Monday, November 28, 2011

Siapa Orang Gajiku? Bab 18

Bab 18

Aril keluar dari perut kereta Mazda RX8. Dia baru saja pulang dari supermarket.  Dia keluar membeli barang keperluan dapur. Tiba-tiba telefon bimbit berbunyi. Tangannya segera menyeluk poket seluar jeans Lewis yang dipakainya.
            “Assalamualaikum, atuk.” Aril tersenyum. Dia berjalan menuju ke lif.
            “Waalaikumussalam. Aril, kita ada masalah besar ni.” Suara Tan Sri Syed Abu Bakar gelabah.
            “Masalah apa atuk?”
            “Mama Aril. Dia tak habis-habis wujudkan masalah.”
            “Kali ni, apa mama buat pada atuk?”
            “Bukan atuk tetapi Aril.”
            “Aril!” Aril terkejut.
            “Ya. Dia nak jumpa Luna.”
            “Apa!” nada suara Aril separuh menjerit.
            “Dia kata Mimi ada jumpa Luna. Aril, cuba Aril berterus-terang pada atuk. Bukan ke Aril beritahu atuk yang orang yang bernama Luna tak wujud? Habis tu, siapa yang Mimi jumpa?”
            “Pada mulanya memanglah Luna tidak wujud tetapi kebetulan wanita yang Aril baru kenal , namanya adalah Luna. Semua itu kebetulan atuk. Kebetulan juga terjumpa dengan Mimi.”
            “Hmm..yang menjadi masalahnya sekarang ni, mama Aril nak berjumpa dengan Luna. Jika Aril tak bawa Luna, dia sendiri akan mencari Luna sehingga dapat. Aril sendiri tahu akibatnya jika mama Aril tahu yang Aril telah berbohong padanya.”
            “Aril tahu atuk tetapi  ……..”
            “Aril kena selesaikan masalah ini dengan segera. Kata-kata mama Aril muktamad.”
            “Tetapi atuk, Aril nak bawa siapa?”
            “Bawa Luna! Kawan Aril tu.” Jawab Tan Sri Syed Abu Bakar.
            “Dia bukan kawan Aril, atuk! Hubungan kami bukannya baik. Lagipun awal-awal lagi dia dah warning jangan libatkan dia dalam hal ini.”
            “atuk nak tanya sesuatu….jika Aril diberi pilihan, Aril nak kahwin dengan Mimi atau Luna?”
            “Kahwin!” Aril terkejut dengan soalan Tan Sri Syed Abu Bakar. Langkah terhenti sebaik sahaja berada di hadapan pintu lif.  “Nak kahwin dengan Mimi? Minta simpang, atuk. Cara hidup Mimi tak sama dengan Aril. Kami berdua berbeza.” Jawab aril tanpa berfikir panjang. Kehidupan social Mimi terlalu bebas. Tiada keserasian langsung.
            “Luna?”
            “Luna….Hmmm…Dia cikgu.”
            “Ooo…cikgu rupanya.” Tan Sri Syed Abu Bakar mencelah.
            “Tetapi atuk, dia garang. Takut Aril.”
            “Tetapi dia tak sama seperti Mimi kan?”
            “Tak. Jauh berbeza.”
            “Jadi, antara dua. Siapa Aril akan pilih? Luna atau Mimi?”
            Aril terdiam seketika. Otaknya ligat berfikir. “Luna.” Dahi Aril kerut. Betul ke pilihan aku ni?
            “So, keputusan sudah dibuat. Tunggu apa lagi. Minta bantuan dari Luna. Berbincang secara professional. Minta jasa baik Luna supaya menyamar sebagai girlfriend Aril. Hanya sehari saja. Selepas berjumpa dengan mama Aril, lakonan kamu berdua tamat.”
            “Tetapi atuk, Luna ni susah sikit. Atuk tak kenal dia lagi. Mustahil dia akan menolong Aril.”
            “Belum cuba belum tahu kan. Kalau Aril boleh uruskan projek yang bernilai puluhan juta, kenapa Aril tak boleh uruskan seorang wanita?” ujarnya lagi. Dari aku dapat cucu menantu seperti Mimi, lebih baik aku terima wanita yang tak dikenali sebagai isteri Aril. Kerja sebagai cikgu pula. Sesuai jugak.
            “I’ll try, atuk.” Aril mengeluh hampa. Ada ke patut atuk samakan Cikgu Rina dan projek syarikat?
            “Oklah. Itu saja. Ada apa-apa perkembangan beritahu atuk.” Tan Sri Syed Abu Bakar pantas menamatkan perbualan mereka. Dia terdengar anaknya sedang memanggil namanya. Mawar dah balik. Tan Sri Syed Abu Bakar segera keluar dari bilik air.
            “Hello! Hello! Atuk.” Panggil Aril. Dia masih belum habis cakap lagi. “Atuk dah letak telefon. Tetapi aku tak tahu di mana rumah cikgu Rina? No berapa rumahnya? Tingkat berapa?” aril bingung. Sejak hari itu, dia dah tidak terserempak dengan Cikgu Rina
            “Kenapa, Tuan! Ada masalah ke?” tegur Salim secara tiba-tiba. Dia berdiri di sebelah Aril.
            Aril berpaling. Tiba-tiba senyuman terukir di bibir Aril.

