminggu kena tunggu nak baca 1 n3....cepatla sambung.....hehehe

arai said...

ala ckit jer smbungan nie.....
x puas la bc.....
cepat la sambung hihihihihi...............

dyaNZa said...

ala sikit jew...
pnjangkan la skt... bru best... he3... ;p

idA said...

salam..dik..kesiannya akak ngan Aina..Haikal dan nenek Haikal.. Aina yg tersepit antara tanggung jawab dan kasih nya pada nenek Haikal yg ingin melihat Haikal berubah utk kebaikan dan ketakukan Haikal akan memusnahkan hidupnya bila sofea kembali menagih balik cintanya yg tidak berkesampaian.. Adakah sofea sudah kawen ..dan ditipu..mengingati bahawa suaminya itu kaya tetapi hanya mengikis duitnya..
Kelakar juga bila seorg Tan Sri yg gah dipersada dunia perniagaan dikongkong oleh anaknya mawar??
Kesian pulak tgk Aina dan Aril...maknya mawar tak sudah sudah nak menyatukan anaknya ngan anak anak kawan kawannya.. tapi bila fikirkan balik..tidak salah seorg ibu berbuat demikian ..tak ada ibu yg jahat..kalo tidak mereka tidak akan menjadi apa yg mereka kecapi sekarang..betui tak??
Salam
kak idA

Post a Comment