                                    *************************************

            Haikal duduk menyandarkan badan di bangku panjang berpenyandar. Selepas mendengar tentang kepulangan sofea, hidupnya tidak tentu arah. Dia sendiri tidak faham akan perasaannya sendiri. Adakah dia marah atau rindu pada Sofea? Setiap kali memikirkan apa yang telah Sofea lakukan, perasaan marahnya muncul tetapi di sebalik perasaan marah terselit perasaan rindu pada wanita itu?Dia masih menaruh harapan. Dia bingung. Dia tidak pasti akan perasaannya sendiri. Entah apa yang akan berlaku apabila dia berhadapan dengan Sofea pada suatu hari nanti. Tetapi macam mana Aishah boleh tahu tentang kepulangan Sofea? Haikal semakin curiga.
            “Are you all right?”
            Haikal menoleh ke belakang, Terkejut dengan kehadiran Tengku Fazira. Dia tidak sedar kehadiran ibunya.
            “Fine!”
            “Bunyi macam ada masalah saja.” Tengku Fazira terus duduk. Dari nada suara Haikal, dia sudah tahu ada sesuatu yang sedang mengganggu fikiran anak tunggalnya.
            “Haikal ada sesuatu nak tanya ibu?”
            “Mengenai apa?”
            “Aishah!”
            “Aishah!” Tengku Fazira meninggikan suaranya.
            “Ya. Tentang Aishah. Apa yang ibu tahu tentang Aishah? Betul ke Aishah berasal dari Johor?’
            “Tentang Aishah, ibu tak tahu apa-apa. Yang tahu hanya nenek. Dia yang bawa Aishah pulang hari itu. Tanpa berbincang dengan ibu, nenek terus mengupah Aishah menjadi orang gaji untuk menjaga kamu. Tentang asal usul Aishah, memang ibu tak tahu.” Jawab Tengku Fazira.
            Dahi Haikal berkerut. Misteri.
            “Haikal! Kenapa tiba-tiba tanya mengenai asal usul Aishah? Haikal suka pada Aishah ke? Haikal nak ibu dan nenek pergi merisik Aishah ke?” kata Tengku Fazira secara tiba-tiba. Dia panic.
            Haikal menggelengkan kepala. Kenapa ibu fikir sehingga tahap itu? Aku dan Aishah tak ada apa-apa . Mustahil. “Ibu, jangan nak fikir yang bukan-bukan. Kami tiada hubungan hingga tahap itu.”
            “Tetapi kenapa tiba-tiba sahaja Haikal ingin tahu mengenai Aishah. Selama ini Haikal tak pernah nak ambil tahu tentang Aishah. Kenapa mesti sekarang?” soal Tengku Fazira tidak puas hati. Tak mungkin orang gaji menjadi menantu aku. Pasti kawan-kawan aku akan ketawakan aku jika mereka tahu mengenai hal ini. Aishah tidak layak menjadi isteri Haikal. Tengku Fazira gelisah. Kebelakangan ini dia sedar  hubungan Haikal dan Aishah semakin rapat. Tengku Fazira takut.
            “sebab perangainya pelik kebelakangan ini.”
            “Pelik! Sejak mula dia datang ke sini, memang pun perangai dia pelik. Ibu tak berkenanan dengan Aishah itu. Seperti dia agenda tersendiri. Ibu tahu mesti dia ingin memerangkap Haikal menjadi suaminya. Ibu yakin.” Tegas Tengku Fazira. Nalurinya tidak pernah silap. Dia yakin.
            “Ibu jangan nak buat andaian sendiri. Dia tak ada apa-apa perasaan pada Haikal.”
            “Macam mana Haikal tahu? Haikal dapat baca isi hati Aishah ke?” Tengku Fazira geram apabila Haikal membela Aina.
            “Ibu!”
            “Oklah. Ibu tak mahu bergaduh dengan Haikal. Ibu tak mahu disebabkan Aishah, kita berdua bergaduh.” Tengku Fazira mengalah. Mukanya masam mencuka.
            Haikal mengeluh. Dia hairan kenapa ibu begitu prejudis pada Aina.
            “Ibu, wajah Aishah begitu familiar. Seperti Haikal pernah berjumpa dengan Aishah sebelum ini tetapi Haikal tak ingat.” Haikal meluahkan apa yang terbuku di hatinya selama ini. Ya, aku yakin aku pernah jumpa Aishah sebelum ini. Di mana?
            “Ya. Wajah Aishah seperti seseorang yang ibu kenal. Ibu pun rasa seperti pernah berjumpa dengan Aishah sebelum ini.” Tengku Fazira turut sama mengakuinya. Siapa? Siapa Aishah sebenarnya? Kenapa umi begitu sayangkan Aishah? Siapa?
            Haikal menoleh ke arah ibunya. Nampaknya ibu turut sama sependapat dengan aku. Hanya nenek! Ya, hanya nenek yang tahu siapa Aishah yang sebenarnya..

                                    ****************************************

            Julia berjalan ke kiri dan kanan. Dia gelisah. Tangannya digenggam erat. Kata-kata Tan Sri Syed Abu Bakar masih bermain di fikirannya. Adakah Tan Sri Syed Abu Bakar tahu yang aku yang mengganggu Kamalia selama ini? Berdasarkan cara dia bercakap dengan aku tadi, dia seperti tahu segala-galanya.Mungkinkah Aril telah beritahu datuknya? Wajah Julia pucat.
            Dia bimbang jika rahsianya terbongkar. Pasti keluarganya akan terancam. Dia tidak dapat membayangkan apa yang terjadi pada keluarganya. Julia teringat kembali pertemuannya dengan Kamalia buat pertama kalinya.
            “Can I help you?” Julia hairan apabila ada 2 orang wanita berdiri di luar pintu apartment miliknya.
            “Julia, right?” Wanita yang berambut pandek itu bersuara.
            “Yes!”
            “Jadi kaulah perempuan tak tahu malu yang merampas kekasih orang.” Sergah wanita yang berambut pandek itu. Matanya merah menyala merenung wanita yang tinggi lampai itu.
            ‘Aina,stop! Kita datang sini nak berbincang secara baik-baik bukannya untuk bergaduh.” Wanita yang berambut panjang itu menahan kawannya dari mendekati Julia.
            “Berbincang secara baik-baik. Perempuan macam ni tak boleh diberi muka. Jika tidak, dia takkan sedar akan kesalahannya. Dia dah rampas Abang Tahir dari kau, kau masih nak bertolak ansur dengan dia ke?” Aina menunding jarinya ke arah Julia.
             Mata Julia membesar apabila mendengar Tahir. Julia merenung wanita yang berambut panjang itu. Inilah Kamalia. Bekas kekasih Tahir. Dia tahu mengenai Kamalia kerana Tahir telah menceritakan segala-galanya mengenai Kamalia. Jika hendak dibandingkan antara dia dan kamalia, Kamalia lebih cantik lagi. Terbit perasaan cemburu di hati Julia. “Jadi kaulah Kamalia.” Julia mengangkat sebelah keningnya.
            “Ya.”
            “Aku dah tahu tujuan kau ingin berjumpa dengan aku. Pasti mengenai Tahir kan.”
            “Ya.”
            “So kau nak aku berpisah dengan Tahir?” kata Julia secara tiba-tiba.
            Wajah Kamalia tenang apabila mendengar kata-kata Julia. Ya, memang aku ingin Abang Tahir kembali pada aku. Aku tak boleh hidup tanpa Abang Tahir. Perlahan-lahan Kamalia menganggukan kepalanya.
            Julia ketawa secara tiba-tiba.
            “Apa yang lucu, hah?” marah Aina. Dia geram dengan sikap Julia.
            Julia berhenti ketawa secara tiba-tiba. “Kau ingat aku akan berpisah dengan Tahir kerana kau. Jangan bermimpi. Kau sudah lupa sesuatu ke? Tahir sudah membuat pilihannya sendiri. Dia telah memilih aku. Akulah orang yang dicintainya. Bukannya kau.” Kata Julia dengan angkuh.
            “Kau memang perempuan tak tahu malu.”  Marah Aina. Sakit hatinya mendengar kata-kata yang keluar dari bibir Julia.
            “Saya tahu permintaan saya ini melampaui batas tetapi saya tidak dapat melupakan Abang Tahir. Hidup saya kosong tanpa Abang Tahir. Saya tak boleh hidup tanpa Abang Tahir. Awak ada segala-galanya. Awak cantik, berpelajaran dan berasal dari keluarga berada. Awak akan dapat lelaki yang lebih baik dari Abang Tahir. Tolonglah. Kembalikan Abang Tahir pada saya. Please.” Kamalia merayu.
            Dahi Aina berkerut. Kerana lelaki, Kamalia sanggup merendahkan maruah dirinya. Betulkah manusia tidak boleh hidup tanpa cinta?
            Julia memejamkan matanya.Mustahil aku akan melepaskan Tahir. Aku telah mula mencintai Tahir walaupun pada mulanya aku hanya ingin mempermainkan Tahir kerana ingin membalas dendam pada Aril kerana menolak cinta aku. Tetapi aku kalah, aku telah jatuh cinta pada Tahir. Kehadiran Tahir dalam kehidupan aku sudah mula sebati. Aku tak akan lepaskan Tahir. Pilihan Tahir adalah aku. Kenapa aku mesti bertolak ansur kerana perempuan ini? Tidak. Tahir milik aku. Hanya milik aku seorang.
            “Tolonglah. Kembalikan Abang Tahir.” Secara tiba-tiba Kamalia memegang tangan Julia.
            Julia terkejut dan terus menepis tangan Kamalia. “Jangan kau nak sentuh aku. Aku takkan biarkan Tahir pulang ke pangkuan kau kerana Tahir mencintai aku. Kami berdua saling mencintai satu sama lain. Kau perlu sedar siapa diri kau di dalam hati Tahir. Bagi Tahir, kau sudah tidak wujud lagi di dalam hatinya. Hanya aku. Hanya aku yang bertakhta di dalam hatinya.”
            Kamalia tergamam.
            “Ewah….main ikut sedap mulut nampak! Hey, kau perlu ingat sesuatu! Kamalia adalah cinta pertama Abang Tahir. Mustahil Abang Tahir akan melupakan cinta pertamanya begitu saja. Kenangan mereka berdua pasti masih segar di hatinya. Tak mungkin terhapus dalam sekelip mata. Cinta kau hanya di tempat yang kedua. Kau tu yang patut sedar diri dulu.” Aina bersuara. Dia geram melihat Kamalia dibuli seperti itu.
            “Kau!” Julia meninggikan suaranya. Siapa perempun ni? Kenapa dia mesti turut sama masuk campur dalam hal kami berdua.
            “Aku belum habis cakap lagi.” Aina mencelah. “Abang Tahir hanya inginkan kemewahan yang kau miliki saja. Jika kau tiada semua itu, jangan haraplah Abang Tahir akan memilih kau.”
            Julia mengetap bibir. Lancang betul mulut perempuan ini. Mata Julia merah menyala menahan geram. “Aku tak kisah semua itu. Yang pasti, Tahir telah memilih aku. Itu semua sudah cukup bagi aku. Anak yatim seperti kau, tidak ada apa-apa kepentingan bagi Tahir. Hanya bergantung dan menyusahkan hidup Tahir sahaja.”
            Air mata Kamalia mengalir deras membasahi pipinya.
            “Kau jangan cuba nak menghina, Kamalia.” Marah Aina. Dia ingin mendekati Julia tetapi tangannya dipegang erat oleh Kamalia.
            “Jika kau tidak boleh hidup tanpa Tahir, itu masalah kau. Bukannya aku. Yang penting sekarang ini, Tahir mencintai aku. Bukan kau.Aku akan pastikan Tahir tak akan kembali ke pangkuan kau. Kau dengar tu” jerkah Julia. Dia terus masuk ke dalam apartment. Pintu apartment dihempas dengan kuat.
            “Kurang ajar.”Tangan Aina menggeletar.
            Air mata Kamalia deras mengalir. Adakah aku benar-benar tidak wujud di hati Abang Tahir? Adakah kerana aku anak yatim piatu, Abang Tahir meninggalkan aku? Kamalia terduduk di atas lantai. Tangisannya semakin kuat.
            “Kamalia!” Aina segera menghampiri Kamalia.
            “Abang Tahir sudah tidak mencintai aku lagi.”
            “Kan aku dah cakap. Kedatangan kita ke sini hanya sia-sia saja. Kau harus terima kenyataannya.” Aina memeluk Kamalia. Rambut Kamalia diusap perlahan-lahan. Dia sedih melihat keadaan Kamalia seperti ini.
            “Sayang ada masalah ke? Beberapa hari ini abang tengok, sayang asyik termenung saja.” Tegur Tahir secara tiba-tiba. Dia pelik dengan perangai Julia kebelakangan ini. Muram dan suka termenung.
            Julia terkejut apabila ditegur oleh suaminya. “Tak ada apa-apa.”
            “Cuba beritahu abang, sayang ada masalah ke?” Tahir memegang lembut tangan Julia. Dia dapat merasakan Julia merahsiakan sesuatu darinya. Dia ingin tahu apa yang dibisikan oleh Tan Sri Syed Abu Bakar pada Julia.
            “Abang! Julia rasa lebih baik kita jangan buka cawangan di sini. Kita balik ke New York. Julia tak mahu tinggal di sini. Kita balik ke New York ye.” Julia memegang erat tangan suaminya. “Kita balik ye, abang.” Pujuk Julia lagi. Dia takut rahsianya akan terbongkar. Sekarang dah ramai orang tahu rahsianya.
            Dahi Tahir berkerut.

                                                **************************

            Rina mengeluh dengan kuat apabila melihat ada seorang lelaki menyandarkan diri di kereta MyVi miliknya. Macam mana dia tahu aku berada di sini. Stalker ke? Rina mengatur langkah menghampiri keretanya.
            “Assalammualaikum.”
            “Waalaikumussalam.” Jawab Rina dengan wajah yang masam. Dia baru saja selesai mengadakan kelas tambahan di Rumah Anak Yatim Sri Harapan. Rina merenung Aril yang masih tidak berganjak dari keretanya.
            “Kenapa tiba-tiba you pindah rumah?” soal Aril. Dia terkejut apabila Salim beritahu yang Rina sudah tidak tinggal di situ lagi.
            “It’s not your business.”
            “Ok! I hanya bertanya saja.” Aril mengangkat kedua-dua belah tangannya. Aril tersenyum. Mood tak baik saja hari ni. Datang bulan ke?
            “Macam mana you tahu I ada di sini?”
            “Salim yang beritahu I. Setiap hujung minggu you selalu datang ke sini.”
            “Huh….” Rina membuat mimic muka. “Apa you nak dari I lagi? Tak cukup lagi ke girlfriend you ganggu I.”
            “Siapa? Mimi?” Aril  terkejut.
            “Ya. Siapa lagi. Kenapa you nak jumpa I?” soal Rina. Dia tahu pasti lelaki ini ada tujuan untuk berjumpa dengannya.
            “Actually, I nak minta pertolongan dari you.”
            ‘Apa!” Rina merenung Aril. “Kenapa pula I mesti tolong you? Dah tak ada orang lain ke? Kita baru saja kenal. Lagipun I tak ada hutang apa-apa dengan you.”
            “I tahu tetapi I terdesak sekarang ni. I memerlukan pertolongan you, Cikgu Rina. Hanya you saja boleh tolong I kerana perkara ini berkaitan dengan you.”
            “Ada kaitan dengan I?”
            “Ya. I pernah cerita pada you tentang I pernah berbohong pada mama I tentang Luna.” Aril teragak-agak untuk berkata-kata.
            “So…” Bulat mata Rina memandang lelaki yang berkemeja biru itu. Rina berasa tidak sedap hati.
            “Mama I ingin berjumpa dengan Luna. Mimi beritahu mama I yang dia pernah terserempak dengan Luna. Jadi mama I nak sangat berjumpa dengan Luna. So I nak minta you menyamar menjadi Luna semasa berjumpa dengan mama I.”
            “Apa! You dah gila ke?”  Rina meninggikan suaranya.
            “Dengar cakap I dulu.”
            “Ya, memang nama aku ialah Rina Luna tetapi realitinya ialah saya bukan girlfriend you. I tak mahu bersubahat dengan you untuk menipu ibu you. Berdosa tahu tak.”
            “I tahu akan kesalahan I. I tak sepatutnya menipu. Waktu tu I terlepas cakap. You ingat I suka ke dengan semua ini. I tak mahu berkahwin dengan Mimi tetapi mama I paksa I . You sendiri lihat Mimi kan. Wanita macam tu nak jadi isteri I, minta simpang.”
            “You fikir dengan cara berbohong pada mama you, masalah akan selesai. Sekarang ini, you sendiri lihat kan kesudahannya. Diri you terjerat dalam perangkap you sendiri.”
            “I sedar semua itu tetapi I sudah tidak boleh berpatah balik lagi. I memerlukan pertolongan dari you. Hanya sekali saja you menyamar sebagai girlfriend I selepas itu I takkan ganggu you lagi. I akan beritahu mama I yang kita sudah berpisah. You takkan jumpa I selepas itu lagi. Jika you menolong I, I akan derma RM50 ribu untuk Rumah Anak-Anak Yatim Sri Harapan.”
            Rina tergamam dengan tawaran Aril. RM50 ribu banyak itu. Dengan duit sebanyak itu, banyak barang boleh dibeli untuk kegunaan Rumah Anak-Anak Yatim. Rina tertarik dengan tawaran Aril.
            Aril tersenyum. Aku sudah berjaya menarik perhatian Rina. “Hanya sekali saja you menyamar dan berjumpa dengan mama I.Dengan mudah saja you boleh dapat duit sebanyak itu. Dalam masa yang sama you boleh menolong anak-anak yatim ini kan. Untuk deposit, I akan beri sebanyak RM25 ribu. Selebihnya, I akan beri selepas tugas you selesai. Awak berminat atau tidak?”
            Rina mengetap bibirnya. Dia serba salah. Rina melihat Aril yang masih tersenyum. Licik betul lelaki ini. Guna kesempatan ini untuk berurusniaga dengan aku. Nak tolong ke tidak?
           
           
            

6 comments:

eija said...

akhirnya ad gak n3 br.. Penat sy tgu.. Slalu ari sbtu dh ad..
Nape watak aina n haikal ckit sgt.. Alahai.. Xpuas.. Sbg cpt ckit leh x.. 1mgu 2kali n3 lah..hehe..

aisy said...

btul ckp eija..kita pun tggu2 sabtu n ahad..bace ni pun skjp jek dh abis..x sbr nk tggu ble aina bhenti keje..hehehe

Eisya Kyra said...

wahhh,besnya....cptla rahsia 2 tbongkar n tahir thu...biar padam muka julia...sombong sgt...tq writer..

Salina Azni said...

mmg geram dgn julia tu... kan senang kalau tahir ceraikan je org mcm tu... jahat sgt... haikal dh siasat aina tu... menyorok cepat2 aina...

arai said...

ish geram nyer ngan julia nie......betul tue biar cpt tahir tahu...
hahaha....best la tgk watak aril ngan cikgu rina.....mmmm x sabar nak tunggu sambungan.....

idA said...

satu permulaan yg baik untuk Aril dan Luna.. accept je la Rina..untuk kebaikan anak anak yatim dan juga untuk persahabatan yg mudah mudahan akan bertukar menjadi..isteri yg mithali..
adik awat tak ada E3 pasal Aisyah ngan mamat sengal tu ari ni..terindu pulak.. kat mereka..kerana gaduh gaduh sayang..

Post a Comment